Asal-usul Surah dalam Al-Quran

Author Topic: Asal-usul Surah dalam Al-Quran  (Read 60497 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

umsha

  • *
  • Posts: 695
  • Be yourself & always remember ALLAH
    • View Profile
06 July, 2007, 01:44:39 PM
  • Publish Di FB
  • Kepada sesiapa yg ada pengetahuan mengenai asal usul surah2 dlm al-quran boleh la berkongsi ilmu disini.
    Usahlah memandang semua dgn pandangan mata semata-mata, tetapi pandanglah dghn pandangan hati....kita bukan saja dpt melihatNya dimana-mana tetapi dpt merasa rahmat kurniaanNya juga....

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #1 10 July, 2007, 04:44:23 PM
  • Publish Di FB
  • Al-Quran ialah kitab suci yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad s.a.w. melalui malaikat Jibril untuk umat Islam.

    Bukti Kebenaran Al-Quran

    Adakah Mushaf Al-Quran di setiap rumah keluarga Muslim? Diduga jawabannya adalah "tidak"! Apakah anggota keluarga Muslim yang memiliki mushaf telah mampu membaca Kitab suci itu? Diduga keras jawabannya adalah "belum"! Apakah setiap Muslim yang mampu membaca Al-Quran mengetahui garis besar kandungannya serta fungsi kehadirannya di tengah-tengah umat? Sekali lagi jawaban yang diduga serupa dengan yang sebelumnya.

    Kitab suci yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW, antara lain dinamai Al-Kitab dan Al-Qu’ran (bacaan yang sempurna), walaupun penerima dan masyarakat pertama yang ditemuinya tidak mengenal baca-tulis. Ini semua dimaksudkan agar mereka dan generasi berikutnya membacanya. Fungsi utama Al-Kitab adalah memberikan petunjuk. Hal ini tidak dapat terlaksana tanpa membaca dan memahaminya.

    Dari celah-celah redaksinya ditemukan tiga bukti kebenarannya. Pertama, keindahan, keserasian dan keseimbangan kata-katanya. Kata yaum yang berarti "hari", dalam bentuk tunggalnya terulang sebanyak 365 kali ( ini sama dengan satu tahun), dalam bentuk jamak diulangi sebanyak 30 kali (ini sama dengan satu bulan). Sementara itu , kata yaum yang berarti “bulan” hanya terdapat 12 kali. Kata panas dan dingin masing-masing diulangi sebanyak empat kali, sementara dunia dan akhirat, hidup dan mati, setan dan malaikat, dan masih banyak lainnya, semuanya seimbang dalam jumlah yang serasi dengan tujuannya dan indah kedengarannya.

    Kedua, pemberitaan gaib yang diungkapkannya. Awal surah Al-Rum menegaskan kekalahan Romawi oleh Parsi pada tahun 614; setelah kekalahan mereka dalam masa sembilan tahun di saat mana kaum mukminin akan bergembira. Dan itu benar adanya, tepat pada saat kegembiraan kaum Muslim memenangkan Perang Badar pada 622, bangsa Romawi memperoleh kemenangan melawan Parsi. Pemberitaannya tentang keselamatan badan Fir’aun yang tenggelam di Laut Merah 3.200 tahun yang lalu, baru terbukti setelah muminya (badannya yang diawetkan) ditemukan oleh Loret di Wadi Al- Muluk Thaba, Mesir pada 1896 dan dibuka pembalutnya oleh Eliot Smith 8 Julai 1907. Mahabenar Allah yang menyatakan kepada Fir’aun pada saat kematiannya: Hari ini Kuselamatkan badanmu supaya kamu menjadi pelajaran bagi generasi sesudahmu (QS 10: 92).

    Ketiga, isyarat-isyarat ilmiahnya sungguh mengagumkan ilmuwan masa kini, apalagi yang menyampaikannya adalah seorang ummi yang tidak pandai membaca dan menulis serta hidup di lingkungan masyarakat terbelakang. Bukti kebenaran (mukzijat) rasul-rasul Allah bersifat suprarasional. Hanya Muhammad yang datang membawa bukti selainnya, Tuhan berpesan agar mereka mempelajari Al-Qur'an (lihat QS 29:50). Sungguh disayangkan bahwa tidak sedikit umat Islam dewasa ini bukan hanya tak pandai membaca Kitab Sucinya, tetapi juga tidak memfungsikannya, kecuali sebagai penangkal bahaya dan pembawa manfaat dengan cara-cara yang irasional.

    Rupanya, umat generasi inilah antara lain yang termasuk diadukan oleh Nabi Muhammad  : Wahai Tuhan, sesungguhnya umatku telah menjadikan Al-Qur'an sesuatu yang tidak dipedulikan (QS 25:30).

    Tahap pertama untuk mengatasi kekurangan dan kesalahan di atas adalah meningkatkan kemampuan baca Al-Qur’an . Janganlah anak-anak kita disalahkan kelak di kemudian hari mereka pun mengadu kepada Allah, sebagaimana ditemukan dalam sebuah riwayat: "Wahai Tuhanku, aku menuntut keadilan-Mu terhadap perlakuan orangtuaku yang aniaya ini".

    Dipetik daripada The Search Engine that Does at InfoWeb.net

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #2 10 July, 2007, 04:46:37 PM
  • Publish Di FB
  • Surah (سورة)- sūratun merupakan perkataan arab bagi "bab Dalam al-Qur'an". Surah-surah tersebut telah diturunkan sepanjang 23 tahun dan mempunyai ciri-ciri dan kronologi masa yang tersendiri. Jumlah surah yang terdapat dalam Quran adalah 114; yang mana nama-nama dan had-had bagi setiap surah serta susunan ayat itu sendiri adalah menurut ketentuan yang telah ditetapkan dan diajar oleh Nabi Muhammad s.a.w.

    Sebahagian dari surah-surah mempunyai satu nama dan ada yang mempunyai lebih dari satu nama.

    Pengkelasan Surah

    Surah yang terdapat dalam al-Quran dikelaskan kepada beberapa ciri kategori iaitu tempat penurunan dan panjang. Bagi tempat penurunan, surah dikelaskan kepada dua iaitu yang diturunkan di Makkah (13 tahun pertama) yang dikenali sebagai surah Makkiyyah yang diturunkan di Madinah (10 tahun kemudiannya) yang dikenali sebagai surah Madaniyyah.

    Bagi kepanjangan pula, surah dibahagikan kepada 4 bahagian iaitu:

    Assab'uthiawaal — iaitu tujuh surah yang panjang yang ditujukan kepada Surah Al-Baqarah, Ali Imran, An-Nisaa', Al-An'aam, Al-Maa'idah dan Surah Yunus.

    Al-Mi'uun — iaitu surah-yang lebih seratus ayat seperti Surah Hud, Surah Yusuf dan sebagainya.

    Al-Matsaani — iaitu surah-surah yang hampir kepada seratus ayat sepert Surah Al-Anfaal, Surah Al-Hijr dan sebagainya.

    Al-Mufassal — iaitu surah-surah pendek seperti Surah Ad-Dhuha, Surah Al-Ikhlas dan sebagainya.

