Wajarkah Perasaan Cinta Diluahkan?

*

Author Topic: Wajarkah Perasaan Cinta Diluahkan?  (Read 22850 times)

0 Halaqian and 2 Guests are viewing this topic.

fitrah

  • *
  • Posts: 23
  • ya Allah, berilah aku kekuatan & ketabahan hati
    • View Profile
21 September, 2008, 07:06:09 AM
  • Publish
  •  :)
    pertama sekali, ana nak ucapkan slamat berpuasa kpd seluruh umat Islam, khususnya yg warga Halaqah..memandangkan sekarang ini  sudah mencapai fasa yg ke-3 di dlm bulan Ramadhan, harap2, sama2 lah kita dpt pertingkatkan lg amalan. 10 mlm terakhir ni jgk, Allah dh jnjikan malam Lailatul Qadar yg kita x tahu bila akan terjadinya mlm yg penuh rahmat ni. tp tanamkan azam dlm diri, mudah2an Allah bg peluang utk kita dpt kecapi mlm Lailatul Qadar ni.

    topik yg ana nk mntk pandangan sahabat2...
    wajarkah perasaan cinta diluahkan???
    secara fitrahnya, Allah telah kurniakan perasaan cinta@ kasih syg dlm diri setiap hmbanya, x kiralah cinta ibu kpd anak, abg kpd adik, adik kpd kakak dll. yg menjadi persoalan dlm diri ana, wajarkan perasaan cinta terhadap individu berlainan jantina diluahkan.
    mugkin scr logiknya, pd pandngn ana sndiri, kalo dgn niat yg ikhlas, dan berhasrat utk dirikan rumah tgga, mmg wajar utk luahkan, tp situasi yg ana mksudkna, kalo perhubungan tu memakan masa yg lama...mksdnya dua2 individu ni masih belajar, dan perancangan utk dirikan rumah tgga juga memakan masa bertahun2 lagi...
    wajarkan individu tersebut luahkan perasaan dia atau simpan saja dlm hati dan tunggu smpai betul2 bersedia utk dirikan rumah tangga.
    harap dapat kongsi pandangan dr sahabat2.
    "BERI HATIMU HANYA UNTUK ALLAH, PASTI ALLAH TEMUKAN PADAMU PEMILIK TERBAIK. HAMPARKAN MASAMU SELUASNYA HANYA UNTUK ALLAH, PASTI ALLAH ATURKAN SELURUH HIDUPMU SEBAIKNYA (^_^)

    hairil.abubakar

    • *
    • Posts: 422
      • View Profile
    Reply #1 21 September, 2008, 11:16:29 AM
  • Publish
  • wa'alaikumussalam wrt wb.

    bila belum bersedia tapi dah meluahkan perasaan:
    - di saat itu, apa yang kita nak (atau orang yang kita nak) tak semestinya yang terbaik untuk kita
    - penantian yang berpanjangan akan menjejas emosi dan fikiran
    - lebih senang terjerumus dengan maksiat dan fitnah
    - seandainya dah tunggu bertahun-tahun tapi akhirnya tak menjadi, akan mendatangkan kekecewaan

    selagi belum bersedia, lebih baik simpan sahaja hasrat tersebut. memang perasaan cinta itu fitrah, tapi Allah juga kurniakan kita akal untuk berfikir. usahakan diri untuk bersabar, jaga hati dan keimanan.

    sebaiknya, mantapkan diri untuk menjadi soleh/solehah. persiapkan diri untuk menikah, bukan untuk menikah dengan si fulan atau fulanah. jadi bila dah betul-betul bersedia tu, siapa-siapa saja boleh di-"plug and play"-kan dan dapat dimasukkan dalam perangancan kita.

    disudut yang lain, tak mustahil untuk menikah sambil belajar. kalau sangguh berkorban dan usaha lebih sikit, insha Allah tiada yang mustahil melainkan Allah tidak mengizinkannya. minta petunjuk dari Allah melalui istikharah, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui, dan kita tidak.
    "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami imam kepada orang-orang yang bertaqwa." [Surah Al-Furqan: 74] http://hairilabubakar.blogspot.com/

    LUVMIOR

    • *
    • Posts: 77
      • View Profile
    Reply #2 21 September, 2008, 11:23:00 AM
  • Publish
  • Pd sy wajar dluahkan...dr simpan trasa mcm ada bebanan lak di dada...he2
    Pengalaman sy dulu..Kami mesra,rapat dah knal btahun tp sama2 simpan je...memndgkan komitmen pd keluarga masing2 tuk mbesarkan adik2 maklumler masing2 ank sulung...
    dlm masa yg sama tringat agak2 ada x org len yg ckp kt dia dulu..."sy jtuh hati kt awk"...klu ada tentu lg xkeruan hati, sbb dia pun xtau hati kita suka kt dia ke x...kita pun xtau dia suka kt kita ke x...kan payah tu...
    tup2 kami luahkan perasaan masing2..lapang dada ...risau jga cinta lm2 memndgkan komitmen masing...tp jodoh xkemana...akhirnyer kami bsatu...sbenarnyer tpulang pd situasi masing2....adakah wajar @ tidak dluahkan......
    Jom bermior...
    http://miormiraclesoap.blogspot.com/
    Jom jenguk wall sticker..cantik,murah & berkualiti.
    http://wallstickershop.blogspot.com/
    amy - 012-7509855 / amy7449768@yahoo.com

