Surah Al-Maarij

*

Author Topic: Surah Al-Maarij  (Read 2770 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Ummi Munaliza

  • *
  • Anniversary Ke 30
    • View Profile
16 November, 2011, 12:38:13 PM
  • Publish

  • Hari ini saya ingin berkongsi rasa dengan pembaca budiman. Hari ini saya  membaca terjemahan Surah Al-Maarij. Sebelum ini  saya hanya selalu mendengar bacaan surah ini oleh ustaz alhaudhie tanpa mengetahui maknanya. (betapa ruginya kerana tidak langsung tahu bahasa Arab.)

    Menitis air mata, gementar hati  bila membaca ayat terjemahan Surah Al-Maarij. Tanpa sedar mengalir air mata . Marilah sama-sama membaca terjemahan sambil mendengar bacaan ayat itu dialunkan agar tahu ayat yang mana dan apa maknanya.

    Surah Al-Maarij merupakan surah ke 70.

    سَأَلَ سَآٮِٕلُۢ بِعَذَابٍ۬ وَاقِعٍ۬ (١)
    Salah seorang (dari kalangan orang-orang kafir Mekah, secara mengejek-ejek) meminta kedatangan azab yang (dijanjikan) akan berlaku. (1)

    لِّلۡڪَـٰفِرِينَ لَيۡسَ لَهُ ۥ دَافِعٌ۬ (٢)
    Azab yang disediakan untuk orang-orang yang kafir, yang tidak ada sesiapapun dapat menolak kedatangannya. (2)


     مِّنَ ٱللَّهِ ذِى ٱلۡمَعَارِجِ (٣)
    Dari Allah yang menguasai tempat-tempat turun naik. (3)


     تَعۡرُجُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕڪَةُ وَٱلرُّوحُ إِلَيۡهِ فِى يَوۡمٍ۬ كَانَ مِقۡدَارُهُ ۥ خَمۡسِينَ أَلۡفَ سَنَةٍ۬ (٤)
     Yang dilalui oleh malaikat-malaikat dan Jibril ke pusat pemerintahanNya (untuk menerima dan menyempurnakan tugas masing-masing, terutama) pada satu masa yang adalah tempohnya (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) sungguh panjang, (kerana banyak hitungan hisab dan berat soal jawabnya). (4)

    فَٱصۡبِرۡ صَبۡرً۬ا جَمِيلاً (٥)
    Maka bersabarlah (wahai Muhammad terhadap ejekan golongan yang kafir itu), dengan cara kesabaran yang sebaik-baiknya. (5)

    إِنَّہُمۡ يَرَوۡنَهُ ۥ بَعِيدً۬ا (٦)
    Sebenarnya mereka memandang azab itu jauh (daripada berlaku). (6)


    وَنَرَٮٰهُ قَرِيبً۬ا (٧) يَوۡمَ تَكُونُ ٱلسَّمَآءُ كَٱلۡمُهۡلِ (٨)
    Sedang Kami memandangnya dekat, (tetap akan berlaku). (7)

     يَوۡمَ تَكُونُ ٱلسَّمَآءُ كَٱلۡمُهۡلِ (٨)
     (Iaitu) pada hari langit menjadi seperti tembaga cair. (8)

     وَتَكُونُ ٱلۡجِبَالُ كَٱلۡعِهۡنِ (٩)
    Dan gunung-ganang pula menjadi seperti bulu (yang berterbangan). (9)

     وَلَا يَسۡـَٔلُ حَمِيمٌ حَمِيمً۬ا (١٠)
    Dan sahabat karib tidak bertanyakan hal sahabat karibnya, (kerana tiap-tiap seorang sibuk memikirkan hal keadaannya sendiri). (10)

