Koleksi Puisi, Sajak dan Syair

Author Topic: Koleksi Puisi, Sajak dan Syair  (Read 157505 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Reply #40 28 November, 2010, 08:31:45 AM
DUHAI HATI

duhai hati..
keraslah engkau dengan kemahuan diri,
tetaplah engkau dgn pendirian yg suci,
sombonglah pada nfsu sndiri,
agar aku bangga berdiri..

duhai hati..
tangkislah segala godaan duniawi,
hindarlah dari api yg menanti,
agar aku peroleh syurgawi..

duhai hati..
elaklah perkara yng di mungkari,
berkatalah pada perkara yg di redhai,
agar aku peroleh kasih ilahi..

duhai hati..
dambakanlah kasih pada ilahi..
elakkanlh kasih pada insani,
agar aku tidak menyendiri,
agar aku tidak meratapi,
kebodohan dan keangkuhan diri,
dalam dunia akhir yg penuh sepi,
terselamat dari pnyesalan yang tidak bertepi..

duhai hatiiii..
jangan di harap kasih lelaki,
yang tidak selayaknya engkau kasihi,
agar dirimu sntiasa di berkati,
menjadi hamba yang taat berbakti..

duhai hati..
bantulah aku utk terus begini,
menjadi hamba yg tidak mengerti,
keseronokan dunia yg hanya ilusi..

duhai hati..
dengarlah kata dan pesan ku ini..
bantulah aku utk mengecapi,
kemanisan iman yg tinggi,
utk bersama para solihin,
di kehidupan yang kekal abadi..

duhai hati..
bersamalah kita saling melengkapi,
agar menjadi hamba-NYA yang sejati,
menuju akhirat yang sedia menanti..
duhai hatiii...
' sesungguhnya, setelah DIA menyiapkan seluruh makhluk-NYA, maka
 di cipta-NYA satu tulisan untuk diri-NYA sendiri yang di letakkan-NYA di atas arasy yang berbunyi, SESUNGGUHNYA KASIH-KU MELEBIHI MARAH-KU"

Reply #41 28 November, 2010, 08:35:28 AM
Di mana boleh cari ramai Melayu
Pastinya di Kelantan dan Trengganu
Dan juga di pasar malam dan pasar minggu
Di Akademi Fantasia dan Pesta Lagu
Di Jom Heboh orang Melayu berpusu-pusu
Di Sungai Buloh dan sebelum ini di Pudu
Dan di jalan, lumba haram tak buka lampu
Dan di selekoh duit rasuah depa sapu
Di pusat serenti akibat ketagih dadah dan candu
Di malam kemerdekaan dan malam tahun baru
Terkinja-kinja best giler menari macam hantu

Apa hobi orang Melayu?
Terkenal dengan budaya malas dan lesu
Berlepak buang masa tak jemu-jemu
Atau baca majalah Mastika cerita hantu
Tengok telenovela dari Filipina dan Peru
Sambil makan junk food kacang dan muruku
Mana tak gendut berpenyakit selalu
Kalau nak berlagak melayu nombor satu
Asal bergaya sanggup makan nasi dan toyu

Boleh tak jumpa mereka di kedai buku ?
Atau di perpustakaan dan majlis ilmu ?
Atau ambil kelas kemahiran di hujung minggu ?
Ada tapi kurang sangat ke situ
Kenapa Melayu jadi begitu
Nak salahkan sapa ibubapa atau guru
Pemimpin negara atau raja dulu-dulu
Ayat lazim di mulut ialah malas selalu
Nak harap kerajaan saja bantu
Terutama sekali kontraktor kelas satu
Tak habis-habis gaduh nak jatuh sapa dulu
Dan suka sangat dengan budaya mengampu

Sampai bila kita nak tunggu
Bangsa Melayu jadi bangsa termaju ?
Boleh, dengan beberapa syarat tertentu
Pertama dengan banyak menguasai ilmu
Kata nabi ikutlah al Quran dan sunnah ku
AlQuran yang diturunkan 1400 tahun dulu
tapi apakah yang kita tahu,
cuma baca nak halau hantu..


http://www.iluvislam.com/v1/forum/viewthread.php?forum_id=93&thread_id=509&rowstart=40

azrinkun

  • *
  • -keyakinan, keikhlasan dan kerelaan-
    • View Profile
Reply #42 28 November, 2010, 09:06:11 AM
Sebagai santapan jiwa, ana lampirkan syair sufi terkenal Jalaluddin Rumi, yang dipetik dari Mathnawi beliau yang terkenal itu:

Syair
Pelita banyak dan berbeza
Cahaya sama dan satu jua
Jika anda lihat lampu saja
Hilanglah anda dalam banyak dan berbeza.

Pandanglah pada cahaya
Anda akan lihat satu jua
Berbilang-bilang hanya bentuk jua
Boleh dibilang satu, dua dan tiga.

Begitu jua pendapat manusia
Berlain-lain dan berbeza-beza
Timbulah pelbagai mazhab agama
Keluarlah pelbagai pendapat dan fatwa.

Jikalau kita ada Cahaya
Dapat memandang keseluruhan
Tidaklah lagi ada perbezaan
Lenyaplah segala perbalahan.

Semoga Bermanfaat.