    Khalawatul Iman

    • *
    • Posts: 385
    • Hidup dan Matiku hanyalah ISLAM
      • View Profile
    Reply #3 21 September, 2008, 12:32:00 PM
  • Publish
  • Assalamualaikum..
    ana tertarik dengan topik yang dibincang kan.mengenai perasaa.adakah wajar diluahkan atau tidak..
    Terlebih dahulu ana mohon maaf sekiranya penulisan ana terdapat kesilapan.moganya sahabat semua perbetulkan..
    Pada pandangan ana,perasaan manusia sesama manusia ni fitrah..ALLAH dah bagi keistimewaan kat kita perasaan kasih sayang...tetapi...kita sebagai manusia harus menggunakan atau bagaimana mengendalikan perasaan tersebut..maksud ana..sekiranya muslimin/muslimat tertarik antara satu sama lain..memendam perasaan cinta..adalah sebaiknya..menggunakan orang tengah yang kita boleh percayai.Contohnya sahabat kita yang sudah berkahwin atau keluarga kita..dalam islam ada konsep baitul muslim..meluahkan perasaan ni..bab ini yang susah sebab ia melibatkan hati dan iman kita...hati kita akan mudah goyah..kita ni manusia banyak kelemahan dan banyak kekurangannya.contohilah Rasulullah...jangan lupa..syaitan sentiasa ada nak mencucuk jarum nya dalam bisikan hasutannya..ia juga untuk mengelakkan zina hati bila kita dah luahkan perasaan ni..seperti yang kita ketahui sendiri..memendam perasaan ni ada baiknya..ada pahalanya...jaga niat pun mesti juga...kita suka dia kerana apa..teliti semula hati..sucikan hati..mohon petunjuk dengan ALLAH.... Insya ALLAH... Kebaikan akan datang menyusul..ana sokong pendapat hairil.abubakar..kalau dah mendirikan umah tangga tu..alhamdulillah..binalah bahtera untuk memperjuangkan islam..Insya ALLAH kalau ada jodoh tak kemana nye...sebab kita harus yakin dengan ketentuan ALLAH...yakin dengan janji ALLAH..ALLAH segalanya..wallahualam
    Tiada rupa seindah AKHLAQ,tiada hati seindah IMAN,Tiada hidup seindah ISLAM,tiada cinta sesuci CINTA ALLAH

    hanani

    • *
    • Posts: 25
      • View Profile
    Reply #4 21 September, 2008, 01:10:26 PM
  • Publish
  • erm...
    sy pun tak thu ptut ke tak diluahkan...
    msing2 ada pandgan mereka sndiri...
    salam ukhwah dan perkenalan pada semua.....

    miftahul jannah

    • *
    • Posts: 132
    • jihad fisabilalLAH...
      • View Profile
    Reply #5 28 September, 2008, 01:03:33 PM
  • Publish
  • assalamualaikum...

    ana inginmemberi sedikit pandangan utk persoalan ini wajarkah perasaan cinta diluahkan@tak..
    sebagai manusia kita xnafikan perasaan nie telah hadir secara fitrah pada diri kita&kita xdpt menolak..tapi sblm kita meluahkan isi hati kita ada kita suda benar-benar yakin..bawah kita telah meletakkan rasa cinta kita pada orng yg tak pasti akan menjadi suami&pasangan hidup kita..cinta lepas kahwin adalah lebih afdal..utk meluahkan.kita perlu mantapkan diri kita terlebih dahulu,dgn ilmu2 agama..kerana takut ia akan membawa kemudharatan wat riri kita.jika xmampu utk simpan dlm hati luahkan perasaan itu pada yn telah memwujudkan perasaan itu,iaitu ALLAH SWT..minta ketetapan hati,darinya..dan semoga ditetapkan jodoh.jika xmampu gak citerlah ngan sahabat2 yg boleh dipercayai..sesungguhnya hati ini milik ALLAH even ianya ada dlm diri kita,tapi yg berhak sepenuhnya hanyalah.. ALLAH,jgn biarkan kita terjerumus dgn maksiat..pintala semoga ALLAH menjaga&pegang hati kita dg sekukuhnya..
    wallahu'alam..
      >:(
    Sabda Rasulullah SAW:
    "Sesiapa yang asik (jatuh cinta)kepada sesuatu lalu ia cuba menjauhkannya lalu menyembunyikannya didalam hatinya kemudian ia mati,matinya adalah MATI SYAHID."
    (Riwayat ibnu Assakir&Dailami..)

    mfz06

    • *
    • Posts: 57
    • Tiada Yang Lebih Hebat Dari Cinta Allah
      • View Profile
    Reply #6 29 September, 2008, 05:35:31 AM
  • Publish
  • Sabda Rasulullah..."Barangsiapa yg jatuh cinta kemudian dia mampu menyembunyikannya, menjaganya dan bersabar, Allah akan mengampuni dosanya dan memasukkannya kedalam syurga..."


    Wallahualam...
    ~Pencarian ilmu Mu tiada Penghujungnya~

    mohdzul

    • *
    • Posts: 8
      • View Profile
    Reply #7 29 September, 2008, 03:10:32 PM
  • Publish
  • Bukan mudah untuk sembunyi dan menjaga erti sebuah cinta.. jika nya kepada seorang wanita kerana agama Allah dan dia menempuh segala musibah walau cinta nya tidak kejinjang pelamin...maka hendaklah ia redha..kerana pasti Allah lebih cinta kepada hambanya dari cintanya kepada wanita tersebut..
    wallahua'lam

    marhah_husna

    • *
    • Posts: 1
      • View Profile
    Reply #8 29 September, 2008, 04:24:05 PM
  • Publish
  • Sabda Rasulullah..."Barangsiapa yg jatuh cinta kemudian dia mampu menyembunyikannya, menjaganya dan bersabar, Allah akan mengampuni dosanya dan memasukkannya kedalam syurga..."


    Wallahualam...

    blh saye tau punca hadith ni? sape periwayatnye?

    Jawi

    • *
    • Posts: 107
      • View Profile
    Reply #9 30 September, 2008, 12:20:22 AM
  • Publish
  • أخبرنا أبو بكر أحمد بن علي الحافظ قال: حدثنا أبو الحسن علي بن أيوب القمي قال: حدثنا محمد بن عمران قال: حدثني محمد بن مخزوم قال: حدثني الحسن بن علي الأشناني وأحمد بن محمد بن مسروق قالا: حدثنا سويد بن سعيد قال: حدثنا علي بن مسهر عن أبي يحيى القتات عن مجاهد عن ابن عباس قال: قال رسول الله، صلى الله عليه وسلم: من عشق فظفر فعف فمات مات شهيداً

    hadis beserta susunan sanadnya adalah sebagai berikut :

    aku diberitahu abu bakr ahmad bin 'ali al-hafidz, berkata : menceritakan kepadaku abu al-hasan 'ali bin ayyub, berkata : menceritakan padaku muhamad bin 'imran, berkata : menceritakan padaku yahya bin makhzum, berkata : menceritakan padaku hasan bin 'ali al-asynani dan ahmad bin muhamad bin masruq, keduanya berkata : menceritakan padaku suwaid bin sa'id, berkata : menceritakan padaku 'ali bin mushir dari abi yahya al-qathtat dari mujahid dari ibn 'abbas : barang siapa sedang rindu ( cinta ), lalu menyembunyikannya , menahan diri kemudian dia mati, maka meninggal dalam keadan syahid.

