Koleksi Puisi, Sajak dan Syair

Author Topic: Koleksi Puisi, Sajak dan Syair  (Read 157727 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Azwar

  • *
  • ku milik-Mu
    • View Profile
08 April, 2009, 09:57:29 AM
Lagu tiga kupang
Mahu bikin ‘story’
Enam anak muda
Masuk universiti..

Bila sudah masuk
Azam belajar saja
Mahu bijak pandai
Tak mahu kecewa

( korus )
Masuk tahun due
Depa azam lagi
1 cari makwe
2 mahu bini

3 jadi mpp
4 azam lame
5 haluan kiri
6 dok terngange!

Bila tahun tiga
1 kena cekup
2 dapat baby
3 kejar pangkat hey!

4 mantain saja
5 ’extend’ lagi
6 minta berhenti
Tak mau ngaji lagi
Lagi...lagi...lagi



( ulang dari mula hingga akhir )

kanjeng sunan

  • *
  • cintai tuhan, sayangi tuhan, takuti tuhan...
    • View Profile
Reply #1 17 May, 2009, 07:41:19 PM
Tujuan ibadah fardhu dan sunat
hendak mendapatkan Tuhan
Dari ibadah hendak menyuburkan
takut dan cintakan Tuhan
Dari situ akan sentiasa hidup rasa bertuhan ini
di dalam jiwa, di dalam kehidupan
Di mana pergi teringat-ingatkan sahaja Tuhan
di dalam jiwa
Rasa bertuhan itulah jiwa mempunyai kekuatan
Kekuatan jiwa itulah yang dikatakan jati diri
pada hamba Tuhan
Ia menjadi baju besi rohani dan maknawi
agar perkara yang negatif pada pandangan, pendengaran
dan fikiran di dalam kehidupan
Jiwa tidak dirosakkan
Jiwa yang tidak dirosakkan oleh keadaan kehidupan
tidak merosakkan akhlak insan
Akhlak yang mulia itu ia adalah hiburan
Hibur-menghiburkan sesama insan
atau sesama hamba Tuhan
Ada orang beribadah, ia dapatkan dirinya sendiri
Dia rasa senang dengan ibadahnya
dan rasa selamat kerana ibadahnya
Dia pun merasa dirinya orang baik
dan nampak orang lain jelek
Dia rasa mendapat pahala
dan merasakan dia orang luar biasa
Megah pun datang dengan ibadahnya
Sombong tiba kerana ibadahnya

Rupanya ada orang beribadah,
ibadahnya sudah terpesong
Tujuan ibadah untuk mendapat Tuhan,
takutkan Tuhan, cintakan-Nya
hingga rasa bertuhan subur di dalam jiwa
Side effectnya rasa hambanya pun subur di jiwa
Rasa hina, rasa malu, rasa lemah,
rasa harap kepada Tuhannya
Tapi dia dapatkan dirinya sendiri,
dia rasa bangga dapat pahala
Ibadahnya menghilangkan rasa bertuhannya
ibadahnya merasakan dia bangga
Maka dia tertipu dengan ibadahnya
Bahkan dia tidak terasa lagi berdosa
Begitulah orang yang beribadah
jahil tentang Tuhannya
Jahil memahami konsep ibadah
Maka ibadahnya menjadi bala kepadanya
Orang beribadah beginilah yang masuk Neraka
bukan ke Syurga
Wal`iyazubillah
Orang beribadah taraf itulah
banyak terjadi di akhir zaman
Kerana itulah ahli ibadah di zaman ini
tidak ada kesannya di dalam kehidupan


asz...
TuhAN cInTa aGuNg..

fariza dewajah

  • *
  • NOT TOTALLY PERFECT,BUT PARTS OF ME R EXCELLENT
    • View Profile
Reply #2 30 May, 2009, 08:13:23 PM
Terkadang... pabila siang, kita merindui rembulan
Pabila malam, kita bertanya kemana pula mentari
Sering kita tangisi hanya pabila ia tak lagi disisi

Aku tak mahu jadi begini,
Maka...
Malamku bersama rembulan, kusyukuri, kunikmati...
Walau trkadang malamku suram
Maka...
Siangku bersama mentari, kusyukuri, kinikmati...
Walaupun terkdg bahangnya perit

Segalanya perlu disyukuri,
Kerna yg mbuat terasa derita bukanlah
sekeliling,
bukan mentari, bukan rembulan,
Tapi, hati didalam...

