Yakinlah Rezeki Itu Jaminan Allah

Author Topic: Yakinlah Rezeki Itu Jaminan Allah  (Read 14353 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

najah

  • *
  • Posts: 35
    • View Profile
16 June, 2007, 07:43:58 AM
  • Publish Di FB
  •  :)
    just copy and paste..

    IMAN SEMUT VS IMAN MANUSIA

    Di zaman Nabi Allah Sulaiman berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman nampak seekor semut melata di atas batu; lantas Nabi Allah Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus. Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut: " Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu".Semut pun menjawab: "Rezeki di tangan ALLAH, aku percaya rezeki di tangan ALLAH, aku yakin di atas batu kering di pasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku". Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya: " Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?"Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".

    Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu melata di atas batu, aku boleh tolong". Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, dia angkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi ambil gandum sebiji, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut di dalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan.

    Bila cukup satu bulan Nabi Allah Sulaiman lihat gandum sebiji tadi hanya
    dimakan setengah sahaja oleh semut, lantas Nabi Allah Sulaiman menemplak semut: "Kamu rupanya berbohong pada aku!. Bulan lalu kamu kata kamu makan sebiji gandum sebulan, ini sudah sebulan tapi kamu makan setengah".

    Jawab semut: "Aku tidak berbohong, aku tidak berbohong, kalau aku ada di
    atas batu aku pasti makan apapun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya daripada Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi bila kamu masukkan aku dalam bekas yang tertutup, rezeki aku bergantung pada kamu dan aku tak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah sahaja supaya tahan dua bulan. Aku takut kamu lupa".

    Itulah Iman Semut!!

    IMAN MANUSIA??

    Di zaman Imam Suffian, ada seorang hamba Allah yang kerjanya mengorek kubur orang mati. Kerja korek kubur orang mati bukan kerja orang ganjil. Bila ada orang mati, mayat terpaksa ditanam, oleh itu kubur perlu digali dulu. Tetapi yang ganjil mengenai hamba Allah ini ialah dia tidak gali kubur untuk tanam mayat.

    Sebaliknya apabila orang mati sudah ditanam, waris sudah lama balik ke rumah dan Munkar Nakir sudah menyoal, barulah penggali ini datang ke kubur untuk korek balik.Dia nak tengok macam mana rupa mayat setelah di INTERVIEW oleh Munkar Nakir. Dia korek 1 kubur, 2 kubur, 3 kubur, 10 kubur, 50 kubur sampai 100 kubur. Lepas itu, penggali pergi kepada Imam Suffian dan bertanya kepadanya: "Ya Imam, kenapakah daripada 100 kubur orang Islam yang aku gali, dua sahaja yang mana mayat di dalamnya masih berhadap kiblat. Yang 98 lagi sudah beralih ke belakang?". Jawab Imam Suffian:" Di akhir zaman hanya 2 dari 100 umat Islam yang percaya rezeki itu di tangan Allah. 98 orang lagi tidak percaya bahawa rezeki di tangan Tuhan". Itulah sebabnya apabila umat Islam tertekan dengan SOGOKAN duit yang banyak, biasanya, iman dia akan beralih. Nyatalah iman semut lebih kuat dari iman manusia.

    Abi Naim

    • *
    • Posts: 276
    • Kejayaan kita hanyalah dalam agama Islam
      • View Profile
    Jawab #1 17 June, 2009, 08:31:11 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    Allah Maha Kaya dan Pemberi Rezeki. Allah akan jamin hidup manusia
    dimuka bumi ini. Allah akan memberikan rezeki sesuai dengan kerjanya. Allah akan tambahkan rezeki, sekiranya pandai bersyukur. Allah sediakan semua keperluan manusia tanpa bayar satu senpun. Ada sebuah ungkapan mengatakan "hidup adalah untuk makan ataukah makan adalah untuk hidup?"

    Setelah saya membaca buku pedoman hidup manusia, pendapat ungkapan di atas adalah tidak benar. Pepatah yang diatas hanya sesuai untuk makhluk-makhluk Tuhan lainnya yaitu : "binatang". Mereka memang setiap hari mencari makan (rezeki), setelah selesai makan mereka bermain-main dan kemudian tidur, beranak, dan membesarkan.

    Mereka tidak pernah memikirkan bagaimana mempunyai rumah yang indah, dan mempunya alat pengangkutan yang canggih. Begitu pula mereka tidak memikirkan siapa Tuhannnya, siapa yang menciptakannya, dan mahu kemana setelah mati. Semenjak dulu lembu dan kambing tidak punya rumah. Makanannya tetap sahaja rumput semenjak dulu kala. Hidupnya sehari-harian adalah mencari makan untuk hidup. Tidak lebih daripada itu. Apakah manusia yang mempunyai akal sama dengan binatang?