    yang jadi masalah disini adalah pada rawi suwaid bin sa'id.

    diantara yang mengatakan maudhu' adalah syekh albani  dalam dha'if al-jami' al-shaghir :

    الحديث : 12472 - من عشق فعف ثم مات مات شهيدا( خط ) عن عائشة . قال الشيخ الألباني : ( موضوع ) انظر حديث رقم : 5697 في ضعيف الجامع


    hadis nomor 12472 ; ( al-hadis )...dari 'aisyah. berkata syekh albani : maudhu' ( palsu ). lihatlah hadis nomor 5697 dalam dha'if al-jami' al-saghir

    tapi syekh sayyid ahmad bin shiddiq al-ghummary dalam juz dar' hadis man 'asyaqa fa 'affa : mengatakan bahwa hadis ini shahih. yang diikuti oleh ulama dan muhaddis setelahnya

    dalam asna al-mathalib dikatakan :

    فيه سويد بن سعد أنكره ابن معين وغيره

    didalamnya ada suwaid bin sa'id yang diingkari oleh ibnu ma'in

    dalam al-manar almunif :

    وحديث من عشق فعف فكتم فمات فهو شهيد موضوع على رسول الله

    hadis nomor 321 :.... (al-hadis )....pendustaan atas nama nabi

    tapi hal ini diinkari dalam al-maqashid al-hasanah hadis nomor 1153 :

    حديث ( من عشق فعف وكتم فمات مات شهيدا )
    الخطيب في ترجمة محمد بن داود بن علي الأصبهاني من تاريخه من طريق نفطويه عن محمد المذكور عن أبيه إمام مذهب الظاهر عن سويد بن سعيد عن علي بن مسهر عن أبي يحيى القتات عن مجاهد عن ابن عباس به مرفوعا بلفظ ( فهو شهيد )

    hadis ( man....ila akhirihi ) (dari sanad diatas ) marfu' dg lafadz "fahua syahid"

    begitu juga hadis ini diriwayatkan oleh abu ja'far al-siraj dari hadis hasan bin 'ali al-asynani dan ahmad bin muhamad bin masruq, keduanya dari suwaid ( dg lafadz yang sudah disebutkan diatas )

    muncul redaksi lain dari al-maqashid al-hasanah :

    بل عند الديلمي بلا سند عن أبي سعيد مرفوعا ( العشق من غير ريبة كفارة للذنوب )

    menurut dailumi ( ketika ) disebutkan tanpa sanad dari abi sa'id statusnya marfu'.
    . marfu' artinya sampai ke nabi SAW

    suwaid bin sa'id juga sudah mendapat legalitas untuk riwayatnya dari ahmad bin hanbal. artinya ahmad bin hanbal yang seorang muhaddis besar masih menganggap riwayatnya.

     قال الحسن الميموني : سأل رجل أبا عبد الله ، يعني : أحمد ، عن سويد ، فقال : ما علمت إلا خيرا

    berkata al-hasan almaimuny, bertanya tentang suwaid pada laki-laki yang jadi ayahnya 'abdullah yaitu ahmad, kemudian berkata : saya tidak mengenalnya kecuali kebaikan

    walhasil..walaupun ada sebagian ulama yang menghukumi hadis diatas maudhu', tapi ada juga yang menghukumi shahih. pangkal masalah ada pada suwaid bin sa'id yang diperselisihkan hapalannya, kejujurannya dll. tapi disamping ada yang mempermasalahkan, toh masih ada yang menganggapnya tsiqqah seperti ahmad bin hanbal dan muhaddis maghriby syekh shiddiq al-ghummary.

    Jawi

    • *
    • Posts: 107
      • View Profile
    Reply #10 30 September, 2008, 12:21:28 AM
  • Publish
  • kadang-kadang hadis itu datang untuk menjelaskan seluruh fadhilah ( keutamaan ) dari seluruh hal-hal yang diharamkan. seperti ada perintah menahan pendangan, menjaga kemaluan dll....nah, fungsi hadis ini untuk menjelaskan fadhilah/keutamaan dari keseluruhan hal itu. ini jika kita melihat dari sudut pandang keumuman ma'na.
    tapi jika kita melihat pada makna khusus hadis, kita harus tahu apa pengertian 'isyq..

    الإفراط في المحبة بحيث يستولي المعشوق على قلب العاشق حتى لا يكاد يخلو من تخيله و الفكر فيه

    بحيث لا يغيب عن خاطره و ذهنه

    'isyq adalah sikap berlebihan dalam mahabbah ( cinta ) yang menjadikan orang yang dirindukan senantiasa ada di hati orang yang merindu sampai hampir2 hatinya selalu berpikir orang yang dirindukan

    dari sini kita tahu bahwa tingkatan 'isyq lebih hebat dan dahsyat dari sekedar mahabbah. dalam kitab dzammul hawa, ibnu al-jauzi menjelaskan tingkatan-tingkatan itu sebagai berikut :

    pandangan mata atau berita yang didengar bila melahirkan rasa senang diungkapkan dg kata 'aliqa ( علق )

    apabila melebih sehingga terbetik keinginan untuk mendekat dinamakan mailun ( ميل )

    dan apabila ada keinginan itu mencapai tingkat kehendak untuk menguasainya maka ia dinamakan mawaddah ( مودة )

    kemudian tingkat berikutnya mahabbah ( محبة ), dilanjutkan dg khullah ( خلة ), lalu al-shababah ( الصبابة ), kemudian al-hawa ( الهوى )....