    Senarai Surah

    Senarai 114 Surah adalah:

    1. Surah Al-Fatihah (Pembukaan) سورة الفاتحة
    2. Surah Al-Baqarah (Sapi Betina) سورة البقرة
    3. Surah Ali 'Imran (Keluarga Imran) سورة آل عمران
    4. Surah An-Nisaa' (Wanita) سورة النساء
    5. Surah Al-Maa’idah (Hidangan) سورة المائدة
    6. Surah Al-An'aam (Binatang Ternakan) سورة الأنعام
    7. Surah Al-A’raaf (Tempat Tinggi) سورة الأعراف
    8. Surah Al-Anfaal (Rampasan Perang) سورة الأنفال
    9. Surah At-Taubah (Taubat) سورة التوبة
    10. Surah Yunus (Nabi Yunus a.s.) سورة يونس
    11. Surah Hud (Nabi Hud a.s.) سورة هود
    12. Surah Yusuf (Nabi Yusuf a.s.) سورة يوسف
    13. Surah Ar-Ra’d (Guruh) سورة الرعد
    14. Surah Ibrahim (Nabi Ibrahim a.s.) سورة إبراهيم
    15. Surah Al-Hijr (Kawasan Berbatu) سورة الحجر
    16. Surah An-Nahl (Lebah) سورة النحل
    17. Surah Al-Israa’ (Perjalanan Malam) سورة الإسراء
    18. Surah Al-Kahfi (Gua) سورة الكهف
    19. Surah Maryam (Siti Maryam) سورة مريم
    20. Surah Taahaa سورة طه
    21. Surah Al-Anbiyaa’ (Para Nabi) سورة الأنبياء
    22. Surah Al-Hajj (Haji) سورة الحج
    23. Surah Al-Mu’minun (Golongan yang Beriman) سورة المؤمنون
    24. Surah An-Nuur (Cahaya)سورة النّور
    25. Surah Al-Furqaan (Pembeza Kebenaran dan Kebatilan) سورة الفرقان
    26. Surah Asy-Syu’araa (Para Penyair) سورة الشعراء
    27. Surah An-Naml (Semut) سورة النّمل
    28. Surah Al-Qasas (Cerita-cerita) سورة القصص
    29. Surah Al-‘Ankabut (Labah-labah) سورة العنكبوت
    30. Surah Ar-Rum (Masyarakat Rom) سورة الرّوم
    31. Surah Luqman (Luqman) سورة لقمان
    32. Surah As-Sajdah (Sujud) سورة السجدة
    33. Surah Al-Ahzab (Golongan yang Bersekutu) سورة الأحزاب
    34. Surah Saba’ (Kaum Saba’) سورة سبأ
    35. Surah Faatir (Pencipta) سورة فاطر
    36. Surah Yaasin سورة يس
    37. Surah As-Saaffat (Yang Berbaris Dengan Teratur) سورة الصافات
    38. Surah Saad سورة ص
    39. Surah Az-Zumar (Rombongan) سورة الزمر
    40. Surah Al-Mu’min (Orang yang Beriman) سورة غافر
    41. Surah Fussilat (Dijelaskan) سورة فصّلت
    42. Surah Asy-Syuraa (Permesyuaratan) سورة الشورى
    43. Surah Az-Zukhruf (Perhiasan Emas) سورة الزخرف
    44. Surah Ad-Dukhaan (Kabut/Asap) سورة الدّخان
    45. Surah Al-Jatsiyah (Yang Berlutut) سورة الجاثية
    46. Surah Al-Ahqaaf (Bukit-bukit Pasir) سورة الأحقاف
    47. Surah Muhammad (Nabi Muhammad s.a.w.) سورة محمد
    48. Surah Al-Fat-h (Kemenangan) سورة الفتح
    49. Surah Al-Hujurat (Bilik-bilik) سورة الحجرات
    50. Surah Qaf سورة ق
    51. Surah Adz-Dzariyaat (Angin yang Menerbangkan) سورة الذاريات
    52. Surah At-Tur (Gunung) سورة الطور
    53. Surah An-Najm (Bintang) سورة النجم
    54. Surah Al-Qamar (Bulan) سورة القمر
    55. Surah Ar-Rahman (Yang Maha Pemurah) سورة الرحمن
    56. Surah Al-Waqi’ah (Peristiwa yang Tidak Dapat Dielakkan) سورة الواقعة
    57. Surah Al-Hadid (Besi) سورة الحديد
    58. Surah Al-Mujadilah (Perempuan yang Merayu) سورة المجادلة
    59. Surah Al-Hasyr (Pengusiran) سورة الحشر
    60. Surah Al-Mumtahanah (Perempuan yang Diuji) سورة الممتحنة
    61. Surah As-Saf (Barisan) سورة الصف
    62. Surah Al-Jumu’ah (Hari Jumaat) سورة الجمعة
    63. Surah Al-Munafiquun (Golongan Munafik) سورة المنافقون
    64. Surah At-Taghabun (Saling Untung dan Rugi) سورة التغابن
    65. Surah At-Talaq (Cerai) سورة الطلاق
    66. Surah At-Tahrim (Mengharamkan) سورة التحريم
    67. Surah Al-Mulk (Kerajaan) سورة الملك
    68. Surah Al-Qalam (Pen) سورة القلم
    69. Surah Al-Haaqqah (Keadaan Sebenar) سورة الحاقة
    70. Surah Al-Ma’arij (Tempat-tempat Naik) سورة المعارج
    71. Surah Nuh (Nabi Nuh a.s.) سورة نوح
    72. Surah A-Jin (Jin) سورة الجن
    73. Surah Al-Muzammil (Yang Berselimut) سورة المزّمّل
    74. Surah Al-Muddathir (Yang Berselimut)سورة المدّثر
    75. Surah Al-Qiamah (Kebangkitan) سورة القيامة
    76. Surah Al-Insaan (Manusia) سورة الإنسان
    77. Surah Al-Mursalat (Yang Diutus) سورة المرسلات
    78. Surah An-Naba’ (Berita Besar) سورة النبأ
    79. Surah An-Naazi’aat (Yang Mencabut) سورة النازعات
    80. Surah ‘Abasa (Dia Bermasam Muka) سورة عبس
    81. Surah At-Takwiir (Menggulung) سورة التكوير
    82. Surah Al-Infitar (Pecah Belah) سورة الإنفطار
    83. Surah Al-Mutaffifiin ( Golongan yang Curang) سورة المطفّفين
    84. Surah Al-Insyiqaaq (Terbelah) سورة الإنشقاق
    85. Surah Al-Buruj (Gugusan Bintang) سورة البروج
    86. Surah At-Taariq (Pengunjung Malam) سورة الطارق
    87. Surah Al-A’laa (Yang Tertinggi) سورة الأعلى
    88. Surah Al-Ghaasyiah (Peristiwa yang Menggelisahkan) سورة الغاشية
    89. Surah Al-Fajr (Fajar/Sinar Mentari) سورة الفجر
    90. Surah Al-Balad (Negeri) سورة البلد
    91. Surah Asy-Syams (Matahari) سورة الشمس
    92. Surah Al-Lail (Malam) سورة الليل
    93. Surah Adh-Dhuha (Pagi yang Cemerlang) سورة الضحى
    94. Surah Al-Insyirah/Al-Syarah (Kelapangan) سورة الشرح
    95. Surah At-Tin (Buah Ara) سورة التين
    96. Surah Al-‘Alaq (Gumpalan Darah) سورة العلق
    97. Surah Al-Qadr (Kemuliaan) سورة القدر
    98. Surah Al-Baiyinah (Bukti yang Nyata) سورة البينة
    99. Surah Al-Zalzalah (Kegoncangan) سورة الزلزلة
    100. Surah Al-‘Aadiyaat (Yang Berlari Kencang) سورة العاديات
    101. Surah Al-Qari’ah (Hari Yang Hingar Bingar) سورة القارعة
    102. Surah At-Takathur (Bermegah-megah) سورة التكاثر
    103. Surah Al-‘Asr (Waktu) سورة العصر
    104. Surah Al-Humazah (Pengumpat) سورة الهمزة
    105. Surah Al-Fiil (Gajah) سورة الفيل
    106. Surah Quraisy (Kaum Quraisy) سورة قريش
    107. Surah Al-Ma’un (Barangan Berguna) سورة الماعون
    108. Surah Al-Kauthar (Melimpah-ruah) سورة الكوثر
    109. Surah Al-Kafirun (Golongan Kafir) سورة الكافرون
    110. Surah An-Nasr (Pertolongan) سورة النصر
    111. Surah Al-Lahab (Nyalaan Api) سورة المسد
    112. Surah Al-Ikhlas (Tulus Ikhlas) سورة الإخلاص
    113. Surah Al-Falaq (Subuh/Dinihari) سورة الفلق
    114. Surah An-Nas (Manusia) سورة النّاس

