Hukum Bersanding Dalam Islam

*

Author Topic: Hukum Bersanding Dalam Islam  (Read 31095 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

08 October, 2009, 01:59:43 PM
  • Publish


  • SOALAN:
    Berikutan penerangan ustaz di dalam akhbar Utusan Malaysia pada Jumaat 28 Ogos 2009 mengenai hal-hal adat Melayu yang boleh membawa kepada syirik kepada keesaan Allah, saya amat berharap agar ustaz dapat menjelaskan tentang hukum upacara bersanding dan merenjis semasa adat majlis perkahwinan orang Melayu.   


    Jawapan:

    Hukum Bersanding

    Jika majlis persandingan tersebut dibuat secara tertutup (di hadapan keluarga terdekat/mahram), ia diharuskan. Ini kerana ada di antara adat yang masih boleh dipulihkan mengikut acuan Islam atau memenuhi tuntutan syarak.

    Tujuan asal majlis bersanding ini ialah untuk memperkenalkan pengantin yang bergelar raja sehari kepada orang ramai.

    Memang seharusnya mereka diperkenalkan sebagai pasangan suami isteri. Lebih-lebih lagi kebanyakan tetamu yang datang ke majlis walimah itu adalah bertujuan melihat dan menatap wajah pasangan raja sehari.

    Namun di dalam majlis yang penuh kemeriahan dan bersejarah perlu di pastikan agar syariat Islam tidak tenggelam dalam lautan kegembiraan.

    Persoalan yang sangat penting dalam bersanding ialah dari manakah asalnya budaya bersanding; adakah ia budaya masyarakat melayu atau budaya masyarakat lain.

    Sepanjang pemerhatian, saya dapati budaya bersanding di Malaysia asal usulnya adalah dari budaya masyarakat India. Sekiranya masyarakat Melayu masih mahu berpegang kepada adat maka perlu pastikan adat itu tidak bercanggah dengan syariat Islam.

    Justeru, apa jua bentuk upacara majlis persandingan boleh diadakan tetapi dengan syarat persandingan itu hanya dikhaskan untuk ahli keluarga yang mahram sahaja.

    Tiada percampuran iaitu pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan.

    Tiada pembaziran dan tiada aktiviti-aktiviti yang melalaikan. Apatah lagi jika mengabaikan perintah Allah SWT dengan meninggalkan solat atas alasan sibuk melayan para tamu yang hadir.

    Disebabkan manusia tidak mengambil berat terhadap syariat maka hilangnya keberkatan dalam sebuah perkahwinan. Ini kerana manusia lebih ghairah menggembirakan orang ramai dan tidak menggembirakan Allah SWT.

    Itulah masalahnya; manusia hanya akan mencari Allah SWT ketika ditimpa duka dan dalam keadaan terhimpit; dan melupai-Nya sewaktu dia senang dan gembira.

    Hukum Adat Merenjis

    Adat merenjis jika ia dilakukan dengan kepercayaan untuk menghindarkan pasangan pengantin daripada nasib buruk atau gangguan makhluk halus, ia tidak ubah seperti mengikuti adat masyarakat Hindu. Ia adalah diharamkan.

    Sabda Rasulullah S.A.W, maksudnya: "Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum dia termasuk dalam golongan mereka". (Hadis sahih riwayat Abu Dawud).

    Dalam hadis lain yang dikeluarkan oleh al-Imam Ahmad, Ibn Umar r.a juga berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Aku diutus dengan pedang menjelang hari kiamat, sehingga (orang-orang bukan Islam) menyembah Allah yang satu, tidak ada sekutu bagi-Nya, dijadikan rezeki dibawah bayangan tombakku, dan dijadikan hina dan rendah bagi sesiapa saja yang berselisihan dengan urusanku. Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum dia termasuk dalam golongan mereka". (Musnad Ahmad)

    Dua hadis di atas jelas menunjukkan kepada kita mengenai larangan Islam kepada umat Islam supaya tidak mencontohi atau meniru adat dan amalan masyarakat yang lain selain dari Islam.

