Hak Cipta menurut Islam

*

Author Topic: Hak Cipta menurut Islam  (Read 4586 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

zaitihamdan

  • *
  • Posts: 559
  • Suffering from TRUTH decay?Brush up on your Quran!
    • View Profile
11 June, 2007, 12:49:33 PM
  • Publish
  • Kenapakah hakcipta diharamkan?

    Apakah nas-nas (dalil) yang menyebut bahawa hakcipta adalh haram?

    Apakah perbezaan di antara mencuri ilmu dan hakcipta?

    Adakah meniru hasil penulisan orang lain tergolong sebagai perbuatan mencuri?

    Tidak menghairankan jika didapati ramai orang Islam berpendapat hakcipta adalah halal kerana penguasaan pemikiran barat menusuk ke dalam pemikiran orang-orang Islam tanpa mereka sedari. Sebelum membentangkan hujjah bahawa Islam melarang hakcipta, umat Islam mesti faham bahawa jika orang-orang Barat membenarkan hakcipta terpelihara itu bukan bermakna umat Islam mesti menjadi pak turut dan bersetuju bahawa Islam juga menjamin hakcipta. Bagi membolehkan seseorang itu mengatakan ia dibenarkan atau tidak ; dalil (bukti) mestilah diperolehi dari Al-Qur’an atau Sunnah Atau Ijmak Sahabat (persetujuan para sahabat Rasulullah SAW) atau Qiyas. Dalil yang mengharamkan hakcipta adalah seperti berikut:

    Rasulullah SAW bersabda: “Perkara paling yang kamu boleh dibayar ialah Kitab Allah” bermakna mengajarnya. Oleh itu jika perkara paling baik kita boleh dibayar ialah mengajar Kitab Allah, maka apa salahnya jika kita dibayar untuk perkara-perkara yang lain selain dari pada Kitab Allah SWT. Walaupun begitu aktiviti menulis buku umpamanya hanyalah merupakan usaha merakamkan ilmu. Oleh kerana menyampaikan ilmu yang dirakamkan adalah sama dengan merakamkannya seperti dalam bentuk penulisan, kita dibenarkan oleh Islam untuk menerima bayaran. Rasulullah SAW pernah mewajibkan tawanan perang Badar mengajar 10 orang kanak-kanak Islam sebagai tebusan . Ini adalah bukti bahawa kita dibenarkan mengupah orang untuk menyampaikan ilmu.

    Apabila ilmu itu telah disampaikan sama ada secara lisan atau tulisan, maka ilmu yang diterima oleh seseorang itu menjadi haknya. Oleh itu, orang yang menerima ilmu itu berhak menyampaikannya kepada orang lain sama ada dalam bentuk lisan atau penulisan dan boleh mendapat bayaran darinya. Oleh itu mereka yang diajar membaca dan menulis oleh tawanan-tawanan Perang Badar berhak mengajar orang lain tanpa mendapat izin dari orang-orang yang mengajar mereka. Tambahan pula, ilmu secara umumnya adalah dibenarkan (mubah). Dibenarkan bermaksud semua orang

    Dibenarkan menerima ilmu, dibayar kerana mengajarnya (sesiapa sahaja yang mengajarnya dan tidak semestinya orang-orang yang mula-mula mengajarnya). Ilmu adalah hak milik sesiapa sahaja yang memilikinya dan bukan hanya hak milik orang yang mengajarkannya sahaja. Oleh itu, selagi seseorang memiliki ilmu, ilmu itu adalah miliknya tetapi jika dia mengajarkannya kepada orang lain, dibenarkan bagi sesiapa pun untuk menggunakan ilmu tersebut melalui sebarang kaedah tanpa izin pemilik ilmu yang asal.

    Oleh itu tidak siapa berhak untuk memiliki hakcipta kerana apa yang ditulis dalam buku contohnya adalah ilmu. Selagi seseorang memiliki ilmu itu, itu adalah haknya tetapi apabila dia telah mengajarkanya kepada orang lain secara lisan atau penulisan atau melalui mana-mana kaedah, maka orang lain yang menerima ilmu itu berhak menggunakan ilmu itu termasuk menerima bayaran kerana mengajarnya. Oleh iut, membuat hakcipta adalah satu perbuatan yang mengharamkan apa yang dihalalkan oleh Allah SWT.