    Diperolehi daripada "http://ms.wikipedia.org/wiki/Surah_Quran"

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #3 10 July, 2007, 04:53:15 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Al-Fatihah

    Surah Al-Fatihah (سورة الفاتحة) - Pembukaan - surah yang diturunkan di Makkah dan diturunkan selepas Surah Al-Muddathir. Surah ini mempunyai 7 ayat dan inilah surah pertama yang diturunkan lengkap keseluruhan ayat bagi sebuah surah dan termasuk dalam golongan surah Makkiyyah.

    Surah ini dinamakan Al-Fatihah (Pembukaan) kerana ianya dijadikan sebagai pembuka dan permulaan Al-Quran.

    Surah ini juga dinamakan Ummul Quran (ام القــرآن - Ibu Quran) atau Ummul Kitaab (ام الكتاب - Ibu Kitab) kerana ianya merupakan ibu atau induk kepada semua isi Al-Quran dan menjadi inti sari dari kandungan Al-Quran itu sendiri.

    Surah ini turut dinamakan As-Sab'ul Matsaani yang bermaksud tujuh yang berulang-ulang kerana ayat ini diulang-ulang bagi setiap solat.

    Kandungannya

    Surat ini mengandung beberapa unsur pokok yang mencerminkan seluruh isi Al Quran, yaitu :

    Keimanan

    Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa terdapat dalam ayat 2, dimana dinyatakan dengan tegas bahwa segala puji dan ucapan syukur atas suatu nikmat itu bagi Allah, karena Allah adalah Pencipta dan sumber segala nikmat yang terdapat dalam alam ini. Diantara nikmat itu ialah : nikmat menciptakan, nikmat mendidik dan menumbuhkan, sebab kata Rab dalam kalimat Rabbul-'aalamiin tidak hanya berarti Tuhan atau Penguasa, tetapi juga mengandung arti tarbiyah yaitu mendidik dan menumbuhkan. Hal ini menunjukkan bahwa segala nikmat yang dilihat oleh seseorang dalam dirinya sendiri dan dalam segala alam ini bersumber dari Allah, karena Tuhan-lah Yang Maha Berkuasa di alam ini. Pendidikan, penjagaan dan Penumbuahn oleh Allah di alam ini haruslah diperhatikan dan dipikirkan oleh manusia sedalam-dalamnya, sehingga menjadi sumber pelbagai macam ilmu pengetahuan yang dapat menambah keyakinan manusia kepada keagungan dan kemuliaan Allah, serta berguna bagi masyarakat. Oleh karena keimanan (ketauhidan) itu merupakan masalah yang pokok, maka didalam surat Al Faatihah tidak cukup dinyatakan dengan isyarat saja, tetapi ditegaskan dan dilengkapi oleh ayat 5, yaitu : Iyyaaka na'budu wa iyyaka nasta'iin (hanya Engkau-lah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkau-lah kami mohon pertolongan). Janji memberi pahala terhadap perbuatan yang baik dan ancaman terhadap perbuatan yang buruk.

    Yang dimaksud dengan Yang Menguasai Hari Pembalasan ialah pada hari itu Allah-lah yang berkuasa, segala sesuatu tunduk kepada kebesaran-Nya sambil mengharap nikmat dan takut kepada siksaan-Nya. Hal ini mengandung arti janji untuk memberi pahala terhadap perbuatan yang baik dan ancaman terhadap perbuatan yang buruk. Ibadat yang terdapat pada ayat 5 semata-mata ditujukan kepada Allah.

    Hukum-hukum

    Jalan kebahagiaan dan bagaimana seharusnya menempuh jalan itu untuk memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat. Maksud "Hidayah" disini ialah hidayah yang menjadi sebab dapatnya keselamatan, kebahagiaan dunia dan akhirat, baik yang mengenai kepercayaan maupun akhlak, hukum-hukum dan pelajaran.

    Kisah-kisah

    Kisah para Nabi dan kisah orang-orang dahulu yang menentang Allah. Sebahagian besar dari ayat-ayat Al Quran memuat kisah-kisah para Nabi dan kisah orang-orang dahulu yang menentang. Yang dimaksud dengan orang yang diberi nikmat dalam ayat ini, ialah para Nabi, para shiddieqiin (orang-orang yang sungguh-sungguh beriman), syuhadaa' (orang-orang yang mati syahid), shaalihiin (orang-orang yang saleh). Orang-orang yang dimurkai dan orang-orang yang sesat, ialah golongan yang menyimpang dari ajaran Islam.

    Perincian dari yang telah disebutkan diatas terdapat dalam ayat-ayat Al Quran pada surat-surat yang lain.

    Penutup

    Surat Al Fatihaah ini melengkapi unsur-unsur pokok syari'at Islam, kemudian dijelaskan perinciannya oleh ayat-ayat Al Quran yang 113 surat berikutnya.

    Persesuaian surat ini dengan surat Al Baqarah dan surat-surat sesudahnya ialah surat Al Faatihah merupakan titik-titik pembahasan yang akan diperinci dalam surat Al Baqarah dan surat-surat yang sesudahnya.

    Dibahagian akhir surat Al Faatihah disebutkan permohonan hamba supaya diberi petunjuk oleh Tuhan kejalan yang lurus, sedang surat Al Baqarah dimulai dengan penunjukan al Kitaab (Al Quran) yang cukup sempurna sebagai pedoman menuju jalan yang dimaksudkan itu.

