Jalan untuk mencapai makrifat.

Author Topic: Jalan untuk mencapai makrifat.  (Read 12166 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

ruhani

  • *
  • Posts: 229
  • http://www.youtube.com/watch?v=Zcrsfg-EeqM
    • View Profile
29 January, 2009, 08:38:57 AM
  • Publish Di FB
  • ...Sebuah perenungan yang mendalam dari dasar qolbu yang bercahaya...
    Jalan Untuk Mencapai Makrifatcisaat | January 4, 2008
    Kalam-kalam Hikmat mengajak kita merenung secara mendalam tentang pengertian amal,
     Qadak dan Qadar,
    takdir dan ikhtiar, doa dan janji Allah s.w.t , yang semuanya itu mendidik rohani agar melihat
     betapa besarnya apa yang dikaruniakan oleh Allah s.w.t. kepada hamba-hambanya Rohani yang
    terdidik begini akan membentuk sikap beramal tanpa melihat kepada amalan itu sebaliknya melihat
     amalan itu sebagai karunia Allah s.w.t yang wajib disyukuri.

    Orang yang terdidik seperti ini tidak lagi membuat tuntutan kepada Allah s.w.t , tetapi membuka hati nuraninya
     untuk menerima taufik dan hidayah dari Allah s.w.t.

    Orang yang hatinya suci bersih akan menerima pancaran Nur Sir dan mata hatinya akan melihat kepada hakikat
     bahwa Allah s.w.t, Tuhan Yang Maha Mulia, Maha Suci dan Maha Tinggi tidak mungkin ditemui dan dikenali kecuali
     jika Dia mau ditemui dan dikenali.

    Tidak ada ilmu dan amal yang mampu menyampaikan seseorang kepada Allah s.w.t. Tidak ada jalan untuk
     mengenal Allah s.w.t. Allah s.w.t hanya dikenali apabila Dia memperkenalkan 'diri-Nya'.

    Penemuan kepada hakikat bahwa tidak ada jalan yang terjulur kepada gerbang makrifat merupakan puncak yang
     dapat dicapai oleh ilmu. Ilmu tidak mampu pergi lebih jauh dari itu. Apabila mengetahui dan mengakui bahwa tidak
    ada jalan atau tangga yang dapat mencapai Allah s.w.t maka seseorang itu tidak lagi bersandar kepada
     ilmu dan amalnya, apa lagi kepada ilmu dan amal orang lain. Bila sampai di sini seseorang itu tidak ada
     pilihan lagi melainkan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah s.w.t.

    Ada orang yang mengetuk pintu gerbang makrifat dengan doanya. Jika pintu itu tidak terbuka maka semangatnya
    akan menurun hingga membawanya kepada putus asaan.

    Ada pula orang yang berpegang dengan janji Allah s.w.t bahwa Dia akan membuka jalan-Nya kepada hamba-Nya
    yang berjuang pada jalan-Nya. Kuatlah dia beramal agar dia lebih layak untuk menerima karnuia Allah s.w.t
     sebagaimana janji-Nya.

    Dia menggunakan kekuatan amalannya untuk mengetuk pintu gerbang makrifat. Bila pintu tersebut tidak terbuka
     juga maka dia akan merasa sedih. Dalam perjalanan mencari makrifat seseorang tidak terlepas dari kemungkinan
     perasaan menjadi ragu-ragu, lemah semangat dan berputus asa jika dia masih bersandar kepada
    sesuatu selain Allah s.w.t.

    Seorang hamba tidak ada pilihan lain kecuali berserah diri kepada Allah s.w.t, hanya Dia yang memiliki kuasa
    Mutlak dalam menentukan siapakah antara hamba-hamba-Nya yang layak mengenali Diri-Nya. Ilmu dan amal
    hanya digunakan untuk membentuk hati yang berserah diri kepada Allah s.w.t.

    Aslim atau menyerah diri kepada Allah s.w.t adalah perhentian di hadapan pintu gerbang makrifat. Hanya para
    hamba yang sampai di perhentian aslim ini yang berkemungkinan menerima karnuia makrifat. Allah s.w.t
    menyampaikan hamba-Nya di sini adalah tanda bahwa si hamba tersebut dipersiapkan untuk menemui-Nya.

    Aslim adalah maqam berhampiran dengan Allah s.w.t.