    Apakah hidup hanya untuk mencari makan setiap hari? Apakah tidak ada lagi yang harus dikerjakan untuk kebaikan (amal sholeh) atau memproduksi karya-karya yang bermanfaat untuk kemajuan manusia?. Setelah saya membaca buku pedoman hidup, saya menemukan apa tugas manusia sebenarnya di dunia ini menurut Tuhan yang menciptakan kita.

    Allah berfirman : "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu."
    Q.S Az-Zaariyaat : 56

    Pada ayat yang lain Allah berfirman :
    "Dan kepada kaum Thamud, Kami utuskan saudara mereka: Nabi Sholeh. Dia berkata: Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah! Sebenarnya tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Dialah yang menjadikan kamu dari bahan-bahan bumi, serta menghendaki kamu memakmurkannya. Oleh itu mintalah ampun kepada Allah dari perbuatan syirik, kemudian kembalilah kepadaNya dengan taat dan tauhid. Sesungguhnya Tuhanku sentiasa dekat, lagi sentiasa memperkenankan permohonan hambaNya."
    Q.S Hud : 61

    Allah juga berfirman :
    "Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat :
    Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya. Manusia diangkat menjadi khalifah (wakil) Allah di muka bumi ini."
    Q.S Al-Baqarah : 30

    Jelas sekali tugas yang diberikan oleh Allah kepada manusia, iaitu sebagai wakil Allah untuk bekerja untuk Allah di dunia dengan mengikuti perintah-perintahNya yang ada dalam Al Quran dan Hadith, dalam membangun atau menyejahterakan manusia dan agar manusia dapat beribadah dengan baik kepada Allah swt.

    Apa-apa yang diperlukan oleh manusia untuk hidup sudah disediakan. Baik di dalam isi bumi yang berupa minyak, emas, timah dan lain-lain, di kulit bumi berbentuk tanam-tanaman dan binatang ternakan, dan di laut ada bermacam-macam ikan dan rumput laut. Semua itu adalah untuk manusia dan makhluk Tuhan lainnya. Yang demikian itu agar manusia dapat mensyukurinya.

    Binatang-binatang yang tidak mempunyai akal, kehidupannya tidak berubah banyak dari generasi ke generasi. Sedangkan kehidupan manusia cepat berubah. Jika dulu orang hanya ada unta atau kuda sebagai kenderaan. Sekarang ada kereta, pesawat yang canggih, kapal laut dan sebagainya.

    Begitu pula bentuk rumah, sudah sangat berbeza-beza dan bermacam-macam reka bentuk dan rupanya. Dari rumah kaca sampai kerumah aluminium. Dari rumah di bawah tanah, sampai rumah bertingkat-tingkat (kecuali manusia yang masih hidup di hutan-hutan tertentu seperti yang ada di Brazil, dari generasi ke generasi bahkan sampai sekarang masih hidup bertelanjang bulat).

    Mengenai rezeki, manusia juga bermacam macam, ada yang miskin ada juga yang kaya sekali. Sesungguhnya Allah tidak menginginkan manusia hidup susah dan miskin. Allah menginginkan manusia hidup bahagia, sejahtera, aman dan harmonis. Oleh kerana itu Allah menurunkan buku pedoman hidup manusia ke dunia iaitu Taurat, Zabur, Injil dan terakhir yang sempurna, Al Quran. Kalau tidak, manusia akan seperti mereka yang ada di hutan-hutan yang hidup bertelanjang bulat, tanpa pakaian dan tiada malu. Itulah
    sesungguhnya manusia jika hidup tanpa buku pedoman hidup, tanpa ilmu.

    Mengenai rezeki yang diterima oleh manusia, atau berapa besar rezeki yang diberikan oleh Allah kepada manusia sangat tergantung kepada 4 perkara.

    Allah Maha Adil dan Maha Bijaksana kepada makhluknya. Hanya Allah memberi peringatan-peringatan kepada manusia dalam Al Quran, agar manusia tidak sesat atau tidak salah pilih diantara dua jalan, iaitu jalan Allah yang ada dalam Al Quran atau jalan sesat yang mengikuti kemahuan syaitan atau nafsu yang tidak terkendali.

    Allah berfirman :
    "Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani."
    Q.S Al-Faatihah : 1

    "Maka dia (Mariam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria. Tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Mariam di Mihrab, dia dapati rezeki (buah-buahan yang luar biasa) di sisinya. Nabi Zakaria bertanya: Wahai Mariam dari mana engkau dapati (buah-buahan) ini? Mariam menjawab; Ia adalah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang
    dikehendakiNya dengan tidak dikira."
    Q.S Aali Imran : 37

    "Dialah (Allah) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi,
    kemudian Dia menuju dengan kehendakNya ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit dengan sempurna dan Dia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."
    Q.S Al-Baqarah : 29

    "Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat dia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Luh Mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan)."
    Q.S Hud : 6

    "Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya;"
    QS An-Najm : 39

    "Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras."
    Q.S Ibrahim : 7

    "Orang orang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, Allah akan berikan rezeki dari sumber yang tidak diduga duga." Q.S


    Dari firman-firman diatas, jelas sekali Rasulullah saw memberi keterangan kepada umatnya yang berbentuk peringatan-peringatan dan khabar gembira.

