PENURUNAN AL-QURAN (NUZUL AL-QURAN)

*

Author Topic: PENURUNAN AL-QURAN (NUZUL AL-QURAN)  (Read 17589 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

17 September, 2007, 06:48:43 PM
  • Publish
  • PENURUNAN AL-QURAN (NUZUL AL-QURAN)

    Oleh: Abuyusoef Hashim Othman al-Maranji
     
     
    PENGENALAN
     
    Allah SWT telah menurunkan al-Quran sebagai satu mukjizat yang membuktikan kerasulan Nabi Muhammad s.a.w. Dan kewujudan Allah SWT dengan segala sifat-sifat kesempurnaannya. Membaca al-Quran serta menghayati Dan mengamalkannya adalah satu ibadat. Ia merupakan satu kitab panduan hidup manusia Dan rujukan utama di samping sunnah Rasulullah. Al-Quran dinukilkan kepada Kita secara mutawatir, pasti Dan qat’i Dan ditulis mashaf yang Hari ini lebih dikenali sebagai mashaf ‘Uthmani. Adalah wajar bagi Kita umat Islam mengkaji sejarah al-Quran Dan perkara yang berkaitan dengannya. Penulisan ini akan mengemukakan satu perbincangan mengenai penurunan al-Quran (Nuzul al-Quran) salah satu aspek daripada pengajian ‘Ulum al-Quran’. Ilmu berkaitan Nuzul akan membicarakan mengenai cara-cara wahyu diturunkan, peringkatnya, tempat-tempat turunnya ayat-ayat al-Quran, masanya, awalnya Dan akhirnya. Berdasarkan ilmu tersebut, Kita dapat mengetahui ayat-ayat Makkiyah Dan Madaniyyah Dan juga mengetahui asbab al-nuzul.
     
    PENGERTIAN NUZUL AL-QURAN
     
    Daripada segi bahasa, perkataan ‘Nuzul’ bererti menetap di satu tempat atau turun dari tempat yang tinggi. Kata perbuatannya ‘nazala’ (نزل) membawa maksud ‘dia telah turun’ atau ‘dia menjadi tetamu’. Sebenarnya penggunaan istilah Nuzul al-Quran ini secara majaz atau simbolik sahaja yang bermaksud pemberitahuan al-Quran. Tujuannya untuk menunjukkan ketinggian al-Quran.
     
    Secara teknikalnya Nuzul al-Quran bererti penurunan al-Quran dari langit kepada Nabi Allah yang terakhir. Perkataan Nuzul dalam pelbagai wajah sama Ada kata nama, kata perbuatan atau lainnya digunakan dalam al-Quran sebanyak lebih kurang 290 kali. Sebagai contoh, “Dia yang telah…..menurunkan hujan.” (al-Baqarah:22), “Dialah….yang menurunkan Taurat Dan Injil.” (Ali Imran:3) Dan banyak lagi ayat-ayat lain.
     
    CARA AL-QURAN (WAHYU) DITURUNKAN
     
    ‘Aishah isteri Rasulullah s.a.w. Meriwayatkan sebelum Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul, beliau bermimpi perkara yang benar lalu beliau menyendiri di gua Hira’ beribadah kepada Allah SWT untuk selama beberapa tahun. Di gua berkenaanlah baginda menerima wahyu yang pertama.
     
    Harith bin Hisham, seorang sahabat Rasulullah s.a.w. Pernah bertanya kepada Baginda bagaimana Wahyu diturunkan kepadanya. Rasulullah menjawab,”Kadang-kadang wahyu datang kepada-Ku dengan gema (desingan) loceng Dan ini amat berat bagi-Ku, Dan sementara bunyi itu hilang aku mengingati apa yang disampaikan kepada-Ku. Kadang IA datang dalam bentuk jelmaan malaikat kepada-Ku merupai lelaki, bercakap dengan-Ku Dan aku menerima apa saja yang disampaikannya kepada-Ku.”
     
