Hikmah Kematian

*

Author Topic: Hikmah Kematian  (Read 17515 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

NurWahidaFauzi

  • *
  • Posts: 1193
  • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
    • View Profile
03 July, 2007, 03:42:53 AM
  • Publish
  • Kematian adalah rehat daripada kedukaan dunia

    Soal Jawab Agama Oleh Dr. Amran Kasimin

    SOALAN: Saya seorang saudara baru yang baru sahaja kehilangan suami yang dikasihi dalam usia terlalu muda. Beliau seorang yang bertanggungjawab, prihatin, pengasih, mendidik kami dan selalu berjemaah ketika berada di rumah.

    Tidak lama selepas pemergiannya, saya mula sakit hingga sekarang. Terasa dunia ini tidak bercahaya, malap seumpama kubu yang menyerkup kepala. Saya tabah menghadapi hidup ini, tetapi saya berasa lebih tenang ketika berada di pusaranya.

    Saya tidak sedar yang saya sedang merintih hampir lebih daripada satu jam. Saya tahu, tidak elok saya selalu berbuat demikian, tetapi hanya itulah yang boleh saya lakukan untuk mengembalikan tenaga dan kekuatan.

    Adakah suami saya menyedari rintihan saya setiap hari? Adakah dia bergembira sekarang atau dia juga terlalu kesunyian rindu keseorangan.

    Zainab, KK.

    JAWAPAN:

     Apabila seseorang itu hampir tiba ajalnya, maka Allah akan memerintahkan malaikat maut mengambil nyawanya. Ketika itu malaikat akan tahu bila seseorang itu akan mati, di mana dan dalam keadaan bagaimana. Sebelum itu malaikat tidak tahu.

    Setiap orang mempunyai ketentuan ajal masing-masing. Apabila kematian seseorang itu telah ditentukan, maka ajal itu akan datang, tidak berganjak, terdahulu atau terkemudian daripada tarikh yang telah ditetapkan. Itulah ketentuan daripada Allah yang tidak dapat diingkari oleh manusia. Allah mahukan agar setiap hamba-Nya reda dengan qadak dan qadar ketentuan Allah.

    Apabila nyawa seorang Islam yang beriman itu hendak diambil, Allah mewahyukan kepada malaikat maut, ``kirimkan salam-Ku kepadanya.'' Maka apabila malaikat itu datang kepadanya untuk mengambil rohnya, malaikat akan berkata: ``Tuhanmu kirim salam padamu.''

    Dalam sebuah hadis lain, daripada Muhammad al-Quradzi menyatakan bahawa apabila sampai ajal seorang mukmin, datanglah malaikat maut berkata: Sejahtera di atasmu wahai kekasih Allah. Allah mengirim salam padamu. Dalam surah an-Nahl: 32 dijelaskan, orang-orang yang bertakwa ialah mereka yang dimatikan dalam keadaan yang baik oleh para malaikat dengan mengucapkan kepada mereka, ``selamatlah kamu.''

    Abu Hurairah memberitahu, bahawa Rasulullah ada bersabda menyatakan bahawa sesungguhnya orang yang beriman itu apabila hendak diambil rohnya, maka datanglah malaikat rahmat yang membawa sehelai sutera putih, lalu keluarlah daripadanya wangian. Wanginya lebih harum daripada bau kasturi, sehingga sebahagian mereka dapat menghidunya. Mereka menamakannya dengan sebaik-baik nama untuknya, sehingga mereka membawanya ke sebuah pintu daripada pintu langit.

    Para malaikat bertanya, apakah bau-bauan ini didatangkan dari bumi. Setiap kali ia memasuki langit, penjaga-penjaga pintu akan mengucapkan kata-kata seperti itu, sehingga dia bersama segala roh orang yang beriman.

    Dalam sebuah hadis lain, Abu Hurairah memberitakan bahawa Nabi bersabda: Sesungguhnya orang mukmin itu apabila tiba ajalnya, datanglah kepadanya malaikat dengan sekeping kain sutera, padanya ada kasturi, ambar dan harum-haruman. Maka mengalirlah rohnya seperti tercabutnya sehelai rambut daripada adunan tepung dan diucapkan kepadanya: Wahai jiwa yang tenang, keluarlah dalam keadaan reda atas kamu menemui Allah dan kemuliaan-Nya. Apabila rohnya telah keluar, ia diletakkan di atas kasturi juga bau-bauan, lalu kain sutera itu pun dilipat dan dibawa bersamanya ke Illiyiin - hadis riwayat al-Barra.