    Nama Lain

    Selain dinamai Al-Fatihah (Pembuka), surat pertama Al-Quran ini dinamai juga Ummul Kitab (induk al-Kitab), Ummul Qur'an (induk Al-Qur'an), As-Sabu'ul Matsani (Tujuh yang Diulang), Ash-Shalah (Solat), al-Hamd (Pujian), Al-Wafiyah (yang Sempurna), al-Kanzu (simpanan yang Tebal), asy-Syafiyah (yang Menyembuhkan), Asy-Syifa (Obat), al-Kafiyah (yang Mencukupi), dan al-Asas (Pokok).



    « Last Edit: 11 July, 2007, 10:51:01 AM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #4 10 July, 2007, 05:00:45 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Al-Baqarah

    Surah Al Baqarah (Arab: سورة البقرة‎ ​ "Lembu") merupakan ayat kedua dan terpanjang yang mengandungi 286 ayat. Surah itu turun di Madinah yang sebahagian besar diturunkan pada permulaan tahun Hijrah, kecuali ayat 281 diturunkan di Mina pada Haji wada' (haji Nabi Muhammad s.a.w. yang terakhir). Seluruh ayat dari surat ini merupakan ayat Madaniyyah yang di dalamnya juga mempunyai ayat yang terpanjang (ayat 282). Surat ini dinamai Al Baqarah kerana terdapat kisah di dalamnya yang berkaitan perbalahan kaum Bani Israil dengan Nabi Musa a.s. tentang penyembelihan lembu betina untuk mengetahui siapa yang kemudiannya menjelaskan sifat kaum Yahudi yang keras hatinya. Surah ini juga dinamakan Fusthaatul-Quran (puncak Al Quran) kerana memuatkan beberapa hukum yang tidak disebutkan dalam surah yang lain. Ia juga digelar juga surah alif-laam-miim kerana surah ini dimulai dengan Alif-laam-miim.

    Isi
    Surah ini banyak mengisahkan hukum-hakam dan syariat seperti perintah mengerjakan solat; menunaikan zakat; hukum puasa; hukum haji dan umrah; hukum qisas; hal-hal yang halal dan yang haram; bernafkah di jalan Allah; hukum arak dan judi; cara menyantuni anak yatim, larangan riba; hutang piutang; nafkah dan yang berhak menerimanya; wasiat kepada dua orang ibu-bapa dan kaum kerabat; hukum sumpah; kewajiban menyampaikan amanat; sihir; hukum merosakkan masjid; hukum meubah kitab-kitab Allah; hukum haidh, 'iddah, thalak, khulu', ilaa' dan hukum susuan; hukum melamar, mahar, larangan mengawini wanita musyrik dan sebaliknya; hukum perang.

    Surah ini juga ada menceritakan kisah Nabi Adam a.s., Nabi Musa a.s. dan Nabi Ibrahim a.s. serta larangan akan bulan haram. Perkara utamanya adalah berdakwah kepada kaum musyrik dan Yahudi Madinahserta memberi amaran kepada mereka serta kepada kaum munafik akan ketentuan Allah kepada mereka yang tidak beriman kepada-Nya.

    Surah ini juga mengandungi ayat kursi iaitu ayat yang teragung dan sering dihafal oleh masyarakat Muslim. Malah, ayat ini dijadikan bacaan untuk mendapat perlindungan dan keredhaan Allah SWT.


    « Last Edit: 10 July, 2007, 05:04:34 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #5 10 July, 2007, 05:06:20 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Ali ‘Imran

    Surah Ali ‘Imran (Keluarga Imran) - آل عمران  ini terdiri dari 200 ayat, merupakan surah Madaniyyah. Dinamakan Ali Imran kerana memuat kisah keluarga Imran yang di dalam kisahnya disebutkan kelahiran Nabi Isa, persamaannya dengan Nabi Adam, kenabian dan beberapa mukjizatnya, serta disebut pula kelahiran Maryam puteri Imran, ibunda daripada Nabi Isa.

    Surat Ali Imran ini dan surat Al Baqarah dinamakan "Az Zahrawaani" (dua yang cemerlang), karena kedua surat ini menyingkapkan hal-hal yang disembunyikan oleh para Ahli Kitab, seperti kejadian dan kelahiran Nabi Isa, kedatangan Nabi Muhammad dan sebagainya.

    « Last Edit: 11 July, 2007, 10:50:25 AM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #6 10 July, 2007, 05:07:32 PM
  • Publish Di FB
  • Surah An-Nisaa'

    Surah An-Nisaa' - (Perempuan) سورة النساء - yang terdiri dari 176 ayat itu, adalah surat Madaniyyah yang terpanjang sesudah surat Al Baqarah. Dinamakan An Nisaa' karena dalam surat ini banyak dibicarakan hal-hal yang berhubungan dengan wanita serta merupakan surat yang paling membicarakan hal itu dibanding dengan surat-surat yang lain. Surat yang lain banyak juga yang membicarakan tentang hal wanita ialah surat Ath Thalaq. Dalam hubungan ini biasa disebut surat An Nisaa' dengan sebutan: Surat An Nisaa' Al Kubraa (surat An Nisaa' yang besar), sedang surat Ath Thalaq disebut dengan sebutan: Surat An Nisaa' Ash Shughraa (surat An Nisaa' yang kecil).

    Kandungannya

    Keimanan:

    Syirik (dosa yang paling besar); akibat kekafiran di hari kemudian.

    Hukum-hukum:

    Kewajiban para washi dan para wali; hukum poligami; mas kawin; memakan harta anak yatim dan orang-orang yang tak dapat mengurus hartanya; pokok-pokok hukum warisan; perbuatan-perbuatan keji dan hukumannya, wanita-wanita yang haram dikawini; hukum-hukum mengawini budak wanita; larangan memakan harta secara bathil; hukum syiqaq dan nusyuq; kesucian lahir batin dalam sembahyang; hukum suaka; hukum membunuh seorang Islam; solat khauf; larangan melontarkan ucapan-ucapan buruk; masalah pusaka kalalah.

    Kisah-kisah:

    Kisah-kisah tentang Nabi Musa a.s. dan pengikut-pengikutnya.

    Dan lain-lain:

    Asal manusia adalah satu; keharusan menjauhi adat-adat zaman jahiliyah dalam perlakuan terhadap wanita; norma-norma bergaul dengan isteri; hak seseorang sesuai dengan kewajibannya; perlakuan ahli kitab terhadap kitab-kitab yang diturunkan kepadanya; dasar-dasar pemerintahan; cara mengadili perkara; keharusan siap-siaga terhadap musuh; sikap-sikap orang munafik dalam menghadapi peperangan; berperang di jalan Alllah adalah kewajiban tiap-tiap mukallaf; norma dan adab dalam peperangan; cara menghadapi orang-orang munafik; derajat orang-orang yang berjihad.

