Rahsia dan Nikmat di Sebalik Erti 'Sabar'

Author Topic: Rahsia dan Nikmat di Sebalik Erti 'Sabar'  (Read 22341 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

NurWahidaFauzi

  • *
  • Posts: 1195
  • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
    • View Profile
27 May, 2007, 11:11:11 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    Rahsia dan Nikmat disebalik erti "SABAR".

    MAKSUD "sabar" dalam konteks amalan batin ialah menahan hawa nafsu daripada dipengaruhi oleh sebarang gelora atau kegemparan hati atau tekanan jiwa atau perasaan atau rangsangan yang menimbulkan rasa marah atau berontak, resah- gelisah, tidak rela, sugul, kecewa atau putus asa, akibat daripada pengalaman menghadapi kesusahan, ketidak- selesaan atau sesuatu keadaan yang tidak disukai atau tidak diingini.

    Kesabaran itu harus meliputi empat tindakan, iaitu:

    * tabah dan tekun dalam mengerjakan taat atau ibadat kepada Allah;
    * menahan diri daripada melakukan maksiat atau kemungkaran;
    * memelihara diri daripada dipukau oleh godaan dunia, nafsu dan syaitan;
    * tenang / teguh hati menghadapi cubaan atau musibat.

    Sabar yang demikian itu adalah suatu tuntutan dalam agama dan merupakan satu ibadah, malah segala ibadat itu didirikan di atas sabar, kerana dalam mengerjakan ibadat itu kita terpaksa menanggung kepayahan dan pengorbanan.

    Malah, dalam segala lapangan, kita perlu bersabar dan menangani segala kesukaran dan rintangan yang dihadapi. Orang yang gagal bersabar tidak akan tercapai matlamat dan manfaat ibadatnya.

    Antara tujuan kita disuruh mempertahankan kesabaran itu ialah:

    Pertama, supaya dapat mengerjakan ibadat dengan tenteram dan dapat mencapai kesempurnaan dan seterusnya mencapai matlamatnya. Jika tidak bersabar, tekanan dan ekoran daripada pelbagai kesukaran atau daripada padah pelbagai musibat menjadikan kita keluh-kesah, lalu kehilangan punca kekusutan dan pertimbangan. Keadaan ini tentulah akan mengganggu konsentrasi dan penghayatan dalam kerja ibadat, khususnya. Kadang-kadang sampai tidak dapat meneruskannya.

    Kedua, untuk mencapai kejayaan (kebajikan dunia dan akhirat).

    Antara firman Allah Taala tentang hal ini ialah: "Dan Kami jadikan antara mereka itu pemimpin yang memberi pertunjuk dengan perintah kami ketika mereka bersabar". (QS. 32:24); "Mereka itulah orang- orang yang dibalas (dikurniakan) bilik (martabat yang tinggi di syurga) kerana mereka bersabar (menjunjung taat kepada Allah), dan mereka dialu-alukan di dalamnya
    (syurga) dengan penghormatan dan ucapan salam kesejahteraan (oleh para malaikat)". (QS. 25:75); "Sesungguhnya orang-orang yang bersabar itu dicukupkan ganjaran pahala mereka tanpa batas". (QS.
    39:10);

    Allah Taala menganjurkan kita supaya bersabar. Firman-Nya
    (mafhumnya): "Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu
    (melakukan taat dan menghadapi musibat), teguhkanlah kesabaran kamu, tetapkanlah kewaspadaan serta siap siaga dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung (merebut syurga dan bebas dari neraka).
    (QS. 3:200).

    Apabila seseorang itu berjaya mempertahankan kesabarannya dalam keempat-empat keadaan tersebut di atas, maka tercapailah darjat istiqamah dan taat dengan mendapat ganjaran pahalanya yang besar. Orang itu tidak akan terjatuh ke jurang maksiat.

    Saiyidina Ali Abu Talib k. a. w pernah bermadah, maksudnya: Jika engkau bersabar, takdir itu berlaku juga ke atas diri mu, tetapi engkau dikurniakan ganjaran pahala. Jika engkau tidak sabar pun, takdir tetap berlaku juga ke atas dirimu dan engkau berdosa.

    DALAM konteks menghadapi ujian (qadhak) atau musibat atau mala petaka, seseorang hamba Allah itu, insya Allah, akan berjaya mengekalkan kesabarannya , jikalau dia sentiasa mengingati atau mengekalkan kesedaran tentang hakikat atau hikmat musibat itu, atau jika hamba Allah itu sentiasa menaruh sangkaan baik terhadap Allah Taala. Malah, dengan yang demikian, kesabaran dan keimanannya akan bertambah teguh.

    Sebagai perbandingan tentang hakikat musibat itu, kita katakan ada seorang bapa yang melarang keras anaknya memakan sejenis makanan yang amat digemari oleh anaknya itu. Sebaliknya sang bapa itu memaksa anaknya memakan makanan biasa daripada bahan yang murah, walaupun dia cukup mampu membeli makanan istimewa yang menjadai kegemaran anaknya itu. Apakah penerimaan atau reaksi sang anak terhadap tindakan bapanya itu?

    Dan apakah kata kita terhadap sang bapa itu? Mungkin ramai antara kita akan mengatakan sang bapa itu kedekut, bakhil, tidak bertimbangrasa dan sebagainya. Akan tetapi kita tidak harus menuduh sebarangan kepada sang bapa itu sebelum kita tahu apa tujuan dia bertindak demikian. Kita harus mencari sebab-musababnya.

    Inilah tindakan wajar orang yang bersabar. Demikianlah antara cara kita berhadapan dengan keadaan yang tidak menyenangkan kita atau apabila menerima cubaan atau musibat yang ditakdirkan oleh Allah Taala ke atas diri kita. Kita tidak harus terus melenting marah atau kesal mengikut arus perasaan atau rangsangan nafsu dan syaitan, kerana kita tidak tahu rahsia hakikat dan hikmat di sebalik takdir itu.

    Bandingannya, katakan kita tahu, tujuan sang bapa tersebut bertindak demikian adalah kerana anaknya itu sedang mengidap suatu penyakit yang mengikut doktor, sang anak itu akan menghadapi bahaya apabila memakan makanan kegemarannya itu.

    Sekarang apa kata kita? Tidakkah tuduhan-tuduhan terhadap sang bapa tadi tergugur dengan sendirinya? Dan, sang anak itu pula, apa bila mengetahui tujuan bapanya itu, apakah wajar memarahi bapanya atau berkecil hati atau menyesali tindakan bapanya itu? Sekarang tentulah kita akan mengatakan, sang bapa itu adalah seorang bapa yang bertanggungjawab dan anaknya pula tidak sepatutnya menyesali tindakan bapanya yang demikian. Katakan lagi, sang bapa membawa anaknya itu ke hospital, lalu ditahan di wad hospital itu. Maka itu terpenjaralah sang anak di hospital, terpaksa berpisah dengan keluarga dan kawan-kawanya. Selain itu dia terpaksa minum dan menelan ubat-ubat yang pahit dan disuntik. Rawatan seterunya ialah pembedahan.

    Pada zahirnya, sang anak itu menderita terseksa, tetapi apabila diyakini, bahawa 'seksaan' itu adalah untuk menyelamatkannya daripada ancaman dan seksaan sebenar yang berpanjangan daripada penyakit yang dihidapinya itu, maka 'seksaan' sementara itu seharusnya diterima dengan hati terbuka, penuh rela, tenang, dan sabar.

    Demikianlah semestinya penerimaan kita terhadap musibat atau ujian drpd Allah Taala. Sebenarnya penyakit itu sendiri merupakan suatu cubaan atau musibah. Melalui penyakit, kita diuji oleh Allah Taala sejauh mana kesabaran dan keimanan kita, sejauh mana dan bagaimana usaha atau ikhtiar kita merawatinya, sama ada dengan cara yang bersendikan tawakal dan tafwid atau melibatkan perbuatan syirik, yakni bergantung kepada yang lain daripada Allah dan melakukan perkara-perkara mungkar yang lain.

