Koleksi Puisi, Sajak dan Syair

Author Topic: Koleksi Puisi, Sajak dan Syair  (Read 157878 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

cahaya pencinta

  • *
  • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
    • View Profile
Reply #20 07 May, 2010, 05:51:27 AM
 berisalam

berat..
kosong..
jiwa resah, hati gelisah
sendiri
walau bukan sendiri
hati masih meronta
jiwa masih merintih
apakah perlu lagi
selain dari Mu kekasih?

dalam lorong gelap
kau beri sinar
dalam malam suram
kau hadirkan rembulan
tapi mengapa aku masih butuh bintang?

dadaku sempit
isinya sedikit
tabahnya bagai emping rapuh
ditolak, diagah, jatuh
apa tidak cukupkah
kasih yang Satu?

diri masih mencari
masih mahu berlari
dalam tatih
dalam rangkak
sujud yang tidak punya nilai
apa lagi perlu aku
sedang Kau ada di situ?

jadi burung yang punya sayap
tapi masih butuh angin
apakah aku ini cuma tidak erti
makna syukur?

jadi bunga teguh berdiri
hadir madu manis
hadir haruman wangi
punya duri pelindung diri
tapi mengapa masih butuh kumbang?

saat aku tidak mengerti
saat aku merintih sepi
masih juga padaMu aku kembali
tapi mengapa?
mengapa jiwa masih derita?
jauh
aku masih jauh
maaf aku butuh selainMu
dalam mencari erti diriMu

~oleh aku;
Yang Masih Dalam Pencarian

cahaya pencinta

  • *
  • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
    • View Profile
Reply #21 11 May, 2010, 10:29:22 AM
 berisalam

bismillah ar rahman ar rahim..

Puisi buat Raudhah

raudhah,
mekar lagi bunga pagi ini,
masih merah,
masih tunduk berdiri

raudhah,
mentari bersinar lagi pagi ini,
masih hangat,
masih patuh di langit

raudhah,
awan kadang hitam,
hujan kadang menjengah,
tanah kadang basah

raudhah,
kadang kaki terpalit becak,
kadang kaki tersadung lopak,
hitam dan kotor

raudhah,
lepas mentari ada bulan,
malam gelap, masih ada bintang,
lepas hujan ada pelangi,
sejuk dingin itu menyamankan

raudhah,
biar tangis seribu musim,
biar kesalan seribu zaman,
zatNya itu Pengampun,
zatNya itu Penyayang

raudhah,
temuilah hari,
senyumlah kala pagi,
biar hatimu itu nanah,
ia kan kembali berseri,
bak pagi dengan hadir mentari.

~aku

cahaya pencinta

  • *
  • Dalam pahit hidup, aku merasa manisnya~
    • View Profile
Reply #22 11 May, 2010, 10:42:00 AM
Aku dan Mereka

rakan2 ku berperang di sana,
dengan musuh nyata,
aku berperang di sini,
dengan musuh yang datang dalam hati

rakan2 ku tangisi kepergian ayah bonda,
dibom israel durjana,
aku di sini juga menangis,
hilangnya norma

rakan2 ku tanpa was2 mengangkat senjata,
berdepan kereta2 besi,
aku di sini mulut terkunci rapi,
iman ku cuma tahap hati

syahid kamu wahai rakan,
sedang aku masih mencari,
dalam caci maki,
di manakah perjuanganku?

~aku..


Reply #23 13 May, 2010, 09:35:19 AM
Bismillahirrahmanirrahim...

