Bertaubat kepada Allah Setiap Hari

*

Author Topic: Bertaubat kepada Allah Setiap Hari  (Read 5342 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Purple Dicember

  • *
  • Posts: 11
    • View Profile
15 December, 2009, 05:11:50 PM
  • Publish
  •  :)

    Di sini ana ingin bertanya bagaimanakah cara atau apakah yg perlu kita lakukan untuk memohon taubat kpd Allah selain drp mengerjakan solat sunat taubat?
     Mengikut pengetahuan sy adalah kita boleh beristighfar sebanyak yg mampu, mengucapkan zikrullah dan mmbaca mathurat stiap hari dan selepas solat fardhu. Adakah itu memadai untuk kita memohon taubat kpdNYA atas setiap dosa-dosa yg kita tidak sedari yg kita tlh lakukan setiap hari smaada sengaja atau tidak?
    Jika ade sebarang pertambahan untuk menyempurnakan lagi permohonan taubat kita kpd Allah setiap hari untuk dijadikan amalan, amatlah dialu-alukan...
     =;8)
    Syukron
    « Last Edit: 15 February, 2010, 08:18:12 AM by Ummi Munaliza »

    cahayalurus

    • *
    • Posts: 1291
      • View Profile
    Reply #1 15 December, 2009, 05:29:35 PM
  • Publish
  • Untuk bertaubat, mestilah menanam tekad di hati bahawa tidak mahu lagi mengulangi perkara yang bakal menambah titik noda di hati kita,
    Mrs. Ikan Pari

    PAK ARAB

    • *
    • Posts: 288
      • View Profile
    Reply #2 15 December, 2009, 06:40:11 PM
  • Publish
  • BismillahirRahmanirRaheem
    Assalamu 'Alaykum WaRahamtullahi WaBarakatuh


    Setiap manusia wajib bertaubat, samada mereka sedar mereka telah melakukan dosa atau mereka yakin mereka tidak melakukan dosa. Kerana pada hakikatnya setiap manusia melakukan dosa tanpa disedari, kecuali Rasul2 dan Nabi2 mendapat pemeliharaan Allah Ta'ala.

    Rasulullah Sallallahu alaihi Wasallam bersabda:

    “Setiap anak Adam (manusia) mempunyai salah (dosa), dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah mereka yang bertaubat.” [HR. at-Tirmidzi dan Ibnu Majah]



    Taubat bagi dosa2 yang dikerjakan dengan sengaja adalah berbeza dengan taubat yang dilakukan atas perkara2 yang tidak disedari atau disebabkan kelalaian.

    PERKARA2 YANG WAJIB TAUBAT PADANYA

    1.   Maksiat zahir/dosa2 disebabkan anggota zahir – seperti meninggalkan solat, puasa, zakat , tidak mencegah kemungkaran, derhaka kepada ibubapa, berzina, membunuh, berkata dusta, mengumpat, memfitnah, menzalimi mkhluk Allah dan banyak lagi.

    2.   Maksiat Batin /dosa2 yang disebabkan oleh gerak hati – seperti ria’ dalam amal, ujub, takabbur, jahat sangka kepada Allah, jahat sangka sesama manusia dan lain-lainnya yang tersebut didalam kitab Tasawwuf.


    SYARAT2 DAN ADAB BERTAUBAT

    1. Segera menghentikan maksiat/perlakuan dosa tersebut. .

    2. Menyesal dengan penyesalan yang benar atas maksiat/dosa2nya.

    3. Berazam sungguh2 untuk tidak mengulangi lagi perlakuan maksiat tersebut selamanya

    4. Jika dosa2 tersebut dengan haq Tuhannya maka wajib menggantikan segala yang tertinggal. Umpamanya tertinggal solat, puasa dll.

    5. Jika dosanya sesama manusia selain mohon keampunan Allah wajib pula mengembalikan haknya. Maksudnya adalah :

    i) Jika pernah menzalimi, memfitnah, mencaci, menyakiti, menuduh tanpa hak, mengumpat dll maka wajib berjumpa dan memohon maaf daripadanya.

    ii) Jika pernah mengambil harta tanpa hak, maka wajib dikembalikan atau diganti dengan yang sama atau di minta halal.

    6. Ikhlas. Taubat yang mempunyai maksud kepentingan duniawi tidak diterima.

    7. Taubat dilakukan pada masa diterima-nya taubat. Masa diterimanya taubat adalah:
    I) Sebelum saat sakaratul maut (sebelum nyawa sampai halkum).
    Ii)Sebelum Matahari terbit dari barat (tanda besar Qiamat).