    Ada 4 tingkat rezeki dari Allah:
    1. Rezeki yang dijamin oleh Allah swt untuk setiap makhluk, termasuk manusia yang berakal. Ertinya Allah akan memberikan makan, minum untuk makhluk hidup di dunia ini. Ini adalah rezeki dasar yang terendah, seperti kita lihat orang-orang yang tinggal di hutan-hutan, mereka dapat tetap hidup walaupun tanpa ilmu Al Quran, Injil ataupun Taurat. Begitu pula orang-orang yang tinggal di kota-kota, walaupun ia tidak ada ilmu atau malas bekerja, ada sahaja orang yang membantu mereka untuk memberi makan. Apakah Anda ingin seperti itu? Jika mahu Anda pasti akan mendapat bantuan dari orang lain atau famili. Tak usah takut kalau tidak akan makan. Semua rezeki dijamin Allah swt. Pertanyaannya, apakah hidup kita ini hanya untuk makan?

    2. Rezeki tingkat kedua adalah Allah akan memberikan rezeki kepada manusia dengan penuh keadilan dan kebijaksanaan. Allah akan memberikan rezeki sesuai dengan apa yang dikerjakannya. Ertinya kalau ia bekerja dua jam, dapatlah hasil yang dua jam. Kalau kerja lebih lama, lebih rajin, lebih berilmu, lebih bersungguh-sungguh, ia akan mendapat lebih banyak. Allah Maha Adil. Kalau orang ingin mendapatkan rezeki lebih banyak, ia haruslah belajar lebih banyak dan bersungguh-sungguh bekerja. Itu adalah kuncinya.

    3. Rezeki tingkat ketiga adalah rezeki yang "ditambah" oleh Allah swt. Inilah rezeki yang disayangi yang kepada yang diinginkan oleh Allah swt. Kalau kita pandai pandai mensyukuri pemberian Tuhan dan manusia, Allah akan tambahkan. Kita dapat merasakan kasih sayang Allah swt kepada kita, kerana rezeki dan kebahagian selalu ditambahkan. PemberianTuhan : waktu, akal, panca indera digunakan untuk mencari ilmu dan bekerja bersungguh-sungguh, maka rezeki akan jauh lebih baik dari pada orang orang yang tidak ada ilmu, seperti contoh orang-orang hutan Brazil. Bertahun-tahun rezekinya tetap sahaja mencari akar tumbuh-tumbuhan. Atau orang-orang kota yang kurang ilmunya (malas) maka rezekinya lebih sedikit. Atau suatu bangsa yang rajin membaca buku, maka bangsanya lebih makmur daripada bangsa yang malas mencari ilmu. Lihatlah Jepun atau negara-negara Barat yang rajin membaca buku yang bermanfaat dan sudah menjadi budaya pada rakyatnya. Hidup mereka lebih sejahtera. Contoh kedua: orang yang pandai mensyukuri bantuan dari teman-temannya, atau dari siapa sahaja, ia akan mudah mendapat bantuan selanjutnya, tapi kalau ia tidak pandai mensyukuri, atau tidak pandai berterimakasih akan bantuan
    yang sudah diterimanya (bukan hanya berterimakasih dimulut sahaja) maka ia tidak akan dapat bantuan lagi. Hidupnya akan susah lagi. Bukan Allah yang menghendaki, tetapi ia sendiri yang tidak pandai bersyukur.

    Orang-orang yang pandai, bersyukurlah kerana mendapat rezeki dan
    kebahagian yang lebih banyak. Janji Allah tidak meleset sedikit pun!
    Orang yang pandai bersyukurlah yang dapat hidup bahagia, sejahtera
    dan tenteram. Usaha-usahanya akan mendapat kejayaan, kerana Allah
    tambahkan selalu. Kekayaannya digunakannya di jalan Allah, sangat
    dermawan, pangasih penyayang, taat menjalankan ibadah. Semoga Allah menggolongkan kita kepada golongan orang-orang pandai bersyukur.

    "Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah
    kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu) dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji."
    Q.S Luqman : 12

    "Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan)."
    QS Luqman : 14

    "Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah dan apa jua bencana yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri dan Kami telah mengutus engkau (wahai Muhammad) kepada seluruh umat manusia sebagai seorang Rasul (yang membawa rahmat) dan cukuplah Allah menjadi saksi (yang membuktikan kebenaran hakikat ini)."
    QS An-Nisaa' : 79

    "Orang-orang yang pandai bersyukur kepada Allah bererti ia pandai pula bersyukur kepada manusia, begitu pula sebaliknya."
    HR Baihaqi

    4. Rezeki ke empat
    Allah berfirman; "Orang-orang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, Allah akan berikan rezeki dari sumber yang tidak diduga duga."
    Q.S

    Jadi rezeki yang ke empat ini amat istimewa, tidak semua orang yang boleh menerimanya, kecuali orang yang betul-betul bertaqwa kepada Allah swt.