ALLAH...
Sukarnya mendidik nafsu
Yang sentiasa ingin
Membawaku jauh dariMu

ALLAH...
Gusarku memikirkan
apa yang perlu kulakukan
tatkala begitu sukar'
untukku melawannya

ALLAH..
ku tahu
aku hanyalah hambaMu
yang hina lagi menjijikkan
dengan dosa-dosa
yang kulakukan
sama ada sedar atau tidak

namun,
ya ALLAH..
dalam sudut jauh hatiku
aku ingin menyintaiMu
merinduiMu
dalam setiap saat
hidupku yang tidak tahu bila tamatnya

ALLAH..
aku takut
aku takut aku berada jauh dariMu
dugaan godaan dunia
termasuk
nafsu yang menggila
ingin menguasaiku
amat menguji imanku

ALLAH...
terkadang seperti mahu saja
aku rasa cemburu dengan malaikatMu
sentiasa beribadah dan taat padaMu
tergelakku sendiri
bila akal yang suka fikir ini
memikirkan perkara yang entah apa-apa

ALLAH..
siapalah aku dalam pandanganMu
adakah aku berada dalam pandanganMu
atau Kau telah berpaling
dari melihat hambaMu
yang hina ini
ALLAH..janganlah Kau murka padaku

ALLAHURABBI..ALLAH..ALLAH...
Ampunkan dosa-dosaku
dosa kedua ibubapaku
dosa keluargaku
dosa guru-guruku
dosa sahabat-sahabatku
dosa sekalian muslimin musilmat
termasuk golongan beriman sebelum kami
[/b][/color]



ALLAH..hidupkanlah diriku selagi mana kehidupan itu adalah terbaik untukku..

sinarhidup

  • *
  • sinarilah hidup kita dengan doa
    • View Profile
Reply #24 19 May, 2010, 09:58:52 PM
When the God was talking..
You will never know...
How lucky you are..
Coz he was watching you
and give you some strength
using the ultimate weapon
known as His "test"

When the God was talking..
You will never know..
How much his love...
He take something from you..
Then he gave you better..
If and only if you know
He love someone patient

When the God was talking..
You will never know...

How great His wisdom
How beauty His plan
and at the end..
You will admit..
The foolish of your brain..
coz of own denying

When the God was talking..
You will never know..
How beauty His speech
How powerfull His guide
To tell His tiny slave
How to walk towards Him

When the God was talking..
You Will never know..
How he give you  guidance..
Al-Quran always for you..
To talk with your God
And to gain His love
To be in his side..
And live in His Jannah..
God Is always talking with you..

12.15 am..15 Mei 2010
"robbi yasser wala tu'assir"

Reply #25 24 May, 2010, 01:12:59 PM
Tajuk: Hati Kecil Berbisik...


Ya-Allah Ya-Rahman
Ya-Rahim….

pilunya hati
pabila mengenangkan
diri yang alpa kepadaMU
Ya-robi.....

daku hanya mengerti
apabila musibah melanda diri..
ku bersyukur  kepadaMu
kerana menyayangi diri ku
melalui musibah yang ku terima..
ia amat menyedarkan ku...
dan mengetahui
hanya Engkau yg Esa..

ampunilah daku
dari segala dosa
yang melalaikan hati yang semakin hitam...
Ya-Allah lindungilah daku dari
segala kotoran dunia yang melalaikan..
berikanlah daku sedikit kekuatan
untuk melawan nafsu hati
yang tiada kesudahan..

Ya- Allah..Ya- Rahman.. Ya-Rahim..
ampunilah dosa ku..

Ya- Allah..Ya-Robi..
Kasihilah dan redhailah daku...



nukilan:

Nur Farhana binti Mahadi
farah89_136@yahoo.com.
Ya- Allah..Ya- Rahman.. Ya-Rahim..
ampunilah dosa ku..

Ya- Allah..Ya-Robi..
Kasihilah dan redhailah daku...

godeng

  • *
  • Yakinlah dengan ketentuan Allah s.w.t
    • View Profile
Reply #26 10 June, 2010, 03:03:26 PM
buat kecempreng_tua.. kalo x silap lerr.. (puisi batu)

Batu putih kian gelap warnanya
kerna engkau masih tak datang
walaupun sudah hampir mahu pulang..
Gelap batu putih itu
kian mencacatkan anggapan suci padanya
kerana kau kini sudah meninggalkannya
dan mencari satu penganti baharu
Sedangkan batu yang kian menua itu
adalah penanti setiamu
:senyum:..

