TSUNAMI - keagungan Ilahi

*

Author Topic: TSUNAMI - keagungan Ilahi  (Read 2631 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

al_ahibbatu

  • *
  • Posts: 4856
    • View Profile
12 December, 2010, 09:42:07 PM
  • Publish









  • al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4856
      • View Profile
    Reply #1 12 December, 2010, 11:28:52 PM
  • Publish



  • Masjid Kobe merupakan masjid pertama di Jepun. Masjid ini dibina tahun 1928 di Nakayamate Dori, Chuo-ku.

    Tahun 1945, Jepun terlibat perang Dunia Kedua. Serangan Jepun atas pelabuhan Pearl Harbour di Amerika Syarikat telah membuat kerajaan Amerika memutuskan untuk menjatuhkan bom atom pertama kali dalam sejarah dunia.

    Jepun pun menyerah kalah, tentera Jepun yang berada di Malaya pun sama terlibat turut pulang. Dua bandarnya, Nagasaki dan Hiroshima dibom dengan bom atom oleh Amerika. Semasa itu, bandar Kobe juga tidak ketinggalan menerima akibatnya. Boleh dikata Kobe menjadi padang jarak padang terkukur.

    Ketika bangunan di sekitarnya musnah sama sekali, Masjid Muslim Kobe tetap berdiri tegak. Masjid ini hanya mengalami keretakan pada dinding luar dan semua kaca tingkapnya pecah. Bahagian luar masjid
    menjadi agak hitam kerana asap serangan bom. Tentera Jepun yang berlindung di bilik bawah tanah masjid selamat dari ancaman bom, begitu juga dengan senjata-senjata yang disembunyikannya. Masjid ini kemudian menjadi tempat pelarian mangsa perang.

    aini zinnirah

    • *
    • Posts: 473
    • Indah senyuman pengubat kedukaan...Insya-Allah..
      • View Profile
    Reply #2 13 December, 2010, 09:01:50 AM
  • Publish
  • TRAGEDI gempa bumi yang menghasilkan ombak besar tsunami di beberapa negara di Asia dan Afrika, Ahad minggu lalu menyebabkan ramai yang kehilangan orang dikasihi dan harta benda mereka.

    Kejadian itu banyak berlaku sejak dulu lagi. Kejadian demi kejadian menimbulkan reaksi pelbagai pihak termasuk pakar geologi, saintis dan kaji cuaca.

    Kajian dan penelitian yang tidak berkesudahan itu hakikatnya masih gagal mengelak kematian setiap kali gempa bumi melanda. Gempa bumi di Tangshan, China pada 28 Julai 1976 dilihat terburuk kerana mengorbankan 240,000 nyawa. Tragedi ini sepatutnya mencelikkan mata semua pihak bahawa qada dan qadar Ilahi tidak mungkin diubah tanpa kehendak-Nya.

    Islam sebagai ajaran dan cara hidup sempurna meletakkan al-Quran dan sunnah sebagai panduan terbaik kepada umatnya. Demikian juga antara wasiat akhir yang disampaikan Nabi Muhammad saw sebelum kewafatannya. Baginda mengajak umat manusia agar tidak berganjak daripada landasan asas itu, walau apa juga keadaan hidup mereka.

    Islam menyaran kesabaran dan ketabahan ketika menempuhi kesukaran seperti ditimpa musibah dan dalam mencapai matlamat. Kesabaran yang menjadi sebahagian nilai iman juga mampu melahirkan sifat reda terhadap kejadian seperti yang dapat disaksikan dalam tragedi tsunami.

    Kisah pahit nabi dan sahabat seperti yang dijelaskan dalam kedua-dua sumber utama itu turut menginsafkan kita agar menilai kembali tahap ujian dan dugaan yang menimpa diri. Pasti Allah tidak membebani umat manusia dengan perkara tidak mampu mereka tanggung.