    « Last Edit: 11 July, 2007, 10:52:30 AM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #7 10 July, 2007, 05:27:59 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Al-Maa’idah

    Surah Al-Maa’idah - (Hidangan) سورة المائدة - terdiri dari 120 ayat; termasuk golongan surat Madaniyyah. Sekalipun ada ayatnya yang turun di Mekah, namun ayat ini diturunkan sesudah Nabi Muhammad s.a.w. hijrah ke Madinah, yaitu di waktu haji wadaa'. Surat ini dinamakan Al Maa'idah (hidangan) kerana memuatkan kisah pengikut-pengikut setia Nabi Isa a.s. meminta kepada Nabi Isa a.s. agar Allah menurunkan untuk mereka Al Maa'idah (hidangan makanan) dari langit (ayat 112). Dan dinamakan Al Uqud (perjanjian), karena kata itu terdapat pada ayat pertama surat ini, dimana Allah menyuruh agar hamba-hamba-Nya memenuhi janji prasetia terhadap Allah dan perjanjian-perjanjian yang mereka buat sesamanya. Dinamakan juga Al Munqidz (yang menyelamatkan), karena akhir surat ini mengandung kisah tentang Nabi Isa a.s. penyelamat pengikut-pengikut setianya dari azab Allah.

    Kandungannya

    Keimanan:

    Bantahan terhadap orang-orang yang mempertuhankan Nabi Isa a.s.

    Hukum-hukum:

    Keharusan memenuhi perjanjian; hukum melanggar syi'ar Allah; makanan yang dihalalkan dan diharamkan; hukum mengawini ahli kitab; wudhu'; tayammum; mandi; hukum membunuh orang; hukum mengacau dan mengganggu keamanan; hukum qishaas; hukum melanggar sumpah dan kafaaratnya; hukum binatang waktu ihram; hukum persaksian dalam berwasiat.

    Kisah-kisah:

    Kisah-kisah Nabi Musa a.s. menyuruh kaumnya memasuki Palestin; kisah Habil dan Qabil, kisah-kisah tentang Nabi Isa a.s.

    Dan lain-lain:

    Keharusan bersifat lemah lembut terhadap sesama mukmin bersikap keras terhadap orang-orang kafir; penyempurnaan Agama Islam di zaman Nabi Muhammad s.a.w.; keharusan jujur dan berlaku adil; sikap dalam menghadapi berita-berita bohong; akibat berteman akrab dengan orang yang bukan muslim; kutukan Allah terhadap orang-orang Yahudi, kewajiban rasul hanya menyampaikan agama; sikap Yahudi dan Nasrani terhadap orang Islam; Ka'bah sokoguru kehidupan manusia; peringatan Allah supaya meninggalkan kebiasaan Arab jahiliyah; larangan-larangan terhadap pertanyaan-pertanyaan yang mengakibatkan kesempitan dalam agama.

    « Last Edit: 11 July, 2007, 10:53:30 AM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #8 10 July, 2007, 05:29:07 PM
  • Publish Di FB
  • Surat Al An'aam

    Surat Al An'aam - (Binatang Ternakan) سورة الأنعام - yang terdiri atas 165 ayat, termasuk golongan surat Makkiyah, karena hampur seluruh ayat-ayat-Nya diturunkan di Makkah dekat sebelum hijrah. Dinamakan Al-An'aam karena di dalamnya disebut kata An'aam dalam hubungan dengan adat-istiadat kaum musyrikin, yang menurut mereka binatang-binatang ternak itu dapat dipergunakan untuk mendekatkan diri kepada tuhan mereka. Juga dalam surat ini disebutkan hukum-hukum yang berkenaan dengan binatang ternak itu.

    Kandungannya

    Keimanan:

    Bukti-bukti keesaan Allah serta kesempurnaan sifat-sifatNya; kebenaran kenabian Nabi Muhammad s.a.w.; penyaksian Alla atas kenabian Ibrahim, Ishaq, Ya'qub, Nuh, Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa, Harun, Zakaria, Yahya, 'Isa, Ilayas, Alyasa', Yunus dan Luth; penegasan tentang adanya risalah dan wahyu serta hari pembalasan dan hari kebangkitan, kepalsuan kepercayaan orang-orang musyrik dan keingkaran mereka terhadap hari kiamat.

    Hukum-hukum:

    Larangan mengikuti adat istiadat yang dibuat-buat oleh kaum Jahiliyah; makanan yang halal dan yang haram; wasiat yang sepuluh dari Al Quran, tentang tauhid keadilan dan hukum-hukum; larangan mencaci maki berhala orang musyrik karena mereka akan membalas dengan mencaci maki Allah.

    Kisah-kisah:

    Kisah umat-umat yang menentang rasul-rasul; kisah pengalaman Nabi Muhammad s.a.w. dan para nabi pada umumnya; cerita Nabi Ibrahim a.s. membimbing kaumnya kepada tauhid.

    Dan lain-lain:

    Sikap kepala batu kaum musyrikin, cara seorang nabi memimpin umatnya; bidang-bidang kerasulan dan tugas rasul-rasul; tantangan kaum musyrikin untuk melemahkan rasul; kepercayaan orang-orang musyrik terhadap jin, syaitan dan malaikat; beberapa prinsip keagamaan dan kemasyarakatan; nilai hidup duniawi.

    « Last Edit: 11 July, 2007, 10:54:36 AM by umsha »

    zaitihamdan

    • *
    • Posts: 561
    • Suffering from TRUTH decay?Brush up on your Quran!
      • View Profile
    Jawab #9 10 July, 2007, 06:24:42 PM
  • Publish Di FB
  • bagus topik ni..harap saudari umsha boleh teruskan posting ni hingga ke akhir nya..banyak saya boleh belajar kat sini :=D
    I believe in Islam like the sun rising, not because I can see it, but because by it I see everything else.

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #10 11 July, 2007, 10:46:43 AM
  • Publish Di FB
  • bagus topik ni..harap saudari umsha boleh teruskan posting ni hingga ke akhir nya..banyak saya boleh belajar kat sini :=D

    Tima kasih di atas sokongan anta.

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #11 11 July, 2007, 10:49:36 AM
  • Publish Di FB
  • Surah Al A'raaf

    Surah Al A'raaf (Tempat Tinggi) سورة الأعراف adalah surat ke-7 dalam Al Qur'an. Surah ini terdiri atas 206 ayat dan termasuk pada golongan surat Makkiyyah. Surah ini diturunkan sebelum turunnya surat Al An'aam dan termasuk golongan surah Assab 'uththiwaal (tujuh surat yang panjang). Dinamakan Al A'raaf karena perkataan Al A'raaf terdapat dalam ayat 46 yang mengemukakan tentang keadaan orang-orang yang berada di atas Al A'raaf yaitu: tempat yang tertinggi di batas surga dan neraka.

    Kandungannya:

    Keimanan:

    Mentauhidkan Allah dalam berdoa dan beribadat; hanya Allah sendiri yang mengatur dan menjaga alam; menciptakan undang-undang dan hukum-hukum untuk mengatur kehidupan manusia di dunia dan di akhirat; Allah bersemayam di 'Arasy; bantahan terhadap kepalsuan syirik; ketauhidan adalah sesuai dengan fitrah manusia; Musa berbicara dengan Allah; tentang melihat Allah; perintah beribadat sambil merendahkan diri kepada Allah; Allah mempunyai al asmaaul husnaa.

