Bersyukur kepada Allah swt

Author Topic: Bersyukur kepada Allah swt  (Read 15967 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

halawah

  • *
  • Posts: 2590
  • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    • View Profile
27 November, 2008, 02:05:00 PM
  • Publish Di FB
  •  :)


    Allah memiliki segala yang ada di langit dan di bumi termasuklah diri kita. Kita adalah milik Allah dan demikian jugalah segala apa yang kita miliki.

    Oleh itu adalah menjadi satu tanggungjawab kepada kita untuk bersyukur kepada Allah atas segala nikmat yang kita terima. Sudah tentu nikmat yang kita perolehi terlalu banyak sehingga kita sendiri tidak mampu menghitungnya.

    Cukuplah sekiranya kita bayangkan bagaimana jika matahari terus menerus memancarkan cahayanya sepanjang hari tidak kira siang mahupun malam? Sudah pasti ketika itu tiada kehidupan yang dapat bertahan hidup di atas muka bumi ini termasuklah manusia.

    Allah berfirman dalam surah Qasas ayat 72 yang bermaksud: "Katakanlah lagi: "Bagaimanakah fikiran kamu jika Allah menjadikan siang kepada kamu selama-lamanya hingga ke hari kiamat.

    Tuhan yang manakah lagi selain Allah yang dapat membawakan malam kepada kamu untuk kamu berehat padanya? Maka mengapa kamu tidak mahu melihat?"

    Cuba pula kita bayangkan bagaimana sekiranya sistem badan kita tidak lagi mempunyai antibodi yang berfungsi menentang serangan kuman dan penyakit. Sudah tentu badan kita tidak akan kekal lama dan kita tidak akan mampu hidup dengan selesa.

    Allah berfirman dalam surah Az-Zariat ayat 20-23 yang bermaksud: "Di bumi terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang yang yakin. Dan di dalam diri kamu, apakah kamu tidak melihatnya. Dan di langit rezeki kamu dan apa yang dijanjikan kepada kamu".

    Ini semua adalah nikmat yang berkaitan dengan hidup dan mati kita.

    Bagaimana pula nikmat yang Allah kurniakan untuk memberi kesenangan kepada kita seperti anggota badan yang sempurna, kenderaan yang baik dan rumah yang selesa?. Tidakkah kita patut bersyukur dengan segala nikmat yang telah dikurniakan itu?

    Sekiranya kita bersyukur sudah pasti Allah akan menambahkan nikmat-Nya sebagaimana firman-Nya dalam surah Ibrahim ayat 7 yang bermaksud: "Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhan kamu memberitahu kepada kamu, sekiranya kita bersyukur Aku akan menambahkan (nikmat-Ku) kepada kamu tetapi sekiranya kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya azab-Ku sungguh pedih".

    Bersyukur adalah sebagai tanda kita mengakui diri kita hamba Allah yang tunduk kepada kerajaan Allah yang maha kaya yang memiliki segala sesuatu. Jika sebaliknya maka kita adalah seorang hamba yang menderhakai Tuhannya yang telah mengurniakan kepadanya segala kesenangan dan kenikmatan.

    Ramai orang yang semakin jauh daripada Allah setelah menikmati kesenangan bahkan menafikan sama sekali kenikmatan yang diterimanya adalah kurniaan daripada Allah.

    Manusia yang lupa untuk bersyukur ini seharusnya mengingati bencana yang telah menimpa ke atas Qarun, seorang yang hidup pada zaman nabi Allah Musa iaitu orang yang terkaya di dunia tetapi tidak bersyukur kepada Allah. Maka kerana itu, Allah membinasakan beliau bersama-sama dengan segala harta kekayaannya supaya ianya menjadi peringatan kepada manusia yang akan datang.

    Namun bagaimanakah cara kita bersyukur kepada Allah? Rasulullah pernah ditegur oleh isterinya, Aisyah apabila melihat baginda berterusan bersembahyang sehingga menyebabkan kaki baginda bengkak.

    Aisyah berkata: "Bukankah Allah telah mengampunkan dosamu yang terdahulu dan yang akan datang? Baginda menjawab: "Salahkah aku menjadi seorang hamba yang bersyukur?"

    Rasulullah adalah contoh yang terbaik bagi kita. Baginda mengajar kita bagaimana cara untuk bersyukur kepada Allah. Iaitu segala nikmat yang telah kita terima mestilah dibalas dengan semakin mendekatkan diri kepada Allah.

