Erti dan Maksud 'Gila' (ERTI HIDUPKU)

*

Author Topic: Erti dan Maksud 'Gila' (ERTI HIDUPKU)  (Read 5475 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

27 March, 2012, 04:06:31 PM
  • Publish
  • Apakah yang dikatakan Gila.
    Selalu kita dengar orang menyebutnya.  Acapkali perkataan gila ditujukan kepada seseorang.
    Kata kata ini seringkali kedengaran seperti berikut;  Tengok tuh Orang Gila.
    Perkataan dan ucapan gila merujuk kepada perilaku manusia yang diluar tabie.

    Semasa kecil saya tak pernah kenal siapa ibu bapa saya. Saya dibesarkan dan dibela oleh sedara yang saya panggil Ummi.
    Ibu bapa saya meninggal dunia semasa usia saya 7 tahun.
    Keluarga yang membela saya terlalu dhaif, hidup kais pagi makan pagi, kata pepatah untuk sesuap nasi kenalah bekerja.
    Saya tidak disekolahkan, sejak kecil saya hidup serba susah.

    Seingat saya, semasa kanak kanak, saya hanya berpeluang melihat  rakan sebaya ke sekolah dengan pakaian berbaju putih dan berseluar pendek biru tua.
    Di Usia 12 Tahun, keluarga yang membesarkan saya diserang  demam kepialu, ramai orang di kampung yang meninggal dunia termasuklah kedua orang tua yang menjaga saya.

    Saya tidak punya sesiapa lagi untuk menumpang kasih.  Terlalu sedih apa yang berlaku saya membawa diri dari satu kampung ke satu kampung, minta simpati makan dan minum.  Tak pernah saya ceritakan apa yang terpendam di lubuk hati kepada sesiapa pun.
    Ada yang memberi saya makan dan minum, dan ada yang herdik  bila saya minta makan untuk mengisi perut.

    Saya merantau hampir 3 tahun tanpa singgah di mana mana kampung.  Semasa itu musafir kelana, berbaju compang camping, kotor dan busuk.
    Kaki saya terhenti di Sebuah Masjid yang usang, (Masjid Kg. Hulu Melaka ). Saya menumpang sebagai Musafir, tinggal di belakang masjid mengadap kubur.
    Saya disedekahkan pakaian oleh hamba Allah yang kesiankan saya.  Di situ saya mula sesi suai kenal dengan musafir lain, di situ saya mula bergaul, cuba faham apakah erti kehidupan di dunia. melihat manusia sekitar.

    Saya hanya berpeluang mendengar kanak kanak mengaji Al Quran (tingkat atas bangunan sebelah Masjid, orang ramai bersolat ).
    Di Usia saya 16 tahun saya tak tahu membaca apatahlagi menulis, kalau untuk bersolat, langsunglah tak tahu.
    Saya menangis boleh dikatakan setiap malam bila terkenangkan nasib saya.  Saya tidur berhampiran kubur (mengadap ke kubur ) bertilamkan papan lusuh, berbantalkan lipatan kain sejadah lama, dan berselimutkan kain lebihan kapan.

    Saya berendam air mata setiap malam hinggakan satu hari esakan tangis jadi kuat . Tetiba datang seorang yang saya tidak kenali.
    Di situ bermulalah, satu pelukan yang belum pernah saya rasa.  Saya dipeluk oleh seorang berjubah putih dengan ucapan 'Wahai Anak Muda, Aku datang dari Allah, di dunia ini tiada tempat bagimu, tiada apa yang engkau ketahui kecuali duka dan sengsara.  Saya pandang wajah itu, hati saya gembira, entah kenapa saya bertanya, Pak Cik nak apa, nak tidur ker, (saya ingatkan orang tua itu nak tumpang tidur , sebab di situ bermacam fesyen musafir ada ).

    Saya disuruh bangun dan ikut ke rumahnya.  Saya pun ikut.
    Di rumahnya saya macam tak percaya, serba pelik, gelap gelita, dia suruh saya duduk dan minum.  Saya hairan sambil tangan tercari cari kalau kalau ada air dihadapan. Memang ada, capai cawan perlahan lahan, dan dapatlah minum.  Banyak ler perkara pelik sungguh sungguh pelik.  Kalau nak ditulis tak muat ruangan ini. Elok lah bagitau mana yang patut jer, disuruh saya tidur, saya tidur jer kat situ tanpa fikir apa pun.  Sedar keesokkan hari, saya tertidur di atas kubur.

    Selama sebulan di masjid itu, satu hari , ( HARI JUMAAT ) di situ ( Masjid Kg. Hulu ada Masjid Kg. Keling ) gilir gilir Solat Jumaat. Minggu ini Masjid ini, minggu depan Masjid itu pulak. Saya keseorangan diluar masjid, saya mula mula hairan kemana orang tak solat ker hari ini.  Saya sememangnya tak pernak solat pun. Saya tatau Solat, nak solat camner pun tatau , nak solat apanyerr.  Selalu duk dengar Allah Hu Akhbar, sekali sekali terintailah apa orang buat dalam solat.

