Ciri-ciri Hati Yang Sihat

*

Author Topic: Ciri-ciri Hati Yang Sihat  (Read 13306 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

kanjeng sunan

  • *
  • Posts: 2192
  • cintai tuhan, sayangi tuhan, takuti tuhan...
    • View Profile
05 July, 2007, 12:56:02 PM
  • Publish
  • Tiga jenis hati bentuk peribadi manusia
    Oleh Mohd Ayop Abd Razid

    PERKEMBANGAN jiwa dan watak manusia mempunyai hubungan rapat dengan kedudukan dan bentuk hati (qalbu) yang dimilikinya. Secara umumnya hati atau jiwa manusia itu memiliki sifat hidup dan mati.



    Bagi hati yang suci dan hidup (qalbun sahih) maka ia akan membawa tuannya ke jalan selamat di mana kemurniaan ubudiyahnya meletakkan seluruh aktiviti kehidupan hanya untuk Allah SWT. Bagi hati yang keji dan mati (qalbun Mayyit) pula akan membawa tuannya ke arah kebinasaan dengan menjerumuskannya ke dalam tuntutan nafsu syahwat yang penuh kejahilan sehingga lupa menyembah Allah SWT selaku khaliqnya.

    Di antara kedua-dua jenis hati itu, ada pula hati Qalbun Maridh (hati yang sakit) yang masih lagi memiliki nur keimanan tetapi berada dalam keadaan yang samar kerana tidak berupaya berhadapan dengan desakan hawa nafsu.

    Dalam penelitian kaum sufi, qalbu disebut sebagai nurani kerana ia memiliki kesedaran antara baik dan buruk. Firman Allah SWT yang bermaksud, “Kemudian Kami jadikan al-Quran itu diwarisi oleh orang yang kami pilih dari kalangan hamba kami; maka di antara mereka ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran al-Quran), dan di antara mereka ada yang bersikap sederhana, dan di antaranya pula ada yang mendahului orang lain dalam berbuat kebajikan dengan izin Allah.

    Yang demikian itulah limpah kurnia yang besar dari Allah semata-mata” (surah Fathir:32). Berdasarkan ayat ini Syeikul Islam Ibnu Taimiyyah membahagikan manusia kepada tiga darjat kedudukan:

    Golongan Zhalimun Linafsih iaitu golongan yang sentiasa menzalimi dan menganiaya dirinya. Mereka adalah golongan yang derhaka kepada Allah SWT, meninggalkan perintah (suruhan dan larangan) serta mengerjakan kejahatan (kemungkaran).

    Golongan Mukhtasid iaitu golongan manusia darjatnya pertengahan dengan sifatnya cermat, berhati-hati dengan melaksanakan kewajipan dan menjauhi laranganNya.

    Golongan Sabiqun Bil-Khairat iaitu golongan yang sentiasa aktif dan proaktif dalam melakukan dan mengerjakan kebaikan. Golongan ini tinggi kerohaniannya di mana mereka tidak hanya menunaikan kewajipan, sebaliknya melakukan amalan sunat, tetap istiqamah melaksanakan perintah (suruhan dan larangan) serta meninggalkan perkara yang syubhat dalam kehidupannya.

    Sayid Sabiq pula telah membahagikan kekuatan kerohanian manusia kepada tiga tingkat, iaitu nafsu amarah iaitu tingkat nafsu insan paling rendah dan hina yang hanya mengutamakan desakan atau dorongan hawa nafsu semata-mata serta godaan syaitan.

    Nafsu Lawwammah iaitu nafsu yang dapat mengawal amal salih serta gemar menegur atau mengkritik diri apabila terjerumus ke dalam lembah kemungkaran.

    Nafsu Mutmainnah iaitu tingkat kerohanian insan paling tinggi dan luhur. Ini adalah jiwa yang tenang lagi suci dalam keadaan kekal melakukan kebaikan amal salih.

    Menurut Iman al-Ghazali, proses penyucian diri (tazkiah al-nafs) untuk mencapai tahap nafsu yang diredai seperti tahap nafsu di atas dapat diperoleh melalui jalan ilmu dan beramal. Tazkiyyah al-nafs mengandungi dua keadaan iaitu membebas (mengosongkan) diri dari sebarang sifat mazmumah (keji) mengisi (menghiasi) jiwa dengan sifat mahmudah (mulia).

    Ilmu tasawuf berkaitan dengannya. Dalam pengertian ilmu, tasawuf bermaksud mensucikan qalbu dan menjernihkan roh agar dapat merasai limpahan cahaya ilahi. Amalan tasawuf dibangunkan di atas latihan kerohanian (riyadhat ruhiyyah). Pengamalan dan penghayatan tasawuf adalah bermatlamatkan ibadat dan zuhud semata-mata.

