Menangani dan Mengurus Tekanan / Stress

*

Author Topic: Menangani dan Mengurus Tekanan / Stress  (Read 29070 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

NurWahidaFauzi

  • *
  • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
    • View Profile
24 May, 2007, 03:43:21 AM
  • Publish
  • Terdapat beberapa tips yang kita boleh amalkan bertujuan mengurangkan tekanan kerja/hidup. Antaranya ialah:

    1) Biasakan diri berada dalam keadaan berwuduk
    Jiwa kita akan menjadi tenang jika kita membiasakan diri mengambil wuduk sebelum melakukan pekerjaan. Kerja yang susah akan menjadi tenang dan mudah diselesaikan. Para pelajar misalnya, disarankan agar membiasakan diri mengambil wuduk sebelum mengulang kaji pelajaran agar apa yang dibaca akan mudah dingati.

    2) Perbanyakkan membaca Al-Quran
    Ganjaran yang besar akan diberikan Allah bagi sesiapa yang membaca Al-Quran walaupun satu ayat. Waktu yang sesuai bagi kita untuk membaca Al-Quran ialah selepas solat lace lima waktu dan waktu-waktu lain seperti ketika berehat dan sebelum tidur. Oleh itu, jadikanlah Al-Quran sebagai teman paling akrab pada sepanjang waktu.

    3) Banyakkan Solat Sunat
    Sebagai makhluk paling mulia di sisi Allah, kita disuruh membanyakkan amal ibadat kita sehari-hari. Antaranya, dengan mendirikan solat sunat. Solat sunat hajat, solat sunat taubat, solat sunat tasbih adalah antara pelbagai solat sunat yang terdapat dalam Islam. Kita bangun pada sepertiga malam dan mendirikan solat-solat sunat tersebut agar beroleh ketenangan dan kekuatan daripada Allah.

    4) Selalu Berdoa Kepada Allah
    Allah telah berpesan iaitu jangan menyembah selain daripada-Nya. Ini bererti kita disuruh berdoa hanya kepada Allah yang Maha Esa dan dilakukan secara berterusan. Waktu-waktu mustajab berdoa adalah pada malam Jumaat, tengah malam, pagi sebelum waktu Subuh, malam hari raya, ketika waktu azan dan iqamah. Insya-Allah, Allah akan memakbulkan doa setiap hamba-Nya yang benar-benar ikhlas. Namun, kita perlulah sedar bahawa sebarang rezeki tidak akan datang bergolek sekiranya tanpa usaha yang bersungguh-sungguh. Maka kita perlulah berusaha supaya mencapai sesuatu di samping berdoa hanya kepada Allah yang Esa.

    5) Bersangka Baik Dengan Allah
    Kita sebagai manusia biasanya tidak akan terlepas daripada berhadapan dengan ujian dalam hidup. Semuanya itu adalah ujian daripada Allah yang Berkuasa bertujuan menguji keimanan kita sebagai hamba Allah. Oleh itu, kita mestilah bersangka baik dengan Allah dan janganlah menyalahkan- Nya jika terjadi sesuatu ke atas diri kita. Kita juga mesti percaya bahawa tentu ada hikmah di sebalik kejadian itu.

    6) Lakukan Kegiatan Luar Seperti Bersukan dan Beriadah
    Orang ramai selalu berkata bahawa badan yang cerdas akan membentuk otak yang cergas. Segala tekanan sewaktu bekerja akan dilupakan apabila kita melakukan aktiviti-aktiviti luar yang dapat menyihatkan tubuh badan seperti bersukan. Situasi akan menjadi lebih menggembirakan jika kita meluangkan masa membawa keluarga pergi beriadah. Ikatan kekeluargaan juga akan bertambah erat dan kukuh.

    7) Amal Diet Dengan Disiplin Yang Kuat
    Pengambilan makanan yang berlebihan dan tidak seimbang juga merupakan salah satu faktor tekanan sewaktu bekerja. Oleh itu, cara untuk mengurangkan tekanan adalah mengamalkan diet dengan disiplin yang kuat. Diet yang tidak terkawal akan menyebabkan kegemukan dan menimbulkan penyakit kronik yang lain seperti lemah jantung, darah tinggi, kencing manis.

     Menangis Dengan Sepuas Hati
    Tekanan yang dihadapi sekiranya melibatkan individu yang lain dapat diredakan melalui luahan hati kita dengan menuliskan rasa ketidakpuasan hati kita itu dalam sehelai kertas. Sikap cuba menyimpan perasaan tersebut dalam hati boleh menyebabkan diri merana. “Luaran lain hati lain” ada sesetengah individu apabila mereka mengalami sesuatu tekanan, mereka seolah-olah tidak menunjukkan permasalahan mereka itu. Sebagai contoh, mereka akan sentiasa gembira bila dilihat bersama rakan-rakan tetapi dalam hatinya hanya Allah yang Maha Mengetahui. Maka dengan itulah, menangis dilihat sebagai salah satu cara kita dapat mengurangkan tekanan yang dihadapi di tempat kerja.

    9) Hargai Kebolehan Diri Sendiri
    Kita perlu mempunyai satu sikap yang dipanggil yakin diri. Apabila kita mempunyai keyakinan diri, maka kita tidak akan mempunyai masalah untuk melakukan sesuatu pekerjaan yang disuruh oleh pihak lain sewaktu bekerja.Kita yakin bahawa kita boleh melakukan kerja yang disuruh dengan mudah dan tiada sebarang masalah yang dihadapi. Apa yang penting ialah, kita mesti menghargai kebolehan diri sendiri dan memulakan hidup dengan lebih ceria.