Syair
Syahadah no.1 ..  Ikut Rasulullah saw..
jalan islam itu tauhid. jalan mukmin itu syahadat

Reply #43 10 December, 2010, 10:11:58 PM
 :)

HANTARKAN AKU KE SANA….
Pelbagai perasaan memenuhi dada ini…
Bersama rasa yang rindu mendalam…
Dari hamba yang yang bergelumang dosa dan kealpaan…
Berharap dapat bersua dengan-Mu…
Wahai Rabbal`alamiin…

Dengan taubat ku berharap…
Kuatkan jiwa ini mendatanginya…
Kukuhkan langkah kaki ini menempuhnya…
Azamkan niat ini dalam mencapainya…
Ikhlaskan hati ini menjalaninya…

Aku rindu…aku rindu…aku rindu…
Rindu berjumpa dengan-Mu dalam SYAHADAH…
Rindu bersua dengan-Mu dalam IMAN…
Rindu bersama-Mu dalam TAUHID…
Rindu indahnya hidup dalam naungan redha-Mu…
Syariat ISLAM…Daulah ISLAM…Khilafah ISLAM

Duhai Allah yang tiada sekutu bagi-Mu…
Hantarkanlah kerinduanku ini…
Mudahkanlah…
Lapangkanlah…
Tuk raih cita-cita…
KEMULIAAN HIDUP DALAM ISLAM, ATAU
KESYAHIDAN DALAM PERJUANGAN
Aku berharap termasuk yang Kau hantarkan….
Redhai dan kabulkanlah…

Amin Ya Allah, ya Rabbal`alamiin…
Hidup di dunia bukan sekadar suatu kembara yang akan berakhir tatkala nafas terakhir terhela. Jua bukan bermakna kehidupan seseorang manusia itu akan ternoktah tatkala nyawa terpisah dari jasad. Sebaliknya, tatkala jasad ditinggalkan roh, hidup baru bagi seseorang manusia itu bermula.

Reply #44 10 December, 2010, 11:16:17 PM
 :)

Putri tujukan puisi ini kepada semua muslimah diluar sana agar kita semua menjadi seperti wanita didalam puisi ini..InsyaAllah,Amin

Mujahidah dari Bumi Jihad

Aku Wanita Mujahidah Sejati…
Yang tercipta dari tulang rusuk lelaki yang berjihad..
Bilakah khan datang seorang peminang menghampiriku mengajak untuk berjihad..
Kelak ku akan pergi mendampinginya di bumi Jihad..
Aku selalu siap dengan semua syarat yang diajukannya..
cinta Allah, Rasul dan Jihad Fisabilillah
Aku rela berkelana mengembara dengannya lindungi Dienullah
Ikhlas menyebarkan dakwah ke penjuru bumi Allah

Tak mungkin ku pilih dirimu.. .bila dunia lebih kau damba…
Terlupa kampung halaman, sanak saudara bahkan harta yang terpendam..
Hidup terasing apa adanya.. asalkan di akhirat bahagia…
Bila aku setuju dan kaupun tidak meragukanku…
Bulat tekadku untuk menemanimu…

Aku Wanita mujahidah pilihan…
Yang mengalir di nadiku darah lelaki yang berjihad…
Bilakah khan datang menghampiriku seorang peminang yang penuh ketawadhu`an…
Kelak bersamanya ku harungi bahtera lautan jihad…
Andai tak boleh kau miliki
Agar kelak batin, jiwa dan ragamu tak terusik,
terbebani dengan segala kemanjaanku, kegundahanku, kegelisahanku…
terlebih keluh kesahku…

Tak mungkin aku memilihmu…
bila yang fana lebih kau cinta…
Lupa akan kemilau dunia dan remangnya lampu kota…
lLzatnya makanan dan lajunya makar durjana…
Sebab meninggalkan dakwah kerana lebih mencintaimu…
dan menanggalkan pakaian taqwaku kerana laranganmu…

Meniti jalan panjang di medan jihad…
Yang ada hanya darah dan airmata tertumpah…
serta debu yang beterbangan,
keringat luka dan kesyahidan pun terulang…
Jika masih ada ragu tertancap dihatimu…
Teguhkan `azam`ku  untuk melupakan dirimu…

Aku wanita dari bumi Jihad…
Dengan sepenuh semangat berangkat ke padang jihad…
Persiapkan bekal diri menanti pendamping hati, pelepas lelah serta kejenuhan…
Tepiskan semua mimpi yang tak bererti…
Adakah yang siap mendamaikan Hati ??
Kerana tak mungkin kulanjutkan perjalanan ini sendiri…
Tanpa peneguh langkah kaki.. pendamping perjuangan…
Yang melepasku dengan selaksa doa…
Meraih syahid… tujuan utama…
Rabbi… terdengar panggilanMu tuk meniti jalan ridhoMu…
Kuharapkan penolong dari hambaMu… menemani perjalanan ini…


Reply #45 11 December, 2010, 12:01:00 AM
Mujahidah dari Bumi Jihad

Adakah Saya seperti Manusia Biasa yang Sejati…
Yang dilahirkan “Mujahidah” tercipta dari tulang rusuk lelaki yang berjihad..
Sedang dari merekalah akan lahir seorang pendakwah yang mengajak untuk berjihad..
Adakah saya hidup dalam mendampingi-NYA di bumi Jihad..
Adakah saya selalu siap dengan semua syarat yang diajukan atas perintah-NYA
Atas nama cinta kerana Allah, peringatan Rasul ……. Jihad Fisabilillah
Adakah saya rela berkelana berjemaah sesame manusia dengan-NYA lindungi Dienullah
Bolehkah saya Ikhlas menyebarkan dakwah ke penjuru bumi Allah

Adakah saya mungkin memilih selain Engkau... .bila dunia lebih saya damba…
Boleh jadi saya terlupa kampung halaman(akhirat), sanak saudara(manusia) bahkan harta yang terpendam(lapang dikala sihat dan muda)
Hidup saya pasti terasing jika tidak ada apa ada-NYA.. bolehkan nanti di akhirat bahagia…?????
Bila saya mengakui keEsaan-MU dan moga2pun tidaklah saya meragukan akan keAkuanku
Bulat tekad saya untuk mengikut perintah-MU

