Forum > Kekeluargaan

Mentaati ibu bapa - jadilah anak yang soleh dan solehah.

<< < (4/7) > >>

Nur_Ain:

Sombong Terhadap Orang Arif dan Lebih Tua
Soalan:
Apakah hukum seseorang yang sombong dan bongkak terhadap orang yang lebih arif dan tua daripadanya?

Jawapan:
    Menghormati orang yang lebih arif merupakan tanggungjawab setiap idividu kerana Rasulullah SAW sangat mencintai orang yang menghargai ilmu, sebagaimana baginda menyayangi saidina Ali Karamallahu wajhahu yang merupakan babul ilmi atau gedung ilmu pada zamannya. Bahkan Saidina Ali ra. sendiri pernah berkata : "Orang berilmu lebih utama daripada orang yang selalu berpuasa, bersolat (sunat) dan berjihad. Apabila mati orang yang berilmu, maka terdapatlah suatu kekosongan dalam Islam yang tidak dapat ditutup selain oleh penggantinya atau orang yang berilmu juga".

    Begitu juga tentang sifat sombong merupakan sifat yang paling dibenci oleh Allah SWT jika para hamba-Nya memilikinya. Kerana yang berhak memiliki kesombongan itu hanya Allah, sebab Dialah Yang Maha Kuasa. Sifat sombong juga menyebabkan seseorang terhalang untuk dimasukkan ke dalam syurga di akhirat kelak. Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Barangsiapa kelak pada hari kiamat ia suci dari tiga perkara, maka ia akan masuk syurga, iaitu dari sikap sombong, rasuah dan hutang". (Riwayat Tirmizi)     Bertawadhuklah  serta merendahkan diri kepada Allah, agar kita tidak menyombongkan diri dalam segala hal. Dengan demikian kita akan tergolong insan yang diredhai-Nya. Insya Allah.

Sila rujuk buku:
1. 170 Amalan Yang Ditolak

mualli:
Salam...
bila baca jer artikel dan soal jawab yag dikirimkan ,
terasa diri masih jauh ketinggalan lagi utk mendapat title anak yg solehah...

Peringatan utk diri dan sahabat2:
Sesungguhya...syurga itu di bawah tapak kaki ibu dan
 Redha Allah terletak kepada keredhaan ibubapa kita...

Insyaallah marilah kita semua berusaha dan memaksa diri kita agar
menjadi anak yg soleh dan solehah...harta paling berharga buat ibu dan ayah...

halawah:
 :)

Dari Al Qur’anul Karim

 BismillahirRahmanirRahiim.
'Dengan Nama Allah yang amat pengasih lagi maha Penyayang"

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :

“Beribadahlah kalian kepada Allah dan janganlah mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua … .” (An Nisa’ : 36)

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata tentang ayat di atas : “Kemudian (setelah menyuruh bertauhid, pent.) Allah Subhanahu wa Ta'ala memberi wasiat untuk berbuat baik kepada kedua orang tua. Karena Allah menjadikan mereka berdua sebagai sebab keluarnya engkau dari ‘tidak ada’ menjadi ‘ada’. Dan banyak sekali Allah menggandengkan perintah beribadah kepada-Nya dengan berbuat baik kepada kedua orang tua.”


Katakanlah : “Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kalian oleh Rabb kalian, yaitu janganlah mempersekutukan sesuatu dengan Dia dan berbuat baiklah terhadap kedua orang tua.” (Al An’am : 151)

Dan Rabbmu telah memerintahkan supaya kalian jangan beribadah kecuali kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada kedua orang tua dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau keduanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu maka sekali-kali janganlah mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah kamu membentak keduanya dan ucapkanlah kepada keduanya ucapan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah : “Wahai Rabbku, kasihilah mereka berdua sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.” (Al Isra’ : 23-24)


“Dan Kami wajibkan manusia untuk berbuat baik kepada kedua orang tua. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu maka janganlah kamu mengikuti keduanya. Hanya kepada-Ku-lah kalian kembali lalu Aku khabarkan kepada kalian apa yang telah kalian kerjakan.” (Al Ankabut : 8)

Dan ingatlah ketika Luqman berkata kepada anaknya di waktu ia memberi pelajaran kepadanya : “Wahai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan-Nya itu adalah kedhaliman yang besar.” Dan Kami perintahkan kepada manusia untuk berbuat baik kepada kedua orang tua, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu, hanya kepada-Ku-lah kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu maka janganlah kamu mengikuti keduanya dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku. Kemudian hanya kepada-Ku-lah kalian kembali maka Ku-beritahukan kepada kalian apa yang telah kalian kerjakan. (Luqman : 13-15)


Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya, ibunya telah mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia dewasa dan umurnya telah sampai empat puluh tahun, ia berdoa : “Ya Rabbku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan supaya aku dapat berbuat amal shalih yang Engkau ridlai, berilah kebaikan kepadaku dengan memberi kebaikan kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku termasuk orang yang berserah diri.” Mereka inilah orang-orang yang Kami terima dari mereka amalan yang baik yang telah mereka kerjakan dan Kami ampuni kesalahan-kesalahan mereka bersama penghuni-penghuni Surga sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka. (Al Ahqaf : 15-16)Sodaqallahul'Aziim.

