Batu Terapung / Batu Tergantung

Author Topic: Batu Terapung / Batu Tergantung  (Read 13060 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Ummi Munaliza

  • *
  • Posts: 14528
  • Anniversary Ke 30
    • View Profile
04 June, 2009, 07:06:08 AM
  • Publish Di FB
  • Batu Terapung Kebesaran ALLAH

    Tahukah anda fenomena 'batu terapung' di Baitulmaqdis yang berada tidak jauh dari Masjid Al-Aqsa. Mesti ramai yang tidak tahu menahu tentang perkara ini. Inilah kebesaran Allah. Apabila Dia mengatakan jadi maka jadilah ia. Perkara ini bukan satu dongeng cerita malam untuk anak-anak. Ia satu pedoman dan pengajaran untuk kita selami jiwa dan rohani kita untuk menjadi lebih dekat dengan Allah s.w.t.

    Dalam pendidikan sains dan paparan dokumentari di televisen pernah memaparkan batu terapung didalam air. Penjelasan sains ada untuk itu di mana apabila batu menjadi kurang tumpat dari air, maka batu itu tadi akan terapung. Perkara tersebut adalah sama seperti manusia ketika mandi di laut atau sungai dimana kita akan terasa ringan seakan terapung disebabkan badan kita kurang tumpat dari air.

    Namun 'batu terapung' di Masjid Al-Aqsa bukan terapung didalam air, tapi terapung di udara. Seperti tergantung begitu sahaja, tidak bertali atau bertongkat!.

    Batu terapung tersebut berhubung kait dengan peristiwa Israk Mikraj. Pada saat Rasulullah s.a.w hendak Mikraj batu tersebut hendak ikut bersama, tetapi Rasulullah s.a.w menghentakkan kakinya pada batu tersebut sebagai isyarat batu tersebut tidak dibenarkan ikut. Dari sejak peristiwa Israk Mikraj hingga kini batu tersebut masih terapung hingga kini.


    Foto ini menurut sumber diperolehi dari seorang hamba Allah sewaktu melawat Al Aqsa di Jerusalem, Subhanallah … !! Foto ini dapat dibolosi kerana tidak diketahui oleh pihak Israel yang berkawal dan menjaga tempat tersebut dengan ketat.

    Sampai sekarang kawasan batu terapung tersebut ditutup untuk umum, dan Yahudi telah membuat masjid lain iaitu Al Sakhrah tidak jauh disebelahnya dengan kubah “emas” ( yang sering terlihat di poster-poster yang disebarkan keseluruh dunia yang disebut sebagai Al Aqsa). Ini adalah strategi jahat Yahudi untuk mengaburi umat Islam tentang masjid Al Aqsa yang sebenarnya.

    Nabi Muhammad SAW pernah menyebut Al Aqsa sebagai “Masjid Kubah Biru”. Masjid Al Aqsa yang sebenarnya kini sudah diambil alih oleh Israel dan Israel merancang memusnahkannya bagi digantikan dengan tempat ibadah mereka yang dakwanya Masjid Al-Aqsa dibina atas tapak ibadah Yahudi 2000 tahun dahulu.

    « Last Edit: 25 August, 2009, 07:04:48 AM by ummi Munaliza »
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #1 04 June, 2009, 09:20:16 AM
  • Publish Di FB
  • Batu Terapaung / Batu Tergantung ini sebenarnya palsu.

    Batu terbang yang dianggap sebagai keajaiban Isra Miraj atau bukti kebesaran Allah.


    Batu ajaib,… Entah apa lagi sebutan lainnya. Yang jelas, batu yang satu ini sudah ramai dibicarakan orang dan disebarkan gambarnya. Salah satu gambar batu melayang ini adalah seperti di samping ini.

    Sebagai tambahan, beberapa komentar atau kisah diberikan sebagai penjelas atau keterangan gambar tersebut. Ada yang menyebutnya sebagai batu yang menjadi pijakan Nabi Muhammad saat Isra’ Mi’raj. Sang batu ingin ikut naik ke langit, tetapi dijejak oleh Nabi hingga berhenti dalam posisi sudah ‘‘take off” sampai sekarang. Ada juga yang cuma menyebutkan sang batu tiba-tiba melayang setinggi sekitar 10 cm dari tanah di bulan April (entah tahun berapa) kemudian turun lagi.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #2 04 June, 2009, 09:28:26 AM
  • Publish Di FB

  • Batu Terbang, Batu Tergantung,


    Sejak melihat foto di atas saya tidak bisa mempercayai kebenaran cerita dan foto tersebut. Saya yakin ada unsur manipulasi gambar di sana. Sementara mengenai cerita yang menyertainya, saya pribadi meragukan karena kalaupun benar, pasti sudah ada dalam buku atau kitab-kitab hadits karangan ulama terpercaya.