Saya ingin menjadi umat Nabi Muhammad sebagai pilihan…
Yang mengalir di nadiku darah anak soleh yang berjihad…
Bila masa malaikat maut datang menghampiriku dijemput pulang moga2 saya antara orang yang dalam bersedia penuh ketawadhu`an…
Moga-moga sentiasa bersama atas jalan-NYA ingin saya peringati sesama manusia harungi bahtera lautan ujian…
Andai boleh kita semua miliki
Andai boleh rasa akan batin, jiwa dan raga tak terusik(berlapang dada, tak khuatir),
Ingin bebas dari sikap segala kemanjaan, kegundahan, kegelisahan…
Juga tidak kurang terlebih keluh kesah saya… moga2 dalam kedewasaan dalam rahmat-NYA

Tak mungkin saya memilih selain dari Engkau Ya Allah…
bila yang fana lebih saya cinta…
Pasti tak leka akan kemilau dunia dan remangnya lampu kota… (merendah diri)
Lazatnya makanan dan lajunya makar durjana…  (bersikap sederhana)
Sebab meninggalkan dakwah kerana lebih mencintai selain dari Engkau Ya Allah
Jika itu saya lakukan maka tertanggalkan pakaian taqwa kerana melanggar larangan-MU…

Mahu tidak Mahu tetaplah saya kena meniti jalan panjang di medan amal…
Yang ada pengorbanan darah dan airmata tertumpah sebelum ada saya
serta cerita serta sirah yang telah dibentang berhalaman,
Telah ada cerita contoh umat akan keringat luka dan kesyahidan dari zaman berzaman…
Kenapa masih ada ragu tertancap dihati saya…
Ya Allah, Teguhkan `azam`semua dan kami  untuk agar tidak mudah lupakan diri…

Saya ingin menjadi seperti mana anak yang soleh dibumi Jihad…
Dengan sepenuh semangat berangkat ke padang jihad
Sanggup bersabar walaupun hanya digigit seekor nyamuk
Tanpa dicela akan ketentuan ujian Allah walaupun nampak remeh
Persiapkan bekal diri menanti pendamping hati, pelepas lelah serta kejenuhan… penuh rajin berbakti
Tepiskan semua angan yang tak bererti… melakukan kebajikan yang pasti
Adakah yang siap mendamaikan Hati ??
Kerana tak mungkin kulanjutkan perjalanan ini sendiri… usaha dalam hidup pasti bersama makhluk-NYA
Tanpa peneguh manakan akan ada langkah kaki.. rahmat-MU pendamping perjuangan…
Yang melepas kami dengan selautan doa…
Meraih Ridho-MU… tujuan utama…
Rabbi… moga tertunjuk jalan-Mu yang lurus untuk dimeniti jalan ridhoMu…
Kami harapkan penolong dari hamba-hambaMu… bersama2 menemani perjalanan ini…
Terima kasih wahai ibubapa/penjaga, jiran2, saudara2 dan sahabat.

Reply #46 11 December, 2010, 12:04:10 AM
Mujahidah dari Bumi Jihad

Adakah Saya seperti Manusia Biasa yang Sejati…
Yang dilahirkan “Mujahidah” tercipta dari tulang rusuk lelaki yang berjihad..
Sedang dari merekalah akan lahir seorang pendakwah yang mengajak untuk berjihad..
Adakah saya hidup dalam mendampingi-NYA di bumi Jihad..
Adakah saya selalu siap dengan semua syarat yang diajukan atas perintah-NYA
Atas nama cinta kerana Allah, peringatan Rasul ……. Jihad Fisabilillah
Adakah saya rela berkelana berjemaah sesame manusia dengan-NYA lindungi Dienullah
Bolehkah saya Ikhlas menyebarkan dakwah ke penjuru bumi Allah

Adakah saya mungkin memilih selain Engkau... .bila dunia lebih saya damba…
Boleh jadi saya terlupa kampung halaman(akhirat), sanak saudara(manusia) bahkan harta yang terpendam(lapang dikala sihat dan muda)
Hidup saya pasti terasing jika tidak ada apa ada-NYA.. bolehkan nanti di akhirat bahagia…?????
Bila saya mengakui keEsaan-MU dan moga2pun tidaklah saya meragukan akan keAkuanku
Bulat tekad saya untuk mengikut perintah-MU

Saya ingin menjadi umat Nabi Muhammad sebagai pilihan…
Yang mengalir di nadiku darah anak soleh yang berjihad…
Bila masa malaikat maut datang menghampiriku dijemput pulang moga2 saya antara orang yang dalam bersedia penuh ketawadhu`an…
Moga-moga sentiasa bersama atas jalan-NYA ingin saya peringati sesama manusia harungi bahtera lautan ujian…
Andai boleh kita semua miliki
Andai boleh rasa akan batin, jiwa dan raga tak terusik(berlapang dada, tak khuatir),
Ingin bebas dari sikap segala kemanjaan, kegundahan, kegelisahan…
Juga tidak kurang terlebih keluh kesah saya… moga2 dalam kedewasaan dalam rahmat-NYA

Tak mungkin saya memilih selain dari Engkau Ya Allah…
bila yang fana lebih saya cinta…
Pasti tak leka akan kemilau dunia dan remangnya lampu kota… (merendah diri)
Lazatnya makanan dan lajunya makar durjana…  (bersikap sederhana)
Sebab meninggalkan dakwah kerana lebih mencintai selain dari Engkau Ya Allah
Jika itu saya lakukan maka tertanggalkan pakaian taqwa kerana melanggar larangan-MU…

