MENYESAL...ANUGERAH YG TUHAN BERIKAN.

*

Author Topic: MENYESAL...ANUGERAH YG TUHAN BERIKAN.  (Read 3582 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

otramen_mebius22

  • *
  • Posts: 598
  • SKYPE: azlan_sadan
    • View Profile
27 July, 2009, 01:59:24 PM
  • Publish
  • Rasa menyesal...Allah bagi kepada semua makhluk-Nya...

    adakala menyesal adalah rasa bersalah atas apa yg dah kita buat...menyesal mendorong kepada keburukan...adakala kepada keinsafan...

    tapi bila kita menyesal, kat mana nak letak diri kita? apa sebenarnya yg kita sesalkan? apa yg kita rasakan semasa menyesal?

    MENYESAL + INSAF = TAUBAT.....

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4590
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Reply #1 27 July, 2009, 02:40:48 PM
  • Publish
  • Kita ni ibarat duk satu titian/landasan.. Terjatuh? Bangun balek. Jatuh lagi? terus naik balik..jatuh,naik..jatuh naik.. cuba dan cuba.. sangup dan sanggup.. terus berpaut pada taliNya.. terus berpaut padaNya.. Jangan lepas walaupun kita ni manusia yg xlepas dari salah silap,yg penting terus kembali padaNya. Mohon moga2 di hindar jadi hambaNya yg tidak bersyukur. Jadikanlah kami hamba yg sentiasa mengingatiMu,Mensyukuri segala pemberianMu dan perelokkanlah ibadatku. Kepada Mu jua kami bersandar..
    "Al-haqqu bila nizom yaghlibuhul-baatil binnizom"
    Maksudnya: "Sesuatu kebenaran yang tidak sistematik akan dikalahkan oleh kebatilan yang sistematik dan terancang."
    http://Http://cahayarabbani.blogspot.com
    http://Http://islamicmoviecollection.blogspot.com
    assiddiq@ymail.com

    otramen_mebius22

    • *
    • Posts: 598
    • SKYPE: azlan_sadan
      • View Profile
    Reply #2 29 July, 2009, 10:27:48 AM
  • Publish
  • semalam aku rasa menyesal..andai ku dpt ulangi masa utk ke masa 10 tahun lepas...aku ingin beritahu dia...

    ''tunggu aku....tunggu aku...
    atau mari bersama aku mengejar impian aku...ikut jejak2 yg aku tinggalkan untuk kau....krn apabila aku terlau pantas kehadapan...aku dah tak dpt melihat kau lagi..hanya jejak2 langkah aku tinggalkan untuk kau..''

    tp kini bila tersempak dgn dia, kehidupannya dah berubah, tp kalau itu yg dia maukan, siapa aku nak mempersoalkan.....

    aku kini menyesal krn semalam yg aku tinggalkan...aku dah dpt mengapai impian aku...tp untuk kau...aku seperti mengapai asap yg ditiup angin..

    norhidayumohdjamil

    • *
    • Posts: 63
    • ~lindungilah kami dari azab api neraka~
      • View Profile
    Reply #3 29 July, 2009, 01:58:29 PM
  • Publish
  • assalamulaikum...

    Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu.
    [mUHAMMAD : 31]

    menyesal dalam Islam sangat bagus kan. tapi bergantung juga kepada apa yang kita sesalkan. Menyesal dalam berbuat dosa sangat dituntut seperti dalm firmanNya :

    Serta kamu tertawa (mengejek-ejeknya), dan kamu tidak mahu menangis (menyesali kesalahan kamu serta takutkan balasan buruk yang akan menimpa kamu)?Sedang kamu adalah orang-orang yang sombong angkuh, lagi yang melalaikan kewajipan?
    [AL-Najm :60, 61]

    namun, dalam urusan seharian kadang kala kita rasa menyesal, contohnya bila terlepas sesuatu atau terbuat sesuatu...betul juga...terlanjur buat dosa, wajarlah kita menyesal, cuma bila berlaku sesuatu kerana apa yang kita buat, elok juga kalau tidak terlalu meratap dan mengulang2 kata2 seperti 'menyesal betul aku tak buat begini-begini begini.....', 'kalau tak mesti tak camni'

    “Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya”
    Al-Najm 53:39

    Nabi SAW melarang umatnya berkata sedemikian. Terdapat satu hadis sahih yang jelas Nabi sebut bahawa kita tak boleh berkata begitu (nanti saya bagi...).kita sebagai hamba mesti percaya dan yakin seyakin2nya bahawa apa yang berlaku memang telah ditakdirkan untuk kita. itulah perjalanan terbaik yang Pencipta kita dah tetapkan untuk kita...