    Namun begitu, jika ia dilakukan dengan niat semata-mata untuk meriah dan menyerikan lagi majlis perkahwinan tersebut tanpa disertai oleh sebarang niat yang lain, maka ia diharuskan.

    Walau bagaimanapun, terdapat sesetengah pihak yang melarang mengamalkan adat tersebut dengan alasan ia bukan dari budaya Islam.

    Memang benar, panel turut mengakuinya. Namun, Islam tidak melarang sebarang adat tempatan dan budaya sesuatu tempat selagi mana adat dan budaya tersebut tidak mengandungi unsur-unsur yang diharamkan di dalam Islam.

    Wallahu 'Alam.



    Sumber :
    http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=0911&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm

    aku kecil

    • *
    • islam itu indah.
      • View Profile
    Reply #1 01 December, 2009, 02:41:20 PM
  • Publish
  • salam..
    kesimpulannya,tak perlu dibuat..kalau nak buat gak,secara sederhana..yang tak melampau..
    cukup sekadar orang kampung tahu yang kita melangsungkan perkahwinan..

    Reply #2 01 December, 2009, 04:38:28 PM
  • Publish
  • Assalamualaikum wbt...
    Pada pendapat saya yang seberapa ini...Majlis bersanding elok dielakkan. Cukup dengan masjlis kesyukuran. Berita perkahwinan pasti akan tersebar dengan meluas sekarang ini.
    Berkhidmat untuk Allah,Negara dan Bangsa!!!Allahuakbar!!!

    Reply #3 01 December, 2009, 04:43:35 PM
  • Publish
  • Assalamualaikum wbt...
    Pada pendapat saya yang seberapa ini...Majlis bersanding elok dielakkan. Cukup dengan masjlis kesyukuran. Berita perkahwinan pasti akan tersebar dengan meluas sekarang ini.

    Tak payah adakan persandingan,tidak ada pelamin, kos pun jimat. Tu yang ibu bapa nak minta hantaran tinggi sebab nak tampung kos pelamin dan andaman beribu ringgit serta cenderahati. Itu sebab kos nya tinggi. Jika setakat sediakan makanan, rasanya tidaklah cecah ribuan ringgit.

    Betul Nuur_Addin_Leen , sekarang ini,jika nak sebarkan maklumat berita pernikahan amat cepat dan pantas. Macam di Halaqah inilah...

    dol_bendol

    • *
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Reply #4 01 December, 2009, 06:21:21 PM
  • Publish
  • bersandinglah dalam bilik pengantin, atas tilam duduk bersama, apalah nak mahal pula, terelak dari awam, untuk ahli keluarga, semuga ada barokahnya

    Reply #5 24 February, 2010, 11:24:53 AM
  • Publish
  • InsyaAllah..
    Sumbangan;
    CIMB: 01180004462058
    Halaqah Net Services

    http://truecalling87yahoocom.blogspot.com/
    email,YM :true_calling87@yahoo.com

    cahaya pencinta

    • *
    • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
      • View Profile
    Reply #6 17 March, 2010, 06:20:56 PM
  • Publish
  •  :)

    sekadar berkongsi ini..
    http://saifulislam.com/?p=126

    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #7 17 March, 2010, 09:13:54 PM
  • Publish

  • Mohon baca di artikel ini juga   http://halaqah.net/v10/index.php?page=297  (Bersanding dari perspektif Islam)
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Reply #8 17 March, 2010, 09:30:42 PM
  • Publish
  • salam..alhamdulillah saudara2 perempuan ana pun semuanya bersanding dalam blek...
    semoga perkahwinan mereka semua diberkati dan berpanjangan..amin..

    aini zinnirah

    • *
    • Indah senyuman pengubat kedukaan...Insya-Allah..
      • View Profile
    Reply #9 13 November, 2010, 11:01:46 AM
  • Publish
  •  :)
    apa iye hukum bersanding menurut islam?pernah dengar ianya haram tapi mintak ulasan..
    ya allah pelihara lah diriku sepertimana Engkau pelihara kekasih-kekasih-Mu yang lain..

    cahaya pencinta

    • *
    • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
      • View Profile

    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #11 13 November, 2010, 11:15:19 AM
  • Publish
  • :)
    apa iye hukum bersanding menurut islam?pernah dengar ianya haram tapi mintak ulasan..

