Solat Subuh 3 rakaat

*

Author Topic: Solat Subuh 3 rakaat  (Read 7772 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Munzir khan

  • *
  • Posts: 611
    • View Profile
07 October, 2011, 06:42:24 AM
  • Publish
  • Salam.saya nak tahu ada ka solat Subuh 3rakaat.
    Macam ni rakaat pertama baca al Fatihah lepas tu baca
    surah ... rukuk sujud bangun rakaat Kedua tak baca al Fatihah
    tapi baca surah... terus sujud bangun rakaat ketiga baca al Fatihah
    Baca surah... Rukuk lepas tu baca doa qunut sujud.
    boleh terangkan.

    Aku_Anak_Mak

    • *
    • Posts: 136
      • View Profile
    Reply #1 07 October, 2011, 07:10:23 AM
  • Publish
  • Salam.saya nak tahu ada ka solat Subuh 3rakaat.
    Macam ni rakaat pertama baca al Fatihah lepas tu baca
    surah ... rukuk sujud bangun rakaat Kedua tak baca al Fatihah
    tapi baca surah... terus sujud bangun rakaat ketiga baca al Fatihah
    Baca surah... Rukuk lepas tu baca doa qunut sujud.
    boleh terangkan.


     :ws:

    Boleh saya tahu daripada mana belajar  cara solat subuh begini? 
    Aku  Yang Bengong

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 611
      • View Profile
    Reply #2 07 October, 2011, 07:18:43 AM
  • Publish
  • Tadi Subuh saya Ada pergi jemaah kat satu misjid.
    Itu yang menghairankan saya.sebab makmum yang lain pon
    ikut.setahu saya,saya tak pernah pon solat Subuh berjemaah
    Macam ni.sebab tu saya tanya Ada ka.

    jaimejoothman

    • *
    • Posts: 232
    • striving for an independent soul
      • View Profile
    Reply #3 07 October, 2011, 07:26:59 AM
  • Publish
  • Tadi Subuh saya Ada pergi jemaah kat satu misjid.
    Itu yang menghairankan saya.sebab makmum yang lain pon
    ikut.setahu saya,saya tak pernah pon solat Subuh berjemaah
    Macam ni.sebab tu saya tanya Ada ka.
    tak tanya sapa-sapa ke masa abis solat tu?
    A Long Walk Home - http://jaimejoothman.blogspot.com ~ Kerugian & kemiskinan yang paling mengerikan; bahwa surga itu seluas langit & bumi; tapi kita tak beroleh sepijakpun tempat di sana~

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14514
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #4 07 October, 2011, 07:29:58 AM
  • Publish
  • Tadi Subuh saya Ada pergi jemaah kat satu misjid.
    Itu yang menghairankan saya.sebab makmum yang lain pon
    ikut.setahu saya,saya tak pernah pon solat Subuh berjemaah
    Macam ni.sebab tu saya tanya Ada ka.


    Begini, sebenarnya bukan 3 rakaat tetapi Imam baca surah sajadah selepas bacaan fatihah pada rakaat pertama, dan apabila membaca surah sajadah ,kita disunatkan  untuk melakukan sujud sajadah apabila sampai bacaan tertentu dipertengahan surah sajadah itu. Sebab itu selepas bangkit dari sujud,imam sambung lagi bacaan sehingga habis surah ,kemudian diiringi dengan rukuk dan sujud untuk menyempurnakan rakaat pertama.

    Seterusnya menyempurnakan rakaat kedua. Perkara ini memang sering dilakukan oleh imam setiap solat subuh Jumaat. Ini juga sering dilakukan oleh imam -imam di Masjidil Haram dan Masijidil  Nabawi.

    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Yuzie

    • *
    • Posts: 1024
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #5 07 October, 2011, 07:35:42 AM
  • Publish
  • Tadi Subuh saya Ada pergi jemaah kat satu misjid.
    Itu yang menghairankan saya.sebab makmum yang lain pon
    ikut.setahu saya,saya tak pernah pon solat Subuh berjemaah
    Macam ni.sebab tu saya tanya Ada ka.