    DOSA2 YANG TIDAK DISEDARI


    Seseorang wajib bertaubat atas semua dosa2 yang dilakukan dengan penuh kesedaran, samada dosa kecil ataupun dosa besar. Disamping itu ada lagi dosa2 yang kita lakukan secara tidak sedar, atau disebabkan kelalaian.

    Diantara dosa2 yang tidak disedari adalah :

    1. Tidak berzikir kepada Allah/ lalai dari mengingati Allah.

    2. Tidak mensyukuri ni'mat Allah.

    3. Tidak menunaikan hak manusia.

    Dan banyak lagi yang berlalu tanpa disedari. Dengan demikian wajib bertaubat berterusan walaupun kita merasakan kita tak berbuat dosa. Pada hakikatnya kita sentiasa dalam dosa tanpa disedari.


    CARA-CARA MELAKUKAN TAUBAT INI

    1. Lazimkan Solat Taubat
    2. Membaca Istighfar berulang2 dan banyak2  umpamanya 100 kali tau lebih.
    3. Lazimkan Sujud taubat.


    TANDA2 TAUBAT DITERIMA

    Sesungguhnya adalah hak mutlak Allah Ta’ala samada mengampuni atau tidak hamba2Nya. Walau bagaimanana pun, Jika seseorang melakukan taubat dengan penuh keikhlasan dan kesungguhan dengan menitiskan air mata penyesalan, maka sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun dosa2 hambaNya walau sebesar dosa sekalipun.

    Seseorang yang telah bertaubat sungguh2 akan merasai dalam dirinya beberapa tanda taubatnya diterima. Tanda2 ini kebanyakannnya dirasai oleh hati dan ada juga tanda2 zahir yang dapat diperhatikan :


    1.   Hatinya akan merasai ketenangan dan kelapangan yang tidak dirasai sebelumnya. Kerana seseorang yang bertaubat dengan taubat Nasuha, adalah seperti seorang yang tidak berdosa. Hatinya telah disucikan oleh Allah Ta’ala. Maka yang tinggal dalam hatinya adalah cahaya keimanannya.

    2.   Hatinya cenderung dan kuat keinginannnya untuk melakukan amal ibadat kepada Allah Ta’ala serta berbuat amalan kebajikan yang lain kepada manusia seperti bersedekah dll.

    3.   Anggota tubuh zahir dan batinnya di abdikan untuk mengikut petunjuk Allah.

    4.   Hatinya sangat membenci ma’siat serta perbuatan kufur kepada Allah Ta’ala.

    5.   Hidupnya penuh kedamaian. Walaupun rezekinya sedikit tetapi memadai serta mencukupi bagi kehidupannya.


    Moga kita semua termasuk yang mendapat keampunan Allah Ta'ala.



    (rujukan utama : Ihya Ulumuddin, Syarah Imam Nawawi, Ibnu Hajar, Al-Hikam, Sirrul Asrar)



    Wallahu A'lam

    NAIKLAH BAHTERA PEWARIS NABI,
    PEGANGLAH TALINYA SEKUAT HATI,
    KAFILAH KESUCIAN TIDAK AKAN BERHENTI,
    DISANA FAJAR MENUNGGU MENTARI.....!

    SNF

    • *
    • Posts: 904
    • "Kau ibarat permata berharga"
      • View Profile
    Reply #3 15 December, 2009, 10:01:33 PM
  • Publish
  • Sesungguhnya langkah awal bertaubat adalah bertekad kuat mengubah diri
    dan memperbaikinya.Ana nak bagi sikit cara atau pendapat untuk bertaubat walaupun bukannya diantara yang terbaik.

    1. Menyesal dan menganggap dosa tu kotor.

    Jika kita benar-benar menyesal atas semua kesalahan yang pernah kita buat, akan membuat hati lembut, dan Allah  akan menolong dan  menyelamatkan kita dari apa yang akan terjadi dimasa  yang akan datang. Dan Allah  akan menolong diri kita untuk istiqomah dalam ketaatan
    kepada-NYA.

    Belajarlah jujur kepada diri kita sendiri dan kepada Allah, jujurlah dalam penyesalan dengan menganggap kemaksiatan tu kotor yang pernah kita
    lakukan, menangislah dalam penyesalan. Mohon Ampunlah kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala atas kesalahan perbuatan kita dimasa lalu.InsyaAllah,Allah akan  menerima keampunan hambanya.