    Teringinlah nak solat.  Si bodoh bersolat (cuba bayangkan ) dah ler tatau baca baca, tatau nak buat camner ( tak ada saper ajar dan tak pernah ambil tahu ). Saya anak orang asli kawasan Cameron Highland. Hadir ke dunia tak ada agama, dan mana tahu soal agama.
    Pertama, saya toleh kiri kanan, kot kot ada orang. Masa itu berdentum dihati nak buat solat (keinginan hati ), Malulah kalau orang tengok dan akan ditanya, apa hang buat nih. mampus nak jawap apa.  Saya pun cuba nak buat solat.  ( Perkara yang tak dapat dilupakan sampai hari ni ).  Saya pakai kain sarung kain batik, kopiah besar, baju batik (sedekah si fakir fakir ) ( cubalah bayangkan betapa lekehnya ).  Saya pun mula nak solat.  Dalam hati apa nak kata yer,,, tanya lagi,, apa nak kata hah,, ohh, orang sebut Allah Hu Akhbar angkat tangan.  Bermulalah nak solat nih, kata hati, nak mula nih, ,,tapi tak buat buat juga.
    Tetiba dentuman kuat tiba, kedengaran Allahu hu  Akhbar. Perkataan Hu itu macam jauh sangat sangat.  Bergoncang seluruh badan saya.  Masa bila kiam, masa bila apa dan apa apa saya tatau.  Tetiba saya sedar sedar berada di sebuah rumah bernama Rumah Sakit Jiwa.

    Di Usia saya 40an, saya kehilangan akal selama selama 24 tahun. ( Ini cerita benar diri saya ).
    Gila sebenarnya hilang akal.
    Hilang akal ialah tiada sesuatu di akal bila dikuasai oleh sesuatu yang kita tidak tahu.
    Hilang ialah istilah tiada.  Tiada bermaksud tidak tahu. Bilamana  diberitakan tahu, maka disitu bukan gila lagi.

    Cerita diri saya , akan saya cuba sambung , insyaAllah. Kalau sudi baca dan menjalin pendapat, saya akan terangkan alam gila yang saya alami.
    Saya sebenarnya memang fakir, dan malu saya nak beritahu kawan kawan di halaqah.
    Saya ditakdirkan sebegini, tak punya sanak saudara, menumpang betul betul menumpang di dunia ini. Sedih kalau saya imbau kisah silam saya.
    Saya memang ditakdirkan gila.  Di alam gila saya berjumpa dengan pelbagai makluk, saya sudah melawat banyak tempat di alam ghaib.

    Insya Allah kelapangan saya akan ceritakan, tujuan saya bukannya apa. Saya minta satu jer. Bersyukurlah dengan apa yang kalian ada.
    Bagi saya yang serba dhaif, boleh bersyukur, harap kalian pun boleh bersyukur dengan apa yang ada.
    Maaflah saya membuka AIB diri saya. maaf yer.

    Bagi saya ADA pada yang ada, Tiada Pada Yang Ada.







    Reply #1 27 March, 2012, 04:30:15 PM
  • Publish
  •  :)
    ini memang kisah benar saudara Fakir Billah ke?
    harap terus berkongsi cerita..
    untuk pedoman kami di halaqah..:)

    Reply #2 27 March, 2012, 05:34:58 PM
  • Publish
  • Semasa di Wad Bahagia Tampoi Johor
    Mengikut Daftar Masuk Bil: Tahun selama 7 tahun.

    Hari ini saya ingat (ingatan semasa di sana) . Saya masa tuh ada 12 orang kawan.  Semua tak ada rupa, saya hanya nampak tompok putih di kiri kanan muka.
    Bila nama dipanggil saya baru tahu , itu Ishak, itu Yunus.
    Bilamana gila, akal tidak dapat difokus kepada rupa, rupa hilang yakni tiada dapat mengesan pergerakkan.   Pergerakkan mata terhenti disebabkan fungsi akal hanya terfokus ke suara. Hanya yang ada hitam dan putih, selepas itu langsung tak ada warna.
    Begitu juga suara yang tidak berbentuk dan rupa dapat difahami sesudah akal  mencorakkan (gambaran ) apakah kandungan atau ucapan atau lisan.

    Waktu siang diadakan aktiviti berkebun, bermain dan aktiviti bebas.
    Bila bekerja menggunakan akal, tindak balas di akal ,menentukan pergerakkan seluruh anggota.
    Bila hendak melakukan sesuatu kerja, pertama ada perhatian, kedua mula bergerak dan berlakulah pekerjaan.

    Bila hilang akal berlaku sebaliknya. Orang bercakap atau mengarahkan berbuat sesuatu, lain jadinya, sebab perkara disuruh tertafsir sebaliknya.
    Tafsiran :- contoh .. Sila makan roti. Takfsiran akal yang normal ialah makan roti.
    Tafsiran hilang akal ialah roti akan makan kamu. Itulah bila hilang akal, terkadang kita lihat orang yang mengalaminya termenung sejenak bila diarah berbuat sesuatu walaupun perkara mudah iaitu sila makan roti.