    Nah setelah melalui ini semua, baru sampai pada tingkatan Al-'isyq (  العشق ), yaitu bila seseorang bersedia berkorban untuk membahayakan dirinya demi kekasihnya, ataua dg kata lain, perasaan dihati sudah penuh sehingga tidak ada tempat untuk yang lain

    ibnu qayyim al-jauziah menggambarkan sifat orang yang terkena al-'isyq dalam kitabnya al-da' wa al-dawa' sebagai berikut :


    فعند ذلك تشتغل النفس عن استخدام القوة البدنية و النفسية فتتعطل هذه القوي فيحدث بتعطيلها الكثير من آفات البدن و الروح ما يعز دواؤه و يتعذرفتتغير أفعاله و صفاته و مقاصده


    yaitu ( saat orang terkena 'isyq ) selalu menggunakan kekuatan badan dan jiwa ( karena selalu berpikir dg yang dirindukan ) sehingga kekuatan itu mulai hilang, dan karena penggunaan yang berlebihan itu datanglah penyakit badan dan jiwa, sehingga perbuatannya jadi berubah, sifatnya jadi berubah, dan tujuannya

    berkata ibnu hazm al-andalusy tentang bahaya al-isyq :



    للعشق أضرار كثيرة تصيب الفرد و بالتالي تمتد آثارها على الأسرة و المجتمع و من هذه الأضرار :

    • الاشتغال بحب المخلوق و ذكره عن حب الرب و ذكره

    • الاشتغال عن مصالح دينه و دنيا

    • آفات الدنيا أسرع إلى الوصول إلى العشاق فأبعد القلوب عن الله قلوب العاشقين

    • إذا تمكن من القلب و استحكم و قوى سلطانه أفسد الذهن و أحدث الوساوس و ربما ألحق صاحبه بالمجانين ( مثل مجنون ليلى )

    • يفسد الحواس معنويا فيرى القبيح حسنا



    orang yang 'isyq mempunyai bahaya yang sangat banyak, bahkan bahayanya itu bisa sampai melebar pada keluarga dan masyarakat, diantara bahayanya adalah :

    1) hati sibuk dg makhluk dan sehingga mengenyampinkan cinta dan dzikir pada allah

    2) mengindahkan maslahat dunia dan akhirat

    3) penyakit dunia lebih cepat sampai pada orang yang terkena 'isyqn sehingga menjauhkan dzikir pada allah

    4) jika hati mampu menghalau penyakit ini ( al'isyq ), kadangkala akan merusak hati dan mengakibatkan waswas, bahkan menyebabkan gila. seperti kegilaan laila majnun.

    5) merusak indra ma'nawi. sehingga melihat yang jelek jadi baik

    karena bgitu hebatnya penyakit 'isyq ini, sampai-sampai para ulama menyebut bahwa 'isyq ini obatnya sangat sulit terkecuali memang si penderita benar2 berazam untuk sembuh

    Oleh karena itu, sangat pantas jika nabi SAW menjanjikan syahid bagi yang terkena penyakit ini dan bisa menahannya.

    http://forum.dudung.net/index.php?topic=11633.0

    assyabab

    • *
    • Posts: 1
      • View Profile
    Reply #11 03 October, 2008, 03:00:19 PM
  • Publish
  •  :)trima kasih sebab sudah mnyedarkn sy handphonee

    mfz06

    • *
    • Posts: 57
    • Tiada Yang Lebih Hebat Dari Cinta Allah
      • View Profile
    Reply #12 06 October, 2008, 01:31:47 PM
  • Publish
  • Sabda Rasulullah..."Barangsiapa yg jatuh cinta kemudian dia mampu menyembunyikannya, menjaganya dan bersabar, Allah akan mengampuni dosanya dan memasukkannya kedalam syurga..."




    Wallahualam...

    blh saye tau punca hadith ni? sape periwayatnye?


    hadith tu dr Pandangan ulama Imam Muhammad ibnu Daud Al-zahari


    wallahualam..

    mfz06

    • *
    • Posts: 57
    • Tiada Yang Lebih Hebat Dari Cinta Allah
      • View Profile
    Reply #13 06 October, 2008, 01:56:05 PM
  • Publish
  • Sabda Rasulullah..."Barangsiapa yg jatuh cinta kemudian dia mampu menyembunyikannya, menjaganya dan bersabar, Allah akan mengampuni dosanya dan memasukkannya kedalam syurga..."




    Wallahualam...

    blh saye tau punca hadith ni? sape periwayatnye?


    hadith tu dr Pandangan ulama Imam Muhammad ibnu Daud Al-zahari


    wallahualam..



    hadith Rasululullah SAW ni saya dapat dari ceramah 'PENGURUSAN CINTA' disampaikan oleh ustaz ismail musytari dr utm ...maaf xdapat upload ceramah kat sini coz die nye file besar sgt..

    itqaan_muslim

    • *
    • Posts: 14
      • View Profile
    Reply #14 06 October, 2008, 05:21:14 PM
  • Publish

  • sebenarnye ana pon terperangkap jgk dlm situasi cm ni..
    ana pon tak pasti nak diluahkan ke tak...
    kalu tak diluahkan rase serbe salah...nanti melepaslah plak...
    kalu diluahkan plak nanti terlalai la plak...maklumlah kalu dh tercouple tu macam2 la jadi nya...
    sebab org yg ketika dlm perhubungan yg tidak sah antara  si adam dan si hawa adalah syaitan laknatullah...
    pada pandangan ana la kalu perhubungan yg mengambil mase yg agak panjang biarlah kite pendamkan dlu ...x yah luah kan lg....
    melepas pon melepas lah....mgkin die bkan jodoh kite...
    ana percaye setiap insan yg lahir di atas muke bumi Allah ni telah dtetapkan jodoh masing2...mgkn ade hikmah di sebaliknye...
    di sebabkan itu ana memilih utk memendam kan dahulu perasaan itu...
    ble dah tibe mase ...dah ckp bersedia...brulah diluahkan....
    bkn ape kalu dh tercouple...macam2 boleh jadi walau sebaik mane pon seseorg itu..
    sehebat,sekuat mane pon seseorg lelaki itu,akan tewas juge kepada selemah-lemah wanita...