Mahu tidak Mahu tetaplah saya kena meniti jalan panjang di medan amal…
Yang ada pengorbanan darah dan airmata tertumpah sebelum ada saya
serta cerita serta sirah yang telah dibentang berhalaman,
Telah ada cerita contoh umat akan keringat luka dan kesyahidan dari zaman berzaman…
Kenapa masih ada ragu tertancap dihati saya…
Ya Allah, Teguhkan `azam`semua dan kami  untuk agar tidak mudah lupakan diri…

Saya ini menjadi seperti mana anak yang soleh dibumi Jihad…
Dengan sepenuh semangat berangkat ke padang jihad
Sanggup bersabar walaupun hanya digigit seekor nyamuk
Tanpa dicela akan ketentuan ujian Allah walaupun nampak remeh
Persiapkan bekal diri menanti pendamping hati, pelepas lelah serta kejenuhan…
Tepiskan semua angan yang tak bererti… melakukan kebajikan yang pasti
Adakah yang siap mendamaikan Hati ??
Kerana tak mungkin kulanjutkan perjalanan ini sendiri… usaha dalam hidup pasti bersama makhluk-NYA
Tanpa peneguh manakan akan ada langkah kaki.. rahmat-MU pendamping perjuangan…
Yang melepas kami dengan selautan doa…
Meraih Ridho-MU… tujuan utama…
Rabbi… moga tertunjuk jalan-Mu yang lurus untuk dimeniti jalan ridhoMu…
Kami harapkan penolong dari hamba-hambaMu… bersama2 menemani perjalanan ini…
Terima kasih wahai ibubapa/penjaga, jiran2, saudara2 dan sahabat.
:)

putri pernah baca puisi ini....dalam maksudnya...maaf lari topik sekejap
 :)



Reply #47 11 December, 2010, 12:48:01 AM
 :)

Izinkan Aku Bercerita Tentangmu…!!!

Jangan pernah lelah wahai Mujahidku
Kerana diriku akan senantiasa berada belakangmu untuk menyokong perjuanganmu
Jangan kau tengok ke belakang, lihatlah kedepan
Didepan ada musuhmu, musuh Tuhan kita
Jadikan mereka terhina dengan kekuatanmu
Janganlah ragu untuk melepaskan peluru dari selongsong senapangmu
Tepatkan sasaran peluru senapangmu dijantungnya
Jadikan ia mati sia-sia, tak memberi kemenangan bagi sekutunya
Maju terus jangan pernah menyerah
Lepaskanlah duniamu
Kerana sungguh dunia ini hina
Sesungguhnya disisi Tuhan kitalah sebenar-benarnya kebahagiaan
Ingatlah isteri-isteri akhiratmu menunggumu dengan penuh cinta
Mereka senantiasa mendendangkan syair kerinduan
Hanya untukmu, hanya untukmu

Disaat kau pulang dengan membawa kemenangan
Maka janganlah kau merasa puas hingga Allah memenangkan agama ini atau kau menemui syahid dimedan itu
Dua pilihan yang menguntungkan, bukan?
Siapakah yang tidak suka dengan perniagaan demikian?
Sungguh merugi bagi orang yang membeli kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat
Bukankah kau tidak demikian?

Kau sering bercerita kepadaku tentang indahnya syurga
Dengan berbagai kenikmatan didalamnya
Dan akupun mendengarkan dengan seksama
Betapa indahnya jika kita termasuk penghuni didalamnya
Menuai keredhaan-Nya selamanya

Wahai Mujahidku…aku sering melihatmu bercucuran air mata
Dan seketika itu kau tersungkur bersujud
Memanjatkan sebuah doa kepadaNya
Aku tak bisa mendengarnya kerana suaramu tertahan oleh gejolak didadamu
Namun ku tau
Itu adalah gemuruh kerinduanmu padanNya
dan kau memohon untuk bisa membela saudara-saudaramu dari para Thagut kaum kuffar
mengembalikan izzah mereka

Wahai Kekasihku…ku kan senantiasa berdoa untuk mu agar harapanmu dipenuhi
Untuk dirimu kembali ke medan pertempuran itu
Sungguh aku redha jika harus dua kali atau bahkan berulang kali ditinggalkan olehmu
Meskipun kerinduanku belum hilang untuk dirimu
Meski sajadahku belumlah kering karena banyaknya air mata kerinduan mengharapkan  kehadirmu disisiku
Meski hari-hariku kan kembali sepi oleh canda dan petuahmu

Meski dirimu tak lagi menjadi iman kepada solatku
Meski kau tak akan menyaksikan kehadiran Mujahid kecilmu menghirup udara kehidupan
Aku redha, sungguh aku redha
Asalkan Rabb kita memperkenankan kita bersua dan berkumpul di JannahNya
untuk selamanya
Jika kita tak berjumpa kembali
Maka kan ku semai cintamu disyurga
Dalam istana takwa

Senyumku mengembang jika ku membayangkannya (syurga)
Namun ku tak bisa menyembunyikan rasa cemburuku pada bidadari bermata jeli
yang akan membahagi kasihmu dengan ku
Kecantikan mereka tiada tandingan
Meski kau selalu menyanjungku tiap pagi dan malam hari
Namun seperti yang kau tau aku adalah wanita pecemburu
Jika rasa itu menyerang maka aku kan mengingat kata-katamu
“kecantikan bidadari memang tiada duanya namun wanita dunia lebih mulia dan tiada tandingannya karena mereka bersusah payah beribadah sewaktu didunia”
Dan seketika itu pula hatiku riang
Ahhh..kau selalu mengerti bagaimana caranya membuatku senang