    Siapa yang sampai kepada maqam ini haruslah terus membenamkan dirinya ke dalam lautan penyerahan tanpa
     menghiraukan banyak atau sedikit ilmu dan amal yang dimilikinya. Sekiranya Allah s.w.t kehendaki dari maqam
    inilah hamba diangkat ke Hadirat-Nya. Jalan menuju perhentian aslim ke pintu gerbang makrifat secara umumnya
     terbagi menjadi dua bagian.

    Jalan pertama dinamakan jalan orang yang mencari dan jalan kedua dinamakan jalan orang yang dicari.
    Orang yang mencari akan melalui jalan di mana dia kuat melakukan mujahadah
    (berjuang melawan godaan hawa nafsu), kuat melakukan amal ibadah dan gemar menuntut ilmu.

    Lahiriahnya sibuk melaksanakan tuntutan syariat dan batinnya
    memperteguhkan iman. Dipelajari dan mengenal sifat-sifat yang tercela dan berusaha mengikiskannya dari dirinya.
     Kemudian diisikan dengan sifat-sifat yang terpuji.

    Dipelajarinya perjalanan nafsu dan melatihkan dirinya agar nafsunya menjadi bertambah suci hingga
    meningkat ke tahap yang diridhoi Allah s.w.t. Inilah orang yang diceritakan Allah s.w.t dengan firman-Nya:

    "Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhoan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada


     mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.".( Surah Al-'Ankabut ayat 69 )

    Orang yang bermujahadah pada jalan Allah s.w.t dengan cara menuntut ilmu, mengamalkan ilmu yang dituntut,
     memperbanyakkan ibadah, berzikir, menyucikan hati, maka Allah s.w.t menunjukkan jalan dengan memberikan
     taufik dan hidayat sehingga terbuka kepadanya suasana berserah diri kepada Allah s.w.t tanpa ragu-ragu dan ridha
    dengan perlakuan Allah s.w.t.

    Dia dibawa sampai dengan pintu gerbang makrifat dan hanya Allah s.w.t saja yang menentukan apakah
    orang tadi akan dibawa ke Hadirat-Nya ataupun tidak, dikaruniakan makrifat ataupun tidak.
     Golongan orang yang dicari menempuh jalan yang berbeda daripada golongan yang mencari.
    Orang yang dicari tidak cenderung untuk menuntut ilmu atau beramal dengan tekun.
     Dia hidup selaku orang awam tanpa kesungguhan
    bermujahadah. Tetapi, Allah s.w.t telah menentukan satu kedudukan kerohanian kepadanya,
     maka takdir akan menempatkannya sampai ke kedudukan yang telah ditentukan itu.
    Orang dalam golongan ini biasanya berhadapan dengan sesuatu peristiwa yang dengan
    serta-merta membawa perubahan kepada hidupnya.

    Perubahan sikap dan kelakuan berlaku secara mendadak. Kejadian yang menimpanya selalu berbentuk
    ujian yang memutuskan hubungannya dengan sesuatu yang menjadi penghalang di antaranya dengan Allah s.w.t.
    Jika dia seorang raja yang beban kerajaannya menyebabkan dia tidak mampu mendekati Allah s.w.t,
    maka Allah s.w.t mencabut kerajaan itu darinya. Terlepaslah dia dari beban tersebut dan pada masa
     yang sama timbul satu keinsafan di dalam hatinya yang membuatnya menyerahkan dirinya kepada
    Allah s.w.t dengan sepenuh hatinya.

    Sekiranya dia seorang hartawan, takdir akan memupuskan hartanya sehingga dia tidak ada tempat
     bergantung kecuali Tuhan sendiri. Sekiranya dia berkedudukan tinggi, takdir mencabut kedudukan
    tersebut dan ikut tercabut ialah kemuliaan yang dimilikinya, digantikan pula dengan kehinaan sehingga
     dia tidak ada tempat untuk dituju lagi kecuali kepada Allah s.w.t. Mereka kembali dengan penuh kerendahan
    hati kepada Allah s.w.t dan timbullah dalam hati mereka suasana penyerahan atau aslim yang benar-benar
     terhadap Allah s.w.t. Penyerahan yang tidak mengharapkan apa-apa daripada makhluk menjadikan mereka
     ridha dengan apa saja takdir dan perlakuan Allah s.w.t.