    Menguatkuasakan peraturan hakcipta adlalah perbuatan mengharamkan ilmu dari diperolehi dan diajar dan ini bertentangan dengan Islam yang menggalakan pengembangan ilmu. Oleh itu, diharamkan bagi sesiapa pun untuk mempunyai hakcipta. Ini walaubagaimana pun bukan bererti bahawa apabila seseorang membeli buku atau program komputer contohnya dan mendakwa bahawa beliau (pembeli) adalah pengarang buku itu atau program komputer itu. Dakwaan seperti ini adalah pembohongan (Bukan tergolong sebagai perbuatan mencuri dan diharamkan oleh Islam).

    Disamping itu, jika buku atau program komputer itu diperolehi secara sah disisi Islam, adalah milik orang yang memperolehinya. Oleh itu sebagaimana dengan barang pemilikan lain, buku atau program yang mengandungi ilmu itu boleh dijual, disewa, diajar dan sebagainya. Oleh itu sesiapa yang mengatakan bahawa seseorang boleh memiliki sesebuah buku atau program komputer yang ditulis oleh orang lain tetapi tidak boleh menjualnya atau menyewakannya atau menghadiahkan apa yang dimilikinya sebagaimana yang dibenarkan oleh Islam ke atas pemiliknya bermakna mengharamkan sesuatu yang dihalalkan oleh Islam.

    Tentang isu mencuri ilmu seseorang, terdapat 3 syarat dalam Islam yang menjadikan sesuatu perbuatan itu dikategorikan sebagai mencuri:

    (1) Mengambil barang tanpa mendapat izin pemilik barang tersebut.

    (2) Mengambil barang dari tempat yang lazimnya ia disimpan.

    (3) Nilai barang itu melebihi nilai minimum yang ditetapkan oleh Islam sebagai perbuatan mencuri.

    Oleh yang demikian, perbuatan seperti meniru ilmu atau mengajar ilmu kepada orang lain atau mendapat bayaran hasil dari mengajar ilmu walaupun ilmu itu asalnya datang dari orang lain ia tidak termasuk ke dalam ketiga-tiga syarat yang ditetapkan di atas dan Islam tidak mengkategorikannya sebagai perbuatan mencuri..

    Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang terpengaruh dengan pola pemikiran bukan Islam. Jadikanlah Islam sebagai mabda’/ideology yang memandu kehidupan kita.

    Wallahu A’lam
    I believe in Islam like the sun rising, not because I can see it, but because by it I see everything else.

    husnulkhatimah

    • *
    • Posts: 899
    • hitam putih kehidpan..sendiri yg menentukan....
      • View Profile
    Reply #1 11 June, 2007, 02:25:15 PM
  • Publish
  • bg ana..apa yg kita ada sumer hak ALLAH....lam surah kahfi ayat 109..
    maksdnya kalo ditulis kalimah ALLAH dgn ink seluas lautan takkan habis kalimah ALLAH tu ditulis walau d ganti dgn selautan ink lagi pn.....dan ana ada juga belajar..kalo kiter ada ilmu dan mengajar kpd org lain ilmu tu dan kenekan duit tak salah.....

    muslim4life

    • *
    • Posts: 83
    • Berfikir, Mencari dan Menghayati
      • View Profile
    Reply #2 01 December, 2009, 02:46:02 PM
  • Publish
  • Kenapakah hakcipta diharamkan?

    Apakah nas-nas (dalil) yang menyebut bahawa hakcipta adalah haram?

    Apakah perbezaan di antara mencuri ilmu dan hakcipta?


    Adakah meniru hasil penulisan orang lain tergolong sebagai perbuatan mencuri?