Wahai pujaanku….tiada berita yang lebih kusukai selain berita tentang kesyahidanmu
Oleh karena itu janganlah berhenti untuk mengharap syahadah pada-Nya
Mudah-mudahan Allah melapangkan jalanmu menujuNya
Kau ingat bukan Rabb kita telah berfirman
“Barang siapa menolong agamanya maka dia akan menolongnya pula”
Yakinlah itu

Wahai kekasih hati….jangan pernah ragu untuk meninggalkanku kembali
Jangan fikirkan aku
Kerana ku akan baik-baik saja
Ku kan setangguh isteri Handzalah
Yang merelakan malam pengantinya untuk memenuhi seruan-Nya
Kan kuserahkan hidupku tanpamu
Kerana kini ku telah terbiasa
Kau yang mengajarkannya padaku, bukan?
Bukankah kita telah berkomitmen dari awal perjumpaan
dan saat ijab Kabul diucapkan
untuk mendirikan bangunan kasih kita diatas jalanNya
hingga syahid menjemput?
Kita tau perjumpaan didunia adalah sementara
KeranaNya kita memohon perjumpaan yang kekal
Hingga kau dan aku tak terpisahkan lagi oleh ruang dan waktu
Allaahumma Amiin

wajdani

  • *
  • "man jadda wajada"
    • View Profile
Reply #48 14 December, 2010, 11:40:17 AM


Langit itu dipandang dan ditatapnya,

dia berfikir dan terus berfikir,

merenung hakikat kehidupan,

kehidupan dunia..kehidupan akhirat,

baris-baris ungkapan  itu berlegar-legar di mindanya,

apakah yang harus dia lakukan?

demi mencapai misi sebagai seorang hamba

demi menggapai kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat,

seorang hamba itu sentiasa mengemis kasih,

seorang hamba itu sentiasa mendambakan “cinta” sang Pencipta,

dia terlalu lemah…lemah segala-galanya,

tatkala jatuh..dia tersungkur..dia rebah,

dia cuba bangkit semula,

luka yang dialami bukan sedikit,

duri-duri jalanan itu menikam dirinya,

duri-duri jalanan itu menikam hatinya,

namun…

dia sedar perjalanannya masih lagi jauh,

amanah yang dipikul itu masih digenggamannya,

amanah itu masih setia di sisi,tidak berganjak walau sedikit,

dia tidak mahu berundur….dia melangkah dan terus melangkah,

kerana dia tahu….Allah S.W.T sentiasa di sisinya,

“La Takhauf Wa la Tahzan Innallaaha ma’ana”


-wajdani-

Reply #49 14 December, 2010, 04:37:59 PM
 :)

HIDUPKAN SILATURRAHIM
 
Memang sukar
untuk menyatukan hati
dan bersilaturrahim
bila manusia
hanya menurut kata hati
 
Memang sukar
untuk menyatukan hati
malah dalam keluarga sendiri
apatah lagi sebangsa, seagama
senegara malah sedunia
bila ikut hati tanpa panduan suci
begitulah yang akan terjadi

Manusia suka menegakkan
emosi sendiri walau tak pasti
ianya hitam atau putih..
cemar atau bersih                             
kerana bila hati dan rasa
menjadi ikutan dan panduan
bukan Al Quran dan Al Hadith
menjadi pegangan, panduan
dan pedoman...
akan terjadilah segala
yang tidak menyenangkan
dan porak perandalah
sesama insan malah...
mencacat celalah sebuah negara.
tercinta....

Marilah kita bersama
menegakkan ukhuwah Islamiah
dan bersilaturrahim
demi berpegang pada tali Allah
dan tidak berpecah belah
atau bercerai-berai...
 
Nabi tercinta telah meninggalkan
kepada kita umatnya dua perkara
yang jika kita berpegang teguh
kepada keduanya
tidak tersesatlah kita...
iaitulah Al Quran dan Al Hadith
Marilah bersama
kita menjunjungnya
dan mengamalkan
isi panduannya
perintah dan larangnya
demi untuk selamatnya kita   
dan bahagia dunia akhirat...

 :)

wajdani

  • *
  • "man jadda wajada"
    • View Profile
Reply #50 14 December, 2010, 06:37:22 PM
 

                      HANYA UNTUKNYA

                   

                      Seorang insan yang hatinya
                      hanya kepada Allah
                      sangat menginginkan
                      tiadanya kepentingan peribadi
                      atau untuk duniawi

                      Dirinya menginginkan
                      tunduk khusyuk hanya kepada-Nya
                      dipenuhi masa bertakwa sentiasa
                      merasa betapa ruginya
                      membuang masa sia-sia
                      ingin sentiasa menambah pahala

                      Andaikan lebih dihajatinya
                      dirinya bagai malaikat
                      tanpa keperluan peribadi
                      segalanya darinya hanyalah
                      untuk pengabdian kepada Allah

                      Allah-lah segala-galanya...
                      yang menyiram air ketenangan
                      yang menyinar cahaya keteduhan
                      di ruang hati yang berseri
                      bersinar cahaya kebahagiaan...
                      abadi sentiasa...

                      Itulah pencinta Allah
                      Islam junjungannya...
                      Rasulullah ikutannya...
                      Al-Quran amalannya...


                      Sumber:
                      Petikan sajak di atas adalah hasil nukilan saudari Noor Ainy M. Y. @Nurdina M.Y.

Reply #51 15 December, 2010, 03:08:11 AM
DIA PILIHANKU...