    Hukum-hukum:

    Larangan mengikuti perbuatan dan adat istiadat yang buruk; kewajiban mengikuti Allah dan rasul; perintah berhias waktu akan shalat; bantahan terhadap orang yang mengharamkan perhiasan yang dianugerahkan Allah; perintah memakan makanan yang halal lagi baik dan larangan memakan yang sebaliknya.
    Kisah-kisah: Kisah Nabi Adam a.s. dengan iblis; kisah Nabi Nuh a.s. dan kaumnya; kisah Nabi Shaleh a.s. dengan kaumnya; kisah Nabi Syu'aib a.s. dengan kaumnya; kisah Nabi Musa a.s. dengan Fir'aun.

    Dan lain-lain:

    Al Quran diturunkan kepada Nabi yang penghabisan dan perintah mengikutinya; Nabi Muhammad s.a.w. diutus untuk seluruh manusia; adab orang mukmin, adab mendengar pembacaan Al Quran dan berzikir; rasul bertanggung jawab menyampaikan seruan Allah; balasan terhadap orang-orang yang mengikuti dan mengingkari rasul; da'wah rasul-rasul yang pertama sekali ialah mentauhidkan Allah; tentang ashhaabul A'raaf yang berada antara syurga dan neraka; Allah pencipta makhluk; manusia adalah makhluk yang terbaik dijadikan Allah serta mempunyai kesediaan untuk baik dan untuk buruk; permusuhan syaitan terhadap Bani Adam; manusia khalifah Allah di muka bumi; kehancuran sesuatu kaum adalah karena perbuatan mereka sendiri; tiap-tiap bangsa mempunyai masa jaya dan masa kehancuran; Allah mencoba manusia dengan kakayaan dan kemiskinan; istidraj azab Allah terhadap orang-orang yang mendustakan ayat-ayat-Nya.
    « Last Edit: 13 July, 2007, 02:41:43 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #12 11 July, 2007, 10:56:53 AM
  • Publish Di FB
  • Surah Al Anfaal

    Surah Al Anfaal (Rampasan Perang) سورة الأنفال adalah surah ke-8 pada Al Qur'an, surah ini terdiri atas 75 ayat dan termasuk golongan surah-surah Madaniyyah, kerana seluruh ayat-ayatnya diturunkan di Madinah. Surah ini dinamakan Al Anfaal yang bermaksud harta rampasan perang berhubung kata Al Anfaal terdapat pada permulaan surat ini dan juga persoalan yang menonjol dalam surah ini ialah tentang harta rampasan perang, hukum perang dan hal-hal yang berhubungan dengan peperangan pada umumnya. Menurut riwayat Ibnu Abbas r.a. surat ini diturunkan berkenaan dengan perang Badar Kubra yang terjadi pada tahun kedua hijrah. Peperangan ini sangat penting artinya, karena merupakan peristiwa yang menentukan jalan sejarah Perkembangan Islam. Pada waktu itu umat Islam dengan berkekuatan kecil untuk pertama kali dapat mengalahkan kaum musyrikin yang berjumlah besar dan memiliki perlengkapan yang cukup, dan mereka dalam peperangan ini memperoleh harta rampasan perang yang tidak sedikit. Oleh sebab itu timbullah masalah bagaimana membagi harta-harta rampasan perang itu, maka kemudian Allah menurunkan ayat pertama dari surat ini.

    Kandungannya

    Keimanan:

    Allah selalu menyertai orang-orang yang beriman dan melindungi mereka; menentukan hukum-hukum agama itu hanyalah hak Allah; jaminan Allah terhadap kemenangan umat yang beriman; 'inayat Allah terhadap orang-orang yang bertawakkal; hanyalah Allah yang dapat mempersatukan hati orang yang beriman; tindakan-tindakan dan hukum-hukum Allah didasarkan atas kepentingan umat manusia; adanya malaikat yang menolong barisan kaum muslimin dalam perang Badar; adanya gangguan-gangguan syaitan pada orang-orang mukmin dan tipu daya mereka pada orang-orang musyrikin; syirik adalah dosa berat.

    Hukum-hukum:

    Aturan pembagian harta rampasan perang; kebolehan memakan harta rampasan perang; larangan lari/mundur dalam peperangan; hukum mengenai tawanan perang pada permulaan Islam; kewajiban taat kepada pimpinan dalam perang; keharusan mengusahakan perdamaian; kewajiban mempersiapkan diri dengan segala alat perlengkapan perang; ketahanan mental, sabar dan tawakkal serta mengingat Allah dalam peperangan; tujuan perang dalam Islam; larangan khianat kepada Allah dan Rasul serta amanat; larangan mengkhianati perjanjian.

    Kisah-kisah:

    Keengganan beberapa orang Islam ikut perang Badar, suasana kaum muslimin di waktu perang Badar, sebelumnya, sesudahnya dan waktu perang berlangsung; keadaan Nabi Muhammad SAW sebelum hijrah serta permusuhan kaum musyrikin terhadap beliau; orang yahudi membatalkan perjanjian damai dengan Nabi Muhammad s.a.w.; kisah keadaan orang kafir musyrikin dan Ahli Kitab serta keburukan orang-orang munafik.

    Dan lain lain:

    Pengertian iman, tanda-tandanya dan sifat-sifat orang yang beriman; sunnatullah pada seseorang dan masyarakat.
    « Last Edit: 13 July, 2007, 02:42:03 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #13 11 July, 2007, 11:00:20 AM
  • Publish Di FB
  • Surah At-Taubah

    Surah At-Taubah (Taubat) سورة التوبة terdiri atas 129 ayat termasuk golongan surah-surah Madaniyyah. Surah ini dinamakan At Taubah yang bermaksud pengampunan berhubung kata At Taubah berulang kali disebut dalam surat ini. Dinamakan juga dengan Baraah yang bermaksud berlepas diri yang di sini maksudnya pernyataan pemutusan perhubungan, disebabkan kebanyakan pokok pembicaraannya tentang pernyataan pemutusan perjanjian damai dengan kaum musyrikin.

    Di samping kedua nama yang masyhur itu ada lagi beberapa nama yang lain yang merupakan sifat dari surah ini.

    Berlainan dengan surat-surat yang lain, maka pada permulaan surat ini tidak terdapat basmalah, karena surat ini adalah pernyataan perang dengan makna bahawa segenap kaum muslimin dikerahkan untuk memerangi seluruh kaum musyrikin, sedangkan basmalah bernafaskan perdamaian dan cinta kasih Allah.

    Surat ini diturunkan sesudah Nabi Muhammad s.a.w. kembali dari peperangan Tabuk yang terjadi pada tahun 9 H. Pengumuman ini disampaikan oleh Saidina 'Ali r.a. pada musim haji tahun itu juga.

    Selain daripada pernyataan pembatalan perjanjian damai dengan kaum musyrikin itu, surat ini mengandung isi-isi berikut:

    Keimanan:

    Allah selalu menyertai hamba-hamba-Nya yang beriman; pembalasan atas amalan-amalan manusia hanya dari Allah; segala sesuatu menurut sunnatullah; perlindungan Allah bagi orang-orang yang beriman; kedudukan Nabi Muhammad s.a.w. di sisi Allah.

    Hukum-hukum:

    Kewajiban menafkahkan harta; macam-macam harta dalam agama serta penggunaannya; jizyah; perjanjian dan perdamaian; kewajiban umat Islam terhadap Nabinya; sebab-sebab orang Islam melakukan perang total; beberapa dasar politik kenegaraan dan peperangan dalam Islam.