    Cerita saya di sana.
    Bila kami bercerita sesuatu, semua tafsiran cerita berlainan faham.  Ada yang melangkau batas kefahaman dan ada yang syok sendiri wahal cerita itu bukannya lucu atau pun kelakar.  Ada cerita yang sedih tetapi bila akal hilang, cerita yang sedih tafsiran berlaku sebaliknya yakni gembira. Perasaan di hilang akal itu perkara yang sedia diterjemahkan kepada gembira.
    Contoh,  Ibu bapa saya meninggal semasa saya berusia 7 tahun.  Tafsiran 'dihilang akal' ialah kaki kiri dan kanan melangkah saya tak dapat lihat 7 langkah kebelakang, kesan tapak kaki pun tak nampak. Di situ akal mencari tak nampak apa, tak nampak ditafsir berlambak lambak , maka hadirlah ketawa, sesudah tafsiran lucu berlaku.


    Adakala bilamana diceritakan perkara gembira, 'hilang akal' wujud maka tafsiran sedih berlaku.
    Contoh,  Esok kamu  akan keluar dari Wad, kamu dah sihat.  'Hilang akal' akan mentafsirkan dapat keluar memang seronok, tentulah berpindah dan berpisah.  Tentu mati diorang nak bunuh saya.
    Doktor tanya, kamu suka tak fakir.  Saya buat tatau jer, lepas tuh memberontak, jangan bunuh saya, saya nak hidup lagi.   Dokor pun jadi penin.


    Sebenarnya bilamana hilang akal berlaku kesedaran pada diri itu tinggi.  Selalu bercakap dengan diri sendiri.


    Reply #3 27 March, 2012, 06:42:07 PM
  • Publish
  •  :)

    tuan fakir..
    tak pahamla..
    maksudnya tuan fakir gila ke??
    habistu macamna boleh tak gila balik ni???
    haishh
    citela..
    ce cite ce cite..
    ~* Tuhan leraikanlah dunia,Yang mendiam di dalam hatiku.Kerana di situ tidak ku mampu,Mengumpul dua cinta..Hanya cinta-Mu Ku harap tumbuh,Dibajai bangkai dunia yang kubunuh*~

    Reply #4 27 March, 2012, 08:46:19 PM
  • Publish
  • tuan fakir....begitu sekali ya hidup tuan fakir...banyak dugaan....baru tahu napa tuan fakir letak nickname fakir....rupenya ade sejarah disebalik semua tu.....

    Reply #5 27 March, 2012, 10:15:11 PM
  • Publish
  • apa kisah seterusnya ya? tak sabar nak tahu, hingga boleh ketemu kami di halaqah...:)

    Reply #6 27 March, 2012, 10:44:17 PM
  • Publish
  • hairan ya.... cammana boleh jadi sebijak sekarang ya...

    qalamm

    • *
    • bersatu hati dan jiwa keranaMU..
      • View Profile
    Reply #7 28 March, 2012, 12:33:57 AM
  • Publish



  • Sakit Jiwa Dari Pandangan Pakar Sakit Jiwa Prof Dr Zakiah Daradjat.
          



     

     Seorang yang diserang penyakit jiwa (Psychose), kepribadiannya terganggu, dan selanjutkan kurang mampu menyesuaikan diri dengan wajar, dan tidak sanggup memahami problemnya. Seringkali orang yang  sakit jiwa, tidak merasa bahwa ia sakit, sebaliknya ia menganggap bahwa dirinya normal saja, bahkan lebih baik, lebih unggul dan lebih penting dari orang lain.
     

    Sakit jiwa itu ada 2 macam, yaitu :
    Pertama     : yang disebabkan oleh adanya kerusakan pada anggota tubuh. Misalnya otak, sentral saraf atau hilangnya kemampuan berbagai kelenjar. hal ini mungkin disebabkan oleh karena keracunan akibat minuman keras, obat-obatan perangsang atau narkotik, akibat penyakit kotor dan sebagainya.
     

    Kedua       : disebabkan oleh gangguan-gangguan jiwa yang telah berlarut-larut sehingga mencapai puncaknya tanpa suatu penyelesaian secara wajar atau hilangnya keseimbangan mental secara menyeluruh, akibat suasana lingkungan yang sangat menekan, ketegangan batin dan sebagainya.
     

    1.Schizophrenia
    Schizophrenia adalah penyakit jiwa yang paling banyak terjadi dibandingkan dengan penyakit jiwa lainnya, penyakit ini menyebabkan kemunduran kepribadian pada umumnya, yang biasanya mulai tampak pada masa puber, dan paling banyak adalah orang yang berumur antara 15 – 30 tahun.
     

    Gejala-gejala diantaranya :
    Dingin perasaan, tak ada perhatian pada apa yang terjadi di sekitarnya. Tidak terlihat padanya reaksi emosional terhadap orang yang terdekat kepadanya, baik emosi marah, sedih dan takut. Segala sesuatu dihadapinya dengan acuh tak acuh.