    PERINGKAT PENURUNAN AL-QURAN
     
    Para ulama menyatakan penurunan al-Quran berlaku dalam dua bentuk iaitu secara sekali Gus, Dan berperingkat. Walau bagaimanapun mereka berselisih pendapat tentang berapa kali berlakunya penurunan al-Quran secara sekali Gus. Terdapat tiga pandangan mengenai hal ini, iaitu penurunan al-Quran dari Allah SWT ke al-Lauh al-Mahfuz; kali kedua, dari al-Lauh al-Mahfuz ke Bait al-‘Izzah di langit dunia; Dan kali ketiga, Penurunan kepada Jibril a.s. Dalam tempoh 20 malam.
     
    Al-Suyuti dalam kitabnya ‘al-Itqan if Ulum al-Quran’ berdasarkan tiga riwayat oleh Ibn ‘Abbas, Hakim Dan al-Nasa’i, hanya membahagikan kepada dua peringkat sahaja iaitu dari al-Lauh Mahfuz ke Bait al-‘Izzah Dan dari Bait al-‘Izzah kepada Rasulullah s.a.w. Melalui Jibril a.s.
     
    1. Dari Allah SWT ke al-Lauh al-Mahfuz.
     
    Penurunan ini berlaku sekali Gus dengan tujuan untuk membuktikan ketinggian Dan kekuasaan Allah SWT. Para Malaikat menyaksikan bahawa segala perkara yang ditentukan oleh Allah SWT di Luh Mahfuz ini benar-benar berlaku. Pendapat ini disandarkan kepada ayat 21 Dan 22 surah al-Buruj yang berbunyi,
     
    بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مجيد فِي لَوْحٍ مَحْفُوظ .
     
    “(Sebenarnya apa yang engkau sampaikan kepada mereka bukanlah syair atau sihir), bahkan ialah Al-Quran yang tertinggi kemuliaannya; (Lagi yang terpelihara dengan sebaik-baiknya) pada Luh Mahfuz.” (al-Buruj:21-22)
     
    2. Dari al-Lauh al-Mahfuz ke Bait al-’Izzah di langit dunia.
     
    Penurunan kali kedua secara sekali Gus dari al-Lauh al-Mahfuz ke Bait al-’Izzah di langit dunia dipercayai berlaku berpandukan kepada tiga (3) ayat al-Quran sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibn ‘Abbas;
     
    Allah SWT berfirman,
     
    شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
     
    “(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia Dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk Dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu Dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak Hari yang ditinggalkan itu pada hari-Hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjuk-Nya dan supaya kamu bersyukur.” (al-Baqarah:185)
     
    Firman Allah SWT,
     
    إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ
     
    “Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab).” (ad-Dukhan:3)
     
    Firman Allah SWT,
     
    إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ
     
    “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar.” (al-Qadr:1)
     
    Ibn ‘Abbas juga menyatakan mengikut apa yang diriwayatkan oleh Said b. Jubayr: “Al-Quran diturunkan sekali gus pada malam yang penuh berkat.” Ikrimah pula meriwayatkan ‘Abdullah bin ‘Abbas berkata: “Al-Quran diasingkan daripada al-Dhikr ‘الذكر’ dan ditempatkan di Bait al-‘Izzah di langit dunia.
     
    Ibn Marduwayh dan al-Baihaqi mencatatkan perbualan antara ‘Atiyyah bin al-Aswad dan ‘Abdullah bin ‘Abbas yang mana ‘Atiyyah agak keliru mengenai penurunan ayat-ayat ini, “Pada bulan Ramadhan al-Quran diturunkan”, dan “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar”, ia juga diturunkan pada bulan Syawwal, Dhu al-Qaedah, Dhu al-Hijjah, al-Muharram, Safar dan Rabi’ al-Awwal.” Kemudian Ibn ‘Abbas menjelaskan: “Al-Quran diturunkan pada malam Lailatul-Qadar sekali gus kemudiannya untuk diwahyukan kepada Rasulullah s.a.w. secara beransur-ansur selama beberapa bulan dan hari.”
     