    Sesungguhnya kesejahteraan, kedamaian dan kebaikan jiwa insan mukmin itu bergantung kepada tazkiyyah al-nafs. Nafsu pada hakikatnya adalah penggerak tingkah laku yang cenderung kepada sama ada kebaikan atau kejahatan. Allah mengilhamkan kepada jiwa insan itu dua ilham - ilham berbentuk fujur iaitu jalan yang membawa insan ke arah kesejahteraan dan ilham berbentuk takwa iaitu jalan yang membawa manusia ke arah kebaikan dan amal soleh.

    Dua bentuk jalan ini terkandung dalam firman Allah SWT yang bermaksud, “Demi diri manusia dan yang menyempurnakan kejadiannya serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa.

    Sesungguhnya berjayalah orang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya dengan sebab kekotoran maksiat “ jiwanya” (surah Asy-Syams:7-10).

    Sifat qalbu (hati/jiwa) sering berbolak-balik dan sering berperang antara nafi dan isbat. Dalam ayat 1, surah Alam Nasyrah digunakan kata `sadr' yang bererti “dada” untuk menggambarkan suasana hati (jiwa). Keadaan ini menjelaskan bahawa hati manusia itu bersifat tidak konsisten atau berbolak-balik.

    “Perang batin” ini tidak akan berkesudahan selagi ia tidak mencapai kepada keyaqinan (aqidah/keimanan) yang teguh. “Perang batin” ini dapat dirasai ketika manusia ingin melakukan ibadat seperti solat, puasa, berzakat, berjihad dan sebagainya. Untuk mencapai keyaqinan maka jihad melawan hawa nafsu perlu dilaksanakan oleh manusia dan inilah yang sering disebut sebagai “jihad besar”.

    Jihad melawan hawa nafsu inilah yang menjadi manhaj (jalan) mengenal Allah SWT. Qalbu (hati) perlu dijaga kerana pengaruhnya terhadap diri dan kehidupan bermasyarakat (bernegara) amat jelas; jika baik hati individu itu maka baiklah amalannya, sebaliknya jika kotor jiwa individu itu maka buruklah amalannya.

    Sebuah hadis nabi bermaksud, “Ketahuilah bahawa dalam jasad itu ada seketul darah (daging), apabila ia bersih, maka akan bersihlah tubuh badan semuanya dan apabila ia rosak (keji) maka akan rosaklah seluruh tubuh itu, Ketahuilah itulah hati” (Muttafaqun `Alaih).

    Dalam masyarakat Melayu sering kita mendengar kata-kata seperti ‘Hati Iblis’, ‘Hati Yahudi’,’Hati Malaikat’ dan seumpamanya. Semua bentuk gelaran hati ini melambangkan keperibadian pemiliknya. Hati yang kotor (keji) boleh menjadi hijab kepada ‘Nur Ilahi’.

    Qalbu (hati) terang bercahaya menjadi nur (pelita/cahaya) kepada manusia menempuh jalan baik dan haq. Al-Quran itu sendiri diturunkan menjadi huda lil muttaqin (petunjuk kepada hati yang bertakwa).

    Justeru, hati mesti dibersihkan melalui jalan tarbiyyah rabbani ke dalam jiwa mukmin yang mampu dilakukan melalui amal ibadat yang dicontohkan oleh nabi dan sahabatnya serta para tabiin. Al-Quran menegaskan, “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Tuhan semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan jangan engkau mematuhi orang yang kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran kami di dalam al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah lakunya pula adalah melampaui kebenaran” (surat al-Kahfi:28).

    Hawa adalah kecenderungan nafs kepada syahwat. Ia adalah ciri tingkah laku negatif yang merosakkan kehidupan manusia. Ia menyukai, menyenangi dan merindui terhadap perkara yang dihajati atau dikehendakinya oleh syahwah.

    Syahwah adalah kalimat dalam al-Quran yang menggambarkan keinginan insan terhadap keseronokan, kelazatan dan kesenangan (surah Maryam:4). Ia juga bermaksud fikiran tertentu yang cenderung ke arah melakukan kejahatan dan penyelewengan ( An-Nisaa:27) dan syahwah juga bermaksud perilaku terhadap seks ( An-Naml:55).

    Untuk mencapai kebahagiaan, kedamaian dan ketenangan hati maka manusia perlulah mengikis penyakit hati yang bersarang di jiwanya.
    « Last Edit: 26 December, 2012, 10:06:13 AM by PenaHalaqah »
    TuhAN cInTa aGuNg..