    Dan, kalau ditakdirkan usaha rawatan itu gagal dan penyakit itu bertambah tenat, maka itu adalah ujian yang lebih besar, khususnya kepada pengidap penyakit itu. Kalau penyakit itu akhirnya membawa maut, maka ujian itu melibatkan keluarga pula. Hikmat dan hakikat di sebalik apa yang ditakdirkan Allah itu, sama ada yang baik ataupun yang buruk, kita tidak tahu.

    Sebab itu kita perlu bersabar menerima dan menanggungnya. Kita sebagai hamba Allah hendaklah menghadapinya dengan hati yang tenang, penuh kerelaan, penuh kesabaran; di samping berikhtiar mengatasinya dengan seberapa daya mengikut kemampuan kita sebagai manusia, hamba Allah.

    Untuk mewujudkan kesabaran, kita hendaklah sentiasa menyedari, bahawa kadar dan waktu berlakunya kesusahan atau musibat itu adalah di bawah takdir Allah Taala yang maha berkuasa. Ketetapan kadar itu tidak bertambah atau berkurang dan waktunya tidak terdahulu atau terkemudian.

    Dan, untuk memelihara atau mengekalkan kesabaran itu pula, kita hendaklah sentiasa mengingati bahawa kesabaran itu bakal dibalas dengan ganjaran kebajikan dan pahala yang disimpan khas oleh Allah Taala.

    Demikianlah, kesabaran itu merupakan ubat yang paling pahit tetapi paling mujarrab.

    Yakinlah, keberkatan daripada kesabaran itu membawa manfaat kepada kita sekali gus menolak mudarat daripada kita. Sebagai ubat, pahitnya hanya sesaat, tetapi manisnya berpanjangan. Wallahu a'lam.

    ===== Al-Quran Surah Al- Baqarah Ayat 159

    Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayat, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk.

    Dari Abdullah bin 'Amr R. A, Rasulullah S. A. W bersabda: " Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..."
     

     
    ~..Ukhwah yang dibina antara kita, Biarlah seperti seutas tasbih, Ada awal,  Tiada penghujungnya, Dicipta untuk mengingatiNYA, Dibahagi untuk cintaNYA, Diratib demi redhaNYA..~

    ashraf_

    • *
    • Posts: 14
    • berjihat lah kerana allah.....
      • View Profile
    Jawab #1 25 March, 2008, 12:16:58 PM
  • Publish Di FB

  • KEKUATAN SABAR DAN CEKAL..

           Sifat sabar dan cekal dipentingkan dlm islam oleh kerana ia membantu sedare mencapai kejayaan.oleh itu,bnyk kalimat sabar diulangi dlm al-quran tanpa jemu:
           1.dlm surah al-baqarah ayat 153 Allah berfirman yg bermaksud,"wahai mereka yg beriman,mintalah pertolongan kepada Allah dgn sabar dan solat.Allah bersama dgn orang yg sabar."
     
           2.dalam surah al-imran ayat120 Allah berfirman yg bermaksud,"jika kamu bersabar dan bertakwa tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu."

           3.dalam surah an-Nisak ayat 25 Allah berfirman yg bermaksud,"jika kamu bersabar ia adalah baik bagimu"

       dalam peribahasa melayu"berakit-rakit ke hulu,berenang-renang kemudian.semasa berpuasa pada bulan ramadan,umat
    islam
    bersabar melawan hawa nafsu dan kelaparan.halsilnya kite dihadiahkan satu hari utk bersuka ria iaitu hari raya aidilfitri,namun allah menginagtkn kite supaya jgn terbatas dari landasan agama.

        sabda nabi yg diriwayatkan oleh imam tarmizi yg berkmaksud,"sesungguhnya kejayaan bersama-sama dgn kesabaran,kelaparan bersama-sama dgn sesusahan dan sesungguhnya beserta dgn kepayahan adalah kesenangan
    « Last Edit: 04 September, 2009, 07:22:46 AM by Ummi Munaliza »

    shahfaz

    • *
    • Posts: 25
      • View Profile
    Jawab #2 13 April, 2008, 02:19:13 AM
  • Publish Di FB
  • "Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:"
    (Maksud ayat 155:Al Baqarah)

    "(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan sesungguhnya Kami akan membalas orang-orang yang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan."
    (Maksud ayat 96: An Nahl)

    "Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (sesorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."
    (Maksud ayat 11: At-Thaghaabun)

    Demikianlah, kesabaran itu merupakan ubat yang paling pahit tetapi paling mujarrab. Yakinlah, keberkatan daripada kesabaran itu membawa manfaat kepada kita, sekali gus menolak mudarat daripada kita. Sebagai ubat, 'kepahitan'nya hanya sesaat,  akan tetapi 'kemanisan'nya berpanjangan.


    Banyak di dalam al-Quran menyebut tentang sabar.
    salam ukhwah dr shahfaz

    Walid

    • *
    • Posts: 495
      • View Profile
    Jawab #3 13 April, 2008, 06:19:37 PM
  • Publish Di FB
  • sesetengah perkara kita boleh bersabar...kekadang tak boleh nak bersabar, macam mana nak istiqamah dalam sifat sabar ni ya, seperti nabi Daud a.s. teori dan ayat tentang sabar dah banyak kita baca dan dengar....bagaimana nak praktik kan nya? boleh bersabar dengan karenah anak2, karenah isteri, karenah majikan, karenah jiran....ermmmm. kena gi training kat kem sabar...dimana?

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #4 15 July, 2008, 04:42:15 PM
  • Publish Di FB
  •  :)


    Kesabaran Itu Berlaku Pada Awal Goncangan


    Dalam kitab Shahih Bukhari dan Shahih Muslim Anas bin Malik pernah menuturkan bahwa: Rasulullah SAW pernah suatu kali lewat di sebelah seorang wanita yang sedang menangisi kematian anaknya. Beliau berkata kepadanya, “Takutlah kepada Allah dan bersabarlah.” Wanita itu berkata, “Engkau tidak merasakan musibah yang aku alami.”

    Ketika Rasulullah SAW sudah berlalu dari situ barulah ada sahabat berujar kepada wanita itu, bahwa orang yang barusan menasihatinya adalah Rasulullah SAW. Alangkah terkejutnya wanita itu, bahwa orang yang barusan menasihatinya itu adalah Rasulullah SAW. Cepat-cepatlah dia pergi ke rumah Rasulullah SAW dan berdiri diambang pintunya. Dia berkata, “Wahai Rasulullah, aku tadi tidak mengenalmu. Sekarang aku sabar.” Rasulullah SAW bersabda, “Kesabaran itu berlaku pada awal goncangan/musibah.” Dalam sebuah redaksi pada hentakan pertama.

    Sabda Rasulullah SAW, “Sesungguhnya kesabaran itu berkalu pada goncangan pertama.” Serupa dengan sabda Rasulullah SAW, “Bukanlah disebut orang kuat, orang yang berkelahi secara tangguh. Akan tetapi orang kuat adalah dia yang bisa menahan diri di waktu marah.”

    Karena datangnya musibah secara tiba-tiba biasanya menancapkan pengaruh luar biasa sehingga bisa menggoncangkan hati. Dengan kesabaran pada waktu goncangan pertama, orang akan bisa membendung kedahsyatan dan kekuatan musibah itu, sehingga musibah itu tidak ada artinya lagi baginya dengan adanya kesabaran tersebut. Sebab biasanya musibah yang datang menerjang, bisa menggoyahkan hati yang tidak siap, inilah yang dinamakan dengan goncangan pertama dalam hadis di atas.

    Akan tetapi, ketika musibah itu datang lagi, dia sudah tidak kaget dan menyadari bahwa dia harus bersabar. Sehingga di sini kesabaran tidak jauh beda dengan kesabaran karena keterpaksaan. Wanita di atas ketika mengetahui bahwa kesedihannya sama sekali tidak ada manfaatnya, barulah dia datang menemui Rasulullah SAW untuk minta maaf. Seakan-akan dia mau berkata kepada Rasulullah SAW: "Aku sekarang telah sabar". Namun hal ini dijawab oleh Rasulullah SAW "Sesungguhnya kesabaran itu berlaku pada goncangan pertama."