    Banyak tenggelam dalam lamunan yang jauh dari kenyataan, sangat sukar bagi orang untuk memahami pikirannya. Dan ia lebih suka menjauhi pergaulan dengan orang banyak dan suka menyendiri.

    mempunyai prasangka-prasangka yang tidak benar dan tidak beralasan, misalnya apabila ia melihat orang yang menulis atau membicarakan sesuatu, disangkanya bahwa tulisan atau pembicaraan itu ditujukan untuk mencelanya.

    Sering terjadi salah tanggapan atau terhentinya pikiran, misalnya orang sedang berbicara tiba-tiba lupa apa yang dikatakannya itu. Kadang-kadang dalam pembicaraan ia pindah dari suatu masalah ke masalah lain yang tak ada hubungannya sama sekali atau perkataannya tidak jelas ujung pangkalnya.

    Halusinasi pendengaran, penciuman atau penglihatan, dimana penderita seolah-olah mendengar, mencium atau melihat sesuatu yang sebenarnya tidak ada. Ia seakan-akan mendengar orang lain (tetangga) membicarakannya, atau melihat sesuatu yang menakutkannya.

    Banyak putus asa dan merasa bahwa ia adalah korban kejahatan orang banyak atau masyarakat. Merasa bahwa semua orang bersalah dan meyebabkan penderitaannya.
    keinginan menjauhkan diri dari masyarakat , tidak mau bertemu dengan orang lain dan sebagainya, bahkan kadang-kadang sampai kepada tidak mau makan atau minum dan sebagainya, sehingga dalam hal ini ia harus diinjeksi supaya tertolong.
     

    Demikian antara lain gejala  Schizophrenia, dan tiap-tiap pasien mungkin hanya mengalami satu atau dua macam saja dari gejala tersebut, sedangkan dalam hal lain terlihat jauh dari kenyataan.
     

    Sampai sekarang belum diketahui dengan pasti apa sesungguhnya yang menimbulkan schizophrenia itu.
    Ada yang berpendapat bahwa keturunanlah yang besar peranannya. Menurut hasil beberapa penelitian terbukti bahwa 60% dari orang yang sakit ini berasal dari keluarga yang pernah dihinggapi sakit jiwa. Adapula yang mengatakan bahwa sebabnya adalah rusaknya kelenjar-kelenjar tertentu dalam tubuh. Ada yang menitik beratkan pandangannya pada penyesuaian diri yaitu karena orang tidak mampu menghadapai kesukaran hidup , tidak bisa menyesuaikan diri sedemikian rupa sehingga sering menemui kegagalan dalam usaha menghadapi kesukaran.
     

    Apapun sebab sesungguhnya, namun terbukti bahwa kebanyakan penyakit ini mulai menyerang setelah orang  setelah menghadapi satu peristiwa yang menekan, yang berakibat munculnya penyakit yang mungkin sudah terdapat secara tersembunyi di dalam orang itu. Faktor pendorong lain ialah kesukaran ekonomi, keluarga, hubungan cinta, selain itu terdapat kegelisahan yang timbul akibat terlalu lama melakukan onani, sehingga merasa berdosa dan menyesal, sedang menghentikannya tak sanggup.
     

    Penyakit ini biasnya lama sekali perkembangannya, mungkin dalam beberapa bulan atau beberapa tahun, baru ia menunjukkan gejala-gejala ringan, tapi akhirnya setelah peristiwa tertentu, tiba-tiba terlihat gejala yang hebat sekaligus.
     

    2.Paranoia
    Paranoia merupakan penyakit ‘gila kebesaran’ atau ‘gila menuduh orang’. Diantara ciri-ciri penyakit ini adalah delusi yaitu satu pikiran salah yang menguasai orang yang diserangnya. Delusi ini berbeda bentuk dan macamnya sesuai dengan suasana dan kepribadian penderita, misalnya :
     

    Penderita mempunyai satu pendapat (keyakinan) yang salah, segala perhatiannya ditujukan ke sana dan yang satu itu pula yang menjadi buah tuturnya, sehingga setiap orang yang ditemuinya akan diyakinkannya pula akan kebenarannya pendapatnya itu. Misalnya ada seorang suami yang menyangka bahwa istrinya berniat jahat meracuninya. Maka selalu menghindar makan di rumah, karena takut akan terkena racun itu.
    Penderita merasa bahwa ada orang yang jahat kepadanya dan selalu berusaha untuk menjatuhkannya atau menganiayanya.
    Penderita merasa bahwa dirinya orang besar, hebat tidak ada bandingannya, meyakini dirinya adalah seorang pemimpin besar atau mungkin mengaku Nabi.
     

    Delusi atau pikiran salah yang dirasakan oleh penderita sangat menguasainya dan tidak bisa hilang. Kecuali itu jalan pikirannya terlihat teratur dan tetap. Pada permulaan orang menyangka  bahwa pikirannya itu logis dan benar., biasanya orang yang diserang paranoia ia cerdas, ingatannya kuat, emosinya terlihat berimbang dan cocok dengan pikirannya. Hanya saja ia mempunai suatu kepercayaan salah, sehingga perhatiaan dan perkataannya selalu dikendalikan oleh pikirannya yang salah itu.
     

