MEMBENTUK KELUARGA SAKINAH

*

Author Topic: MEMBENTUK KELUARGA SAKINAH  (Read 5132 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

husnulkhatimah

  • *
  • Posts: 899
  • hitam putih kehidpan..sendiri yg menentukan....
    • View Profile
29 May, 2007, 04:17:39 PM
  • Publish
  • Keluarga Muslim - Bagaimana Seharusnya
    Dalam proses untuk mencapai matlamat yang terbesar iaitu keredhaan Allah swt dan bagi menghasilkan Fardi Muslim maka proses yang keduanya ialah untuk melahirkan Al-bait Al muslim (keluarga Muslim.)
    Keluarga Muslim yang kita kehendaki ialah satu keluarga atau rumah di mana suami isteri memahami dan mengetahui hak-hak mereka berdua dan iltizam dengan hak- hak dan tanggungjawab- tanggungjawab tersebut. Untuk mencapai Al Bait Muslim itu maka proses yang berikutnya perlu dilaksanakan.

    i) Ihsan Tarbiyyah Aulad - Baik dalam pendidikan anak-anak dan juga pembantu rumah. Kita membentuk mereka dengan Mabdak Islam.

    ii) Menjaga adab adab Islam dalam semua aspek kehidupan dalam kehidupan rumahtangga. Isteri misali ialah sepertimana yang telah di sebutkan oleh Allah SWT tentang sifat-sifat mereka sebagai pilihan kepada junjungan kita Rasulluualh SAW . Firman Allah SWT :

    " Jika nabi menceraikan kamu boleh jadi Tuhannya akan memberi gantinya dengan isteri-isteri yang lebih baik daripada kamu,yang patuh ,yang beriman yang taat yang bertaubat yang mengerjakan ibadat yang berpuasa ataupun yang berhijrah yang janda atau yang perawan. “
    ( Surah at Tahrim : 5 )

    Ini adalah sifat sifat yang telah di tetapkan oleh Allah kepada wanita wanita sebagai persediaan sebagai isteri. Tidak kira samaada dia itu masih janda atau anak gadis. Sifat-sifat yang tersebut adalah sifat-sifat isteri muslim.Sifat- sifat ini meliputi semua aspek dan lengkap.

    Kita dapati sama sekali tidak tercapai muslimah seorang isteri muslim yang taat dan patuh kepada Allah swt melainkan dia seorang yang soleh. Iaitu sepertimana yang di sebut oleh Allah s.w.t:


    " Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang soleh itu ialah yang taat kepada Allah swt lagi memelihara diri disebalik pembelakangan suaminya , oleh kerana Allah telah memelihara mereka. Wanita-wanita yang kamu khuatirkan nusyuznya, maka nasihatilah mereka dan pisahkan mereka di tempat tidur mereka dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar "
    (Surah An-Nisaa’ : 34.)


    iii) Ahli- ahli bait muslim perlu iltizam dengan pakaian Islam mengikut batasannya yang paling minima yang diizinkan oleh Islam itu sendiri. Itu satu kewajipan yang mesti dilaksanakan dan satu hak yang mesti di jaga oleh wanita. Ini adalah dalam peringkat proses tarbiyah untuk sampai kepada matlamat tersebut . Pakaian wanita itu mestilah besar sedikit tidak boleh menampakkan bentuk badan dan tidak boleh jarang.

    Anak-anak perempuan kita perlu lahir dalam suasana tarbiyah ini. Ibulah yang menjadi ikutan dalam hal ini. Rumahtangga muslim juga tidak akan masuk di dalamnya benda benda yang tidak di izinkan oleh Allah s.w.t. Tidak bergantung di dinding rumahnya sesuatu yang di haramkan oleh Islam.

    Pintu rumah al-bait al-muslim tidak terbuka luas sehingga ternampak terdedah apa yang ada di dalamnya. Jendela jendela rumah mereka juga berlangsi. Dan langsir itu juga tertutup dengan elok ,tidak jarang (tidak sehingga ternampak dari luar).

    Dalam sirah Rasullullah SAW rumah baginda pun berlangsir. Rasullullah menyuruh membuang langsir yang ada gambar-gambar manusia dan binatang padanya.