    Pengertian yang sama juga terkandung dalam hadis riwayat Sa'id bin Zarabi dari Muhammad bin Sirin, dari Abu Hurairah yang bercerita:

    Suatu hari Rasulullah SAW lewat di sebelah seorang wanita yang sedang bersimpuh di hadapan sebuah kuburan sambil meratap. Rasulullah SAW berkata padanya: "Wahai hamba Allah, takutlah kepada Allah dan sabarlah."

    "Engkau tidak tahu sialnya nasibku," jawab wanita itu. Rasulullah SAW berkata lagi: "Wahai hamba Allah, takutlah kepada Allah dan bersabarlah."

    "Wahai hamba Allah kalau engkau mengalami musibah sepertiku, maka pasti akan merintih seperti aku," kata wanita itu. Rasulullah SAW berkata: "Wahai hamba Allah, takutlah kepada Allah dan bersabarlah." "Wahai hamba Allah engkau telah mengetahui jawabanku, sekarang pergilah dari hadapanku," tukas wanita itu.

    Rasulullah SAW pun berlalu dari situ. Setelah itu ada seorang sahabat yang datang menemui wanita itu dan bertanya: "Apa yang kamu katakan padanya tadi?" Wanita itu menceritakan bahwa dia berkata kepada laki-laki itu demikian demikian, dan jawabannya adalah demikian demikian. Sahabat itu bertanya kepadanya "Apakah engkau tahu siapa laki-laki yang datang tadi?" "Tidak," jawabnya. "Dia adalah Rasulullah SAW," kata sahabat itu.

    Abu Hurairah menceritakan, lantas wanita itu terhenyak dari kesedihannya dan langsung pergi dari situ untuk menjumpai Rasulullah SAW. Ketika bertemu, dia berkata "Wahai Rasulullah, aku sekarang sudah sabar." Rasulullah SAW menjawab "Kesabaran itu berlaku dalam goncangan pertama, kesabaran itu berlaku dalam goncangan pertama."

    Ibn Abi al-Dunya meriwayatkan dari Bisyr bin al Walid, dari Shalih al-Kindi bin Malik, dari Sa'id bin Zarabi yang menyebutkan hadis di atas. Penuturan itu semakin memperjelas makna dan kandungan hadis di atas. Abu 'Ubaid berkata: "Makna hadis ini adalah bahwa setiap orang yang kena musibah, maka bentengnya adalah kesabaran. Akan tetapi dia bisa mendapatkan pujian dari Allah atas kesabarannya ketika musibah itu sedang berada dalam keadaan yang dahsyat dan Bagi saya, dalam hadis ini terkandung beberapa hikmah:

    Pertama, kewajiban sabar atas segala musibah merupakan sebuah ketakwaan di mana hamba diperintahkan untuk melakukan hal itu.

    Kedua, perintah pada kebaikan dan larangan dari keburukan (amar ma'ruf nahi munkar). Dan bahwa dahsyatnya musibah tidak menghalanginya untuk mengerjakan perintah Allah dan menghindari larangan-Nya.

    Ketiga, selalu mengulang pelaksanaan perintah Allah dan menghindari larangan-Nya sehingga kemudian dia bisa sampai kepada Allah.

    Keempat, hadis ini bisa dijadikan hujjah tentang bolehnya wanita berziarah ke kuburan. Karena Rasulullah SAW tidak melarang ziarah wanita itu. Beliau hanya memerintah kannya untuk bersabar. Kalau saja ziarah itu haram, niscaya beliau pasti akan menandaskannya.

    Rasulullah SAW telah memerintahkan wanita itu untuk bertakwa kepada Allah dan sabar. Beliau tidak melarangnya menziarahi kuburan. Hadis ini membantah pihak yang melarang ziarah dan menangisi kematian. Ini diperkuat lagi dengan fakta bahwa setelah mengetahui bahwa perintah itu datang dari seseorang yang wajib ditaati, maka dia cepat berlalu dari situ dan minta maaf kepada Rasulullah SAW.

    Ada yang menyanggah: Abu Hurairah masuk Islam pada tahun ketujuh hijrah. Jawabannya: Abu Hurairah tidak menyatakan bahwa dia menyaksikan langsung kisah ini. Hadis ini tidak menunjukkan bahwa dia mengetahuinya setelah masuk Islam. Kalaupun dia menyaksikan peristiwa ini, namun tidak bertabrakan dengan larangan Rasulullah SAW atas wanita yang menziarahi kubur. Karena laknat Rasulullah SAW terhadap para wanita penziarah kubur dan orang-orang yang memugar kuburan menjadi masjid barulah terjadi setelah kasus ini, tepatnya setelah Rasulullah SAW mengalami sakit dan berujung pada wafatnya.

    Rasulullah SAW tidak memperkenalkan diri terhadap wanita yang terguncang hatinya dan tidak bisa menguasai dirinya itu. Karena beliau ingin memperlihatkan kasih sayangnya terhadap wanita itu. Kalau saja Rasulullah SAW pada waktu itu mengenalkan dirinya, niscaya wanita yang lagi kalut itu tidak akan mendengarkan nasehat Rasulullah SAW dan akhirnya dia akan rusak.

    Artinya, maksiat wanita itu adalah karena tidak tahu bahwa orang itu adalah Rasulullah SAW menilainya lebih ringan, daripada maksiatnya ketika dia tahu bahwa orang itu adalah Rasulullah SAW. Ini adalah salah satu keagungan sifat Rasulullah SAW.

    Dalam kitab Shahih Muslim terdapat sebuah hadis dari Ummu Salamah yang berkata: Aku mendengar Rasulullah saw bersabda: "Tidak ada seorang muslim yang ditimpa musibah dan dia mengatakan seperti perintah Allah: "Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan sesungguhnya kami akan kembali pada-Nya. Wahai Allah, berikanlah pahala padaku dalam musibahku ini dan wariskanlah padaku kebaikan dalam musibah ini," kecuali Allah akan memberikan ganti padanya sesuatu yang jauh lebih baik baginya."

    *Kemuliaan Sabar dan Keagungan Syukur*
    Ibnu Al-Qayyim Al-Jauziyyah
    « Last Edit: 29 July, 2008, 11:33:58 AM by ria_firdaus »
    “Dunia ini bagi orang beriman adalah ladang dzikir & akhirat akan menjadi panen bagi mereka.
    Mereka berjalan dengan memakai sarana syukur kepadaNya, hingga sampai pada anugerah-anugerah yg dikeluarkan dari perbendaharaan simpananNya. Sesungguhnya Dia Raja Yang Maha Mulia”

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #5 26 July, 2008, 02:33:34 PM
  • Publish Di FB
  •  :)


    KESABARAN



    Tidak ada keberanian yang sempurna tanpa kesabaran. Sebab kesabaran adalah nafas yang menentukan lama tidaknya sebuah keberanian bertahan dalam diri seorang pahlawan. Maka dahulu ulama kita mengatakan: "Keberanian itu, sesungguhnya hanyalah kesabaran sesaat."

    Resiko adalah pajak keberanian. Dan hanya kesabaran yang dapat menyuplai seorang pemberani dengan kemampuan untuk membayar pajak itu terus menerus. Dan itulah yang dimaksud Allah swt dalam firman-Nya: ”Jika ada di antara kamu dua puluh orang penyabar, niscaya mereka akan mengalahkan dua ratus orang. Dan jika ada di antara kamu seratus orang (penyabar), niscaya mereka akan mengalahkan seribu orang kafir."(QS. 8: 65).

    Ada banyak pemberani yang tidak mengakhiri hidup sebagai pemberani. Karena mereka gagal menahan beban resiko. Jadi keberanian adalah aspek ekspansif dari kepahlawanan. Tapi kesabaran adalah aspek defensifnya. Kesabaran adalah daya tahan psikologis yang menentukan sejauh apa kita mampu membawa beban idealisme kepahlawanan, dan sekuat apa kita mampu survive dalam menghadapi tekanan hidup. Mereka yang memiliki sifat ini pastilah berbakat menjadi pemimpin besar. Coba simak firman Allah swt ini: "Dan Kami jadikan di antara mereka sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka bersabar dan mereka selalu yakin dengan ayat-ayat Kami." (QS. 32 : 24).