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Reply #1 07 July, 2008, 02:54:27 PM
  • Publish
  •  :)



    HATI YANG SEHAT

    Penulis: Al-Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah


    Karena ada hati yang disifati hidup dan sebaliknya maka keadaan hati dapat dikelompokkan menjadi tiga macam. Pertama, hati yang sehat yaitu hati yang bersih yang seorang pun tak bisa selamat pada Hari Kiamat kecuali jika dia datang kepada Allah dengannya, sebagaimana firman Allah (yang artinya),

    “(Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tiada lagi berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.” (Asy-Syu’ara’: 88-89)

    Disebut qalbun salim (hati yang bersih, sehat) karena sifat bersih dan sehat telah menyatu dengan hatinya, sebagaimana kata Al-Alim, Al-Qadir (Yang Maha Mengetahui, Maha Kuasa). Di samping, ia juga merupakan lawan dari sakit dan aib.

    Orang-orang berbeda pendapat tentang makna qalbun salim. Sedang yang merangkum berbagai pendapat itu ialah yang mengatakan qalbun salim yaitu hati yang bersih dan selamat dari berbagai syahwat yang menyalahi perintah dan larangan Allah, bersih dan selamat dari berbagai syubhat yang bertentangan dengan berita-Nya. Ia selamat dari melakukan penghambaan kepada selain-Nya, selamat dari pemutusan hokum oleh selain rasul-Nya, bersih dalam mencintai Allah dan dalam berhukum kepada Rasul-Nya, bersih dalam ketakutan dan berpengharapan pada-Nya, dalam bertawakal kepada-Nya, dalam kembali kepada-Nya, dalam menghinakan diri di hadapan-Nya, dalam mengutamakan mencintai ridha-Nya di segala keadaan dan dalam menjauhi dari kemungkaran karena apa pun. Dan inilah hakikat penghambaan (ubudiyah) yang tidak boleh ditujukan kecuali kepada Allah semata.

    Jadi, qalbun salim adalah hati yang selamat dari menjadikan sekutu untuk Allah dengan alas an apa pun. Ia hanya mengikhlaskan penghambaan dan ibadaah kepada Allah semata, baik dalam kehendak, cinta, tawakal, inabah (kembali), merendahkan diri, khasyyah (takut), raja’ (pengharapan), dan ia menikhlaskan amalnya untuk Allah semata. Jika ia mencintai maka ia mencintai karena Allah. Jika ia membenci maka ia membenci karena Allah. Jika ia member maka ia memberi karena Allah. Jika ia menolak maka ia menolak karena Allah. Dan ini tidak cukup kecuali ia harus selamat dari ketundukan serta berhukum kepada selain Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ia harus mengikat hatinya kuat-kuat dengan beliau untuk mengikuti dan tunduk dengannya semata, tidak kepada ucapan atau perbuatan siapa pun juga; baik itu ucapan hati, yang berupa kepercayaan; ucapan lisan, yaitu berita tentang apa yang ada di dalam hati; perbuatan hati, yaitu keinginan, cinta dan kebencian serta hal lain yang berkaitan dengannya; perbuatan anggota badan, sehingga dialah yang menjadi hakim bagi dirinya dalam segala hal, dalam masalah besar maupun yang sepele. Dia adalah apa yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, sehingga tidak mendahuluinya, baik dalam kepercayaan, ucapan maupun perbuatan, sebagaimana firman Allah (yang artinya),

    “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya.” (Al-Hujurat: 1)

    Artinya, janganlah engkau berkata sebelum ia mengatakannya, janganlah berbuat sebelum dia memerintahkannya. Sebagian orang salaf berkata, “Tidaklah suatu perbuatan –betapa pun kecilnya- kecuali akan dihadapkan pada dua pertanyaan: Kenapa dan Bagaimana?” Maksudnya, mengapa engkau melakukannya dan bagaimana kamu melakukannya? Soal pertama menanyakan tentang sebab perbuatan, motivasi atau yang mendorongnya; apakah ia bertujuan jangka pendek untuk kepentingan pelakunya, bertujuan duniawi semata untuk mendapatkan pujian orang dan takut celaan mereka, agar dicintai atau tidak dibenci ataukah motivasi perbuatan tersebut untuk melakukan hak ubudiyah (penghambaan), mencari kecintaan dan kedekatan kepada Tuhan Subhanahu wa Ta’ala dan mendapatkan wasilah (kedekatan) dengan-Nya.