    Baca  dari atas Hukum bersanding di dalam Islam.

    Ada juga bacaan di sini - http://halaqah.net/v10/index.php?page=297

    Reply #12 13 November, 2010, 11:28:15 AM
  • Publish
  • Boleh sesiapa meberikan nas / hadis berkenaan lelaki ajnabi melihat perempuan.

    perihal menunduk pandangan dari melihat perempuan.


    Reply #13 13 November, 2010, 11:32:46 AM
  • Publish
  • Boleh sesiapa meberikan nas / hadis berkenaan lelaki ajnabi melihat perempuan.

    perihal menunduk pandangan dari melihat perempuan.

    Baca lah artikel  Bersanding dari perpekstif Islam. http://halaqah.net/v10/index.php?page=297



    Masalah aurat juga perlu dititik-beratkan oleh pengantin dan orang ramai yang hadir.Firman Allah taala di dalam surah al-Nur ayat 31:

    وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلاَّ لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آَبَائِهِنَّ أَوْ آَبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ


    Maksudnya: "dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka ; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka, atau bapa mertua mereka, atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka , atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat wanita, dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah taala, wahai orang-orang yang beriman , supaya kamu berjaya."


    Ayat ini sangat jelas menunjukkan arahan daripada Allah Ta'ala supaya menutup aurat.

    Reply #14 13 November, 2010, 11:35:51 AM
  • Publish
  • surah an nur ayat 31.

    tak pulak menceritakan detail pasal orang lelaki tak boleh melihat perempuan.

    PS: saya bukan nak mempertikaikan. saye tahu mana betul mana salah. tapi saya nak tahu lah secara terperinci.

    Reply #15 13 November, 2010, 11:43:46 AM
  • Publish
  • surah an nur ayat 31.

    tak pulak menceritakan detail pasal orang lelaki tak boleh melihat perempuan.

    PS: saya bukan nak mempertikaikan. saye tahu mana betul mana salah. tapi saya nak tahu lah secara terperinci.

    [26]
    (Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.
    [27]
    Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu masuk ke dalam mana-mana rumah yang bukan rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penduduknya; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan yang sopan itu).
    [28]
    Maka sekiranya kamu tidak mendapati sesiapa (yang berhak memberi izin) maka janganlah masuk ke dalam rumah itu sehingga kamu diberi izin; dan jika dikatakan kepada kamu “baliklah”, maka hendaklah kamu berundur balik; cara yang demikian adalah lebih suci bagi kamu; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan apa yang kamu lakukan.
    [29]
    Tidaklah menjadi salah kamu memasuki (dengan tidak meminta izin) mana-mana rumah yang tidak didiami orang, yang ada keperluan kamu padanya; dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu zahirkan dan apa yang kamu sembunyikan.
    [30]
    Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.

    Reply #16 13 November, 2010, 01:51:20 PM
  • Publish
  • owh ayat 30 menyatakan

    "menyekat pandangan mereka"

    ada tak ayat yang memperincikan pandangan yang haram itu ?

    hazanutz

    • *
    • Salam ukhuwah
      • View Profile
    Reply #17 13 November, 2010, 02:12:57 PM
  • Publish
  • Rantau nusantara sering memperkatakan tentang sanding..
    tapi?

    Persandingan mungkin suatu yang biasa kita dengar dan lihat. Namun, sedarkah kita tentang apa pandangan syarak terhadapnya? Mungkin ramai yang bersetuju pada teorinya…tetapi bila ketika praktikalnya, ramai yang kecundang..termasuklah Ustaz dan Ustazah (yang mengaji agama). Bila ditanya persoalan tu oleh seorang sahabat, saya rasa seperti diketuk kepala..tersedar banyaknya hukum kita ambil mudah..


    Persandingan adalah adat yang diimport dari India. De Jong (Religions in the Malay Archipelago, Oxford Univ. press, 1965) dan Joginder Singh (Tata Rakyat, Longman, 1978) berpendapat ia adalah pengaruh Hindu.