    Sebagai tanda kesyukuran juga, kita hendaklah melaksanakan segala yang diperintah dan menjauhi segala yang dilarang oleh Allah.

    Semoga dengan segala bentuk kesyukuran seperti ini akan menghampirkan kita lagi kepada Allah dan Allah akan menambahkan lagi nikmat yang dikurniakan-Nya kepada kita.


    Wassalam.

     
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    nurainzahra

    • *
    • Posts: 77
      • View Profile
    Jawab #1 31 December, 2008, 10:17:37 PM
  • Publish Di FB
  • ku minta kpd ALLAH setangkai bunga segar, DIA beriku kaktus yg berduri, ku minta kupu-kupu diberiNYA ulat, ku kecewa dan bersedih, tp tetap sabar, namun tidak lama kemudian kaktus itu berbunga indah sekali dan ulat itu mnjd kupu-kupu yg cntik, bgitulah cara ALLAH mengasihi kita selalu indah bila tiba waktunya"..
    cantik wanita krn kejernihan wajah,
    manis wanita krn seyuman indah,
    ayu wanita krn kesedrhanaan lahiriah,
    hebat wanita krn kesabaran,
    kemuliaan wanita krn keimanan..

    hisyam

    • *
    • Posts: 49
      • View Profile
    Jawab #2 05 April, 2009, 10:41:32 PM
  • Publish Di FB
  • Bila kita bersyukur kpd ALLAH.
    ALLAH SWT akan tambah nikmat bila
    kita tidak bersyukur ALLAH SWT tarik segala nikmat
    yg telah diberikan.

    anISlam

    • *
    • Posts: 135
      • View Profile
    Jawab #3 05 April, 2009, 10:59:54 PM
  • Publish Di FB
  • ku minta kpd ALLAH setangkai bunga segar, DIA beriku kaktus yg berduri, ku minta kupu-kupu diberiNYA ulat, ku kecewa dan bersedih, tp tetap sabar, namun tidak lama kemudian kaktus itu berbunga indah sekali dan ulat itu mnjd kupu-kupu yg cntik, bgitulah cara ALLAH mengasihi kita selalu indah bila tiba waktunya"..

    indah sungguh kate2 nie..sesungguhnya permulaan sabar itu pahit tapi insyaAllah kita akan merasakan kemanisan diakhirnya..itulah y sy pegang hingga kini..kadang2 sy harapkan sesuatu, dengan usaha gigih(bagi sy)
    sy harap sy dpt milikinya..tapi tnyata itu bukan milik sy..sesunggunya Allah maha mngetahui ape yang tbaik untuk umatnya..insyaAllah..

    nni

    • *
    • Posts: 346
    • ingin kan kedamaian jiwa..
      • View Profile
    Jawab #4 05 April, 2009, 11:17:14 PM
  • Publish Di FB
  • ku minta kpd ALLAH setangkai bunga segar, DIA beriku kaktus yg berduri, ku minta kupu-kupu diberiNYA ulat, ku kecewa dan bersedih, tp tetap sabar, namun tidak lama kemudian kaktus itu berbunga indah sekali dan ulat itu mnjd kupu-kupu yg cntik, bgitulah cara ALLAH mengasihi kita selalu indah bila tiba waktunya"..

    .. dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yg terbaik buat hambaNya.. insaf nye...........
    Help me transforming into a good muslimah, please...

    http://hidupinas.blogspot.com/

    rich_km

    • *
    • Posts: 446
      • View Profile
    Jawab #5 09 May, 2009, 10:47:06 PM
  • Publish Di FB
  • Aslkm.

    Solatlah banyak-banyak. Yang wajib dan yang sunat.

    Lagi? Bersedekahlah; (tenaga ke, duit ke, beras ke, senyum ke.....). Memperihatini makhluk Tuhan tu juga menjadi tanda menghargai pemiliknya.

    Wslm.

    nodaya

    • *
    • Posts: 1
      • View Profile
    Jawab #6 09 May, 2009, 11:26:09 PM
  • Publish Di FB
  • Bersyukur memang mudah untuk diucapkan denganlidah tapi sebenar tidak mudah untuk melaksanakannya. Tuhan sendiri telah menyatakan bahawa amat sedikit dari kalangan hambanya yang bersyukur. Bersyukur adalh salah satu makam hati yang sembilan yang wajib dicapai oleh hamba yang mengaku beriman dgn Allah SWTdan rasul SAW. Bersyukur ertinya sentiasa sedar akan nikmat Allah kpd kita dan meletakkan segala nikmat itu di jalan keredhaan Allah SWT.Kalu kita lalai akan nikmat (lupa) maka kita sudah tidak bersyukur, kalaukita salah guna nikat yang ada pada kita, kita juga jadi hamba yang tak bersyukur.......