    3. Dari Bait al-’Izzah kepada Rasulullah s.a.w. (dalam masa 20 malam).
     
    Penurunan di peringkat ini telah berlaku secara beransur-ansur. Al-Quran mula diturunkan kepada Rasulullah s.a.w. sejak baginda dilantik menjadi Rasulullah s.a.w. dan selesai apabila baginda hampir wafat, iaitu dalam tempoh dua puluh tiga tahun. Tiga belas tahun di Makkah dan sepuluh tahun di Madinah al-Munawwarah.
     
    Mengikut pendapat ini, Jibril a.s. diberi Malam Lailatul-Qadar setiap tahun, dari mula turun wahyu hingga ke akhirnya sepanjang tempoh kenabian, sebahagian daripada al-Quran disimpan di Bait al-‘Izzah yang mencukupi baginya untuk disampaikan kepada Rasulullah s.a.w. dalam masa 20 malam. Pandangan ini dipegang kuat oleh al-Mawardi.
     
    Kritikan terhadap Pandangan atau Pendapat di atas.
     
    Mengenai pendapat pertama mengenai al-Quran diturunkan sekali gus dari Allah SWT ke al-Lauh Mahfuz tidak disokong oleh bukti yang jelas dan kukuh. Ayat dalam surah al-Buruj yang digunakan sebagai hujah tidak menunjukkan secara tersurat atau tersirat mengenai penurunan sekali gus. Para ulama hanya membuat tafsiran pada ayat ini. Maksud ayat ini menceritakan tentang al-Quran dipelihara daripada sebarang pencemaran. Ayat ini ditujukan kepada musuh-musuh Islam yang cuba menambah, mengurang atau mengubah ayat al-Quran tidak akan dapat berbuat demikian kerana ia akan tetap tulen dan selamat. Tafsiran ini disokong oleh para mufassir seperti Tabari, Baghawi, Razi dan Ibn Kathir.
     
    Pendapat kedua tentang penurunan sekali gus ke Bait al-‘Izzah berpandukan kepada ayat 2, surah al-Baqarah dan ayat 1, surah al-Qadr tidak menyatakan secara jelas mengenai al-Quran diturunkan sekali gus pada malam yang penuh berkat tersebut. Kenyataan al-Quran ini merujuk kepada masa ia diturunkan dan tidak mengenai bagaimana atau cara ia diturunkan. Ulama tabiin yang terkenal ‘Amir al-Sha’abi mengatakan: “Sudah pasti penurunan al-Quran berlaku pada Malam Lailatul-Qadr pada bulan Ramadhan, dan terus turun dalam masa 23 tahun. Tidak ada Nuzul lain melainkan yang diturunkan kepada Rasulullah s.a.w.”
     
    Jumhur bersetuju yang ayat 1-5 daripada surah al-‘Alaq diturunkan di akhir Ramadhan 13 tahun sebelum Hijrah. Ketiga-tiga ayat yang dijadikan hujah di atas, tidak dinafikan, merujuk kepada ayat 1-15 surah al-‘Alaq. Cuma para ulama mentafsirkan ayat 185 surah al-Baqarah sebagai ‘keseluruhan al-Quran’. Para ulama, fuqaha, ahli hadith dan ahli tafsir semuanya bersetuju perkataan al-Quran merujuk kepada sebuah al-Quran atau sebahagian daripadanya. Malah ia dinyatakan dalam surah al-A’raf, ayat 204, Allah SWT berfirman,
     
    وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
     
    “Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”
     
    Mengenai riwayat Ibn ‘Abbas, ia merupakan pandangan beliau dan tidak ada dikaitkan dengan sebarang ucapan Rasulullah s.a.w. sebagai satu sumber menyokong pendapatnya. Suatu persoalan timbul mengapa perkara sepenting ini hanya disebut oleh Ibn ‘Abbas sedangkan di kalangan sahabat yang diiktiraf sebagai pakar al-Quran seperti ‘Abdullah Mas’ud, Ubayy bin Ka’ab, Zaid bin Thabit dan Mu’az bin Jabal tidak membicarakan perkara Nuzul al-Quran yang diturun sekali gus ke Bait al-‘Izzah.
     