    Tanda orang bertaqwa adalah; Kalau disebutkan ayat-ayat Allah kepadanya maka menggigil hatinya ketakutan. Cuba kaji diri bagaimana ketaqwaan kita kepada Allah? Sudahkan kita ketingkat orang yang bertaqwa seperti diatas?

    Semakin diri ini kenal dan takut akan Allah dan mencintai Allah, ertinya makin bertaqwa maka Allah akan bantu. Rezeki Allah akan tambah dari sumber yang tidak diduga. Jadi orang bertaqwa rezekinya banyak dan mudah. Kalau sedikit rezeki (miskin) pertanda ia kurang bertaqwa kepada Allah swt. Demikianlah Allah mengatakan dalam Al Quran. Janji Allah tidak pernah meleset dan selalu tepat.

    Demikianlah, semuga ada manfaatnya. Kalau ada yang benar itu datang dari Allah dan kalau ada yang salah datang dari kelemahan kami jua. Mohon dimaafkan dan ditegur.

    acit

    • *
    • Posts: 703
    • Ilahi anta maksudi wa redho ka matluubi
      • View Profile
    Jawab #2 04 September, 2009, 11:14:49 PM
  • Publish Di FB
  • Semut itu tugasnya hanya beribadat dan berzikir pada Allah sahaja tanpa diberikan akal manakala
    manusia itu disertakan dengan akal agar mereka dapat memilih antara dua tempat iaitu syurga atau
    neraka.Jika memilih syurga,maka mereka dikurniakan sifat-sifat yang menjurus ke arahnya dan jika
    neraka yang menjadi pilihan, laluan ke sana lebih mudah tanpa menisbahkan segala kurnia itu dari
    Allah semata-mata.
    Firman Allah :
    "Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendakiNya tanpa batas"
    Surah Al-Baqarah ayat 212
    "Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendakiNya tanpa hisab"
    Surah Ali Imran ayat 37
    "Berpanjangan lah ubudiyah zahir dan batin serta berkekalan lah
    hadir hati serta Allah".Wallahu a'lam bishowab

    nurqaseh

    • *
    • Posts: 286
    • http://nurqaseh2010.blogspot.com
      • View Profile
    Jawab #3 19 December, 2009, 08:03:01 PM
  • Publish Di FB
  • Rezeki yang di perolehi bukan milik kita sepenuhnya malah bertanggungjawab  untuk menguruskannaya dengan betul.

    hani muslim

    • *
    • Posts: 848
      • View Profile
    Jawab #4 24 April, 2011, 10:58:58 PM
  • Publish Di FB
  •  :)
    :sedihnya:..teguhkanlah imanku ini YA ALLAH..sedih..bersyukurlah kita dengan apa yang kita ada..janganlah menjadi buta kerana harta dunia....

    transfercell

    • *
    • Posts: 1
      • View Profile
    Jawab #5 24 April, 2011, 11:07:07 PM
  • Publish Di FB
  • :)
    :sedihnya:..teguhkanlah imanku ini YA ALLAH..sedih..bersyukurlah kita dengan apa yang kita ada..janganlah menjadi buta kerana harta dunia....

    kalau sudah ada jalan menuju rezeki Allah, sampaikan juga Jalan itu kepada ku :ins:

    hani muslim

    • *
    • Posts: 848
      • View Profile
    Jawab #6 24 April, 2011, 11:09:33 PM
  • Publish Di FB
  •  :)
    INSYALLAH transfercell..setiap orang ada jalannya yang tersendiri..moga kita temui apa yang kita hajati.. :aamiin:

    sabhah

    • *
    • Posts: 20
      • View Profile
    Jawab #7 25 April, 2011, 11:04:35 AM
  • Publish Di FB
  • engkaulah Maha Pengasih dan Penyayang..
    yang menguasai hari pembalasan
    Hanyalah padMu kami menyembah
    dan padaMu kami mohon pertolongan....
    tunjukkanlah kami jalan yang lurus..
    jalan orang2 yang Kau  beri nikmat..
    bukan jalan orang yang Kau murkai
    dan bukan pula jalan yang sesat...


    halawah

    • *
    • Posts: 2590
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Jawab #8 06 October, 2011, 05:15:37 PM
  • Publish Di FB
  • Allah swt memang Maha Luas rezkiNya yang dihulurkan
    La khaufun 'alaihim walahum yahzanuun..
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 612
      • View Profile
    Jawab #9 06 October, 2011, 06:04:32 PM
  • Publish Di FB
  • Salam,rezeki yang Allah bagi tak pernah putus pada hambanya.sehinggalah hari Kiamat.
    Jika kita ini tahu kita hambanya yang selalu bersyukur.
    In shaa Allah

    msa

    • *
    • Posts: 1573
      • View Profile
    Jawab #10 09 June, 2012, 08:18:58 PM
  • Publish Di FB
  • Yakinilah Janji Allah Bahawa Setiap Manusia Telah Ada Rezeki Untuknya




