Rintihan Rasulullah S.A.W.

*

Author Topic: Rintihan Rasulullah S.A.W.  (Read 970 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

17 December, 2011, 04:30:53 PM
  • Publish
  • 23 Ramadhan 1431H. Masjid Rawwas, Kaherah. Solat Tahajjud. Imam Dr. Khaled Abu Shady khusyuk membacakan ayat-ayat suci al-Quran.  Pada suatu ketika tiba pada ayat 27-30, surah al-Furqan, yang bermaksud:

    27. dan (ingatlah) pada hari orang-orang zalim menggigit kedua-dua tangannya (menyesali dirinya sendiri) sambil berkata: "Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama Rasul.
    28. "Wahai celakanya aku! Alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia itu (syaitan atau orang yang menyesatkannya di dunia) menjadi sahabat karib.
    29. "Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (Al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaku. Dan syaitan itu sentiasa mengecewakan (pengkhianat) manusia".
    30. Dan berkatalah Rasul (Nabi Muhammad s.a.w): "Wahai Tuhanku. Sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini diabaikan (satu panduan hidup yang ditinggalkan)".
    (Al-Furqan: 27-30)


    Ayat ke-30 diulang-ulang bacaannya oleh imam. Suara imam mula bercampur tangisan, menggambarkan hati yang khusyuk, faham dan sedar akan mesej ayat tersebut. Baginda Rasulullah s.a.w. mengadu kepada Allah s.w.t. tentang pengabaian terhadap Al-Quran. Suasana malam yang hening disapa angin keinsafan.

    Peringatan yang menusuk jiwa. Tajam.   

    ‘Ibrah

    Sesungguhnya ‘ibrah (pengajaran) pada ayat-ayat Allah turut diambil pada umum lafaz.
    العبرة بعموم اللفظ لا بخصوص السبب
    Pengajaran (diambil) pada umum lafaz, bukan sekadar khususnya sebab (penurunan ayat)

    Pengabaian Terhadap Al-Quran

    Al-Quran dan As-Sunnah itu menerangkan deen Islam. Prinsip-prinsip Islam.
    As-Syahid Imam Hasan al-Banna menyatakan usul(prinsip) pertama dalam rukun bai’ah al-Fahmu :

    Quote
    Islam adalah satu sistem yang menyeluruh yang merangkumi semua aspek kehidupan.
    Ia adalah daulah dan tanahair ataupun kerajaan dan umat.
    Ia adalah akhlak dan kekuatan ataupun rahmat dan keadilan.
    Ia adalah kebudayaan dan undang-undang ataupun keilmuan dan kehakiman.
    Ia juga adalah kebendaan dan harta ataupun kerja dan kekayaan.
    Ia adalah jihad dan dakwah ataupun ketenteraan dan fikrah.
    Sebagaimana juga ia adalah akidah yang benar dan ibadat yang sahih, kesemuanya adalah sama pengiktibarannya di sisi kita.


    Sejauh mana pengamalan al-Quran dalam kehidupan? Sejauh mana pengamalan prinsip-prinsip Islam dalam kehidupan?
    Kita amati diri, keluarga, masyarakat dan ummah. Masih ada pengabaian.

    Allah s.w.t memberi perintah dan amaran:
    "Dan ikutlah sebaik-baik apa yang diturunkan kepada kamu (Al-Quran sebagai pedoman hidup) dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya.”
    (Az-Zumar: 55)

    Masih ada pengabaian. Buktinya, apa yang kita lihat pada hari ini. Pelanggaran larangan Allah, maksiat kepadaNya. Pengabaian solat, zakat dan puasa. Pakaian tidak menutup aurat dan tidak menepati syara'. Ikhtilat tidak syar’ie, khalwat, zina, rogol, rempit, curi, arak, judi, rokok, dadah, bunuh, homoseksual, murtad, pecah amanah, rasuah dan Al-Quran tidak diambil sebagai perlembagaan.

    Allah s.w.t memberi perintah dan amaran:
    Dan peliharalah diri kamu daripada bala bencana yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah sangat berat azab seksaNya.
    (Al-Anfaal: 25)

    Tindakan Kita

    Kita beramal, mengambil pelajaran daripada Al-Quran, merawat jiwa.
    Kita sebarkan peringatan, dakwah ilAllah.
    Kita berjuang! Moga masyarakat dan tanahair kita, aman damai di bawah panji Islam dan Iman, dinaungi hidayah dan rahmah Allah s.w.t.

    Firman Allah Ta’ala:
    Wahai manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan penawar bagi penyakit dalam dada kamu, dan hidayah petunjuk (untuk keselamatan), serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.
    (Yunus: 57)


    Rintihan

    Dan berkatalah Rasul (Nabi Muhammad s.a.w): "Wahai Tuhanku. Sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini diabaikan (satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai)".
    (Al-Furqan: 30)

    Ayat ke-30 diulang-ulang bacaannya oleh imam. Suara imam mula bercampur tangisan, menggambarkan hati yang khusyuk, faham dan sedar akan mesej ayat tersebut. Baginda Rasulullah s.a.w. mengadu kepada Allah s.w.t. tentang pengabaian terhadap Al-Quran. Suasana malam yang hening disapa angin keinsafan.

    Peringatan yang menusuk jiwa. Tajam. 
    Menuju Kejayaan Hakiki senyum* Bertakwalah kepada Allah dan carilah wasilah untuk mendekatkan diri kepada-Nya (Al-Maidah:35)http://putera-islam.com

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    4 Replies
    1699 Views
    Last post 07 May, 2009, 05:29:45 PM
    by aako_dkm
    1 Replies
    1430 Views
    Last post 21 February, 2008, 11:44:16 AM
    by ImTiHaN
    1 Replies
    7720 Views
    Last post 22 December, 2013, 06:29:00 PM
    by skyluver