    2.Nasihat dan peringtan terhadap diri kita sendiri.

    Mulakan untuk menasihat diri anda sendiri untuk mendekatkan diri kepadaNYA.Ingatkanlah selalu pada diri anda bahwa ia pasti akan MATI, dan pasti akan kembali kepada Tuhan-NYA yaitu Allah Subhanahu Wa Ta'ala.

    Katakanlah pd diri sendiri ->>" Wahai diri, apa pendapatmu bila sekarang kita mati, dengan bekal apa kita ada untuk menemui Allah"

    Katakan lah pada diri sendiri juga ->> "Wahai diri, taubatlah engkau sebelum mati, sebab kematian itu datangnya tiba-tiba. Tak ada yang dapat menolaknya, mengundurkannya atau mendahulukannya. "

    Ingatkanlah tentang sahabat, teman, saudara bahkan orang tua yang telah pergi mendahului kita.

    Ingatlah bahwa Rasulullah SAW juga telah wafat mendahului kita, padahal beliau adalah Rasul kesayangan-NYA.

    Dan juga ingatlah->>"Wahai diri, ingatlah bahawa engkau akan melihat amal-amalmu ditunjukkan pada hari kiamat".

    Dan berlatih lah bercakap dengan diri sendiri ->> "Wahai diri, Sabarlah sebentar di kehidupan dunia ini.mengapa engkau tidak sibuk
    mengerjakan kebaikan dan perbaikan ? apa alasanmu menunda-nunda, janganlah engkau mengatakan sebentar lagi..., kemudian sebentar lagi.......... sampai akhirnya tak ada waktu yang tersisa ketika ajal datang dan jasad telah berbaring di liang kubur. Apakah engkau tahu bahwa kematianmu adalah Haqq (benar), kuburanmu adalah rumahmu, tanah adalah ranjangmu, dan cacing-cacing adalah teman tidur panjangmu, sebaik-baiknya bekal adalah amalmu. Maka Lawanlah hawa nafsumu. sebab hawa nafsu sentiasa mengajak kepada kemaksiatan, kejahatan dan kekejian dan memperturutkan hawa nafsumu akan mengakibatkan kemurkaan Tuhan - mu. Segeralah bertaubat, saudaraku.

    3. Merubah pergaulan.

    Sesungguhnya faktor penting dalam bertaubat adalah meninggalkan teman kita yang jahat dan menggantinya dengan teman yang baik dan soleh.

    Rasullullah SAW bersabda:

    "Agama seseorang berdasarkan agama temannya. Maka hendaklah salah seorang kamu memperhatikan dengan siapa dia berteman."
    "Adapun teman yang yang jahat adalah seperti seorang pandai besi. Adakalanya dia membakar pakaianmu dan adakalanya kamu mendapatkan bau yang busuk darinya"


    4. Menyibukkan diri dengan amal kebajikan

    Buatlah diri kita bekerja, dan terus bekerja melakukan amalan -amalan ibadah kepada-NYA, sibukkanlah diri kita, buatlah dia lelah dengan ketaatan Kepada Allah SWT, sehingga diri tidak memiliki keinginan dan kekuatan untuk bermaksiat kepada-NYA, buatlah agar hatimu tunduk hanya kepada-YA.Kerjakanlah solat malam (tahajud) disaat orang lain sedang tertidur nyenyak, bermunajat (berdo'a) lah Kepada - NYA, sebab solat & doa adalah  
    komunikasi seorang Hamba dengan Tuhan-NYA.Dan lakukan juga solat Taubat Nasuha.

    5. Ajaklah diri anda berpikir tentang akhirat
    Berfikirlah dan renungkanlah ayat-ayat Al-qur'an tentang Akhirat, kiamat, syurga dan neraka, seksa dan pahala, hisab dll.
    jadikan lah AlQuran sebagai rujukan,banyak yang terkandung didalam Al Quran.

    5. Bersabar dan bertawakallah

    Sesungguhnya Taubat itu berat,
    Apalagi untuk istiqomah dalam ketaatan kepada-NYA dan tidak mengulangi kemaksiatan yang pernah kita lakukan.
    Namun YAKIN lah bahwa Allah SWT pasti akan menolong kita, asalkan kita bersungguh-sungguh untuk melaksanakannya.
    Dalam bertaubat, Jangan menyandarkan pada kekuatan diri sendiri, namun Mintalah
    pertolongan dan perlindungan Kepada Allah SWT kKuasa atas segala sesuatu, kerana sesungguhnya syaitan sentiasa mengintai kita
    setiap saat untuk menjerumuskan kita kembali ke dalam kemaksiatan, dengan menggunakan segala cara dan upaya.