     يُبَصَّرُونَہُمۡ‌ۚ يَوَدُّ ٱلۡمُجۡرِمُ لَوۡ يَفۡتَدِى مِنۡ عَذَابِ يَوۡمِٮِٕذِۭ بِبَنِيهِ (١١)
     Padahal masing-masing diberi melihat setengahnya yang lain; (pada saat yang demikian) orang yang kafir suka kiranya dapat menebus dirinya dari azab itu dengan anak-anaknya sendiri. (11)

    وَصَـٰحِبَتِهِۦ وَأَخِيهِ (١٢)
    Dan isteri serta saudaranya. (12)

     وَفَصِيلَتِهِ ٱلَّتِى تُـٔۡوِيهِ (١٣)
    Dan kaum kerabatnya yang melindunginya. (13)

    وَمَن فِى ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعً۬ا ثُمَّ يُنجِيهِ (١٤)
    Dan juga sekalian makhluk yang ada di bumi, kemudian (diharapkannya) tebusan itu dapat menyelamatkannya. (14)

    Hingga ayat ini, apa yang anda rasakan. Jika tak punya rasa apa-apa, jangan teruskan membaca terjemahannya. Saya akan sambung selepas ada komen dari anda pembaca budiman.







    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Reply #1 16 November, 2011, 01:57:08 PM
  • Publish
  • Salam.Ummi,eloklah kalau Ummi sambung tulis terjemahan ayat ini.
    In shaa Allah pengajaran bagi semua.

    Yuzie

    • *
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #2 16 November, 2011, 02:36:47 PM
  • Publish
  • oleh kerana saya dapat rasakan so saya kena jawablah.
    Ayat 8 dan 9 membuatkan saya terasa ....
    saya menyokong ummi teruskan dengan tafiran tersebut...
    Moga datang keinsafan pada saya dan pembacanya.

    Yang baik untuk semua...:-)
    Cukuplah bila kami merasa mulia karena Engkau sebagai Pencipta bagi kami dan cukuplah bila kami bangga bahawa kami menjadi hamba bagiMu. Engkau bagi kami sebagaimana yang kami cintai, maka berilah kami taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

    Reply #3 16 November, 2011, 07:03:11 PM
  • Publish
  • sebenarnye hati dah tersentuh mendengar bacaan Al-Quran, apabila difahami maksudnya barulah dapat disampaikan apa makna Al-Quran itu bukan sahaja untuk dibaca tapi untuk diteladani dan diinsafi.  :syukur: Moga-moga hari-hari kita dipenuhi dengan penghayatan Al-Quran.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #4 16 November, 2011, 07:44:25 PM
  • Publish
  • Neraka itu sangat dashyat. Manusia memang sifatnya akan resah dan gelisah apabila melakukan maksiat kecuali orang-orangnya mengerjakan solat.


    كَلَّآ‌ۖ إِنَّہَا لَظَىٰ (١٥)
     Tidak sekali-kali (sebagaimana yang diharapkannya)! Sesungguhnya Neraka (yang disediakan baginya) tetap menjulang-julang apinya. (15)

     نَزَّاعَةً۬ لِّلشَّوَىٰ (١٦)
     (Membakar serta) menggugurkan kulit ubun-ubun dan anggota anggota tubuh badan. (16)


     تَدۡعُواْ مَنۡ أَدۡبَرَ وَتَوَلَّىٰ (١٧)
     Neraka itu juga memanggil dan menarik orang yang membelakangi serta berpaling (dari kebenaran). (17)

     وَجَمَعَ فَأَوۡعَىٰٓ (١٨)
     Dan yang mengumpulkan harta kekayaan lalu menyimpannya (dengan tidak membayar zakatnya). (18)

     إِنَّ ٱلۡإِنسَـٰنَ خُلِقَ هَلُوعًا (١٩)
     Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut). (19)

     إِذَا مَسَّهُ ٱلشَّرُّ جَزُوعً۬ا (٢٠)
    Apabila dia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah. (20)

     وَإِذَا مَسَّهُ ٱلۡخَيۡرُ مَنُوعًا (٢١)
     Dan apabila dia beroleh kesenangan, dia sangat bakhil kedekut. (21)