    Inti pertanyaan yang pertama adalah apakah kamu melaksanakan perbuatan itu untuk Tuhanmu atau engkau melaksanakannya untuk kepentingan dan hawa nafsumu sendiri? Sedang pertanyaan yang kedua merupakan pertanyaan mutaba’ah (mengikuti) Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam soal ibadah tersebut. Dengan kata lain, apakah perbuatan itu termasuk yang diisyaratkan kepadamu melalui lisan Rasul-Ku atau ia merupakan amalan yang tidak Aku syariatkan dan tidak Aku ridhai? Yang pertama merupakan pertanyaan tentang keikhlasan dan yang kedua pertanyaan tentang mutaba’ah kepada Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, karena sesungguhnya Allah tidak menerima suatu amalan pun kecuali dengan syarat keduanya.

    Jalan untuk membebaskan diri dari pertanyaan pertama adalah dengan memurnikan keikhlasan dan jalan untuk membebaskan diri dari pertanyaan kedua yaitu dengan merealisasikan mutaba’ah, selamatnya hati dari keinginan yang menentang ikhlas dan hawa nafsu yang menentang mutaba’ah. Inilah hakikat keselamatan hati yang menjamin keselamatan dan kebahagiaan.

    ::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::




    « Last Edit: 07 July, 2008, 02:56:10 PM by ria_firdaus »
    “Dunia ini bagi orang beriman adalah ladang dzikir & akhirat akan menjadi panen bagi mereka.
    Mereka berjalan dengan memakai sarana syukur kepadaNya, hingga sampai pada anugerah-anugerah yg dikeluarkan dari perbendaharaan simpananNya. Sesungguhnya Dia Raja Yang Maha Mulia”

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Reply #2 16 August, 2008, 12:00:05 PM
  • Publish
  •  :)




    Mencari Kesegaran Hati




    “Agama ini kokoh dan kuat. Masukilah dengan lunak, dan jangan sampai timbul kejenuhan dalam beribadah kepada Rabbmu.” (Al-Baihaqi)

    Maha Suci Allah yang mempergilirkan siang dan malam. Kehidupan pun menjadi dinamis, seimbang, dan berkesinambungan. Ada hamba-hamba Allah yang menghidupkan siang dan malamnya untuk senantiasa dekat dengan Yang Maha Rahman dan Rahim. Tapi, tidak sedikit yang akhirnya menjauh, dan terus menjauh.

    Seperti halnya tanaman, ruhani butuh siraman

    Sekuat apa pun sebatang pohon, tidak akan pernah bisa lepas dari ketergantungan dengan air. Siraman air menjadi energi baru buat pohon. Dari energi itulah pohon mengokohkan pijakan akar, meninggikan batang, memperbanyak cabang, menumbuhkan daun baru, dan memproduksi buah.

    Seperti itu pula siraman ruhani buat hati manusia. Tanpa kesegaran ruhani, manusia cuma sebatang pohon kering yang berjalan. Tak ada keteduhan, apalagi buah yang bisa dimanfaatkan. Hati menjadi begitu kering. Persis seperti ranting-ranting kering yang mudah terbakar.

    Allah swt. memberikan teguran khusus buat mereka yang beriman. Dalam surah Al-Hadid ayat 16, Yang Maha Rahman dan Rahim berfirman, “Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka). Janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al-Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka. Lalu, hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.”

    Hati buat orang-orang yang beriman adalah ladang yang harus dirawat dan disiram dengan zikir. Dari zikirlah, ladang hati menjadi hijau segar dan tumbuh subur. Akan banyak buah yang bisa dihasilkan. Sebaliknya, jika hati jauh dari zikir; ia akan tumbuh liar. Jangankan buah, ladang hati seperti itu akan menjadi sarang ular, kelabang dan sebagainya.

    Hamba-hamba Allah yang beriman akan senantiasa menjaga kesegaran hatinya dengan lantunan zikrullah. Seperti itulah firman Allah swt. dalam surah Ar-Ra’d ayat 28. “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenteram.“

    Rasulullah saw. pernah memberi nasihat, “Perumpamaan orang yang berzikir kepada Rabbnya dan yang tidak, seumpama orang hidup dan orang mati.” (Bukhari dan Muslim)

    Siapapun kita, ada masa lengahnya

    Manusia bukan makhluk tanpa khilaf dan dosa. Selalu saja ada lupa. Ketika ruhani dan jasad berjalan tidak seimbang, di situlah berbagai kealpaan terjadi. Saat itulah, pengawasan terhadap nafsu menjadi lemah.

    Imam Ghazali mengumpamakan nafsu seperti anak kecil. Apa saja ingin diraih dan dikuasai. Ia akan terus menuntut. Jika dituruti, nafsu tidak akan pernah berhenti.