Hidup hari ini untuk impian semalam dan menerus impian esok namun setiap detik berlalu adalah ambang kematian.

godeng

  • *
  • Yakinlah dengan ketentuan Allah s.w.t
    • View Profile
Reply #27 10 June, 2010, 03:15:11 PM
Sdr Kuratunain.. sedikit komen terhadap puisi sdr..
Tahniah kerana sdr dianugerahkan bakat untuk mengarang puisi.. cuma komen saya kalau boleh.. usah ler gunakan ayat "atau Kau telah berpaling dari melihat hamba MU.." sesungguhnya Allah s.w.t tidaka akan berpaling malah sentiasa mengetahui apa pun yang kita lakukan tak kiralah sama ada secara terang2 mahu pun bersembunyi.. sila rujuk mana-mana tafsiran al-Quran insya-Allah sdr akan menemui apa yang saya cuba hujahkan. Apa pun, ini suatu percubaan yang baik. Dan jangan persiakan bakat yang sudah dianugerahkan.

Reply #28 10 June, 2010, 11:09:50 PM
Sdr Kuratunain.. sedikit komen terhadap puisi sdr..
Tahniah kerana sdr dianugerahkan bakat untuk mengarang puisi.. cuma komen saya kalau boleh.. usah ler gunakan ayat "atau Kau telah berpaling dari melihat hamba MU.." sesungguhnya Allah s.w.t tidaka akan berpaling malah sentiasa mengetahui apa pun yang kita lakukan tak kiralah sama ada secara terang2 mahu pun bersembunyi.. sila rujuk mana-mana tafsiran al-Quran insya-Allah sdr akan menemui apa yang saya cuba hujahkan. Apa pun, ini suatu percubaan yang baik. Dan jangan persiakan bakat yang sudah dianugerahkan.
syukran atas nasihat yang diberi.. mungkin saja rasa hati yang menguasai diri tatkala menulis sajak tersebut. apa-apa pun syukran.. ceria*

Reply #29 11 June, 2010, 08:54:38 AM
ku damba redha-MU

dalam redup malam yang kelam
cubaku gagahkan diri dalam diam
wudhu ku ambil...meresap ketulang
sejadah ku bentang dahiku bersujud
damai...tenang ku rasai
menangisi kekerdilan diri
menghitung bilahan hari
mengkoreksi timbunan dosa
terlalu kerdilnya diriku ini
terlalu banyak nikmat dan rahmat yang KAU berikan
namun ku masih leka..alpa...lalai
Ya Rahman pandanglah hamba-MU yang lemah ini
tabahkan lah hatiku
tontonilah langkah hambaMU ini
jadikanlah aku hambaMU yang bersyukur...
dan pimpinlah aku agar istiqamah dalam beramal
ku dambakan Keredhaan-MU


Gajet Terbaik Untuk Yang Tercomel
http://amnicollections.com]AMNI Collections[URL]

godeng

  • *
  • Yakinlah dengan ketentuan Allah s.w.t
    • View Profile
Reply #30 11 June, 2010, 05:23:07 PM
balasan buat cahaya pencinta:
Kolek tak kan terasing lagi
apabila dia sedar bahawa
alam itulah kawannya
bukan musuh untuk dizalimi
apa lagi untuk dimusnahkan

Kerana itu laut tanpa bertanya
terus membawanya memunggah rezeki
dan berharap sinar
di sebalik kelam yang menyepi

Pasti ada sinar itu
kiranya apa yang diinginkan adalah doa
sesungguh Allah s.w.t tidak pernah menghampakan
biarpun kita sentiasa melupakanNya.