    Bismillahirrahmanirrahim. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. Sahabat yang dirahmati Allah, setiap kali kita menghadapi makanan dan minuman, kita berdoa kepada Allah agar di berikan barakah dari rezeki yang akan kita santapi. Setiap kanak-kanak muslim juga di didik sejak dari tadika lagi untuk berdoa sebelum makan. Barakah dari rezeki itulah yang kita hajatkan. Setiap manusia menghabiskan sebahagian besar dari waktu dan umur untuk mencari rezeki. Berusaha mencari rezeki, apabila ikhlas niat dan dilaksanakan dengan mengikut jalan-jalan yang halal adalah ibadah kepada Allah. Dalam mencari rezeki juga , dapat menguatkan akidah seorang muslim, Allah S.W.T. adalah pemberi rezeki. Salah satu nama Allah adalah al-Razzak… iaitu Pemberi Rezeki. Banyak perkara di dunia ini dipermudahkan oleh Allah S.W.T. untuk manusia, agar di gunakan dalam usaha mencari rezeki. Oleh itu jangan sampai kita lupa kepada Allah S.W.T. apabila kita telah mendapat nikmat dari-Nya.

    Suatu hari Nabi Sulaiman a.s. bertanya kepada seekor semut tentang berapa banyak makanan yang diperlukannya untuk hidup dalam setahun. Semut menjawab, ia hanya perlukan makanan sebesar sebutir gandum. Lalu Nabi Sulaiman a.s. memasukkan semut tersebut di dalam sebuah botol dengan di letakkan bersamanya gula sebesar sebutir gandum. Mulut botol itu kemudiannya ditutup (diberi lubang sikit untuk udara masuk ke dalamnya). Cukup tempoh setahun, mulut botol itu pun dibuka semula oleh Nabi Sulaiman a.s. Anehnya, baginda dapati hanya separuh sahaja daripada gula sebesar sebutir gandum itu yang habis dimakan oleh semut tersebut. Nabi Sulaiman bertanya, mengapa hanya separuh makanan sahaja yang dihabiskan sedangkan semut pernah berkata ia perlukan makanan sebesar sebutir gandum? Sang semut menjelaskan bahawa jika diluar botol rezekinya dijamin sepenuhnya oleh Allah dan dia yakin Allah pasti akan mencukupkan rezekinya. Sebab itu dia tidak perlu risau dengan hakikat itu.Tetapi apabila dikurung oleh manusia (Nabi Sulaiman a.s) dia mengambil langkah berjaga-jaga dan berjimat cermat kerana tidak yakin dengan keprihatinan manusia. Mana tahu kalau-kalau manusia itu terlupa lalu mengurungnya terlebih daripada tempoh satu tahun? Apa akan jadi padanya? Pengajaran yang boleh di perolehi daripada kisah ini adalah semut lebih yakin jaminan rezeki daripada Allah S.W.T. (bertawakal kepada Allah) ketika di luar botol berbanding “jaminan” manusia ketika berada di dalam botol. Untuk menghadapi kemungkinan itulah ia mengambil langkah berjimat cermat, supaya apabila berlaku sesuatu di luar jangkaan dia masih mampu bertahan. Masih ada makanan yang boleh digunakan. Kenapa kita yang berada di dunia ini yang mengaku beriman kepada Allah S.W.T. tetapi masih ragu-ragu tentang jaminan rezeki dari Allah S.W.T? Oleh itu yakinilah dengan sepenuh hati bahawa setiap anak yang lahir ke dunia, Allah S.W.T. telah menjamin rezeki untuknya, samaada ibu-bapanya merancang atau tidak merancang untuk anak tersebut.

    Sahabat yang dimuliakan,Setiap manusia yang diciptakan oleh Allah S.W.T. telah ditetapkan rezeki untuknya. sejak di dalam kandungan ibunya lagi. Allah S.W.T. yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang telah menjamin rezeki untuk semua makhluknya, dari sekecil-kecilnya makhluk (kuman) hinggalah sebesar-besarnya (ikan paus) dan tidak dikurangkan sedikit pun daripadanya. Manusia diminta untuk berusaha, berdoa dan bertawakkal nescaya ia akan mendapat dan memiliki rezeki yang telah disediakan oleh Allah S.W.T. dimuka bumi ini. Firman Allah s.w.t.yang bermsksud : “Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan, dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan keperluannya.” (Surah At-Talaq ayat 2-3).