    Pada titik tertentu, nafsu bisa menjadi dominan. Bahkan sangat dominan. Nafsu pun akhirnya memegang kendali hidup seseorang. Nalar dan hatinya menjadi lumpuh. Saat itu, seorang manusia sedang menuhankan nafsunya.

    Allah swt. berfirman, “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya.” (Al-Jatsiyah: 23)

    Seburuk apapun seorang muslim, ada pintu kebaikannya

    Seperti halnya manusia lain, seorang muslim pun punya nafsu. Bedanya, nafsu orang yang beriman lebih terkendali dan terawat. Namun, kelengahan bisa memberikan peluang buat nafsu untuk bisa tampil dominan. Dan seorang hamba Allah pun melakukan dosa.

    Dosa buat seorang mukmin seperti kotoran busuk. Dan shalat serta istighfar adalah di antara pencuci. Kian banyak upaya pencucian, kotoran pun bisa lenyap: warna dan baunya.

    Allah swt. berfirman dalam surah Ali Imran ayat 133 hingga135. “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa….Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah. Lalu, memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.“

    Khilaf buat hamba Allah seperti mata air yang tersumbat. Dan zikrullah adalah pengangkat sumbat. Ketika zikrullah terlantun dan tersiram dalam hati, air jernih pun mengalir, menyegarkan wadah hati yang pernah kering.

    Sekecil Apapun kebaikan dan keburukan, ada ganjarannya

    Satu hal yang bisa menyegarkan kesadaran ruhani adalah pemahaman bahwa apa pun yang dilakukan manusia akan punya balasan. Di dunia dan akhirat. Dan di akhirat ada balasan yang jauh lebih dahsyat.

    Firman Allah swt., “Siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan siapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Al-Zilzaal: 7-8)

    Pemahaman inilah yang senantiasa membimbing hamba Allah untuk senantiasa beramal. Keimanannya terpancar melalui perbuatan nyata. Lantunan zikirnya hidup dalam segala keadaan.

    “(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), ‘Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (Ali Imran: 191)

    sumber : dakwatuna.com

    ria_firdaus

    • *
    • Posts: 194
      • View Profile
    Reply #3 16 August, 2008, 02:54:17 PM
  • Publish
  •  :)



    Yang dilihat adalah HATI ...


    Betapa Maha Adil-Nya sang Kuasa karena hanya melihat seseorang dari hatinya.

    Hati…

    Segalanya bermula dari sana. Jika ini tak bermakna, maka semuanya bernilai nol.

    Misalkan tentang amal

        Innamal a’maalu bin niyyat, wainnamaa likullin riin maa nawaa. Sesungguhnya amal bergantung pada niat, dan sesungguhnya seseorang mendapatkan sesuatu sesuai dengan yang ia niatkan.

    Sebesar apapun amalan kita, tapi jika niatnya hanya ingin dilihat oleh orang lain, dipuji, (riya atau pamer diri) maka semua itu tak ada nilainya di mata Allah.

    Namun betapa banyak pula amalan kecil yang menjadi besar karena disertai niat yang lurus dan bersih, ikhlas karena mencari ridlo Allah semata.

    Allah lebih menyukai orang yang sholat sunnah di rumah, daripada di masjid karena khawatir timbul rasa riya jika melakukan sholat sunnah di masjid. Allah memberikan naungan kepada orang yang meneteskan air mata di tempat yang sepi karena takut kepada Allah. Hanya merasa ada dia dengan Allah dan terhindar dari pandangan manusia lain.

    Ada sebuah hadist: (ini tidak sesuai redaksi yang sebenarnya) hanya menceritakan kembali bahwa ada manusia yang sudah bersusah payah menghafalkan dan mengajarkan Al-Quran, tapi amalannya tidak diterima karena ia berniat hanya ingin disebut sebagai ahli Quran di mata manusia. Ada pula yang sudah mengorbankan nyawanya berjihad di jalan Allah, bertempur habis-habisan, tapi nasibnya sama dengan orang pertama, dijungkirkan ke dalam neraka karena ia ingin disebut sebagap pahlawan. Amalan2 tersebut jelas jika dilihat oleh manusia, merupakan amalan yang besar dan sulit dilakukan. Tapi sekali lagi Allah tidak hanya melihat penampakkan dari luar, Dia Melihat maksud terdalam dari hamba-Nya yang melakukan amal.

        “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuhmu, tapi Dia Melihat hatimu”

    Mungkin banyak di antara kita yang merasa telah banyak melakukan amalan besar, merasa sholeh, alim, tapi mari introspeksi diri kita kembali, apakah hati ini sudah benar-benar lurus, melakukan semuanya hanya untuk Allah, tidak ingin dilihat oleh siapapun, tidak ingin dipuji oleh siapapun.