    Wa'Allahua'alam..











    « Last Edit: 15 December, 2009, 10:09:00 PM by Fitri Qathrunnada »

    PAK ARAB

    • *
    • Posts: 288
      • View Profile
    Reply #4 16 December, 2009, 12:49:22 AM
  • Publish
  • BismillahirRahmanirRaheem
    Assalamu 'Alaykum WaRahmatullahi WaBarakatuh


    Syukran kepada saudari Fitri.

    Sedikit tambahan.   Umum orang2 beriman amat peka dengan dosa2 seperti meninggalkan solat, puasa dan lain2 yang biasa didalam kehidupan harian.  Mereka akan menyesal dan bertaubat sungguh2 jika mereka meninggalkan ibadah2 yang diperintahkan Allah Ta'ala.  Tetapi kebanyakan kita sering terlupa dosa2 sesama makhluk Allah terutama kepada Ibubapa kita, suami kita dan mereka2 selalu disamping kita.  Diantara dosa2 ini untuk renungan kita bersama :

    1. Dosa anak kepada Ibubapa kerana menyakiti hati mereka dengan perkataan atau perbuatan atau kedua2nya.

    2. Dosa isteri kepada suami kerana menyakiti hatinya atau derhaka kepadanya.

    3. Dosa suami kepada isteri kerana tidak menunaikan haknya.

    4. Dosa seseorang kepada seseorang yang lain kerana mengumpat, mencaci, khianat, sumpah palsu, menzaliminya, menafikan haknya, memfitnahkannya dan banyak lagi.

    Semua dosa2 ini tidak akan diampuni oleh Allah Ta'ala melainkan pembuat dosa meminta ampun kepada manusia yang dizaliminya.  Kita banyak melihat dizaman ini anak2 muda melawan cakap ibubapa dan menjadi derhaka.  Isteri derhaka kepada suami.  Manusia2 yang tamak sanggup memijak2 orang lain dan menzalimi orang lain demi merampas dunia yang tiada nilainya.  Pemerintah2 sering menzalimi rakyat dengan berbagai akta dan undang2.....semua ini dan banyak lagi!!!

    Ingat dan waspadalah!  

    Jika terbuat kezaliman, samada pada dirinya atau hartanya, kehormatannya maka segeralah meminta ampun padanya dan kembalikan haknya sebelum mati.!


    Sabda Rasulullah Sallallahu 'Alayhi WaSallam:

    "Barangsiapa yg menzalimi saudaranya samada harga diri atau hartanya, hendaklah dia minta halal padanya di dunia sebelum datang suatu hari kelak yg tidak lagi laku dinar dan dirham. Bila tiba sa'at itu (Mahsyar), amal salehnya akan diambil darinya menurut ukuran kezalimannya. Kalau ia kehabisan amal saleh, maka kejahatan saudaranya itu akan diambil dan diletak atasnya."  (Bukhari)



    Wallahu A'lam
    « Last Edit: 16 December, 2009, 12:52:53 AM by PAK ARAB »

    PAK ARAB

    • *
    • Posts: 288
      • View Profile
    Reply #5 16 December, 2009, 12:19:50 PM
  • Publish
  • BismillahirRahmanirRaheem
    Assalamu 'Alaykum WaRahmatullahi WaBarakatuh

    Masya Allah Alhamdulillah...kita masih dipanjangkan nafas untuk bertaubat kepada Allah Ta'ala.

    Fir'aun, yang kafir dan derhaka kepada Allah sepanjang hidupnya, ketika ditenggelami air laut ..... ketika nyawanya  sudah sampai halkum menyeru dengan kuat : "Aku beriman dengan Tuhan Nabi Musa"

    Tetapi sayang, taubatnya ketika itu tidak diterima lagi. Imannya ketika itu tidak dapat menolongnya.


    Rasulullah Sallallahu 'Alayhi WaSallambersabda:

    “Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba, selama belum dalam sakarotul-maut” (HR. Tirmidzi).


    Marilah kita sama2 memeriksa diri kita.....

    Adakah kita telah menunaikan hak2 Allah Ta'ala?
    Adakah kita telah menunaikan amanah2 Allah atas kita?
    Adakah kita telah menunaikan amanah2 kita atas hamba2 Allah yang lain?
    Adakah kita pernah derhaka kepada ibubapa kita?
    Pernahkah kita menzalimi manusia lain dengan perkataan/perbuatan kita?
    Pernahkah kita mengumpat, mencaci maki, memfitnah manusia lain?