    Begini, sebenarnya bukan 3 rakaat tetapi Imam baca surah sajadah selepas bacaan fatihah pada rakaat pertama, dan apabila membaca surah sajadah ,kita disunatkan  untuk melakukan sujud sajadah apabila sampai bacaan tertentu dipertengahan surah sajadah itu. Sebab itu selepas bangkit dari sujud,imam sambung lagi bacaan sehingga habis surah ,kemudian diiringi dengan rukuk dan sujud untuk menyempurnakan rakaat pertama.

    Seterusnya menyempurnakan rakaat kedua. Perkara ini memang sering dilakukan oleh imam setiap solat subuh Jumaat. Ini juga sering dilakukan oleh imam -imam di Masjidil Haram dan Masijidil  Nabawi.

    Saya pun baru tahu hari ini...Kalau yang tak faham mesti pelik subuh 3 rakaat saya pun first time dengar dalam hidup saya. Sujud sajadah pun saya tak tahu lagi. kena ambill tahu jugalah pasal sujud sajadah ni...Boleh ummi terangkan dengan jelas ...Kurang faham>
    Cukuplah bila kami merasa mulia karena Engkau sebagai Pencipta bagi kami dan cukuplah bila kami bangga bahawa kami menjadi hamba bagiMu. Engkau bagi kami sebagaimana yang kami cintai, maka berilah kami taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14514
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #6 07 October, 2011, 07:38:18 AM
  • Publish
  • SujudSajadah/Tilawah

    Tilawah ertinya bacaan, dan Sujud Sajadah atau sujud Tilawah itu ialah perbuatan sujud apabila seseorang itu bertemu ayat sajadah dalam bacaan al-Qur'an sama ada di dalam solat ataupun di luar solat.

    Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
    Apabila anak Adam membaca ayat Sajdah, lalu dia sujud; maka syaitan jatuh sambil menangis. Katanya, "Celaka aku! Anak Adam disuruh sujud, maka dia sujud, lalu mendapat syurga. Aku disuruh sujud, tetapi aku menolak maka untukku neraka." (HR Al-Bukhari dan Muslim)

    Hukum sujud sajadah adalah sunat mu'akad, atau sunat yang amat digalakkan.

    Dari Umar r.a.: Pada suatu hari Jumaat, dia (Rasulullah) membaca surah al-Nahl di atas mimbar, maka ketika sampai pada ayat sajadah, dia lalu turun dan sujud. Dan para hadirin juga turut melakukan sujud. Pada hari Jumaat berikutnya, dibacanya surah berkenaan, lalu apabila sampai pada ayat sajdah dia berkata: "Wahai manusia, sebenarnya kita tidak diperintahkan (diwajibkan) sujud tilawah. Tetapi barangsiapa bersujud, dia telah melakukan yang benar. Dan barangsiapa yang tidak melakukannya, maka dia tidak mendapat dosa." (HR Bukhari)

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14514
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #7 07 October, 2011, 07:45:09 AM
  • Publish
  • Hukum Sujud Tilawah atau Sujud Sajadah Ditujukan pada Siapa Saja?

    [Pertama] Sujud tilawah ditujukan untuk orang yang membaca Al Qur’an dan ini berdasarkan kesepakatan para ulama, baik ayat sajadah dibaca di dalam shalat ataupun di luar shalat.

    [Kedua] Lalu bagaimana untuk orang yang mendengar bacaan Qur’an dan di sana terdapat ayat sajadah? Apakah dia juga dianjurkan sujud tilawah?

    Dalam kes kedua ini terdapat perselisihan di antara para ulama.