     Sebenarnya kita harus membedakan antara antara sakit jiwa paranoia yang sungguh-sungguh dengan kelakuan paranoid. Kelakuan paranoid yang juga abnormal juga diantaranya :

    Terlihat sekali dalam segala tindakannya, bahwa ia egois, keras kepala dan sangat keras pendirian dan pendapatnya.
    Tidak mau mengakui kesalahan  atau kekurangannya, selalu melempar kesalahan pada orang lain, dan segala kegagalannya disangkannya akibat dari campur tangan orang lain.

    Ia berkeyakinan bahwa dia mempunyai kemampuan dan kecerdasan yang luar biasa. Ia berasal dari keturunan yang jauh lebih baik dari orang lain dan merasa bahwa setiap orang iri, dengki dan takut kepadanya.
    Dalam persaudaraan ia tidak setia, orang tadinya sangat dicintainya, akan dapat berubah menjadi orang yang sangat dibencinya oleh sebab-sebab yang remeh saja.

    Orang ini tidak dapat bekerja dan mempunyai kepatuhan pada pimpinan. Karena ia suka membantah atau melawan dan mempnuayai pendapat sendiri, tidak mau menerima nasehat atau pandangan dari orang lain.
     

    3. Manicdepressive
    Penderita mengalami rasa besar/gembira yang kemudian kemudian menjadi sedih/tertekan. Gejalanya yaitu :
     

    a.Mania, yangmempunyai tiga tingkatan yaitu ringan (hipo), berat (acute) dan sangat berat (hyper).
    Dalam tindakannya orang yang diserang oleh mania ringan terlihat selalu aktif, tidak kenal payah, suka penguasai pembicaraan, pantang ditegur baik perkataan maupun perbuatannya, tidak tahan mendengar kecaman terhadap dirinya.biasanya orang ini suka mencampuri urusan orang lain.
     

    Dalam mania yang berat (acute), orang biasanya di serang oleh delusi-delusi pada waktu-waktu tertentu, sehingga sukar baginya untuk melakukan suatu pekerjaan dengan teratur. Penderita mengungkapkan rasa gembira dan bahagianya secara berlebihan. kadang-kadang diserang lamunan yang dalam sekali, sehingga tidak dapat membedakan tempat, waktu dan orang disekelilingnya.
     

    Dalam hal mania yang sangat berat (hyper) orang yang diserangnya kadang-kadang membahayakan dirinya sendiri dan mungkin membahayakan orang lain dalam sikap dan perbuatannya.
     

    Penyakit ini dinamakan juga ‘gila kumat-kumatan’, karena penderita berubah-ubah dari rasa gembira yang berlebihan, sudah itu bisa kembali atau menurun menjadi sedih, muram dan tak berdaya.
     

    Dalam hal pertama penderita berteriak, mencai-maki, marah marah dan sebagainya, kemudian kembali pada ketenangan biasa dan bekerja seperti tidakl ada apa-apa.
     

     

    b.Melancholia
    penderita terlihat muram, sedih dan putus asa. Ia  merasa diserang oleh berbagai macam penyakit yang tidak bisa sembuh,atau merasa berbuat dosa yang tak mungkin diampuni lagi. Kadang-kadang ia menyakiti dirinya sendiri.
     

    Orang yang diserang penyakit melancholia ringan sering mengeluh nasibnya tidak baik dan merasa tidak ada harapan lagi. Dan bagi penderita melancholia berat menjauhkan dirinya dari masyarakat.
     

    Demikianlah antara lain gejala-gejala gangguan dan penyakit jiwa  yang membuktikan betapa besar akibat terganggunya kesehatan mental seseorang, yang akan menghilangkan kebahagiaan dan ketenangan hidupnya.[/b]


    ...Mencari persamaan dari pandangan seorang pakar sakit jiwa dan pengalaman seorang bekas pesakit jiwa.
    cinta ini biar sampai syurga...

    Reply #8 28 March, 2012, 09:17:30 AM
  • Publish
  • Perkataan sakit jiwa merujuk kepada penyakit dan keadan jiwa yakni apa yang terkandung di sanubari.
    Jiwa atau sanubari sebenarnya tidak sakit, ianya bersih, cuma tahap kebersihan itu di kategori yang mana.
    Pertama yang dikatakan bersih itu tertakluk kepada apa yang dicapai oleh daya atau kuasa.
    Kedua bersih diISTILAHKAN SUCI, yakni terpelihara merujuk sifat kandungan.
    Ketiga tiada satupun bersih dan suci selagi tidak terpelihara barang di antaranya.

    Jika konsep yang ketiga dikenali maka, di situ wujud hubungan akal yang nampak, maka hilang segala kekotoran dan sifat yang mengotorkan.
    Bila ditolak segala kekotoran, maka adanya bersih, bersih hilang didalam kandungan yang tidak diketahui kotor, maka itulah suci.