    ^^Tidak perlu mencari teman secantik BALQIS,andai diri tidak sehebat SULAIMAN....
         Tidak perlu seteguh IBRAHIM,andai diri tidak sekuat HAJAR....
         Mengapa mengharap teman setanpam YUSOF,jika kasih tidak setulus ZULAIKHA....
         Mengapa didamba teman hidup sehebat KHADIJAH,andai diri tidak sesempurna   
         RASULULLAH   S.A.W....^^
    muslim

    fitrah

    • *
    • Posts: 23
    • ya Allah, berilah aku kekuatan & ketabahan hati
      • View Profile
    Reply #15 06 October, 2008, 06:53:52 PM
  • Publish
  • Doa Sayyid Qutb
    "Ya Muhaimin, jika aku jatuh cinta, jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu Ya Allah, jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu, agar aku tidak terjatuh dalam jurang cinta semua. Ya Rabbi, jika aku jatuh hati, jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling dari hati-Mu. Ya Rabbal Izzat, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu. Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu. Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu. Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu, jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu. Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu.


    syukran  atas pndangan sahabat2.
    ana rasa lebih tenang sekarang. hanya Allah yg lebih mengetahui apa yg terbaik buat kita semua. ana yakin, kalau kita tanamkan niat utk dptkan jodoh yg baik, disamping kita sndiri mengislahkan diri, Insyaallah....siapa pon Dia..Dialah jodoh kita.

    "YA Allah, sesungguhnya engkau lebih mengetahui apa yg terbaik buat diriku, buat agamaku dan penghidupanku. jika Dia yang kau takdirkan utkku, dekatkanlah aka pdnya, namun jika bukan dia yg kau takdirkan utkku,  jadikanlah aku redha dengan ketentuanmu".

    adeq_fauzy

    • *
    • Posts: 693
    • :: KeranaMU ya Allah ::
      • View Profile
    Reply #16 06 October, 2008, 09:44:37 PM
  • Publish
  • Jika merasakan sudah tiba masanya, tidak mengapa.
    Lagipun fitrah manusia mencintai sesama insan.
    Pohon petunjuk dari Allah swt.

    Wallahualam..
    SUMBANGAN TABUNG HALAQAH
    CIMB 01180004462058 Halaqah Net Services
    "Saham akhirat anda, insyaAllah.."

    mfz06

    • *
    • Posts: 57
    • Tiada Yang Lebih Hebat Dari Cinta Allah
      • View Profile
    Reply #17 06 October, 2008, 09:58:20 PM
  • Publish
  • : Kami tidak berzina !
    Maaf saya tidak menuduh awak berzina ,tetapi
    awak menghampiri zina.
    Kami hanya barbual-bual, berbincang,. Bertanya
    khabar, minum-minum di kafe. Adakah itu
    menghampiri zina?
    Ya,perbuatan itu boleh menjerumuskan pelakunya
    ke lembah penzinaan.
    Kami dapat mengawal perasaan dan kami tidak
    berniat ke arah itu.

    Hari ini ya.Esok mungkin kamu kecundang.Iblis
    akan memerangkap kamu.Iblis amat
    berpengalaman dan tipu dayanya sangat halus. Ia
    telah menipu moyang kita yang pertama,Adam
    dan Hawa. Iblis amat licik. Ingat ,pesanan
    Rasulullah  :Janganlah engkau bersendirian denga
    seorang wanita kecuali yang ketiganya ,syaitan
    (Tabrani) .Kita lemah menghadapi tipu daya Iblis.

    Tidak semestinya semua orang bercinta* menjurus
    kepada penzinaan. Ada yang bercinta dalam
    telefon dan hantar SMS sahaja. Tidak pernah
    bersua muka pun!

    Betul .Tetapi itu adalah salah satu yang
    dimaksudkan dengan menghampiri zina. Memang
    pada awalnya tidak bersua muka. Tapi perasaan
    pasti bergelora,lambat laun desakan nafsu dan
    perasaan serta hasutan Iblis akan mengheret
    kepada suatu pertemuan. Pertemuan pertama
    tidak akan terhenti disitu sahaja.Percayalah, ia
    akan berlanjutan. Tidakkah itu boleh membawa
    kepada perzinaan akhirnya?

    Takkan nak berbual-bual pun tak boleh? Itupun
    zina ke?

    Zina ada bermacam-macam jenis dan
    peringkatnya, ada zina betul, ada zina tangan iaitu
    berpegang-pegangan, ada zina mata iaitu melihat
    kekasih dengan perasaan berahi. Zina hati iaitu
    dengan khayalan berahi dengan kekasih
    sepertimana yang digambarkan oleh Rasulullah :
    Kedua-dua tangan juga berzina dan zinanya
    adalah menyentuh. Kedua kaki juga berzina dan
    zinanya menuju ke tempat pertemuan. Mulut juga
    berzina dan zinanya adalah ciuman (muslim dan
    Abu Daud). Sebenarnya jalan menuju kepada
    perzinaan amat banyak. Jangan biarkan diri kita
    melalui mana-mana jalan perzinaan.

    Duduk berdiskusi pelajaran tak boleh ke? Bincang
    pelajaran sahaja!*(bagi kes belajar berdua-duaan
    SAHAJA)*

    Berdiskusi pelajaran, betul ke? Jangan tipu. Allah
    tahu apa yang terselit di dalam hati hamba-
    hambaNya. Kita belajar nak keberkatan. Kalau
    cemerlang sekalipun, kalau tidak diberkati oleh
    Allah, kejayaan tidak akan membawa
    kebahagiaan. Hidup di dunia tidak bahagia,akhirat
    lagi lah. Jangan berselindung disebalik pelajaran
    yang mulia. Allah suka kepada orang berilmu. Jadi
    belajar hendaklah ikut batas dan ketentuan Allah.
    Belajar akan jadi ibadat. Adakah berdiskusi
    macam ni akan ditulis oleh malaikat Raqib dan
    Atid.

    Sungguh! Bincang pelajaran sahaja. Ni Study
    Group.*(bagi kes berdua-duaan SAHAJA)

    Study Group...? nampak lain macam saja, manja,
    senyum memanjang, tak macam gaya berdiskusi.
    Takkan study group berdua sahaja? Kemana-
    manapun berdua. Kalau ye pun, carilah group
    study ramai sikit. Kalau duduk berdua-duaan
    macam ni...betul ke bincang pelajaran?
    Jangan-jangan sekejap saja bincang pelajaran,
    yang lain tu... banyak masa dihabiskan dengan
    fantasi cinta!