Ummi Na

Reply #3 27 June, 2009, 04:09:24 PM

Bisikan itu…
Masih kudengari…
Kalimah suci…
Menggamit hati nurani..
Bisikan itu…
Terasa semalam..
Berlalu di bawa bayu…
Melintas sepintas lalu
Bisikan itu…
Masih kuingati…
Kerana kutahu ia akan kembali…
Menggamit diriku
Menemui Ilahi…
Lailahaillallah
Bisikan itu…
Makin terasa kehadirannya…
Sedetik…dua detik…tiga
Lailahaillallah
Ya Allah…
Aku menghadapMu…
Kembali kepadaMu…
Terimalah diriku…
Lailahaillallah


adaptasi karya kembarahati
http://www.mawaddahrahmat.blogspot.com

Reply #4 08 July, 2009, 01:33:15 PM
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

satu masa nanti kita pasti dirisik
pertunangan sejak azali
dihujung hidup berkahwin dengan maut
hantarannya sakit dan nazak
tamu hadir menghadiahkan tangis
pengantin dimandi dan dipakaikan baju putih
wangian gaharu
pengantin bersanding sendirian
diarak keliling kampung
berkompangkan azan dan kalimah kudus
aqadnya talkin
berwalikan liang lahad
bersaksi nisan-nisan
siraman mawar keluarga
malam pertama bersama kekasih yang dindingnya tanah
dan menuntut janji perkahwinan kullunafsin zaiqatul maut..


wallahua'lam...

:ins:

'akal senipis rambut,tebalkan dengan ilmu,hati serapuh kaca,kuatkan dengan iman,perasaan selembut sutera,hiasilah dengan akhlak'

Reply #5 13 July, 2009, 03:14:16 PM
Batu itu berwarna putih
Terungkap sebaris nama
Dahulunya megah
Berkiblatkan pangkat dan kuasa

Namun,
Batu itu menangis
Dirinya terasa usang
Susuk tubuh longlai berlalu
Enggan singgah menyapa
Enggan mengusap pundaknya
Tiada alunan Fatihah bergema

Batu itu terus menangis
Tanahnya kontang
Lalang saling meninggi
Menelan kewujudannya
Nama yang terpalit dijamah usia
Hilang sudah segalanya

Batu itu tetap menangis
Diratapi nasib penghuni
Dipandangnya ke bawah
Sekujur insan terpalit seribu luka
Jawapan setiap angkara

Batu itu berhenti menangis
‘Everything Happens for a Reason’

 :aamiin:

Reply #6 13 July, 2009, 03:26:40 PM
perpisahan akan terjadi
rindu akan dirantai
kasih akan dipasung
cinta akan dibelenggu
hitamnya besi pengikat
menjunam 7 lapis bumi
bersauh di 7 lapis langit

hati yang mengaum akan dihambat
kemegahan kalimah yang agung
jiwa yang celaru akan disiram
dengan jerbih airmata taubat
tubuh yang malas
akan digerakkan dengan hentaman rotan nasuha
diri akan berlabuh di atas sejadah merahm

Reply #7 24 July, 2009, 09:56:35 AM
 :)


Kunci Syurgaku


Suami yang kucintai
Pernikahan kita satu anugerah Ilahi
Hadiah terindah maharnya suci
Kau calon soleh yang kuimpi

Lelaki soleh di hati ini
Bertakhta megah di singgahsana nurani
Melaksanakan amanah seikhlas hati
Menggenggam mutiara cinta yang murni

Kau kucintai
Pimpinlah aku menuju jannah
Jalan dakwah ini kita menikah
Berpimpin redha tawajuh melangkah
Membina sabar diterjah mehnah

ruhani

  • *
  • http://www.youtube.com/watch?v=Zcrsfg-EeqM
    • View Profile
Reply #8 17 August, 2009, 07:04:23 PM

Erti sebuah Pinjaman

Seringkali kita berkata,

Ketika semua orang memuji 'milikku'

Bahwa sesungguhnya ini

hanyalah pinjaman

Bahwa rumah ku,kenderaan ku hanyalah
pinjaman-dari Nya

Bahwa hartaku hanyalah pinjaman-dari Nya

Bahwa anak2ku hanyalah pinjaman-dari Nya

Tetapi, mengapa kita tak pernah bertanya
 mengapa Dia meminjamkan pada kita

Untuk apa Dia meminjamkan ini pada kita
Dan kalau bukan milik kita, apa yang harus
kita lakukan untuk milik-Nya itu

Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milik ku ?

Mengapa hatiku sangking terasa berat, ketika
pinjaman nya itu diminta kembali oleh-Nya ?