Ayat-ayat Allah Subhanahu wa Ta'ala yang agung di atas memberikan pelajaran kepada kita betapa besarnya kedudukan kedua orang tua. Kita wajib mematuhi keduanya selama keduanya menyuruh kepada kebaikan dan ketaatan kepada Allah.
WabillahitTaufiq Walhidayah
Wassalamualaikum wr.wb.wm.

SNF:
Ibu bapa yang amat penting dalam mendidik anak dari kecil,terutamanya untuk menghindari anak2 derhaka kepada mereka.
Kalau elok didikan ibu bapa dari kecil InsyaAllah anak tak akan derhaka..
Mendoakan anak ini juga sebahagian dari proses didikan. Nabi Zakaria a.s. berdoa,

Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan. (Ali-Imran : 38)

Doa ibu bapa untuk anak bermula seawal anak masih belum lahir, malah sejak anak di alam roh lagi. Sebab itu dianjurkan berdoa sebelum melakukan hubungan suami isteri dengan doa yang bermaksud,

Ya Allah! Jauhkanlah kami dari syaitan dan jauhkanlah syaitan dari apa yang Engkau rezekikan kepada kami (zuriat keturunan)

Lahirnya anak perlu disambut dengan doa. Selain doa ibu ayahnya, juga doa dari orang yang soleh. Di zaman Rasulullah, adalah satu kelaziman para Sahabat membawa bayi mereka hadapan Rasulullah untuk Baginda tahnik dan doakan. Kisah Ummu Sulaim lebih menarik. Berkat doa Rasulullah, hasil percantuman benih dengan suaminya sepulangnya suami dari musafir, lahir seorang anak yang kemudiannya menjadi tokoh.

Didikan anak seawal masih bayi
Didikan sejak bayi hingga usia mumayyiz banyak guna pendekatan bermain-main dan membelai dengan kasih sayang. Selepas mumayyiz, sudah mula diajak solat dan biasakan amalan-amalan yang baik. Menjelang akil baligh, diberi persediaan ilmu-ilmu fardhu ain dan penerapan kemahiran hidup. Diceritakan soal tanggungjawab kepada Allah, pada ibu bapa, masyarakat dan agama. Menjelang usia kahwin pula, dipesankan tentang tanggungjawab berkeluarga. Sampailah anak sudah kahwin, ibu bapa masih patut pantau, bimbing & beri nasihat.

Selain kawasan kediaman, suasana sekolah anak juga mempengaruhi pembentukan peribadinya. Begitu juga tempat dia bekerja. Langkah-langkah memelihara keturunan seperti yang disenaraikan di atas adalah proses yang berterusan. Dari ibu bapa turun kepada anak-anak, cucu, cicit dan seterusnya. Dengan mengikut langkah-langkah ini, setiap orang mengharap keselamatan untuk diri dan keluarganya, seperti maksud firman Allah,

Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu daripada api neraka... (At-Tahrim : 6)

Wa'Allahualam.

SNF:
Mendidik anak biarlah bermula dari rebungnya, agar kelak tumbuh lurus menghela ke puncak sinar kejayaan..
Apa yang kuperoleh daripada hadith ialah berwaspadalah pada dunia… jangan sampai alpa dan leka mengejar akan nikmat dunia yang sementara, dan hilang pedoman menuju ke alam akhirat sana, yang lebih kekal abadi dan hakiki…. Nauzubillah …
Hilangkanlah dalam dirimu penyakit al-wahan (cintakan dunia, takutkan mati)
Keluarga itu adalah amanah dan tanggungjawab, bukannya senang2 nak punggah sana sini.
Ingatlah sentiasa, setiap yang menjadi kewajipan di dunia ini akan disoal di akhirat sana. Berpegangnya kamu pada tanggungjawabmu, dibalasNya dengan syurga yang penuh kenikmatan. Namun, berpatah arangnya kamu dengan amanah dan kewajipanmu, bersedialah akan dosa yang pula menjadi tangungan.

Navigation

[0] Message Index

[#] Next page

[*] Previous page

Go to full version