    Sifat akal bangsa patuh, sifat naluri atau jiwa bangsa suka membeza.
    Akal dan hati akan hilang segala tumpuan bilamana tiada sesuatu jua yang meliputi fikiran dan tiada peruntukkan kepada sesuatu.

    qalamm

    • *
    • bersatu hati dan jiwa keranaMU..
      • View Profile
    Reply #9 28 March, 2012, 07:26:33 PM
  • Publish
  • Hilang akal ialah tiada sesuatu di akal bila dikuasai oleh sesuatu yang kita tidak tahu.
    Hilang ialah istilah tiada.  Tiada bermaksud tidak tahu. Bilamana  diberitakan tahu, maka disitu bukan gila lagi



    Seseorang pernah beritahu saya..kalau nak kenal ilmu hakikat carilah pada orang gila.

    Kejadian hilang akal mungkin satu keistimewaan pada seseorang ..mungkin satu anugerah ALLAH SWT

    dalam mencapai tahap fana.

    Hilang akal itu boleh dianggap sebagai seseorang itu di buka hijabnya kepada satu alam yang hanya ALLAH dan

    orang itusahaja yang tahu apa isinya. Gila juga dianggap sebagai satu dipilih mencapai kemuliaan tertinggi di sisi

    Allah SWT di mana manusia yang terpilih itu telah tertutup hijabnya kepada dunia. Agaknya bertuahlah orang yang

    terpilih menjadi gila?...sebab apapun yang mereka lakukan  kat dunia ini tidak dianggap salah dari segi hukum dunia

    maupun disisi agama Ini bukan fakta..tetapi di sampaikan oleh seseorang yang dianggap gila kepada saya..

    bila difikirkan ada juga kebenarannya ..walau tidak semua...harap ada yang boleh menjelaskannya lagi..Terima kasih..


    « Last Edit: 28 March, 2012, 07:30:12 PM by qalamm »

    Reply #10 28 March, 2012, 10:35:48 PM
  • Publish
  • Salaam...
    best thread ni...macam duduk dalam rimba mystique...susah juga nak memahaminya sebab tak ngaji bab ni dalam2...takpe2 esok saya akan hadzir ke bengkel pengurusan stress dan kemarahan. Akan disampaikan oleh doktor pakar Dr.Bilbir...nanti dah dapat sijil tu saya nak cuba kaunselling budak2 yang selalu tuang kerja tanpa sebab tu. Kasihan kepada kawan2 tu sebab bila hutang banyak dia orang tenggelam punca...duit minyak kereta pun takde kadang2...entahlah nasib manusia ni lain2....apa nak dikata.  wasSalaam

    Reply #11 29 March, 2012, 09:23:40 AM
  • Publish
  • Sebenarnya di dunia ini tak ada orang gila.
    Gila sebenarnya diistilahkan kepada perkerjaan yang mengasyikkan hingga lupa (hilang) diri.
    Gila umpama mengejar benda tak dapat, apa yang dikendung keciciran (hilang).

    Gila dari perkataan lagi ( banyak bertambah banyak ) hingga hilang yang sikit menjadi banyak.
    Bila banyak hendakkan banyak (hilang yang benyak kepada bertambah tambah)
    Setelah bertambah hilang perkataan  banyak hinggakan tidak terkira, apa hendak dibahasakan. Tentulah GILA.

    Jika kamu tidak dapat mengira sebegitu banyak , ertinya  gila untuk mengira hinggakan tidak terkira.
    Saya mencari benda yang ada, berdalil dan bukti.
    Orang yang meniru dan menceduk ilmu itulah orang yang gila.
    Adakah kita disuruh menceduk atau meniru gaya samada ilmiah atau apa yang orang lain cakap, tulis dan kitab.

    Tujuan kitab (isi kandungan ) menerangkan perkara (perihal) merangkumi kefahaman si penulis atau si pengarang (Keadaan semasa)
    Tujuan akal si pengarang  *penulis"  supaya kita mencari faham di atas kefahaman penulis, dan bukannya meniru dan copy paste apa yang dah ada.
    Kenapa di Akal kita tidak hilangkan apa yang sepatutnya kita faham yakni hilangkan apa yang ada, ambil apa yang tiada untuk diadakan.

    Sebenarnya si penulis menulis apa yang tiada kepada ada ( tiada hasil karya, setelah ditulis barulah ada karya ).
    Akal si penulis hilang semasa menulis, itulah kefahaman yang dikatakan hilang akal.   Bukan hanya faham hilang akal atau gila tetapi tak tahu apa sebenarnya.
    Jika hanya mengikut karya itulah sebenarnya akal yang tak hilang, wahal penulis hilang akal semasa menulis.
    Kefahaman yang dituntut penulis hilang di dalam tulisan, bukan meniru apa yang ditulis.


    Adalah sia sia penulis menulis tetapi pembaca hanya membaca.  Maka hilang segala isi kandungan sebenar yang penulis inginkan.