    Al-Zarqani berpendapat tidak wajar untuk mempersoalkan atau tidak mempercayai Ibn ‘Abbas kerana beliau dikenali sebagai orang yang tidak ada kaitan dengan cerita-cerita israiliyat serta pendiriannya sebagai ‘sahabat’, oleh itu beliau tergolong di bawah ‘Hukm al-Marfu’ iaitu perkara yang ada hubungan dengan Rasulullah s.a.w.
     
    Sebahagian ulama berpendapat penurunan al-Quran hanya sekali sahaja iaitu daripada Allah SWT terus kepada Rasulullah melalui Jibril secara berperingkat dan bukannya tiga kali dari Allah SWT ke al-Lauh al-Mahfuz, ke Bait al-‘Izzah dan kepada Rasulullah. Penulisan ini tidak akan terbabit dalam perbahasan ulama mengenai jumlah penurunan dan juga mengenai riwayat Ibn ‘Abbas bersandarkan kepada Rasulullah atau tidak. Penulis hanya menyampaikan adanya perbezaan pendapat di kalangan ulama mengenai jumlah Nuzul.
     

    Reply #1 17 December, 2008, 08:15:23 PM
  • Publish
  • Semoga kita tidak bosan mempelajari Bab yg diatas ini..hingga sampai mahir...
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    Reply #2 13 February, 2012, 07:23:37 PM
  • Publish
  • Ulumul Qur'an    http://rizkaagnida.blogspot.com/2011/07/ulumul-quran.html
    SEJARAH PENULISAN AL-QUR’AN

    Penulisan atau Penghimpunan Al-qur’an memiliki dua pengertian.
    Dalam surah al-qiyamah: 17 Allah berfirman; sesungguhnya atas tanggungan Kamilah penghimpunanya (didalam dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya
    Kata penghimpunanya (jam’ahu) bermakna “penghafalannya”. Orang yang hafal Al-qur’an disebut Jumma’ul-Qur’an atau huffazul-Qur’an. Makna lain dari kata penghimpunannya (jam’ahu), ialah “penulisannya” yakni penulisan al-Qur’an yang terpisah kemudian disatukan menjadi satu.

    Tentang pengumpulan ayat Al-Qur’an, prosesnya melalui tiga periode dalam zaman pertumbuhan islam.
    Periode pertama, semasa hidup Rosulullah, periode kedua pada masa kekhalifahan Abu bakar as-shiddiq r.a dan pada periode ketiga pada masa kekhalifahan Utsman bin ‘Affan r.a.

    1. kodifikasi al-Qur’an masa Rosulullah :
    sebagaimana kita ketahui, Rosulullah mempunyai beberapa orang pencatat
    wahyu. Diantaranya, empat orang sahabat yang kemudian menjadi para khalifah rasyidin (abu bakar, umar, ustman dan Ali), mu’awiyah, zaid bin tsabit, khalid in al-walid, ubay bin ka’ab tsabit bin qais. Beliau menyuruh mereka mencatat setiap wahyu yang turun, sehingga al-qur’an yang terhimpun didalam dada menjadi kenyataan tertulis.
    Al-hakim di dalam al-mustadrak mengutip sebuah hadis dengan isnad menurut bukhari dan muslim serta berasal dari zaid bin tsabit yang mengatakan : “dikediaman rosulullah kami dahulu menyusun ayat-ayat al-qur’an yang tercatat pada riqa”. (al-itqan 1 hal.99 dan alburhan 1 hal 237). Kata riqa’ adalh jamka dari kata rug’ah yang berarti lembaran kulit, lembaran daun atau lembaran kain.
    Para sahabat nabi mencatat ayat-ayat di permukaan batu, diatas pelepah kurma, pada tulang-tulang unta dan kambing yang telah kering, diatas pelana kuda dan dilembaran-lembaran kulit .
    Yang dimaksud “menyusun ayat-ayat Al-qur’an dari riqa’ diatas tadi ialah menyusun surah –surah dan ayat-ayat menurut petunjuk rosulullah”. Adapun mengenai aya-ayat pada masing-masing surah dan pencantuman basmalah pada permulaan tiap ayat dan penyusunannya, tidak diragukan lagi sesuai dengan petujuk rasulullah.
    Banyak sekali hadist yang melukiskan bagaimana rasulullah mengdiktekan ayat-ayat kepada para pencatat wahyu dan memberi petunjuk tentang susunan dan urutannya. Sebagai contoh silahkan lihat shahih bukhari bab ke 18 tentang tafsir al-qur’an :bab ke 97 tentang hokum :dan musnad Ahmad bin Hanbal III, hal 120 serta jid IV, 381.
    Sudah merupakan kepastian Rasulullah membaca berbagai surah menurut susunan ayatnya masing-masing didalam shalat, atau pada khutbah shalat jum’at, disaksikan para sahabat. Kenyataan itupun bukti terang yang menyatakan tentang bahwa susunan dan urutan ayat-ayat memang sesuai dengan kehendak dan petunjuk nabi.
    Sesungguhnya, setiap ayat yang dicatat disimpan dirumah rasulullah, sedang para pencatat membawa salinannya untuk mereka sendiri. Sehingga terjadilah saaling control antara naskah yang berada ditangan para pencatat wahyu itu danlembaran-lembarab al-Qur’an yang berada dirumah rasulullah saw. Disamping itu ada control lain dari penghafal al-Qur’an dikalangan sahabat nabi, baik yang buta huruf maupun yang tidak. Keadaan itulah yang menjamin Al-Qur’an tetap terjaga dan terpelihara keasliannya, sebagaimana yang ditegaskan Allah
    “kamilah yang menurunkan al-qur’an dan kami (jugalah) yang menganya (al-hijr,9).”