    Dari Ibn ‘Abbas RA., dia berkata,
    “Suatu hari aku berada di belakang Nabi SAW., lalu beliau bersabda, ‘Wahai Ghulam, sesungguhnya ku ingin mengajarkanmu beberapa kalimat (nasehat-nasehat), ‘Jagalah Allah, pasti Allah menjagamu, jagalah Allah, pasti kamu mendapatinya di hadapanmu, bila kamu meminta, maka mintalah kepada Allah dan bila kamu minta tolong, maka minta tolonglah kepada Allah. Ketahuilah, bahwa jikalau ada seluruh umat berkumpul untuk memberikan suatu manfa’at bagimu, maka mereka tidak akan dapat memberikannya kecuali sesuatu yang telah ditakdirkan Allah atasmu, dan jikalau mereka berkumpul untuk merugikanmu (membahayakanmu) dengan sesuatu, maka mereka tidak akan bisa melakukan itu kecuali sesuatu yang telah ditakdirkan Allah atasmu. Pena-pena (pencatat) telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.”
    (HR. at-Turmudzy, dia berkata, ‘Hadits Hasan Shahih’. Hadits ini juga diriwayatkan Imam Ahmad)

    manusia memang Allah dah sebut sebagai terburu dalam meminta sesuatu. kadang2 kita minta perkara yang pada pengetahuan Allah yang tanpa batasan, bakal membawa keburukkan kepada kita...

    Dan manusia berdoa dengan (memohon supaya ia ditimpa) kejahatan sebagaimana ia berdoa dengan memohon kebaikan, dan sememangnya manusia itu (bertabiat) terburu-buru. (al-Isra':11)

    namun itulah bukti betapa lemahnya kita sebagai hamba berbanding pencipta. oleh itu kalau apa2 berlaku kerana perbuatan kita.wajar kita menyesal jika ia adalah maksiat dan mesti wajib bertaubat, cuma pada perkara yang berkaitan dengan ketentuan Allah, marilah sam2 kita menerimanya dengan sabar,

     “Katakanlah, sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami.” (at-Taubah:51)

    Sesungguhnya orang-orang yang bersabar akan diganjari pahala mereka dengan tanpa hisab (perhitungan).” ( az-Zumar:10)

    “Sungguh aneh kondisi seorang Mukmin; sesungguhnya semua kondisinya adalah baik, jika ia mendapatkan kesenangan, ia bersyukur; maka itu adalah baik baginya. Dan bila ia ditimpa hal yang tidak menguntungkannya (kemudlaratan), ia bersabar; maka itu adalah baik (pula) baginya.” (HR.Muslim)

    kita percaya apa yang berlaku telah ditakdirkan Allah sejak kita belum lahir lagi....

    “Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah.” (ar-Ra’d:11)

    indahnya menyesal dalam berbuat maksiat dan kemudian bertaubat dalam Islam. Allah sebut bahawa orang yang tak menyesal adalah orang yang sombong, angkuh ....semoga dijauhkan...amiin
    YA Allah, aku berdoa pdMu dengan doa seorang yang takut dan buta,doa seorang yang menyerahkan lehernya padaMu dan menyentuhkan hidungnya ke tanah demiMu,dan doa orang yang kedua matanya berlinang air mata..
    Aku berlindung kpd Allah dari kendurnya semangat, dari dinginnya tekad dan dari ksrnya tabia

    otramen_mebius22

    • *
    • Posts: 598
    • SKYPE: azlan_sadan
      • View Profile
    Reply #4 29 July, 2009, 02:41:15 PM
  • Publish
  • thank you norhidayumohdjamil...dgn ayat2 tu...

    menyesal...ada sapa2 nak kongsi pengalaman??? 

    norhidayumohdjamil

    • *
    • Posts: 63
    • ~lindungilah kami dari azab api neraka~
      • View Profile
    Reply #5 29 July, 2009, 03:56:03 PM
  • Publish
  • sama2...saya pernah menyesal...yang sangat2....sampai ke mati saya akan menyesali apa yang pernah saya lakukan dulu...

    melihat senario remaja masa kini, buat saya slalu teringat kisah silam saya...
    saya 21 tahun insyaAllah, tahun ini...

    dulu...mngkin kerana darah remaja yang tak matang, tak pikir panjang, saya pernah couple dengan seorang lelaki yang lebih tua 4 tahun dari saya...