    Demikianlah kemudian ayat-ayat kesabaran turun beruntun dalam Qur'an dan dijelaskan dengan detil beserta contoh aplikasinya oleh Rasulullah saw, sampai-sampai Allah menempatkan kesabaran dalam posisi yang paling terhormat ketika Ia mengatakan: "Mintalah pertolongan dengan kesabaran dan sholat. Sesungguhnya urusan ini amatlah berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu'." (QS. 2: 45 )

    Rahasianya adalah karena kesabaran ibarat wanita yang melahirkan banyak sifat lainnya. Dari kesabaranlah lahir sifat santun. Dari kesabaran pula lahir kelembutan. Bukan hanya itu. Kemampuan menjaga rahasia juga lahir dari rahim kesabaran. Demikian pula berturut-turut lahir kesungguhan, kesinambungan dalam bekerja dan yang mungkin sangat penting adalah ketenangan.

    Tapi kesabaran itu pahit. Semua kita tahu begitulah rasanya kesabaran itu. Dan begitulah suatu saat Rasulullah saw mengatakan kepada seorang wanita yang sedang menangisi kematian anaknya: "Sesungguhnya kesabaran itu hanya pada benturan pertama." (Bukhari dan Muslim). Jadi, yang pahit dari kesabaran itu hanya permulaannya. Kesabaran pada benturan pertama menciptakan kekebalan pada benturan selanjutnya. "Mereka memanahku bertubi-tubi, sampai-sampai panah itu hanya menembus panah," kata penyair Arab nomor wahid sepanjang sejarah, Al-Mutanabbi.

    Mereka yang memiliki naluri kepahlawan dan keberanian, harus mengambil saham terbesar dari kesabaran. Mereka harus sabar dalam segala hal: dalam ketaatan, meninggalkan maksiat atau menghadapi cobaan. Dan dengan kesabaran tertinggi, "sampai akhirnya kesabaran itu sendiri yang gagal mengejar kesabarannya," kata Ibnul Qoyyim.


    Semoga Allah SWT memberikan kita kekuatan untuk 'sabar'dalam menjalankan semua perintah-Nya. Amin Ya Robbal Alamin

    sumber : berbagai sumber
    « Last Edit: 29 July, 2008, 11:34:20 AM by ria_firdaus »

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #6 26 July, 2008, 03:04:44 PM
  • Publish Di FB
  •  :)



    Sinergi Sabar dan Shalat



    Shalatlah kamu sebagaimana kamu lihat aku shalat. Demikian sabda Rasulullah SAW ketika memerintahkan ibadah shalat kepada umatnya. Perintah ini menunjukkan betapa pentingnya nilai shalat bagi seorang Muslim, sampai gerakan dan bacaannya dicontohkan secara detail oleh beliau.

    Sejatinya, shalat adalah ibadah paripurna yang memadukan olah pikir, olah gerak dan olah rasa (sensibilitas). Ketiganya terpadu secara cantik dan selaras. Kontemplasi dan riyadhah yang terintegrasi sempurna, saling melengkapi dari dimensi perilaku/lisan (al-bayan), respons motorik, rasionalitas (menempatkan diri secara proporsional), dan kepekaan terhadap jati diri--untuk merasakan cinta dan kasih sayang Allah SWT. Yang menarik, Alquran kerap menggandengkan ritual shalat dengan sikap sabar. Misalnya dalam QS Al Baqarah [2] ayat 155, Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. Perintah senada terungkap pula dalam QS Al Baqarah [2] ayat 45.

    Mengapa sabar dan shalat?
    Sebelumnya, mari kita lihat makna sabar. Secara etimologi, sabar (ash-shabr) bermakna menahan (al-habs). Dari sini sabar dimaknai sebagai upaya menahan diri dalam melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu untuk mencapai ridha Allah (QS Ar Ra'd [13] : 22).

    Lebih dari seratus kali kata sabar disebut dalam Alquran. Tidak mengherankan, karena sabar adalah poros sekaligus asas segala macam kemuliaan akhlak. Jika kita menelusuri hakikat akhlak mulia, maka sabar selalu menjadi asas dan landasannya. 'Iffah [menjaga kesucian diri misalnya, adalah bentuk kesabaran dalam menahan diri dari memperturutkan syahwat. Syukur adalah bentuk kesabaran untuk tidak mengingkari nikmat dari Allah. Qana'ah [merasa cukup dengan apa yang ada] adalah sabar dengan menahan diri dari angan-angan dan keserakahan. Hilm [lemah-lembut] adalah kesabaran dalam mengendalikan amarah. Pemaaf adalah sabar untuk tidak membalas dendam. Demikian pula keutamaan akhlak lainnya. Pengukuh agama semuanya bersumbu pada kesabaran.

    Dari sini terlihat bahwa sabar itu cakupannya sangat luas. Sehingga sabar bernilai setengah keimanan. Setengah lainnya adalah syukur. Sabar ini terbagi ke dalam tiga tingkatan. Pertama, sabar dalam menghadapi sesuatu yang menyakitkan; seperti musibah, bencana atau kesusahan. Kedua, sabar dalam meninggalkan perbuatan maksiat. Ketiga, sabar dalam menjalankan ketaatan.

    Tidak berputus asa saat menghadapi musibah (atau sesuatu yang tidak enak) merupakan tingkat terendah dari kesabaran. Satu tingkat di atasnya adalah sabar untuk menjauhi maksiat dan kesabaran berlaku taat. Mengapa demikian? Kesabaran menghadapi musibah disebut kesabaran idhthirari (tidak bisa dihindari). Pada saat ditimpa musibah, seseorang tdak memiliki pilihan kecuali menerima cobaan tersebut dengan sabar.

    Dengan tidak sabar pun, musibah tetap terjadi. Lain halnya dengan sabar menjauhi maksiat dan sabar dalam taat, keduanya bersifat ikhtiari (bisa dihindari). Dengan kata lain, manusia dihadapkan pada pilihan, bisa melakukan bisa pula tidak.

    Dari sini, secara psikologis kita bisa memaknai sabar sebagai sebuah kemampuan untuk menerima, mengolah, dan menyikapi kenyataan. Dengan kata lain, sabar adalah upaya menahan diri dalam melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu untuk mencapai ridha Allah.

    Jiwa yang tenang
    Salah satu ciri orang sabar adalah mampu menempatkan diri dan bersikap optimal dalam setiap keadaan. Sabar bukanlah sebuah bentuk keputusasaan, melainkan optimisme yang terukur. Ketika menghadapi situasi di mana kita harus marah misalnya, maka marahlah secara bijak dan diniatkan untuk mendapatkan kebaikan bersama. Karena itu, mekanisme sabar dapat melembutkan hati, menghantarkan sebuah kemenangan yang manis atas dorongan syaithaniyah untuk menuruti ketidakseimbangan hawa nafsu.

    Dalam shalat dan proses sabar terintegrasi proses latihan yang meletakkan kendali diri secara proporsional, mulai dari gerakan (kecerdasan motorik), inderawi (kecerdasan sensibilitas), aql, dan pengelolaan nafs menjadi motivasi yang bersifat muthma'innah. Jiwa yang tenang inilah yang akan memiliki karakteristik malakut untuk mengekspresikan nilai-nilai kebenaran absolut. Hai jiwa yang tenang (nafs yang muthmainah). Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang bening dalam ridha-Nya (QS Al Fajr [89] : 27-28).

    Orang-orang yang memiliki jiwa muthma'innah pada akhirnya akan mampu mengaplikasikan nilai-nilai shalat dalam kesehariannya. Nilai shalat adalah nilai-nilai yang didominasi kesabaran paripurna. Praktiknya tercermin dari sikap penuh syukur, pemaaf, lemah lembut (hilm), penyayang, tawakal, merasa cukup dengan yang ada (qana'ah), pandai menjaga kesucian diri ('iffah), konsisten (istiqamah), dsb.

    Tak heran jika Rasulullah SAW, para sahabat dan orang-orang saleh menjadikan shalat sebagai istirahat, sebagai sarana pembelajaran, sebagai media pembangkit energi, sebagai sumber kekuatan, dan sebagai pemandu meraih kemenangan. Ketika mendapat rezeki berlimpah, shalatlah ungkapan kesyukurannya. Ketika beban hidup semakin berat, shalatlah yang meringankannya. Ketika rasa cemas membelenggu, shalatlah yang membebaskannya. Khubaib bin Adi dapat kita jadikan teladan.

