Surah At-Tin

*

Author Topic: Surah At-Tin  (Read 4948 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Ummi Munaliza

  • *
  • Anniversary Ke 30
    • View Profile
19 February, 2011, 07:25:18 AM
  • Publish
  • سُوۡرَةُ التِّین



    بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
    وَٱلتِّينِ وَٱلزَّيۡتُونِ (١) وَطُورِ سِينِينَ (٢) وَهَـٰذَا ٱلۡبَلَدِ ٱلۡأَمِينِ (٣) لَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ فِىٓ أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬ (٤) ثُمَّ رَدَدۡنَـٰهُ أَسۡفَلَ سَـٰفِلِينَ (٥) إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ فَلَهُمۡ أَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُونٍ۬ (٦) فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعۡدُ بِٱلدِّينِ (٧) أَلَيۡسَ ٱللَّهُ بِأَحۡكَمِ ٱلۡحَـٰكِ


    Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

    Demi buah tiin dan zaitun, (1) Dan gunung Tursina, (2) Serta negeri (Mekah) yang aman ini; (3) Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). (4) Kemudian (jika dia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, (5) Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus. (6) (Jika demikian kekuasaanKu), maka apa pula yang menjadikan engkau seorang pendusta, (berkata tidak benar) mengenai hari pembalasan, sesudah (ternyata dalil-dalil yang membuktikan kekuasaanKu mengadakan hari pembalasan) itu? (7) Bukankah Allah (yang demikian kekuasaanNya) seadil-adil Hakim? / (8)
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #1 19 February, 2011, 07:27:28 AM
  • Publish
  • Manusia ciptaan terbaik
    Oleh DR. ZULKIFLI MOHAMAD ALBAKRI


    AL-MARAGHI berkata: Surah al-Tin termasuk Surah Makiyyah. Ia terdiri daripada lapan ayat dan diturunkan selepas Surah al-Buruj. Surah ini berkait dengan surah al-Insyirah.

    Surah al-Insyirah telah dijelaskan oleh Tuhan perihal makhluk Allah SWT yang paling sempurna iaitu Nabi Muhammad SAW. Berikutnya dalam surah ini Allah SWT menerangkan perihal keadaan manusia sehingga akhir saat urusan mereka dan balasan yang telah disediakan oleh Allah SWT untuk orang yang beriman kepada rasul-Nya.

    Firman Allah SWT: Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun.

    Ibn Kathir mengemukakan beberapa pendapat berkenaan dengan tin antaranya:

    * Masjid Damsyik.

    * Gunung-ganang dan bukit di sekelilingnya.

    * Al-Qurtubi berpendapat: Masjid Ashab al-Kahfi.

    * Ibn Abbas r.a berpendapat Masjid Nuh yang berada di puncak gunung Judiy.

    Ustaz Muhammad Abduh berpendapat, al-Tin adalah nama pokok tempat Nabi Adam a.s bernaung di syurga. Sedangkan al-Zaitun pula dikatakan Masjid Baitu al-Maqdis dan buah zaitun.

    Al-Maraghi berkata: Tin dan zaitun mengingatkan kewujudan kedua-dua masa ini iaitu Nabi Adam a.s sebagai bapa manusia yang pertama dan Nabi Nuh a.s sebagai bapa manusia yang kedua.

    Firman Allah SWT: Dan demi bukit Sina. Iaitu bukit Tursina atau gunung Sinai.

    Al-Alusi berkata: Ia merupakan tempat Allah berkata-kata dengan Nabi Musa a.s tanpa khilaf lagi ia bukit di negeri Syam tetapi yang ma'ruf pada masa kini adalah satu kawasan antara Mesir dan Aqabah.

    Firman Allah SWT: Dan demi kota (Mekah) ini yang aman. Ibn Abbas, Mujahid, Ikrimah, al-Hasan, Ibrahim al-Nakhaie, Ibn Zaid dan Ka'ab al-Akhbar berpendapat ia kota Mekah.

    Ibn Kathir berkata: Sebahagian ulama berpendapat: Tiga tempat ini dimuliakan Allah di mana Allah bangkitkan setiap satunya Rasul yang diutuskan di kalangan ulul al-Azmi.

    Pertama: Tempat tin dan zaitun di Baitu al-Maqdis yang diutuskan Nabi Isa bin Maryam.

    Kedua: Tursina di mana Allah SWT berbicara dengan nabi Musa a.s.

    Ketiga: Mekah yang Allah SWT utuskan Muhammad SAW.

    Berdasarkan kenyataan di bawah, jelas menunjukkan permulaannya di tempat yang mulia kemudian lebih mulia dan yang terakhir paling mulia. Yang mana Allah menceritakan berdasarkan tertib, kewujudan mereka secara kronologi.

    Firman Allah SWT: Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.

    Ibn Kathir berkata: Allah SWT ciptakan manusia dalam sebaik-baik bentuk kejadian, ketinggian dan keindahannya.

    Al-Maraghi berkata: Kami telah mencipta manusia dalam bentuk yang paling baik. Kami jadikan manusia bersifat tegap, bertulang tumit indah, mampu mencapai maksud yang diinginkannya dengan tangannya, tidak seperti haiwan yang memungut sesuatu dengan mulutnya.