    Hukum Islam Terhadap Persandingan

    1. Menabur Beras Kunyit: Jika ia ditabur dengan tujuan menambah semangat dan menghalau roh jahat, maka ia adalah syirik–bercanggah dengan surah al-Fatihah: ayat 5: Thee do we worship, and Thine aid we seek., dan Yunus: 107: If Allah do touch thee with hurt, there is none can remove it but He: if He do design some benefit for thee, there is none can keep back His favour: He causeth it to reach whomsoever of His servants He pleaseth. And He is the Oft-Forgiving, Most Merciful.



    2. Membaca Jampi Mentera: Jika beriktikad bomoh atau pawang itu membaca jampi-mentera dengan tujuan dapat memelihara majlis itu daripada roh jahat, maka dia juga amalan syirik seperti yang dijelaskan di atas.

    3. Berandam: Perbuatan andaman yang berbentuk “li tadlis” mengabui/merubah kecantikan yang sebenar adalah haram. Antaranya yang disebut oleh al-hadis: HR Muslim-Muslim dari Abdullah Ibn Mas’ud: “Allah melaknat wanita yang mencucuk tangan dan menaruh warna (tattoo) dan yang meminta berbuat demikian; wanita-wanita yang menghilangkan bulu kening di muka*, wanita yang mengikir gigi dan menjarangkannya supaya kelihatan cantik yang merubah kejadian Allah.” (*pengecualian: membuang bulu yang berupa janggut atau misai atau side-burn.)

    4. Berhias untuk dipamerkan (tabarruj): Berhias dengan tujuan untuk dipamerkan kepada orang ramai adalah dilarang. Firman Allah (maksudnya), “Janganlah kamu bertabarruj seperti kelakuan orang zaman jahiliah dahulu.” (Al-Ahzab: 33)

    5. Mengadakan kenduri walimah secara besar-besaran: Hukum sebenar kenduri kahwin ialah sunat sahaja sebagaimana sabda baginda: “Adakanlah kenduri kahwin walaupun hanya dengan seekor kambing.”

    Islam mencela amalan boros: “Janganlah kamu membazir secara melampau.” (Maksud al-Isra’: 26)

    6. Menjadikan hadiah atau pemberian wang sebagai satu kemestian: Ini berlawanan dengan roh Islam Firman Allah,” Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” (2: 286)

    7. Mas kahwin dan hantaran yang mahal: Inilah adalah sunah Rasul saw: “Wanita yang paling berkat ialah wanita yang paling murah hantarannya.” (HR Ahmad, al-Hakim dan Baihaqi)

    Demi meraikan adat: Islam membenarkan persandingan dengan meletakkan syarat:

    1. Jika ia disandingkan secara tertutup (di hadapan muhrim atau keluarga terdekat) dan kanak-kanak yang belum mengerti tentang aurat.

    2. Jika ingin melakukan secara terbuka diharuskan jika bertujuan iklan dan memperkenalkan mempelai kepada para jemputan dan kaum keluarga dengan syarat kesemua pihak baik pengantin dan para jemputan semua menutup aurat kecuali perhiasan yang biasa dilihat.

    http://www.facebook.com/photo.php?fbid=121844601170221&set=a.117886491566032.13722.100000340458966
    Abdullah Faqir

    hazanutz

    • *
    • Salam ukhuwah
      • View Profile
    Reply #18 13 November, 2010, 02:22:54 PM
  • Publish
  • owh ayat 30 menyatakan

    "menyekat pandangan mereka"

    ada tak ayat yang memperincikan pandangan yang haram itu ?

    Allah berpesan di dalam al-quran dengan pesanan jangan..maksudnyer..Allah tak suka,kenapa mesti nak mempertikai ayat-ayat Allah aerk?

    Dalam Al-Qur'an di sebutkan: "... Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang (biasa) tampak daripadanya... " (an-Nur: 31 )

    Menurut jumhur ulama, perhiasan yang biasa tampak itu  ialah "wajah dan telapak tangan." Dengan demikian wanita boleh menampakkan wajahnya dan kedua telapak tangannya, bahkan (menurut pendapat Abu Hanifah dan al-Muzni) kedua kakinya.