    Pendapat pertama mengatakan bahwa orang yang mendengar bacaan ayat sajadah dianjurkan untuk sujud tilawah, walaupun orang yang membacanya tidak melakukan sujud. Pendapat pertama ini dipilih oleh Imam Abu Hanifah, Imam Asy Syafi’e, dan salah satu pendapat Imam Malik.

    Pendapat kedua mengatakan bahwa orang yang mendengar bacaan ayat sajadah ikut bersujud jika dia menyimak bacaan dan jika orang yang membaca ayat sajadah tersebut ikut bersujud. Pendapat kedua ini dipilih oleh Imam Ahmad dan salah satu pendapat Imam Malik. Inilah pendapat yang lebih kuat.

    Dalil dari pendapat kedua ini adalah dua hadits shahih berikut:

    Hadits Ibnu ‘Umar: “Nabi shallalahu ‘alaihi wa sallam pernah membaca Al Qur’an yang di dalamnya terdapat ayat sajadah. Kemudian ketika itu beliau bersujud, kami pun ikut bersujud bersamanya sampai-sampai di antara kami tidak mendapati tempat karena posisi dahinya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Ibnu Mas’ud pernah mengatakan pada Tamim bin Hadzlam yang saat itu adalah seorang pemuda (ghulam), -tatkala itu dia membacakan pada Ibnu Mas’ud ayat sajadah-,

    اسْجُدْ فَإِنَّكَ إِمَامُنَا فِيهَا

    “Bersujudlah karena engkau adalah imam kami dalam sujud tersebut.” (Diriwayatkan oleh Al Bukhari secara mu’allaq). Al Bukhari membawakan hadits Ibnu ‘Umar di atas dan riwayat Ibnu Mas’ud ini pada Bab “Siapa yang sujud karena sujud orang yang membaca Al Qur’an (ayat sajadah).”

    Perhatian: Disyariatkan bagi orang yang mendengar bacaan ayat sajadah kemudian dia ikut bersujud adalah apabila orang yang diikuti termasuk orang yang layak jadi imam. Jadi, apabila orang yang diikuti tadi adalah anak kecil (shobiy) atau wanita, maka orang yang mendengar bacaan ayat sajadah tadi tidak perlu ikut bersujud. Inilah pendapat Qotadah, Imam Malik, Imam Asy Syafi’i dan Ishaq. (Lihat Al Mughni, 3/98)

    Bolehkah Melakukan Sujud Tilawah di Waktu Terlarang untuk Shalat?

    Sujud tilawah boleh dilakukan di waktu terlarang untuk shalat. Alasannya, karena sujud tilawah bukanlah shalat. Sedangkan larangan shalat di waktu terlarang adalah larangan khusus untuk shalat. Inilah pendapat yang lebih kuat di antara pendapat para ulama. Inilah pendapat Imam Syafi’i dan salah satu pendapat dari Imam Ahmad. Pendapat ini juga dipilih oleh Ibnu Hazm. (Lihat Shahih Fiqih Sunnah, 1/452)

    Bagaimana Ketika Membaca Ayat Sajadah, Luput Dari Sujud Tilawah?

    Dianjurkan bagi orang yang membaca ayat sajadah atau mendengarnya langsung bersujud setelah membaca ayat tersebut, walaupun mungkin terlewat beberapa saat. Namun, apabila sudah lewat waktu yang cukup lama antara membaca ayat dan sujud, maka tidak ada anjuran sujud sahwi karena dia sudah luput dari tempatnya. Inilah pendapat Syafi’iyah dan Hanabilah. (Lihat Shahih Fiqih Sunnah, 1/452)

    Sujud Tilawah Ketika Shalat

    Dianjurkan bagi orang yang membaca ayat sajadah dalam shalat baik shalat wajib maupun shalat sunnah agar melakukan sujud tilawah. Inilah pendapat majoriti ulama. Hal ini dianjurkan pada shalat jama’ah atau sendirian dan shalat siriyah (shalat dengan suara lirih seperti pada shalat zhuhur dan ashar) atau shalat jariyah (shalat dengan suara keras seperti pada shalat maghrib dan isya).