Ketika diminta kembali, kusebut itu sebagai musibah

Kusebut itu sebagai ujian, kusebut itu sebagai petaka

Kusebut itu sebagai panggilan apa saja untuk melukiskan kalau itu adalah derita

Ketika aku berdoa, kuminta pinjaman yang seiring dengan hawa nafsuku

Aku ingin lebih banyak harta, ingin lebih banyak kesenangan dari ketenangan,

lebih banyak populariti daripada rendah diri


kutolak sakit, kutolak kemiskinan, seolah semua

"derita" adalah hukuman bagiku

Seolah keadilan dan kasih-Nya harus berjalan seperti berkira kira:

'aku rajin beribadah, maka selayaknyalah derita menjauh

dariku, dan nikmat dunia kerap menghampiriku.

Kuperlakukan "Dia" seolah bahan berdagang, dan bukan kekasih'

Kuminta Dia membalas "perlakuan baikku", dan menolak keputusan-Nya
yang tak sesuai dengan keinginanku

Ya Tuhan, padahal tiap hari ku ucapkan, hidup dan matiku hanya untuk beribadah.
dan ibadah ku hanya untok mu,namun pahala ku jadikan perantara
wal hal jika di ukor jarak antara aku dgn Mu......jauh tidak berantara...dekat tidak bersentuh...

"Ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama
saja".....

renung2kan lah....  

 
 
  

nur_inlife

  • *
  • salam ukhwahfillah untuk semua...
    • View Profile
Reply #9 05 September, 2009, 12:57:54 PM


Sahabat...?

bicara buat sahabatku...

sahabat,
dulu kau dan aku,
sering bersama,
namun,
hanya disebabkan satu perkara,
kau pergi meninggalkan diriku.

sahabat,
andai aku ada waktu,
ingin sekali aku bertanya padamu,
mengapa kau tinggalkan aku sahabat,
sedangkan aku amat mengasihi dirimu,
aku sedar wahai sahabat,
diriku banyak melukakan hatimu,
namun sedarkah dikau,
mencari seorang sahabat,
bagaikan mencari sebutir mutiara putih.

namun sahabat,
aku tidak akan menyalahkan dirimu,
kerana perpisahan ini,
pasti akan wujud,
walaupun tidak diminta,
kerana setiap pertemuan,
pasti akan adanya perpisahan.

TERIMA KASIH SAHABAT...
buat semua yg kenal akan diri saya..
Allah aku rindu Kamu....

Reply #10 12 September, 2009, 09:42:32 AM

Cahaya Cinta ILLAHI


Cinta itu cahaya sanubari,
Kurniaan ILLAHI memenuhi fitrah insani,
Bercambah tautan cinta,
Disitulah naluri rindu bermula,
Sang pujangga mencipta kata,
Cinta itu tak pernah meminta,
Tetapi memberi sepenuh rela,
Rasa bahagia menyulam jiwa,
Bakal perjalanan sang musafir,
Mencari cinta ILLAHI dari sulaman cinta hambanya.....

Renungkanlah bersama bukan untuk kalian semua tetapi juga renungan untuk saya.....

Ummi Munaliza

  • *
  • Anniversary Ke 32
    • View Profile
Reply #11 13 September, 2009, 09:25:08 AM


Semua puisi , sajak dan Syair akan dikumpulkan dibawah satu topik sahaja. Memudahkan untuk membuar rujukan.
Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
Penal Utama Baitul Muslim


Reply #12 18 October, 2009, 02:09:33 AM
Original Version:-

Perpisahan akan terjadi
Rindu akan dirantai
Kasih akan dipasung
Cinta akan dibelenggu
Hitamnya besi pengikat
Menjunam 7 lapis bumi
Bersauh di 7 lapis langit

Hati yang mengaum akan dihambat
Kemegahan Kalimah Agung
Jiwa yang celaru akan disiram dengan
Jernih airmata taubat
Tubuh yang malas akan digerakkan dengan
Hentaman Rotan NAsuha
Maka diri akan berlabuh di atas Sejadah Merah

Kiblat Kita SAtu
Arahnya juga SAtu
Caranya cuma Satu
dan Tuhan kita tetap SATU
Ayuh, tinggalkan semua
itu cuma dunia yang palsu
Yang lebih baik menanti  disana....

rizlynd

  • *
  • salam ukhwah,salam silratulrahim
    • View Profile
Reply #13 10 November, 2009, 03:00:58 PM





Apa perlu ku rasai?
Mengapa harus ku tempuhi?
Telah ku cuba hindari
Namun tetap didatangi.