Aku sedang menanti dia..
Seorang lelaki yang akan bergelar suami
Seorang mukmin yang merindui syahid di jalan ALLAH
Seorang hambaNYA yang senantiasa zikrullah
Dia seorang lelaki yang tegas dan berani
Dia tidak pernah takut untuk berkata benar
Dia tidak pernah gentar melawan nafsu yang ingin menguasai diri
Dia sentiasa mengajak aku berjuang berjihad fisabilillah

       Dia selalu menghiburkan aku
       Dengan alunan ayat-ayat suci Al-Quran
       Dengan zikir-zikir munajat
       Dengan surah-surah rindu yang dihafaznya
       Dia sentiasa mengingati mati
       Baginya,dunia ini adalah pentas lakonan semata-mata
       Kita hambaNYA adalah pelakon
       Dia sentiasa menjaga matanya dari berbelanja perkkara-perkara maksiat
       Dia sentiasa mengajak aku mendalami ajaran islam

Dia seorang yang penyayang dan taat akan kedua ibu bapa
Dia sentiasa menjaga solatnya kerana itulah maruah dirinya
Dia sentiasa bersedia menjadi imam dan pemimpin keluarga
Dia tidak pernah malu mempertahankan agama IslamNYA
Kerana Islam adalah Ad-din ALLAH yang sebenar-benarnya
Dia sentiasa ingin mencontohi sifat-sifat mulia Rasulullah S.A.W
Dia juga sentiasa berusaha mencintai kekasih agungnya
Kekasih sejatinya dan kekal abadinya ialah ALLAHURABBI

       Aku mencintai dia kerana agamanya dan kerana cintanya kepada Maha
       Pencipta
       Andai dia hilangkan cintanya, maka hilanglah cintaku padanya
       Cinta dia terhadap Maha Pencipta mendekatkan aku PadaNYA
       Cinta Illahi jugalah yang menyebabkan aku memilih dia
       Siapakah dia???
       Aku juga tidak mengetahui siapakah dia jodohku itu
       Hanya Engkau Yang Maha Mengetahui segala sesuatu
       Doaku, semoga dia tercipta untuk ku
       Semoga aku bertemu jodoh dengan dia
       Kerana dia pilihanku..

p/s buat para muslimah: Jika sedemikian pilihan akhlak jodohmu maka lakarkan atau lukiskan akhlak sedemikian pada dirimu..

dari: remaja_masjid

azrinkun

  • *
  • -keyakinan, keikhlasan dan kerelaan-
    • View Profile
Reply #52 15 December, 2010, 03:56:09 AM
Di antara manusia ada yang tergesa-gesa dan bersegera melakukan poligami tanpa pertimbangan dan pemikiran, sehingga ia menghancurkan kebahagiaan keluarganya dan memutus ikatan tali (pernikahannya) dan menjadi seperti orang yang dikatakan oleh seorang A’rabi (dalam bait syairnya):

Aku menikahi dua wanita karena kebodohanku yang sangat

Dengan apa yang justru mendatangkan sengsara

Tadinya aku berkata, ku kan menjadi seekor domba jantan di antara keduanya

Merasakan kenikmatan di antara dua biri-biri betina pilihan

Namun kenyataannya, aku laksana seekor biri-biri betina yang berputar di pagi dan sore hari diantara dua serigala

Membuat ridla istri yang satu ternyata mengobarkan amarah istri yang lain

Hingga aku tak pernah selamat dari satu diantara dua kemurkaan

Aku terperosok ke dalam kehidupan nan penuh kemudlaratan

Demikianlah mudlarat yang ditimbulkan di antara dua madu

Malam ini untuk istri yang satu, malam berikutnya untuk istri yang lain, selalu sarat dengan cercaan dalam dua malam

Maka bila engkau suka untuk tetap mulia dari kebaikan

yang memenuhi kedua tanganmu hiduplah membujang

namun bila kau tak mampu, cukup satu wanita, hingga mencukupimu dari beroleh kejelekan dua madu


Bait syairnya yang dikatakan A’rabi ini tidak benar secara mutlak, tetapi barangsiapa yang takalluf (memberat-beratkan dirinya) melakukan poligami tanpa disertai kemampuan memberikan nafkah, pendidikan dan penjagaan yang baik, maka dimungkinkan akan menimpanya apa yang dikisahkan oleh A’rabi itu yaitu berupa kesulitan dan kepayahan.

Wallahu A’lam

(sumber dari kitab : Al Intishar lihuhuqil Mu’minat. Karya : Ummu Salamah As Salafiyyah Hal. 154 -. Penerbit darul Atsar Yaman Cet. I Th. 2002. Telah diterjemahkan dengan judul buku : Persembahan untukmu Duhai Muslimah Cet. Pustaka Al Haura’ Yogyakarta)

Reply #53 15 December, 2010, 04:51:33 AM

Aku mencintaiMu

zakizikr.blogspot.com

Ya Allah
aku mencintaiMu
aku hambamu yang lemah
janganlah kau tinggalkanku sendirian
aku sepi tanpa mu
aku resah tanpa redhaMu
aku ketakutan andai hilang maghfirahMu
ampunilah aku ya Allah
hamba yang selalunya khilaf
tersilap dalam bertatih
di titian penipuan
kerap ku berhadapan
onak kemunafiqan
racun kefasiqan
serta kuku besi kekufuran
pimpinlah aku Ya Allah
jangan pernah lepasi aku
kerana aku
teramat amat
menyayangiMu


   
Khatimah khilaf

 Kelemahan dan kekhilafanku
menyakitkan kalbu temanku
kemanusiawian ini
memustahilkan aku bernada sempurna

Ku mohon maaf
saat munculnya keaibanku
dalam aku merentas arena alpa
diri ini yang tiada sempurna
menghulurkan salam
ke tiap gurisan hati
yang ku sakiti