    Suasana begini membuat mereka sampai dengan cepat ke perhentian pintu gerbang makrifat walaupun ilmu
     dan amal mereka masih sedikit. Orang yang berjalan dengan kenderaan bala bencana mampu sampai
    ke perhentian tersebut dalam waktu sesaat sedangkan orang yang mencari mungkin sampai pintu makrifat
     dalam waktu yang lama.

    Abu Hurairah r.a menceritakan apa yang beliau dengar dari Rasulullah s.a.w. Beliau bersabda yang maksudnya:

    Allah berfirman: " Apabila Aku menguji hamba-Ku yang beriman kemudian dia tidak mengeluh kepada
    pengunjung-pengunjungnya maka Aku lepaskan dia dari belenggu-Ku dan Aku gantikan baginya daging dan darah
    yang lebih baik dari yang dahulu dan dia boleh memperbaharui amalnya sebab yang lalu telah diampuni semua".

    Amal kebaikan dan ilmunya tidak mampu membawanya kepada kedudukan kerohanian yang telah
    ditentukan Allah s.w.t, lalu Allah s.w.t dengan rahmat-Nya mengenakan ujian bala bencana yang menariknya
    dengan cepat kepada kedudukan berhampiran dengan Allah s.w.t. Oleh karena itu tidak perlu dipersoalkan
     tentang amalan dan ilmu sekiranya keadaan yang demikian terjadi kepada seorang hamba-Nya.

    wasallam.
    « Last Edit: 14 June, 2009, 08:52:57 AM by Munaliza Ismail »

    intizhar

    • *
    • Posts: 623
      • View Profile
    Jawab #1 13 June, 2009, 11:57:09 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    Di atas IzinNya dan RahmatNya

    FirmanNya Allah " dan barang siapa beriman kepada Allah, nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu ". ( QS AT Taghabun : 11 )..dan banyak lagi FirmanNya...Amin

    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    selamat1

    • *
    • Posts: 110
      • View Profile
    Jawab #2 20 June, 2009, 03:53:28 PM
  • Publish Di FB
  • Dah tu.. nak berjalan pi ka..nak duduk disisi ka..La ni katakan nak dok disisi, habaq mai nak duduk lagu mana.

    selamat1

    • *
    • Posts: 110
      • View Profile
    Jawab #3 11 July, 2009, 09:44:31 PM
  • Publish Di FB
  • aku nak habaq kat hang..berserahdirilah kepada Allah..dengan menanggalkan apa jua yang hang anggap boleh sampai kepada Nya, baik dalam bentuk perkataan, penyifatan, bahasa, ibarat, adat istiadat, ilmu, amal sehinggalah kepada makrifah nya..masuklah kehadrat Allah seorang diri..tarikan Nurullah langsung dari Allah.."Tanggalkan kedua alas kaki"

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1664
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Jawab #4 11 July, 2009, 11:30:05 PM
  • Publish Di FB
  • Jalan utk mencapai Makrifat, udah lama di khabar, iaitu, kaji dulu diri sendiri, dengan apa melihat, dengan apa berkata, dengan apa merasa, dengan apa mendengar, dengan apa menulis, menaip, dengan apa pula Hidup, pastu sure akan kenali Tuhan..... ada akal ke idakka, ada dalam quran Q51:21, Q41:53, Q57:1-3

    pas jumpa Roh, carilah Dia tanya mereka AKU siapa, then segala Mukjizat itu dapat menjadi ILMu, manusia awam kena cari, pemimpin Umat Islam, nabi dan Rasul, di short cutkan, di anugerahkan Ilmu namanya wahyu dan Mukjizat.

    intizhar

    • *
    • Posts: 623
      • View Profile
    Jawab #5 12 July, 2009, 09:29:11 AM
  • Publish Di FB
  • Dah tu.. nak berjalan pi ka..nak duduk disisi ka..La ni katakan nak dok disisi, habaq mai nak duduk lagu mana.
    aku nak habaq kat hang..berserahdirilah kepada Allah..dengan menanggalkan apa jua yang hang anggap boleh sampai kepada Nya, baik dalam bentuk perkataan, penyifatan, bahasa, ibarat, adat istiadat, ilmu, amal sehinggalah kepada makrifah nya..masuklah kehadrat Allah seorang diri..tarikan Nurullah langsung dari Allah.."Tanggalkan kedua alas kaki"
    Jalan utk mencapai Makrifat, udah lama di khabar, iaitu, kaji dulu diri sendiri, dengan apa melihat, dengan apa berkata, dengan apa merasa, dengan apa mendengar, dengan apa menulis, menaip, dengan apa pula Hidup, pastu sure akan kenali Tuhan..... ada akal ke idakka, ada dalam quran Q51:21, Q41:53, Q57:1-3