    Setelah sekian lama, akhirnya saya menemukan beberapa gambar yang senada seperti di bawah. Gambar tersebut berasal dari forum diskusi berbahasa arab. Dari sedikit yang bisa saya cerna dari pembicaraan dalam forum tersebut, disimpulkan bahwa foto tersebut tidaklah asli. Orang yang menyatakan hal tersebut memberikan bukti dengan mengambil foto batu tersebut yang ternyata berada di wilayah Al Ahsa, di bagian timur Arab Saudi. Seperti terlihat di bawah, ternyata batu yang asli mempunyai 2 atau 3 penyangga di bawahnya. Sang pemotret memperkirakan bahwa proses erosilah yang memberikan bentukan batu yang memang unik tersebut.


    Batu terbang oleh pemotret lain

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #3 04 June, 2009, 09:32:00 AM
  • Publish Di FB

  • Penyangga Batu Terbang dalam jarak dekat


    Batu terbang dari sisi lain


    Dipotret dari sisi lain terlihat bentukan penyangga di bawahnya

    Jadi, karena memang penyangga batu tersebut jauh lebih kecil daripada sang batu di atasnya, maka manipulasi gambar dengan menghilangkan penyangga tersebut menjadi gampang. Apalagi didukung pengambilan sudut pemotretan yang pas. Alhasil, entah berapa banyak kaum muslimin yang berdecak kagum, berkomentar subhanallah atau allahu akbar, allah maha besar, begitu melihat foto “Sang Batu Terbang“. Sebagian yang lain bahkan menyatakannya sebagai bukti kebesaran Allah swt.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #4 04 June, 2009, 09:36:07 AM
  • Publish Di FB

  • Lalu di manakah sebenarnya batu yang dikisahkan ingin mengikut Rasullulah semasa mikraj itu?

    Foto batu pijakan Nabi Muhammad yang sebenarnya adalah seperti ini:


    Batu Pijakan Nabi saat Isra Mikraj yang sekarang berada di bawah Masjid Kubah Emas

    Batu inilah yang dilindungi oleh bangunan Masjid Kubah Emas atau Masjid Kubah Batu (Dome of the Rock). Dan sepertinya batu
    yang satu ini tidak ingin mengikuti Nabi terbang ke langit

    SNF

    • *
    • Posts: 906
    • "Kau ibarat permata berharga"
      • View Profile
    Jawab #5 04 June, 2009, 09:45:59 AM
  • Publish Di FB
  • ini berada di Karlu Karlu or Devil´s Marbles - Australia





    « Last Edit: 04 June, 2009, 09:51:38 AM by SNF »

    fereshte

    Jawab #6 04 June, 2009, 10:04:19 AM
  • Publish Di FB
  • Masya Allah! Kun fayakun...
    batu pun nak ikut Rasulullah...
    manusia pulak ada yang tak menghiraukan nabi..

    muaz

    • *
    • Posts: 91
    • "DoA SeOrAnG UlAmA"
      • View Profile
    Jawab #7 04 June, 2009, 10:24:34 AM
  • Publish Di FB


  • klik link ini untk lihat video   : http://www.youtube.com/v/jW4Dq2uKUE8

    Batu yang ingin mengikuti rasulullah ketika diangkat ke langit

    Abi Naim

    • *
    • Posts: 275
    • Kejayaan kita hanyalah dalam agama Islam
      • View Profile
    Jawab #8 06 July, 2009, 06:37:37 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    Oleh Dr Harun Din

    SOALAN: Dato', saya telah melihat gambar dalam internet dan mendengar beberapa ceramah Israk Mikraj, ada penceramah menunjukkan gambar batu besar yang tergantung-gantung di Masjidil Aqsa, Baitulmaqdis. Adakah benar batu itu tergantung-gantung (tidak berpihak di bumi) dan terlepas daripada tarikan graviti. Pohon Dato' perjelaskan apakah yang sebenarnya. - ZAINAL AHMAD

    JAWAPAN: Ulama umumnya berpendapat Rasulullah s.a.w. bermikraj dari satu tempat di Biatulmaqdis yang disebut sebagai Qubbatul Mikraj (kubah tempat dimikrajkan). Tempat itu juga dikenali sebagai Sakhrah Baitulmaqdis.