Keluh kesah menyinggahi
agar dapat dijauhi.
Namun telah disurati
agar tabah menghadapi.
Walau beribu alasan dihidangi
tetap tidak akan dapat dijauhi.

Semakin pantas berlari
semakin ia menghampiri.
Apa yang ditakuti
tetap jua mendatangi.

Setelah ku halusi
setelah ku fahami
mengapa ini yang terjadi
ku mengerti ada hikmah yang menanti.

Akhirnya takut menjadi berani
dari lari terpaku terpatri
menjadikan diri merintih menangisi
kerana aku perlu nikmati
betapa indahnya sunyi dan sepi.

Dulu
ku takut merasa sunyi dan sepi
tidak ku fahami mengapa sunyi dan sepi menghantui.
Terasa diri diasingi
ditolak jauh ketepi
hingga sunyi dan sepi
sentiasa menghampiri.
Tidak dapat ku terima andai diri merasa sunyi dan sepi.

Kini
ku fahami
ku halusi
betapa indahnya sunyi dan sepi
sunyi dan sepi yang mendatangi
membawa aku kelembah Insafi.
Menginsafi betapa aku lupa
bahawa aku adalah insani
insani yang tidak akan pernah dapat lari
dari merasa sunyi dan sepi.


Kerana kembalinya aku nanti
setelah jenazah ku diurusi
sunyi dan sepi menemani
gelap gelita disisi
setelah aku dikuburi
sementara menanti hukuman dijatuhi...

Semoga aku akan tenang menghadapi
sunyi dan sepi bila gelap dan gelita menemani
dan mengharap belas ihsan Illahi...!!!

Apakah aku diampuni???
Apakah aku dimaafi???
Aku takut dihukumi
dan aku tidak layak ke Syurgawi...
Ku serah diri pada Mu Illahi
dikala sunyi sepi
menghampiri menemani
agar aku sentiasa menginsafi diri.



Reply #14 07 March, 2010, 03:12:20 PM
terdetik di hati ini,
beTapa beRtuahnya diRi yanG kerDil ini,
peRistiwa itu.......
memBuatkan aku teRfikir....
beTapa leMahnya diRi ini.

leMahnya aku ini,
saAt ku raSakan naFas dikerOngkong,
laLu ku seRu nama-Mu,
dan ku poHon paDa-Mu.

janGanlah,
keTika Engkau memangGilku pulang,
aKu masih leKa daLam kealPaan,
seDang syahaDataini beLum semPat aku laFazkan.

janGanlah keTika cinta-Mu
melaBuhkan tiRainya,
aKu, tiDak beRada,
dalam dakapan cinta-Mu....

keTika Engkau memangGilku pulang,
baRu aku seDar,
diRi ini bukan sesiapa....

laLu aku meminTa kepada-Mu,
seLamatkan aku daRi ranTai ini,
berikan aku pelUang,
dan.....
kUatkanlah hatiku,
teGuhkanlah jiwaku,
aGar selalu aku,
beRada di atas lanDasan cinta-Mu

keRana peLuang yang Kau beRi sekarang,
munGkin tiDak
akan ku daPat buat kali lainnya.....

teRima kaSih Ya Allah,
EngKaulah pemiLik nyaWaku,
EngKaulah pemiLik Cintaku....

(05.03.2010/ jumaat/ 4.14 ptg)


[mod]
Sila sunting semula ejaan kiriman ini mengikut tatabahasa yang betul.
[/mod]
apaBila aiR yaNg tenanG beRkocak......

cahaya pencinta

  • *
  • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
    • View Profile
Reply #15 30 March, 2010, 05:51:01 PM
 :)

ilham di kala petang....usai menghadap Yang Maha Pencinta..

SelainMu

berat..
kosong..
jiwa resah, hati gelisah
sendiri
walau bukan sendiri
hati masih meronta
jiwa masih merintih
apakah perlu lagi
selain dari Mu kekasih?

dalam lorong gelap
kau beri sinar
dalam malam suram
kau hadirkan rembulan
tapi mengapa aku masih butuh bintang?

dadaku sempit
isinya sedikit
tabahnya bagai emping rapuh
ditolak, diagah, jatuh
apa tidak cukupkah
kasih yang Satu?

diri masih mencari
masih mahu berlari
dalam tatih
dalam rangkak
sujud yang tidak punya nilai
apa lagi perlu aku
sedang Kau ada di situ?

