Membentuk hati yg mulia dan ikhlas kerana Allah

*

Author Topic: Membentuk hati yg mulia dan ikhlas kerana Allah  (Read 4696 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

22 October, 2009, 04:37:02 PM
  • Publish


  • Mcm mana?
    ada sape2 sini boleh ajar ana..
    ana masih jahil..
    teramat jahil..
    ana beramal tp masih ade sifat riak/smbong/megah...
    ana berzikir tp masih ade sifat duniawi n suka mengutuk org lain...
    ana mncintai Allah tp tewas gak dgn hawa nafsu...
    ana selalu bangkit tp selalu juga tewas...

    Tlglah ana yg jahil ni...kiranya ada amalan atau apa2 yg dpt ana perbaiki kelemahan ana ini...

    Sekian..
    « Last Edit: 22 October, 2009, 05:52:25 PM by Ummi Munaliza »

    Reply #1 22 October, 2009, 05:13:07 PM
  • Publish
  • "Yakinilah Allah swt dan hari akhirat"

    saya quote dari http://www.zaharuddin.net/content/view/871/72/.
    artikel ni mungkin ada kene mengena dengan apa yang razman risaukan.

    sebenarnya bukan razman sorang je. saya pun, kadang-kadang tersasar sedikit.
    tapi sikap tak putus berusaha dan berdoa boleh jadi pemangkin agar berubah kepada lebih baik.
    dan lagi satu, adanya sahabat yang mengingatkan.
    so, cubalah untuk selalu berdamping dengan kawan-kawan yang dapat menjauhi dari sikap-sikap yang tak best tu. =)

    Reply #2 22 October, 2009, 05:13:24 PM
  • Publish
  • Firman ALLAH dalam Hadith Qudsi:
    "Wahai hamba-hamba-KU! Aku telah berikan kurnia kepada kalian dan Aku telah meminta hutang,pinjaman dari kalian. Barangsiapa yg teLah memberikan sesuatu kepadaKU dari apa yg telah AKU kurniakan itu dengan taat,nescaya Kusegerakan(membalasnya) dalam waktu singkat(dunia) dan Kusimpan baginya untuk waktu mendatang(akhirat). Tetapi barangsiapa Kuberikan itu secara paksa ,namun ia bersabar dan berusha dengan ikhlas kerana ALLAH,nescaya Kuwajibkan pemberian hadiah dan rahmatKU baginya,dan KUcatatkan bahawa termasuk org yg dpt petunjuk dan Kuperbolehkan dia mendapat nikmati pandangan kepadaKu."
    (H.R Rafi`i dari Abu Hurairah R.A.)

    Hanya sekadar pendapat..

    Bayangkan anda sudah pun meniti di atas titian sirat sekarang. Di hadapan anda ada syurga dan di bawahnya adalah neraka. Anda cuba meniti baik2(berpaut padaNya) untuk menuju ke syurga. Dan dalam masa yg sama sebelum sampai ke syurga sebanyak 999 Cabaran/dugaan/Hasutan untuk melemahkan anda dan cuba menjatuhkan anda dari titian ni.

    Dah memang manusia xlepas dari salah silap,akhirnya anda terpedaya juga dengan hasutan iblis dan menyebabkan anda telah terhuyung-hayang/terkapai-kapai untuk jatuh ke lembah neraka jahanam.

    Adakah anda relakan diri anda/berputus asa dan terus hanyut/jatuh ke lembah neraka ataupun anda cuba berusha untuk berpegang taliNya dan berusha untuk naik balik titian tadi??

    Ada 2 jalan di sini,buat dosa xbermakna ALLAH tidak mengampunkan kita. Bukankah DIA maha Pengampun? Dan jgn amik mudah pula,ALLAH juga maha menolak ampunan kita kerana DIA berhak bebuat begitu. Dalam diri kita perlu ada sifat takut dan harap padaNya.Yg penting bertaubat bersungguh2.. Jika terjatuh juga dosa tanpa senagaj/sengaja segera istigfar.. Taubat di sini bukan taubat main2 tapi hadirkan dalam hati penyesalan dan berusha untuk elak juga bersunguh2.. Jika terjatuh lagi dosa segera kembali padaNya dengan bertaubat dan terus. Jangan berputus asa dengan rahmatNya. ALLAH menerima segala taubat hambaNya kecuali syirik padaNya..

    Itulah perumpamaan sy bagi "Ibarat kita udah meniti sekarang".