    Rumahtangga muslim ialah rumahtangga yang betul betul iltizam dengan dasar dasar yang diadakan oleh ikhwan al muslimin, sebagai satu kesempurnaan Islam pada semua hal sama ada dalam msyarakat rumahtangga dan sebagainya.

    Cara hidup anggota-angota ikhwan al muslimin menzahirkan kesempurnaan Islam itu sendiri. Corak hidup anggota ikhwan berhubung terus dengen sifat sifat dalam "syurut Ta-dhaif wal tausiq" (syarat syara lemah dan kuat dalam keanggotaan harakah Islamiyah). Sebab itu Al- Imam Hassan al Banna mewajibkan di dalam rumah itu mabdak Islam (ideologi Islam).

    iv) Al-bait al-muslim merupakan keluarga yang menyediakan anak-anak mereka sebelum balighnya dengan perkara-perkara yang perlu di didik iaitu tentang "Aqidah Islam","Ibadah Islam " untuk mereka laksanakan hak-hak mereka terhadap Allah SWT apabila Baligh dengan cara yang betul.

    v) Rumah tangga muslim juga jauh daripada keadaan mewah ( yakni kemewahan yang membinasakan ) dan juga daripada sesuatu yang tidak Islamik.

    Dengan ini Asy-Syahid telah memperuntukkan tanggungjawab kepada Al akh al mujaddid dengan :

    a) mesti mempunyai sifat zuhud dan menjauhkan diri daripada sifat sifat muta’ah iaitu keseronokkan ,kelazatan kemewahan yang fana.

    b) begitu juga hendaklah jauh daripada sesuatu perkara yang tidak Islamik sama ada dalam ibadah ,pergaulan dan sebagainya. Jadi tugasnya ialah untuk mentarbiyah anak-anak dan orang-orang di bawah tanggungannya dari segi tindak tanduk,tingkahlaku perangai dan menasihati orang- orang yang hubungan kerabat dengan mereka . Dapat juga kita lihat betapa ramai anak-anak muslim yang kurang dijaga untuk disalurkan kepada Islam.

    Ibu bapa yang sentiasa dianggap sebagai masal patut sentiasa sedar dan faham tentang hal ini dan sentiasa memperhatikan marhalah atau tahap persediaan baligh.

    Sesuatu yang wajib dilakukan oleh seorang muslim selepas baligh ( mereka perlu di latih tentang perkara tersebut sebelum mereka baligh. ). Seorang muslim mukallaf dibebankan dengan urusan urusan yang banyak dalam aqidah, ibadah ,adab akhlak dan pergaulan. Begitu juga dia dipertanggungjawabk an dengan jihad dengan persediaan yang tertentu ini memerlukan kepada latihan jasmani,jiwa dan juga aqal.

    Seseorang muslim tidak sepatutnya menjadi beban kepada orang lain. Ini memerlukan seseorang muslim itu mempunyai pekerjaan. Ibu bapa perlu mengajar dan menyediakan anak anak mereka dalam hal ini .Begitu juga ibu bapa perlu mendidik anak anak mereka supaya kasih kepada ahli-ahli Islam dengan mempertingkatkan iman mereka dan melatih mereka beribadah.

    Sesungguhnya Rasullullah menyuruh kia melatih anak anak kita supaya solah apabila berumur 7 tahun dia dipukul sekiranya tidak solah ketika mereka berumur 10 tahun. Begitu juga di qiaskan dengan puasa. Sekiranya anak anak yang tiada ibu bapa yang memberi tanggungjawab maka kita yakni harakah kita yang bertanggungjawab. Ditekankan di sini kepada anak anak perempuan di mana mereka di jadikan untuk menjadi isteri. Fungsi tugas dan peranan mereka ialah untuk menjadi isteri. Tabiat mereka mestilah tabiat Islam dalam semua aspek.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14488
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #1 11 April, 2009, 05:34:19 AM
  • Publish