    Ketika akan menjalani dieksekusi mati, seorang dedengkot kafir Quraisy memberi Khubaib kesempatan untuk mengungkapkan keinginan terakhirnya. Apa yang ia minta? Ternyata, Khubaib minta diberi kesempatan untuk shalat. Permintaan itu dikabulkan. Dengan khusyuk ia shalat dua rakaat. Selepas itu pengagum berat Rasulullah SAW ini berkata, Andai saja aku tidak ingin dianggap takut dan mengulur-ulur waktu, niscaya akan kuperpanjang lagi shalatku ini!.

    Ya, shalat yang baik akan menghasilkan kemampuan bersabar. Sebaliknya kesabaran yang baik akan menghasilkan shalat yang berkualitas. Ciri shalat berkualitas adalah terjadinya dialog dengan Allah sehingga melahirkan ketenangan di hati. Komunikasi dengan Allah tidak didasari titipan kepentingan. Dengan terbebas dari gangguan kepentingan tersebut, shalat akan mencapai derajat komunikasi tertinggi. Komunikasi dengan Dzat Yang Mahakuasa, Pemilik Alam Semesta.

    Siapa pun yang mampu merasakan nikmatnya berdialog dengan Allah SWT, hingga berbuah pengalaman spiritual yang dalam, niscaya ia tidak akan sekali pun melalaikan shalat. Ia rela kehilangan apa pun, asal tidak kehilangan shalat. Jika sudah demikian, pintu pertolongan dari Allah SWT akan terbuka lebar.


    « Last Edit: 29 July, 2008, 11:35:09 AM by ria_firdaus »

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #7 29 July, 2008, 11:32:26 AM
  • Publish Di FB
  •  :)




    Dua Hak Atas Hamba-Nya



    Allah memiliki dua hak atas hamba-Nya yang tidak bisa dipisahkan:

    PERTAMA, perintah dan larangan-Nya yang merupakan dua hak-Nya yang paling murni.

    KEDUA, syukur terhadap nikmat yang Dia karuniakan.

    Allah menuntut hamba untuk bisa mensyukuri nikmat-Nya dan mengerjakan perintah-Nya. Sayang, kenyataannya banyak sekali orang yang malah melalaikan kewajiban, padahal mereka membutuhkan maaf dan ampunan Allah. Kalau dia tidak menyadari itu, niscaya dia termasuk orang yang rusak.

    Setiap orang yang memahami hakikat agama Allah niscaya kepekaannya terhadap berbagai kewajiban dan keinsyafannya terhadap kecerobohannya lebih kuat. Agama bukan hanya meninggalkan semua perkara haram yang tampak, tetapi harus diimbangi dengan mengerjakan berbagai perintah yang disenangi Allah. Akan tetapi, kebanyakan pemeluk agama tidak melakukan sesuatu kecuali mengikuti yang umum yang berlaku dikalangan masyarakat.

    Jihad memerintahkan pada kebaikan dan melarang dari keburukan (amar ma’ruf nahi munkar), menyampaikan nasihat Allah dan Rasulullah SAW kepada ummat manusia, dan menolong Allah, Rasulullah SAW, agama dan kitab-Nya adalah aneka kewajiban yang tidak pernah terlintas di benak mereka, apalagi mengerjakannya. Orang yang paling dangkal kadar agamanya dan dibenci Allah adalah yang tidak mengerjakan semua kewajiban ini, walaupun ia berlaku zuhud terhadap semua isi dunia.

    Sedikit sekali kamu lihat mereka mau menghadapkan wajahnya kepada Allah, memperlihatkan kemarahan kalau kehormatan Allah diganggu dan mengabdikan jiwa raganya untuk menolong agama Allah. Orang yang banyak mengerjakan dosa-dosa besar lebih dicintai Allah daripada mereka ini. Abu ‘Umar dan selainnya menyebutkan: Allah memerintahkan malaikat untuk melebur penghuni sebuah desa. Malaikat bertanya: “Wahai Tuhanku, didalamnya ada fulan yang ahli ibadah dan zuhud?” Allah berfirman: “Cepat mulailah dan perdengarkanlah kepada-Ku suaranya, karena dia tidak pernah punya kepekaan terhadap agama ini seharipun.”

    Satu atau segenap amal kebaikan yang pahalanya besar tidak ada yang bisa mengimbangi satu nikmatpun. Karena sesungguhnya nikmat Allah itu jauh lebh banyak dan lebih besar. Nikmat yang paling kecil saja bisa menyertai semua amal kebaikan. Maka dalam hal seorang hamba harus terus menerus memperhatikan semua hak Allah.

    Imam Ahmad meriwayatkan dari Hajjaj, dari Jarir bin Hazim, dari Wahab yang menuturkan bahwa Nabi Musa pernah bertemu dengan seorang laki-laki yang berdoa dan merendahkan dirinya kepada Allah. Musa berdoa: Wahai Tuhan, rahmatilah dia karena aku menyayanginya.” Allah mewahyukan: Kalaupun dia berdoa kepada-Ku samapai lemas, Aku tidak akan pernah mengabulkan doanya sebelum dia menunaikan hak-Ku.”

    Hamba yang mampu memanjatkan syukur atas nikmat-Nya dan mengerjakan kewajiban sama sekali tidak pernah meninggalkan kebaikan. Tidak ada yang bisa mendekatkan dirinya kepada rahmat Allah kecuali dia mengerjakan dua hal ini: memanjatkan syukur dan mengerjakan kewajiban Allah.”[]

    *Kemuliaan Sabar dan Keagungan Syukur*
    Ibn Al-Qayyim Al-Jauziyah
    « Last Edit: 29 July, 2008, 11:35:39 AM by ria_firdaus »

    rsuha

    • *
    • Posts: 105
      • View Profile
    Jawab #8 08 April, 2009, 03:45:37 PM
  • Publish Di FB
  • Ganjaran Tiga Tahap Sabar
     :)
     
    Sayidina Ali berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda bermaksud:

    Sabar itu ada tiga:
    ·   
                   Sabar terhadap musibah, yakni sabar dan tidak marah terhadap masalah atau musibah yang menimpanya sebaliknya menerima dengan redha musibah itu. Maka Allah S.W.T mencatatkan baginya di Luh Mahfuz 300 darjat, iaitu darjat tertinggi di syurga dan setiap satu darjat antara satu darjat itu seperti langit dengan bumi.
    ·   Barang siapa yang bersabar dalam taat yakni mengerjakan ibadah dengan taat dan menanggung kesukaran ketaatan itu, maka Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 600 darjat yang mana antara satu darjat itu seperti permukaan bumi yang atas hingga ke penghabisan bumi terakhir.
    ·   Barang siapa bersabar daripada maksiat, yakni meninggalkan perbuatan maksiat, Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 900 darjat dengan setiap satu darjat antara darjat itu seperti permukaan bumi hingga sampai ke Arasy. Dia adalah mahluk yang paling tinggi darjatnya dua kali ganda. Sabar menjauhi segala yang diharamkan itu martabatnya adalah paling tinggi.?