    ALLAH berfirman dalam Hadits Qudsi:-
    "Barangsiapa yg mengetahui sesungguhnya AKUlah yg mempunyai kekuasaan untuk mengampuni segala dosa nescaya dia KUampuni dan AKU tidak peduli(walau banyak atau besar mana dosanya) asal tidak menyekutukan sesuatupun dengan KU."
    (HQR Hakim dan Thabarani dalam al-Kabir yg bersumber dari Ibnu Abbas RA)

    Moga memahami nya kerana bukan anda saja mengalami ini smua. Kami juga kerana kita manusia xlepas dari salah silap. Yg penting bertaubat bersungguh2.. InsyaALLAH

    P/:s Ikhlas untuk bukan dakwaan "Sy sudah ikhlas" tetapi kerja yg mesti di lakukan kan dengan harapan hanya redhaNya di harapkan. Kalau benar kita ikhlas maka kita akan bersungguh2 untuk meraih redhaNya. Bukan dengan mulut tapi dengan hati dan terus kepada perbuatan insyaALlah~Makhluk sedikit pun tidak memberi manfaat pada kita..

    Wallahualam

    « Last Edit: 22 October, 2009, 05:54:37 PM by assiddiq »
    "Al-haqqu bila nizom yaghlibuhul-baatil binnizom"
    Maksudnya: "Sesuatu kebenaran yang tidak sistematik akan dikalahkan oleh kebatilan yang sistematik dan terancang."
    http://Http://cahayarabbani.blogspot.com
    http://Http://islamicmoviecollection.blogspot.com
    assiddiq@ymail.com

    Reply #3 22 October, 2009, 05:52:48 PM
  • Publish
  •  :syukur:
    Pendapat yang baik saudara Assiddiq..
    Nak kongsi Ikhlas kerana ALLAH..

    "(Amalkanlah perkara-perkara itu) dengan tulus ikhlas kepada Allah, serta tidak mempersekutukan sesuatu pun dengan-Nya. (Ayat 31 : Surah al-Hajj )"

    Biarpun kita ni sukar utk mncapai ikhlas yg tertinggi, namun kita harus berusaha agar diperolrhi keadaan hati yang ikhlas dalam segala yang kita lakukan dan segala prbuatan kita bek dri yg lahir mahu pun yang batin.

    Org yg tlh tumbuh didlam hatinya akan merasai kasihkan ALLAH SWT serta akn brusaha mmbtuk hati yg ikhlas.Mata hatinya melihat bahawa Allah jualah Tuhan Yang Maha Agung dan dirinya hanyalah hamba yang hina. Hamba berkewajipan tunduk, patuh dan taat kepada Tuhannya.

    Orang yang di dalam makam ini beramal kerana Allah s.w.t: kerana Allah s.w.t yang memerintahkan supaya beramal, kerana Allah s.w.t berhak ditaati, kerana perintah Allah s.w.t wajib dilaksana, semuanya kerana Allah s.w.t tidak kerana sesuatu yang lain.
    Golongan ini sudah dapat menawan hawa nafsu yang rendah dan pesona dunia tetapi dia masih melihat dirinya di samping Allah s.w.t. Dia masih melihat dirinya yang melakukan amal. Dia gembira kerana menjadi hamba Allah s.w.t yang beramal kerana Allah s.w.t. Sifat kemanusiaan biasa masih mempengaruhi hatinya.

    Tingkat ikhlas yang paling rendah ialah apabila amal perbuatan bersih daripada riak yang jelas dan samar tetapi masih terikat dengan keinginan kepada pahala yang dijanjikan Allah s.w.t. Ikhlas seperti ini dimiliki oleh orang yang masih kuat bersandar kepada amal, iaitu hamba yang  mentaati Tuannya kerana mengharapkan upah daripada Tuannya itu.

    (“Serta (diwajibkan kepadaku): ‘Hadapkanlah seluruh dirimu menuju (ke arah mengerjakan perintah-perintah) agama dengan betul dan ikhlas, dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang musyrik’”. Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyembah atau memuja yang lain dari Allah, yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepadamu dan tidak juga dapat mendatangkan mudarat kepadamu. Oleh itu, sekiranya engkau mengerjakan yang demikian, maka pada saat itu menjadilah engkau dari orang-orang yang berlaku zalim (terhadap diri sendiri dengan perbuatan syirik itu). ( Ayat 105 & 106 : Surah Yunus )

    p/s: Ikhlas itu merupakan ROH ibadat.. ceria*
    « Last Edit: 22 October, 2009, 11:32:39 PM by SNF »

    Reply #4 22 October, 2009, 06:38:58 PM
  • Publish
  • Pergi la belajar agama. Cari Guru yang murshid. Guru yang boleh membimbing ko nye rohani. Tak baik ngaku jahil..kang jahil betul2 kang susah lak ko. Kata je aku lemah. Tapi lebih baik ko ngadu kat Allah. Allah lebih dekat pada hambanya.
    You'll Never Walk Alone