    Dalam kitab al-Israk wal-Mikraj oleh Khalid Saiyyid Ali di halaman 82, atas tajuk yang bermaksud 'Tempat Nabi bermikraj', disebut di bawahnya suatu penulisan (yang bermaksud): "Berkatalah al-Imam Aku Bakar Ibnul 'Arabi, ketika membuat penjelasan (syarah) Kitab al-Muwattak oleh Imam Malik disebutkan, batu besar di Baitulmaqdis adalah suatu keajaiban Allah SWT.

    "Batu itu berdiri sendiri di tengah-tengah Masjidil Aqsa, tergantung-gantung dan terpisah daripada semua bahagiannya dengan bumi. Tidak ada yang memegangnya, melainkan Yang Memegang langit, daripada jatuh menimpa bumi.

    "Di puncaknya dari arah selatan, itulah tempat kaki Nabi s.a.w. berpijak untuk menaiki Buraq, di sebelah itu agak condong. Dikatakan kerana kegerunannya atas kehebatan baginda s.a.w maka batu itu tergantung, saya sendiri takut untuk berada di bawahnya, kerana takut batu itu menghempap saya kerana dosa-dosa saya.

    "Setelah beberapa ketika kemudian, saya pun memberanikan diri dan masuk berteduh di bawahnya, maka saya dapat melihat pelbagai keajaiban. Saya dapat menyaksikan ia dari semua arah. Saya benar-benar melihatnya terpisah dari bumi. Ada arah yang lebih jauh terpisah dari bumi daripada arah yang lain."

    Inilah penulisan yang saya rujuk daripada penulisan seorang ulama besar yang dikenali dengan nama Ibnul 'Arabi.

    Daripada sinilah timbul cerita demi cerita yang menyatakan batu tempat Nabi Muhammad s.a.w tergantung-gantung.

    Itu adalah cerita dahulu. Ada sandarannya, ada catatannya dalam kitab-kitab yang berautoriti, termasuk daripada kitab yang saya sebutkan tadi.

    Ada pun mutakhir ini, saya sendiri berpengalaman, telah masuk dan melihat batu tersebut, yang sekarang tempat itu dikenali sebagai Qubbatul Sakhrah (kubah yang di bawahnya ada batu). Sekarang ini sudah berada di belakang daripada Masjid al Aqsa.

    Jika dilihat Masjid al-Aqsa, imam akan dilihat berada nun jauh daripada arah kiblat dan berakhir kawasan masjid dengan Qubbatul Sakhrah ini.

    Saya telah memasuki tempat ini, berpeluang melihat batu itu dan masuk ke bawahnya. Memang batu itu benar-benar wujud dan terletak di tengah-tengah bangunan.

    Gambaran sekarang ini, batu itu jika dilihat daripada bawah, seolah-olah seperti sebuah payung besar, seperti gua yang kita berada di bawahnya.

    Saya menganggarkan keluasan tempat itu, sebesar ruang solat untuk 20 atau 25 orang, jika untuk masuk bersesak-sesak boleh sampai 150 orang.

    Merenung batu itu dengan cermat, saya dapati ia sekarang terletak di atas fondisi konkrit batu yang kukuh. Di segenap arahnya berpijak ke atas fondisi itu dan tidak nampak pun ia tergantung seperti yang dijelaskan di atas.

    Semasa lawatan itu, saya kebetulan bertemu dengan Imam Besar Masjid al-Aqsa yang berada di situ, di samping pemandu pelancong kami. Mereka menyatakan memang dahulu batu besar yang macam payung itu tergantung-gantung.

    Oleh kerana banyak pembesar-pembesar negara dan banyak pelawat-pelawat luar datang, mereka terperanjat dan amat gerun dengan keadaan batu itu, banyak yang tidak berani masuk di bawah batu itu, kerana takut tiba-tiba batu itu menghempap.

    Memandangan hal keselamatan penting dan mengelak daripada berlakunya berbagai tanggapan orang ramai ke atas keadaan yang unik itu, maka pihak berkuasa mengambil tindakan membina fondisi yang menyambung batu itu dari bumi.

    Ketakutan pembesar-pembesar zaman ini samalah seperti yang dirasai oleh al-Imam Aku Bakar Ibnul 'Arabi seperti dalam bukunya.

    Maka atas itulah batu tersebut sudah tidak lagi kelihatan tergantung-gantung, tetapi ia menjadi seperti sebuah bangunan yang di bawahnya boleh dimasuki, ia kelihatan seperti sebuah batu biasa yang dapat dilihat. Wallahua'lam.