    nur zulaikha

    • *
    • Posts: 516
    • cinta ALLAH ku dmbakn krn merindui rahmatNYA
      • View Profile
    Jawab #7 18 May, 2009, 08:03:56 AM
  • Publish Di FB
  • Assalamua'laikum semua....

    dengan bersyukur kita telah mendidik diri kita menjadi makhluk yang tidak lupa atau kufur dengan nikmat tuhan...
    memang benar bersyukur semudah yang dilafazkan tetapi amat sukar untuk kita lakukan...tindakan bersyukur ini amat menguji keimanan dan hati kita...samada kita telah sempurna beragama atau tidak...

    yang penting segala nikmat yang tuhan berikan haruslah digunakan ke arah kebaikan...
    dan berkongsi akan nikmat itu dengan hamba ALLAH yang lain...
    dengan cara berkongsi itu boleh mengingatkan diri kita...segala nikmat yang kita kecapi ini hanyalah sebagai pinjaman...tidak mustahil ia akan berlalu begitu sahaja...

    wallahua'lam...
    cintai saudaramu mendekati sunah dan suruhan
    rasulmu dan ALLAH
    cintai rasulmu mendekati mu kepada ALLAH...
    cintai ALLAH mendekati kamu dengan keredhaanNYA...

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #8 18 May, 2009, 08:54:55 AM
  • Publish Di FB
  • [box title=BERSYUKUR KEPADA ALLAH SWT][box title=(QS Al-nahl 16: 18).]''Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.''[/box]
    Bersyukur merupakan salah satu kewajiban setiap orang kepada Allah. Begitu wajibnya bersyukur, Nabi Muhammad yang jelas-jelas dijamin masuk syurga, masih menyempatkan diri bersyukur kepada Allah. Dalam sebuah hadis disebutkan, Nabi selalu menunaikan shalat tahajud, memohon maghfirah dan bermunajat kepada-Nya. Selesai shalat, Nabi berdoa kepada Allah hingga shalat Subuh.

    Bersyukur merupakan salah satu ibadah mulia kepada Allah yang mudah dilaksanakan, tidak banyak memerlukan tenaga dan pikiran. Bersyukur atas nikmat Allah berarti berterima kasih kepada Allah karena kemurahan-Nya. Dengan kata lain, bersyukur berarti mengingat Allah yang Maha Kaya, Maha Pengasih, Maha Penyayang, dan Maha Penyantun.

    Para ulama mengemukakan tiga cara bersyukur kepada Allah. Pertama, bersyukur dengan hati nurani. Kata hati  nurani selalu benar dan jujur. Untuk itu, orang yang bersyukur dengan hati nuraninya sebenarnya tidak akan pernah mengingkari banyaknya nikmat Allah. Dengan detik hati yang paling dalam, kita sebenarnya mampu menyadari seluruh nikmat yang kita peroleh setiap detik hidup kita tidak lain berasal dari Allah. Hanya Allah yang mampu menganugerahkan nikmat-Nya.

    Kedua, bersyukur dengan ucapan. Lidahlah yang biasa melafalkan kata-kata. Ungkapan yang paling baik untuk menyatakan syukur kita kepada Allah adalah hamdalah. Dalam sebuah hadis, Rasulullah bersabda, ''Barangsiapa mengucapkan subhana Allah, maka baginya 10 kebaikan. Barangsiapa membaca la ilaha illa Allah, maka baginya 20 kebaikan. Dan, barangsiapa membaca alhamdu li Allah, maka baginya 30 kebaikan.''

    Ketiga, bersyukur dengan perbuatan, yang biasanya dilakukan anggota tubuh. Tubuh yang diberikan Allah kepada manusia sebaiknya dipergunakan untuk hal-hal yang positif. Menurut Imam al-Ghazali, ada tujuh anggota tubuh yang harus dimaksimalkan untuk bersyukur. Antara lain, mata, telinga, lidah, tangan, perut, kemaluan, dan kaki. Seluruh anggota ini diciptakan Allah sebagai nikmat-Nya untuk kita. Lidah, misalnya, hanya untuk mengeluarkan kata-kata yang baik, berzikir, dan mengungkapkan nikmat yang kita rasakan. Allah berfirman,
    [box title=(QS Al-dhuha 93: 11).]''Dan terhadap nikmat Tuhanmu, hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (dengan bersyukur).''[/box] [/box]
    « Last Edit: 18 May, 2009, 08:57:11 AM by Munaliza Ismail »
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #9 18 May, 2009, 09:11:11 AM
  • Publish Di FB
  • [box title=Bersyukur kepada Allah swt][box title=(QS Saba' 34: 13).]''Dan, hanya sedikit di antara hamba-hamba-Ku yang mau bersyukur.'' [/box]