    10) Cintai Diri Sendiri -Cintailah diri kamu sendiri sebelum kamu mencintai diri orang lain. Jelas daripada maksud sepotong hadis ini, kita dapat memahami bahawa kita perlu mencintai diri sendiri terlebih dahulu berbanding orang lain. Diri kita yang selama ini masih pada tahap lama dalam pekerjaan perlu dipertingkatkan dengan cara yang dinyatakan di atas. Kita perlu memulakan kehidupan kita dengan ceria dan penuh dengan senyuman.

    Kesimpulan
    Sebagai kesimpulannya, tekanan kerja bukanlah satu bebanan yang sukar untuk diatasi. Dengan usaha yang gigih dan kesabaran yang tinggi serta jalan penyelesaian yang
    ~..Ukhwah yang dibina antara kita, Biarlah seperti seutas tasbih, Ada awal,  Tiada penghujungnya, Dicipta untuk mengingatiNYA, Dibahagi untuk cintaNYA, Diratib demi redhaNYA..~

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #1 24 May, 2007, 04:11:55 AM
  • Publish
  •  :)

    Setiap hari, ada-ada sahaja perkara yang mencabar kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak meragam, suami buat acuh tak acuh, isteri merajuk atau meragam, rakan sepejabat mengumpat di belakang, perniagaan tidak menguntungkan, saham jatuh nilai dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita cuba untuk mengelakkan perkara-perkara yang mengganggu keselesaan kita, ia tetap akan berlaku juga.

    Sebagai makhluk yang diciptakan, sedikit pun kita tidak ada kuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Kalau Tuhan mahu kita sakit, walau bagaimana sekali pun kita cuba menjauhi penyakit, kita tetap akan jatuh sakit. Kalau Tuhan tidak mahu kita jadi kaya, walau bagaimana sekali pun kita mengusahakan kekayaan, ia tidak akan dimiliki juga. Sememangnya usaha manusia itu tidak dapat menentukan apa-apa.

    Lantas, persediaan apa yang perlu kita buat untuk menghilangkan tension ketika menghadapi pelbagai bentuk nasib 'malang' yang pasti menimpa kita? Antaranya ialah:

    1. Mengenali diri kita sebagai penerima nasib malang itu dan juga mengenali Tuhan sebagai pemberinya. Kita harus kenal bahawa diri kita adalah hamba ciptaan yang sangat lemah dan tidak ada apa-apa. Malah dalam penciptaan diri kita sendiri, kita tidak ada campurtangan, tidak ada tanam saham, langsung tidak ada memberi modal sama sekali. Keputusan untuk mencipta diri kita sendiri pun semuanya dibuat olehTuhan. Selain daripada seluruh badan kita yang begitu unik dan kompleks itu,Tuhan jugalah yang memberi kita daya usaha, fikiran dan perasaan. Lantaran itu, apabila Tuhan timpakan sesuatu kesusahan ke atas diri kita, inilah peluang untuk kita sedar bahawa diri kita adalah hamba yang lemah dan tidak punya apa-apa kuasa. Mungkin selama ini kita rasa berkuasa, rasa mampu clan rasa boleh, sehingga kita terlupa untuk bergantung dan berharap kepada Tuhan.

    2. Setiap takdir Tuhan ke atas kita, selain kekufuran, semuanya mengandungi hikmah dan pengajaran. Antaranya ialah:

    a. Kalau Tuhan sekali-sekala sakitkan kita, sudah tentu ada maksud yang baik dari Tuhan. Antara maksud-maksud baik Tuhan ialah Dia hendak hapuskan dosa kita, Dia mahu kita insaf di atas kelemahan diri kita, Dia mahu kita ingat-ingatkan kesalahan kita dan membaikinya serta bertaubat, Dia mahu kita rasai penderitaan orang lain agar kita menjadi orang yang lebih prihatin dan simpati. Dia juga mahu kita lebih bergantung dan berharap kepada-Nya.

    b. KalauTuhan sekali-sekala miskinkan pula, tentu ada maksud pendidikan juga. Mungkin Dia mahu kita mendapat pahala sabar kerana miskin. Dia mahu kita rasai penderitaan orang miskin. Dan tentunya Dia mahu kita meneliti balik segala tindak-tanduk kita, apakah kita sudah melakukan apa-apa kesalahan dan kesilapan yang menyebabkanTuhan tidak membantu kita.

    c. Begitu juga apabila kita sekali-sekala dihinakan. Mungkin Tuhan mahu kita bertaubat kerana kita pernah menghina atau menzalimi orang lain ataupun Dia mahu kita ungkai rasa sombong yang bersarang di dalam hati kita. Atau Tuhan sengaja memberi kesusahan itu kerana Dia mahu mengangkat darjat kita di sisi-Nya.

    di. Apabila berhadapan dengan ujian, waktu itu akan terserlah penyakit-penyakit hati yang masih bersarang di dalam hati kita, seperti sombong, pemarah, hasad dengki, dendam dan lain-lain lagi. Penyakit hati ini mungkin tidak terkesan dalam suasana yang selesa tetapi is akan terasa dan terserlah apabila hati kita tertekan.

    Penyakit-penyakit inilah yang membuatkan kita tension. Bila tension, barulah kita tahu kita siapa. Kalau sebelum ini nampak lemah lembut, bila tension kita boleh jadi marah-marah tak tentu pasal. Kalau selama ini nampak sabar sahaja, bila tension kita boleh bertindak di luar batasan. Pendek kata, segala sesuatu yang ditimpakan ke atas kita adalah untuk kebaikan diri kita. Dia mahu mendidik setiap kita agar kita kembali kepadaNya sebagai hamba yang diredhai-Nya. Dengan ini, kita akan terselamat dari kemurkaan-Nya.

    3. Hendaklah pandai menerima ketentuan clan takdir Tuhan secara positif supaya hati kita akan tenang dan kita juga akan mendapat hasil yang positif daripadanya. Sebaliknya, kalau kita menerimanya secara negatif, hati kita akan tertekan clan tension dan sudah tentu kita juga akan mendapat hasil yang negatif.