    Takwa adalah merupakan kriteria atau ukuran seseorang yang paling hampir dengan Allah S.W.T. Sesiapa saja dikalangan hamba-hamba Allah yang paling tinggi takwanya maka dia adalah orang yang paling mulia disisi Allah S.W.T. Orang yang bertakwa adalah orang mukmin yang cukup berhati-hati didalam menjalani kehidupan didunia ini, amat takut kalau-kalau dia terjerumus didalam kehidupan yang mendatangkan kemurkaan Allah S.W.T. Ia bukan saja telah meninggalkan yang haram dan melaksanakan yang wajib tetapi ia telah meninggalkan perkara-perkara syubhah dan makruh. Dalam amalan ibadahnya diperbanyakkan amalan-amalan sunat dalam rangka merapatkan lagi hubungan dengan Allah S.W.T, malahan semua yang harus pula diniatkan kerana Allah supaya ianya menjadi ibadah. Allah S.W.T. akan membantu orang-orang yang bertakwa, segala kesusahannya, kemiskinannya dan apa-apa saja permasaalaan hidup yang dihadapinya, akan terbentang luas jalan keluar diberikan oleh Allah S.W.T. Bukan setakat ini saja, malahan Allah S.W.T.akan memberikan rezeki yang tiada disangka-sangka samaada rezeki datang dari langit, bumi, lautan, malahan yang jauh didekatkan, yang sedikit diperbanyakkan dan yang banyak dipermudahkan. Kadangkala seseorang pernah bertanya pada diri sendiri, “Kenapa rezekiku sempit? Buat berbagai usaha tetapi masih gagal mencapai matlamatnya? Berniaga merosot, puas aku berdoa dan minta pertolongan Allah tetapi masih tidak dimakbulkan-Nya?” Perlu di ingat bahawa Allah S.W.T. Maha Mengetahui apa akan berlaku kepada para hamba-Nya, dilambatkan permohonannya adalah untuk kebaikan hambanya sendiri. Kerana takwanya belum mantap, maka diuji lagi supaya semakin banyak ia berusaha, berdoa dan bertawakal maka akan melahirkan hubungan yang erat hatinya dengan Allah S.W.T. dan Dia ingin memberikan pahala yang besar kepadanya diatas kesabarannya.

    Oleh itu kita kena berbaik sangka dengan Allah S.W.T. berdoa dan terus berdoa jangan putus asa. Cepat atau lambat dikabulkan doa kita adalah urusan Allah S.W.T. Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud : “Allah S.W.T. berfirman, ‘Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada diri-Ku’.” (Hadis RiwayatAl-Bukhari) Rasulullah S.A.W. bersabda, maksudnya : “Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan kamu berbaik sangka dengan Allah.” (Hadis Riwayat Muslim) Apakah maksud berbaik sangka dengan Allah? Berbaik sangka di sini adalah rasa takut dan harap yang saling bergandingan, ataupun rasa takut mengatasi rasa harap. Sahabat yang dikasihi, Rasulullah S.A.W. pernah bersabda yang bermaksud : “Jika sekiranya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, pasti Allah akan memberi rezeki kepadamu, seperti Dia memberi rezeki kepada burung-burung yang terbang di pagi hari dengan tembolok kosong dan waktu pulang kesarangnya pada waktu petang, temboloknya sudah penuh.” Orang-orang yang bertawakal ialah mereka yang yakin dengan jaminan rezeki daripada Allah S.W.T. dan mereka akan mendapat balasan yang baik di akhirat nanti. Kunci rezeki dan perbendaharaan Allah S.W.T. hanya berada ditangan-Nya dan Dia akan membuka pintu rezeki ini seluas-luasnya kepada hamba-hamba-Nya yang banyak beristighfar, bersedekah, sentiasa berwuduk, menghubungkan silaturahim, solat duha, solat tahajjud , berzikir dan membaca al-Quran. Amalan-amalan soleh ini jika diamalkan akan membina jambatan hati kita dengan Allah S.W.T. dan apabila Dia kasih dan sayang pada kita maka segala permohonan dan doa kita dimakbulkan-Nya dan di kurniakan rezeki di jalan yang tiada disangka-sangka. Kesimpulannya, dalam usaha mencari rezeki di atas dunia ini, jangan sampai menjauhkan kita daripada beribadah dan mangingati Allah. Oleh itu, kita perlu bertawakal kepada Allah dengan hakikat tawakal yang sebenarnya. Kita mesti berusaha dan berikhtiar tetapi meletakkan pergantungan sepenuhnya kepada Allah. Kalau dapat apa yang kita inginkan, bersyukurlah. Kalau sebaliknya, bersabarlah dan berbaik sangka dengan Allah. Yang penting, kita mesti tahu meletakkan kepentingan antara dunia dan akhirat. Jangan gadaikan akhirat dengan habuan dunia yang sementara ini. Berusaha dan berikhtiarlah, kerana ia sunnatullah. Tetapi ingat, ia tidak akan dapat mengatasi takdir Allah.