    pas jumpa Roh, carilah Dia tanya mereka AKU siapa, then segala Mukjizat itu dapat menjadi ILMu, manusia awam kena cari, pemimpin Umat Islam, nabi dan Rasul, di short cutkan, di anugerahkan Ilmu namanya wahyu dan Mukjizat.

    Di atas IzinNya dan RahmatNya..Alhamdulillah syukur kita di atas segala penciptaanNya...

    Kalian berbahasa dengan bahasa tinggi, mungkin ada yang tahu dan mungkin juga belum mengerti..namun ma'rifat bukan tujuan akhir perjalanannya, malah ia baru mencapai gerbang pertama dlm mengerti perlaksanaan Addiin yang haqiqi...

    Lelaki

    • *
    • Posts: 6
      • View Profile
    Jawab #6 14 October, 2009, 01:28:40 AM
  • Publish Di FB
  • Merdeka

    Bebaskan dirimu wahai insan...
    Pergilah kepada Tuhan...
    Berhadaplah ke hadapan...
    Jangan berpaling ke belakang...
    Kerana tiada apa-apa di belakang...
    Yang ada hanyalah bayang-bayang...
    Jangan kamu berbimbang-bimbang dengan bayang-bayang...
    Kerana itu tempat pengzahiran Tuhan...
    Barangmana kamu berhadap,
    di sanalah "wajah" Allah...
    Tuhan, Seru sekelian alam...
    - Syeikhku...

    kalimantan

    • *
    • Posts: 15
      • View Profile
    Jawab #7 14 October, 2009, 02:49:02 AM
  • Publish Di FB
  • kita sebagai umat islam,kita wajib tahu siapakah tuhan kita..tetapi,kita tidak perlulah berfikir tentang Allah SWT sehingga menjangkau pemikiran kita,maksudnya jangan berfikir diluar pemikiran kita yang terbatas..akal manusia adalah bersifat terbatas,jadi,kita hanya mampu mengenal Allah SWT sekadar yang kita mampu...kita tidak boleh memikirkan bagaimana rupa atau wajah Allah SWT kerana akal yang diberikan oleh Allah SWT adalah bersifat terbatas....

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1664
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Jawab #8 14 October, 2009, 06:50:44 AM
  • Publish Di FB
  • Tuan tuan yang Mulia jangan lah perlecehkan akal

    tuan tuan kena Ingat, akal tu hanyalah tapak, bila ada Ilmu, akal itu pun Hidup, bila ada kemahuan, akal boleh mampu berfikir, namun semuanya itu tergantung kepada hati.............ada hati ke idak? ala mu berkenan kat si seksi tu pasai apa, mu sedar dirike, mu macam kaldai, ada hati pula?

    jadi Allah adalah sumber segala galanya. semuanya ciptaan Allah, kenapa berulang kali Allah membelasah pembaca Kitabnya: kenapa tak mahu berfikir? dah baca 'wahyu' AKU pun, masih tak dapat berfikir ke.....


    manusia.............dah zalim,. jahillah pula >> ketahuilah, jahil tu, tak nak menerima kebenaran, seperti abu jahal, kenal dan tahu akan muhammad, tahu al-amin, tetapi merasa diri lebih besar dari muhammad, lebih korang, macam si Iblis, merasa diri lebih besar dari Adam.as, SEBENARnya, tak mengerti bahawa telah membesarkan diri di hadapan Allah, cari nahas lah.

    maaflah ya

    awal agama Makrifatullah

    dah lama kot, beragama, so harapan dah dapat lah ya.