    Tidaklah. Sungguh berbincang pelajaran.*

    Baik sungguh awak berdua. Takkanlah awak
    berdua tak ada perasaan apa-apa? Awak kurang
    sihat ke? Ingat, kita bukan malaikat, tak ada
    nafsu. Kita manusia. Jangan menafikan fitrah
    manusia. Kita ada nafsu, ada keinginan. Itulah
    manusia.

    Kami berdua sama-sama belajar, study group*,
    saling memberi semangat dan motivasi.

    Tak adakah kaum sejenis yang boleh dijadikan
    rakan belajar? Habis sudahkah kaum sejenis yang
    boleh memberikan motivasi? Jangan hina kaum
    sejenis kita. Ingat, banyak orang cemerlang yang
    belajar hanya dengan kaum sejenis. Lebih tenang
    perasaan, tidak terganggu, dapat berkat dan
    rahmat pula.

    Takkanlah tak ada langsung ruang yang
    dibenarkan dalam Islam untuk bercinta? Adakah
    Islam membunuh terus naluri cinta?

    Naluri adalah sebahagian daripada kesempurnaan
    kejadian manusia. Naluri ingin memiliki dan suka
    kalau dimiliki (sense of belonging) adalah fitrah.
    Kalau naluri itu tidak wujud pada diri seseorang,
    tak normal namanya. Islam bukan datang
    membunuh naluri dan keinginan itu, tidak! Islam
    tidak suruh membunuh naluri seperti yang
    dilakukan oleh para paderi atau sami. Jangan
    nafikan naluri ini. Jangan berbohong pada diri
    sendiri. Bukan salah dan berdosa kalau perasaan
    itu datang tanpa diundang. Itu adalah fitrah. Cuma
    tudukkan naluri itu untuk patuh pada perintah
    Allah. Jadilah manusia yang sihat nalurinya.
    Jangan jadi malaikat! Kerana Allah jadikan kita
    sebagai manusia.
    Dunia dan segala isinya akan hambar tanpa naluri
    atau nafsu.

    Tentu ada cinta secara Islam.

    Cinta secara Islam hanya satu, iaitu perkahwinan.
    Cinta berlaku setelah ijab kabul, cinta selepas
    kahwin. Itulah cinta sacral dan qudus. Cinta yang
    bermaruah. Bukan cinta murahan. Inilah kemuliaan
    Islam. Apabila Islam menegah sesuatu perkara,
    tentu ia gantikan dengan sesuatu yang lebih baik.
    Jika ia menegah cinta antara lelaki dan perempuan
    sebelum kahwin, ia membawa perkahwinan
    sebagai ganti yang lebih baik. Sabda Rasulullah  :
    Tidak ada yang lebih patut bagi dua orang yang
    saling mencintai kecuali nikah. (Ibnu Majah). Cinta
    adalah maruah manusia. Ia telalu mulia.

    Kalau begitu, cinta* remaja semua menghampiri
    kepada penzinaan?

    Ya, kalau lelaki dan perempuan bertemu tentu
    perasaan turut terusik. Kemudian perasaan
    dilayan. Kemudian teringat, rindu. Kemudian diatur
    pertemuan. Kemudian duduk berdua-dua.
    Kemudian mencari tempat sunyi sedikit.
    Kemudian berbual panjang sehingga malam gelap.
    Hubungan makin akrab, dah berani pegang tangan,
    duduk makin dekat. Kalau tadi macam kawan,
    sekarang macam pengantin baru semalam
    bukankah mereka semakin hampir dengan
    penzinaan? Berapa ramai orang yang bercinta
    telah sampai kepada daerah penzinaan dan
    kesengsaraan. Kasihanilah diri dan ibu bapa yang
    melahirkan kita dalam keadaan putih bersih tanpa
    noda daripada seekor nyamuk sekalipun!

    Masih ramai orang yang bercinta* tetapi tetap
    selamat tidak sampai berzina. Kami tahan diuji.

    Allah yang menciptakan manusia, Dia tahu
    kekuatan dan kelemahan manusia. Manusia tidak
    tahan ujian. Oleh itu Allah memerintahkan supaya
    jauhi perkara yang ditegah takut manusia akan
    kecundang.

    Jadi manusia itu tidak tahan diuji?
    Kita manusia dari keturunan Adam dan Hawa,
    sejak dari awal penciptaan manusia. Allah
    takdirkan satu peristiwa untuk iktibar
    manusia.Allah tegah Adam dan Hawa supaya
    tidak memakan buah khuldi dalam syurga. Buah
    yang lain boleh makan. Allah tahu kelemahan
    pada ciptaan manusia. Tidak tahan diuji. Oleh itu
    Allah berpesan kepada Adam dan Hawa, jangan
    menghampiri pokok khuldi itu. Firman Allah:
    Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu di
    dalam syurga serta makanlah dari makanannya
    sepuas-puasnya apa yang kamu sukai, dan
    janganlah kamu hampiri pokok ini. (jika kamu
    menghampirinya) maka kamu adalah orang-orang
    yang zalim
    (al-Araf:19)
    Tegahan yang sebenarnya adalah memakan buah
    khuldi. Jika menghampiri perkara tegahan, takut
    nanti mereka akan memakannya. Demikianlah
    dengan zina. Ditegah berzina. Maka jalan ke arah
    penzinaan juga dilarang. Takut apabila berhadapan
    dengan godaan zina, kedua-duanya akan
    kecundang.Cukuplah kita belajar daripada
    pengalaman nenek moyang kita Adam dan Hawa.

    Tetapi cinta selepas kahwin banyak masalah. Kita
    tak kenal pasangan kita secara dekat. Bercinta
    adalah untuk mengenal hati budi pasangan
    sebelum buat keputusan berkahwin.