    (Credit to Shafiq Shazwan on facebook)
    ~ Begin with the End in Mind ~

    Yuzie

    • *
    • Posts: 1023
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Jawab #11 10 June, 2012, 10:41:44 PM
  • Publish Di FB
  • Rezeki kita berjalan seiring dengan kehidupan kita.
    Semakin dekat kepada kematian semakin sedikitlah rezeki kita.
    Jika habis sudah rezeki kita, serentaknya tamat sudah riwayat kita.



    Alhamdulillah
    Cukuplah bila kami merasa mulia karena Engkau sebagai Pencipta bagi kami dan cukuplah bila kami bangga bahawa kami menjadi hamba bagiMu. Engkau bagi kami sebagaimana yang kami cintai, maka berilah kami taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

    Hj Naim

    • *
    • Posts: 715
      • View Profile
    Jawab #12 18 July, 2012, 12:01:19 PM
  • Publish Di FB
  • Diceritakan oleh Syeikh Malik bin Dinar bahawa ketika beliau sedang makan di dalam rumah, tiba-tiba beliau terpandang seekor kucing datang meluru ke arahnya. Lantas mengambil seketul daging dari pinggannya lalu melarikan diri.

    Beliau terperanjat melihatkan yang demikian. Walau bagaimana pun beliau terus bangun lalu mengikut dari belakang ke manakah si kucing tadi membawa seketul daging tersebut. Rupa-rupanya si kucing berlari sambil menggigit seketul daging menuju ke sebuah lubang. BIla sampai di depan lubang tersebut si kucing pun mencampakkan daging yang digigitnya itu. Lalu berundur sedikit ke belakang.

    Tidak lama kemudian rupa-rupanya keluar seekor ular yang buta kedua matanya lalu memakan daging tersebut.

    Begitulah Allah SWT memberi rezeki kepada sekalian makhluk-Nya.

    leha

    • *
    • Posts: 248
    • I love Allah and Rasulullah
      • View Profile
    Jawab #13 16 September, 2012, 09:11:10 AM
  • Publish Di FB
  • Rezeki kita berjalan seiring dengan kehidupan kita.
    Semakin dekat kepada kematian semakin sedikitlah rezeki kita.
    Jika habis sudah rezeki kita, serentaknya tamat sudah riwayat kita.



    Alhamdulillah


    alhamdulillah....syukur di atas segala nikmatMU ya Allah...

     “Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan, dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan keperluannya.” (Surah At-Talaq ayat 2-3).
    -MANUSIA MENILAI DARI PERBUATAN,TETAPI ALLAH S.W.T MENILAI  DARI HATI SEORANG HAMBANYA-

    Sejadah_Usang

    • *
    • Posts: 727
      • View Profile
    Jawab #14 16 September, 2012, 07:48:54 PM
  • Publish Di FB
  • ASSALAMUALAIKUM

    ALLAH dah jamin rezeki kita macam ALLAH jamin ajal kita. Tapi kita hari ini termasuklah saya sering mengejar ngejar benda yang ALLAH dah jamin, sering risau akan rezeki yang ada dalam jaminan ALLAH dan kita lupa untuk risau dan mengejar perkara yang tiada dalam jaminan ALLAH iaitu IMAN. Rezeki kita ALLAH dah jamin seperti burung yangnkeluar pagi dalam kelaparan dan pulang petangnya dalam kekenyangan tapi perkara IMAN ALLAH tak jamin. Maka marilah kita sama risau dan fikir tentang iman setiap dari kita dan iman mereka di luar sana...

    keMuNcUpp

    • *
    • Posts: 884
      • View Profile
    Jawab #15 16 September, 2012, 09:32:07 PM
  • Publish Di FB
  •  :msya: kadang2 tanpa sengaja kita cuba compare kan rezeki orang lain dengan kita...kita tanya kenapala dia dapat lebih sedangkan aku kurang padahal kita dah usaha lebih...tu semua perasaan tidak puas hati yang sering berlegar2 dalam fikiran kita...baik dalam pelajaran ataupun di tempat kerja..tapi kita kena pahatkan dalam minda, pasakkan dalam pemikiran kita bahawa ALLAH TU MAHA ADIL...dia pasti berlaku adil pada semua hambaNya..sebagai contoh dia tebarkan rezeki pada semua umat manusia tak kirala muslim ataupun non muslim...betapa adilnya Dia bukan? Dia tidak akan sesekali menzalimi hambaNya kerana Dia kaya dengan pengasih dan penyayangNya...jadi bila kita dijentik dengan perasaan tidak puas hati tu...cepat2 la istighfar dan fikirkan Al-Asma Ul Husna Nya..
    ♥♫•¸.•´¯`•.♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫​♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫ ♥♫•¸.•´¯`•.♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫​♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫
    CatcH Me If U CaN...LoVe Me If U WaNt...HaTe Me IF U DarE...Hidup ini indah jika Ukhwah Fillah Ila Jannah ++++++