    عَنْ أَبِى رَافِعٍ قَالَ صَلَّيْتُ مَعَ أَبِى هُرَيْرَةَ الْعَتَمَةَ فَقَرَأَ ( إِذَا السَّمَاءُ انْشَقَّتْ ) فَسَجَدَ فَقُلْتُ مَا هَذِهِ قَالَ سَجَدْتُ بِهَا خَلْفَ أَبِى الْقَاسِمِ - صلى الله عليه وسلم - فَلاَ أَزَالُ أَسْجُدُ بِهَا حَتَّى أَلْقَاهُ

    Dari Abu Rofi’, dia berkata bahwa dia shalat Isya’ (shalat ‘atamah) bersama Abu Hurairah, lalu beliau membaca “idzas samaa’unsyaqqot”, kemudian beliau sujud. Lalu Abu Rofi’ bertanya pada Abu Hurairah, “Apa ini?” Abu Hurairah pun menjawab, “Aku bersujud di belakang Abul Qosim (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) ketika sampai pada ayat sajadah dalam surat tersebut.” Abu Rofi’ mengatakan, “Aku tidaklah pernah bersujud ketika membaca surat tersebut sampai aku menemukannya saat ini.” (HR. Bukhari no. 768 dan Muslim no. 578)

    Namun bagaimana jika shalatnya adalah shalat siriyah semacam shalat zhuhur dan shalat ashar? Pada shalat tersebut, makmum tidak mendengar kalau imam membaca ayat sajadah.

    Sebagian ulama Hanabilah mengatakan bahwa imam terlarang untuk membaca ayat sajadah dalam shalat yang tidak dijaherkan suaranya (dikeraskan suaranya). Jika imam tersebut tetap membaca  ayat sajadah dalam shalat semacam itu,  maka tidak perlu ada sujud. Pendapat ini juga adalah pendapat Imam Abu Hanifah. Alasan dari pendapat ini adalah agar tidak membuat kebingungan pada makmum.

    Namun ulama Syafi’iyah tidaklah melarang hal ini. Karena tugas makmum hanyalah mengikuti imam. Jadi jika imam melakukan sujud tilawah, maka makmum hanya manut saja dan dia ikut sujud. Alasannya adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

    إِنَّمَا جُعِلَ الإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ فَإِذَا كَبَّرَ فَكَبِّرُوا وَإِذَا سَجَدَ فَاسْجُدُوا


    “Sesungguhnya imam itu untuk diikuti. Jika imam bertakbir, maka bertakbirlah. Jika imam sujud, maka bersujudlah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Begitu pula apabila seorang makmum tatkala dia berada jauh dari imam sehingga tidak bisa mendengar bacaannya atau makmum tersebut adalah seorang yang tuli, maka dia harus tetap sujud karena mengikuti imam.

    Pendapat kedua inilah yang lebih tepat. Inilah pendapat yang juga dipilih oleh Ibnu Qudamah. (Lihat Al Mughni, 3/104)

    Terlarang Meloncati Ayat Sajdah Karena Alasan Supaya Tidak Sujud

    Ibnu Qudamah mengatakan, “Dimakruhkan melakukan ikhtishorus sujud yaitu melompati ayat sajadah agar tidak bersujud. Yang berpendapat seperti ini adalah Asy Sya’bi, An Nakho’i, Al Hasan, Ishaq. Sedangkan An Nu’man, sahabatnya Muhammad dan Abu Tsaur memberi keringanan dalam hal ini.” Ibnu Qudamah lalu mengatakan,

    وَلَنَا أَنَّهُ لَيْسَ بِمَرْوِيٍّ عَنْ السَّلَفِ فِعْلُهُ ، بَلْ كَرَاهَتُهُ

    “Menurut kami, tidak ada diriwayatkan dari seorang salaf pun yang melakukan semacam ini (yaitu melompati ayat sajadah agar tidak melakukan sujud tilawah), bahkan mereka (para salaf) memakruhkan hal ini.” (Lihat Al Mughni, 3/103)

    Bagaimana Jika Ayat Sajadah Berada Di Akhir Surat?