     إِلَّا ٱلۡمُصَلِّينَ (٢٢)
     Kecuali orang-orang yang mengerjakan sembahyang. (22)

    ٱلَّذِينَ هُمۡ عَلَىٰ صَلَاتِہِمۡ دَآٮِٕمُونَ (٢٣)
    Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya. (23)

    Reply #5 16 November, 2011, 07:46:54 PM
  • Publish
  • والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد

    Nas ayat (4) surah al-Maarij ialah:

    تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

    Kita mendapati Al-Quran menggunakan perkataan تعرج

    Tafsiran-tafsiran muktabar jelas menjelaskan maksud ـعرج ialah تصعد yang bermaksud: Naik. (Lihat: Tafsir Tabari 23/601, Tafsir Ibn Katsir 8/221, Tafsir Baghawi 8/220, Tafsir Tsa’alibiy 4/338, dan lain-lain).

    Di sisi ulama Ahli Sunnah, penggunaan perkataan تعرج yang bermaksud ‘naik’ menjadi hujah dari sudut Bahasa Arab bahawa Allah Taala berada di atas.

    Antaranya, Imam Abul Hasan al-Asyaari dalam kitabnya ‘Al-Ibanah’ menggunakan ayat ini sebagai hujah bahawa Allah Taala bersemayam di atas arasyNya. (Al-Ibanah hlmn: 108).

    Maka, berbalik kepada soalan, terjemahan perkataan ـعرج sebagai NAIK adalah lebih benar.

    Adapun, perselisihan tentang apakah yang dimaksudkan dengan hari dalam ayat tersebut, ia memang ada perselisihan dari kalangan salaf.

    Reply #6 16 November, 2011, 07:48:29 PM
  • Publish
  • Assalamualaikum.

    Sebelum meneruskan penulisan kali ini,saya ingin berkongsi dengan anda tafsir sebuah surah di dalam Al-Quran.Surah yang dimaksudkan adalah Surah Al-Ma'aarij.Saya harap anda baca tafsir ini dahulu sebelum meneruskan pembacaan.

    Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

    Salah seorang (dari kalangan orang-orang kafir Makkah, secara mengejek-ejek) meminta kedatangan azab yang (dijanjikan) akan berlaku,Azab yang disediakan untuk orang-orang yang kafir, yang tidak ada sesiapapun dapat menolak kedatangannya,Dari Allah yang menguasai tempat-tempat turun naik,Yang dilalui oleh malaikat-malaikat dan Jibril ke pusat pemerintahanNya (untuk menerima dan menyempurnakan tugas masing-masing, terutama) pada satu masa yang adalah tempohnya (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) sungguh panjang, (kerana banyak hitungan hisab dan berat soal jawabnya).

    Maka bersabarlah (wahai Muhammad terhadap ejekan golongan yang kafir itu), dengan cara kesabaran yang sebaik-baiknya.Sebenarnya mereka memandang azab itu jauh (daripada berlaku),Sedang Kami memandangnya dekat, (tetap akan berlaku),(Iaitu) pada hari langit menjadi seperti tembaga cair,Dan gunung-ganang pula menjadi seperti bulu (yang berterbangan),Dan sahabat karib tidak bertanyakan hal sahabat karibnya, (kerana tiap-tiap seorang sibuk memikirkan hal keadaannya sendiri),

    Padahal masing-masing diberi melihat setengahnya yang lain; (pada saat yang demikian) orang yang kafir suka kiranya dapat menebus dirinya dari azab itu dengan anak-anaknya sendiri,Dan isteri serta saudaranya,Dan kaum kerabatnya yang melindunginya,Dan juga sekalian makhluk yang ada di bumi - kemudian (diharapkannya) tebusan itu dapat menyelamatkannya.

