Tiga golongan tidak masuk syurga

Author Topic: Tiga golongan tidak masuk syurga  (Read 5470 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

ain

  • *
  • Posts: 432
  • mahu mnjadi insan biasa yg LUAR BIASA!
    • View Profile
28 May, 2007, 06:20:23 PM
  • Publish Di FB
  • SAIDINA Abu Bakar As Siddiq meriwayatkan sebuah hadis bermaksud:"Tiga golongan tidak masuk syurga
    ialah penipu,bakhil dan suka mengungkit-ungkit (pemberiannya)

      >Golongan Pertama
        ( penipu )

         Menipu perbuatan keji yang dibenci Islam kerana menipu boleh mengguris hati seseorang yang memberi
    kepercayaan kepadanya.Akibat perbuatan itu,orang lain yang jujur akan teraniaya kerana orang yang menjadi mangsa penipuan itu tidak akan percaya kepada orang yang jujur itu.
         Juster,Islam menganjurkan urusan hutang piutang atau pinjam meminjam diadakan perjanjian bertulis dengan dua saksi atau mengambil cagaran bagi memastikan kepentingan orang yang memberi hutang terjamin

      >Golongan Kedua
        ( Bakhil )

         Sesungguhnya harta yang dimiliki seseorang itu adalah amanah Allah dan mereka tidak boleh bersikap bakhil atau kedekut kerana bukan miliknya secara mutlak.
         Sikap kedekut dipandang keji oleh Islam kerana seseorang itu cuba menyekat aliran rezeki yang didatangkan Allah kerana ada ketikanya Allah memberi rezeki kepada seseorang melalui saku orang lain.
         Tetapi,disebabkan orang yang menjadi saluran rezeki itu bakhil maka tersekatlah rezeki orang lain.

      >Golongan Ketiga
        ( mengungkit Segala Kebaikan Dan Pemberian )

         Firman Allah yang bermaksud,"Hai orang yang beriman,jangan kamu batalkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebut dan mengungkit-ungkit (perasaan si penerima) seperti orang yang menafkahkan
    bertanya kerana riya' kepada manusia dan dia tidak beriman dengan Allah dan hari akhirat" (surah al-Baqarah:264).
         Mengungkit pemberian terhadap seseorang pasti akan menyinggung perasaan orang yang menerimanya.
    Perbuatan itu mendatangkan kesan buruk terhadap diri sendiri dan orang yang diungkitnya.
         Mengungkit pemberian bukan sekadar menghapus pahala sedekah tetapi berdosa kerana menyakiti hati orang lain.Sesungguhnya,ia bercanggah dengan seruan persaudaraan yang diwajibkan menjaga hati dan perasaan saudaranya.


    Sumber HMetro 30 Mac
    ana C10
     
    "Sesiapa yang mahukan kebaikan dan Islah,kegemilangan dan izzah tanpa jihad dan pengorbanan,dia adalah orang yang bermimpi dan berkhayal!"

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14507
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #1 26 May, 2009, 03:24:40 PM
  • Publish Di FB

  • [box title=Golongan Pertama~ penipu ]Menipu perbuatan keji yang dibenci Islam kerana menipu boleh mengguris hati seseorang yang memberi kepercayaan kepadanya.Akibat perbuatan itu,orang lain yang jujur akan teraniaya kerana orang yang menjadi mangsa penipuan itu tidak akan percaya kepada orang yang jujur itu.Juster,Islam menganjurkan urusan hutang piutang atau pinjam meminjam diadakan perjanjian bertulis dengan dua saksi atau mengambil cagaran bagi memastikan kepentingan orang yang memberi hutang terjamin.[/box]

    [box title=Urusan hutang]
    Keadaan umat Islam menjadi memilukan apabila, aktiviti berhutang menjadi asas kehidupan masyarakat hari ini, ia mungkin tidak pelik bagi mereka yang tidak berkemampuan, tetapi ia telah menjadi kaedah dan teknik yang terbaik (sebagaimana didakwa) bagi mencapai keuntungan dan mengekalkan kekayaan sesebuah syarikat atau individu.

    Maka lahirlah ramai individu yang berkemampuan untuk membuat pembayaran secara tunai, tetapi masih lagi suka berhutang dalam membeli kereta dan rumah. Hujah mereka mudah sahaja dalam hal ini, iaitu jika bayar tunai maka kita akan RUGI, RUGI dan RUGI. Inilah satu fenomena kurang sihat yang telah di anggap sihat oleh masyarakat hari ini.  Ia berpunca daripada kurangnya maklumat berkenaan bahaya hutang dalam keadaan berkemampuan.

    Dalam konteks semasa, kita dapat melihat bagaimana ramainya peminjam-peminjam yang enggan membayar hutang pengajian, rumah, kereta, syarikat mereka, ada juga yang lebih rela di gelar muflis asalakan tidak perlu membyara jumlah hutangnya yang menimbun. Ia kelihatan enak untuk tidak membayar hutang di dunia, tetapi ia pasti akan menjadi malapetaka di akhirat.