    Surat yang terdapat ayat sajadah di akhir adalah seperti surat An Najm ayat 62 dan surat Al ‘Alaq ayat 19. Maka ada tiga pilihan dalam kasus ini.

    [Pilihan pertama] Ketika membaca ayat sajadah lalu melakukan sujud tilawah kemudian setelah itu berdiri kembali dan membaca surat lain kemudian ruku’.

    Hal ini sebagaimana yang dilakukan oleh ‘Umar bin Khaththab. Ketika shalat shubuh, beliau membaca surat Yusuf pada raka’at pertama. Kemudian pada raka’at kedua, beliau membaca surat An Najm (dalam surat An Najm terdapat ayat sajadah, pen), lalu beliau sujud (yaitu sujud tilawah). Setelah itu, beliau bangkit lagi dari sujud kemudian berdiri dan membaca surat “Idzas samaa-un syaqqot” (Diriwayatkan oleh ‘Abdur Rozaq dan Ath Thohawiy dengan sanad yang shahih)

    [Pilihan kedua] Jika ayat sajadah di ayat terakhir dari surat, maka cukup dengan ruku’ dan itu sudah menggantikan sujud.

    Ibnu Mas’ud pernah ditanyakan mengenai surat yang di akhirnya terdapat ayat sajadah, “Apakah ketika itu perlu sujud ataukah cukup dengan ruku’?” Ibnu Mas’ud mengatakan, “Jika antara kamu dan ayat sajadah hanya perlu ruku’, maka itu lebih mendekati.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih)

    [Pilihan ketika] Jika ayat sajadah di ayat terakhir di suatu surat, ketika membaca ayat tersebut, lalu sujud tilawah, kemudian bertakbir dan berdiri kembali, lalu dilanjutkan dengan ruku’ tanpa ada penambahan bacaan surat.

    Dari tiga pilihan di atas, cara pertama adalah yang lebih utama. (Lihat Shahih Fiqih Sunnah, 453-454)

    Bagaimana Jika Membaca Ayat Sajadah Di Atas Mimbar?

    Jika ayat sajadah dibaca di atas mimbar, maka dianjurkan pula untuk melakukan sujud tilawah dan para jama’ah juga dianjurkan untuk sujud. Namun apabila sujud itu ditinggalkan, maka ini juga tidak mengapa. Hal ini telah ada riwayatnya sebagaimana terdapat pada riwayat Ibnu ‘Umar yang telah lewat.

    Di Mana  Ayat Sajadah?

    Ayat sajadah di dalam Al Qur’an terdapat pada 15 tempat. Sepuluh tempat disepakati. Empat tempat masih dipersilisihkan, namun terdapat hadits shahih yang menjelaskan hal ini. Satu tempat adalah berdasarkan hadits, namun tidak sampai pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, akan tetapi sebagian melakukan sujud tatkala bertemu dengan ayat tersebut. (Lihat pembahasan ini di Shahih Fiqih Sunnah, 1/454-458)

    Sepuluh ayat yang disepakati sebagai ayat sajadah

    QS. Al A’rof ayat 206
    QS. Ar Ro’du ayat 15
    QS. An Nahl ayat 49-50
    QS. Al Isro’ ayat 107-109
    QS. Maryam ayat 58
    QS. Al Hajj ayat 18
    QS. Al Furqon ayat 60
    QS. An Naml ayat 25-26
    QS. As Sajdah ayat 15
    QS. Fushilat ayat 38 (menurut mayoritas ulama), QS. Fushilat ayat 37 (menurut Malikiyah)
    Empat ayat yang termasuk ayat sajadah namun diperselisihkan, akan tetapi ada dalil shahih yang menjelaskannya

