Saat Kepercayaanku Diuji

*

Author Topic: Saat Kepercayaanku Diuji  (Read 1837 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

iman_danish

  • *
  • Posts: 84
    • View Profile
07 April, 2011, 08:15:22 PM
  • Publish
  • Mungkin kali ini aku hanya ingin lebih santai berbicara. Tentang sesuatu yang aku kira amat berkait rapat tentang kehidupan. Sejujurnya, aku jadi kagum apabila melihat, betapa umat islam berpegang teguh pada kepercayaan yang mereka anuti. Mungkin setelah jatuh~ kabur apabila melihat. Hati aku terdetik untuk berkongsi. Tentang percaya~

    Bagiku kepercayaan itu suatu yang rapuh. Dihubungkan diantara dua perkara. Dan jika salah satunya memungkiri, maka hancurlah kepercayaan itu.
    Seperti itu juga kepercayaan kepada Tuhan. Jika kepercayaan kepada Tuhan itu dimungkiri, maka runtuhlah keimanan.

    Baru-baru ini aku dilanda musibah yang bagiku amat berat untuk aku hadapi. Aku jadi buntu. Hilang arah. Seolah-olah tidak melihat harapan dan sinar.
    Sering kita dengar, bahawa Allah bersama kita. Tetapi entah kenapa, hati ini pernah meragui.

    Aku ada satu kisah yang ingin dikongsi. Tentang kisah hidup sendiri yang ingin dihapuskan. Dilenyapkan tanpa sebarang kesan. Semoga kisah ini menjadi iktibar kepada yang membaca.

    Pernah satu ketika aku diuji dengan ujian. Dan ketika itu aku terduduk, menangis, terjatuh. Aku meminta kepada Tuhan semoga diberikan aku kekuatan. Semoga dihadirkan seseorang sebagai penguat semangatku. Sebagai penguat diri ketika aku lemah. Tetapi seolah-olah permintaanku tidak didengari.

    Aku merintih~
    Aku merayu~
    Air mataku hanya tumpah dan tumpah~
    Tidak terungkap dengan kata~

    Aku fikir, aku kuat. Tapi entah kenapa, aku tidak merasakan sinar. Aku mula mempersoalkan semua perkara.
    Tentang penyayangNya Tuhan kepada hambaNya.
    Tentang sifat-sifatNya kepada hambaNya.
    Aku terbaring lesu.

    Hanya memikirkan,
    “Di Manakah Tuhanku ketika aku benar memerlukanNya?”
    “Di manakah Dia ketika aku menginginkan bantuan Nya?”

    Sehingga aku putus dari berharap.
    Sehingga aku tuli dari mendengar~
    Sehingga aku buta melihat cahaya~

    Dan disejadah itu aku terbaring lesu. Lesu sekali. Sepatutnya sepertiga malam itu dihabiskan dengan pengaduan, tetapi bahkan aku menghabiskannya dengan persoalan.

    Saat itu kepercayaanku benar diuji~
    Iman ku benar goyah dengan fitnah kehidupan~
    Harapanku hancur berkecai~
    Aku tewas dengan dunia yang sepatutnya sebagai ujian~

    Seharian aku tidak tenteram. Kerja ku tidak tenang seperti biasanya. Aku bahkan muram. Aku masih berharap. Tetapi aku menafikan harapan. Seolah-olah mengharap rajukku didengari Tuhan. Entah kenapa selesai Maghrib itu aku termangu lama di sejadah. Hati aku sedih sekali. Aku masih mengharapkan Tuhan. Aku masih mengharapkan Dia.

    Ya~ Dia yang sebenar-benar Tuhan.

    Aku jadi menangis. Perlahan dan semakin deras. Ke mana semua kepercayaan yang telah aku pelajari? Kenapa harus lemah begini. Kenapa seolah-olah tidak melihat cahaya dihadapan? Kenapa harus meragukan Dia yang mencipta diri?

    Perlahan~ terlintas dialog aku bersama seorang teman usrah.

    “Kau kena faham iman, Allah tidak bersifat makhluk. Jika engkau meminta pada makhluk, kau pasti akan dapat apa yang kau minta. Tetapi Allah tidak sama seperti Makhluk. Jangan samakan Dia dengan Makhluk. Allah akan tunaikan permintaan engkau melalui cara yang tidak pernah engkau fikirkan!”

    Jadi benarlah, Tarbiyah itu bermula dengan percaya.

    Aku jadi menangis. Teringat bait perkataan yang pernah aku catatkan di dalam diari setahun yang lalu.

    Ketika kita didalam kesusahan, mengharapkan keadilan yang sebenar. Mengharapkan pembelaan untuk dibela. Dan ketika itu, bukan kah kita telah mengharap pada Al-Adlu~ yang Maha adil?

    Ketika kita dizalimi, mengharapkan pembalasan yang setimpal akan diberi, Maka pada ketika itu, bukankah kita mengharap pada yang Maha Membalas?

    Ketika kita melihat pantai, ketika merasa ketenangan melihat keindahan matahari terbenam. Maka pada ketika itu, tanyakan pada diri. “Apakah pasir itu memberi kita ketenangan? Apa air laut itu sumber ketenangan? Apa matahari itu punca ketenangan?”

    Tidak~ Bahkan tidak.

    Tenang itu disini. Di hati. Bukankah As Salam itu sifatNya Tuhan? Dan ketika itu kita telah mengharapkan Tuhan.