    Contohnya: Kita ditakdirkan mendapat anak-anak yang nakal. Setiap hari, ada sahaja kelakuannya yang sangat mengganggu kita. Kalau kita menerimanya secara positif, kita akan berkata kepada diri kita, "Kerana dosa akulah anak-anak saya ni nakal. Allah buat seperti ini untuk membersihkan dosa-dosa saya yang lepas."Ataupun kita boleh berkata begini, "Tuhan beri saya ujian ini untuk memberi saya pahala sabar. Kalau saya sabar, bukan sahaja saya akan dapat ganjaran di sisiTuhan tetapi yang lebih penting. saya dapat mendekatkan diri kepada Tuhan."

    Kalau beginilah penerimaan kita, tentulah kita tidak akan marah-marah atau berleter-leter, merotan, memukul dan menghukum anak di luar batasan atau mengamuk-ngamuk kepada suami kita pula. Sebaliknya, kita akan terus-menerus menasihatinya dengan baik dan mendoakan anak kita agar dia menjadi anak yang soleh satu hari nanti. Dan lazimnya, berkat baik sangkanya kita kepadaTuhan, anak itu akan menjadi anak yang baik apabila dia besar. Ini selaras dengan firman Tuhan yang maksudnya: "saya di atas sangkaan hamba-hambaKu ke atas-Ku. "

    Penerimaan yang negatif pula ialah kita akan merungut-rungut kerana nasib yang ditimpakan itu, kita akan bersikap marah-marah serta melepas geram dengan menghukum anak serta terbawa-bawa sikap marah itu kepada orang lain. Hati kita mungkin berkata,"KenapalahTuhan berikan saya anak yang senakal ini," atau kita akan berkata, "Tak guna dapat anak macam ni. Bukannya menyenangkan, menyusahkan saja."Akibat didikan yang kasar itu serta sangkaan-sangkaan yang buruk terhadap Tuhan, anak itu bila besar kelak akan menjadi anak yang tidak baik akhlaknya. Tension yang kita hadapi bila anak itu kecil akan terus kita hadapi sehingga dia besar. Bukan sahaja anak kita yang rugi, kita juga akan turut rugi sama. Ini semua kerana buruk sangkanya kita clan tidak pandainya kita menerima takdir Tuhan.

    Lantaran itu, terimalah segala takdir Tuhan dengan sebaiknya. Anggaplah setiap takdir itu sebagai didikan terus dari Tuhan dengan penuh kasih sayang. Dengan sikap sebegini, hati tidak akan tension, kita dapat menambah rasa kehambaan serta dapat pula mengungkai sifatsifat yang tidak baik dalam diri kita dengan lebih cepat. Malahan kits juga tidak akan mengakibatkan kesan tidak baik kepada orang di sekeliling kita.

    Reply #2 28 May, 2007, 11:32:31 AM
  • Publish
  • Tips Mengurangkan Tekanan

    Oleh : Ustazah Norihan Mohd. Noor

    Pendahuluan

    Kita adalah sebaik-baik makhluk ciptaan Allah, namun kita masih tidak terlepas daripada menghadapi tekanan ketika bekerja. Pelbagai tekanan yang dihadapi menyebabkan hati menjadi runsing dan semua kerja tidak akan terlaksana. Tidak mustahil bagi individu yang berhadapan dengan masalah ini akan terbawa-bawa ke rumah hingga anak-anak pula menjadi mangsa. Namun, hati akan menjadi tenang sekiranya kita kembali kepada Allah. Apa jua yang dilakukan mestilah berdasarkan kepada Al-Quran dan Al-Sunnah disertai dengan niat yang ikhlas semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah.
    Terdapat beberapa tips yang kita boleh amalkan bertujuan mengurangkan tekanan hidup. Antaranya ialah :

    1)      Biasakan diri berada dalam keadaan berwuduk
    Jiwa kita akan menjadi tenang jika kita membiasakan diri mengambil wuduk sebelum melakukan pekerjaan. Kerja yang susah akan menjadi senang dan mudah diselesaikan. Para pelajar misalnya, disarankan agar membiasakan diri mengambil wuduk sebelum mengulang kaji pelajaran agar apa yang dibaca akan mudah diingati.

    2)      Perbanyakkan membaca Al-Qur'an
    Ganjaran yang besar akan diberikan Allah bagi sesiapa yang membaca Al-Quran walaupun satu ayat. Waktu yang sesuai bagi kita untuk membaca Al-Quran ialah selepas solat lima waktu dan waktu-waktu lain seperti ketika berehat dan sebelum tidur. Oleh itu, jadikanlah Al-Quran sebagai teman paling akrab pada sepanjang waktu.

    3)      Banyakkan Solat Sunat
    Sebagai makhluk paling mulia di sisi Allah, kita disuruh membanyakkan amal ibadat kita sehari-hari. Antaranya, dengan mendirikan solat sunat. Solat sunat hajat, solat sunat taubat, solat sunat tasbih adalah antara pelbagai solat sunat yang terdapat dalam Islam. Kita bangun pada sepertiga malam dan mendirikan solat-solat sunat tersebut agar beroleh ketenangan dan kekuatan daripada Allah.

    4)      Selalu berdoa kepada Allah
    Allah telah berpesan iaitu jangan menyembah selain daripada-Nya. Ini bererti kita disuruh berdoa hanya kepada Allah yang Maha Esa dan dilakukan secara berterusan. Waktu-waktu mustajab berdoa adalah pada malam Jumaat, tengah malam, pagi sebelum waktu Subuh, malam hari raya, ketika waktu azan dan iqamah. Insya-Allah, Allah akan memakbulkan doa setiap hamba-Nya yang benar-benar ikhlas. Namun, kita perlulah sedar bahawa sebarang rezeki tidak akan datang bergolek sekiranya tanpa usaha yang bersungguh-sungguh. Maka kita perlulah berusaha supaya mencapai sesuatu di samping berdoa hanya kepada Allah yang Esa.