    Apabila wanita boleh menampakkan bagian tubuhnya ini (muka dan tangan/kakinya), maka bolehkah laki-laki melihat kepadanya ataukah tidak?

    Pandangan pertama (secara tiba-tiba) adalah tidak dapat di hindari sehingga dapat dihukumi sebagai darurat. Adapun pandangan berikutnya (kedua) diperselisihkan hukumnya oleh para ulama.

    Yang dilarang dengan tidak ada keraguan lagi ialah melihat dengan menikmati (taladzudz) dan bersyahwat, karena ini merupakan pintu bahaya dan penyulut api. Sebab itu ada ungkapan, "memandang merupakan pengantar perzinaan."

    Adapun melihat perhiasan (bagian tubuh) yang tidak biasa tampak, seperti rambut, leher, punggung, betis, lengan (bahu),dan sebagainya adalah tidak diperbolehkan bagi selain mahram, menurut ijma. Ada dua kaidah yang menjadi acuan masalah ini beserta masalah-masalah yang berhubungan dengannya.

    Pertama, bahwa sesuatu yang dilarang itu diperbolehkan ketika darurat atau ketika dalam kondisi membutuhkan, seperti kebutuhan berobat, melahirkan,dan sebagainya, pembuktian tindak pidana,dan lain-lainnya yang diperlukan dan menjadi keharusan, baik untuk perseorangan maupun masyarakat.

    Kedua, bahwa apa yang diperbolehkan itu menjadi terlarang apabila dikhawatirkan terjadinya fitnah, baik kekhawatiran itu terhadap laki-laki maupun perempuan. Dan hal ini apabila terdapat petunjuk-petunjuk yang jelas, tidak sekadar perasaan dan khayalan sebagian orang-orang yang takut dan ragu-ragu terhadap setiap orang dan setiap persoalan.

    Karena itu, Nabi saw. pernah memalingkan muka anak pamannya yang bernama al-Fadhl bin Abbas dari melihat wanita Khats'amiyah pada waktu haji, ketika beliau melihat al-Fadhl berlama-lama memandang wanita itu. Dalam suatu riwayat disebutkan bahwa al-Fadhl bertanya kepada Rasulullah saw., "Mengapa engkau palingkan muka anak pamanmu?" Beliau saw. menjawab, "Saya melihat seorang pemuda dan seorang pemudi, maka saya tidak merasa aman akan gangguan setan terhadap mereka."

    Kekhawatiran akan terjadinya fitnah itu kembali kepada hati nurani si muslim, yang wajib mendengar dan menerima fatwa, baik dari hati nuraninya sendiri maupun orang lain. Artinya, fitnah itu tidak dikhawatirkan terjadi jika hati dalam kondisi sehat, tidak dikotori syahwat, tidak dirusak syubhat (kesamaran),dan tidak menjadi sarang pikiran-pikiran yang menyimpang.

    Wanita Memandang Laki-Laki
    Di antara hal yang telah disepakati ialah bahwa melihat kepada aurat itu hukumnya haram, baik dengan syahwat maupun tidak, kecuali jika hal itu terjadi secara tiba-tiba, tanpa sengaja, sebagaimana diriwayatkan dalam hadits sahih dari Jarir bin Abdullah, ia berkata: "Saya bertanya kepada Nabi saw. Tentang memandang (aurat orang lain) secara tiba-tiba (tidak disengaja). Lalu beliau bersabda, “Palingkanlah pandanganmu.'" (HR. Muslim)

    Lantas apakah aurat laki-laki itu? Bagian mana saja yang disebut aurat laki-laki?

    Kemaluan adalah aurat mughalladhah (besar/berat) yang telah disepakati akan keharaman membukanya di hadapan orang lain dan haram pula melihatnya, kecuali dalam kondisi darurat seperti berobat dan sebagainya. Bahkan kalau aurat ini ditutup dengan pakaian tetapi tipis atau menampakkan bentuknya, maka ia juga terlarang menurut syara'.