    2. kodifikasi al-Quran zaman Abu Bakar ash-shidiq ra.:
    Al-Qur’n seluruhnya rampung ditulis pada masa Rasulullah masih hidup, hanya saja ayat-ayat dan surah-surahnya masih terpisah. Orang pertama yangmenghipun al-Qur’an sesuai kehendak Rasulullah adalah Abu Bakar ash-iddiq. Abu ‘Abdullah al-Muhasabi mengatakan dalam buku Fahmus-Sunan : “Penulisan al-Qur’an bukan soal baru, karena Rasulullah sendiri telah memerintahkan penulisannya. Tapi ketika itu masih tercecer pada berbagai lembaran- lembaran kulit yang terdapat di dalam rumah Rasulullah saat itu masih dalam keadaan terpisah-pisah. Kemudian dikumpulkan oleh seorang sahabat, lalu diikatnya dengan tali agar tidak ada yang hilang” (al-burhan I, hal 238 dan al-itqan I, hal 101).
    Abu bakar memerintahkan kodifikasi al-Qur’an seusai perang yamamah, tahun k-12 H, perang antara muslimin dan kaum murtad (pengikut Musailamah al-Kadzdzab yang mengaku dirinya nabi baru) di mana 70 penghafal al-Qur’an di kalangan sahabat nabi gugur. Melihat kenyataan itu ‘umar bin khatab ra. Merasa sangat khawatir, lalu mengusulkan supaya diambil langkah untuk usaha kodfikasi al-Qur’an. Bukhari meriwayatkan sebuah hadis didalam sahihnya, bahwa Zaid bin Tsabit ra.menceritakan kesaksiannya sendiri sbb:

    “disaat berkecamuknya perang yamamah, abu bakar minta supaya aku datang kepadanya. Setibanya aku dirumahnya, kulihat “umar bin khatab sudah berada disana. Abu bakar lalau berkata: “umar datang kepadaku melaporkan bahwa perang yamamah bertambah sengit dan banyak para penghafal al-Qur’an yang gugur. Ia khawatir kalau-kalau peperangan yang dahsat itu akan mengakibatkan lebih banyak lagi para penghafal al-alqur’an gugur. Karena itu ia berpendapat sebaiknya aku segera memerintahkan kodifikasi al-Qur’an”. Kukatakan kepada ‘umar: bagaimana mungkin kita melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh Rosulullah saw?! ‘ umar menyahut ‘demi Alah, itu (kodifikasi al-Qur’an )adalah kebaikan’. ‘umar berulang-ulang mendesak dan pada akhirnya Allah membukakan dadaku sehingga aku sependapat dengannya”. Dala kesaksian itu zaid bin tsabit lebih jauh mengatakan: “Abu bakar berkata kepaddaku : ‘engkau seorang muda,cerdas dan terpercaya. Dahulu engkau bertugas sebagai pencaatat wahyu membantu Rasulullah. Dan seterusnya engkau mengikuti al-Qur’an. Demi Allah kata Zaid lebih lanjut – seumpama orang membebani kwajiban kepadaku untuk memindahkan sebuah gunung, kurasa tidak lebih berat daripada perintah kodifikasi al-Qur’anyang diberikan kepadaku! Kukatakan kepada Abu bakar ra : ‘bagaimana kita boleh melakukan suatu pekerjaan yang tidak dilakukan oleh Rosulullah ?! Abu bakar menjawab : ‘Demi Allah, pekerjaan itu adalah kebajikan!’ Abu Bakar terus-menerus menghimbau sampai Allah membukakan dadaku sebagaimana Allah telah membukakan dada Abu Bakar dan Umar. Kemudian aku mulai bekerja menelusuri ayat-ayat dan kuhimpun dari catatan-catatan, pada pelepah-pelepah kurma, batu-batu( tembikar) dan didalam dada para penghafal al-Qur’an.akhir surat Attaubah kutemukan pada Abu Khuzaimah al-anshari, tidak ada pada orang lain, yaitu firman Allah :sesunguhnya telah datang kepada kalian seseorang Rosul dari kaum kalian sendiri, ia turut merasakan betapa berat penderitaan kalian…” dsan seterusnya hingga akhir (attaubah128-129).lembaran-lembaran al-Qur’an itu berada pada Abu Bakar hingga saat wafatnya, kemudian pindah ketangan umar dan setelah umar wafat seluruh lembaran disimpan Hafshah binti ‘umar”

    Mungkin orang menjadi bingung membaca pernyatan zaid bintsabit yang mengatakan, ia tidak menemukan akhir surat attaubah kecuali pada Abu Khuzaimah al-Anshari. Akan tetapi kebingungan itu akan segera hilang jika difahami benar pernyataan Zaid yang maksudnya adalah : ia tidak menemukan akhir surat at-Taubah dalam bentuk tertulis kecuali pada Abu Khuzaimah. Pernyataan dengan kalimat demikian itu cukup dapat diterima karena banyak para sahabat Nabi yang hafal, bahkan Zaid sendiripun dikenal sebagai penghafal.dengan pernyataan itu Zaid hendak memperlihatkan sikapnya yang hati-hati dan menunjukan bahwa al-Qur’an yang dihafal para sahabat diperkuat kebenarannya oleh naskah-naskah tertulis.
    Untuk dapat diterimanya setiap ayat harus ddibuktikan kebenarannya oleh dua kesaksian, yaitu melalui hafalan dan tulisan.

    Perintah kodifikasi al-Qur’an oleh Abu Bakar selesai dilaksanakan dalam waktu satu tahun. Zaid menerima perintah beberapa saaat setalah berakhirnya perang yamamah dan rampung beberapa waktu menjelang wafatnya Abu Bakar ra.
    Kodifikasi tersebut kemudian pindah ketangan umar hingga khalifah kedua itu juga wafat. Setelah umar wafat mushaf disimpan Hafshah binti umar.