    NuRul IsLam

    • *
    • Posts: 764
      • View Profile
    Jawab #9 08 April, 2009, 04:03:03 PM
  • Publish Di FB
  • Ganjaran Tiga Tahap Sabar
     :)
     
    Sayidina Ali berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda bermaksud:

    Sabar itu ada tiga:
    ·   
                   Sabar terhadap musibah, yakni sabar dan tidak marah terhadap masalah atau musibah yang menimpanya sebaliknya menerima dengan redha musibah itu. Maka Allah S.W.T mencatatkan baginya di Luh Mahfuz 300 darjat, iaitu darjat tertinggi di syurga dan setiap satu darjat antara satu darjat itu seperti langit dengan bumi.
    ·   Barang siapa yang bersabar dalam taat yakni mengerjakan ibadah dengan taat dan menanggung kesukaran ketaatan itu, maka Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 600 darjat yang mana antara satu darjat itu seperti permukaan bumi yang atas hingga ke penghabisan bumi terakhir.
    ·   Barang siapa bersabar daripada maksiat, yakni meninggalkan perbuatan maksiat, Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 900 darjat dengan setiap satu darjat antara darjat itu seperti permukaan bumi hingga sampai ke Arasy. Dia adalah mahluk yang paling tinggi darjatnya dua kali ganda. Sabar menjauhi segala yang diharamkan itu martabatnya adalah paling tinggi.?


    sabar itu separuh dari iman..
    tak rugi bila kita bersabar..sukasangat
    syukran atas informasinya ukhti..sukasangat..
    I lOVE ISLAM

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14507
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #10 08 April, 2009, 04:23:56 PM
  • Publish Di FB

  • sabar sebahagian dari iman.
    malu sebahagian dari iman

    1/2 + 1/2 = 1

    ada kedua-dua sifat ini dalam diri maka sempurnalah imannya

    Pengertianya amat luas tu.....
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    rsuha

    • *
    • Posts: 105
      • View Profile
    Jawab #11 08 April, 2009, 05:09:04 PM
  • Publish Di FB
  • sallam ummi,
    Kesabaran adalah sangat perlu dalam kehidupan kita.
    tanpanya ibarat rumah yang tak bertiang kan.
    Apa apapun terima kasih diatas coretan ummi.

    sabar sebahagian dari iman.
    malu sebahagian dari iman

    1/2 + 1/2 = 1

    ada kedua-dua sifat ini dalam diri maka sempurnalah imannya

    Pengertianya amat luas tu.....

    [/quote]

    Haireey

    • *
    • Posts: 310
    • Haireey Hashnan (Blakant)
      • View Profile
    Jawab #12 24 April, 2009, 02:47:56 PM
  • Publish Di FB
  • Ganjaran Tiga Tahap Sabar
     :)
     
    Sayidina Ali berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda bermaksud:

    Sabar itu ada tiga:
    ·   
                   Sabar terhadap musibah, yakni sabar dan tidak marah terhadap masalah atau musibah yang menimpanya sebaliknya menerima dengan redha musibah itu. Maka Allah S.W.T mencatatkan baginya di Luh Mahfuz 300 darjat, iaitu darjat tertinggi di syurga dan setiap satu darjat antara satu darjat itu seperti langit dengan bumi.
    ·   Barang siapa yang bersabar dalam taat yakni mengerjakan ibadah dengan taat dan menanggung kesukaran ketaatan itu, maka Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 600 darjat yang mana antara satu darjat itu seperti permukaan bumi yang atas hingga ke penghabisan bumi terakhir.
    ·   Barang siapa bersabar daripada maksiat, yakni meninggalkan perbuatan maksiat, Allah S.W.T akan mencatatkan baginya 900 darjat dengan setiap satu darjat antara darjat itu seperti permukaan bumi hingga sampai ke Arasy. Dia adalah mahluk yang paling tinggi darjatnya dua kali ganda. Sabar menjauhi segala yang diharamkan itu martabatnya adalah paling tinggi.?

    Alhamdulillah, ramai warga halaqah ni saya tgk byk bersabar... Moga kita semua mendpt darjat & kepujian di sisi Allah
    alhamdulillah

    nur zulaikha

    • *
    • Posts: 516
    • cinta ALLAH ku dmbakn krn merindui rahmatNYA
      • View Profile
    Jawab #13 24 April, 2009, 02:48:11 PM
  • Publish Di FB
  • orang yang bersabar merupakan seorang pahlawan yang handal dalam memerangi dirinya sendiri...
    cintai saudaramu mendekati sunah dan suruhan
    rasulmu dan ALLAH
    cintai rasulmu mendekati mu kepada ALLAH...
    cintai ALLAH mendekati kamu dengan keredhaanNYA...

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #14 25 May, 2009, 10:03:28 PM
  • Publish Di FB
  •  :)






    Sabar Itu Indah



    By Republika Newsroom



    Manusia seringkali berlaku egois. Ketika menginginkan rindu sesuatu, ia berdoa habis-habisan dan berupaya sungguh-sungguh demi tercapainya segala yang dirindukan. Tatkala berhasil, serta-merta ia pun melupakan Allah. Bahkan ia menganggap bahwa keberhasilan itu adalah hasil jerih payah dirinya sendiri.

    Sebaliknya, bila kegagalan menimpa, ia sering kecewa karenanya. Terkadang ia berburuk sangka kepada Allah dan menimpakan kekecewaannya itu kepada siapa saja yang dianggap biang penyebab kegagalan tersebut. Padahal, rasa kecewa, sedih, dan kesal itu lahir karena manusia terlalu berharap bahwa kehendak Allah harus selalu cocok dengan keinginannya.

    Jelas dari kedua sikap tersebut ada sesuatu yang terlewatkan. Yaitu sikap sabar, tawakal, dan syukur nikmat. Karenanya, beruntunglah orang yang memiliki sikap sabar ketika musibah datang menimpa dan memiliki syukur ketika keberuntungan datang menerpa.
    Sabar, menurut Dzunnun Al-Mishry, adalah menjauhkan diri dari hal-hal yang bertentangan dengan agama dan bersikap tenang manakala terkena musibah, serta berlapang dada dalam kefakiran di tengah-tengah medan kehidupan. Atau, seperti kata Al-Junaid, "Engkau menelan suatu kepahitan tanpa mengerutkan muka".

    Adapun syukur, adalah tindakan memuji si pemberi nikmat atas kebaikan yang telah dilakukannya. Seseorang dikatakan bersyukur kepada Allah, apabila ia mengakui nikmat itu di dalam batinnya, lalu membicarakannya dengan lisan, serta menjadikan karunia nikmat itu sebagai ladang ketaatan kepada-Nya. Pada hakikatnya syukur itu merupakan perwujudan sikap sabar ketika manusia mendapat nikmat.

    Mengapa kita harus bersabar ketika mendapatkan nikmat? Karena, karunia nikmat itu justru akan menggelincirkan manusia ke dalam kekhilafan dan memperturutkan hawa nafsu. Betapa banyak orang yang mampu bersabar ketika diberikan ujian, tapi tak mampu bersabar ketika diberi kenikmatan.


    Lalu seberapa mampukah kita merasakan nikmatnya sabar?


    Syahdan, di masa Rasulullah SAW, sebuah ujian menimpa Ummu Sulaim. Suatu hari anaknya meninggal dunia, padahal suaminya sedang bepergian. Ummu Sulaim berusaha agar kematian anaknya itu tidak diketahui dengan tiba-tiba oleh sang suami sedatangnya dari perjalanan nanti. Ia pun mempersiapkan hidangan untuk menyambut kedatangan suaminya.

    Ketika sang suami datang, ia pun segera menyantap hidangan yang telah dipersiapkan dengan lahapnya. "Bagaimana keadaan anak kita sekarang?" tanya suaminya. "Alhamdulillah, sejak sakitnya itu tidak pernah setenang malam ini," jawab Ummu Sulaim.

    Sementara itu, Ummu Sulaim menghias diri dengan memakai pakaian terindah yang dimilikinya, agar sang suami timbul hasratnya. Tak lama setelah sang suami menggauli dan memuaskan hajatnya, Ummu Sulaim mulai bertanya, "Apakah Kanda tidak merasa heran dengan tetangga-tetangga kita itu?"

    "Mengapa mereka?" tanya suaminya."Mereka itu diberi pinjaman, tetapi setelah diminta kembali, tiba-tiba mereka menyatakan kedukacitaan yang luar biasa," jawab Ummu Suliam."Buruk sekali kelakukan mereka itu," ujar suaminya.Ketika itulah ia memberitahukan apa sebenarnya yang terjadi terhadap anaknya. "Kanda," ujarnya. "Bukankah anak kita itu hanya pinjaman dari Allah? dan kini Allah telah memanggilnya kembali".

    Setelah mendengar perkataan istrinya tersebut, sang suami pun sadar akan apa yang terjadi. "Alhamdulillah, inna lillahi wa inna ilaihi raaji'uun," ujarnya penuh ketabahan. Keesokan harinya, pagi-pagi benar suaminya pergi ke tempat Rasulullah SAW dan memberitahukan kejadian tersebut. Rasul pun berdoa untuk keluarga itu, "Ya Allah, berilah keberkahan untuk kedua suami istri itu pada malam harinya tadi".