    Pandangan Islam dalam hal hutang ini. Nabi SAW bersabda :-

    يغفر للشهيد كل شيء إلا الدين

    Ertinya : " Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban Syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia)" ( Riwayat Muslim, 6/38)

    Lebih buruk lagi apabila terdapat sesetengah individu yang meminjam dengan niat untuk tidak memulangkan kembali. Sebagaimana Sabda Nabi SAW :

    من أدّان أموال الناس يريد أداءها أدى الله عنه , ومن أخذها يريد اتلافها أتلفه الله

    Ertinya : Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dengan niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barangsiapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya" ( Riwayat Al-Bukhari, 2/83 )

    Rasulullah SAW juga kerap mengajar umat islam agar berdoa dilepaskan dari hutang :

    اللهم إني أعوذبك من المأثم والمغرم ( الدين ) , فقيل له : إنك تستعذ من المغرم كثيراً يا رسول الله ؟ فقال : " إن الرجل إذا غرم حدث فكذب , ووعد فأخلف"

    Ertinya : Ya Allah, aku berlindung kepadaMU dari dosa dan hutang, lalu Baginda ditanya : Mengapa engkau sering meminta perlindungan dari hutang, whaai Rasulullah ? ; Baginda menjawab : " Jika seseorang berhutuang, bila berbicara ia dusta, bila berjanji ia mengingkari" ( Riwayat Al-Bukhar, 1/214 )

    Terdapat juga dalam sebuah hadith lain :

    Ertinya : Ya Allah, aku berlindung dari kekufuran dan hutang, Mendengar itu seseorang bertanya, " Apakah engkau menyamakan kekufuran dengan hutang wahai Rasulullah ? ; " Benar " Jawab Rasulullah" ( Riwayat An-Nasaie, 2/316 ; Ahmad , 3/38 ; Al-Hakim berkata Sohih dan disepakati oleh Az-Zahabi; Menurut Albani : Dhoif )
    [/box]
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14507
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #2 19 June, 2009, 06:28:18 AM
  • Publish Di FB
  •      Firman Allah yang bermaksud,"Hai orang yang beriman,jangan kamu batalkan (pahala) sedekahmu dengan
         menyebut-nyebut dan mengungkit-ungkit (perasaan si penerima) seperti orang yang menafkahkan
         bertanya kerana riya' kepada manusia dan dia tidak beriman dengan Allah dan hari akhirat"
         (surah al-Baqarah:264).

         Mengungkit pemberian terhadap seseorang pasti akan menyinggung perasaan orang yang menerimanya.
         Perbuatan itu mendatangkan kesan buruk terhadap diri sendiri dan orang yang diungkitnya.
         Mengungkit pemberian bukan sekadar menghapus pahala sedekah tetapi berdosa kerana menyakiti hati
        orang lain.Sesungguhnya,ia bercanggah dengan seruan persaudaraan yang diwajibkan menjaga hati dan
        perasaan saudaranya.


    Diriwayatkan dari Umamah r.a, ia berkata, "Rasulullah saw. bersabda, 'Tiga macam orang yang tidak akan menerima dari mereka tebusan ataupun taubat: Orang yang durhaka, yang suka mengungkit-ngungkit pemberian, dan mendustakan takdir',"
    (Hasan, Ibnu 'Ashim dalam as-Sunnah [323]).

    rosaida

    • *
    • Posts: 2
      • View Profile
    Jawab #3 27 June, 2011, 07:00:35 PM
  • Publish Di FB
  •  :)sbnarnya sy skadar ingin tahu dgn lebih lanjut...apakah salah jika sy mngur d fb??sy x sbtkan nama,tp sy d ckp sbg ustaza sesat..
    salah ka??

    farahiyah0394

    • *
    • Posts: 579
      • View Profile
    Jawab #4 27 June, 2011, 07:17:40 PM
  • Publish Di FB
  • dakwah kat mana2 pon perlu...
    satu persoalan.. perlu ke kita fikirkan apa orang kata tentang kita??
    sedangkan kita melakukan benda baik..

    hamimah

    • *
    • Posts: 632
      • View Profile
    Jawab #5 27 June, 2011, 07:39:02 PM
  • Publish Di FB
  • bersabarlah.. memang susah untuk buat benda baik.. banyak ujian dan dugaannya....... takpe... kita ada Allah
    YA ALLAH....ampunilah dosaku hari ini,semalam,dan hari2 yg akan dtg..
    kuatkanlah hati ini semoga thabat dlm perjuangan agamaMU..

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    2 Replies
    1768 Views
    Last post 20 December, 2009, 10:42:46 PM
    by syarqowy
    0 Replies
    1615 Views
    Last post 14 April, 2011, 01:13:27 PM
    by Abusofea
    1 Replies
    2265 Views
    Last post 09 July, 2011, 12:33:54 AM
    by nadeea