    5)      Bersangka baik dengan Allah
    Kita sebagai manusia biasanya tidak akan terlepas daripada berhadapan dengan ujian dalam hidup. Semuanya itu adalah ujian daripada Allah yang Berkuasa bertujuan menguji keimanan kita sebagai hamba Allah. Oleh itu, kita mestilah bersangka baik dengan Allah dan janganlah menyalahkan-Nya jika terjadi sesuatu ke atas diri kita. Kita juga mesti percaya bahawa tentu ada hikmah di sebalik kejadian itu.

    6)      Lakukan kegiatan luar seperti bersukan
    Orang ramai selalu berkata bahawa badan yang cerdas akan membentuk otak yang cergas. Segala tekanan sewaktu bekerja akan dilupakan apabila kita melakukan aktiviti-aktiviti luar yang dapat menyihatkan tubuh badan seperti bersukan. Situasi akan menjadi lebih menggembirakan jika kita meluangkan masa membawa keluarga pergi beriadah. Ikatan kekeluargaan juga akan bertambah erat dan kukuh.

    7)      Amal diet dengan disiplin yang kuat
    Pengambilan makanan yang berlebihan dan tidak seimbang juga merupakan salah satu faktor tekanan sewaktu bekerja. Oleh itu, cara untuk mengurangkan tekanan adalah mengamalkan diet dengan disiplin yang kuat. Diet yang tidak terkawal akan menyebabkan kegemukan dan menimbulkan penyakit kronik yang lain seperti lemah jantung, darah tinggi, kencing manis.

    8)      Menangis dengan sepuas hati
    Tekanan yang dihadapi sekiranya melibatkan individu yang lain dapat diredakan melalui luahan hati kita dengan menuliskan rasa ketidakpuasan hati kita itu dalam sehelai kertas. Sikap cuba menyimpan perasaan tersebut dalam hati boleh menyebabkan diri merana. "Luaran lain hati lain" ada sesetengah individu apabila mereka mengalami sesuatu tekanan, mereka seolah-olah tidak menunjukkan permasalahan mereka itu. Sebagai contoh, bila dilihat bersama rakan-rakan tetapi dalam hatinya hanya Allah yang Maha mengurangkan tekanan yang dihadapi di tempat kerja.

    9)      Hargai kebolehan diri sendiri
    Kita perlu mempunyai satu sikap yang dipanggil yakin diri. Apabila kita mempunyai keyakinan diri, maka kita tidak akan mempunyai masalah untuk melakukan sesuatu pekerjaan yang disuruh oleh pihak lain sewaktu bekerja. Kita yakin bahawa kita boleh melakukan kerja yang disuruh dengan mudah dan tiada sebarang masalah yang dihadapi. Apa yang penting ialah, kita mesti menghargai kebolehan diri sendiri dan memulakan hidup dengan lebih ceria.

    10)     Cintai diri sendiri
    "Cintailah diri kamu sendiri sebelum kamu mencintai diri orang lain". Jelas daripada maksud sepotong hadis ini, kita dapat memahami bahawa kita perlu mencintai diri sendiri terlebih dahulu berbanding orang lain. Diri kita yang selama ini masih pada tahap lama dalam pekerjaan perlu dipertingkatkan dengan cara yang dinyatakan di atas. Kita perlu memulakan kehidupan kita dengan ceria dan penuh dengan senyuman. Kesimpulan Sebagai kesimpulannya, tekanan kerja bukanlah satu bebanan yang sukar untuk diatasi. Dengan usaha yang gigih dan kesabaran yang tinggi serta jalan penyelesaian yang jitu, bebanan yang kita alami pastinya akan dapat diselesaikan dengan jayanya
    " Berpuluh tahun kita meninggalkan asal usul kita, demi mencari pengertian sebuah kehidupan. Namun tidak salah untuk kita kembali jatuh cinta pada dunia yang pernah membesarkan kita, dan di sinilah bermulanya kehidupan sebenar "

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #3 28 May, 2007, 11:44:33 PM
  • Publish
  •  :)

    TIPS UTK HILANGKAN STRESS

    Terdapat beberapa tips yang kita boleh amalkan bertujuan mengurangkan
    tekanan hidup. Antaranya ialah :

    1) Biasakan diri berada dalam keadaan berwuduk

    Jiwa kita akan menjadi tenang jika kita membiasakan diri mengambil wuduk
    sebelum melakukan pekerjaan. Kerja yang susah akan menjadi senang dan
    mudah diselesaikan. Para pelajar misalnya, disarankan agar membiasakan
    diri mengambil wuduk sebelum mengulang kaji pelajaran agar apa yang dibaca
    akan mudah diingati.

    2) Perbanyakkan membaca Al-Qur'an

    Ganjaran yang besar akan diberikan Allah bagi sesiapa yang membaca
    Al-Quran walaupun satu ayat. Waktu yang sesuai bagi kita untuk membaca
    Al-Quran ialah selepas solat lima waktu dan waktu-waktu lain seperti
    ketika berehat dan sebelum tidur. Oleh itu, jadikanlah Al-Quran sebagai
    teman paling akrab pada sepanjang waktu.

    3) Banyakkan Solat Sunat

    Sebagai makhluk paling mulia di sisi Allah, kita disuruh membanyakkan amal
    ibadat kita sehari-hari. Antaranya, dengan mendirikan solat sunat. Solat
    sunat hajat, solat sunat taubat, solat sunat tasbih adalah antara pelbagai
    solat sunat yang terdapat dalam Islam. Kita bangun pada sepertiga malam
    dan mendirikan solat-solat sunat tersebut agar beroleh ketenangan dan
    kekuatan daripada Allah.