    QS. Shaad ayat 24
    QS. An Najm ayat 62 (ayat terakhir)
    QS. Al Insyiqaq ayat 20-21
    QS. Al ‘Alaq ayat 19 (ayat terakhir)
    Satu ayat yang masih diperselisihkan dan tidak ada hadits marfu’ (hadits yang sampai pada Nabi) yang menjelaskannya, yaitu surat Al Hajj ayat 77. Banyak sahabat yang menganggap ayat ini sebagai ayat sajadah semacam Ibnu ‘Umar, Ibnu ‘Abbas, Ibnu Mas’ud, Abu Musa, Abud Darda, dan ‘Ammar bin Yasar.

    Ibnu Qudamah mengatakan,

    لَمْ نَعْرِفْ لَهُمْ مُخَالِفًا فِي عَصْرِهِمْ ، فَيَكُونُ إجْمَاعًا

    “Kami tidaklah mengetahui adanya perselisihan di masa sahabat mengenai ayat ini sebagai ayat sajadah. Maka ini menunjukkan bahwa para sahabat telah berijma’ (bersepakat) dalam masalah ini.” (Al Mughni, 3/88)


    Ya Allah, berilah manfaat terhadap apa yang kami pelajari, ajarilah ilmu yang belum kami ketahui dan tambahkanlah selalu ilmu kepada kami.

    Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat. Wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

     

    Artikel : http://www.rumaysho.com

    Yuzie

    • *
    • Posts: 1024
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #8 07 October, 2011, 07:48:45 AM
  • Publish
  • SujudSajadah/Tilawah

    Tilawah ertinya bacaan, dan Sujud Sajadah atau sujud Tilawah itu ialah perbuatan sujud apabila seseorang itu bertemu ayat sajadah dalam bacaan al-Qur'an sama ada di dalam solat ataupun di luar solat.

    Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
    Apabila anak Adam membaca ayat Sajdah, lalu dia sujud; maka syaitan jatuh sambil menangis. Katanya, "Celaka aku! Anak Adam disuruh sujud, maka dia sujud, lalu mendapat syurga. Aku disuruh sujud, tetapi aku menolak maka untukku neraka." (HR Al-Bukhari dan Muslim)

    Hukum sujud sajadah adalah sunat mu'akad, atau sunat yang amat digalakkan.

    Dari Umar r.a.: Pada suatu hari Jumaat, dia (Rasulullah) membaca surah al-Nahl di atas mimbar, maka ketika sampai pada ayat sajadah, dia lalu turun dan sujud. Dan para hadirin juga turut melakukan sujud. Pada hari Jumaat berikutnya, dibacanya surah berkenaan, lalu apabila sampai pada ayat sajdah dia berkata: "Wahai manusia, sebenarnya kita tidak diperintahkan (diwajibkan) sujud tilawah. Tetapi barangsiapa bersujud, dia telah melakukan yang benar. Dan barangsiapa yang tidak melakukannya, maka dia tidak mendapat dosa." (HR Bukhari)
    Terima kasih umi baru saya ingat, sujud sejadah tu yang dalam surah tu terdapat ayat menyebut tentang sujud...Biasanya dalam surah panjang yang terdapat dalam Al-Quran besar. Terima kasih Ummi mengingatkan saya. MAcam nilah BAHANA kalau tak amal...malunya..