jadi burung yang punya sayap
tapi masih butuh angin
apakah aku ini cuma tidak erti
makna syukur?

jadi bunga teguh berdiri
hadir madu manis
hadir haruman wangi
punya duri pelindung diri
tapi mengapa masih butuh kumbang?

saat aku tidak mengerti
saat aku merintih sepi
masih juga padaMu aku kembali
tapi mengapa?
mengapa jiwa masih derita?
jauh
aku masih jauh
maaf aku butuh selainMu
dalam mencari erti diriMu

~oleh aku;
Yang Masih Dalam Pencarian

Reply #16 16 April, 2010, 02:15:32 AM
salam semua, puisi ni saya luahkan buat diri saya yang hina..
tiadalah bermaksud untuk menghina atau menyalahkan sesiapa..
yang salah tetap saya..
yang hina juga saya..

Palestina dan aku
(tiada langsung dalam memori keluarga)

Palestina melambaiku
dicelah gelap pohonan zaitun,
Palestina memanggilku
didalam ceracak tembok batu,
Palestina menangisiku,
didasar jiwa kental nan layu,
Namun aku,
tetap seperti aku,
buta dalam mata terbeliak,
pekak dalam telinga terpacak,
hati ini tidak kurasakan sesuatu pun jua,
melainkan angka dan benda.
mungkinkah aku?
sudah pun bodoh ,
mungkinkah aku?
sudah pun tuli
atau aku sebenarnya?
sudah pun tua.
Palestina Kukira
punya pertalian saudara dengan-ku,
mungkin cuma saudara luah-rasa
mungkin cuma saudara lihat-tonton
dan bagiku jika terus begini..
tiada langsung palestina
dan aku dalam memori keluarga ..
[/center][/center]

cahaya pencinta

  • *
  • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
    • View Profile
Reply #17 30 April, 2010, 10:31:34 PM
 berisalam

kolek terasing di laut
tanpa arah
satu sinar di ufuk timur
jauh tak tercapai

gelora laut bawa ke sana
biar seribu tahun makan masa
mahu mencari rezeki
buat makanan hati
perlu sinar dalam legam malam

~aku

sinarhidup

  • *
  • sinarilah hidup kita dengan doa
    • View Profile
Reply #18 30 April, 2010, 11:33:48 PM
setiap cahaya mata yg lahir di dunia ini..adalah anugerah Ilahi..ia merupakan cerminan kpd ayahanda dan bonda tercinta..tanpa mereka siapalah aku..
Kiranya daku menjadi seorang isteri..
Kurniakanlah padaku kekuatan
Menjadi tulang belakang seorang suami..
Pengembang perjuangan di S A Y A P  K I R I..
Diadun dengan kelembutan
Menjadi teman sejati, sahabat setia, penyejuk mata
Pembina semangat dan penguat jiwa
Seanggun peribadi Saidatina Khadijah
Ketenangan baginda Rasulullah, utusan ALLAH..

Namun Ya Tuhan..
Siapalah daku untuk memiliki
Watak wanita solehah pendamping nabi
Dek berkaratnya mazmumah yang bersarang di hati
Maka kurniakanlah daku
Sekeping hati yang sentiasa insaf
Biarku tadahkan wajahku
Buat mengusap debu di telapak kakinya.....

Dan sememangnya daku mengimpikan
Watak seorang ibu
Yang bakal melahirkan
Putera-putera secekal Musa'ab bin Umar
Menggadai dunia demi kasih Tuhannya
Segigih Zubair Ibnu Awaam
Yang diangkat Rasul sebagai hawarij'nya
Hasil didikan seorang wanita bergelar ibu jua..
Memiliki puteri setabah dan seteguh Masyitah
Atau sesuci Maryam...seluruh hidupnya
Mengabdikan diri kepada Tuhan

Meskipun daku bukan ibu Syeikh Abdul Kadir Jailani
Yang tiap titis darah mampu berzikir ke hadrat ALLAH
Namun...
Mudah-mudahan zuriatku
Bakal menampilkan
Mujahid mujahidah yang rindu memburu syahid
Buat menyemarakkan Islam di akhir zaman

sinarilah hidup kita dengan doa senyum*
"robbi yasser wala tu'assir"

Reply #19 02 May, 2010, 02:27:41 AM
Assalamua'laikum...

tiga pinggan nasi
masih tidak mengeyangkanku,
"Apa ni?"
tiga keping roti
"Alhamdulillah kenyang"
Syukur..


divider3
halaqahforum4