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1664
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Jawab #9 14 October, 2009, 07:45:25 AM
  • Publish Di FB
  • Akal - apa sebab terhad

    kenapa akal terhad? akal terhad sebab kecetekan ilmu, lalu islam menyeru umat, 17:36 buat sesuatu hendaklah dengan pengetahuan, ........ maasya Allaah tuan, buat kebaikan takkan la terhad sekadar yg di lakukan sahabat dengan nabi dulu sahaja?

    hal kehidupan kamu, kamu lah .......janji ada idak ingat Allah, mahu idak berserah Allah, janganlah sekadar menghadkan, setakat apa yg nabi dan sahabat lakukan sahaja, begitulah tanda akal yg terhad

    islam itu mudah, jika seseorang itu mahukan kemudahan, buatlah semua yang wajib atas diri, dan buatlah semua yang di sunatkan oleh diri, gerenti mudah sebab dah ada jalan yang di tunjukkan, namun jalan yang di tunjukkan pula, hanya zahir dapat di tiru, manakala isinya, siapalah ya, nak dapat isi dalam diri seperti saidina abu bakar?

    itupun nampak zahir sahaja, untunglah jika baca mahu fikir, lalu, mahulah mentauhidkan Allaaah

    yang suka di perdebatkan, itu bidaah ini bidaah, tu, nampak sampai ke dalam diri ke?
    atau suka la menuduh ....setakat nampak zahir sahaja?

    perbalahan sebab ceteknya ilmu, ingatlah pesanan NYA, carilah ilmu, bacalah, dan tanyalah dengan yg tahu.

    nak cuba cuba berfikir boleh tinggalkan komen, pendapat, ataupun saranan, atau kejian sekalipun, semua di alukan, semuga kebenaran akan dapat tampak dengan jelas, itu pun bergantung kehendak diri masing masing, mahukah, tunduk dan berserah kepada Allah secara TOTAL.

    inshallah, ada kebaikan, pada yang mahu berfikir, ingat Allah dan berfikirlah, namun, carilah ilmu, kerana dengan bertambah Ilmu, bertambahlah kemampuan berfikir

    kalimantan

    • *
    • Posts: 15
      • View Profile
    Jawab #10 14 October, 2009, 02:49:43 PM
  • Publish Di FB
  • untuk menyelesaikan segala masalah yang timbul,kembalilah kita kepada sumber yang empat...jadi,didalam hal ini,kita tidak boleh mengkaji sampai ke tahap bagaimana rupa Allah atau wajah-Nya....

    SNF

    • *
    • Posts: 906
    • "Kau ibarat permata berharga"
      • View Profile
    Jawab #11 14 October, 2009, 05:00:03 PM
  • Publish Di FB
  • untuk menyelesaikan segala masalah yang timbul,kembalilah kita kepada sumber yang empat...jadi,didalam hal ini,kita tidak boleh mengkaji sampai ke tahap bagaimana rupa Allah atau wajah-Nya....
    Kembali kepada sumber Al-Quran dan As-Sunnah~~
    Islam adalah agama yang mengajar manusia apa yang tidak diketahui..
    Al-Quran memecahkan kegelapan dunia dengan cahayanya..
    Menunjukkan kebaikan dan kejahatan supaya jelas dan terang petunjuk daripada Ilahi ke seluruh alam.

    ketika membincangkan mengenai makrifat seorang hamba kepada Allah, Al-Imam Ibnu Jauzi dalam kitabnya Shaydul Khatir berkata:
     “Alangkah ramainya orang alim dan orang yang zuhud tidak dianugerahi makrifat, kecuali mereka memiliki makrifat seperti orang awam atau kutu lepak. Boleh jadi alangkah ramainya orang awam yang dianugerahi makrifat, sesuatu yang tidak dikurnia kepada orang alim dan orang zuhud padahal mereka sudah berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkannya. Makrifat ialah anugerah Allah yang dilimpahkan kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya.”

    kita yang diberi gelaran pelajar dan terpelajar, ulama, cerdik pandai dan ilmuwan.
    Bukankah semakin tinggi ilmu yang dituntut akan semakin dekat seseorang itu kepada Allah.
    Tetapi mengapa al-Quran menyindir orang yang diberi al-Kitab tetapi lupa diri melalui firman-Nya yang bermaksud:

    “Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaikan, sedang kamu melupakan diri (kewajipan) mu sendiri, padahal kamu membaca al-Kitab? Maka tidaklah kamu berpikir?” (Surah Al-Baqarah, ayat 44)