    Mayoritas fuqaha berpendapat bahwa paha laki-laki termasuk aurat, dan aurat laki-laki ialah antara pusar dengan lutut. Dan bahwa aurat laki-laki itu haram dilihat, baik oleh perempuan maupun sesama laki-laki. Ini merupakan masalah yang sangat jelas.

    Dan adapun terhadap bagian tubuh yang tidak termasuk aurat laki-laki, seperti wajah, rambut, lengan, bahu, betis, dan sebagainya. Menurut pendapat yang sahih boleh dilihat, selama tidak disertai syahwat atau dikhawatirkan terjadinya fitnah. Ini merupakan pendapat jumhur fuqaha umat,dan ini diperlihatkan oleh praktik kaum muslim sejak zaman Nabi dan generasi sesudahnya, juga diperkuat oleh beberapa hadits sharih (jelas) dan tidak bisa dicela.

    Jadi, memandang itu hukumnya boleh dengan syarat jika tidak dibarengi dengan upaya "menikmati" dan bersyahwat. Jika dengan menikmati dan bersyahwat, maka hukumnya haram. Karena itu, Allah menyuruh kaum mukminah menundukkan sebagian pandangannya sebagaimana Dia menyuruh laki-laki menundukkan sebagian pandangannya. Firman Allah:

    "Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, 'Hendaklah mereka menahan pendangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                          beriman, 'Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya.'" (an-Nur: 30-31 )

    Bahwa wanita dapat membangkitkan syahwat laki-laki lebih banyak daripada laki-laki membangkitkan syahwat wanita, dan memang benar bahwa wanita lebih banyak menarik laki-laki, serta wanitalah yang biasanya dicari laki-laki.  Namun, semua ini tidak menutup kemungkinan bahwa di antara laki-laki ada yang menarik pandangan dan hati wanita karena kegagahan, ketampanan, keperkasaan, dan kelelakiannya, atau karena faktor-faktor lain yang menarik pandangan dan hati perempuan.

    Al-Qur'an telah menceritakan kepada kita kisah istri pembesar Mesir dengan pemuda pembantunya,Yusuf, yang telah menjadikannya dimabuk cinta. Lihatlah, bagaimana wanita itu mengejar-ngejar Yusuf, dan bukan sebaliknya, serta bagaimana dia menggoda Yusuf untuk menundukkannya seraya berkata, "Marilah ke sini." Yusuf berkata, "Aku berlindung kepada Allah." (An-Nur: 23)

    Al-Qur'an juga menceritakan kepada kita sikap wanita-wanita kota ketika pertama kali mereka melihat ketampanan dan keelokan serta keperkasaan Yusuf. Apabila seorang wanita melihat laki-laki lantas timbul hasrat kewanitaannya, hendaklah ia menundukkan pandangannya. Janganlah ia terus memandangnya, demi menjauhi timbulnya fitnah, dan bahaya itu akan bertambah besar lagi bila si laki-laki juga memandangnya dengan rasa cinta dan syahwat. Pandangan seperti inilah yang dinamakan dengan "pengantar zina" dan yang disifati sebagai "panah iblis yang beracun," dan ini pula yang dikatakan oleh penyair: "Semua peristiwa (perzinaan) itu bermula dari memandang. Dan api yang besar itu berasal dari percikan api yang kecil."

    Akhirnya, untuk mendapat keselamatan, lebih baik kita menjauhi tempat-tempat dan hal-hal yang mendatangkan keburukan dan bahaya. Kita memohon kepada Allah keselamatan dalam urusan agama dan dunia. Amin.

    http://majalahnh.com/index.php/konsultasi-syariah/228-hukum-memandang-lawan-jenis.html
    « Last Edit: 13 November, 2010, 02:25:42 PM by Hanzalah_H »

    2ming

    • *
    • Mencari keredhaan Allah S.W.T
      • View Profile
    Reply #19 13 November, 2010, 03:50:46 PM
  • Publish
  • tak nak bersanding...umpama seperti india :senyum:...pusing2 lagi hhohohoo

    divider3
    halaqahforum4