    Dari sudut berbeza, kita sering tertanya-tanya, adakah bencana yang diturunkan Allah satu ujian atau balasan terhadap kecuaian manusia? Walaupun jawapannya milik mutlak Yang Maha Kuasa, sebagai hamba yang lemah kita wajar sensitif dengan apa juga yang diturunkan-Nya.

    Musibah ini mungkin ujian kepada hamba-Nya agar bersabar dan meningkatkan nilai keimanan. Mungkin juga balasan Allah terhadap hamba yang berdosa dan lupa dengan kekuasaan-Nya. Ada yang berpandangan bencana ini adalah isyarat bahawa hari kiamat hampir tiba kerana struktur bumi dan peredaran masa berubah daripada kedudukan asal.

    Tidak kurang yang menyatakan bencana ini perancangan Allah untuk menyedarkan manusia agar tidak berbalah dan berperang. Kesempatan ketika turunnya musibah seperti ini berpotensi menjadi platform menjalinkan kembali hubungan baik dan kerjasama antara pihak bertelagah.

    Apa pun tanggapannya, setiap kejadian itu pasti ada motif atau hikmah yang kadangkala sukar dirungkaikan dengan akal manusia.

    Kejadian yang sedang hangat diperbualkan ini adalah rentetan peristiwa yang disediakan Allah sebagai iktibar kepada umat manusia. Sedar atau tidak, manusia tidak boleh lari daripada sifat lupa dan atas dasar itu, mereka perlu diberi peringatan dari semasa ke semasa.

    Sejak zaman Nabi Adam, umat manusia diperlihatkan dengan kejadian yang menginsafkan. Imbasan satu persatu kisah nabi terdahulu, pasti mengingatkan kita dengan kejadian yang penuh tragis seperti penyeksaan, pembunuhan, dan penderitaan. Namun, hakikatnya kesudahan terhadap kisah itu, pasti menunjukkan hamba-Nya yang berjaya menjalani ujian, memiliki tahap iman unggul.

    Sesungguhnya dalam hidup ini manusia tidak dapat lari atau dipisahkan daripada ujian terutama bagi mereka yang sentiasa mengejar kejayaan dan berusaha mendapatkan kebahagiaan.

    Firman Allah bermaksud: “Dialah Tuhan yang mencipta mati dan hidup untuk menguji kamu, apakah kamu yang lebih baik amal perbuatannya, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” – (Surah al-Mulk, ayat 2).

    Tanggapan yang menyatakan hidup hanya untuk kesenangan adalah tidak tepat dan perlu disangkal. Mereka perlu berpandangan setiap perkara mempunyai nilai bahagia dan sengsara, untung dan rugi atau sihat dan sakit yang akhirnya mampu meyakinkan seseorang mengenai perlunya beriman kepada qada dan qadar Allah.

    Segala yang diberikan kepada kita adalah seni hidup yang sudah menjadi sunnatullah kerana itu ukuran terhadap usaha dan iman seseorang. Berjaya atau tidak seseorang mencapainya terletak kepada sejauh mana kemampuannya menghadapi ujian itu.

    Firman Allah bermaksud: “Alif Laam Mim. Apakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata kami beriman, sedangkan mereka belum diuji dengan sesuatu percubaan. Dan demi sesungguhnya kami telah menguji orang yang terdahulu daripada mereka, maka dengan ujian yang demikian nyatalah apa yang diketahui oleh Allah terhadap orang yang beriman dan nyata pula apa yang diketahui terhadap orang yang berdusta.” – (Surah al-Ankabut, ayat 1-3).

    Ujian itu kadangkala membabitkan kematian, namun ini adalah hakikat yang perlu diterima manusia. Kematian adalah penutup segala ujian Allah kepada manusia. Ahli keluarga dan sahabat si mati perlu reda dengan ketentuan Allah, di samping mengakui nikmat nyawa dan kemewahan hidup hanya pinjaman.

    Firman Allah bermaksud: “Setiap diri akan berasa kematian dan kami ujikan sekalian kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai satu percubaan dan kepada Kamilah kamu sekalian akan kembali.” – (Surah al-Anbia, ayat 35).