        Sesungguhnya tanda-tanda kemunafikan jika seseorang menyukai pujian apa yang tidak ada pada dirinya.

    Membersihkan hati lebih sulit dari membersihkan hal-hal yang lain, karena mungkin kita terbebas dari satu macam penyakit hati, namun masih ada lagi penyakit hati yang lain yang mungkin kita sendiri tidak menyadari bahwa itu adalah penyakit hati.

    ashraf_

    • *
    • Posts: 14
    • berjihat lah kerana allah.....
      • View Profile
    Reply #4 06 January, 2009, 06:03:29 PM
  • Publish
  • 4 SIFAT HATI

    Menurut imam ghazali,hati mempunyai empat sifat iatu sifat buas,binatang,syaitan dan tuhan.apabila hati dikuasai oleh perasaan marah ia melahirkn sifat buas seumpama binatang buas.pada suatu itu,lahir sifat suka bermusuhan,bersengketa,menyarang dan memaki.lihat tindakkan kaum nabi ibrahim selepas baliau menyampaikan risalah allah kpepada mereka.dalam surah al-anbiya ayat 68 allah berfirman yg bermaksud,"mereka(kaum nabi ibrahim)berkata,'bakarlah dia dan bantulah tuhan-tuhan kamu jika kamu benar-benar hendak bertindak'." pada masa itu ,kaum nabi ibrahim bersikap buas tanpa dapat dikawal.

    Apabila hati manusia dikusai nafsu syawat pula,lahirlah sifat binatang.pada masa itu,terserlah kerakusan,ketamakkan,keangkuhan dan sifat mementingkan diri.sifat-sifat ini yg menguasai qarun dabelum ini seperti mana yg dinyatakan allah dalam surah al-qasas ayat 78 yg bermaksud,"qarun berkata,"sesunguhnya aku diberikan harta kerana ilmu yg aku miliki'.Apakah dia mengetahui bahawa allah telah membinasakan umat-umat sebelumnya sedangkan mereka lebih kuat dan lebih banyak menghimpun harta daripadanya."manusia seumpama  ini berkedudukan seperti binatang yg sesat.nafsu syawat di dalam diri mereka menutup pemikiran serta hati sehingga menjadi buta daripada kebenaran.

    Dalam surah al-a'raf ayt 179 allah berfirman yg bermaksud,"sesugguhnya kami jadikan untuk neraka jahanam kebenyakkannya daripada jin dan manusia.mereka mempunyai hati tetapi
    tidak menggunakannya untuk memahami(ayat-ayat allah),dan mereka mempunyai mata tetapi tidak digunakannya untuk melihat(tanda-tanda kekuasan allah),dan mereka mempunyai telinga tidak digunakannya untuk mendengar(ayat-ayat allah).mereka seperti binatang ternakkan bahkan mereka lebih sesat daripada itu.mereka adalah golongan yg lalai."itu ialah sifat syaitan.

    Apabila  hati manusia dikusai oleh sifat-sifat ketuhanan,ia mencari kemulian,kekuasaan,kemerdekaan,keilmuan serta kehebatan.semua ini digunakan bagi membina kecermelengan dan keunggulan.namun,andai kat apada masa itu sifat-sifat itu syaitan

    acapklcc9

    • *
    • Posts: 339
    • Perjuangan Belum Selesai
      • View Profile
    Reply #5 14 April, 2009, 11:52:00 PM
  • Publish
  • 4 SIFAT HATI

    Apabila  hati manusia dikusai oleh sifat-sifat ketuhanan,ia mencari kemulian,kekuasaan,kemerdekaan,keilmuan serta kehebatan.semua ini digunakan bagi membina kecermelengan dan keunggulan.namun,andai kat apada masa itu sifat-sifat itu syaitan [/size]

    semoga sifat2 mulia ini dpt memacu kita ke arah kecememerlangan di dunia & di akhirat.................

    anISlam

    • *
    • Posts: 137
      • View Profile
    Reply #6 15 April, 2009, 07:32:02 AM
  • Publish
  • wahai hati, jagalah hatiku..Ya Tuhanku, jgnlah kau pbolak balikkan hatiku..tetapkan hatiku hanya untukMu Ya Allah

    mardhiyyah

    • *
    • Posts: 220
    • iNNi AkhOfuLLah
      • View Profile
    Reply #7 15 April, 2009, 09:23:32 AM
  • Publish
  • Alangkah susahnya mendidik hati,
    sedangkan ia menjadi pandangan Tuhan,
    menjadi wadah rebutan malaikat dan syaitan.