    Bila kita makan , tanpa kita sedari kita telah hilangkan bentuk makanan  yang sebenarnya berjiirim ( boleh pegang, boleh lihat dan boleh rasa ) kepada jisim ( boleh rasa tak boleh pegang ) kepada jauhar ( tidak nampak penglihatan biasa , kena  pakai  teleskop ) kepada jauharfirit ( tidak boleh  rasa, tak boleh pegang, tak boleh lihat, tak boleh dengar ) , last sekali apa yang hilang di dalam proses kunyah mengunyah itu dinampakkan kepada jirim (ketul tahi ) jisim (bau tahi ) jauhar ( tenaga bau yang banget ) dan jauharfirit ( semasa meneran nak kuar tahi seketul dua ) hah lega bila dah melepas.  Semua proses ini dinamakan hilang tetapi ada.  Hilang makanan berZAT kepada bangsa dan nama bertindakbalas 1 sifat dua kelakuan.

    Ahh lega dapat berak,, sebaiknya ahh lega dapat makan.




    Reply #12 29 March, 2012, 09:45:31 AM
  • Publish
  • Salaam...
    best thread ni...macam duduk dalam rimba mystique...susah juga nak memahaminya sebab tak ngaji bab ni dalam2...takpe2 esok saya akan hadzir ke bengkel pengurusan stress dan kemarahan. Akan disampaikan oleh doktor pakar Dr.Bilbir...nanti dah dapat sijil tu saya nak cuba kaunselling budak2 yang selalu tuang kerja tanpa sebab tu. Kasihan kepada kawan2 tu sebab bila hutang banyak dia orang tenggelam punca...duit minyak kereta pun takde kadang2...entahlah nasib manusia ni lain2....apa nak dikata.  wasSalaam

    Hutang tak lepas sebab tak tahu punca.  Cuba cari  punca sebenar hutang, di situ akan jumpa jalan.  Jangan hilang jalan supaya hutang dapat dijelaskan.  Jangan lari dari hutang, selesaikan hutang.  ' Hutang emas boleh dibayar, hutang budi, dibawa mati.. hutang dibawa sampai mati.  Kalau hutang duit hilangkan di akal fikir yang ini  ..DUIT  ( Doa,  Usaha, Ikhtiar dan Tawakal ) kan namanya duit.
    Hilangkan istilah duit , hadirkan di akal istilah yang betul.
    Pertama tak kenal istilah berhutang, asik nak berhutang  ( ini pun satu kerja gila ).


    Reply #13 29 March, 2012, 11:13:30 AM
  • Publish
  • Hilang akal ialah tiada sesuatu di akal bila dikuasai oleh sesuatu yang kita tidak tahu.
    Hilang ialah istilah tiada.  Tiada bermaksud tidak tahu. Bilamana  diberitakan tahu, maka disitu bukan gila lagi



    Seseorang pernah beritahu saya..kalau nak kenal ilmu hakikat carilah pada orang gila.

    Kejadian hilang akal mungkin satu keistimewaan pada seseorang ..mungkin satu anugerah ALLAH SWT

    dalam mencapai tahap fana.

    Hilang akal itu boleh dianggap sebagai seseorang itu di buka hijabnya kepada satu alam yang hanya ALLAH dan

    orang itusahaja yang tahu apa isinya. Gila juga dianggap sebagai satu dipilih mencapai kemuliaan tertinggi di sisi

    Allah SWT di mana manusia yang terpilih itu telah tertutup hijabnya kepada dunia. Agaknya bertuahlah orang yang

    terpilih menjadi gila?...sebab apapun yang mereka lakukan  kat dunia ini tidak dianggap salah dari segi hukum dunia

    maupun disisi agama Ini bukan fakta..tetapi di sampaikan oleh seseorang yang dianggap gila kepada saya..

    bila difikirkan ada juga kebenarannya ..walau tidak semua...harap ada yang boleh menjelaskannya lagi..Terima kasih..

    Carilah ilmu yang kamu tidak tahu, bukan ilmu yang kamu dah tahu.
    Bila mana kamu berguru,  jangan tiru apa yang guru katakan.

    Guru sebenarnya tak suka apa yang diajarkan kamu ulangi, itu namanya ulangkaji.
    Kalau guru bertanya, kamu keluarkan ayat sebijik macam guru ( apa yang telah diberitahu semasa belajar )  Itu bererti kamu bukannya faham pun.
    Kamu ikut ikut dan kononnya kamu faham apa yang sebenarnya kamu tidak faham maksud guru.

    Ilmu Tuhan kan luas. Kenapa sempitkan apa yang ada.  Yang ada sebenarnya hilang di dalam tiada. Itulah sebenar benar ilmu (yang kamu tidak ketahui).


    Reply #14 29 March, 2012, 02:37:24 PM
  • Publish

  • Carilah ilmu yang kamu tidak tahu, bukan ilmu yang kamu dah tahu.
    Bila mana kamu berguru,  jangan tiru apa yang guru katakan.

    Guru sebenarnya tak suka apa yang diajarkan kamu ulangi, itu namanya ulangkaji.
    Kalau guru bertanya, kamu keluarkan ayat sebijik macam guru ( apa yang telah diberitahu semasa belajar )  Itu bererti kamu bukannya faham pun.
    Kamu ikut ikut dan kononnya kamu faham apa yang sebenarnya kamu tidak faham maksud guru.

    Ilmu Tuhan kan luas. Kenapa sempitkan apa yang ada.  Yang ada sebenarnya hilang di dalam tiada. Itulah sebenar benar ilmu (yang kamu tidak ketahui).
    Di atas IzinNya dan RahmatNya..Alhamdulillah syukur kita dengan segala ciptaan dan nikmat KurniaanNya..