     Akaun Akhirat Anda No: CIMB 01180004462058 Halaqah Net Services

    Reply #5 22 October, 2009, 09:23:56 PM
  • Publish
  • kalau nak akhlak yang cantik better cari guru yang major ilmu tasauf..
    guru2 lain boleh jugak..
    it just an opinion..
    ape2 pon..
    ilahi anta maqsudhi waridhoka matlubi..
    ape2 yang dibuat..
    ingat 3 perkara..
    NIAT
    IKHLAS
    SIDDIQ

    Reply #6 22 October, 2009, 09:27:42 PM
  • Publish
  • kalau nak akhlak yang cantik better cari guru yang major ilmu tasauf..
    guru2 lain boleh jugak..
    it just an opinion..
    ape2 pon..
    ilahi anta maqsudhi waridhoka matlubi..ape2 yang dibuat..ingat 3 perkara..
    NIAT
    IKHLAS
    SIDDIQ
    Engkau ku maksud,RedhaMu ku tuntut..  :aamiin:

    Reply #7 22 October, 2009, 09:41:51 PM
  • Publish
  • Insyaallah...berusaha...berusaha...berusaha...jgn putus asa.

    "Diri sendiri pun sedang berusaha untuk membentuk hati yg mulia dan ikhlas kerana Allah"
                                   BERUSAHA + BERDOA+ TAWAKAL KEPADA ALLAH
    Berjihad Fisabilillah...
    Paksalah diri untuk melakukan ibadat...baguss gabuss
    Berilmu...Beramal...kerana ALLAH!
    PERANGI MAKSIATTTT!!!!!ayuhhhh...
    http://jomperahotakk.blogspot.com/
    http://imageshack.us/

    Reply #8 22 October, 2009, 11:07:03 PM
  • Publish
  • Firman ALLAH dalam Hadith Qudsi:
    "Wahai hamba-hamba-KU! Aku telah berikan kurnia kepada kalian dan Aku telah meminta hutang,pinjaman dari kalian. Barangsiapa yg teLah memberikan sesuatu kepadaKU dari apa yg telah AKU kurniakan itu dengan taat,nescaya Kusegerakan(membalasnya) dalam waktu singkat(dunia) dan Kusimpan baginya untuk waktu mendatang(akhirat). Tetapi barangsiapa Kuberikan itu secara paksa ,namun ia bersabar dan berusha dengan ikhlas kerana ALLAH,nescaya Kuwajibkan pemberian hadiah dan rahmatKU baginya,dan KUcatatkan bahawa termasuk org yg dpt petunjuk dan Kuperbolehkan dia mendapat nikmati pandangan kepadaKu."
    (H.R Rafi`i dari Abu Hurairah R.A.)

    Hanya sekadar pendapat..

    Bayangkan anda sudah pun meniti di atas titian sirat sekarang. Di hadapan anda ada syurga dan di bawahnya adalah neraka. Anda cuba meniti baik2(berpaut padaNya) untuk menuju ke syurga. Dan dalam masa yg sama sebelum sampai ke syurga sebanyak 999 Cabaran/dugaan/Hasutan untuk melemahkan anda dan cuba menjatuhkan anda dari titian ni.

    Dah memang manusia xlepas dari salah silap,akhirnya anda terpedaya juga dengan hasutan iblis dan menyebabkan anda telah terhuyung-hayang/terkapai-kapai untuk jatuh ke lembah neraka jahanam.

    Adakah anda relakan diri anda/berputus asa dan terus hanyut/jatuh ke lembah neraka ataupun anda cuba berusha untuk berpegang taliNya dan berusha untuk naik balik titian tadi??

    Ada 2 jalan di sini,buat dosa xbermakna ALLAH tidak mengampunkan kita. Bukankah DIA maha Pengampun? Dan jgn amik mudah pula,ALLAH juga maha menolak ampunan kita kerana DIA berhak bebuat begitu. Dalam diri kita perlu ada sifat takut dan harap padaNya.Yg penting bertaubat bersungguh2.. Jika terjatuh juga dosa tanpa senagaj/sengaja segera istigfar.. Taubat di sini bukan taubat main2 tapi hadirkan dalam hati penyesalan dan berusha untuk elak juga bersunguh2.. Jika terjatuh lagi dosa segera kembali padaNya dengan bertaubat dan terus. Jangan berputus asa dengan rahmatNya. ALLAH menerima segala taubat hambaNya kecuali syirik padaNya..

    Itulah perumpamaan sy bagi "Ibarat kita udah meniti sekarang".