    couple?memang tak boleh kan...tapi zaman remaja dulu..tak matang n tak pikir jauh sungguh...tapi hikmahnya terlalu banyak...

    pertama, terasa betapa Allah menyayangi saya dengna kasih sayang yang tak terbatas sungguh. kami tak selalu jumpa. dalam tempoh 2 tahun tu, setahun kurang dari 5 kali dapat jumpa....memang Allah sayangkan kami sebab Dia sentiasa jauhkan kami. Saya di semenanjung, dia di sabah...saya di sabah ,dia di semenanjung...maka tak dapat jumpa...

    walaupun tak buat benda2 lebih tak baik, tapi sekadar couple tu pun dah cukup menyediakan dosa yang memburu saya sehingga mati!....

    saya cukup sedar apa yang saya buat tu salah...walaupun coupletp tak selalu jumpa, tapi tetap salah...betapa saya sedar bahawa bila2 masa saje Allah akan balas perbuatan saya gatal2 couple ni...Dia boleh balas semasa SPM saya, tapi Dia tak balas, malah Dia berikan gelaran pelajar terbaik SPM pada saya...hukhuk...saya rasa malu sangat pada Dia....betapa Dia tak kedekut pada saya...

    semasa di matrik pun sama, Dia boleh balas masa peperiksaan matrik....malahan kalau Dia balas dengan kegagalan saya di matrik, saya akn terjunam terus...penting keputusan matrik bagi kami supaya kami boleh dapat mana2 course yang kami mahu...tapi Dia tak balas...Dia bagi kejayaan pada saya juga...

    ...ya Allah, malunya saya pada Dia. saya berbuat dosa tapi Dia tetap taburkan nikmat dalam hidup saya...langsung Dia tak kedekut pada saya....

    tak layaknya saya sebagai hamba memperlaku Pencipta saya sebegitu...

    menjejak kaki ke universiti, saya terasa smakin disayangi kerana saya melanjutkan pelajaran ke Sabah, sedang dia diarah bertugas di Semenanjung. Betapa Allah sayang pada kami dan taknak kami dekat n ada peluang jumpa...

    bila berjauhan, saya semakin memikirkan kasih sayang Allah tu...saya berusaha dekatkan diri dengan aktiviti2 islam, lebih jaga aurat dan pergaulan...akhirnya saya kuat meminta dia melepaskan saya....

    saya melakukannya kerana agama saya, sungguh....saya takut saya menyumbang kepada keluarga yang tak membantu menegakkan negara islam jika saya berterusan begitu, kerana asas hubungan itu sendiri tidak betul...
    dia tak nak melepaskan dengan alasan meyintai saya kerana agama saya...sedangkan saya juga perlukan lelaki yang membimbing saya ke arah yang betul, bukan sebaliknya...memang ia salah saya juga tapi saya belum matang masa itu. n saya berikan kata dua pada dia, sama ada sama2 mendalami agama dulu atau pilihlah jalan kita masing2..

    Kemusian saya mendiamkan diri dan setahun kemudian saya dengar dia bahagia bercinta dengan kekasih barunya...

    saya tak pernah menyesal..malah tak rasa rugi melepaskannya jika begitu jalan yang dipilihnya

    soal hati  masa itu, saya masih sayangkan dia cuma sampai bila saya nak menidakkan realiti bahawa saya mesti berubah untuk menjadi muslimah yang sejati...saya menangis, malah pernah juga terlintas meyesal minta dilepaskan masa itu kerana saya sendiri sangat terseksa...

    kemudian, saya renung kembali kasih sayang Allah, juga janjiNya pada orang yang emninggalkan maksiat demi agama....jihad saya....saya mesti berani berubah dan terima segalanya dengan senag hati...sebab ini jalan terbaik bagi saya....juga jalan yang paling betul bagi saya...i did it for Allah dan Islam....

    kini saya bangun, saya buang segala kenangan lama yang dihantui dosa....saya sentiasa teringat hal itu, mustahil saya akan lupa, kerana ingatan itu membawa saya kepada satu kesedaran betapa Allah sangat menyayangi saya dan semakin bertambahlah cinta saya kepadaNya....

    saya menyesal, iya menyesal...tapi saya menyintai sesalan itu...saya menyintai air mata sesalan itu..ia memberi saya semagat , kesedaran betapa hinanya saya dan agungnya kasihNya...betapa sesalan itu adalah anugerah dari Allah...

    saya menyesal kerana dosa2 yang saya lakukan...