  • Membentuk Keluarga Sakinah wa Rahmah


    Memasuki dunia baru bagi pasangan baru, atau lebih dikenal dengan pengantin baru memang merupakan suatu yang membahagiakan. Tetapi bukan berarti tanpa kesulitan. Dari pertama kali melangkah ke pelaminan, semuanya sudah akan terasa lain. Lepas dari ketergantungan terhadap orang tua, teman, saudara, untuk kemudian mencoba hidup bersama orang – yang mungkin – belum pernah kenal sebelumnya. Semua ini memerlukan persiapan khusus (walaupun sebelumnya sudah kenal), agar tidak terjebak dalam sebuah dilema rumah tangga yang dapat mendatangkan penyesalan di kemudian hari. Diantara persiapan yang harus dilakukan oleh pasangan baru yang akan mengarungi bahtera rumah tangga.
    « Last Edit: 18 September, 2009, 07:36:53 AM by Ummi Munaliza »
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14488
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #2 11 April, 2009, 05:38:27 AM
  • Publish

  • baitijannati –
    Awal mula kehidupan seseorang berumah tangga adalah dimulai dengan ijab Kabul, saat itulah segala sesuatu yang haram menjadi halal. Dan bagi orang yang telah menikah dia telah menguasai separuh agamanya.

    Barang siapa menikah, maka dia telah menguasai separuh agamanya, karena itu hendaklah ia bertaqwa kepada Allah dalam memelihara yang separuhnya lagi. [HR. al-Hakim].

    Sebuah rumah tangga bagaikan sebuah bangunan yang kokoh, dinding, genteng, kusen, pintu berfungsi sebagaimana mestinya. Jika pintu digunakan sebagai pengganti maka rumah akan bocor, atau salah fungsi yang lain maka rumah akan ambruk. Begitu juga rumah tangga suami, istri dan anak harus tahu fungsi masing-masing, jika tidak maka bisa ambruk atau berantakan rumah tangga tersebut.

    Mari kita telaah satu persatu masing-masing fungsi suami dan istri tersebut.


    Kewajiban Suami

    Suami mempunyai kewajiban mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya, tetapi disamping itu ia juga berfungsi sebagai kepala rumah tangga atau pemimpin dalam rumah tangga. Alloh SWT dalam hal ini berfirman:

    Laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, karena Alloh telah melebihkan sebagian dari mereka atas sebagian yang lainnya dan karena mereka telah membelanjakan sebagian harta mereka. (Qs. an-Nisaa’: 34).

    Menikah bukan hanya masalah mampu mencari uang, walaupun ini juga penting, tapi bukan salah satu yang terpenting. Suami bekerja keras membanting tulang memeras keringat untuk mencari rezeki yang halal tetapi ternyata tidak mampu menjadi pemimpin bagi keluarganya.

    Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu. (Qs. at-Tahriim: 6).

    Suami juga harus mempergauli istrinya dengan baik:

    Dan pergauilah isteri-isteri kalian dengan baik. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak. (Qs. an-Nisaa’: 19).

    Barang siapa menggembirakan hati istri, (maka) seakan-akan menangis takut kepada Allah. Barang siapa menangis takut kepada Allah, maka Allah mengharamkan tubuhnya dari neraka. Sesungguhnya ketika suami istri saling memperhatikan, maka Allah memperhatikan mereka berdua dengan penuh rahmat. Manakala suami merengkuh telapak tangan istri (diremas-remas), maka berguguranlah dosa-dosa suami-istri itu dari sela-sela jarinya. [HR. Maisarah bin Ali dari Ar-Rafi' dari Abu Sa'id Al-Khudzri].

    Dalam satu kisah diceritakan, pada suatu hari istri-istri Rasul berkumpul ke hadapan suaminya dan bertanya, “Diantara istri-istri Rasul, siapakah yang paling disayangi?” Rasulullah Saw hanya tersenyum lalu berkata, “Aku akan beritahukan kepada kalian nanti.“

    Setelah itu, dalam kesempatan yang berbeda, Rasulullah memberikan sebuah kepada istri-istrinya masing-masing sebuah cincin seraya berpesan agar tidak memberitahu kepada istri-istri yang lain. Lalu suatu hari hari para istri Rasulullah itu berkumpul lagi dan mengajukan pertanyaan yang sama. Lalu Rasulullah Saw menjawab, “Yang paling aku sayangi adalah yang kuberikan cincin kepadanya.” Kemudian, istri-istri Nabi Saw itu tersenyum puas karena menyangka hanya dirinya saja yang mendapat cincin dan merasakan bahwa dirinya tidak terasing.