    Kisah-kisah:

    Nabi Muhammad s.a.w. dengan Abu Bakar r.a. di suatu gua di bukit Tsur ketika hijrah; perang Hunain (perang Authas atau perang Hawazin); perang Tabuk.

    Dan lain-lain:

    Sifat-sifat orang yang beriman dan tingkat-tingkat mereka.

    Penutup

    Surat At-Taubah mengandungi pernyataan pembatalan perjanjian damai pleh Nabi Muhammad s.a.w. dengan kaum musyrikin, kerana mereka tidak memenuhi syarat-syarat perjanjian damai pada perjanjian Hudaibiyyah. Selanjutnya Surat At Taubah mengandung hukum peperangan dan perdamaian, hukum kenegaraan, keadaan Nabi Muhammad s.a.w. di waktu hijrah, dan kewajiban menafkahkan harta dan orang-orang yang berhak menerimanya.

    HUBUNGAN SURAT AT-TAUBAH DENGAN SURAT YUNUS

    Akhir surat At-Taubah ditutup dengan menyebutkan tentang risalah Nabi Muhammad s.a.w. dan hal-hal serupa disebutkan pula pada akhir surat Yunus. Surat At-Taubah menyebutkan keadaan orang-orang munafik serta menerangkan perbuatan mereka di waktu Al Quran diturunkan, sedang surat Yunus menerangkan sikap orang kafir terhadap Al Quran.


    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #14 12 July, 2007, 01:15:31 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Yunus

    Surah Yunus (Nabi Yunus a.s.) سورة يونسadalah surat ke-10 dalam Al Qur'an, surat ini terdiri atas 109 ayat dan termasuk golongan surat-surat Makkiyyah kecuali ayat 40, 94, 95, yang diturunkan pada masa Nabi Muhammad SAW berada di Madinah. Surat ini dinamai surat Yunus karena dalam surat ini terutama ditampilkan kisah Nabi Yunus a.s. dan pengikut-pengikutnya yang teguh imannya.

    Kandungannya:

    Keimanan:

    Al Quran bukanlah sihir, Allah mengatur alam semesta dari Arasy-Nya; syafa'at hanyalah dengan izin Allah; Wali-wali Allah; wahyu Allah yang menerangkan yang gaib kepada manusia; Allah menyaksikan dan mengamat-amati perbuatan hamba-hamba-Nya di dunia; Allah tidak mempunyai anak.

    Hukum:

    Menentukan perhitungan tahun dan waktu dengan perjalanan matahari dan bulan; hukum mengada-adakan sesuatu terhadap Allah dan mendustakan ayat-ayat-Nya.

    Kisah-kisah:

    Kisah Nabi Nuh a.s. dengan kaumnya; Nabi Musa dengan Fir'aun dan tukang-tukang sihir; kisah Bani Israil setelah ke luar dari negeri Mesir; Nabi Yunus a.s. dengan kaumnya.

    Dan lain-lain:

    Manusia ingat kepada Allah di waktu kesukaran dan lupa di waktu senang; keadaan orang-orang baik dan orang-orang jahat di hari kiamat; Al Quran tidak dapat ditandingi; rasul hanya menyampaikan risalah.

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #15 12 July, 2007, 01:29:31 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Hud

    Surah Hud (Nabi Hud a.s.) سورة هود adalah surat ke-11 dalam Al Qur'an dan termasuk golongan surat-surat Makkiyyah. Surat ini terdiri dari 123 ayat diturunkan sesudah surat Yunus. Surat ini dinamai surat Huud karena ada hubungan dengan terdapatnya kisah Nabi Huud a.s. dan kaumnya dalam surat ini terdapat juga kisah-kisah Nabi yang lain, seperti kisah Nuh a.s., Shaleh a.s., Ibrahim a.s., Luth a.s., Syu'aib a.s. dan Musa a.s.

    Kandungannya:

    Keimanan:

    Adanya 'Arsy Allah; kejadian alam dalam 6 tahap; adanya golongan-golongan manusia di hari kiamat.

    Hukum-hukum:

    Agama membolehkan menikmati yang baik-baik dan memakai perhiasan asal tidak berlebih-lebihan; tidak boleh berlaku sombong; tidak boleh mendoa atau mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin menurut sunnah Allah.

    Kisah-kisah:

    Kisah Nuh a.s. dan kaumnya; kisah Hud a.s. dan kaumnya; kisah Shaleh a.s. dan kaumnya; kisah Ibrahim a.s. dan kaumnya; kisah Syu'aib a.s. dan kaumnya; kisah Luth a.s. dan kaumnya; kisah Musa a.s. dan kaumnya.

    Dan lain-lain:

    Pelajaran-peIajaran yang diambil dari kisah-kisah para nabi; air sumber segala kehidupan; shalat itu memperkuat iman; sunnah Allah yang berhubungan dengan kebinasaan suatu kaum.
    « Last Edit: 13 July, 2007, 02:40:13 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #16 12 July, 2007, 01:31:56 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Yusuf

    Surah Yusuf (Nabi Yusuf a.s.) سورة يوسف adalah surat ke-12 dalam Al Qur'an dan terdiri atas 111 ayat. Surat ini termasuk golongan surat-surat Makkiyyah karena diturunkan di Mekkah sebelum hijrah. Surat ini dinamakan surat Yusuf adalah karena titik berat dari isinya mengenai riwayat Nabi Yusuf a.s. Riwayat tersebut salah satu di antara cerita-cerita gaib yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. sebagai mukjizat bagi beliau, sedang beliau sebelum diturunkan surat ini tidak mengetahuinya. Menurut riwayat Al Baihaqi dalam kitab Ad Dalail bahwa segolongan orang Yahudi masuk agama Islam sesudah mereka mendengar cerita Yusuf a.s. ini, karena sesuai dengan cerita-cerita yang mereka ketahui. Dari cerita Yusuf a.s. ini, Nabi Muhammad s.a.w. mengambil pelajaran-pelajaran yang banyak dan merupakan penghibur terhadap beliau dalam menjalankan tugasnya.

    Kandungannya:

    Keimanan:

    Kenabian Yusuf a.s. dan mukjizat-mukjizatnya; ketentuan yang berhubungan dengan keagamaan adalah hak Allah semata-mata; qadha Allah tak dapat diubah; para rasul semuanya laki-laki.

    Hukum-hukum:

    Keharusan merahasiakan sesuatu untuk menghindari fitnah; barang dan anak temuan wajib dipungut tidak boleh dibiarkan; boleh melakukan helah yang tidak merugikan orang lain untuk memperoleh sesuatu kemaslahatan.

    Kisah-kisah:

    Riwayat Nabi Yusuf a.s. bersaudara dengan orang tua mereka Ya'qub a.s.