    Allah SWT mengurniakan keistimewaan akal kepada manusia, kebolehan membezakan serta kesanggupan menerima ilmu yang pelbagai jenis. Begitu juga mereka mampu membuat gagasan yang menjadikannya mampu menguasai alam wujud, di samping itu mereka yang mempunyai kemampuan dan jangkauan memperoleh apa yang diingini.

    Firman Allah SWT: Kemudian kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka). Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.

    Syed Qutub dalam Fi Zilal al-Quran berkata: Apabila ia menyeleweng dengan fitrahnya dari garis lurus yang ditunjukkan Allah dan setelah diberi penjelasan dan kebebasan agar ia memilih salah satu dari dua jalan.

    Merekalah golongan manusia yang kekal di atas fitrahnya yang lurus, kemudian mereka lengkapkan pula fitrah mereka dengan iman dan amal soleh dan terus meningkat ke darjat yang sempurna yang diperuntukkan kepada mereka sehingga berakhir dengan kehidupan yang sempurna di negeri akhirat, negeri yang sempurna.

    Firman Allah SWT: Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu?

    Ibn Jauzi dalam Zad al-Masir menyebut dua pendapat:

    Apakah yang menyebabkan kamu berdusta hai manusia selepas hujah ini berkaitan pembalasan. Ini adalah ancaman kepada orang kafir seperti yang disebut oleh Muqatil.

    Siapa yang mampu dalam pendustaanmu dengan pahala dan balasan selepas nyata Allah mencipta manusia. Inilah pendapat al-Farra'.

    Firman Allah SWT: Bukankah Allah hakim yang seadil-adilnya?

    Syed Qutub berkata: Tidakkah Allah itu Pengadil Yang Maha Adil apabila Dia menetapkan hukuman-hukuman seperti ini? Atau tidakkah hikmat kebijaksanaan Allah mencapai matlamatnya dalam hukuman yang telah ditetapkan terhadap orang mukmin dan bukan mukmin.

    Penutup

    Al-Maraghi berkata: Allah SWT itu paling bijaksana mencipta dan mengatur. Oleh sebab itu, Allah SWT menetapkan wujudnya pembalasan amal bagi umat manusia.

    Tujuan pembalasan ini supaya manusia tetap kekal pada martabatnya yang mulia menurut fitrah semulajadi mereka. Akan tetapi manusia telah menjatuhkan diri mereka ke martabat yang paling hina, lantaran kebodohan dan pengaturan yang salah.

    Justeru, Allah SWT mengirimkan para rasul kepada manusia untuk memberi khabar gembira (petunjuk) dan menyampaikan ancaman. Para rasul ini diberi syariat untuk dijelaskan kepada manusia dan mengajak mereka ke jalan Allah SWT sebagai bukti sifat pemurah Allah SWT kepada manusia.


    Bicara Agama Utusan Online
    http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2011&dt=0218&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm

    hada_islamic

    • *
    • ~cintailah DIA yang mencintai kita~
      • View Profile
    Reply #2 19 February, 2011, 08:09:04 AM
  • Publish
  • Assalamualaikum w.b.t.Dengan nama Allah tuhan yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani .

    Didalam surah At-Tinn ayat 4 yang bermaksud:

    “Verily, We created man of the best stature(mould)”

    “Sesungguhnya kami telah jadikan manusia dengan sebaik baik kejadian “
    Berdasarkan ayat di atas, kita sebagai manusia sepatutnya berasa sangat-sangat bersyukur di atas segala kelebihan yang telah allah s.w.t. kurniakan. Tetapi ramai manusia pada hari ini tidak tahu untuk bersyukur kepada tuhan kerana telah memuliakan kita sebagai manusia untuk menjadi Khalifah atau pntadbir di alam ini.

    Saya ingin berkongsi satu kisah yang telah diceritakan oleh sahabat saya. Kisah ini agak menarik dan boleh dikaitkan dengan ayat di atas.

    Cerita ini adalah cerita rekaan sahaja. Namun mempunyai iktibar yabg cukup bermanfaat.
    Kisahnya bermula dari seorang pengukir di kaki gunung. Pengukir ini merupakan seorang yang pakar dan mampu membuat pelbagai ukiran yang menarik dan cantik.

    Pada suatu hari, dia terfikir ” alangkah baiknya jika aku menjadi sebuah gunung. aku mampu berdiri megah mencecah awan di samping mempunyai fizikal yang kuat dan besar.” Lantas, si pengukir tersebut telah meminta kepada tuhannya “jadikanlah aku sebuah gunung”. Maka dengan izin tuhan jadilah dia sebuah gunung.

    Setelah menjadi sebuah gunung, dia berasa sangat gembira kerana permintaan telah dikabulkan. Namun begitu, tiba-tiba dia terasa bahang yang kuat daripada atas. Apabila melihat ke atas, maka dia telah melihat matahari. Si pengukir terus berfikir”alangkah baiknya jika aku adalah matahari. Aku dapat memancarkan cahayaku ke seluruh alam.”