    4) Selalu berdoa kepada Allah

    Allah telah berpesan iaitu jangan menyembah selain daripada-Nya. Ini
    bererti kita disuruh berdoa hanya kepada Allah yang Maha Esa dan dilakukan
    secara berterusan. Waktu-waktu mustajab berdoa adalah pada malam Jumaat,
    tengah malam, pagi sebelum waktu Subuh, malam hari raya, ketika waktu azan
    dan iqamah. Insya-Allah, Allah akan memakbulkan doa setiap hamba-Nya yang
    benar-benar ikhlas. Namun, kita perlulah sedar bahawa sebarang rezeki
    tidak akan datang bergolek sekiranya tanpa usaha yang bersungguh-sungguh.
    Maka kita perlulah berusaha supaya mencapai sesuatu di samping berdoa
    hanya kepada Allah yang Esa.

    5) Bersangka baik dengan Allah

    Kita sebagai manusia biasanya tidak akan terlepas daripada berhadapan
    dengan ujian dalam hidup. Semuanya itu adalah ujian daripada Allah yang
    Berkuasa bertujuan menguji keimanan kita sebagai hamba Allah. Oleh itu,
    kita mestilah bersangka baik dengan Allah dan janganlah menyalahkan-Nya
    jika terjadi sesuatu ke atas diri kita. Kita juga mesti percaya bahawa
    tentu ada hikmah di sebalik kejadian itu.

    6) Lakukan kegiatan luar seperti bersukan

    Orang ramai selalu berkata bahawa badan yang cerdas akan membentuk otak
    yang cergas. Segala tekanan sewaktu bekerja akan dilupakan apabila kita
    melakukan aktiviti-aktiviti luar yang dapat menyihatkan tubuh badan
    seperti bersukan. Situasi akan menjadi lebih menggembirakan jika kita
    meluangkan masa membawa keluarga pergi beriadah. Ikatan kekeluargaan juga
    akan bertambah erat dan kukuh.

    7) Amal diet dengan disiplin yang kuat

    Pengambilan makanan yang berlebihan dan tidak seimbang juga merupakan
    salah satu faktor tekanan sewaktu bekerja. Oleh itu, cara untuk
    mengurangkan tekanan adalah mengamalkan diet dengan disiplin yang kuat.
    Diet yang tidak terkawal akan menyebabkan kegemukan dan menimbulkan
    penyakit kronik yang lain seperti lemah jantung, darah tinggi, kencing
    manis.

    8) Menangis dengan sepuas hati

    Tekanan yang dihadapi sekiranya melibatkan individu yang lain dapat
    diredakan melalui luahan hati kita dengan menuliskan rasa ketidakpuasan
    hati kita itu dalam sehelai kertas. Sikap cuba menyimpan perasaan tersebut
    dalam hati boleh menyebabkan diri merana. "Luaran lain hati lain" ada
    sesetengah individu apabila mereka mengalami sesuatu tekanan, mereka
    seolah-olah tidak menunjukkan permasalahan mereka itu. Sebagai contoh,
    bila dilihat bersama rakan-rakan tetapi dalam hatinya hanya Allah yang
    Maha mengurangkan tekanan yang dihadapi di tempat kerja.

    9) Hargai kebolehan diri sendiri

    Kita perlu mempunyai satu sikap yang dipanggil yakin diri. Apabila kita
    mempunyai keyakinan diri, maka kita tidak akan mempunyai masalah untuk
    melakukan sesuatu pekerjaan yang disuruh oleh pihak lain sewaktu bekerja.
    Kita yakin bahawa kita boleh melakukan kerja yang disuruh dengan mudah dan
    tiada sebarang masalah yang dihadapi. Apa yang penting ialah, kita mesti
    menghargai kebolehan diri sendiri dan memulakan hidup dengan lebih ceria.

    10) Cintai diri sendiri

    "Cintailah diri kamu sendiri sebelum kamu mencintai diri orang lain".
    Jelas daripada maksud sepotong hadis ini, kita dapat memahami bahawa kita
    perlu mencintai diri sendiri terlebih dahulu berbanding orang lain. Diri
    kita yang selama ini masih pada tahap lama dalam pekerjaan perlu
    dipertingkatkan dengan cara yang dinyatakan di atas. Kita perlu memulakan
    kehidupan kita dengan ceria dan penuh dengan senyuman. Kesimpulan Sebagai
    kesimpulannya, tekanan kerja bukanlah satu bebanan yang sukar untuk
    diatasi. Dengan usaha yang gigih dan kesabaran yang tinggi serta jalan
    penyelesaian yang jitu, bebanan yang kita alami pastinya akan dapat
    diselesaikan dengan jayannya.


    `mymasjid~

    Reply #4 29 May, 2007, 12:08:32 AM
  • Publish
  • :)


    8) Menangis dengan sepuas hati

    Dh byk sgt menangis mengenangkan pengorbanan ibu bapa yang x mampu utk dibalas :'(...
    "Islam Agama Sejagat,Agama Perpaduan"

    Reply #5 29 May, 2007, 12:26:48 AM
  • Publish
  •  ;)

    melihat ape2 yang hijau...  :P

    dan pandang ke timur....  :-\
    hayya rigaLL RoHHu KitaLL

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #6 29 May, 2007, 12:29:52 AM
  • Publish
  • meghilang STRESS yang berlaku kepada diri sendiri

    bergantung kepada individu itu mengadaptasi apa yang berlaku...

    cara menghilngkan stress seperti di atas juga kesesuai dalam diri individu itu dalm kreatifnya dai menghilangkan stress

    Reply #7 29 May, 2007, 08:49:19 AM
  • Publish
  • jgn ikut sgt perasaan....
    JANA PENDAPATAN MEWAH HANYA DENGAN HANDPHONE ANDA!!Sila lawati http://Prepaid4U.Net/?id=eyla07

    ain

    • *
    • mahu mnjadi insan biasa yg LUAR BIASA!
      • View Profile
    Reply #8 29 May, 2007, 06:33:59 PM
  • Publish
  • ye...btol tu...

    dan semenagnye...bacaan al-quran tu sepatutnye diamalkan setiap hari...walaupun hanya sehari semuke...namun...orang zaman sekarang sibuk dengan hal2 dunia hingga al-quran dilupakan...sedangkan alquran itulah panduan hidup kita...
    "Sesiapa yang mahukan kebaikan dan Islah,kegemilangan dan izzah tanpa jihad dan pengorbanan,dia adalah orang yang bermimpi dan berkhayal!"

    syamim

    Reply #9 12 June, 2007, 12:35:43 PM
  • Publish
  • adik punyer strees cam dah nak black out dah...