    Aku jadi tersentak. Ibarat renjatan Elektrik mengalir ke jantung~

    Manusia itu sentiasa lemah~ Sentiasa lemah. Fitrah itu yang harus kita sedari. Bukan mudah untuk membina hati. Dan bahkan lebih sukar menjaganya.

    "Cinta tidak akan hadir sebelum Percaya."

    Kata-kata itu kembali menerjah fikiran. Sungguh, bukan senang untuk memujuk hati.

    Aku jadi termenung lama memikirkan ayat pendek itu. Betapa benar kata-kata yang diungkapkan ini. Betapa benar kata-kata ini. Cinta takkan hadir sebelum percaya. Sebagaimana cinta Allah takkan hadir sebelum percaya pada-Nya. Sebagaimana cinta kepada Rasulullah takkan hadir sebelum benar-benar mengimani kebenarannya. Sebagaimana cinta antara suami-isteri juga takkan hadir tanpa percaya mendahului rasa cinta. Betapa benar!
    Namun di balik semua kata-kata indah itu ada suatu perkara yang membuat hati saya gulana. Berdebar hati saya memikirkan betapa cinta dan percaya
    takkan pernah mungkir kepada sesamanya.

    Cinta dan percaya seorang hamba kepada TuhanNya bukanlah sesuatu yang boleh dipaksa. Malah ia adalah fitrah semulajadi seorang manusia.
    Ingatlah, Tarbiyah bermula dari percaya.

    Semoga tulisan pendek ini memberi sedikit manfaat untuk diri yang sering lupa. Diri yang sering lemah menghadapi ujian kehidupan. Harapan itu sentiasa ada. Jangan pernah buta melihat harapan. Jangan pernah tuli menafikan bisikan~ kerana terlalu benar, Allah bersama kita.

    Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat..2:186

    Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya. 50:16

    Tuhan, Hati kami dalam gengaman Mu~ Maka Peliharalah~
    Peliharalah~
    Peliharalah~
    Ku Mohon Pada Mu~


    acceptance

    • *
    • Posts: 78
      • View Profile
    Reply #1 08 April, 2011, 10:31:15 AM
  • Publish
  • Thank you.  It is so profound and terkesan.  Percaya, faith and belief.

    ifahuzir

    • *
    • Posts: 523
      • View Profile
    Reply #2 08 April, 2011, 11:55:53 AM
  • Publish
  • Proses awal "kesedaran Jiwa" yang sebelum ini masih tak sedar².. hanya sekadar percaya sepertimana orang lain percaya..
    Jangan terperanjat jika saya menyatakan ada lagi proses² seterusnya.
    Dan ia bukan berhenti di takat ini sahaja. Ini janya baru pengenalan sahaja..

    Teruskan dengan apa yang sedang kamu amalkan.. InsyaAllah, akan lebih terbuka "rasa" dan "luarbiasanya" diri ciptaan Allah ini. Walaupun pada awalnya diri ini hanya dicipta dari setitis air mani.

    Tahniah Tuan iman_danish.. teruskan usaha secara istiqomah.. InsyaAllah.

    sha ira

    • *
    • Posts: 44
    • turn to Allah, his never far away
      • View Profile
    Reply #3 08 April, 2011, 01:39:08 PM
  • Publish
  •  :)
    Amat terkesan... hampir menitis air mata ini kerna ana pernah merasai saat2 begini. Tatkala diri betul2 teruji, terasa seakan hilang arah... hilang segala-galanya. Namun  :syukur: berbekalkan sedikit keimanan, ana mampu tempuhi semuanya dengan tenang. Hanya kepadaNya tempat ana mengadu, hanya kepadaNya tempat ana memohon pertolongan... Sesungguhnya Dia lah yang maha mengetahui, hanya Dia yang tahu apa yang kita rasa, apa yang kita tanggung. Menitis air mata tatkala tangan memohon pertolongan. Ya Allah... sesudah itu, betapa hati terasa tenang.

    halawah

    • *
    • Posts: 2602
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #4 06 October, 2011, 12:51:16 PM
  • Publish
  •  :)
    Jika Allah swt mencintai hambanya maka ianya akan diuji;
    ujian orang yang sihat selalu diuji dengan kesakitan
    ujian orang yang  cantik diuji dengan fitnah
    ujian orang yang berilmu dengan akal dan amal supaya kenal yangmana satu rukun Iman dan ruku Islam
    uijian orang yang beramal dengan Iman
    ujian oang yang Beriman pula dengan godaan jin dan syaithon
    kesemuanya itu mahu dididik agar menjadi orang yang Sabar dan BerTaqwa
    semata=mata Ikhlas dan Redha Tawakkal kepada Allah swt

    Kita Orang Berilmu ibarat jembatan dan kapal menunjukkan dan menyampaikan orang kepada jalan yang selamat untuk sampai kedistinasi Allah swt.
    antara distinasi itu tertuju langsung ke dalam Syrga atau terlebih dulu ke Neraka itu bukan urusan dan aturan kita...Itu semua Hak urusan Allah swt menilaikan amalan yang baik ataupun sebalik (jahat).
    Wallahu 'Alam Bissawob.
    Maafkan Bonda diatas kedhoifan ang ada.
    Wabillajitaufiq walhidayah
    Wassalam.
    « Last Edit: 06 October, 2011, 01:08:17 PM by halawah »
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    3 Replies
    1740 Views
    Last post 28 December, 2012, 11:43:01 AM
    by haykalnasim
    35 Replies
    5316 Views
    Last post 29 September, 2010, 07:21:48 PM
    by hada_islamic
    39 Replies
    3197 Views
    Last post 06 October, 2011, 04:34:33 PM
    by nurnur348