    Dalam kisah lain diceritakan bagaimana sedihnya Nabi Ya'kub ketika mendengar anaknya, Yusuf meninggal, hingga dikisahkan bagaimana matanya menjadi putih (QS. Yusuf: 84). Dan kesedihan itu semakin bertambah ketika anaknya yang lain Bunyamin ditahan pemerintah Mesir. Namun, apa yang dikatakan Nabi Ya'kub ketika itu? "Fa shabrun jamiil" (QS. Yusuf: 83). Sabar itu indah!

    Jadi, kemampuan merasakan nikmatnya sabar terletak pada seberapa besar mutu pengakuan akan adanya takdir dan kemahakuasaan Allah SWT. Seseorang bisa sabar - seperti yang dilakukan Ummu Sulaim dan suaminya - bila ia mampu meyakini bahwa semua yang terjadi karena izin Allah dan meyakini bahwa Allah tidak akan mendzalimi hamba-Nya.

    Sa'ad bin Jubair memberikan contoh tentang seorang budak belian yang dipukul dengan cambuk. Namun sikap budak tersebut seolah-olah mencerminkan makna firman-Nya, Inna lillahi  Sesungguhnya kami hanya milik Allah semata. Jadi, ia mengakui bahwa dirinya adalah kepunyaan Allah yang bebas dipergunakan dan diapakan saja oleh Allah.

    Sedangkan harapannya akan pahala dikarenakan musibah tersebut seakan merupakan makna dari firman-Nya, Wa inna ilaihi raaji'uun  Dan kepada-Nya kita kembali. Oleh karena itu, tidak mengherankan ketika Abu Bakar As-Siddiq jatuh sakit, dan para sahabat yang menjenguknya bertanya, "Saudaraku, tidakkah sebaiknya kami panggilkan saja tabib?". Abu Bakar menjawab, "Sudah, tabib sudah memeriksaku". "Apa yang dikatakannya?" tanya mereka. Abu Bakar menjawab, "Dia katakan, 'Aku Maha Berbuat terhadap apa yang Aku kehendaki !".

    Dengan demikian, syarat mutlak orang bisa bersabar adalah ketika ditimpa sesuatu, pikirannya langsung tertuju hanya kepada Allah SWT. Inilah kunci terpenting yang harus dimiliki siapa saja yang ingin menjadi ahli sabar.

    Karena itu, keindahan dan keluhuran pribadi seseorang dapat dilihat dari sejauh mana ia pandai bersabar. Semakin seseorang mampu bersabar, niscaya akan semakin indah pula akhlaknya. Jaminan Allah pun demikian luar biasa bagi ahli sabar. "Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas!" (QS. Az-Zumar:10).

    "Dan berikanlah kabar gembira pada orang-orang yang sabar, yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata, 'Inna lillaahi wa inna ilahi raaji'uun'. Mereka itulah orang-orang yang mendapat rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk". (QS. Al-Baqarah:155-157). Wallahu a'lam bish-shawab

    SNF

    • *
    • Posts: 906
    • "Kau ibarat permata berharga"
      • View Profile
    Jawab #15 02 June, 2009, 02:28:26 PM
  • Publish Di FB
  • SABAR adalah satu sifat manusia. Ia bererti menahan dan menanggung diri daripada perkara yang tidak disukai Allah kepada yang disukai atau menahan dan menanggung diri daripada yang disukai nafsu kepada yang disukai Allah.

    Berpandukan kepada pengertian itu, sabar adalah satu istilah yang mengandungi pelbagai makna dan nama.

    Contohnya menahan diri di medan perang disebut berani (as-saja'ah), lawannya bacul (al-jubn), manakala menahan diri daripada suatu keinginan nafsu Arabnya disebut 'dabtun nafs' dan lawannya 'al-batr'.

    Sabar adalah senjata terpenting manusia, lebih-lebih lagi diri manusia sentiasa menghadapi pelbagai ujian. Dengan sifat ini membolehkan manusia mengatasi ujian dan mencapai kejayaan.

    Banyak nas yang memerintah kita bersifat sabar, antaranya bermaksud: "Hai orang-orang beriman, bersabarlah dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap sedia (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung." (Ali-Imran:200)

    Cendekiawan membahagikan sifat sabar kepada beberapa jenis, iaitu:

    1. Sabar terhadap kesusahan dan bala bencana yang menimpa pada manusia biasa, bahkan di kalangan nabi.

    Antara yang dirumuskan al-Quran ialah sabar dalam bentuk ini termasuklah bersabar dengan kefakiran atau kelaparan, bersabar terhadap kesakitan, ketika peperangan dan ketakutan, kerana kehilangan wang, kehilangan jiwa dan harta benda.

    2. Sabar terhadap keinginan nafsu yang menjadi urusan syaitan. Antaranya sabar atas tarikan dan runtunan nafsu yang rendah dan hina, termasuk bersabar dari menurut perasaan marah.

    3. Sabar terhadap kemewahan. Ini termasuk bersabar terhadap kenikmatan orang lain, seperti orang kafir dan golongan taghut yang pada lahirnya nikmat tetapi pada batinnya adalah azab.

    4. Sabar terhadap ketaatan yang sememangnya banyak halangan. Nafsu itu tabiatnya liar dan tidak suka kepada pengabdian, malah malas pula untuk melaksanakan amal ketaatan.

    Kesabaran ini memerlukan tiga peringkat:

    # Sebelum dapat melaksanakan sesuatu ketaatan, perlulah memperbaiki niat dan ikhlas, sabar daripada riak yang merosakkan dan sabar untuk menguatkan keazaman.

    # Ketika mengerjakan ketaatan, hendaklah sentiasa berjaga dan berwaspada daripada faktor yang boleh melemahkannya.

    # Selepas mengerjakannya hendaklah bersifat sabar daripada melakukan suatu yang membatalkan amal ketaatannya.

    5. Sabar terhadap kesusahan berdakwah ke jalan Allah. Dakwah ke jalan Allah adalah suatu usaha mulia dan suci. Ia adalah warisan daripada rasul dan nabi, mempunyai halangan dari musuh kebenaran dan kebaikan.

    Harus diingat, dakwah kepada jalan Allah dan agama-Nya sangat bertentangan dengan keinginan dan hawa nafsu, dengan adat dan tradisi, keseronokan dan kerehatan, pangkat dan kedudukan, bahkan kekayaan dan kekuasaan.

    Habibullah

    • *
    • Posts: 45
      • View Profile
    Jawab #16 02 June, 2009, 06:30:05 PM
  • Publish Di FB
  • kesabaran mnjanjikan ktenangan hidup...
    da ganjaran dariNYa pd mreka yg sentiasa sabar dengn ujianNya..
    ada hikmah di sebalik kjadian yg mnimpa kita...Allah mnyukai mreka yg teng hatinya..
    stiap ujian yg di beri olehNya...psti kita sbagai umat dpt mnbawanya..

    Kesabaran ini memerlukan tiga peringkat:

    # Sebelum dapat melaksanakan sesuatu ketaatan, perlulah memperbaiki niat dan ikhlas, sabar daripada riak yang merosakkan dan sabar untuk menguatkan keazaman.

    # Ketika mengerjakan ketaatan, hendaklah sentiasa berjaga dan berwaspada daripada faktor yang boleh melemahkannya.

    # Selepas mengerjakannya hendaklah bersifat sabar daripada melakukan suatu yang membatalkan amal ketaatannya.

    Sabar terhadap kesusahan berdakwah ke jalan Allah. Dakwah ke jalan Allah adalah suatu usaha mulia dan suci. Ia adalah warisan daripada rasul dan nabi, mempunyai halangan dari musuh kebenaran dan kebaikan.




                                                                             " HaMbA YaNg sEnTiAsA MeNdAmBaKaN kAsIh iLaHi.."
    " wHerEvEr aNd In wHaTeVer CiRcUsTaNcEs yoU Are, fEaR AlLaH; Do a gOoD DeEd aFtEr eVeRy sIn, fOr iT WiLl aNnUl iT; AnD Be kInD aNd cOrDiAl iN CoNdUcT ToWoRdS tHe SerVaNtS oF yOuR LORd."          