    Bahkan tingkat keshalihan seseorang sangat ditentukan oleh sejauh mana sikapnya terhadap istrinya. Kalau sikapnya terhadap istri baik, maka ia adalah seorang pria yang baik. Sebaliknya, jika perlakuan terhadap istrinya buruk maka ia adalah pria yang buruk.

    Hendaklah engkau beri makan istri itu bila engkau makan dan engkau beri pakaian kepadanya bilamana engkau berpakaian, dan janganlah sekali-kali memukul muka dan jangan pula memburukkan dia dan jangan sekali-kali berpisah darinya kecuali dalam rumah. [al-Hadits].

    Orang yang paling baik diantara kalian adalah yang paling baik perlakuannya terhadap keluarganya. Sesungguhnya aku sendiri adalah yang paling baik diantara kalian dalam memperlakukan keluargaku. [al-Hadits].

    Begitulah, suami janganlah kesibukannya mencari nafkah di luar rumah lantas melupakan tanggung jawab sebagai pemimpin keluarga. Suami berkewajiban mengontrol dan mengawasi anak dan istrinya, agar mereka senantiasa mematuhi perintah Allah, meninggalkan larangan Allah swt sehingga terhindar dari siksa api neraka. Ia akan dimintai pertanggung jawaban oleh Allah jika anak dan istrinya meninggalkan ibadah wajib, melakukan kemaksiatan, membuka aurat, khalwat, narkoba, mencuri, dan lain-lain.

    Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan diminta pertanggung jawaban atas yang dipimpinnya. [HR. Bukhari].


    « Last Edit: 18 September, 2009, 07:37:42 AM by Ummi Munaliza »

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14488
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #3 11 April, 2009, 05:39:37 AM
  • Publish

  • Kewajiban Isteri


    Isteri mempunyai kewajiban taat kepada suaminya, mendidik anak dan menjaga kehormatannya (jilbab, khalwat, tabaruj, dan lain-lain.). Ketaatan yang dituntut bagi seorang istri bukannya tanpa alasan. Suami sebagai pimpinan, bertanggung jawab langsung menghidupi keluarga, melindungi keluarga dan menjaga keselamatan mereka lahir-batin, dunia-akhirat.

    Tanggung jawab seperti itu bukan main beratnya. Para suami harus berusaha mengantar istri dan anak-anaknya untuk bisa memperoleh jaminan surga. Apabila anggota keluarganya itu sampai terjerumus ke neraka karena salah bimbing, maka suamilah yang akan menanggung siksaan besar nantinya.

    Ketaatan seorang istri kepada suami dalam rangka taat kepada Allah dan Rasul-Nya adalah jalan menuju surga di dunia dan akhirat. Istri boleh membangkang kepada suaminya jika perintah suaminya bertentangan dengan hukum syara’, missal: disuruh berjudi, dilarang berjilbab, dan lain-lain.

    Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana saja yang dikehendaki. [al-Hadist].

    Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasannya adalah wanita shalihah. [HR. Muslim, Ahmad dan an-Nasa'i].

    Wanita yang shalihah ialah yang ta’at kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). (Qs. an-Nisaa’: 34).

    Ta’at kepada Allah, ta’at kepada Rasul, memakai jilbab (pakaian) yang menutup seluruh auratnya dan tidak untuk pamer kecantikan (tabarruj) seperti wanita jahiliyah. (Qs. al-Ahzab: 32).

    Sekiranya aku menyuruh seorang untuk sujud kepada orang lain. Maka aku akan menyuruh wanita bersujud kepada suaminya karena besarnya hak suami terhadap mereka. [al-Hadits].