    Oleh itu, kesusahan dan kesakitan dianggap ujian paling ringan untuk menguji kesabaran dan kerelaan kita menerima qadar dan qada Allah. Namun, apabila ternyata mampu bersabar, Allah akan meletakkan ganjaran pahala dan dihapuskan sebahagian dosa. Pada masa itu, kita dapat berasakan ujian yang dilalui itu adalah nikmat yang amat menggembirakan.

    Hakikat itu diakui Rasulullah dalam sabdanya bermaksud: “Setiap orang Islam yang ditimpa bencana sama ada yang terkena duri atau lebih berat daripada itu. Maka, itu adalah semata-mata ujian kerananya Allah akan hapuskan perbuatan kejahatannya dan menggugurkan dosanya seperti pokok kayu menggugurkan daunnya.” – (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

    Berdasarkan hadis di atas, wujud pandangan yang menyatakan gempa bumi dan tsunami adalah perancangan Allah untuk menyucikan dosa umat manusia. Namun, sejauh manakah kita mampu akur dengan kenyataan ini, jika masing-masing masih mempertikaikannya. Jika benar musabab ini yang sedang ditunjukkan Allah, maka sewajarnya semua pihak bermuhasabah diri, terutama terhadap tanggungjawab dan amanah kepada-Nya.

    Sesungguhnya, Dia mampu menurunkan ujian yang lebih perit dan hebat daripada apa yang kita dapat pada hari ini. Beban menanggung resah dan takut pun tidak dapat ditahan, apatah lagi menjadi mangsa kepada keperitan itu. – Bersambung


    Oleh Fakhrurrazi Yusof

    http://utusanrasul.tblog.com/post/373088
    ya allah pelihara lah diriku sepertimana Engkau pelihara kekasih-kekasih-Mu yang lain..

    aini zinnirah

    • *
    • Posts: 473
    • Indah senyuman pengubat kedukaan...Insya-Allah..
      • View Profile
    Reply #3 13 December, 2010, 09:06:03 AM
  • Publish

  • Ayat-ayat dari Al-Quran
    17.16 (QS. Al Israaâ ayat 16): Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.

    17.58 (QS. Al Israaâ ayat 58): Tak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduknya) , melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz).

    8.52 (QS. Al Anfaal: 52): (Keadaan mereka) serupa dengan keadaan Firâaun dan pengikut-pengikutny a serta orang-orang sebelumnya. Mereka mengingkari ayat-ayat Allah, maka Allah menyiksa mereka disebabkan disebabkan dosa-dosanya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Amat Keras siksaan-Nya. Tiga ayat Allah Swt di atas, yang ditunjukkan tepat dalam waktu kejadian tiga gempa kemarin di Sumatera, berbicara mengenai azab Allah berupa kehancuran dan kematian, dan kaitannya dengan hidup bermewah-mewah dan kedurhakaan, dan juga dengan keadaan Firâaun dan pengikut-pengikutnya.

    Adakalanya kita tertanya-tanya adakah segala bencana yang melanda disebabkan atas ketentuan Allah yang telah pun tercatat di Luh Mahfuz atau memang sengaja diturunkan disebabkan oleh kelalaian dan kemunafikan manusia itu sendiri?

    Menurut pandangan laman web Ridwan Phb yang saya baca tempoh hari penulis menyatakan mengenai kenapa berlakunya bencana alam:

    Mengenai bencana alam seperti tsunami, gunung meletus atau gempa bumi, memiliki dua pendapat, bencana-bencana alam tersebut terjadi memang ujian yang sudah Allah rencanakan, atau juga sebagai azab terhadap manusia. Pertama, bencana alam sudah Allah tentukan kapan waktu terjadinya pada catatanNya, tidak peduli apakah pada saat itu manusia yang tertimpa bencana tersebut dalam keadaan ‘baik-baik saja’ dalam erti kata tidak bermaksiat kepada Allah atau memang sedang bermaksiat. Bencana yang seperti inilah yang menjadi ujian bagi manusia. Bagi orang-orang yang bersabar, ujian tersebut akan berubah menjadi rahmat, sementara bagi yang tidak bersabar akan jadi sebuah siksaan.