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 611
      • View Profile
    Reply #9 07 October, 2011, 04:29:42 PM
  • Publish
  • Salam,yang buruk itu datang dari saya.yang baik itu datang
    Dari Allah.Alhamdullillah.terima kasih Ummi.

    jen

    • *
    • Posts: 249
      • View Profile
    Reply #10 07 October, 2011, 05:14:18 PM
  • Publish
  • kalau dapat imam yg understanding kelemahan makmum dia mmg dia notify sblm solat. kalau dpt yg buat donno, mmg kesian kat jemaah.

    sy pun mula2 biasa solat jemaah, mmg panic bila jadi mcm ni. tp kalau kita biasakan baca alquran, take note mana satu perkataan yg akan menjadikan sujud tilawah/sajadah, benda ni taklah panic sgt.

    yanie_aisyah

    • *
    • Posts: 31
    • Berkahwin
      • View Profile
    Reply #11 17 April, 2012, 12:59:41 AM
  • Publish
  •  :)
    Tempohari kami sekeluarga bermusafir. Kerana lama berpusing2 sekitar bandar mencari masjid & surau, kami terlewat sampai ke masjid. Malang pula saya cuma sempat ikut jemaah mulai rakaat kedua. Sungguh saya tak perasaan solat subuh hari tu ada sujud tilawah sebab biasanya kami cuma solat di surau, imam tak baca surat As-Sajadah. Jadi, mengikut perkiraan saya, sepanjang hayat mungkin cuma 2/3 kali berjemaah solat fardhu subuh dan ada sujud tilawah. Jadi saya cuma bersolat 2 rakaat sahaja, lupa pula nak menggantikan rakaat yg sepatutnya semuanya 3!.

    Soalan saya:
    1) dalam keadaan itu, perlu kah saya menggantikan rakaat pertama yang dah terlepas? apakah hukumnya?
    2) dalam situasi saya itu, saya langsung lupa malah beri salam macam biasa..sungguh rasa malu yang amat sebab langsung lupa walaupun pada masa yang sama sebenarnya saya memang tidak tahu. sahkah solat saya itu?

    Bila dah sambung semula perjalanan, baru saya teringat..memang sangat haru..jahil yang amat lagi diri ni..
    Minta tolong sesiapa boleh tolong kongsikan ilmu ini. Terima kasih.

    hada_islamic

    • *
    • Posts: 1198
    • ~cintailah DIA yang mencintai kita~
      • View Profile
    Reply #12 17 April, 2012, 09:15:51 AM
  • Publish
  • Salam.saya nak tahu ada ka solat Subuh 3rakaat.
    Macam ni rakaat pertama baca al Fatihah lepas tu baca
    surah ... rukuk sujud bangun rakaat Kedua tak baca al Fatihah
    tapi baca surah... terus sujud bangun rakaat ketiga baca al Fatihah
    Baca surah... Rukuk lepas tu baca doa qunut sujud.
    boleh terangkan.

    Surah apakah yang di baca?dan pada hari apakah solat itu? kalau jumaat..maksudnya imam melakukan sujud sajadah..surah yang dibacakan juga adalah surah assajadah..mohon jika ada kekeliruan terus bertanyakan imam atau makmum sejurus selepas solat..semoga di permudahkan..insyaALLAH :jaz:
    mencari redha ALLAH...jadilah insan berguna kepada orang lain

    shearazi

    • *
    • Posts: 510
    • Kudambakan Redha Allah
      • View Profile
    Reply #13 17 April, 2012, 10:01:00 AM
  • Publish
  • :)
    Tempohari kami sekeluarga bermusafir. Kerana lama berpusing2 sekitar bandar mencari masjid & surau, kami terlewat sampai ke masjid. Malang pula saya cuma sempat ikut jemaah mulai rakaat kedua. Sungguh saya tak perasaan solat subuh hari tu ada sujud tilawah sebab biasanya kami cuma solat di surau, imam tak baca surat As-Sajadah. Jadi, mengikut perkiraan saya, sepanjang hayat mungkin cuma 2/3 kali berjemaah solat fardhu subuh dan ada sujud tilawah. Jadi saya cuma bersolat 2 rakaat sahaja, lupa pula nak menggantikan rakaat yg sepatutnya semuanya 3!.