    Walaupun begitu tidak boleh dinafikan salah satu punca seseorang mendapat makrifat ialah ilmu mengenai Allah. Tidakkah kita berasa peningkatan iman yang ketara selepas mengkaji ilmu Islam secara lebih mendalam?
    Wa'ALLAHualam~~

    kalimantan

    • *
    • Posts: 15
      • View Profile
    Jawab #12 15 October, 2009, 01:34:05 AM
  • Publish Di FB
  • sebenarnya,masalah ini tergolong dalam bab qada' dan qadar...

    kita sebagai hamba hanya dapat mengenal Allah setakat mana yang kita mampu kerana akal fikiran kita adalah bersifat terbatas...Allah kurniakan kita akal adalah untuk membuat apa saja...jadi,kita harus menggunakan akal kita sebaik yang mungkin...akal fikiran kita tidak boleh menjangkau sampai ketahap bagaimana rupa atau wajah Allah SWT...jika kita fikirkan juga,mungkin ianya akan menjadi gila...Allah mengurniakan kita akal juga untuk mengkaji ciptaan-Nya...sebagai umat islam,kita tidak perlulah mengkaji tentang Allah sehingga akal kita tidak dapat menjangkau diluar batasan akal...

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1664
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Jawab #13 15 October, 2009, 09:18:19 AM
  • Publish Di FB
  • jika Allah punya lah semuanya, ni akal yang bodoh pun tanyalah, wajah mu tu siapa ya, wajah dia pulak siapa, wajah pokok kayu tu guano, huu, wajah rimau, singa, ada ke sama .............payah gaklaa, tapi laisa.............. memang tak sama, walaupun mata zahir nampak....macam sama je, motherboard sama, casing pula berbeda, power supply pun berbeda, pastu software operating maybe sama, maklumlah guna windows je yg tau, pastu software aplikasi lak berbeda, di manakah persamaannya..........................Manusia sama sahaja, kecuali siapa yang lebih taqwanya......................carilah sebab ada dekat je dgn mu, dekat amat. jika tak sedarlah, layak ke beribadah kepadanya? beribadah meminta kesedaran, payahnya, memanglah kan, kecuali orang yg khusyuk, aaaaa, dah tau senang laaaa..............

    kamikaze

    • *
    • Posts: 28
      • View Profile
    Jawab #14 29 October, 2009, 08:50:16 AM
  • Publish Di FB
  • kita sebagai umat islam,kita wajib tahu siapakah tuhan kita..tetapi,kita tidak perlulah berfikir tentang Allah SWT sehingga menjangkau pemikiran kita,maksudnya jangan berfikir diluar pemikiran kita yang terbatas..akal manusia adalah bersifat terbatas,jadi,kita hanya mampu mengenal Allah SWT sekadar yang kita mampu...kita tidak boleh memikirkan bagaimana rupa atau wajah Allah SWT kerana akal yang diberikan oleh Allah SWT adalah bersifat terbatas....

    Monsieur Gaban

    • *
    • Posts: 19
    • mencari...hati emas bukannya mudah
      • View Profile
    Jawab #15 05 February, 2010, 08:35:53 PM
  • Publish Di FB
  • setuju ngan dol_bendul...

    Fakir Billah

    • *
    • Posts: 852
      • View Profile
    Jawab #16 09 December, 2012, 10:51:40 AM
  • Publish Di FB
  •                  Ada tiga golongan orang yang beramal dimukabumi ini:-

    1.  Golongan Mukhotadi:- Golongan yang ikut ikutan, apa orang yang banyak buat ,mereka pun buat, tanpa mengenal erti sebenar dan kebenaran penglibatan mereka di dalam urusan ibadat dan ibadah.  Islam ikut ikutan.

    2. Golongan Mutawasir :-  Golongan ini yang suka menilik amal.  Setiap amal mengharapkan balasan, sinonimnya pahala dan syurga.  Setiap perilaku berkehendakkan sesuatu habuan.

    3. Golongan Mustawa :- Golongan ini tidak menilik amal.  Mereka hanya melihat apa yang Allah tajallikan  ( perbuat ) ke atas makluk.  Mereka menerima amal seadaNya.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    6 Replies
    1652 Views
    Last post 12 April, 2010, 10:51:06 AM
    by dol_bendol
    11 Replies
    1964 Views
    Last post 15 January, 2012, 09:54:18 PM
    by aichi
    4 Replies
    1166 Views
    Last post 07 March, 2012, 02:45:01 PM
    by Arozi