    Reply #10 12 June, 2007, 03:04:02 PM
  • Publish
  • adik punyer strees cam dah nak black out dah...

    yg tahu lampu yg back out...adik kena rajin sembahyang..kerana sembahyang membantu mencegah kemungkaran...mcm bomba pdm api

    sutera_kasih85

    • *
    • + Human Is Not PeRfecT +
      • View Profile
    Reply #11 12 June, 2007, 03:29:43 PM
  • Publish
  • :)

    TIPS UTK HILANGKAN STRESS



    8  ) Menangis dengan sepuas hati

    Tekanan yang dihadapi sekiranya melibatkan individu yang lain dapat
    diredakan melalui luahan hati kita dengan menuliskan rasa ketidakpuasan
    hati kita itu dalam sehelai kertas. Sikap cuba menyimpan perasaan tersebut
    dalam hati boleh menyebabkan diri merana. "Luaran lain hati lain" ada
    sesetengah individu apabila mereka mengalami sesuatu tekanan, mereka
    seolah-olah tidak menunjukkan permasalahan mereka itu. Sebagai contoh,
    bila dilihat bersama rakan-rakan tetapi dalam hatinya hanya Allah yang
    Maha mengurangkan tekanan yang dihadapi di tempat kerja.



    `mymasjid~

    cara ni paling sukar utk dilakukan,adekah hati terlalu keras?
    Success Through Endeavour
    <img src="http://i87.servimg.com/u/f87/12/77/43/73/banner12.gif?v=0" border="0">

    ahmad_siddiqui

    • *
    • "Aku menyembuhkan jiwaku kerana perbuatannya."
      • View Profile
    Reply #12 13 June, 2007, 11:19:40 PM
  • Publish
  • ...setiap yg yg berlaku ada hikmah disebaliknyerr...Allah tdk akan pernah menganiayai hambaNya yg SOLEH...

    *ALLAH CAYANG KAT KITE*
    "Aku hanyalah insan biasa yang menyatakan sesuatu hari ini, mungkin esok ku ubah kembali, dan mungkin lusa ku ubah lagi.." -Imam Abu Hanifah.

    Reply #13 14 June, 2007, 05:50:31 AM
  • Publish
  • Tambah lagi satu....

    Main game kat halaqah nih.....hilang jugak stress tuh...:senyum:..

    Reply #14 16 June, 2007, 08:00:47 PM
  • Publish
  • ye , main game pun hilangkan stress.
    Tu sbbnye ana suke main game. Smpai tak kenal ape tu stress.
    Satu lagi, fikir ke depan. Kebnykkan org stress sbb fikiran mundur.
    Satu lagi, jgn kuat main komputer. Nanti stress mata sampai = letih dan mengantuk.
    Donto Koi.

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #15 16 June, 2007, 08:04:24 PM
  • Publish
  • sebenarnye...
    kite sendiri tahu bilamana kite merasai diri mengalami stress...
    tahap mane stress dialami...
    apa yang menyebabkan kita stress...
    sebab itu stress boleh di atasi...

    kalau stress yeng melampau...yang mengalami ganguan terhadap mental...
    kena rujuk2 pakar pikologi...kaunselor...
    « Last Edit: 16 June, 2007, 08:09:33 PM by NurWahidaFauzi »

    Reply #16 18 June, 2007, 12:40:42 PM
  • Publish

  • kalau stress yeng melampau...yang mengalami ganguan terhadap mental...
    kena rujuk2 pakar pikologi...kaunselor...


    Kalau gangguan mental bleh rujuk2 lagi ker....rasa2nya dah bleh dikategorikan
    orang yang bebas dari dosa dah tuh....dah kena simpan kat dalam wad dah..
    Tak gitu....

    diya

    • *
    • aku masih mencari CINTA yang HAKIKI..
      • View Profile
    Reply #17 18 June, 2007, 05:02:48 PM
  • Publish
  • menghilangkan stress... hurm.. kalau sy, utk hilangkan stress selalunya menulis. Tapi ada byk cara lain lg selalu buat ...
    "Say your prayers before prayers for you are said"
    "Blessed are they who have the gift of making friends, for it is one of God's best gifts. It involves many things, but above all, the power of going out of one's self, and appreciating whatever is noble and loving in another."
    [/center

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #18 23 June, 2007, 11:42:07 AM
  • Publish

  • kalau stress yeng melampau...yang mengalami ganguan terhadap mental...
    kena rujuk2 pakar pikologi...kaunselor...