    Tidak sekali-kali (sebagaimana yang diharapkannya)! Sesungguhnya neraka (yang disediakan baginya) tetap menjulang-julang apinya,(Membakar serta) menggugurkan kulit ubun-ubun dan anggota anggota tubuh badan,Neraka itu juga memanggil dan menarik orang yang membelakangi serta berpaling (dari kebenaran),Dan yang mengumpulkan harta kekayaan lalu menyimpannya (dengan tidak membayar zakatnya).

    Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut);Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah;Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut;Kecuali orang-orang yang mengerjakan sembahyang,Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya;

    Dan mereka (yang menentukan bahagian) pada harta-hartanya, menjadi hak yang termaklum,Bagi orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta);Dan mereka yang percayakan hari pembalasan (dengan mengerjakan amal-amal yang soleh sebagai buktinya);Dan mereka yang cemas takut daripada ditimpa azab Tuhannya,

    Kerana sesungguhnya azab Tuhan mereka, tidak patut (bagi seseorangpun) merasa aman terhadapnya;Dan mereka yang menjaga kehormatannya,Kecuali kepada isterinya atau kepada hambanya, maka sesungguhnya mereka tidak tercela;Kemudian sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya;

    Dan mereka yang memberikan keterangan dengan benar lagi adil (semasa mereka menjadi saksi);Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya;Mereka (yang demikian sifatnya) ditempatkan di dalam Syurga dengan diberikan penghormatan.

    Maka apakah yang menyebabkan orang-orang kafir, yang menentangmu (wahai Muhammad) datang berkejaran ke sisimu;(Sambil mereka) berkumpul berpuak-puak di sebelah kanan dan di sebelah kirimu.Patutkah tiap-tiap seorang dari mereka berharap supaya dimasukkan ke dalam Syurga yang penuh nikmat (sedang ia tidak beriman)?

    Tidak sekali-kali! (Mereka yang kufur ingkar tidak akan dapat memasukinya). Sesungguhnya Kami telah menciptakan mereka dari apa yang mereka sedia mengetahuinya.Maka Aku bersumpah dengan (kebesaranKu) Tuhan yang menguasai (seluruh alam, meliputi) tempat-tempat terbit (matahari dan bulan bintang) dan tempat-tempat tenggelamnya, - sesungguhnya Kami berkuasa;

    (Membinasakan mereka, serta) menggantikan mereka dengan makhluk-makluk yang lebih baik dari mereka; dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan.Oleh itu, biarkanlah mereka (wahai Muhammad) tenggelam dalam kesesatannya dan leka bermain-main (dalam dunianya), sehingga mereka menemui hari yang dijanjikan kepada mereka (untuk menerima balasan)!

    Iaitu hari mereka segera keluar dari kubur masing-masing menuju (ke Padang Mahsyar) dengan keadaan seolah-olah mereka berkejaran ke (tempat) berhala-berhala (yang mereka sembah dahulu),Sambil pandangan mereka tunduk, serta mereka diliputi kehinaan; itulah hari yang telah dijanjikan kepada mereka.

    Al-Ma'aarij [1-44]

    Anda tentu sudah baca Surah ini.Saya berdoa kepada Allah SWT agar kita semua ditetapkan iman dan dilindungi dari seksaan api neraka.

    Sebenarnya,tujuan saya menulis artikel ini bukan apa.

    Tetapi,sekadar ingin menasihati diri sendiri dan anda semua.

    Begini.Melihat kepada tajuk sahaja anda sudah nampak apa yang ingin saya sampaikan.

    Untuk mengetahui suatu ilmu/hakikat itu sememangnya mudah.Ramai orang tahu kewujudan syurga dan neraka.Tetapi,berapa ramai yang hidup mereka dilalui berdasarkan pengetahuan itu?Yakni,mereka menjalani kehidupan seolah-olah mengingati bahawa setiap perbuatan kita di dunia ini,pasti akan dihisab di hari akhirat kelak.Berapa ramai dari kita yang membuat sebegitu?