    Pendapat kedua, bencana tersebut muncul sebagai teguran atau azab bagi manusia, ertinya bencana tersebut muncul akibat manusia yang sudah terlalu bermaksiat, musyrik. Ini sesuai dengan salah satu hadis Rasulullah yang menyatakan bahawa suatu kaum terhindar dari azab kerana ada salah seorang ‘warga’nya yang mengagungkan nama Allah. Al-Quran juga memberikan beberapa contoh kaum yang memang Allah azab kerana kesalahan mereka, itu ertinya jika kaum-kaum itu tidak melakukan kesalahan tersebut, azab tersebut tidak akan pernah ada, Inilah yang disebut Takdir Kolektif. Segala sesuatu di dunia ini terikat dalam hukum sebab-akibat yang semuanya sudah diatur oleh Allah. Kehendak Allah bisa juga diertikan sebagai aturan Allah. Api padam oleh air atau kulit menjadi keriput ketika tua, itu adalah sebuah aturan, Allah sudah menentukan segalanya sesuai dengan ukuran. Kerana itu, sebab-sebab kecelakaan pesawat, tenggelamnya kapal-kapal atau tergelincirnya kereta dari relnya, semuanya tunduk pada aturan ini. Disitulah peranan Allah yang sesungguhnya, menentukan aturan tersebut. Allah tidak menenggelamkan kapal ataupun menggelincirkan kereta. Meskipun Allah mampu melakukan hal tersebut, tapi Allah tidak akan pernah melakukan hal tersebut. Kapal tenggelam pasti ada sebabnya, kereta tergelincir pasti ada sebabnya, dari sebab-sebab itulah manusia belajar untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan.

    Oleh karena itu, bahawa kecelakaan-kecelakaan yang terjadi sesungguhnya disebabkan oleh kesalahan-kesalahan manusia yang tidak memperhatikan aturan-aturan Allah. Kita tahu, kapasiti suatu kapal adalah terbatas, tapi kita tetap memaksakan dengan memasukan beban yang melebihi kapasiti tersebut, maka wajar jika kapal tersebut tenggelam. Itu adalah aturan. Allah tidak menenggelamkannya, tapi aturan Allah lah yang menjadikan kapal tersebut tenggelam, kehendak Allah. Disinilah fungsi akal kita, untuk mengenal dan memahami bagaimana aturan Allah itu bekerja. Orang Jepun boleh mendirikan bangunan yang tahan gempa kerana menggunakan akal mereka, perahu bisa berlayar kerana manusia menggunakan akalnya. Semua itu mengikuti aturan Allah, ketika aturan itu kita langgar, boleh dipastikan akan terjadi suatu masalah, entah itu kecelakaan atau hal-hal lain yang tidak kita harapkan.

    Bagi mereka yang bertaqwa mungkin merasakan ini adalah ujian bagi mereka untuk lebih mendekatkan diri kepada Nya...sentiasa mengambil ikhtibar di atas semua yang berlaku. Cuba memperbaiki diri sendiri kerana sentiasa merasakan diri begitu kerdil disisinya. Mereka tidak mengatakan ia sebagai kecelakaan atau musibah yang diturunkan oleh Allah SWT hanya kepada orang-orang yang munafik tetapi bagi orang-orang yang beriman juga.