                                    "" Ahmad, Ad-Darimi & At-Tirmidhi ""

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Jawab #17 12 June, 2009, 11:54:22 AM
  • Publish Di FB
  •  :)



    Sebutan Bagi Berbagai Tipe Orang Sabar



    Sabar yang tertinggi derajatnya adalah sabar yang berasal dari kehendak personal dalam melawan segala dorongan hawa nafsu tercela. Dari sini, ada beberapa level atau derajat sabar ditinjau dari pelakunya.

    Ada orang yang menahan nafsu birahinya, sehingga kemaluannya terjaga dari berbagai perbuatan terkutuk. Orang seperti ini dinamakan ‘iffah. Lawannya adalah al-fujur (lacur), al-zina dan al-ahr (cabul).

    Orang yang mampu menahan hawa nafsunya untuk tidak makan berlebihan atau secara terburu-buru dinamakan syaraf nafs (jiwa yang agung) dan syaba nafs (jiwa yang kenyang). Lawannya di beri nama syarh (rakus) dana’ah (rendah) dan wada’ah al-nafs (jiwa yang hina).

    Orang yang bisa menguasai dirinya untuk tidak mengatakan apa saja yang seharusnya tidak di katakan, dinamakan sebagai penyimpan rahasia (kitman sirr). Sementara orang yang bisa mengumbar segala sesuatu yang seharusnya di rahasiakan dinamakan dengan penggosip, penyebar berita palsu, pelontar tuduhan palsu, penebar kata-kata kotor, pemaki orang, pendusta ataupun pemfitnah.

    Orang yang bisa menjaga dirinya dari berbagai kelebihan dunia dan sanggup menyepelekannya dinamakan orang yang zuhud. Lawannya adalah tamak. Kalau orang yang hanya bisa mengambil dari sebagian kecil dari dunia untuk mencukupi kebutuhannya, maka dia dikatakan sebagai orang yang qana’ah. Sementara lawannya adalah tamak juga.

    Orang yang bisa menahan dirinya dari dorongan nafsu kemarahan dinamakan orang yang Hilm (bijaksana). Sementara itu orang yang tidak bisa menahan disebut orang yang tasarru (terburu-buru).

    Orang yang bisa menahan dirinya untuk tidak tergesa-gesa dalam melakukan segala sesuatu adalah orang yang waqar (tenang) dan tsabat (teguh). Lawan katanya adalah thaisyan (gegabah) dan kiffah (kurang hati-hati).

    Orang yang bisa membendung segala dorongan hawa nafsu untuk lari dan kabur dinamakan orang yang berani (syaja’ah). Sementara lawannya itu dinamakan penakut (jubn)

    Orang yang bisa menahan dirinya untuk tidak mengganggu orang lain dinamakan pemaaf dan pemurah. Sementara lawannya disebut sebagai penyiksa dan pengganggu.

    Orang yang bisa menahan dirinya untuk tidak pelit kepada orang lain dinamakan dermawan. Sementara lawannya dinamakan bakhil.

    Orang yang bisa menahan dirinya untuk tidak makan dan minum dalam rentang waktu tertentu dinamakan orang yang berpuasa.

    Orang yang bisa menahan dirinya untuk tidak berlaku malas dan ogah-ogahan dalam waktu yang seharusnya dia bergerak dinamakan orang yang cerdik.

    Oarang yang bisa menehan dirinya untuk tidak melempar hal-hal yang tidak disukainya kepada orang lain dinamakansebagai orang yang muruah (menjaga citra diri)

    Dari sini dapat kita ambil kesimpulan bahwa siapa saja yang mempunyai karakter tertentu dalam kontek sebuah prilaku, maka dia punya sebutan tertentu sebagaimana dijelaskan diatas. Satu nama yang dapat menghimpun semua perilaku di atas adalah kesabaran. Ini semua menunjukan tentang adanya pertalian antara berbagai sisi keagamaan dengan kesabaran dari awal hingga akhir.

    Karena itu seseorang bisa disebut adil kalau bisa berlaku seimbang antara dua ujung. Sementara lawannya disebut zalim. Seseorang juga bisa mendapatkan sebutan samahah (dermawan/mulia) kalau bisa melaksanakan kewajiban dan mencari keridhaan Allah secara bebas tanpa keterpaksaan. Dengan itu lah saya dapat menyimpulkan bahwa kesabaran adalah soko guru dari semua ajaran agama.

    Ibn Al-Qayyim Al-Jauziyah
    « Last Edit: 12 June, 2009, 11:56:49 AM by ria_firdaus »

    Abi Naim

    • *
    • Posts: 276
    • Kejayaan kita hanyalah dalam agama Islam
      • View Profile
    Jawab #18 16 June, 2009, 04:42:13 PM
  • Publish Di FB
  •  :)
    Kedua-dua lelaki itu begitu bersungguh-sungguh menebar jala masing-masing ke dalam sungai. Salah seorang daripadanya menebar dengan menyebut nama Allah manakala yang seorang lagi menebar dengan menyebut nama berhala. Mereka bertanding untuk membuktikan agama siapa yang benar dan memberi rezeki kepada penganutnya. Siapa paling banyak dapat ikan, dia menang.

    Jala yang ditebar oleh si kafir selalu menghasilkan ikan yang banyak. Makin lama ikan yang dikumpul olehnya makin banyak. Hatinya begitu girang. Dan bertambah girang apabila dia mendapati bakul si Muslim masih kosong walaupun telah berpuluh-puluh kali jalanya diangkat.

    Si Muslim masih menjala dengan sabar dan tekun. Dalam hatinya tidak sedikit pun terdetik sangka buruk terhadap Allah. "Mungkin ada rezeki yang lebih baik daripada ini untukku!" detik hatinya.
    Mulutnya masih mengukir senyum. Akhirnya salah satu daripada jaringannya itu terasa berat.

    Setelah diangkat didapatinya ada seekor ikan. Di wajahnya terbayang sedikit kegembiraan. Mungkin yang seekor. Ini pengubat usahanya untuk hari itu. Membawa balik ikan walaupun seekor lebih baik daripada pulang dengan tangan.., kosong. Hatinya tetap bersyukur walaupun cuma direzekikan dengan seekor ikan sahaja.

    Malang, ikan yang seekor itu pun terlepas kembali ke dalam sungai. Namun hatinya masih bersabar.

    "Mungkin ada hikmahnya!" pujuk hatinya.

    Sementara si kafir itu pula ketawa berdekah-dekah melihat malangnya nasib si Muslim itu. Dengan ketawa yang berdekah-dekah itulah si kafir pulang dengan jinjingan bakul yang sarat dengan ikan. Manakala si Muslim pulang dengan tangan kosong dan badan yang penat tetapi hatinya bertawakal kepada Allah.

    Melihat kejadian yang pelik itu, malaikat yang menjaga si Muslim terus mengadap Allah untuk mendapat kepastian tentang nasib si Muslim itu. Lalu Allah menunjukkan Syurga yang dikhususkan untuk si Muslim itu kerana kesabarannya. Dan ditunjukkan Neraka untuk si kafir itu.

    Malaikat berkata, "Tidak sia-sialah usaha dan kesabaran si Muslim itu walaupun mendapat sedikit kesulitan di dunia, tetapi malanglah nasib si kafir itu walaupun dia bernasib baik di dunia."

    nur zulaikha

    • *
    • Posts: 516
    • cinta ALLAH ku dmbakn krn merindui rahmatNYA
      • View Profile
    Jawab #19 16 June, 2009, 04:45:18 PM
  • Publish Di FB
  • pernah mendengar kisah ini diceritakan oleh seorang ustaz...

    hikmah bersabar itu mendekatkan diri dengan ketaqwaan...

    ketaqwaan itu hampir dengan ALLAH swt...

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    5 Replies
    1806 Views
    Last post 09 December, 2011, 01:13:02 AM
    by 5zul
    20 Replies
    7385 Views
    Last post 23 May, 2010, 03:21:39 PM
    by missRukina
    2 Replies
    3016 Views
    Last post 04 December, 2009, 09:59:36 PM
    by mualli