Bagaimana nak menghafal surah Yasin

*

Author Topic: Bagaimana nak menghafal surah Yasin  (Read 6305 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

zarif

  • *
  • Posts: 26
    • View Profile
03 April, 2009, 09:31:19 PM
  • Publish
  •  :)

    Saya sedang cuba menghafal surah Yasin, tetapi sering tertukar dekat tiga ayat ini kerana seakan2 sama. Ayat 29, 49 dan 53.

    Ayat 29
    إِنْ كَانَتْ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً فَإِذَا هُمْ خَامِدُونَ
    (Kebinasaan mereka) hanyalah dilakukan dengan satu pekikan (yang dahsyat), maka dengan serta merta mereka semua sunyi-sepi tidak hidup lagi.

    Ayat 49
    مَا يَنْظُرُونَ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً تَأْخُذُهُمْ وَهُمْ يَخِصِّمُونَ
    Mereka tidak menunggu melainkan satu pekikan yang - (dengan secara mengejut) akan membinasakan mereka semasa mereka dalam keadaan leka bertengkar (merundingkan urusan dunia masing-masing).

    Ayat 53
    إِنْ كَانَتْ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً فَإِذَا هُمْ جَمِيعٌ لَدَيْنَا مُحْضَرُونَ
    Hanyalah dengan berlakunya satu pekikan sahaja, maka dengan serta merta mereka dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan).

    Ketiga2 ayat ini mempunyai ayat

    إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً
    melainkan satu pekikan

    dan ayat 29 dan 53 mempunyai ayat
    إِنْ كَانَتْ
    Tidak adalah

    Terjumpa tips ini ketika meng'google'
    Kaedah menghafal Al-Quran
    http://kelasquran.blogspot.com/2008/10/kaedah-menghafal-al-quran.html

    Mungkin ada hafiz/ah yang boleh share pengalaman menghafal

     :jaz:
    Kelas Al-Quran, Tajwid, dan Bahasa Arab Percuma di Kuala Lumpur dan Selangor
    http://kelasquran.blogspot.com/

    meow

    Reply #1 03 April, 2009, 09:39:44 PM
  • Publish
  • Faham tak kaitan antara setiap ayat tu? Kawan saya dulu menghafaz secara ulang-ulang setiap ayat smp dia ingat.. sorang lagi kawan saya dulu dia fahamkan seluruh ayat yg dia nak hafaz.. dan fahamkan kaitan setiap ayat.. konteks ceritanya atau pun hukum hakam dan sebagainya.. sy dapati kalau kita faham setiap ayat tu, dan faham kaitan antara satu ayat dgn ayat seterusnya, bila kita ulang semula surah, kita akan tahu ayat mana duduknya di mana.. Pesan ustaz saya "kamu tak akan ingat ayat-ayat al-Quran dgn baik sampailah kamu mampu untuk membacanya di dalam solat kamu.."


    zarif

    • *
    • Posts: 26
      • View Profile
    Reply #2 03 April, 2009, 10:05:35 PM
  • Publish
  • Faham tak kaitan antara setiap ayat tu?
    Mungkin saudara boleh jelaskan.. Saya tak faham sangat. Mungkin boleh bagi rujukan2 lain yang boleh saya refer.
    Alhamdulillah, setakat ni mampu baca dalam solat cuma kadang2 tertukar antara ketiga2 ayat ini.
    Saya menggunakan recorder untuk merakamkan semula bacaan kemudian mendengarnya balik untuk memastikan ketepatan tajwid dan makhraj.

    meow

    Reply #3 03 April, 2009, 10:10:22 PM
  • Publish
  • Setiap ayat al-Quran di dalam setiap surah tu kan dipersembahkan dalam bentuk penceritaan.. jadi kita perlu faham makna ayat-ayat tu.. bila kita faham makna ayat, kita akan faham secara keseluruhan surah tu.. bila kita sudah faham surah tu, kita akan mudah ingat.. ini bg diri saya lah.. byk teknik-teknik hafazan.. tapi sy sesuai dgn teknik memahami ayat dulu sblm menghafaz.. Alhamdulillah setakat ni hafazan sy masih terpelihara dgn kaedah itu..

    zarif

    • *
    • Posts: 26
      • View Profile
    Reply #4 03 April, 2009, 10:20:57 PM
  • Publish
  •  :jaz:

    Terjumpa ni ketika meng'google'
    http://www.esnips.com/doc/4c7ab581-c7a9-4de6-866d-7bddfb805162/TAFSIR%20SURAT%20YASIN

    Copy paste beberapa tafsir ayat2 yang berkaitan.

