Anak Saudara Dengan Bapa Saudara

Author Topic: Anak Saudara Dengan Bapa Saudara  (Read 2233 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

15 July, 2011, 01:17:12 AM
  • Publish
  • asalamualaikum semua..
    saya ingin mengetahui apakah hukumnya perkahwinan diantara anak saudara perempuan dengan bapa saudara(pakcik) sebelah ibunya??bagi mengelakkan berlakunya zina,adakah haram perkahwinan tersebut?

    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4872
      • View Profile
    Reply #1 15 July, 2011, 07:09:57 AM
  • Publish
  • http://www.ustsarwat.com/search.php?id=1194513323

    Hubungan Mahram dan Wali Sekaligus

    Hubungan seorang wanita dengan saudara sepupu laki-lakinya, masing-masing lewat jalur ayah, memang merupakan hubungan yang istimewa.

    Hal itu disebabkan karena terjalin dua hubungan sekaligus. Pertama sebagai sepupu, hubungan mereka bukanmahram yang berarti dimungkinkan terjadinya pernikahan di antara mereka. Kedua, saudara sepupu lak-laki bisa menjadi wali nikah bagi diri si wanita.

    Dalam daftar urutan para wali nikah, apabila ayah kandung sudah wafat, maka yang berhak untuk menjadi wali nikah adalah ayahnya ayah atau kakek. Bila kakek wafat juga, maka yang jadi wali nikah adalah saudara laki-laki, bisakakak atauadik si wanita.Yang diutamakan urutannya adalah saudara yang se-ayah dan se-ibu dengan di wanita, baru kemudian saudara laki-laki yangse-ayah saja.

    Bila wanita itu tidak punya saudara laki-laki yang bisa jadi wali, maka hak wali ini pindah ke keponakan, yaitu anak laki-laki dari saudara laki-laki yang se-ayah dan se-ibu, kalau tidak ada barulah kepada keponakan yang merupakan anak darisaudara laki-laki yang se-ayah saja.

    Bila sudah wafat juga, maka urutan berikutnya adalah saudara laki-laki ayah atau paman, bukansaudara laki-lakiibu.Dan bila paman ini juga sudah wafat, maka bila paman itu punya anak laki-laki, dalam hal ini menjadi sepupu buat si wanita, dia berhakmenjadi wali.

    Kalau kita perhatikan jalur-jalur para wali, nyaris semua adalah mahram bagi si wanita. Ayah, kakek, saudara, keponakan dan paman, semua adalah orang-orang yang haram menikah dengan dirinya. Namun khusus untuk urutan wali yang terakhir yaitu sepupu, ternyata dia bukan merupakan mahram bagi si wanita. Dan inilah yang membuat kedudukan sepupu menjadi sangat istimewa.

    Tapi satu hal penting yang perlu digaris-bawahi, tidak semua sepupu laki-laki bisa menjadi wali buat seorang wanita. Hanya sepupu dari jalur ayah saja yang bisa. Sepupu laki-laki itu haruslah anak dari saudara laki-laki ayahsi wanita.

    Sedangkan bila saudara sepupu itu merupakan anak dari saudara wanita ayah, dia tidak berhak jadi wali. Demikian juga bila saudara sepupu itu merupakan anak dari saudara perempuan ayah, dia pun tidak berhak jadi wali.


    inshallah, BOLEH lah bagi kes di atas ya

    subhanallah

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14486
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #2 15 July, 2011, 07:27:54 AM
  • Publish
  • asalamualaikum semua..
    saya ingin mengetahui apakah hukumnya perkahwinan diantara anak saudara perempuan dengan bapa saudara(pakcik) sebelah ibunya??bagi mengelakkan berlakunya zina,adakah haram perkahwinan tersebut?


    Anak saudara dengan bapa saudara kah? Bapa saudara tu maksudnya adik lelaki ibu?

    Jika adik lelaki ibu, haram hukumnya perkahwinan  ini.


    Allah SWT berfirman, “Dan janganlah kamu kawini wanita-wanita yang telah dikawini oleh ayahmu terkecuali pada masa yang telah lampai. Sesungguhnya perbuatan itu amatlah dan dibenci Allah dan seburuk-buruknya jalan (yang ditempuh). Diharamkan atas kamu (mengenai) ibu-ibumu; anak-anak yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan; saudara-saudara bapakmu yang perempuan, saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudara yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu istrimu (mertua); anak-anak istrimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang sudah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campuri dengan isteri kamu itu (dan sudah kamu ceraikan), maka tidak berdosa kamu mengawininya; (dan diharamkan bagimu) isteri-isteri anak kandungmu (menantu);, dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki (Allah telah menetapkan hukum itu) sebagai ketetapan-Nya atas kamu. Dan dihalalkan bagi kamu selain yang demikian (yaitu) mencari isteri yang telah kamu nikahi (campur) di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya (dengan sempurna), sebagai suatu kewajiban; dan tiadalah mengapa bagi kamu terhadap sesuatu yang kamu terhadap sesuatu yang kamu telah saling merelakannya, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (An-Nisaa:22-24).
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    wanita muslim

    • *
    • Posts: 2
      • View Profile
    Reply #3 26 November, 2011, 12:12:53 AM
  • Publish
  •  :)
    saya ingin bertanya persoalan yang sudah berapa mingu bermain di fikiran saya. apakah hukum jika wanita itu berkahwin bersama sepupu kepada ayah wanita itu?

    msa

    • *
    • Posts: 1607
      • View Profile
    Reply #4 26 November, 2011, 12:14:52 AM
  • Publish
  • :)
    saya ingin bertanya persoalan yang sudah berapa mingu bermain di fikiran saya. apakah hukum jika wanita itu berkahwin bersama sepupu kepada ayah wanita itu?