:senyum:.. salam berkenalan.

godeng

  • *
  • Yakinlah dengan ketentuan Allah s.w.t
    • View Profile
Reply #31 11 June, 2010, 05:25:46 PM
Buat Ainarohani:

Tangisan malam itu bukan tangisan yang biasa
kerana padanya suatu makna
akan nilai seorang hamba
yang sanggup diperhambakan
demi suatu ketakwaan
yang disemai jauh ke dasar hati
seorang mukmin sejati..

salam berkenalan..

godeng

  • *
  • Yakinlah dengan ketentuan Allah s.w.t
    • View Profile
Reply #32 11 June, 2010, 05:29:05 PM
Assalamulaikum kuratuain:

Sama-sama ler kita membimbing untuk perkembangan puisi-puisi keIslaman.. kalau dipersetujui.. mahu rasanya nak memberi cadangan kepada pihak Pentadbiran Halaqah.. supaya menzahirkan karya-karya di ruangan ini dalam satu antologi Islam hasil jualan itu nanti akan disalurkan di GAZA.

mentaripagi90

  • *
  • senyumlah sokmo
    • View Profile
Reply #33 27 June, 2010, 07:11:57 PM
 berisalam

sajak untuk muslimah

 

Seorang gadis itu
yang lembut fitrah tercipta,
halus kulit, manis tuturnya,
lentur hati ... telus wajahnya,
setelus rasa membisik di jiwa,
di matanya cahaya, dalamnya ada air,
sehangat cinta, sejernih suka, sedalam duka,
ceritera hidupnya ... 

seorang gadis itu ...
hatinya penuh manja,
penuh kasih sayang semuanya,
cinta untuk diberi ... kasih untuk dirasa ...
namun manjanya bukan untuk semua,
bukan lemah, atau kelemahan dunia ... ia bisa kuat,
bisa jadi tabah, bisa ampuh menyokong ,
pahlawan-pahlawan dunia ... begitu unik tercipta,
lembutnya bukan lemah,
tabahnya tak perlu pada jasad yang gagah ... 

seorang gadis itu ...
teman yang setia,
buat Adam dialah Hawa,
tetap di sini ... dari indahnya jannah,
hatta ke medan dunia,
hingga kembali mengecap nikmatNya ... 

seorang gadis itu ...
bisa seteguh Khadijah, yang suci hatinya,
tabah & tenang sikapnya, teman ar-Rasul,
pengubat duka & laranya ... bijaksana ia,
menyimpan ílmu, si teman bicara,
dialah Áishah, penyeri taman Rasulullah,
dialah Hafsah, penyimpan mashaf pertama kalamullah ... 

seorang gadis itu ...
bisa setabah Maryam,
meski dicaci meski dikeji,
itu hanya cerca manusia,
namun sucinya ALLah memuji ...
seperti Fatimah kudusnya,
meniti hidup seadanya,
puteri Rasulullah ... kesayangan ayahanda,
suaminya si panglima agama,
di belakangnya dialah pelita,
cahaya penerang segenap rumahnya,
ummi tersayang cucunda Baginda ... bisa dia segagah Nailah,
dengan dua tangan tegar melindung khalifah,
meski akhirnya bermandi darah,
meski akhirnya khalifah rebah,
syahid menyahut panggilan Allah . 

seorang gadis itu ...
perlu ada yang membela,
agar ia terdidik jiwa,
agar ia terpelihara ... dengan cinta Rabbnya,
dengan rindu Rasulnya ... dengan yakin Deennya,
dengan teguh áqidahnya,
dengan utuh cinta yang terutama, Allah dan juga RasulNya,
dalam ketaatan penuh setia .
pemelihara maruah dirinya, agama, keluarga & ummahnya ... 


seorang gadis itu ...
melenturnya perlu kasih sayang,
membentuknya perlu kebijaksanaan,
kesabaran dan kemaafan, keyakinan & penghargaan,
tanpa jemu & tanpa bosan,
memimpin tangan, menunjuk jalan ... 