    Sebaik-baik wanita adalah yang menyenangkan hatimu jika engkau memandangnya dan mentaatimu jika engkau memerintahkan kepadanya, dan jika engkau bepergian dia menjaga kehormatan dirinya serta dia menjaga harta dan milikmu. [al-Hadist].
    « Last Edit: 18 September, 2009, 07:38:46 AM by Ummi Munaliza »

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14488
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #4 11 April, 2009, 05:43:06 AM
  • Publish

  • Perselisihan dalam rumah tangga


    Sedangkan lidah lagikan tergigit, ini kan pula manusia yang mempunyai hati dan perasaan. Maka telah ada garis
    panduan agar ketika perselisihan ini tidak membawa kemudaratan dan penyesalan.

    Suami dilarang memukul/menyakiti istri, jika terjadi perselisihan ada beberapa tahapan yang dapat ditempuh,
    Isteri-isteri yang kalian khawatirkan pembangkangannya, maka nasihatilah mereka, pisahkanlah mereka dari tempat tidur, dan pukullah mereka (dengan pukulan yang tidak membahayakan). Akan tetapi, jika mereka menaati kalian, janganlah kalian mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. (Qs. an-Nisaa’: 34).

    Hendaklah engkau beri makan istri itu bila engkau makan dan engkau beri pakaian kepadanya bilamana engkau berpakaian, dan janganlah sekali-kali memukul muka dan jangan pula memburukkan dia dan jangan sekali-kali berpisah darinya kecuali dalam rumah. [al-Hadits].

    Jika kalian merasa khawatir akan adanya persengketaan diantara keduanya, maka utuslah seorang (juru damai) dari pihak keluarga suami dan sorang juru damai dari pihak keluarga istri. Jika kedua belah pihak menghendaki adanya perbaikan, niscaya Allah akan memberi taufik kepada suami-istri. (Qs. an-Nisaa’: 35).

    Demikianlah Islam mengatur dengan sempurna kehidupan keluarga sehingga terbentuk keluarga sakinah dan bahagia dunia-akhirat. Wallahua’lam.
    « Last Edit: 18 September, 2009, 07:39:42 AM by Ummi Munaliza »

    soleha86

    • *
    • Posts: 3
      • View Profile
    Reply #5 11 July, 2010, 04:50:26 AM
  • Publish
  • bagaimanakan caranya seorang isteri untuk taat kpd suaminya sedangkan suaminya tidak memberikan nfkah zahir selama berbulan-bulan.(hmpir setahun)dan tidak pernah cukup solatnya dlm sehari..

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1663
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Reply #6 12 July, 2010, 07:26:18 AM
  • Publish
  • bagaimanakan caranya seorang isteri untuk taat kpd suaminya sedangkan suaminya tidak memberikan nfkah zahir selama berbulan-bulan.(hmpir setahun)dan tidak pernah cukup solatnya dlm sehari..

    Taat kepada suami, ialah kamu memberikan khidmat kamu yang terbaik kepada suami kamu, dengan kamu tetap bersyukur kepada Allah, dan tidak komplen tentang apa yang berlaku sebaliknya, dalam hati kamu mendoakan kebaikan kepada suami kamu

    sekiranya kamu menjaga dirimu, dengan memberikan khidmat First Class, Professionally, kepada suami kamu ...................dengan ikhlas ingat kepada Allaah - nescaya Keluarga kamu akan bertambah baik, suami kamu akan jadi seperti mana yang kamu 'niatkan' dalam hati kamu itu

    Allah itu tersangat dekat, tak memandang luaran kita, sebaliknya, Maha Mengetahui, apa yang terkandung di dalam hati kita
    BE POSITIVE, inshallah

    kebahagiaan milik mu

    sari_madu

    • *
    • Posts: 98
      • View Profile
    Reply #7 12 July, 2010, 07:47:01 AM
  • Publish
  • bagaimanakan caranya seorang isteri untuk taat kpd suaminya sedangkan suaminya tidak memberikan nfkah zahir selama berbulan-bulan.(hmpir setahun)dan tidak pernah cukup solatnya dlm sehari..