    saya tidak menyesal pada keputusan yang saya buat untuk meninggalkannya itu, walaupun ramai yang kata saya bodoh kerana tinggalkan lelaki yang hampir sempurna dan mencintai saya separuh mati....

    saya tak peduli....apalah erti cinta manusia berbanding cinta Ilahi....saya tak ingin hidup selamanya, dan saya takkan mati tanpa cinta lelaki itu, tapi saya mati dalm hina kalau tak mendapat cintaNya!

    hikmah dari dosa lalu, saya berubah jadi Muslimah yang sentiasa berusaha menjadi sejati dalam perjuangannya...mungkin jika saya tidak pernah ada pengalaman ini, saya takkan berusaha sekeras ini memperbaiki diri....Alhamdullillah...saya menyintai sesalan ini...

    semoga Dia mengampuni saya...

    Ibn Mas’ud r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
    “Sesungguhnya setiap kamu yang mula terbentuk jasadnya dalam perut ibunya selama 40 hari. Kemudian akan menjadi segumpal darah dan kemudian menjadi pula ketulan daging lalu ALLAH mengutuskan padanya malaikat untuk meniupkan pada jasad itu akan ruh dan menulis empat perkara: iaitu rezekinya, ajalnya, amalannya dan pengakhirannya sama ada bahagia atau celaka. Demi zat yang tiada yang berhak disembah selain-NYA, sesungguhnya sekiranya ada di kalangan kamu beramal dengan amalan ahli syurga sekalipun sehingga seolah-olah antara dia dan syurga itu cuma sejengkal namun apabila sudah tertulis bahawa dia di kalangan ahli neraka, nescaya selepas itu dia akan beramal dengan amalan ahli neraka lalu masuk ke dalamnya dan tidaklah seseorang itu melainkan beramal dengan amalan ahli neraka sehingga antara dirinya dengan neraka cuma sejengkal namun apabila sudah tertulis dirinya sebagai ahli syurga, maka dia kemudiannya akan beramal dengan amalan ahli syurga lalu masuk ke dalamnya.” - Hadis sahih isnadnya menepati syarat syaikhan dan diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim dan Ahmad.

    Umar r.a yang bertanya Nabi s.a.w tentang amalan dengan mengatakan:

    "Apakah pandanganmu tentang amalan (manusia) yang dilakukan adakah ia sudah ditetapkan sebelumnya atau baru berlaku? Maka dijawab oleh baginda dengan bersabda: Sesungguhnya segala sesuatu telah pun ditetapkan pada setiap perkara. Lalu dibalas oleh Umar: Kalau begitu, adakah kita harus menyerah sahaja? Baginda bersabda: Beramallah wahai anak al-Khattab. Segala sesuatu itu sudah dipermudahkan. Sesiapa yang tergolong di kalangan ahli kebaikan (syurga), maka dia dijadikan beramal dengan amalan ahli syurga dan sesiapa yang tergolong dalam ahli seksa, maka dia dijadikan beramal jahat untuk ke neraka."- Hadis sahih riwayat Ahmad, jil. 1, ms. 29).

    mari kita renung setiap yang berlaku pada kita...cari hikmahnya, semestinya kita akan bahagia, insyaAllah




    assiddiq

    • *
    • Posts: 4590
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Reply #6 29 July, 2009, 04:10:43 PM
  • Publish
  • Menyesal dengan dosa2 silam..? Ya. Banyak dan sangat banyak.. Astargfirullahhalazim.. Jadikanlah kami hamba sentiasa mengingatiMu,Mensyukuri segala pemberianMu dan Perelokkanlah Ibadahku kepadaMu.

    Ya ALLAH,Maha sempurna segala kekuasaan,Maha sempurna segala kebesaran,Maha sempurna segala kepujian,Maha sempurna segala kesempurnaan Yg Tiada Tandingan.DIAlah Yg berhak disembah dan berhak di taati.Tiada yg lain melainkan DIA yg Kekal tunggal dan Abadi.

    Tunjukkanlah aku untuk mengerjakan amal-amal yg baik,tunujkkanlah daku untuk berlaku dengan kelakuan yg terpuji,tidak ada yg akan menunjukkan daku untuk memperbaikkan hidupku melainkan hanya ENGKAU.

    YA ALLAH,Yg mendengar segala rintihan dan rayuan para hambaNya dan Yang menunaikan segala hajat setiap makhluk.

    Jauhkanlah perbuatan-perbuatan jahat daripadaku,hindarkanlah diri daripada tingkah laku yg tercela,daripada segala perangai yang terkutuk,kerana tidak ada yang dapat menghindarkan daku daripada segala kejahatan itu melainkan hanya ENGKAU jua.