    Selagi mana mengikut apa yg telah diwasiatkan oleh Baginda Mulia Junjungan Besar Nabi Muhammad saw..ikutlah

    Wahai saudaraku sekelian, para pemBACA yg budiman..Sesungguhnya Allah SWT menjadikan setiap sesuatu itu ukuran, dan setiap ukuran itu ada pula batasannya, pada batasan itu ada sebabnya, dan setiap sebab berkait dgn masa, dan pada setiap masa ada catatan, dan bagi setiap catatan perkara, dan setiap perkara itu ada pengertian, dan bagi setiap pengertian timbullah kebenaran, dan bagi setiap kebenaran haq, dan bagi setiap haq itulah Haqiqat, dan bagi setiap haqiqat itu ahli, dan bagi setiap ahli itu tanda.... tepuk dada tanyalah Iman.." wama thuqfil thuddur " Allah Maha Tahu apa yg tersembunyi..

    Bidang yg tidak dapat diterokai oleh aqal masih mampu dijangkau oleh hati. Hati yang suci bersih mengeluarkan cahayanya yang dinamakan Nur Kalbu. Nur Kalbu menerangi aqal dan bersuluhkan cahaya Nur Kalbu ini, aqal dapat menyambung kembali perjalanan seterusnya dan seterusnya..InsyAllah.

    Tiada hamba mengatur jalanNYA,... melainkan PenciptaNYA mengaturkanNYA..INGATLAH bahawa semua itu berada Di dalam PengetahuanNYA.

    Carilah ilmu didalam ilmu, ikhlas didalam ikhlas....Wallahu'alam.


    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    Reply #15 31 March, 2012, 02:25:25 PM
  • Publish
  • Menuntut Ilmu bunyinya mudah.
    Tidak semua ilmu akan diajar oleh Guru.

    Untuk menerima seorang murid, sebenarnya guru melihat sejauh mana ketekunan murid.
    Bila hilang di akal segala kehebatan dunia, Guru masih lagi melihat apa yang murid itu mahukan.

    Kadang kala, murid berasa hairan dengan apa yang berlaku, hingga hilang kepercayaan kepada Guru.
    Sengaja guru berbuat demikian menguji sejauh mana ketabahan murid.

    Bila akal agak mantap, barulah murid diterima mengikuti Ilmu.
    Ilmu bukan menghafal, bukan meniru, bukan menceduk, bukan bersoal dan jawab, bukan mentelaaf buku dan  kitab.
    Ilmu sebenarnya berhadapan dengan Guru, di dada Guru segala huraian dan bukti, di situlah hilang segala kerisauan.

    Ilmu sebenar ilmu ialah tidak ujud diri, tidak ego, tidak tamak, tidak mementingkan pangkat dan harta.
    Ilmu yang nampak lekeh tetapi itu ILMU yang hebat.
    Ilmu yang nampak bodoh, tetapi itu sebenar benar terbaik.



    zietahassan

    • *
    • mencari kebaikan walau hanya seberat zarah
      • View Profile
    Reply #16 04 October, 2013, 12:01:48 PM
  • Publish
  • dia kata aku bukan gilalah.. aku lebih waras dari mereka.. aku cuma tergila-gila.. senyum*
    Kurniakan kepadaku hati yang mencintaiMU..aku ingin dekat denganMU

    Yuzie

    • *
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #17 04 October, 2013, 12:08:30 PM
  • Publish
  • dia kata aku bukan gilalah.. aku lebih waras dari mereka.. aku cuma tergila-gila.. senyum*

    Orang kata A gila tapi A hakikatnya A bukan gila cuma gila-gila. Gila-gila ini susah untuk berkecil hati sebab dianggap semua itu hanya gila-gila juga. Jika dikata A itu gila-gila tapi hati bersih nurani iaitu jauh daripada sangkaan buruk, mungkin lebih baik daripada yang tidak atau bukan gila-gila. 

    Ini Auta bukan Fakta
    Cukuplah bila kami merasa mulia karena Engkau sebagai Pencipta bagi kami dan cukuplah bila kami bangga bahawa kami menjadi hamba bagiMu. Engkau bagi kami sebagaimana yang kami cintai, maka berilah kami taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

    Reply #18 04 October, 2013, 11:41:50 PM
  • Publish

  •     Gila atau tidak waras akal tidak  terletak pada hukum syarak.

         Islam, Berakal * Waras & Suci dari syirik untuk sah kepada Amal ( perbuatan )

         Satu antara satu, setentang dan tidak ada lain kerana  terkeluar  segala amal.

    Reply #19 05 October, 2013, 05:40:06 PM
  • Publish
  • Jika GILA ALLAH,  adakah tidak tertakluk kepada hukum syarak.??

    Bagaimana persoalan diatas. Tuan FakirdgnAllah. Silakan?
    « Last Edit: 05 October, 2013, 05:56:57 PM by Zun Nurain »

    divider3
    halaqahforum4