Barangkali dosa-dosaku
assbab kaffarahku
mungkin musibah itu
menghampirkanku kepadaNya
atau mungkin
ianya nikmat
tanda Tuhan
masih sayangi aku
 
   
 Banduan nan bahagia

Dunia bukanlah syurga
bahkan penjara
bagi mukmin bertakwa
yang gentar
kala bergegaran
firman azabNya

Bahkan begitu,
Yusuf a.s sanggup dipenjara
Musa a.s
tangkas berdepan firaun terlaknat
Malahan lagi
Zakaria a.s
Isa a.s
dan Habibun Najah
rela tersiksa
sekadar di dunia
yang sempit nan sementara

Sungguh benar
terpateri kalam
syurga bagi banduan dunia
yang rela
menyiksa nafsunya menahan yang haram
menekan hatinya
berterusan taat

Malahan lagi,
syurga kemudiannya
rindu pula
pada si dia
perindu syurga

   
Rindu Musafir

Untuk apa aku kufur?
sedang tuhanku mncukupkanku

Apa ada pada dunia?
pencintanya akan sengsara
serta perindunya
diapit nafsu
lalu mengelabui mata hati

Apa yang kau cari di dunia ini?
biarkan imanmu menjawabnya
Apa ada pada jelitawan?
andai bidadari sedia menanti
Apa ada pada harta duniawi?
sedangkan akhirat kekal abadi
Apa ada pada pangkat dan darjat?
bisakah dibawa
ke liang lahad?

Wahai sang Musafir,

Safarmu pasti berakhir
janganlah
kau hasratkan dunia tempat bermuqim
sudahkah kau bawa iman dan amal
bagimana nanti
andai ajal
memanggilmu pergi?

 
Cintailah cinta kerana Allah

Cintailah cinta kerana Allah
tak perlu berbalas sentuhan
andai sudah berbalas doa
tak perlu bertaut maksiat
andai sudah bertaut takwa
jika hati yang dicintai
perlukah musnah sebuah maruah
benarkah couple tanda cinta?
atau ia fatamorgana
bahagiakah hati dalam kemungkaran
bahagiakah hati dalam syubhah
cinta ini dari Allah
tanya hatimu..
di mana letaknya Dia?
 
   
Sang Penghidap Cinta

Cinta,
Andai penghidapnya adalah 'Abid
maka makin menghampirkan kepada Dia
Andai,
penghidapnya adalah Da'i
maka tutur tarbiyyahlah dilentur lidah
Andai,
penghidapnya adalah 'Alim
maka ilmunya semakin melaut
Andai,
penghidapnya adalah Mujahid
maka pacuannya ke syurga kian deras

Akan tetapi,

Jika sang Fasiq dihidap cinta,
awasilah segera!
bisa jadi maksiat
bisa jadi jauhnya taubat

Cinta,
ia mengajar kejujuran
bukan penipuan,
mengajar pengorbanan
bukannya paksaan,
ia seringkali memberi
tidak pernah meminta

Bagaimana kita melihat cinta
sayugia,
begitulah juga ia kan hadir..


Indahkah hidup

Hidup tak selalunya indah
tapi kan terasa indah
andai hidup dinaungi Allah

Indahnya usia
andai tepu dengan ketaatan
 alangkah kasihan
andai hidup bergelojak kefasiqan
dan nanti
di pengakhiran
apakah yang ingin dikenangkan
pada episod dosa
yang mengalirkan air mata
yang meruntunkan hati
ketika dikenang kembali
sekadar iktibar
yang mustahil
diubah lagi

Hargailah hayatmu
selagi tersisa

   
 Halilintar al-Haq

Tugu kebenaran
walau seringkali roboh
hatta hingga pembinanya diperbodoh
diperbudak-budakkan
oleh kroni berkepentingan
tetap kan ia teguh
disimbahi darah perwira mulia
disirami air mata bertaraf permata
dan sang penzalim
telah ditetap di kalam al-Haq
kezaliman hakikatnya
sibuk membina
kerandanya sendiri
sebagai hantaran
lamaran neraka

Reply #54 15 December, 2010, 05:02:21 AM
Dalam Diam Ku Merintih

Angin datang mendesah
menawarkan kesejukan
kamu datang dalam hidup aku
menawarkan keindahan.

aku menatap malam
angin kembali berhembus
berlalu menghilang tanpa jejak
seperti diri kamu
hilang tanpa cerita.

Aku menunggu lagi
Tak kunjung datang
aku sedar
ada pertemuan
aku belajar
ada perpisahan.

Kau datang dan pergi
begitu saja
meninggalkan duri
yang sakit di dada ..

tiap kali aku sendiri...
bayang mu hadir...
menemani suka ku...
lara ku...
menghapus air mata ku...

tiap kali aku sendiri..
bayangmu hadir...
membuat aku di selimut rindu..
aku terbaring lesu..
di mamah kerinduan..

tiap kali aku sendiri..
bayang mu hadir...
aku cuba menggapai..
namun tangan tak sampai...
keliru aku...

tiap kali aku sendiri...
bayangmu hadir...
kali ini aku cuma terpaku..
memandang kelibat itu...
kerana ku tahu...
hanya itu dalam jangkauan ku....