    Taat kepada suami, ialah kamu memberikan khidmat kamu yang terbaik kepada suami kamu, dengan kamu tetap bersyukur kepada Allah, dan tidak komplen tentang apa yang berlaku sebaliknya, dalam hati kamu mendoakan kebaikan kepada suami kamu

    sekiranya kamu menjaga dirimu, dengan memberikan khidmat First Class, Professionally, kepada suami kamu ...................dengan ikhlas ingat kepada Allaah - nescaya Keluarga kamu akan bertambah baik, suami kamu akan jadi seperti mana yang kamu 'niatkan' dalam hati kamu itu

    Allah itu tersangat dekat, tak memandang luaran kita, sebaliknya, Maha Mengetahui, apa yang terkandung di dalam hati kita
    BE POSITIVE, inshallah

    kebahagiaan milik mu

    Sebagai isteri kita diwajibkan mentaati suami, melayan suami dengan sebaiknya selagi suami tidak meminta kita melakukan sesuatu di luar syariat Islam.  Usah dipertikaikan tanggungjawab suami kepada kita, tapi berusahalah untuk menjadi yang terbaik kerana Allah sentiasa ada bersama.  Walaupun suami seorang yang tidak taat kepada agama, kita masih wajib mentaatinya kerana itu adalah satu tuntutan.  Matlamat kita adalah keredhaaan Allah melalui keredhaan suami.  Semua itu adalah satu cabaran dan dugaan kepada kita, jadi sekiranya kita mampu melaluinya dengan sabar, InsyaAllah Allah akan berikan yang terbaik kepada kita.

    Berkenaan dengan nafkah, terdapat satu hadis yang berkaitan dengan hal ini.  Para isteri dibenarkan mengambil haknya mengikut keperluan (bukan dianggap mencuri) walaupun tanpa pengetahuan suami. 

    halawah

    • *
    • Posts: 2592
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #8 22 August, 2010, 10:19:53 AM
  • Publish

  • Kewajiban Isteri


    Isteri mempunyai kewajiban taat kepada suaminya, mendidik anak dan menjaga kehormatannya (jilbab, khalwat, tabaruj, dan lain-lain.). Ketaatan yang dituntut bagi seorang istri bukannya tanpa alasan. Suami sebagai pimpinan, bertanggung jawab langsung menghidupi keluarga, melindungi keluarga dan menjaga keselamatan mereka lahir-batin, dunia-akhirat.

    Tanggung jawab seperti itu bukan main beratnya. Para suami harus berusaha mengantar istri dan anak-anaknya untuk bisa memperoleh jaminan surga. Apabila anggota keluarganya itu sampai terjerumus ke neraka karena salah bimbing, maka suamilah yang akan menanggung siksaan besar nantinya.

    Ketaatan seorang istri kepada suami dalam rangka taat kepada Allah dan Rasul-Nya adalah jalan menuju surga di dunia dan akhirat. Istri boleh membangkang kepada suaminya jika perintah suaminya bertentangan dengan hukum syara’, missal: disuruh berjudi, dilarang berjilbab, dan lain-lain.

    Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana saja yang dikehendaki. [al-Hadist].

    Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasannya adalah wanita shalihah. [HR. Muslim, Ahmad dan an-Nasa'i].

    Wanita yang shalihah ialah yang ta’at kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). (Qs. an-Nisaa’: 34).

    Ta’at kepada Allah, ta’at kepada Rasul, memakai jilbab (pakaian) yang menutup seluruh auratnya dan tidak untuk pamer kecantikan (tabarruj) seperti wanita jahiliyah. (Qs. al-Ahzab: 32).

    Sekiranya aku menyuruh seorang untuk sujud kepada orang lain. Maka aku akan menyuruh wanita bersujud kepada suaminya karena besarnya hak suami terhadap mereka. [al-Hadits].

    Sebaik-baik wanita adalah yang menyenangkan hatimu jika engkau memandangnya dan mentaatimu jika engkau memerintahkan kepadanya, dan jika engkau bepergian dia menjaga kehormatan dirinya serta dia menjaga harta dan milikmu. [al-Hadist].
    Terima kasih info yang bermenfaat ini
    kini giliran menangani masaalah pendidikan keluarga dan pembelajaran juga walaupun hari Sabtu dan Ahad ini..
    AllahuAkbar..