    Marilah kita muhasabah diri kita siang dan malam, pagi dan petang bahkan setiap waktu, agar kita mati didalam keadaan "husnul Khotimah" bersih dari sekalian dosa.


    Wallahu A'lam

    PAK ARAB

    • *
    • Posts: 288
      • View Profile
    Reply #6 16 December, 2009, 12:42:25 PM
  • Publish
  • BismillahirRahmanirRaheem
    Assalamu 'Alaykum WaRahmatullahi WaBarakatuh


    SAYYIDUL ISTIGHFAR/ PENGHULU ISTIGHFAR

     




    Nabi Sallallahu ’Alaih wa sallam bersabda:

    “Penghulu Istighfar ialah kamu berkata: “Allahumma anta rabbi laa ilaha illa anta kholaqtani  wa ana ‘abduka wa ana ‘ala ‘ahdika wa wa’dika mastatho’tu a’udzubika min syarri ma shona’tu abu-u laka bini’matika ‘alaiyya wa abu-u bidzanbi faghfirli fa innahu laa yaghfirudz-dzunuuba illa anta (Ya Allah, Engkau adalah Rabbku. Tiada ilaha selain Engkau. Engkau telah menciptakan aku, dan aku adalah hambaMu dan aku selalu berusaha menepati ikrar dan janjiku kepadaMu dengan segenap kekuatan yang aku miliki. Aku berlindung kepadaMu dari keburukan perbuatanku. Aku mengakui betapa besar nikmat-nikmatMu yang tercurah kepadaku; dan aku tahu dan sadar betapa banyak dosa yang telah aku lakukan. Karenanya, ampunilah aku. Tidak ada yang dapat mengampuni dosa selain Engkau).”  Barangsiapa yang membaca doa ini di sore hari dan dia betul-betul meyakini ucapannya, lalu dia meninggal dunia pada malam harinya, maka dia termasuk penghuni surga. Barangsiapa yang membaca doa ini di pagi hari dan dia betul-betul meyakini ucapannya, lalu dia meninggal dunia pada siang harinya, maka dia termasuk penghuni surga.” ( Bukhary)


    Semoga kita termasuk didalam hamba2 yang diterima taubatnya oleh Allah Ta'ala


    Wallahu A'lam

    SNF

    • *
    • Posts: 904
    • "Kau ibarat permata berharga"
      • View Profile
    Reply #7 16 December, 2009, 01:15:35 PM
  • Publish
  • Rasulullah Sallallahu 'Alayhi WaSallambersabda:

    “Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba, selama belum dalam sakarotul-maut” (HR. Tirmidzi).


    Dapat disimpulakan ayat yang diberikan oleh Pak Arab menunjuk kan taubat dalam islam tidak mengenal peantara, bahkan pintunya sentiasa terbuka luas tanpa penghalang untuk manusia yang masih bernyawa. Dan Allah juga selalu membentangkan tanganNYA bagi hamba2NYA yang hendak kembali kepadaNYA,betapa peyayang dan pengasihnya mu ya ALLAH...

    Seperti terungkap dalam hadis riwayat Imam Muslim dari Abu musa Al-Asy`ari: "Sesungguhnya Allah membentangkan tangan-Nya di siang hari untuk menerima taubat orang yang berbuat kesalahan pada malam hari sampai matahari terbit dari barat."

    Agama islam tidak memandang manusia sebagai malaikat tanpa kesalahan atau dosa dan apa yang ana pelajari islam tidak pernah untuk menyuruh umatNYA berhenti memohon dan jangan berputus asa memohon keampunanNYA.Tetapi manusia sendiri yang malas untuk meminta denganNYA.
    Rugilah orang-orang yang berputus asa dari rahmat Allah dan membiarkan dirinya terus-menerus melampai batas. Padahal, pintu taubat selalu terbuka dan sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya kerana sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha penyayang.

    Firman Allah dalam surat Ali Imran ayat: 133,
    "Bersegaralah kepada ampunan dari tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di waktu lapang maupun sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampunan terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah. Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui."

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14489
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #8 15 February, 2010, 07:52:18 AM
  • Publish

  • Abdullah ibn Mas'ud RA berkata: "Orang mukmin melihat dosa-dosanya seolah-olah dia sedang berada di kaki gunung; dia takut kalau gunung itu akan menghempapnya. Manakala ahli maksiat melihat dosanya hanya seperti seekor lalat yang hinggap di hidungnya maka mudah untuk menghalaunya."