    alangkah sukarnya mendidik hati,
    bila dipuji sombong menghiasi diri,
    bila diuji, pencaci dibenci
    sehingga berdendam sampai mati..

    didiklah hati menuju kebenaran,
    demi mencari redha ilahi..=)

    anie_nur

    • *
    • Posts: 5
      • View Profile
    Reply #8 03 July, 2009, 05:34:30 PM
  • Publish
  • mohon copy paste entrinya ya..tq

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1663
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Reply #9 03 July, 2009, 06:15:08 PM
  • Publish
  • itulah pasal, awaludin makrifatulloh, kenali siapakah yang Allah berikan tugas tugas tertentu, sebagai agen agennya, utk kelangsungan hidup manusia d dunia.
    Jika di alam manusia, ada Polis, ada penjahat, maka Allah juga ciptakan Iblis sebagai agen perosak, dan Malaikat yang tetap menjalankan sesuatu menurut perentah Allaah. dan Ingatlah ya, syaitan itu musuh yang Nyata bagimu,
    tatkala nabi menunjuk ke dada, bila di tanya kepada nya, apakah itu taqwa, di hati itulah tempat duduk Ingatan pada Allah, yang menjadikan manusia itu dapat Ingat dan patuhi perentahnya, sebab itu kena cuci hati, orang kata cuci nafsu, nafsu kena lawan dengan Akal, kena ada pula Ilmu, itu pasal keutamaan, mahulah meneliti dan mengkaji Ilmu Tauhid, tahu hakikat sesuatui, dapat Makrifat kepadaNya. ingat ya tu awal agama la.
    Tuhan berikan Puasa Ramadan, tetapi tak sampai 40 hari ujiannya, begitulah, jika mahu bertaqwa, puasalah ramadan ya. semuga dapat bertaqwa, jangan terlalu mengejar pahala, tetapi tingkatkanlah kualiti ibadah mu.
    Ilmu Tauhid, Ilmu Fekah, Ilmu Tasawuf, semuanya, mahu membawa manusia itu, mentauhidkan Allah, mencari Allah, semuga dapatlah Makrifat kepadanya, kenallah, tahulah, itu sebab AKU lihat ke dalam hati kamu, jangan kecuh aku dengan pakaian luaran kamu, :sedihnya:.
    Allah dah pogramkan ke dalam diri setiap anak adam, dalam Ruh/Roh, bukankah Aku ini Rabb kamu, Roh mengaku, bahkan, sebab itu jika adalah dalam diri manusia itu mahu mencari Rabb tadi, mencari Tuhan, mencari Allah, pastilah akan menemuinya, tetapi kenalkan dulu siapakah, agen agen yang menanti dalam perjalanan menuju Dia, muga dapat kekal yakin, Ingat padaNya selalu,.........Allaahu Allahu :sedihnya:

    SiNaR aBaDi

    • *
    • Posts: 748
      • View Profile
    Reply #10 19 November, 2010, 03:05:14 PM
  • Publish
  •  :)

    Hati oh hati.... dalam dan luas perbincangan mengenai hati ini. Terkadang, walau seringan zarah & sekecil ulat pun..masalah hati., jika tidak dirawat, pasti menguasai keseluruhan jiwa dan kehidupan.

    SENYUMLAH pada segala cubaan kerana ketenangan meraih kebijaksanaan & mencetus kematangan. Terimalah SERIBU KEKALAHAN sebelum menerima SATU KEMENANGAN.;-)

    zunita

    • *
    • Posts: 744
      • View Profile
    Reply #11 19 November, 2010, 03:13:05 PM
  • Publish
  • "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ( yang sempurna imannya ) ialah mereka
    yang apabila disebut nama Allah ( dan sifat-sifatNya ) gementarlah hati mereka dan
    apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman dan
    kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah."
    QS Al-Anfaal : 2

    Ya ALLAH,
    Mengapa diri tidak merasa malu dengan kekerasan hati
    Bukannya hati yang mengeras....
    Tetapi nafsulah yang menjadikan hati tampil mengeras

    Sehingga tidak mampu hati bergetar dan menangis,
    Bila diingatkan dan disentuh ayat-ayat Al Quran.
    Oh alangkah keras dan membatunya hati...