    Dan lain-lain:

    Beberapa sifat dan suri teladan yang mulia yang dapat diambil dari cerita Yusuf a.s: persamaan antara agama para nabi-nabi ialah tauhid.
    « Last Edit: 13 July, 2007, 02:40:26 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #17 13 July, 2007, 02:38:08 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Ar Ra'd

    Surah Ar Ra'd (Guruh) سورة الرعد adalah surat ke-13 dalam Al Qur'an dan terdiri atas 43 ayat. Surat ini termasuk golongan surat-surat Makkiyyah. Surat ini dinamakan Ar Ra'd yang berarti guruh (petir) karena dalam ayat 13 Allah berfirman yang artinya "Dan guruh itu bertasbih sambil memuji-Nya", menunjukkan sifat kesucian dan kesempurnaan Allah SWT. Dan lagi sesuai dengan sifat Al Quran yang mengandung ancaman dan harapan, maka demikian pulalah halnya bunyi guruh itu menimbulkan kecemasan dan harapan kepada manusia. Isi yang terpenting dari surat ini ialah bahwa bimbingan Allah kepada makhluk-Nya bertalian erat dengan hukum sebab dan akibat. Bagi Allah SWT tidak ada pilih kasih dalam menetapkan hukuman. Balasan atau hukuman adalah akibat dan ketaatan atau keingkaran terhadap hukum Allah.

    Kandungannya

    Keimanan:

    Allah-lah yang menciptakan alam semesta serta mengaturnya; ilmu Allah meliputi segala sesuatu; adanya malaikat yang selalu memelihara manusia yang datang silih berganti, yaitu malaikat Hafazhah; hanya Allah yang menerima doa dari hamba-Nya; memberi taufiq hanya hak Allah, sedang tugas rasul menyampaikan agama Allah.

    Hukum-hukum:

    Manusia dilarang mendoakan yang jelek-jelek untuk dirinya; kewajiban mencegah perbuatan-perbuatan yang mungkar.

    Kisah-kisah:
     
    Kisah pengalaman nabi-nabi zaman dahulu.

    Dan lain-lain:

    Beberapa sifat yang terpuji; perumpamaan bagi orang-orang yang menyembah berhala dan orang-orang yang menyembah Allah; Allah tidak mengubah nasib sesuatu bangsa sehingga mereka mengubah keadaan mereka sendiri.
    « Last Edit: 13 July, 2007, 02:40:49 PM by umsha »

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #18 13 July, 2007, 02:39:40 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Ibrahim

    Surah Ibrahim (Nabi Ibrahim a.s.) سورة إبراهيم adalah surat ke-14 dalam Al Qur'an. Surat ini terdiri atas 52 ayat dan termasuk golongan surat-surat Makkiyyah karena diturunkan di Mekkah sebelum Hijrah. Dinamakan Ibrahim, karena surat ini mengandung doa Nabi Ibrahim a.s. yaitu ayat 35 sampai dengan 41. Do'a ini isinya antara lain: permohonan agar keturunannya mendirikan shalat, dijauhkan dari menyembah berhala-berhala dan agar Mekkah dan daerah sekitarnya menjadi daerah yang aman dan makmur. Doa Nabi Ibrahim AS ini telah diperkenankan oleh Allah SWT sebagaimana telah terbukti keamanannya sejak dahulu sampai sekarang. Do'a tersebut dipanjatkan beliau ke hadirat Allah SWT sesudah selesai membina Ka'bah bersama puteranya Ismail AS, di dataran tanah Mekkah yang tandus.

    Kandungannya

    Keimanan:

    Al Quran adalah pembimbing manusia ke jalan Allah; segala sesuatu dalam alam ini kepunyaan Allah; keingkaran manusia terhadap Allah tidaklah mengurangi kesempurnaan-Nya; nabi-nabi membawa mukjizat atas izin Allah semata-mata; Allah kuasa mematikan manusia dan membangkitkannya kembali dalam bentuk baru; ilmu Allah meliputi yang lahir dan yang bathin.

    Hukum-hukum:

    Perintah mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian harta baik secara rahasia maupun secara terang-terangan.

    Kisah-kisah:

    Kisah Nabi Musa a.s. dengan kaumnya, serta kisah para rasul zaman dahulu.

    Dan lain-lain:

    Sebabnya rasul-rasul diutus dengan bahasa kaumnya sendiri; perumpamaan tentang perbuatan dan perkataan yang hak dengan yang bathil; kejadian langit dan bumi mengandung hikmah-hikmah; macam-macam nikmat Allah kepada manusia dan janji Allah kepada hamba-hamba yang mensyukuriNya.

    umsha

    • *
    • Posts: 695
    • Be yourself & always remember ALLAH
      • View Profile
    Jawab #19 13 July, 2007, 02:44:13 PM
  • Publish Di FB
  • Surah Al Hijr

    Surah Al Hijr (Kawasan Berbatu) سورة الحجر adalah surat ke-15 dalam Al Qur'an. Surah ini terdiri atas 99 ayat dan termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, karena diturunkan di Mekkah sebelum hijrah. Al Hijr adalah nama sebuah daerah pegunungan yang didiami zaman dahulu oleh kaum Tsamud terletak di pinggir jalan antara Madinah dan Syam (Syria). Nama surah ini diambil dari nama daerah pegunungan itu, berhubung nasib penduduknya yaitu kaum Tsamud diceritakan pada ayat 80 sampai dengan 84, mereka telah dimusnahkan Allah SWT, karena mendustakan Nabi Shaleh AS dan berpaling dari ayat-ayat Allah. Dalam surat ini terdapat juga kisah-kisah kaum yang lain yang telah dibinasakan oleh Allah seperti kaum Luth AS dan kaum Syu'aib AS Dari ke semua kisah-kisah itu dapat diambil pelajaran bahwa orang-orang yang menentang ajaran rasul-rasul akan mengalami kehancuran.

    Kandungannya:

    Keimanan:

    Kepastian nasib suatu bangsa hanya di tangan Allah; Allah menjamin kemurnian Al Quran sepanjang masa; alam malakut (langit) senantiasa dijaga dari syaitan; kadar rezeki yang diberikan kepada manusia sesuai dengan hikmah kebijaksanaan Allah; Allah memelihara hambaNya yang telah mendapat taufiq dari godaan setan; Allah di samping bersifat pengampun dan penyayang juga mengazab orang-orang yang ingkar; manusia dihimpun pada hari kiamat.

    Hukum-hukum:

    Larangan terhadap homoseksual; kewajiban melakukan ibadah selama hidup; larangan menginginkan harta orang kafir; perintah kepada Nabi Muhammad SAW agar melakukan dakwah agama secara terang-terangan; larangan berputus asa terhadap rahmat Allah.

    Kisah-kisah:

    Nabi Ibrahim a.s. dengan kaumnya; Nabi Luth a.s. dengan kaumnya; kaum Syu'aib dan kaum Shaleh a.s. (Tsamud).

    Dan lain-lain:

    Kejadian-kejadian dalam alam ini menunjukkan kebesaran Allah; kejadian alam dan isinya mengandung hikmah; angin mengawinkan tepung sari bunga-bungaan; asal kejadian Adam a.s.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    12 Replies
    8500 Views
    Last post 31 August, 2010, 12:12:21 PM
    by rosham
    32 Replies
    16159 Views
    Last post 29 November, 2009, 07:11:05 PM
    by uranicade
    7 Replies
    5589 Views
    Last post 02 November, 2012, 02:10:47 PM
    by faa zahra