    Namun demikian, tidak sepatutnya pula seseorang hamba yang apabila telah melakukan dosa, dikalahkan oleh kesalahan yang dilakukannya. Dikalahkan dalam bentuk bersikap pesimis, tidak lagi mengharap keampunan Tuhannya dan berprasangka buruk terhadap Tuhannya. Bagi orang yang benar-benar beriman dan hidup hatinya, rasa khawf dan raja' (takut dan harap kepada Allah) mesti ada pada dirinya. Allah telah menyifatkan para nabi dan rasul-Nya serta pengikut mereka dari kalangan kaum mukminin yang solehin dengan kedua-dua sifat ini, sebagaimana firman-Nya dalam surah al-Israa' ayat 57.

    Syeikh Ibnu 'Atoillah RA menyatakan dalam Hikamnya: "Janganlah kerana besarnya dosa di sisi kamu, menghalang kamu daripada berprasangka baik dengan Allah kerana orang yang telah kenal Tuhannya, nescaya akan menganggap dosanya kecil di sisi kemurahan Allah yang luas."
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    NurFurqan

    • *
    • Posts: 265
      • View Profile
    Reply #9 04 February, 2012, 10:09:49 PM
  • Publish

  • Abdullah ibn Mas'ud RA berkata: "Orang mukmin melihat dosa-dosanya seolah-olah dia sedang berada di kaki gunung; dia takut kalau gunung itu akan menghempapnya. Manakala ahli maksiat melihat dosanya hanya seperti seekor lalat yang hinggap di hidungnya maka mudah untuk menghalaunya."

    Namun demikian, tidak sepatutnya pula seseorang hamba yang apabila telah melakukan dosa, dikalahkan oleh kesalahan yang dilakukannya. Dikalahkan dalam bentuk bersikap pesimis, tidak lagi mengharap keampunan Tuhannya dan berprasangka buruk terhadap Tuhannya. Bagi orang yang benar-benar beriman dan hidup hatinya, rasa khawf dan raja' (takut dan harap kepada Allah) mesti ada pada dirinya. Allah telah menyifatkan para nabi dan rasul-Nya serta pengikut mereka dari kalangan kaum mukminin yang solehin dengan kedua-dua sifat ini, sebagaimana firman-Nya dalam surah al-Israa' ayat 57.

    Syeikh Ibnu 'Atoillah RA menyatakan dalam Hikamnya: "Janganlah kerana besarnya dosa di sisi kamu, menghalang kamu daripada berprasangka baik dengan Allah kerana orang yang telah kenal Tuhannya, nescaya akan menganggap dosanya kecil di sisi kemurahan Allah yang luas."
    Innamal A`Malu binniat " Segala Amal adalah dengan Niat"
    Asif ala kulli hal "Maaf atas apa2 hal", Wallahualam

    pakdo liey

    • *
    • Posts: 13
      • View Profile
    Reply #10 06 February, 2012, 04:59:26 PM
  • Publish
  •  :)

    assalamualaikum kawan-kawan...di sini ada 1 soalan...harap kawan2 dapat membantu....macam mane kite nk ganti solat @ puasa yg kite telah tinggalkan suatu ketika dahulu...??padahal kite x tahu berapa kali kite tinggal solat @ puasa tersebut...

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 611
      • View Profile
    Reply #11 06 February, 2012, 05:16:28 PM
  • Publish
  • :)

    assalamualaikum kawan-kawan...di sini ada 1 soalan...harap kawan2 dapat membantu....macam mane kite nk ganti solat @ puasa yg kite telah tinggalkan suatu ketika dahulu...??padahal kite x tahu berapa kali kite tinggal solat @ puasa tersebut...
    Salam,buat je seberapa banyak yang boleh,janganlah nak berkira kira dalam beribadat dekat Allah,
    kalau nak Kira Pon bukan Nya susah,satu tahun Ada 365 Kali 5 waktu puasa 30 hari Kali dengan umur,
    kalau nak berkira dengan Allah,macam tak ikhlas beribadat lah tuan.

    Wallahhualam

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    5 Replies
    1604 Views
    Last post 10 August, 2009, 02:28:39 PM
    by dol_bendol
    0 Replies
    653 Views
    Last post 09 May, 2011, 01:58:57 PM
    by mohdkhairi
    5 Replies
    1045 Views
    Last post 25 July, 2013, 05:24:20 PM
    by al_ahibbatu