    Dijemput semua muslimin menghadiri Ijtimak Tabligh Malaysia yang akan diadakan pada 9 hingga 12 Julai ini di Masjid Kuarters KLIA Bandar ENSTEK dekat trek F1, Sepang http://wikimapia.org/962187/Klia-Quarters

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4596
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Jawab #9 21 July, 2009, 04:37:29 PM
  • Publish Di FB
  • "..Demi ALLAH,Malah lebih dari itu pun aku percaya.. Aku percaya akan berita dari langit yg dikhabarkan oleh Muhammad baik pada waktu siang mahupun waktu malam.."
    "Al-haqqu bila nizom yaghlibuhul-baatil binnizom"
    Maksudnya: "Sesuatu kebenaran yang tidak sistematik akan dikalahkan oleh kebatilan yang sistematik dan terancang."
    http://Http://cahayarabbani.blogspot.com
    http://Http://islamicmoviecollection.blogspot.com
    assiddiq@ymail.com

    wan_sgmt

    • *
    • Posts: 627
    • Salam ukhuwwah semua..
      • View Profile
    Jawab #10 21 July, 2009, 05:33:56 PM
  • Publish Di FB
  • tapi kenapakan die letak alas kat bawah batu tuh? nape tak bagi die terapung je? nak tau juga rasionalnya..
    Bersama menyumbang ke Tabung Sehati Sejiwa..

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4596
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Jawab #11 21 July, 2009, 06:19:45 PM
  • Publish Di FB
  • Dengar nya takut org pengsan bila tgk..~

    beruang

    • *
    • Posts: 1354
    • Bersatu sebagai satu Usrah dalam satu Halaqah...
      • View Profile
    Jawab #12 21 July, 2009, 06:35:44 PM
  • Publish Di FB
  • Tok wan ana cakap, kalau orang mengandung nampak boleh terberanak teruih ooo~....

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4596
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Jawab #13 21 July, 2009, 06:46:09 PM
  • Publish Di FB
  • Itulah dia..Kuasa ALLAH.. Kun fayakun~.. Subhanallah~

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #14 11 July, 2013, 09:53:54 AM
  • Publish Di FB

  • Penyangga Batu Terbang dalam jarak dekat


    Batu terbang dari sisi lain


    Dipotret dari sisi lain terlihat bentukan penyangga di bawahnya

    Jadi, karena memang penyangga batu tersebut jauh lebih kecil daripada sang batu di atasnya, maka manipulasi gambar dengan menghilangkan penyangga tersebut menjadi gampang. Apalagi didukung pengambilan sudut pemotretan yang pas. Alhasil, entah berapa banyak kaum muslimin yang berdecak kagum, berkomentar subhanallah atau allahu akbar, allah maha besar, begitu melihat foto “Sang Batu Terbang“. Sebagian yang lain bahkan menyatakannya sebagai bukti kebesaran Allah swt.




    Baca di sini,  http://majalahbiarbetul.blogspot.com/2011/08/misteri-batu-tergantung-di-masjidil.html

    Ana Tholibah

    • *
    • Posts: 1338
      • View Profile
    Jawab #15 11 July, 2013, 01:12:16 PM
  • Publish Di FB
  • Batu Terapung Kebesaran ALLAH

    Batu terapung tersebut berhubung kait dengan peristiwa Israk Mikraj. Pada saat Rasulullah s.a.w hendak Mikraj batu tersebut hendak ikut bersama, tetapi Rasulullah s.a.w menghentakkan kakinya pada batu tersebut sebagai isyarat batu tersebut tidak dibenarkan ikut. Dari sejak peristiwa Israk Mikraj hingga kini batu tersebut masih terapung hingga kini.


    -salam-

     Sebelum nie apabila tengok gambar yang menunjukkan dalaman batu yang terapung didalam masjid al-AQsa,saya tertanya-tanya,batu yang mana satu yang terapung nie? saya ingat batu tu kecik ja...sampai la saya pergi ke Terengganu baru-baru nie dan buat lawatan ke Taman Tamadun Islam...

     :syukur: 

    saya dapat pencerahan yang sebenarnya dan jelas,baru saya tahu,rupanya batu tu besar dan tergantung ditengah-tengah di antara bahagian bawah dan atas masjid...
    seronok sangat dapat tengok monumen dia sahaja walaupun belum ada rezki nak pie tengok yang real punya
     =;8)
    "The spirit of knowledge is action"..

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    11 Replies
    2076 Views
    Last post 15 December, 2009, 10:22:09 AM
    by ariffuddin
    0 Replies
    1029 Views
    Last post 27 June, 2009, 12:40:23 PM
    by Abi Naim
    25 Replies
    3744 Views
    Last post 30 October, 2012, 10:52:10 PM
    by RNLQ