    ALLAH berfirman dalam Hadits Qudsi:-
    "Barangsiapa yg mengetahui sesungguhnya AKUlah yg mempunyai kekuasaan untuk mengampuni segala dosa nescaya dia KUampuni dan AKU tidak peduli(walau banyak atau besar mana dosanya) asal tidak menyekutukan sesuatupun dengan KU."
    (HQR Hakim dan Thabarani dalam al-Kabir yg bersumber dari Ibnu Abbas RA)

    Moga memahami nya kerana bukan anda saja mengalami ini smua. Kami juga kerana kita manusia xlepas dari salah silap. Yg penting bertaubat bersungguh2.. InsyaALLAH

    P/:s Ikhlas untuk bukan dakwaan "Sy sudah ikhlas" tetapi kerja yg mesti di lakukan kan dengan harapan hanya redhaNya di harapkan. Kalau benar kita ikhlas maka kita akan bersungguh2 untuk meraih redhaNya. Bukan dengan mulut tapi dengan hati dan terus kepada perbuatan insyaALlah~Makhluk sedikit pun tidak memberi manfaat pada kita..

    Wallahualam


    Ilmu diamalkan jika dibiarkan nanti ilmu lari Ego yg datang...teman dekatnya Kareen.Nauzubillahminzalik.
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    Reply #9 22 October, 2009, 11:26:51 PM
  • Publish
  • Yg penting jangan putus asa dengan rahmatNya. Istiqamah~Terus kembali kepadaNya,kecundang lagi? kembali kepadaNya lagi dan terus dan terus.. Moga kita mati dalam bertaubat padaNya..

    Ujian yg menimpa kita terus menurus untuk menguji kita sama ada kita terus berpaut padaNya atau sebalikNya nauzubillah.. Itulah aturanNya. Setiap perkara ada hikmahNya..

    Nabi Adam as juga di perintahkan turun dari syurga kerana memakan buah larangan walaupun sudah di beritahu jangan memakannya. Lantas Nabi Adam as mengaku kesilapan dan ALLAH mengajarnya cara untuk kembali kepadaNya dengan bertaubat.. T

    MasyaALlah.. Maha penyanyang ALlah. Terus bertaubat,jgn putus asa.. Cuba dan cuba buat yg terbaik. Jangan berniat buat dosa.. Jika terjatuh juga segera kembali kepadaNya sebelum di kembalikan..

    Reply #10 23 October, 2009, 01:09:53 AM
  • Publish
  • Mcm mana?
    ada sape2 sini boleh ajar ana..
    ana masih jahil..
    teramat jahil..
    ana beramal tp masih ade sifat riak/smbong/megah...
    ana berzikir tp masih ade sifat duniawi n suka mengutuk org lain...
    ana mncintai Allah tp tewas gak dgn hawa nafsu...
    ana selalu bangkit tp selalu juga tewas...

    Di atas IzinNya dan RahmatNya..Alhamdulillah syukur dengan segala kurniaanNya..

    Tidak ada niat untuk mengajar, cuma menasehati buat diri sendiri seperti juga kalian..

    Hadirkan kesedaran perasaan  " Ihsan " sentiasa, dan tetapkan Istiqamah anda ...InsyAllah..

     Inga !!!.. takut, dukacita dan putus asa menjadi penghalang besar dalam kemajuan penghidupan kita..mudahan mendapat pertunjuk dan hidayahNya..Amin
    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    Reply #11 23 October, 2009, 02:45:29 AM
  • Publish
  • InsyaAllah..dengan mempelajari ilmu Tauhid dan ilmu tasawuf maka dengan mudah kita termasuk dalam istilah Dunia ini adalah penjara untuk mukmin...Dengan mempelajari ilmu Tauhid maka kita tahu dengan siapa kita sembah dan kita tahu kehendak-kehendak batin kita..Signal-singnalNYa,teknik-teknikNYa,sifat-sifatNya dan dapat bertapa indahnya menjadi Alat kepada Allah SWT..Dengan mempelajari ilmu tasawuf maka kita dapat mencantikkan dan mendapat KUALITI amal..Jika dulu solat kita kena baling kain buruk kemuka kita..InsyaAllah kini Allah memerhatikan setiap detik dan perlakuan kita dalam solat..Carilah ulama-ulama kitab-kitab lama dan guru-gurunya supaya kita dipandu kejalan yang betul..Janganlah nanti setelah diberi RAHMATNYA kita jadi mufti pulak..Bimbinglah yang lain untuk sama-sama dapat petunjuk kepada kebenaran dalam YANG BENAR..kerana Allah pasti membuka JEndela-Jendela RahsiaNYa dan kita belajar hari-hari denganNYa tanpa jemu..
    Wlam..

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    3 Replies
    14139 Views
    Last post 16 December, 2010, 09:41:01 AM
    by mine
    5 Replies
    2911 Views
    Last post 26 April, 2009, 05:57:28 PM
    by assiddiq
    11 Replies
    2737 Views
    Last post 09 April, 2011, 08:26:08 PM
    by Cahaya Adil