    ****************

    Pada QS. 36 Yasin : 28-29, Allah berfirman :

    “Dan Kami tidak menurunkan kepada kaumnya sesudah dia (meninggal) suatu pasukanpun dari langit dan tidak layak Kami menurunkannya. Tidak ada siksaan atas mereka melainkan satu teriakan suara saja; maka tiba-tiba mereka semuanya mati”
    (QS. 36 Yasiin : 28-29)

    Setelah Habib An-Najar meninggal dunia, Allah mengazab Kaum Anthakiyyah dengan hanya satu teriakan saja tanpa perlu mendatangkan balatentara Malaikat untuk mematikan mereka semuanya. Menurut Ibnu Katsir dalam Qishashul Anbiya, para ahli tafsir mengatakan :

    “Allah Azza wa Jalla mengutus kepada mereka Malaikat Jibril, lalu ia membuka pintu gerbang negeri mereka seraya berteriak dengan satu kali teriakan, maka seketika itu juga mereka mati”.

    Menurut sebagian ulama termasuk Syeikh Hamami Zadah dalam Tafsir Surat Yasin, ayat ini untuk menunjukkan tentang Kekuasaan Allah yang amat besar, bahwa membinasakan mereka (Kaum Anthakiyyah) yang kufur dan durhaka adalah amat mudah, bahkan dengan suatu cara yang tidak pernah mereka duga sebelumnya. Teriakan satu Malaikat saja, cukup untuk membunuh penduduk seisi kota.

    Secara ilmiah, ayat ini dapat dibuktikan kebenarannya. Jika suara Halilintar saja, yang memiliki tekanan bunyi sebesar 120 deciBel, sudah dapat membuat telinga menjadi tuli. Maka suara roket yang tinggal landas, yang tekanan gelombang bunyinya sebesar 170 dB, akan memiliki efek yang lebih besar lagi. Maka adanya suara teriakan yang dapat mematikan seisi negeri, adalah hal yang logika sains dapat menerimanya.

    ******************

    TIUPAN SANGKAKALA MALAIKAT ISRAFIL SEBAGAI TANDA TIBANYA ERA HARI QIYAMAT
    (QS. 36 Yasin : 49-54)


    “Mereka tidak menunggu melainkan satu teriakan saja yang akan membinasakan mereka ketika mereka sedang bertengkar. Lalu mereka tidak kuasa membuat suatu wasiatpun dan tidak (pula) dapat kembali kepada keluarganya. Dan ditiuplah sangkakala, maka tiba-tiba mereka ke luar dengan segera dari kuburnya (menuju) kepada Tuhan mereka.

    Mereka berkata: "Aduh celakalah kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari tempat tidur kami (kubur)?" Inilah yang dijanjikan (Tuhan) Yang Maha Pemurah dan benarlah Rasul-rasul (Nya). Tidak adalah teriakan itu selain sekali teriakan saja, maka tiba-tiba mereka semua dikumpulkan kepada Kami. Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang telah kamu kerjakan”.

    Menurut Ibnu Abbas ra. dalam Tafsir Surat Yasin karya Syeikh Hamami Zadah, dan ‘Ikrimah dalam Tafsir Qurthubi, bahwa : “Yang dimaksud dengan as-shayhah atau teriakan (dalam QS. 36 Yasin : 49) adalah Tiupan yang pertama pada Hari Qiyamat”.
    Sedangkan kalimat (sedang bertengkar), dalam ayat akhir ayat ke-49 ini adalah dalam urusan-urusan dunia seperti saat jual beli di pasar, dan lain-lain. Ini menunjukkan datangnya Hari Qiyamat itu secara tiba-tiba, tanpa terduga termasuk pada saat manusia sedang bertengkar dalam berbagai urusan bisnisnya.

    Sebagaimana Al-Hadits dalam Tafsir Surat Yasin karya Syeikh Hamami Zadah, bahwa Rasulullah saw bersabda :
    “Sungguh Hari Qiyamat pasti akan terjadi. Dan sungguh ketika dua orang membentangkan kain saat jual beli, keduanya belum sempat melipat kain (dagangannya tersebut), tiba-tiba keduanya mati mendadak. Hari Qiyamat pasti terjadi. Ketika seseorang mengangkat makanan ke mulutnya, lalu ia tidak bisa memakannya. Hari Qiyamat pasti terjadi. Ketika seseorang memberi minum hewan ternaknya, namun ia tidak dapat mengangkat kedua kakinya. Hari Qiyamat pasti terjadi. Ketika seseorang mengangkat timbangan (dagangannya) dan belum sempat menurunkannya”.

    Hadits yang hampir sama dalam Tafsir Qurthubi, diriwayatkan oleh Na’im dari Abu Hurairah ra.

    ****************

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    4 Replies
    1885 Views
    Last post 11 June, 2010, 05:42:46 PM
    by fayah_89
    1 Replies
    1003 Views
    Last post 01 June, 2011, 11:14:01 AM
    by ifahuzir
    3 Replies
    5263 Views
    Last post 20 December, 2012, 07:59:08 PM
    by Ummi Munaliza