    Berapa ramai dari kita yang memperoleh A bagi subjek Pendidikan Agama Islam di sekolah,tetapi masih gagal dalam menjalankan perintah Allah dengan baik?

    Sedangkan,kita semua tahu,Neraka itu amat-amatlah perit seksaannya.Kita tahu Allah sahajalah yang menguasai Hari Pembalasan nanti (Hari Kiamat).Yakni,hanya kepada Allah sahajalah kita boleh berharap dalam mengampunkan dosa kita.

    Tetapi,kenapa masih ramai yang leka?Cuba anda fikirkan.

    "Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur." [34:13]

    Cuba renung ayat di atas.Allah telah memberikan kita pelbagai rezeki dan nikmat untuk kita.Jika dihitung nikmat-nikmat ini,adalah mustahil untuk kita mengiranya.

    Dan kita kena ingat,pada Hari Kiamat nanti,setiap perbuatan kita akan dihitung.Contohnya,mari kita ambil nikmat penglihatan (mata) yang dikurniakan Allah.Setiap dari kita akan ditanya apakah yang kita gunakan dengan mata kita ini?Adakah perkara baik?Atau buruk?

    Cuba anda fikirkan.Semasa itu tiada sesiapa yang dapat membantu kita.Mata kita turut menjadi saksi kepada perbuatan kita pada masa itu.

    Ada disebutkan,orang yang kaya itu lebih lama dihisab dari orang yang miskin.Kerana apa?Kerana hartanya banyak.Rezekinya banyak.Jadi,banyaklah soalan yang ditanya.

    Ke manakah harta itu dibelanjakan.Ke arah kebaikan atau untuk memuaskan nafsu sahaja.

    Bukanlah digalakkan hidup dalam kemiskinan itu.Dan bukan juga menyuruh kita hidup bermalas-malas.Tetapi apa yang ingin disampaikan adalah,hidup kita ini hendaklah dijalani mengikut perintah Allah SWT.

    Mari.Cuba renungkan diri kita setakat ini.

    Berapa ramai yang mempunyai ilmu,tetapi gagal melaksanakannya?

    Berapa ramai yang tahu melihat aurat perempuan itu haram,tetapi masih selamba menikmatinya?

    Berapa ramai yang tahu menangguh-nangguhkan solat itu berdosa,tetapi masih menangguhkannya hanya untuk satu drama televisyen?

    Berapa ramai yang tahu mengumpat itu berdosa,tetapi masih melakukannya?

    Berapa ramai yang tahu kekotoran itu kesukaan syaitan,tetapi masih kekal menjadi pengotor?

    Berapa ramai yang mengikuti ceramah sampai menangis,tetapi balik sama sahaja kesannya?

    Berapa ramai yang menonton siri The Arrival yang dikatakan mendedahkan beberapa penipuan pada zaman kini,tetapi masih kekal dalam cara hidup yang sama?

    Itulah yang ingin saya sampaikan kepada diri sendiri dan anda semua.Kita ini apabila susah,baru hendak cari Allah.Bila senang,lupa terus.Perkara pertama yang diucap bila dapat rezeki bukan Alhamdulillah.Sebaliknya diucap oleh kita "Sememangnya kejayaan ini akibat usaha aku".Nampak betapa tidak bersyukurnya kita?

    Setakat ini sahaja penulisan saya untuk kali ini.Renungkanlah tafsir di atas.

    Marilah mulakan mengamalkan ajaran Islam sebenar.Islam itu mudah.Faktor utama kenapa kita tidak mahu mengikuti ajaran Islam sebenar bukan kerana kita ini tidak mengetahuinya atau apa,sebaliknya kerana terlalu sukar untuk kita meninggalkan rutin harian kita yang buruk itu.

    oleh: Umar Zakir Abdul Hamid  http://baikiminda.blogspot.com/2010/01/untuk-mengetahui-sesuatu-kebenaran-itu.html

    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #7 16 November, 2011, 08:06:10 PM
  • Publish
  • Dirikan solat dan jangan bakhil

    Dari terjemahan ayat di atas, jelas menunjukkan betapa solat itu ibadah yang bukan sahaja menghilangkan resah gelisah jika datang kesusahan dan ujian hidup bahkan ketika hari pembalasan ketika neraka menjulangkan apinya.