     :ws:

    Kahwin dengan pak sepupu la maksudnya yer....boleh saja...harus..
    ~ Begin with the End in Mind ~

    wanita muslim

    • *
    • Posts: 2
      • View Profile
    Reply #5 26 November, 2011, 12:28:05 AM
  • Publish
  •  :ins:
    terima kasih ye.. betul lah ni ye.. alhamdulilah..

    Yuzie

    • *
    • Posts: 1023
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #6 28 December, 2011, 12:48:03 PM
  • Publish
  • Berkahwin sepupu memang tidak digalakkan dalam Islam dan ia pula bukan HARAM...

    Tapi persoalannya di sini:
    Orang Johor mengatakan kahwin sepupu HARAM jika bapa si lelaki dan si perempuan adalah adik beradik melainkan sebelah ibu dan sebelah bapa.
    Tapi di Kelantan asal sepupu tidak HARAM tak kisahlah sebelah bapa atau ibu.
    Isu ini timbul antara kaum keluarga kami.

    Macam mana pula tu dengan dua pandangan yang berbeza...
    Cukuplah bila kami merasa mulia karena Engkau sebagai Pencipta bagi kami dan cukuplah bila kami bangga bahawa kami menjadi hamba bagiMu. Engkau bagi kami sebagaimana yang kami cintai, maka berilah kami taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

    KuliyyahToDeath

    • *
    • Posts: 158
    • hablumminALLAH wa hablumminanNAS
      • View Profile
    Reply #7 28 December, 2011, 01:06:19 PM
  • Publish
  • Berkahwin sepupu memang tidak digalakkan dalam Islam dan ia pula bukan HARAM...

    Tapi persoalannya di sini:
    Orang Johor mengatakan kahwin sepupu HARAM jika bapa si lelaki dan si perempuan adalah adik beradik melainkan sebelah ibu dan sebelah bapa.
    Tapi di Kelantan asal sepupu tidak HARAM tak kisahlah sebelah bapa atau ibu.
    Isu ini timbul antara kaum keluarga kami.

    Macam mana pula tu dengan dua pandangan yang berbeza...

    Mudahnya,
    TARAF sepupu je boleh KAHWIN. Tetapi tidak digalakkanlah. Kerana ada yang berpendapat, akan lemah akal fikirannya. Kerana ALLAH suruh kita bertebaran di muka bumi ini. Jangan duk 1 tempat je. kerana, supaya zikrillah (ingat kepada Allah).

    Tuh la,ORANG JOHOR kena ngaji lebih dari ORANG KELANTAN laa gamaknya..
    JOHOR kena bangunkan banyak Institusi Agama seperti di Kelantan. contoh apa? Sekolah Menengah Arab, Madrasah dan lain-lain yang membawa kepada penanaman kefahaman..
    cuma kena kaji, adakah pegangan orang johor itu adalah ADAT ataupun SYARIAT (pendpat dari mazhab lain yg saya sndiri pun xtau) ?
    Jika adat, dok soh nok ikot laa.


    p/s: Kalau ada pendapat MAHZAB sama ada dhaif@lemah dan pendapat yang Asoh HARAM kahwin seperi sebelah orang johor kata, terpulang nak berpegang yang mana.. Adapun yang saya jawab adakah kefahaman umum atau kefahaman orang kebnyakkan.
    Nasihat saya, pergi jumpa ustaz yang alim tentang fekah. insyaAllah beroleh kefahaman yg meluas lagi.
    *-Sayangi ISLAM, kembali ke negeriku-*

    Yuzie

    • *
    • Posts: 1023
    • Demi Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang
      • View Profile
    Reply #8 28 December, 2011, 02:23:44 PM
  • Publish
  • CINTA mengatasi segalanya...
    Kalau mahu tu mahulah, nak buat macam mana...
    Telah dilarang tapi mahu juga...
    so teruskanlah selagi ia tidak HARAM. Pasal kelemahan itu pula, mungkin mereka sanggup menerima risiko.

    Terima Kasih atas jawapan dan cadangan itu.

    KuliyyahToDeath

    • *
    • Posts: 158
    • hablumminALLAH wa hablumminanNAS
      • View Profile
    Reply #9 31 December, 2011, 01:06:11 PM
  • Publish
  • CINTA mengatasi segalanya...
    Kalau mahu tu mahulah, nak buat macam mana...
    Telah dilarang tapi mahu juga...
    so teruskanlah selagi ia tidak HARAM. Pasal kelemahan itu pula, mungkin mereka sanggup menerima risiko.

    Terima Kasih atas jawapan dan cadangan itu.

    Well said bro~
    CINTA
    Tp ada kalanya, kita (family) kena berlapang dada. Berlapang dada untuk meraikan mereka.
    Mungkin jodohnya disitu. kita xtau kan?
    nk buat cmne..

    (^__^)

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    24 Replies
    14641 Views
    Last post 30 August, 2012, 06:32:03 AM
    by chempakaaziz
    0 Replies
    1520 Views
    Last post 29 May, 2011, 10:53:03 PM
    by nalsor_07
    3 Replies
    1399 Views
    Last post 13 July, 2012, 08:21:24 PM
    by Ummi Munaliza