    Soalan saya:
    1) dalam keadaan itu, perlu kah saya menggantikan rakaat pertama yang dah terlepas? apakah hukumnya?
    2) dalam situasi saya itu, saya langsung lupa malah beri salam macam biasa..sungguh rasa malu yang amat sebab langsung lupa walaupun pada masa yang sama sebenarnya saya memang tidak tahu. sahkah solat saya itu?

    Bila dah sambung semula perjalanan, baru saya teringat..memang sangat haru..jahil yang amat lagi diri ni..
    Minta tolong sesiapa boleh tolong kongsikan ilmu ini. Terima kasih.

    masuk rakaat kedua.. tambah 1 je lagi.. betullah tu.. bukan 3 rakaat..memang 2 rakaat.. sujud tilawah tu masih dalam rakaat pertama..
    Moga kita berkongsi ilmu di sini kerana Allah SWT

    yanie_aisyah

    • *
    • Posts: 31
    • Berkahwin
      • View Profile
    Reply #14 18 April, 2012, 02:48:59 PM
  • Publish
  •  :)
    Terima kasih atas penerangan yg diberikan.
    Tentang solat subuh 3 rakaat saya rasa masa sekolah dulu ustaz pernah ajar, tapi ingat2 lupa. Mungkin masa tu saya tak beri tumpuan, ataupun masa topic ini diajar, saya tak hadir. Masa sekolah dulu saya selalu jatuh sakit, masa sekolah menengah dalam sebulan kalau tak cuti tak sah. Kalau guru bertugas guru baru, teruk saya kena denda minggu berikutnya..kutip sampah kat padang. Kalau guru bertugas guru lama, dia sudah sedia maklum, disuruh masuk kelas saja. Hahahha sampaikan surat cuti pun cikgu tak mahu dah. Kalau masa sekolah rendah sudah pasti hari Ahad pertama setiap bulan saya tak akan hadir, temujanji dengan pakar pediatric, dari darjah 3 sampai 6, macam itulah. Belum kira hari tak sihat @ masuk wad lagi..:senyum:..saya kaki ponteng sekolah semulajadi. Tapi saya sangat meminati subjek Pendidikan Islam. Sampai sekarang pun masih boleh bayangkan ustaz & ustazah mengajar. Antara yang saya minat & paling ingat ialah Ustazah Wan Jah, Ustaz Nik Azizan (masih ingat nasyid yg ustaz ajar), Ustaz Arshad, Ustazah Aminah, Ustaz Abu Hisyam Al-Besuty…semoga Allah memberikan ganjaran pahala sebagai sebaik2 ganjaran buat semua guru yang telah mendidik saya. Okey, lari topik.

    Mujurnya saya masa tu Allah jadikan langsung lupa tentang rakaat yg tertinggal, kalau tidak berkemungkinaan besar saya akan bangun selepas salam untuk menggantikan satu lagi rakaat, jadi 3 rakaat, Bidaah pula kelakuan saya jadinya.
    Mungkin inilah berkat amalan bacaan Basmallah setiap kali memulakan sesuatu pekerjaan, berkat doa mohon dilindungi & dipelihara iman, akhlak & akidah, maka Allah memakbulkan doa itu.  :syukur:
     :ins:Allah sentiasa memelihara hambanya yang sentiasa mengutamakanNya setiap kali melakukan sebarang urusan, yang selalu bertawakal kepadaNya.  :msya:


    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    Solat Subuh

    Started by polarBear « 1 2 » Ilmiah~Lucu

    39 Replies
    9259 Views
    Last post 20 January, 2012, 05:39:51 PM
    by anamuslimah425
    4 Replies
    5417 Views
    Last post 09 October, 2009, 05:34:56 PM
    by Nor_207
    4 Replies
    908 Views
    Last post 15 October, 2010, 09:18:18 PM
    by hada_islamic