    Kalau gangguan mental bleh rujuk2 lagi ker....rasa2nya dah bleh dikategorikan
    orang yang bebas dari dosa dah tuh....dah kena simpan kat dalam wad dah..
    Tak gitu....

    boleh..insya ALLAH..kita akan cuba diognosis apa punca nyer dan sebagainya...dalam psikologi ada terapi pemulihan...yang maner diiorg nie...apabila leps rujuk pada pakar psikologi...dan pakar psikologi akan bawak jupa pakar psiktari...kite akan gunakan kaedah2 yang cube memulihkan..bukan 100%  sembuh..tapi...mengurangkan...mugkin selepas itu..dia akan sentiasa kena hadiri terapi dan dibekalkan ubat yang bersesuain...pengalaman ana...sebb budak psikologikan...kami pergi ke rumah2 org sakit mental nie..ada yang setelah melalui terapi dan sebagainya..alhamdulillah...dan sentiasa mengiuti terapi ...apa pun bergantung kepada usaha...doa dan tawakal kepada ALLAH....insya ALLAH..dengan keizinan ALLAH...satu penyakit tue pasti akan sembuh...dan x mustahilkan... :-X
    « Last Edit: 23 June, 2007, 11:45:27 AM by NurWahidaFauzi »

    NurWahidaFauzi

    • *
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #19 02 July, 2007, 10:31:47 AM
  • Publish
  • Mengurus stres
    Oleh SHAFINAZ SHEIKH MAZNAN
    Utusan Malaysia

    SELAGI bernama manusia, setiap daripada kita pastinya pernah merasai pengalaman tertekan atau stres dalam kehidupan sehari-hari. Pendek kata, dalam kehidupan moden yang serba mencabar ini, stres menjadi sebahagian makanan dan pakaian kita.

    Suka atau tidak, tiada satu hari pun yang berlalu tanpa perlu berdepan dengan situasi yang boleh mencetuskan stres. Belum lagi anda membelek akhbar hari ini atau mendengar berita di media elektronik.

    Sepuluh minit pertama selalunya berkisah tentang liputan yang berlatarbelakangkan bencana alam dan jenayah manusia yang meresahkan.

    Tanda amaran stres

    Gejala fizikal

    Degupan jantung yang cepat - Banyak berpeluh - Terasa loya - Bernafas kencang - Cirit-birit dan terasa hendak membuang air kecil - Sejuk kaki tangan - Selera makan berubah - Gangguan seks - Sakit-sakit badan yang tidak jelas puncanya - Penyakit seperti lelah, sakit kepala dan timbul ruam

    Gejala mental

    Berasa hilang kawalan atau ditenggelami oleh peristiwa yang berlaku - Risau dan bimbang - Gagal menumpukan perhatian atau membuat keputusan - Rasa tidak sihat - Sukar tidur - Keinginan seks menurun - Amat letih - Meminum lebih banyak alkohol dan semakin kuat merokok - Perubahan perasaan atau fikiran seperti kemurungan, kekecewaan, sikap bermusuhan, rasa tidak berdaya dan kegelisahan

    Kesan stres terhadap kesihatan

    Darah tinggi - Lelah - Masalah kulit yang semakin teruk seperti jerawat, psoriasis, ekzema - Serangan jantung - Sinus/resdung - Hilangan fungsi seksual dan pembiakan - Strok - Masalah berat badan - Gangguan tidur - Cirit-birit atau sembelit - Migrain - Gangguan kebimbangan - Ulser perut - Sakit kepala - Kemurungan.

    Banjir kilat, tsunami, jenayah bunuh, rogol, sumbang mahram, bunuh diri, penderaan, kemalangan jalan raya yang dahsyat, runtuh sana sini, penyakit kronik dan berjangkit, pergaduhan, buli, rempit dan lain- lain gejala sosial – semuanya menambahkan tahap stres sedia ada.

    Pakar Perunding Kanan Perubatan dan Ketua Jabatan Perubatan, Hospital Putrajaya, Datuk Dr. Ahmad Shukri Md. Salleh berkata, stres tercetus apabila unsur mendesak mengatasi keupayaan kita menanganinya.

    ‘‘Apabila seseorang stres, tubuh bertindak balas seolah-olah berada dalam situasi berbahaya. Respons stres ini selalunya dirujuk sebagai ‘lawan atau lari’ di mana tubuh secara automatik bertukar ke gear tinggi.

    ‘‘Apabila berdepan ancaman, hipotalamus pada dasar otak akan ‘membunyikan’ sistem penggera di dalam badan, menyebabkan kelenjar adrenal merembeskan hormon adrenalin dan kortisol,’’ ujar beliau.

    Menurutnya, adrenalin meningkatkan kadar degupan jantung dan tekanan darah serta merangsang bekalan tenaga. Kortisol, hormon utama stres menambahkan kandungan gula, mengawal fungsi tidak penting dan bahaya dalam situasi lawan atau lari.

    Ia mengubah respons sistem imun dan menekan sistem penghadaman, sistem reproduktif dan proses tumbesaran. Sistem penggera yang kompleks ini turut berkomunikasi dengan bahagian otak yang mengawal mood, dorongan dan ketakutan.

    Kata Dr. Ahmad Shukri, sesetengah stres adalah normal malah dalam dos yang kecil, ia boleh menjadi sesuatu yang positif.

    Ia boleh membantu sekiranya seseorang perlu bekerja kuat atau bertindak balas dengan cepat. Contohnya, memenangi perlumbaan, bersemangat menduduki peperiksaan atau menyelesaikan tugasan sebelum tarikh akhir.

    ‘‘Bagaimanapun, stres yang kerap berlaku dan berterusan dalam jangka panjang boleh mendatangkan kesan yang negatif serta menjejaskan tahap kesihatan diri dan mental seperti kemurungan dan gangguang bipolar.

    ‘‘Ia boleh memberikan anda sakit kepala, perut meragam, sakit belakang ataupun gangguan tidur. Ia juga boleh melemahkan sistem imun/ketahanan badan dan akibatnya, sukar untuk melawan penyakit.

    Masalah

    ‘‘Jika seseorang itu memang sedia mengalami masalah perubatan, stres akan memburukkan lagi keadaannya. Anda jadi moody, tertekan atau murung, mempunyai masalah dalam perhubungan dan prestasi merosot di tempat kerja atau sekolah,’’ jelasnya.

    Beliau menyifatkan stres sebagai sesuatu yang unik, seunik setiap individu yang mengalaminya. Dalam kata lain, tidak semua orang berkongsi perasaan dan gejala stres yang sama.