    Bolehkah percaya dengan perwatakan masa
    sedang bercinta? Bercinta penuh dengan lakonan
    yang dibuat-buat dan kepura-puraan. Masing-
    masing akan berlakon dengan watak terbaik.
    Penyayang, penyabar, pemurah dan berbagai-
    bagai lagi. Masa bercinta merajuk ada yang pujuk.
    Jangan harap lepas kahwin, bila merajuk akan ada
    yang pujuk. Banyak orang yang kecewa dan
    tertipu dengan keperibadian pasangan semasa
    bercinta. Perangai pasangan jauh berbeza. Macam
    langit dan bumi. Masa bercinta, dia seorang yang
    amat penyayang, penyabar, sabar tunggu
    pasangan terlambat sampai berjam-jam. Tapi bila
    dah kahwin, lewat lima minit, dah kena tengking.
    Jadi, perwatakan dalam masa bercinta tidak boleh
    dipercayai. Percintaan adalah suatu kepuraan atau
    hipokrit.

    ~bersambung~

    mfz06

    • *
    • Posts: 57
    • Tiada Yang Lebih Hebat Dari Cinta Allah
      • View Profile
    Reply #18 06 October, 2008, 10:04:18 PM
  • Publish
  • ~sambungan~

    Percayalah, kami bercinta demi merancang
    kebahagian hidup nanti.

    Bagaimana diharap kebahagiaan jika tidak
    mendapat redha Allah? Kebahagiaan adalah
    anugerah Allah kepada hamba-hambaNya yang
    terpilih. Kebahagiaan bukan ciptaan manusia.
    Manusia hanya merancang kebahagiaan. Allah
    yang menganugerahkannya.
    Bagaimana mendapat anugerah kebahagiaan itu,
    jika jalan mencapai kebahagiaan itu tidak diredhai
    Allah. Kebahagiaan hidup berumah tangga
    mestilah melalui proses yang betul. Sudah tentu
    prosesnya bukan bercinta begini, Allah tidak
    meredhai percintaan ini. Cinta yang diredhai Allah
    adalah cinta selepas kahwin. Bagaimana untuk
    mendapat keluarga yang bahagia jika langkah
    mula sudahpun canggung, bagaimana
    kesudahannya?

    Tanya sikit,.. adik angkat, kakak angkat, abang
    angkat boleh ke? Ganti bercinta

    Semua itu adalah perangkap iblis dan syaitan.
    Hakikatnya adalah sama. Cinta yang diberi nafas
    baru. Kulitnya nampak berlainan, tetapi isinya
    adalah sama. Adik angkat, kakak angkat, abang
    angkat adalah suatu bentuk tipu daya iblis dan
    syaitan. Manusia yang terlibat dengan
    budaya angkat ini sebenarnya telah masuk
    dalam perangkap syaitan. Cuma menunggu masa
    untuk dikorbankan. Namakan apa nama sekalipun,
    abang angkat ke, motivator ke, semuanya adalah
    sama. Jalan akhirnya akan bertemu dengan zina.

    Jadi seolah-olah orang yang bercinta telah hilang
    maruah diri?

    Mengukur maruah diri bukan ditentukan oleh
    manusia tetapi oleh Pencipta manusia.Orang yang
    sedang mabuk bercinta akan mengatakan orang
    yang bercinta tidak menjejaskan maruah dirinya.
    Manakala, bagi orang yang menjaga diri, tidak
    mahu terlibat dengan cinta sebelum kahwin, akan
    mengatakan orang yang bercinta sudah tidak
    bermaruah lagi. Cintanya ditumpahkan kepada
    orang yang belum layak menerima cinta suci.
    Kalau begitu ukuran bermaruah atau tidak adalah
    ditentukan oleh Allah.

    Adakah orang yang bercinta* hilang maruah?

    Antara kemulian manusia adalah maruah dirinya.
    Orang yang bercinta seolah-olah cuba
    menggadaikan maruahnya kerana mereka
    menghampiri perzinaan. Manakala orang yang
    bercinta dan pernah berzina tidak layak berkahwin
    kecuali dengan orang yang pernah berzina. Allah
    berfirman:
    Lelaki yang berzina (lazimnya) tidak ingin
    berkahwin melainkan dengan perempuan yang
    berzina atau perempuan musyrik; dan perempuan
    yang berzina itu pula tidak ingin berkahwin dengan
    melainkan oleh lelaki yang berzina atau lelaki
    musyrik. Dan perkahwinan yang demikian itu
    terlarang kepada orang-orang yang beriman.
    (Surah An-Nur: 3) Jadi, orang yang pernah bercinta
    juga tidak sesuai untuk berkahwin dengan orang
    yang tidak pernah bercinta. Tidakkah itu suatu
    penghinaan dari Tuhan.

    Jadi orang yang bercinta* hanya layak berkahwin
    dengan orang yang pernah bercinta* juga?

    Itulah pasangan yang layak untuk dirinya. Kerana
    wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik.
    Lelaki yang baik untuk wanita yang baik.

    Kami telah berjanji sehidup semati

    Apa ada pada janji cinta? Berapa banyak sudah
    janji cinta yang musnah? Lelaki, jangan diharap
    pada janji lelaki. Mereka hanya menunggu peluang
    keemasan sahaja. Habis madu, sepah dibuang.
    Pepatah itu diungkap kerana ia sering berulang
    sehingga menjadi pepatah.

    Si dia ini lain dari yang lain. Dia lelaki yang
    penyayang dan bertanggungjawab.

    Tahukah hati budi lelaki? Sejahat mana lelaki,
    apabila ingin mengambil seseorang wanita sebagai
    isteri dan seterusnya menjadi ibu untuk anak-
    anaknya, dia akan memilih wanita yang baik.
    Tetapi untuk berseronok dan berfoya-foya, lelaki
    biasanya akan memilih perempuan murahan
    kerana ia suatu pelaburan yang menguntungkan.
    Itulah rahsia lelaki.

    Jadi, perempuan yang bercinta*, jatuh maruahnya
    pada pandangan lelaki? *(tidak mengikut syariat)

    Tentu. Mana ada orang lelaki yang normal suka
    pada barang yang second hand sedangkan
    barang yang baru masih ada. Sesetengah mereka
    menggambarkan perempuan seperti kereta yang
    diletakkan di bilik pameran sahaja.Tapi ada orang
    yang boleh test drive. Ada pula yang kata;
    sekadar sepinggan mee goreng dan segelas sirap
    bandung, bawalah ke hulu, ke hilir. Sedihkan.
    Itulah hakikatnya.

    Masih adakah orang yang tidak bercinta di zaman
    ini?