    Selepas itu, dia pun memohon kepada tuhan, “jadikanlah aku matahari”. Permintaan tersebut telah dimakbulkan, dan dia telah menjadi matahari.

    Setelah menjadi matahari, dia berasa sangat gembira,kerana dapat memancarkan cahayanya ke seluruh alam. Semua makhluk dapat merasai nikmat cahaya yang dipancarkan olehnya. Tiba-tiba…
    Datanglah sekumpulan awan yang besar. Awan tersebut telah menutupi cahaya yang terpancar dari matahari itu. Si pengukir berasa amat kecewa kerana ada lagi makhluk yang lebih hebat dari dirinya iaitu matahari.

    Kerana tidak berpuas hati, pengukir tersebut memohon lagi kepada tuhannya. ” jadikanlah aku sebagai awan.” Permintaan tersebut telah juga dimakbulkan oleh tuhan. Maka jadilah ia segumpal awan.
    Pengukir tersebut berasa gembira kerana dengan menjadi awan, dia dapat menutupi sinar matahari yang terik daripada mengenai makhluk yang lain. Disamping dapat menurunkan air hujan untuk menyuburkan tanah.

    Oleh kerana awan sentiasa bergerak, tiba-tiba pergerakannya tersekat oleh sebuah gunung yang besar. Maka pengukir tersebut sangat kecewa kerana pergerakannya terbatas disebabkan oleh gunung tersebut. Dalam kekecewaan tersebut, dia ternampak seorang manusia sedang mengukir di kaki gunung. Dan, manusia itu adalah diri pengukir itu sendiri.

    Daripada kisah di atas, dapat disimpulkan disini bahawa, tiada makhluk yang lebih mulia yang telah dijadikan Allah di atas dunia ini. Kita sebagai khalifah Allah hendaklah sentiasa mensyukuri nikmat tuhan ini di samping nikmat Islam dan Iman.

    Kita tidak dapat lari dari melakukan kesilapan sebagai manusia, namun Allah s.w.t. tetap akan terus memberikan keampunan. Teruskan perjuangan hidup dan sentiasalah berusaha dan bertawakkal kepada tuhan.

    Saya memetik lagi ayat di dalam Al-Quran iaitu dari surah Al-Ankabut ayat 64:

    ” Dan tidaklah kehidupan di dunia ini,melainkan ia hanya berupa permainan dan hiburan, sedangkan kehidupan di akhirat merupakan kehidupan yang sebenar kiranya mereka mengetahui.”

    sumber:http://justclickme.wordpress.com/2008/01/08/manusia-sebaik-baik-kejadian/
    mencari redha ALLAH...jadilah insan berguna kepada orang lain

    Pak_Long

    • *
    • Redha MU YA ALLAH ku harapkan.. AMIN
      • View Profile
    Reply #3 19 February, 2011, 01:02:15 PM
  • Publish
  •  :)

    Rajin2lah baca al-fatihah, al-ikhlaas 11x, at-tin dan sedekahkan pada penghuni kubur.. Moga sama2 mendapat manafaat... :aamiin:
    Sesiapa yang dikalangan kamu yang melihat kemungkaran,maka ubahlah dengan tangannya,jika dia tidak mampu,maka ubahlah dengan lidahnya dan jika dia tidak mampu (walau hanya dengan lidah) maka ubahlah dengan hatinya. Dan itu adalah selemah-lemah Iman. Muslim

    putri_hambali

    • *
    • menjadi isteri dan mujahidah solehah impian diriku
      • View Profile
    Reply #4 20 February, 2011, 11:32:24 PM
  • Publish
  • :)

    Rajin2lah baca al-fatihah, al-ikhlaas 11x, at-tin dan sedekahkan pada penghuni kubur.. Moga sama2 mendapat manafaat... :aamiin:

    Assalamualaikum..

    syukran paklong atas maklumatnya..
    insyaAllah..nanti putri amalkan..sebab rumah putri bersebelahan dengan tanah perkuburan..
    Ya Allah..semoga diriku ini menjadi anak yang solehah pada kedua ibu bapaku dan isteri solehah pada suamiku..dan menjadi ibu yang mithali pada anak-anaku..amin,amin,ya rabbal alamin..

    Pak_Long

    • *
    • Redha MU YA ALLAH ku harapkan.. AMIN
      • View Profile
    Reply #5 21 February, 2011, 08:43:56 AM
  • Publish
  • :)

    Rajin2lah baca al-fatihah, al-ikhlaas 11x, at-tin dan sedekahkan pada penghuni kubur.. Moga sama2 mendapat manafaat... :aamiin:

    Assalamualaikum..

    syukran paklong atas maklumatnya..
    insyaAllah..nanti putri amalkan..sebab rumah putri bersebelahan dengan tanah perkuburan..

     :ws:
    Afwan ya puteri... Tahu sikit2 saja, sama2lah beramal. Beruntung puteri sebab rumah bersebelahan kubur. Banyak manafaat yang boleh puteri lakukan dalam muhasabah diri. Wallahualam.. "jangan pandang sebelah". -senyum-

    divider3
    halaqahforum4