seorang gadis itu ...
yang hidup di alaf ini,
gadis akhir zaman,
era hidup perlu berdikari ...
dirinya terancam dek fitnah,
sucinya perlu tabah, cintanya tak boleh berubah,
tak bisa terpadam dek helah, dek keliru fikir jiwanya,
kerana dihambur ucapkata nista,
hanya kerana dunia memperdaya ...   

kerana seorang gadis itu,
yang hidup di zaman ini ...
perlu teguh kakinya, 
mantap iman mengunci jiwanya, 
dari lemah & kalah, dalam pertarungan yang lama ... dari rebah & salah,
dalam perjalanan mengenali Tuhannya,
dalam perjuangan menggapai cinta,
nikmat hakiki seorang hamba,
dari Allah yang menciptakan,
dari Allah yang mengurniakan,
seorang gadis itu ... anugerah istimewa kepada dunia! 

seorang gadis itu ...
tinggallah di dunia, sebagai ábidah, da'ieyah & mujahidah,
pejuang ummah ... anak ummi & ayah,
muslimah yang solehah ... kelak jadi ibu,
membentuk anak-anak ummah,
rumahnya taman ilmu, taman budi & ma'rifatullah ... 

seorang gadis itu ...
moga akan pulang,
dalam cinta & dalam sayang,
redha dalam keredhaan,
Tuhan yang menentukan ... 

seorang gadis itu dalam kebahagiaan!
Moga ar-Rahman melindungi,
merahmati dan merestui,
perjalanan seorang gadis itu ...
menuju cintaNYA yang ABADI!   
amin....[/i]
~"semoga hati kita sinarannya bak sinaran mentari di pagi hari,menyuluh dan menerangi alam,tidak pula ia panas lagi memanaskan tapi ianya menenangkan lagi mententeramkan jiwa...  "~

Reply #34 23 August, 2010, 03:33:12 AM
sketsa...

dipadang terbuka,
seseorang ingin benar membidik-ku..
si kaya dunia,
tak mungkin punya ramai jiwa..
senapangnya,
peluru sebutir emas tembaga..
antara lelaki jalang, perempuan bikini dan aku,
kiranya dia lebih teruja menarik picu dirusuk dadaku..
mungkin tetap tangan kudis-ku ini,
selalu meminta roti padanya...

Reply #35 23 August, 2010, 06:00:15 AM
Berkejaran dalam titis hujan
biar jangan siapa melihat gugusan air mataku
Berpesta dalam keriuhan
biar jangan siapa mendengar dengar jeritan ku
Bersembunyi aku di dalam kuburan
agar tidak siapa yang tahu kematianku

lalu ku gubah
titisan ujan menjadi wuduk
keriuhan menjadi zikrullah
kuburan sebagai taman syurga



Eyda Aam

  • *
  • Wanita solehah adalah sebaik2 perhiasan duniawi
    • View Profile
Reply #36 23 August, 2010, 11:53:53 PM
You look at me and call me oppressed, Simply because of the way I'm dressed,
You know me not for what's inside, You judge the clothing I wear with pride,

My body's not for your eyes to hold, You must speak to my mind, not my feminine mold,
I'm an individual, I'm no mans slave,
It's Allah's pleasure that I only crave,

I have a voice so I will be heard, For in my heart I carry His word,
 "O ye women, wrap close your cloak, So you won't be bothered by ignorant folk",

Man doesn't tell me to dress this way, It's a Law from God that I obey,
 Oppressed is something I'm truly NOT, For liberation is what I've got,

It was given to me many years ago, With the right to prosper, the right to grow,
I can climb mouth or cross the seas, Expand my mind in all degrees,

For God Himself gave us LIBERTY, When He sent Islam, To You and Me!