    Dari ayat di atas juga, kita jangan bersifat bakhil (kedekut).

    Sifat bakhil atau kedekut adalah dicela(mazmumah) oleh syarak. Ianya adalah sifat yang membawa kepada kebinasaan di akhirat. Lihat firman Allah,

    وَلا يَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَبْخَلُونَ بِمَا آتَاهُمْ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ هُوَ خَيْرًا لَهُمْ بَلْ هُوَ شَرٌّ لَهُمْ
    سَيُطَوَّقُونَ مَا بَخِلُوا بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلِلَّهِ مِيرَاثُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ

    Dan jangan sekali-kali orang-orang yang bakhil dengan harta benda yang telah dikurniakan Allah kepada mereka dari kemurahanNya - menyangka bahawa keadaan bakhilnya itu baik bagi mereka. Bahkan ia adalah buruk bagi mereka. Mereka akan dikalongkan (diseksa) dengan apa yang mereka bakhilkan itu pada hari kiamat kelak. Dan bagi Allah jualah hak milik segala warisan (isi) langit dan bumi. surah Aali-Imran ayat 180

    Firman Allah lagi,
    وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالإِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُوْلَئِكَ هُمْ الْمُفْلِحُونَ

    Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya. ( al-Hasyr : 9 )

    Sabda Nabi saw, إِيَّاكُم وَالشُّحُّ فإنه أَهلَكَ مَن كَانَ قَبلَكُم حَمَلَهُم على أن يَسفِكُوا دِمَاءَهُم
    وَيَستَحِلُّوا مَحَارِمَهُم،

    ” Awaslah kamu sekalian daripada sifat bakhil. Sesungguhnya umat terdahulu binasa kerana bersifat bakhil, sehingga mereka suka menumpahkan darah sesama mereka DAN menghalalkan apa yang diharamkan atas mereka”.

    SabdaNya lagi, إِنَّ اللَهَ يُبْغِضُ البَخِيلَ في حياتِهِ، السَّخِيَّ عِندَ مَوتِه
    Maksudnya, ‘ Sesungguhnya Allah benci orang yang bakhil ketika hidupnya, yang dermawan di waktu matinya (dekat ajal)”.

    Sayyiduna Ali bin Abu Talib berkata,” Akan tiba nanti suatu masa yang sangat genting, orang-orang yang mempunyai harta akan mencengkam harta kekayaannya, tidak suka membahagi-bahagikan kepada orang yang memerlukannya, dan tidak ada pula orang yang mahu mengingatkannya”.

    Reply #8 16 November, 2011, 08:34:13 PM
  • Publish
  • Ummi

    hiiiii, nak lagi ke

    keluaq ayaq mata laa

    sini link dia - ustaz abdullah yasin - tafsir al maarij
    download dan dengarlah, sebab best tak ada di youtube

    subhanallah

    sini http://mp3skull.com/mp3/abdullah_yasin.html

    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #9 16 November, 2011, 10:32:42 PM
  • Publish
  • Ummi

    hiiiii, nak lagi ke

    keluaq ayaq mata laa

    sini link dia - ustaz abdullah yasin - tafsir al maarij
    download dan dengarlah, sebab best tak ada di youtube

    subhanallah

    sini http://mp3skull.com/mp3/abdullah_yasin.html

    Terima kasih Al-ahibbatu atas link yang diberikan. Jelas huraian dan penerangan kuliah ini. Semoga rahmat Allah melimpahi beliau. dan kita semua hingga ke akhirat.

    divider3
    halaqahforum4