    Wassalam
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    mone1902

    • *
    • Posts: 13
      • View Profile
    Reply #9 02 July, 2011, 11:44:47 PM
  • Publish
  • Sebaiknya yang menyediakan punca rezeki itu adalah pihak suami. bagi istri yang keluar mencari rezeki untuk meringankan beban suami diharuskan. Dengan syarat atas keizinan suami serta pandai menjaga adab sopan serta maruah diri. Seandainya suami tidak mampu untuk keluar mencari rezeki, maka isterilah yang akan menggantikan suami untuk mencari rezeki keluarga. Bagi istri yang membantu dengan ikhlas amat besar ganjarannya disisi Allah. Seandainya suami sihat serta mampu untuk bekerja, tetapi tidak mahu berusaha, pihak isteri perlulah mengadakan perbincangan serta menasihatkan suami untuk keluar mencari nafkah , tidak kira bagaimana asalkan halal dan berkah. Janganlah isteri mendiamkan diri serta merungut serta tidak ikhlas, kerana jangan dibiarkan suami turut berdosa akibat  tidak menjalankan kewajiban  sbg ketua keluarga . Dalam hal ini isteri perlulah mengajak suami melakukan perbincangan dengan kata2 yg baik agar kepincangan suami dapat diterima olehnya.

    syidaspongebob

    • *
    • Posts: 1358
    • maaf zahir batin
      • View Profile
    Reply #10 31 July, 2011, 08:29:55 AM
  • Publish
  • Saya rasa amat sesuai sekali saya kongsikan video tentang cara nabi melayan kanak-kanak
    didalam topik ni "Keluarga Sakinah".

    Subhanallah, benar lah nabi lah contoh tauladan paling Unggul..
    Sungguh penuh sifat penyayang.. Allahumma Solli Wasllim Wa barik Alaih Wa A'la Alaih..

    Nabi tak bekeng dengan anak-anak , sanggup melayan kanak-kanak. Menjadi kuda tungangan kanak-kanak.
    Satu ketika nabi sujud yang lama , sahabat pun musykil kenapa nabi sujud terlalu lama.
    Tupa-rupanya nabi takut cucunya tak puas main di atas leher nabi..

    Fuh fuh fuh...Sayang nabi... Assalamun Alaik zainal anbia'  , assalamun alaik takol atkiak...


    Ust Azhar Idrus- Rasulullah S.a.w Suka Anak-Anak [A]


    Ust Azhar Idrus- Rasulullah S.a.w Suka Anak-Anak
    "Ukhwah fillah takkan musnah..lautan erat takkan mungkin patah..Bertemu, berpisah..hanya KENANGAN SEMATA..Redho Allah, Kita cari..Moga2 kita kan diRahmati..Dengan niat yang suci,bertemu kembali di negeri Abadi.. Salam kemaafan."

    akhie

    • *
    • Posts: 37
      • View Profile
    Reply #11 31 July, 2011, 03:02:05 PM
  • Publish
  •  :)

    salam...

    salam barakah n mohon panjangkan amalan sebarkan yotube sebegini...

     :syukur:  kesempatan bersama Us Azhar mengikuti kuliah n bersama makan2 semeja di Masjid sekitar KL...

    Jommm..join n susun jadual kuliah Ramdhan ni...bersama2 Ustaz n Tuan2 Guru kita...ok

     :)

    akhie

    • *
    • Posts: 37
      • View Profile
    Reply #12 31 July, 2011, 03:02:30 PM
  • Publish
  •  :)

    salam...

    salam barakah n mohon panjangkan amalan sebarkan yotube sebegini...

     :syukur:  kesempatan bersama Us Azhar mengikuti kuliah n bersama makan2 semeja di Masjid sekitar KL...

    Jommm..join n susun jadual kuliah Ramdhan ni...bersama2 Ustaz n Tuan2 Guru kita...ok

     :)

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    9 Replies
    6955 Views
    Last post 16 November, 2010, 06:53:50 PM
    by amYunus
    7 Replies
    1352 Views
    Last post 18 July, 2011, 10:02:58 AM
    by jen
    7 Replies
    1069 Views
    Last post 28 February, 2012, 11:56:54 AM
    by Ana Ahmad