    Insya Allah, segala persoalan di atas akan dijawab serinci mungkin oleh saya. Cuma nasihat saya, cuba fahami isi kandungan artikel ini sebelum memberi respon. Terima Kasih

    Tidak menghairankan jika didapati ramai orang Islam berpendapat hakcipta adalah halal kerana penguasaan pemikiran barat menusuk ke dalam pemikiran orang-orang Islam tanpa mereka sedari. Sebelum membentangkan hujjah bahawa Islam melarang hakcipta, umat Islam mesti faham bahawa jika orang-orang Barat membenarkan hakcipta terpelihara itu bukan bermakna umat Islam mesti menjadi pak turut dan bersetuju bahawa Islam juga menjamin hakcipta. Bagi membolehkan seseorang itu mengatakan ia dibenarkan atau tidak ; dalil (bukti) mestilah diperolehi dari Al-Qur’an atau Sunnah Atau Ijmak Sahabat (persetujuan para sahabat Rasulullah SAW) atau Qiyas. Dalil yang mengharamkan hakcipta adalah seperti berikut:

    Rasulullah SAW bersabda: “Perkara yang paling layak untuk kamu dibayar ialah Kitab Allah” bermakna mengajarnya. Oleh itu jika perkara paling baik supaya kita boleh dibayar ialah mengajar Kitab Allah, maka apa salahnya jika kita dibayar untuk perkara-perkara yang lain selain dari pada Kitab Allah SWT. Walaupun begitu aktiviti menulis buku umpamanya hanyalah merupakan usaha merakamkan ilmu. Oleh kerana menyampaikan ilmu yang dirakamkan adalah sama dengan merakamkannya seperti dalam bentuk penulisan, kita dibenarkan oleh Islam untuk menerima bayaran. Rasulullah SAW pernah mewajibkan tawanan perang Badar mengajar 10 orang kanak-kanak Islam sebagai tebusan . Ini adalah bukti bahawa kita dibenarkan mengupah orang untuk menyampaikan ilmu.

    Apabila ilmu itu telah disampaikan sama ada secara lisan atau tulisan, maka ilmu yang diterima oleh seseorang itu menjadi haknya. Oleh itu, orang yang menerima ilmu itu berhak menyampaikannya kepada orang lain sama ada dalam bentuk lisan atau penulisan dan boleh mendapat bayaran darinya. Oleh itu mereka yang diajar membaca dan menulis oleh tawanan-tawanan Perang Badar berhak mengajar orang lain tanpa mendapat izin dari orang-orang yang mengajar mereka. Tambahan pula, ilmu secara umumnya adalah dibenarkan (mubah). Dibenarkan bermaksud semua oramg dibenarkan menerima ilmu, dibayar kerana mengajarnya (sesiapa sahaja yang mengajarnya dan tidak semestinya orang-orang yang mula-mula mengajarnya). Ilmu adalah hak milik sesiapa sahaja yang memilikinya dan bukan hanya hak milik orang yang mengajarkannya sahaja. Oleh itu, selagi seseorang memiliki ilmu, ilmu itu adalah miliknya tetapi jika dia mengajarkannya kepada orang lain, dibenarkan bagi sesiapa pun untuk menggunakan ilmu tersebut melalui sebarang kaedah tanpa izin pemilik ilmu yang asal.

    Oleh itu tiada siapa berhak untuk memiliki hakcipta kerana apa yang ditulis dalam buku contohnya adalah ilmu. Selagi seseorang memiliki ilmu itu, itu adalah haknya tetapi apabila dia telah mengajarkanya kepada orang lain secara lisan atau penulisan atau melalui mana-mana kaedah, maka orang lain yang menerima ilmu itu berhak menggunakan ilmu itu termasuk menerima bayaran kerana mengajarnya. Oleh itu, membuat hakcipta adalah satu perbuatan yang mengharamkan apa yang dihalalkan oleh Allah SWT. Menguatkuasakan peraturan hakcipta adalah perbuatan mengharamkan ilmu dari diperolehi dan diajar dan ini bertentangan dengan Islam yang menggalakkan pengembangan ilmu. Oleh itu, diharamkan bagi sesiapa pun untuk mempunyai hakcipta.