    Subhanallah.. Alhamdulillah..Allahuakhbar

    otramen_mebius22

    • *
    • Posts: 598
    • SKYPE: azlan_sadan
      • View Profile
    Reply #7 29 July, 2009, 04:23:22 PM
  • Publish


  • ni mengingatkan sy jugak pada kaple2 sy yg dulu....namun sekarang sy ttp tak bersama mrk jugak...sedangkan bekas2 kaple sy dulu sekarg ni semuanya dah kahwin...tp sy tak. coz lepas form 6, sy trus sambung belajar....

    skrg sy syukur coz 10 tahun sy single, sunyi, tak kaple...kini Allah tunjukkan sy satu jalan...sekarg dah hampir 4 bulan sy dah bertunang....kalau tak ada aral melintang awal tahun depan nak bina rumahtangga bersama..

    10 tahun sy dpt rasakan Allah 'HUKUM' sy dgn dosa2 dulu masa berkaple.....Sy tak menyesal tp bersyukur coz skrg rezeki dah melimpah ruah..

    so jgn putus asa, ada hikmah kenapa kita menyesal...allah tak akan biarkan hamba2 Nya mcm tu saja..

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4590
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Reply #8 29 July, 2009, 04:36:35 PM
  • Publish
  • ALLAH berfirman dalam Hadits Qudsi:
    "Akulah Maha Pemurah dan Maha Agung untuk memberi maaf dengan jalan menutupi(Keaiban) Muslim dalam dunia,Kemudian menelanjangi rahsianya sesudah menutupinya. Dan Aku senantiasa mengampuni hambaKu selama HambaKu meminta ampun kepadaKu".
    (HQR Hakim at-Tarmidzi yg bersumberkan Al-Hasan al-Basyri,Mursal dan diriwayatkan juga oleh Abu Ja`far Muhammad al-`Uqaili dari al-Hasan dari Anas yg bersumberkan dari Anas R.a)

    -Koleksi Hadits Qudsi

    adikbelajar

    • *
    • Posts: 26
      • View Profile
    Reply #9 25 August, 2009, 06:52:51 PM
  • Publish
  • saya pun pernah rasa menyesal ngan sikap saya yg sombong..... skrg semur dah pinggirkan sy.... padam muka sy... memang patut pun.... sy tgh baiki khidupan sy yg memang teruk.... skrg ni sy lebih mudah mnangis teringatkan sikap sy.... sy cuba bukakan hati sy..... dan nmpknya hidup sy berubah sikit demi sedikit...

    fikir

    • *
    • Posts: 29
      • View Profile
    Reply #10 25 August, 2009, 11:49:35 PM
  • Publish
  • Semoga Allah melimpahkan nurNya. Kerana dengan nurNyalah segala kegelapan akan hilang musnah.

    Al Qiamah 75:2
    Dan Aku bersumpah dengan jiwa yg amat menyesali (nafsu/jiwa lawamah)

    Rasululllah S.A.W telah bersabda:

    Apabila Allah menghendaki kebaikan kpd seseorang, maka Allah akan menjadikan untuknya penasihat dari hatinya.
    (Riwayat Abu mansur Ad Dailamy)

    Dan SabdaNya lagi:

    Barangsiapa yang hatinya menjadi penasihat baginya, maka Allah akan menjadi pelindung baginya.
    (Sumber Kitab Keajaiban hati)

    Al Israa' 17:14
    Bacalah kitabmu cukuplah dirimu sendiri pada hari ini sebagai penghisab terhadap dirimu.

    Nafsu yang menyesali diri ini (nafsu lawamah) adalah lebih baik dari nafsu amarah

    Yusuf 12:53
    Dan aku tidak membebaskan diriku kerana sesungguhnya nafsu itu (nafsu amarah) selalu menyuruh kepada kejahatan kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku maha Pengampun lagi maha Penyayang.

    Majulah lagi, tingkatkan lagi martabat diri, tingkatannya banyaklah lagi.
    Mulhimah, Mutmainnah, Radiah, Mardiah dan Kamaliah.



    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    12 Replies
    2982 Views
    Last post 02 January, 2012, 09:58:09 AM
    by ahizan
    10 Replies
    2983 Views
    Last post 23 May, 2010, 02:40:57 PM
    by halawah
    10 Replies
    2133 Views
    Last post 15 October, 2012, 11:46:21 AM
    by miszniena