    ‘‘Keadaan yang menyebabkan stres kepada sesetengah orang mungkin tidak stres bagi orang lain malah menyeronokkan seperti memberikan ceramah, hadir temu duga, menganjurkan acara tertentu dan sebagainya.

    ‘‘Ia bergantung kepada personaliti, sikap, faktor fisiologi seperti menjaga pemakanan, teknik pengendalian yang baik dan pengalaman hidup seperti kanak-kanak terbiar dan menjadi mangsa penderaan yang cenderung menjadi dewasa yang stres,’’ kata beliau.

    Masalahnya, kata Dr. Ahmad Shukri, ada sesetengah orang yang gagal mengenal pasti gejala-gejala stresnya lebih awal yang berlanjutan sehingga beberapa tahun kemudian. Pada masa itu, keadaannya mungkin telah menjadi serius dan mengundang pelbagai risiko negatif.

    ‘‘Saya minta maaf cakaplah tetapi daripada pemerhatian saya, rakyat Malaysia tidak pandai menguruskan stres mereka. Masyarakat kita juga terlalu sensitif apabila ditegur.

    ‘‘Mereka gemar mengambil kritikan yang sepatutnya membina sebagai sesuatu yang bersifat peribadi sedangkan yang kita tegur adalah perbuatannya yang mungkin tidak kena dan boleh membawa mudarat kepada organisasi,’’ jelasnya.

    Memahami sumber pencetus stres sama ada kecil atau besar, dalaman atau luaran, jangka pendek atau panjang merupakan langkah pertama dalam belajar menguruskannya.

    Untuk mengawal stres anda, ketahui apakah yang menyebabkannya, cari jalan bagaimana untuk mengurangkan stres dan pelajari teknik-teknik untuk melegakan perasaan itu.

    Ada kalanya mudah untuk mengetahui dari mana puncanya stres kita apabila berlaku perubahan besar dalam hidup seperti kehilangan orang tersayang, berumah tangga, mendapat cahaya mata, naik pangkat dan berpindah rumah, sekolah atau kerja.

    Namun, ada kalanya tidak cukup jelas kenapa anda berasa stres. Menyimpan jurnal stres sedikit sebanyak boleh membantu. Tuliskan apa yang mencetuskan stres anda di dalam buku nota. Nyatakan juga apa reaksi anda dan cara anda mengendalikannya.

    Jurnal stres berupaya membantu anda mengenal pasti penyebab stres dan keseriusannya, seterusnya anda boleh mencari jalan untuk mengurangkan atau mengendalikannya dengan lebih baik.

    Berfikiran positif turut membantu dalam pengurusan stres anda. Adakah gelas anda separuh kosong atau penuh?

    Bagaimana anda menjawab soalan popular tentang pemikiran positif ini akan memberikan gambaran anda tentang kehidupan, sikap terhadap diri sendiri dan sama ada anda optimistik atau pesimistik orangnya.

    Malah, kajian menunjukkan bahawa personaliti optimisme dan pessimisme (sikap mudah putus asa) boleh menentukan panjang pendek umur anda. Jadi, apakah yang mencetuskan stres anda?

    Tip pengurusan sendiri

    * Bersenam 20 minit setiap sesi, sekurang-kurangnya tiga kali seminggu dapat meningkatkan kesihatan fizikal dan emosi.

    * Amalkan gaya hidup sihat seperti pemakanan sihat dan tidur yang cukup.

    * Terimalah diri anda seadanya dan cuba menyukai diri sendiri. Realistik terhadap keupayaan anda dan tetapkan matlamat yang boleh dicapai. Cuba lakukan sesuatu yang menimbulkan kepuasan.

    * Seimbangkan masa kerja dan bermain. Peruntukan masa untuk hobi, rekreasi.

    * Dapatkan sokongan dan bantuan sebelum tenggelam punca. Kongsi masalah dan perasaan dengan seseorang yang boleh dipercayai seperti pasangan hidup, ahli keluarga, rakan-rakan dan pemimpin agama.

    * Belajar menerima kelemahan diri. Jangan gusar mengenai perkara di luar kawalan. Berfikir secara positif dan renungkan kembali pencapaian dan kejayaan dimiliki apabila berasa tertekan.

    * Luahkan perasaan anda dengan menangis atau ketawa semahunya.

    * Bina silaturahim yang baik dengan ahli keluarga dan rakan-rakan. Biarkan diri anda berasa disayangi, dihargai, dihormati dan mempunyai tempat mengadu. Jujur dan bertimbang rasa dalam perhubungan.

    * Ubah suai persekitaran anda untuk menyingkirkan pencetus tekanan. Pilih persekitaran selesa, bersesuaian diri anda.

    * Tingkatkan kemahiran anda. Bersedialah untuk membuat sesuatu keputusan dan menangani masalah dengan berkesan. Lengkapkan diri anda bagi menjawat pekerjaan atau kerjaya yang memuaskan.

    * Uruskan masa dengan baik. Senaraikan perkara yang perlu dilakukan mengikut kepentingan. Elakkan menerima kerja yang terlalu banyak.

    * Bijaksana dalam membuat keputusan. Pertimbangkan baik buruknya sebelum memutuskan sesuatu.

    * Rehat dan tenangkan diri anda dengan mandi wap, berurut, meditasi, membayangkan pemandangan yang menenang dan merehatkan serta, menarik nafas panjang akan merehatkan otot-otot.

    * Membantu orang yang memerlukan dapat mengubah tumpuan dan perhatian dari masalah dan kerisauan yang dihadapi.

    Membantu diri sendiri adalah sangat berfaedah, tetapi ia bukanlah pengganti bantuan profesional. Masalah tingkah laku dan emosi boleh memudaratkan. Jika perlu, usah ragu-ragu untuk mendapatkan bantuan profesional

    divider3
    halaqahforum4