Sisters, you are More Beautiful than Butterfly...
It is not because of your Appearance but because of your Modesty, because of your Obedience to Allah {SWT}


Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ Be Proud to be a Muslimah Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ

http://natsh-natasha.blogspot.com/2010/05/proud-to-be-muslimah.html
ALLAH sentiasa dekat dengan kita.

hazanutz

  • *
  • Salam ukhuwah
    • View Profile
Reply #37 26 August, 2010, 07:29:07 AM
menitis air mataku
hilangnya sahabat sejati
yang riang dikau ku merindu
persahabatan abadi

setiap detik teringatkan dikau
walaupun kau pergi membawa diri
kasih sayang kita tidak terjangkau
ditemukan impian yang murni

perlukah daku ditinggalkan
perlukah engkau melupakanku
perlukah ada rasa kesangsian
perlukah ada rasa rindu
Abdullah Faqir

Reply #38 27 September, 2010, 09:38:43 PM
Duhai sahabat seperjuanganku
janganlah dikau bersedih hati
andai cinta yg dibina tiada bahagia di akhir noktahnya
tetapi bersedihlah dikau
andai cinta-NYA tidak pernah kau perolehi
walau terbentang luas untuk kau dekati-NYA..

Duhai sahabat seperjuanganku
janganlah dikau bersedih hati
andai dirimu sering di tinggal pergi
tetapi bersedihlah dikau
andai kasih-NYA tidak pernah kau hargai
walau jelas DIA sentiasa disisi

Duhai sahabat seperjuanganku
janganlah dikau bersedih hati
andai cinta insani tidak kau miliki
tetapi bersedihlah dikau
andai cinta hakiki tidak kau temui
walau pun cinta-NYA mudah untuk kau perolehi...

( peringatan untuk diriku sendiri)

Reply #39 27 September, 2010, 09:46:51 PM
Tujuan ibadah fardhu dan sunat
hendak mendapatkan Tuhan
Dari ibadah hendak menyuburkan
takut dan cintakan Tuhan
Dari situ akan sentiasa hidup rasa bertuhan ini
di dalam jiwa, di dalam kehidupan
Di mana pergi teringat-ingatkan sahaja Tuhan
di dalam jiwa
Rasa bertuhan itulah jiwa mempunyai kekuatan
Kekuatan jiwa itulah yang dikatakan jati diri
pada hamba Tuhan
Ia menjadi baju besi rohani dan maknawi
agar perkara yang negatif pada pandangan, pendengaran
dan fikiran di dalam kehidupan
Jiwa tidak dirosakkan
Jiwa yang tidak dirosakkan oleh keadaan kehidupan
tidak merosakkan akhlak insan
Akhlak yang mulia itu ia adalah hiburan
Hibur-menghiburkan sesama insan
atau sesama hamba Tuhan
Ada orang beribadah, ia dapatkan dirinya sendiri
Dia rasa senang dengan ibadahnya
dan rasa selamat kerana ibadahnya
Dia pun merasa dirinya orang baik
dan nampak orang lain jelek
Dia rasa mendapat pahala
dan merasakan dia orang luar biasa
Megah pun datang dengan ibadahnya
Sombong tiba kerana ibadahnya

Rupanya ada orang beribadah,
ibadahnya sudah terpesong
Tujuan ibadah untuk mendapat Tuhan,
takutkan Tuhan, cintakan-Nya
hingga rasa bertuhan subur di dalam jiwa
Side effectnya rasa hambanya pun subur di jiwa
Rasa hina, rasa malu, rasa lemah,
rasa harap kepada Tuhannya
Tapi dia dapatkan dirinya sendiri,
dia rasa bangga dapat pahala
Ibadahnya menghilangkan rasa bertuhannya
ibadahnya merasakan dia bangga
Maka dia tertipu dengan ibadahnya
Bahkan dia tidak terasa lagi berdosa
Begitulah orang yang beribadah
jahil tentang Tuhannya
Jahil memahami konsep ibadah
Maka ibadahnya menjadi bala kepadanya
Orang beribadah beginilah yang masuk Neraka
bukan ke Syurga
Wal`iyazubillah
Orang beribadah taraf itulah
banyak terjadi di akhir zaman
Kerana itulah ahli ibadah di zaman ini
tidak ada kesannya di dalam kehidupan


asz...
:syukur:

divider3
halaqahforum4