    3. Kodifikasi al-Qur’an zaman utsman ra :
    Setelah umar wafat, hati usman tergerak untuk memperbaikinya.
    Sepulangnya Huzaifah Al Yamani dari perang Armenia dan Azerbeujan, dia menghadap khalifah usman, mengatakan kekhawatirannya tentang perbedaan umat islam dalam membaca Al-Qur’an. Katanya pada khalifah usman “bagaimana pendapat tuan dari hal umat yang berbeda-beda membaca al-Qur’an?”
    Sebagaimana memerintahkan kepada umar. Maka begitu pula Usman memerintahkan kepada Huzaifah. Usman mengutus orang untuk meminjam mas-haf yang berada di rumah Hafsah binti Umar isri Nabi SAW. Maka Hafsah menyerahkan mas-haf itu kepada Usman. Khalifah usman mengumpulkan orang-orang, diantaranya Zaid bin Tsabit, Abdullah bin Zubair, Sa’id bin ash, Abdurrahman bin Haris, bin Hisam.
    Tugas mereka adalah menyalis mas-haf kedalam beberapa naskah sambil menyeragamkan dialek yang digunakan, yaitu dialek Quraisy. Al-Qur’an yang telah disusun dialek yang seragam itu disebut mas-haf ustmani. Usman mengirim enam mas-haf itu ke Mekah, Syam, Yaman, Basrah, Kaufah dan sebuah mas-haf disimpan di madinah. Selanjutnya Usman memerintahkan agar mengumpulkan semua tulisan al-Qur’an selain mas-haf Usmani untuk dimusnahkan hanya boleh menyalin dan memperbanyak tulisan al-Qur’an dari mas-haf yang resmi, yaitu mas-haf usmani.
    Mas-haf ini ditulis tanpa titik dan baris


    Pemberian titik, baris serta tanda baca:

    Mengingat semakin banyak orang non arab yang memeluk agama islam dan kurang memeahami tulisan Kafi maka penulisan al-Qur’anpun disempurnakan.
    Abu Aswad ad Duwali, salah seorang tabi’in pada masa muawiyah mengambil inisiatif untuk memberi tanda titik dalam al-Qur’an, titik yang diletakkan diatas huruf menandakan baris fathah (bunyi a), titik dibawah menandakan kasroh (bunyi i), titik disebelah kiri menandakan baris dommah (bunyi u), dan titik dua menandakan tanwin (bunyi nun mati), namun karena tanda baca ini diberikan pada huruf terakhir dari suatu kata tanda-tanda baca ini belum banyak menolong bagi orang yang awam.


    Usaha perbaikan tulisan selanjutnya dilakukan oleh Natsir bin Asim dan Yahya bin Ya’mur pada masa Abdul Malik bin Marwan (685-705) dari dinasti Umayah, dengan menambah tanda titik pad huruf-huruf al-Qur’an, titik itu dimaksud untuk membedakan huruf ba, ta,tsa, dan ya. Namun penulisan tersebut masih menimbulkan kesulitan, karena terlalu banyak titik sehingga hampir-hampir tidak dapat dibedakan mana titik, baris, dan mana titik huruf. Kemudian Khalil bin Ahmad bin Amr bin Tamin al Faridhi al Zadi mengubah sisitem baris yang dibuat oleh Abu Aswad ad Duwali. Yaitu mengganti titik dengan huruf alif kecil diatas huruf sebagai tanda fathah (bunyi a), huruf ya kecil sebagi tanda kasroh (bunyi i) dan huruf wa kecil diatas huruf sebagai tanda domah (bunyi u). selain itu ia menggunakan kepala sin untuk tanda syaidah (konsonan ganda). Kepala ha untuk sukun (baris mati) dan kepala ain untuk hamzah. Kholil juga menambah huruf mad, yaitu tanda bahwa huruf itu harus dibaca panjang, dipotong dan ditambah sehinga menjadi bentuk yang ada sekarang.


    pada masa Al Makmun (813-833 M), para ahli qiroah menambahkan lagi berbagai tanda dalam al-Qur’an, seperti membuat tanda-tanda ayat, tanda-tanda waqof (berhenti memebaca), serta tanda-tanda ibtida (memulai membaca), dan menerangkan identitas surat pada awal setiap surat. Seperti nama surah, tempat turunnya dan jumlah ayatnya. Tanda-tanda lainnya adalah tanda pemisah antara satu juz.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    0 Replies
    3352 Views
    Last post 30 September, 2007, 12:18:12 AM
    by tanpanama
    1 Replies
    1827 Views
    Last post 04 July, 2013, 12:43:15 PM
    by halawah
    81 Replies
    10504 Views
    Last post 04 August, 2011, 09:26:54 AM
    by mujahid dean