    Ya, masih ada orang suci dalam debu. Golongan
    ini akan sentiasa ada walaupun jumlah mereka
    kecil. Mereka akan bertemu suatu hari nanti.
    Mereka ada pasangannya. Firman Allah:
    Dan orang-orang lelaki yang memelihara
    kehormatannya serta orang-orang perempuan yang
    memelihara kehormatannya (yang memelihara
    dirinya dari melakukan zina)... Allah telah
    menyediakan bagi mereka segala keampunan dan
    pahala yang besar.
    (Surah Al-Ahzab: 35)

    Bagaimana kami?

    Kamu masih ada peluang. Bertaubatlah dengan
    taubat nasuha. Berdoalah serta mohon
    keampunan dariNya. Mohonlah petunjuk dan
    kekuatan untuk mendapat redhaNya.

    Kami ingin mendapat redha Tuhan. Tunjukkanlah
    bagaimana taubat nasuha.

    Taubat yang murni. Taubat yang sebenar-
    benarnya. Taubat yang memenuhi tiga syarat:
    Tinggalkan perbuatan maksiat. Putuskan
    hubungan cinta yang tidak diredhai Allah ini.
    Menyesal. Menginsafi diri diatas tindak tanduk
    hidup yang menjurus diri dalam percintaan.
    Berazam. Bertekad didalam hati tidak akan
    bercinta lagi dengan sesiapa kecuali dengan
    seseorang yang bernama isteri atau
    suami .Saatnya adalah selepas ijab kabul.

    Ya Allah. Hambamu ini telah tersesat jalan.
    Ampunilah dosa-dosa hambamu ini.
    Sesungguhnya engkau Maha Pengampun dan
    penerima taubat . Berilah kekuatan kepadaku
    untuk menghadapi godaan keremajaan ini.
    Anugerahkan kepadaku perasaan benci kepada
    maksiat. Hiasilah diriku dengan akhlak yang mulia.
    Ibu dan ayah, anakmu berdosa . Engkau jaga
    diriku sedari kecil dengan kasih sayang.
    Mengapaku curahkan kasih itu kepada orang lain.
    Oh Tuhan, hambamu ini berdosa
    Amin , yarabbal alamin. Moga Allah terima taubat
    mu.

    Kita berpisah kerana Allah , kalau ada
    jodoh ,tidak kemana!

    YaAllah bantulah mereka .Kini mereka datang
    kepintuMu mencari redha-Mu. Terimalah taubat
    mereka.


    ~di copy paste utk dikongsi bersama~=)

    m_farid

    • *
    • Posts: 16
    • ISLAM is my life
      • View Profile
    Reply #19 08 October, 2008, 11:46:40 AM
  • Publish
  •  :)
    saya tertarik dgn tajuk yg dipostkan di atas..
    memang fitrah manusia untuk berkasih sayang. dan setiap insan akan mengalami perasaan ini. ingin disayang dan menyayangi. sebagai muslim,kita ada islam yg mempunyai cara yg tersendiri. islam tidak menghalalkan couple. kerana perhubungan berlainan jantina tanpa ikatan yg sah adalah menghampiri zina. dan menghampiri zina adalah berdosa. Adakah seseorg ber'couple' blh menghindarkan dirinya dari zina mata, zina telinga, zina tangan, zina kaki dan zina hati?? saya berpendapat bercinta selepas berkahwin adalah lebih baik dr bercinta sebelum kahwin. saya jgk bersetuju dgn memendam perasaan cinta itu drpd meluahkannya. 
    di sini sy letakkan pandangan ustaz ahmad adnan fadzil mengenai cara meluahkan cinta dalam laman beliau, http://ilmudanulamak.blogspot.com/2008/08/cara-meluahkan-cinta_9046.html

    Perasaan sayang, kasih dan menyukai adalah lumlah dalam diri setiap manusia. Namun perasaan itu hendaklah diterjemah mengikut saluran yang diizinkan Syarak. Apabila seorang lelaki menyukai seorang perempuan (yang bukan mahramnya), hendaklah perasaan itu diterjemahkan melalui akad perkahwinan. Jadi, berjumpalah dengan wali wanita yang saudara sukai itu dan pinanglah ia untuk dijadikan isteri yang sah. Jangan terjemahkan perasaan suka/cinta itu melalui hubungan percintaan (sebelum berkahwin) sebagaimana yang dilakukan oleh ramai orang hari ini kerana ia akan mendatangkan fitnah iaitu merosakkan hati, menjauhkan diri dari agama, membangkitkan nafsu dan mendorong kepada zina. Ingatlah pesanan Rasulullah s.a.w. (bermaksud); “Tidak aku tinggalkan selepasku fitnah yang paling merbahaya ke atas lelaki melebihi fitnah dari wanita” (HR Imam al-Bukhari dan Muslim dari Usamah r.a.)

    Di dalam satu hadis yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda (bermaksud); “Tidak terlihat oleh dua orang yang saling menyintai seumpama (cinta yang lahir dari) perkahwinan” (HR Imam Ibnu Majah dan al-Hakim dari Ibnu ‘Abbas r.a.. Menurut Imam as-Suyuti; hadis ini soheh. Al-Jami’ as-Saghier; hadis no. 7361)

    Menurut Imam at-Thibi; hadis ini bermaksud; apabila seorang lelaki melihat kepada seorang wanita dan hatinya menyintainya, lalu ia mengahwini wanita itu, maka dengan perkahwinan akan bertambah kuatlah perasaan kasih itu. Ulamak-ulamak lain berkata; ubat paling besar yang dapat mengubati perasaan cinta ialah berkahwin. (Faidhul-Qadier, hadis no. 7361)


    diharap penulisan sy ni tidak menyinggung perasaan org lain. kalu ada yg salah tolong perbetulkan..
    Hidup ini hanya sementara. Muda hanya sekali. Gunakan waktu muda untuk melakukan ibadat supaya senang/mudah di hari kemudian.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    41 Replies
    8896 Views
    Last post 16 November, 2009, 10:31:18 AM
    by sutera87
    87 Replies
    8767 Views
    Last post 29 April, 2009, 01:06:57 PM
    by ibnuwalidaini
    101 Replies
    16829 Views
    Last post 05 October, 2012, 11:25:23 AM
    by elsanxs