    Dengan wajah sedih, seorang laki-laki datang kepada seorang ulama. Dia mengeluhkan kefakiran dan berbagai kemalangan hidup yang dialaminya. Ulama tersebut berkata, ''Apa kamu mau penglihatanmu diambil dan diganti dengan seribu dinar?'' Orang itu berkata, ''Tidak.''

    Sang ulama bertanya lagi, ''Apa kamu senang menjadi orang bisu dan diberi seribu dinar?'' Orang tersebut menjawab, ''Tidak.'' Sang ulama yang dikenal saleh itu kembali bertanya, ''Apa kamu mau dua tangan dan dua kakimu KUDUNG, lalu kamu mendapatkan dua puluh ribu dinar?'' Orang tersebut lagi-lagi menjawab, ''Tidak.''

    ''Apa kamu mau jadi orang gila dan dikasih sepuluh ribu dinar?'' tanya sang ulama lagi. Dan, sekali lagi orang tersebut mengatakan, ''Tidak.'' Maka, sang ulama bijak itu pun berkata, ''Terus, apa kamu ini tidak malu kepada Tuhanmu yang telah memberimu harta senilai puluhan ribu dinar?'' Kisah ini berbicara, betapa banyak orang salah persepsi, dikiranya nikmat hanya sebatas harta dan materi semata. Mereka tidak menyadari bahwa nikmat Allah meliputi segala hal: keimanan, kesehatan, keluarga, tempat tinggal, kepandaian, teman yang baik, pemimpin yang adil, tumbuh-tumbuhan, makanan, dan sebagainya. Itu semua adalah nikmat yang harus disyukuri, baik kita memintanya maupun tidak.

    Untuk menjadi orang bersyukur, setidaknya ada tiga syarat yang harus dipenuhi. Pertama, mengetahui apa itu nikmat dan meyakini sepenuhnya bahwa nikmat tersebut adalah pemberian Allah. Kedua, bahagia dan gembira dengan nikmat yang Allah berikan kepada kita. Dan, ketiga, melakukan hal-hal yang disukai oleh Pemberi Nikmat, baik melalui lisan dengan ucapan ''Alhamdulillah'' maupun melalui perbuatan-perbuatan yang disukai-Nya.
    [/box]

    intizhar

    • *
    • Posts: 623
      • View Profile
    Jawab #10 18 May, 2009, 09:59:58 AM
  • Publish Di FB
  • [box title=Bersyukur kepada Allah swt][box title=(QS Saba' 34: 13).]''Dan, hanya sedikit di antara hamba-hamba-Ku yang mau bersyukur.'' [/box]

    Dengan wajah sedih, seorang laki-laki datang kepada seorang ulama. Dia mengeluhkan kefakiran dan berbagai kemalangan hidup yang dialaminya. Ulama tersebut berkata, ''Apa kamu mau penglihatanmu diambil dan diganti dengan seribu dinar?'' Orang itu berkata, ''Tidak.''

    Sang ulama bertanya lagi, ''Apa kamu senang menjadi orang bisu dan diberi seribu dinar?'' Orang tersebut menjawab, ''Tidak.'' Sang ulama yang dikenal saleh itu kembali bertanya, ''Apa kamu mau dua tangan dan dua kakimu KUDUNG, lalu kamu mendapatkan dua puluh ribu dinar?'' Orang tersebut lagi-lagi menjawab, ''Tidak.''

    ''Apa kamu mau jadi orang gila dan dikasih sepuluh ribu dinar?'' tanya sang ulama lagi. Dan, sekali lagi orang tersebut mengatakan, ''Tidak.'' Maka, sang ulama bijak itu pun berkata, ''Terus, apa kamu ini tidak malu kepada Tuhanmu yang telah memberimu harta senilai puluhan ribu dinar?'' Kisah ini berbicara, betapa banyak orang salah persepsi, dikiranya nikmat hanya sebatas harta dan materi semata. Mereka tidak menyadari bahwa nikmat Allah meliputi segala hal: keimanan, kesehatan, keluarga, tempat tinggal, kepandaian, teman yang baik, pemimpin yang adil, tumbuh-tumbuhan, makanan, dan sebagainya. Itu semua adalah nikmat yang harus disyukuri, baik kita memintanya maupun tidak.