    Nurul Nawar

    • *
    • Posts: 1377
    • Forgive me. May Allah bless you -)
      • View Profile
    Jawab #16 16 September, 2012, 11:49:26 PM
  • Publish Di FB
  • :msya: kadang2 tanpa sengaja kita cuba compare kan rezeki orang lain dengan kita...kita tanya kenapala dia dapat lebih sedangkan aku kurang padahal kita dah usaha lebih...tu semua perasaan tidak puas hati yang sering berlegar2 dalam fikiran kita...baik dalam pelajaran ataupun di tempat kerja..tapi kita kena pahatkan dalam minda, pasakkan dalam pemikiran kita bahawa ALLAH TU MAHA ADIL...dia pasti berlaku adil pada semua hambaNya..sebagai contoh dia tebarkan rezeki pada semua umat manusia tak kirala muslim ataupun non muslim...betapa adilnya Dia bukan? Dia tidak akan sesekali menzalimi hambaNya kerana Dia kaya dengan pengasih dan penyayangNya...jadi bila kita dijentik dengan perasaan tidak puas hati tu...cepat2 la istighfar dan fikirkan Al-Asma Ul Husna Nya..

     :syukur:

    Shukran kak cupp..kadang-kadang ada jua perasaan begitu..bukan kadangje,kerap juga bila dilanda musibah..Namun saya cuba lawan semula dengan memikirkan orang yang kurang bernasib baik,tetapi cukup menghargai..Jelaslah aku ini kurang bersyukur..muhasabah diri ini semula..

    Allah itu Maha Adill..kenalah kita fikir begitu,yakin dan think positive always...

    Ya Allah,jadikanlah aku ini hambaMu yang bersyukur....amin...InsyaAllah....-)

     :jaz:


    Sejadah_Usang

    • *
    • Posts: 727
      • View Profile
    Jawab #17 19 September, 2012, 10:09:58 PM
  • Publish Di FB
  • Nak share kata kata hikmah dari ustaz don

    "kita gaji rm3000 tapi kita kerja sungguh sungguh macam gaji kita rm5000, maka ALLAH akan 'bayar' baki gaji kita rm2000 tu dengan kurniakan anak anak soleh, isteri solehah, kesihatan baik, ketenangan rumahtangga dan sebagainya. Tapi kalau gaji kita rm5000 dan kita kerja macam gaji kita rm2000 maka baki lagi rm3000 tu ALLAH tarik melalui kesihatan yang tak baik, anak anak yang nakal dan degil, isteri yang ingkar, tiada ketenangan dalam rumahtangga dan sebagainya"

    Lebih kuranglah maksudnya :-)

    P/s baru pas kena saman.... Apakah ada rezeki ku yang tak berkat? Muhasabah..... :sedihnya:

    cheksue89

    • *
    • Posts: 288
    • SABAR Yo!
      • View Profile
    Jawab #18 20 September, 2012, 09:42:27 AM
  • Publish Di FB
  • Nak share kata kata hikmah dari ustaz don

    "kita gaji rm3000 tapi kita kerja sungguh sungguh macam gaji kita rm5000, maka ALLAH akan 'bayar' baki gaji kita rm2000 tu dengan kurniakan anak anak soleh, isteri solehah, kesihatan baik, ketenangan rumahtangga dan sebagainya. Tapi kalau gaji kita rm5000 dan kita kerja macam gaji kita rm2000 maka baki lagi rm3000 tu ALLAH tarik melalui kesihatan yang tak baik, anak anak yang nakal dan degil, isteri yang ingkar, tiada ketenangan dalam rumahtangga dan sebagainya"

    Lebih kuranglah maksudnya :-)

    P/s baru pas kena saman.... Apakah ada rezeki ku yang tak berkat? Muhasabah..... :sedihnya:

    ALOLOLO~sian delo.takpa.kadang2 disaman tu bukan rezeki xberkat tapi itu kerana kesalahan kit sendiri.yala.yang baik datang dari Allah yang buruk datang dari diri sendiri.justeru bersabar~ujian tu...;p


    p/s best pulak ayat ustz ni.
    'wahai hati,bersabarlah.."

    5zul

    • *
    • Posts: 3047
    • ~~ Tiada Kesusahan Melainkan Susah ~~
      • View Profile
    Jawab #19 20 August, 2013, 02:39:39 PM
  • Publish Di FB
  • Di saat keyakinan ... itu berpegang Teguhlah  pada Allah ..

    InsyAllah ....
    ~~ Dalam Kegelapan Malam Ader Sinaran ~~

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    6 Replies
    5336 Views
    Last post 05 December, 2010, 10:13:11 PM
    by halawah
    20 Replies
    4900 Views
    Last post 06 October, 2011, 04:09:01 PM
    by halawah
    19 Replies
    4504 Views
    Last post 06 September, 2012, 05:29:13 PM
    by al_ahibbatu