    Walaubagaimanapun, ini bukan bererti bahawa apabila seseorang membeli buku atau program komputer contohnya dan mendakwa bahawa beliau (pembeli) adalah pengarang buku itu atau program komputer itu. Dakwaan seperti ini adalah pembohongan (Bukan tergolong sebagai perbuatan mencuri dan diharamkan oleh Islam).

    Disamping itu, jika buku atau program komputer itu diperolehi secara sah disisi Islam, adalah milik orang yang memperolehinya. Oleh itu sebagaimana dengan barang pemilikan lain, buku atau program yang mengandungi ilmu itu boleh dijual, disewa, diajar dan sebagainya. Oleh itu sesiapa yang mengatakan bahawa seseorang boleh memiliki sesebuah buku atau program komputer yang ditulis oleh orang lain tetapi tidak boleh menjualnya atau menyewakannya atau menghadiahkan apa yang dimilikinya sebagaimana yang dibenarkan oleh Islam ke atas pemiliknya bermakna mengharamkan sesuatu yang dihalalkan oleh Islam.

    Tentang isu mencuri ilmu seseorang, terdapat 3 syarat dalam Islam yang menjadikan sesuatu perbuatan itu dikategorikan sebagai mencuri:


    (1) Mengambil barang tanpa mendapat izin pemilik barang tersebut.

    (2) Mengambil barang dari tempat yang lazimnya ia disimpan.

    (3) Nilai barang itu melebihi nilai minimum yang ditetapkan oleh Islam sbg perbuatan mencuri

    Oleh yang demikian, perbuatan seperti meniru ilmu atau mengajar ilmu kepada orang lain atau mendapat bayaran hasil dari mengajar ilmu walaupun ilmu itu asalnya datang dari orang lain ia tidak termasuk ke dalam ketiga-tiga syarat yang ditetapkan di atas dan Islam tidak mengkategorikannya sebagai perbuatan mencuri..

    Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang terpengaruh dengan pola pemikiran bukan Islam. Jadikanlah Islam sebagai mabda’/ideologi yang memandu kehidupan kita.

    Wallahu A’lam


    “penyalinan semula artikel ini adalah amat- amat dialukan untuk disampaikan kepada orang lain. Semoga usaha kita diberkati oleh Allah”

    Umat Islam, Tuhan Mereka Satu, Rasul Mereka Satu, Kitab Mereka Satu, Kiblat Mereka Satu, Agama Mereka Satu, Jihad Mereka Jihad Yang Satu, Negara Mereka Negara Yang Satu, Kerana Mereka Umat Yang Satu. http://aljunnah.com

    hada

    • *
    • Posts: 61
    • salam ikhwah seindah perjuangan:)
      • View Profile
    Reply #3 18 January, 2010, 11:49:18 PM
  • Publish
  •  :)

    nak tanya pendapat semua, apa hukumnya kalau kita fotostat buku yang tertulis di dalamnya HAK CIPTA TERPELIHARA? adakah boleh jika kita fotostat ia untuk kita jadikan bahan rujukan kita?
    Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: "Ketahuilah bahawa dalam jasad manusia ada seketul daging (segumpal darah), jika baik maka baiklah seluruh anggota dan jika rosak maka rosaklah seluruh anggota, itulah hati.”..renung2kanlah..

    Muhammad Ali

    • *
    • Posts: 7
      • View Profile
    Reply #4 07 February, 2013, 04:53:41 PM
  • Publish
  • Nikola Tesla pun tidak mengenekan hakcipta pada semua penemuannya. Ini bukti bahawa walaupun tanpa hakcipta seseorang yang berjasa itu akan tetap dikenang. Begitu juga halnya dengan ilmuwan-ilmuwan kita yang menjadi pelopor bagi pelbagai skop ilmu

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    4 Replies
    9179 Views
    Last post 09 January, 2010, 11:39:31 AM
    by wansiti
    1 Replies
    1999 Views
    Last post 15 January, 2010, 11:32:15 AM
    by cahayalurus
    8 Replies
    12822 Views
    Last post 10 January, 2011, 06:48:32 PM
    by mohdazri