    Untuk menjadi orang bersyukur, setidaknya ada tiga syarat yang harus dipenuhi. Pertama, mengetahui apa itu nikmat dan meyakini sepenuhnya bahwa nikmat tersebut adalah pemberian Allah. Kedua, bahagia dan gembira dengan nikmat yang Allah berikan kepada kita. Dan, ketiga, melakukan hal-hal yang disukai oleh Pemberi Nikmat, baik melalui lisan dengan ucapan ''Alhamdulillah'' maupun melalui perbuatan-perbuatan yang disukai-Nya.
    [/box]
    [box title=BERSYUKUR KEPADA ALLAH SWT][box title=(QS Al-nahl 16: 18).]''Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.''[/box]
    Bersyukur merupakan salah satu kewajiban setiap orang kepada Allah. Begitu wajibnya bersyukur, Nabi Muhammad yang jelas-jelas dijamin masuk syurga, masih menyempatkan diri bersyukur kepada Allah. Dalam sebuah hadis disebutkan, Nabi selalu menunaikan shalat tahajud, memohon maghfirah dan bermunajat kepada-Nya. Selesai shalat, Nabi berdoa kepada Allah hingga shalat Subuh.

    Bersyukur merupakan salah satu ibadah mulia kepada Allah yang mudah dilaksanakan, tidak banyak memerlukan tenaga dan pikiran. Bersyukur atas nikmat Allah berarti berterima kasih kepada Allah karena kemurahan-Nya. Dengan kata lain, bersyukur berarti mengingat Allah yang Maha Kaya, Maha Pengasih, Maha Penyayang, dan Maha Penyantun.

    Para ulama mengemukakan tiga cara bersyukur kepada Allah. Pertama, bersyukur dengan hati nurani. Kata hati  nurani selalu benar dan jujur. Untuk itu, orang yang bersyukur dengan hati nuraninya sebenarnya tidak akan pernah mengingkari banyaknya nikmat Allah. Dengan detik hati yang paling dalam, kita sebenarnya mampu menyadari seluruh nikmat yang kita peroleh setiap detik hidup kita tidak lain berasal dari Allah. Hanya Allah yang mampu menganugerahkan nikmat-Nya.

    Kedua, bersyukur dengan ucapan. Lidahlah yang biasa melafalkan kata-kata. Ungkapan yang paling baik untuk menyatakan syukur kita kepada Allah adalah hamdalah. Dalam sebuah hadis, Rasulullah bersabda, ''Barangsiapa mengucapkan subhana Allah, maka baginya 10 kebaikan. Barangsiapa membaca la ilaha illa Allah, maka baginya 20 kebaikan. Dan, barangsiapa membaca alhamdu li Allah, maka baginya 30 kebaikan.''

    Ketiga, bersyukur dengan perbuatan, yang biasanya dilakukan anggota tubuh. Tubuh yang diberikan Allah kepada manusia sebaiknya dipergunakan untuk hal-hal yang positif. Menurut Imam al-Ghazali, ada tujuh anggota tubuh yang harus dimaksimalkan untuk bersyukur. Antara lain, mata, telinga, lidah, tangan, perut, kemaluan, dan kaki. Seluruh anggota ini diciptakan Allah sebagai nikmat-Nya untuk kita. Lidah, misalnya, hanya untuk mengeluarkan kata-kata yang baik, berzikir, dan mengungkapkan nikmat yang kita rasakan. Allah berfirman,
    [box title=(QS Al-dhuha 93: 11).]''Dan terhadap nikmat Tuhanmu, hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (dengan bersyukur).''[/box] [/box]

    Alhamdulillah Syukur..Allah Yang Maha Mengetahui seIKHLAS mana adab dan cara hamba-hambanya bersyukur..
    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    umar_khalil

    • *
    • Posts: 130
      • View Profile
    Jawab #11 18 May, 2009, 02:39:10 PM
  • Publish Di FB
  • #;Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.(addhuha;11)



    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    1 Replies
    3073 Views
    Last post 02 April, 2009, 09:16:34 AM
    by deeno880
    10 Replies
    4247 Views
    Last post 03 July, 2011, 05:48:32 PM
    by sonidoter89
    1 Replies
    443 Views
    Last post 15 July, 2011, 06:56:07 AM
    by al_ahibbatu