    Al-Qur’an dengan tegas menjelasakan bahawa sebab utama terjadinya semua peristiwa di atas bumi iniseperti gempa bumi, banjir, kekeringan, tsunami, penyakit taun (mewabah) dan sebagainya disebabkan oleh manusia itu sendiri, baik yang terkait dengan pelanggaran sistem Allah yang ada di laut dan di darat, mahupun yang terkait dengan sistem nilai dan keimanan yang telah Allah tetapkan bagi hambanya. Semua pelanggaran tersebut (pelanggaran sunnatullah di alam semesta dan pelanggaran syariat Allah yang diturunkan kepada para Nabi dan Rasul-Nya, termasuk Nabi Muhammad SAW), akan mengakibatkan kemurkaan Allah. Kemurkaan Allah tersebut direalisasikan dengan berbagai peristiwa seperti gempa bumi, tsunami dan seterusnya. Semakin besar pelanggaran manusia atas sistem dan syariat Allah, semakin besar pula peristiwa alam yang Allah timpakan pada mereka.

    Wahai rakan-rakan pembaca setia blogku, sebagai jalan untuk menghindari azab dari Allah SWT adalah dengan istighfar. Dalam Alquran Surah Al-Anfaal ayat 33 Allah berfirman, ”Dan Allah sekali-kali tidak akan mengazab mereka (hamba-Nya), sedang kamu (Nabi Muhammad SAW) berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka (hamba-Nya) sedang mereka meminta ampun. Pertama Allah menjamin bahawa selama Nabi masih berada di tengah umatnya, tidak akan ada azab. Jaminan kedua adalah azab tidak akan ada kalau hamba-Nya beristighfar.

    Oleh itu wahai pembaca semua...mari kita perhatikan tindak tanduk manusia di sekeliling kita pada hari ini. Apakah kita tidak takut kejadian tsunami pada tahun 2004 dan juga gempa bumi di Haiti tidak akan berlaku lagi? Jika kita lihat, kemaksiatan berleluasa di sana sini. Apakah Allah SWT tidak murka atas apa yang kita lakukan? Sedangkan aturan yang cantik telah disusun olehnya tetapi manusia begitu rakus untuk mengubahnya mengikut landasan yang menyempang dari suruhanNya...Apakah bencana yang sebegitu tidak berlaku lagiiii??? Wallahualam....berbalik semula mengenai negara kita, apakah Malaysia juga akan binasa akibat bencana alam atau sebaliknya??? Nauzubillah..minta dijauhkan bala bencana ini ke atas negara kita...semoga Allah taala sentiasa menjaga keharmonian negara kita selama-lamanya...Insyallahhhhhh

    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4856
      • View Profile
    Reply #4 13 December, 2010, 11:28:28 AM
  • Publish





  • Di saat sebagian orang bersiap-siap shalat Subuh dan sebagian lagi masih tertidur lelap, air bah setinggi 5 hingga 10 meter menghantam apapun yang dilaluinya. Rumah-rumah hancur diterjang air bah termasuk penghuni di dalamnya ikut terseret dibawa arus.



    kejadian gempa bumi di Golcuk Turki pada tahun 1999 yang menewaskan sekitar 6000 orang

    Iffah Muhsin

    • *
    • Posts: 816
      • View Profile
    Reply #5 13 December, 2010, 11:57:04 AM
  • Publish
  • T - Tuhan
    S - Selalu
    U - Uji
    N - Namun
    A - Ada
    M - Manusia
    I -  Ingkar  !!!!
    Thabit bin Qurrah berkata: "Kerehatan badan bergantung kepada kurangnya makan. Kerehatan jiwa bergantung kepada kurangnya melakukan dosa. Kerehatan lidah bergantung kepada kurangnya bercakap. Dosa bagi hati umpama racun bagi badan."

    Iffah Muhsin

    • *
    • Posts: 816
      • View Profile
    Reply #6 13 December, 2010, 12:06:11 PM
  • Publish
  • T - Tuhan
    S - Selalu
    U - Uji
    N - Namun
    A - Ada
    M - Manusia
    I -  Ingkar  !!!!

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    1 Replies
    1691 Views
    Last post 23 October, 2009, 01:18:57 PM
    by halawah
    23 Replies
    11703 Views
    Last post 19 June, 2011, 09:44:16 PM
    by matta
    47 Replies
    7228 Views
    Last post 26 April, 2011, 02:36:23 PM
    by hani muslim