Reply #55 15 December, 2010, 03:57:51 PM
Rendah Hati Sang Di Cipta

Kalau engkau tak mampu menjadi beringin
yang tegak di puncak bukit
Jadilah belukar, tetapi belukar yang baik,
yang tumbuh di tepi danau

Kalau kamu tak sanggup menjadi belukar,
Jadilah saja rumput, tetapi rumput yang
memperkuat tanggul pinggiran jalan

Kalau engkau tak mampu menjadi jalan raya
Jadilah saja jalan kecil,
Tetapi jalan setapak yang
Membawa orang ke mata air

Tidaklah semua menjadi kapten
tentu harus ada awak kapalnya….
Bukan besar kecilnya tugas yang menjadikan tinggi
rendahnya nilai dirimu
Jadilah saja dirimu….
Sebaik-baiknya dari dirimu sendiri

rock kapak

  • *
  • sila beri tunjuk ajar , maafi kesalahan ku
    • View Profile
Reply #56 16 December, 2010, 03:45:55 PM
wahai ibu wahai ayah~~
 


kau lah payung ku....
membimbing ku...
tak henti-henti..
sungguh...
sungguh , tak terkira kebaikan yang engkau curah kan...

oleh itu wahai pujaan hati ku...
perbaiki lah hubungan mu...
bait kan kembali kasih sayang diantara mu..

ya walid...
ya ummi...
dengar lah rintuhan hati ku....
damai itu yang ku mahu...
pergi lah wahai jeritan dan pertengkaran..

pergi jauh....
pergi lah bawa dirimu jauh dari keluarga ku....
doa ku tak henti...
agar, keluarga ku ini...
selamat dunia akhirat...

dikejayaan yang sebenar....
ibu, taati lah abah....
ku merayu pada mu...
kerna disitu letak nya syurga mu...
kebahagiaan yang abadi wahai ummi ku....

abah,
teruskan kesabaran....
kerna Allah itu bersama orang2 yang sabar...

sugguh...
sungguh sayang ku...
kalian dalam hati ku...
niat ku...
impian ku...
moga..kita berjaya di sana...
di hari yang sebenar2nya....

marilah keluarga ku....
utuhkan ikatan  !!!
rapatkan saf perhubungan...
tegur menegur dengan mahabbah....

Allah.....
Allahuakabar!!
Allahuakbar.......Allahuakbar......
impian ku...impian ku...~~~

hidup ini satu perjuangan..kayuh dan kayuh!

rock kapak

  • *
  • sila beri tunjuk ajar , maafi kesalahan ku
    • View Profile
Reply #57 16 December, 2010, 04:02:28 PM
kalau lah kau tahu adikku..^^

 


Assalamualaikum adikku..~~
sejahtera lah engkau...
wahai adik kecil ku...

jaga lah solat mu...
mungkin kau tidak tahu...
mengapa kakak mu ini..
kadang2 kala memarahi mu....

wahai adikku...
kau bawah tanggungjawab ku...
akan ku tegur..
akan ku nasihat..
akan ku didik...
akan ku berikan pelbagai perantaraan
menuju perjuangan ini..
menuju kefahaman fikiranmu....

kala saat ini...
ku termenung..
menaip butang2 huruf...
mengharapkan kau memahami...
memahami situasi ku...

adik ku sayang,
hidup ini perjuangan...
laluinya..
walau perlahan..walau seidkit...
walau kepayahan....
kayuh lah...kayuh perlahan2 adikku...

itu pesan sahabat akak...
moga satu ketika...
kau mengerti mengapa akak
begini...

insyaallah...
insyaallah ya adikku...

salam sayang dari kakak mu...^^

rock kapak

  • *
  • sila beri tunjuk ajar , maafi kesalahan ku
    • View Profile
Reply #58 16 December, 2010, 04:27:57 PM
kawan ku ^^




tersenyum...
ku tersenyum...
mengimbau kembali saat itu..

kau, aku, kita,
semua....
sama2 berjalan...
sama2 ketawa...

sama2 mengalirkan air mata..~~
sama2 ke sini ke sana...
Atas rah mat yang maha ESA..
kita bersua...

geng pacat?
hehhehe....
saiz nya pelbagai...
kontot tinggi rendah gempal..
tersenyum lagi ku saat ini...
tatkala jari menari2..
tergesa2 menekap2 butang kotak ini...

namun kawan ku,
buka ini tujuan persahabatan ku
bukan ini tujuan ukhwah ku...
sentuh lah hati ku..
rasai perasaan ku...

ku juga ingin bersahabat bersama mu semua..
di syurga kelak...
semoga...yeah...amin...
bukan sahaja bersama2 tatkala gelak ketawa...

ku tak ingin jadi kawan begitu...:(




wajdani

  • *
  • "man jadda wajada"
    • View Profile
Reply #59 16 December, 2010, 08:09:26 PM
Perjuangan Belum Selesai

Runtuhan Masjid Babri,
Peperangan di Afghanistan,
Kemusnahan di Palestin,
Rusuhan di Indonesia,
Diskriminasi di seluruh dunia,
Setiap detik yang tiba,
Umat Islam bagai ujian senjata,
Tomahawk, Markava, Tornado,
Menyerang bagai singa lapar,
Amerika, Britain, dan musyrikin seantero mereka,
Bongkak memusnahkan dunia Islam yang agung,
Demi petroleum di Lembah Kaspia,
Afghanistan dihentam serangan membabi buta,
Demi untuk menguasai dunia,
Iraq, Iran, Sudan, dan Libya,
Dijolokkan negara pengganas oleh Amerika,
Pejuang berani mati,
Mempertaruhkan nyawa demi bumi Palestin,
Mengorbankan jiwa demi maruah Islam,
Mujahidin, Al-Qaeda, Taleban,
Berjuang dan berpecah demi kekuasaan,
Kelemahan yang amat terserlah,
Membawa dunia Islam ke Lembah kejatuhan,
Sedarlah wahai generasi seagamaku,
Usahlah dibuai arus kemodenan,
Kerana perjuangan kita,
Masih belum selesai...


Sumber:Puteri Bongsu (SMKAS)

divider3
halaqahforum4