    لا إله إلا الله

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #12 19 November, 2010, 03:14:39 PM
  • Publish
  • salam mahabbah...pengubat hati perlu kepada pembimbing, Bimbingan batin ini ada kerana adanya pembimbingan zahir,iaitu ahli talqin seperti para nabi,para wali dan sebahagian para penerang hati dan jasad.bila telah di bimbing dengan ruh ruh ini maka tidak akan terbimbing lagi oleh ruh yang lain firman allah yang bermaksud: "Allah mendatangkan ruh atas perintahnya kepada siapa sahaja yang ia kehendaki dari hamba hambanya"(Al Mukmin:15)

    nur syahidah

    • *
    • Posts: 45
      • View Profile
    Reply #13 19 November, 2010, 04:09:29 PM
  • Publish
  • hati..walaupun kecil tapi susah untuk dijaga..bukan hati kita sahaja yang perlu dijaga,tapi hati org lain juga....
    ..sebutir air mata jatuh kerana keinsafan,seribu kali lebih baik dari sejuta mutiara di lautan.. sesaat bersedih kerana redha Allah adalah berjuta kali lebih mulia daripada seharian bersedih kerana cinta dunia...

    anasameen

    • *
    • Posts: 1052
    • free al-Quds!!!
      • View Profile
    Reply #14 19 November, 2010, 09:23:13 PM
  • Publish
  •  :)
    Den suka hadith ni>>> "sesungguhnya di dalam diri manusia itu ada segumpal darah, jika baik baiklah seluruhnya,jika tidak tidaklah seluruhnya. Ianya tidak lain tidak bukan adalah hati" (HR Bukhari dan Muslim)

    olahan ayat sendiri, dialu-alaukan untuk pembetulan jika silap
    :: berkata2 itu lebih senang dari melaksana ::

    ummi@uli@09

    • *
    • Posts: 512
    • La Tahzan
      • View Profile
    Reply #15 01 December, 2010, 03:27:09 PM
  • Publish
  • Macamana nak ikhlaskan hati pada orang yang pernah menyakitkan hati kita? walaupun kita dah cuba jauhkan perasaan tidak elok,perasaan tu tetap datang....adakah cara yang berkesan untuk dipraktikkan...

    syuhada_2811

    • *
    • Posts: 128
      • View Profile
    Reply #16 01 December, 2010, 03:41:05 PM
  • Publish
  • Macamana nak ikhlaskan hati pada orang yang pernah menyakitkan hati kita? walaupun kita dah cuba jauhkan perasaan tidak elok,perasaan tu tetap datang....adakah cara yang berkesan untuk dipraktikkan...

    kadang2 kita rase kita boleh ikhlas...tapi dah lama.. bila tiba saat teringat peristiwa yang menyakitkan hati kita...kita akan rase sedih dan kecewa kembali... banyakkan beristighfar kerana syaitan tengah menguasai kita masa tu...

    syuhada_2811

    • *
    • Posts: 128
      • View Profile
    Reply #17 01 December, 2010, 03:42:10 PM
  • Publish
  • hati..walaupun kecil tapi susah untuk dijaga..bukan hati kita sahaja yang perlu dijaga,tapi hati org lain juga....

    kadang2 hati ni menderita kerana asyik menjaga hati orang lain... macam mana nak buat ye???

    Eyda Aam

    • *
    • Posts: 685
    • Wanita solehah adalah sebaik2 perhiasan duniawi
      • View Profile
    Reply #18 01 December, 2010, 05:56:36 PM
  • Publish
  • Semuanya kerana dia.
    Lalai, leka, ikhlas atau tidak, jujur atau tidak, baik atau tidak, , kusyuk atau tidak
    Semua kerana dia.
    Dah ada tak jaga
    Dah jaga pun sering terbabas .
    ALLAH.
    Sesungguh dia tu milikMU
    Yang amat penting dan berharga
    Tapi yang tak pandai jaga adalah kami hambaMU
    Ampunilah ya ALLAH
    Sekiranya hati-hati kami selalu lalai mengingatiMU

    ALLAH sentiasa dekat dengan kita.

    Saya Hamba

    • *
    • Posts: 1368
      • View Profile
    Reply #19 01 December, 2010, 06:00:07 PM
  • Publish
  • Sejahtera jua hendak-NYA ke atas kalian

    Ciri2 hati yg tidak sihat

    bila saya suka atau mahu ... camno pun saya akan usahakan ... dimarah ke diherdik ke ... mungkin boleh ditahan barang sekejab ... lepas tu usaha balik ...

    bila saya tak suka ... mudah macamana pun saya tak suka buat .... kalau saya buat pun kerana terpaksa ,,, perghhh

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    5 Replies
    3821 Views
    Last post 04 May, 2009, 10:06:50 PM
    by ibnuwalidaini
    33 Replies
    9908 Views
    Last post 19 June, 2012, 07:18:53 PM
    by 5zul
    10 Replies
    10048 Views
    Last post 24 June, 2012, 01:21:43 PM
    by rabbitah