    Rasulullah menjelaskan bahawa roh seseorang yang beriman itu tidak akan dicabut, keluar daripada jasad sehinggalah Allah memperlihatkan tempatnya yang kekal kelak, iaitu di syurga.

    Sesungguhnya, kematian bagi orang yang beriman itu adalah rehat daripada segala kedukaan dunia. Dalam keadaan seumpama ini, tidak ada sesuatu perkara yang ghaib, yang dinantikan oleh orang yang beriman, lebih baik daripada kematian.

    Sesungguhnya, kehidupan di dunia ini pinjaman semata-mata. Orang yang bijak akan menjadikan dunia ini laluan semata-mata, seumpama tidak ubah orang yang menyemai, bakal dituai di akhirat kelak. Itulah orang yang mendapat hidayah Allah, mentaati perintah-Nya dan menjauhi segala larangannya.

    Manusia hidup perlu berjuang. Mempunyai tanggungjawab yang mesti dipikul, untuk diri sendiri, keluarga, agama dan negara. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Yang terbaik menang, dan yang leka akan tinggal ke belakang. Itulah adat perjuangan. Kekayaan yang dimiliki, anggota tubuh badan yang dinikmati mesti digunakan sebaik mungkin, termasuk usia yang diberi.

    Semuanya akan ditanya oleh Allah, untuk apa, bagaimana dan kenapa ia digunakan. Mereka yang terpesona dengan keindahan dunia akan hanyut di bawah tekanan dan kekangan nafsu. Kerana itu, selagi nyawa ada di badan, perjuangan mesti diteruskan.

    Orang yang beriman, menggunakan segala amanah yang diberi oleh Allah sebaik mungkin, sentiasa bersedia menghadapi mati, lantaran mati itu boleh berlaku pada bila-bila masa menurut ketentuan Allah.

    Sebelum mati, ia akan didatangi oleh malaikat maut yang membawa salam daripada Allah, petanda kasih Allah, menjemput kekasih-Nya kembali menemui-Nya. Sebelum roh berpisah dengan jasad, Allah perlihatkan syurga baginya.

    Syurga adalah kemuncak segala nikmat yang tidak dapat diluahkan melalui ungkapan kata. Bagi mereka yang berjuang untuk hidup di dunia, untuk diri, agama, negara, keluarga dan kerana Allah, apabila diperlihatkan kepadanya syurga, hamba berkenaan akan merasai betapa nikmatnya hidup di syurga, berbanding dengan hidup di dunia yang penuh dengan pelbagai perjuangan, hiruk-pikuk penipuan dan pesona.

    Orang yang berada dalam pesona syurga, ketika dalam keadaan sakaratul maut tidak dapat menahan diri untuk menikmati syurga yang diperlihatkan kepadanya.

    Walaupun demikian, hamba berkenaan tidak akan dapat menikmati kehidupan di syurga, kecuali setelah mati terlebih dahulu. Kerana itulah hamba berkenaan terlalu inginkan mati, untuk segera menikmati syurga.

    Mati bererti menemui Allah, kerana itu, apabila seorang hamba yang beriman itu reda untuk mati, bererti dia reda untuk bertemu Allah. Dalam keadaan sedemikian rupa, apabila seseorang itu reda untuk bertemu Allah, maka Allah lagi suka menemui hamba berkenaan.

    Hibaan bin al-Aswad pernah berkata, ``mati itu lebih baik bagi menyampaikan seorang yang kasih, kepada kekasihnya, iaitu Allah''

    Sesungguhnya, apabila seseorang itu telah meninggal dunia, hakikatnya dia telah meninggalkan kehidupan yang fana, yang tidak kekal ini. Apabila dimasukkan dalam kubur, dia berada di alam arwah atau alam roh-roh. Kehidupan di alam kubur adalah sebahagian daripada alam akhirat. Di antara alam fana dan alam akhirat ada pendinding yang tidak boleh tembus-menembusi di antara satu dengan yang lain.

    Bagi orang yang beriman, selain dipermudahkan ketika sakaratul maut, diberi penghormatan seperti yang dijelaskan dalam hadis-hadis yang diterangkan di atas, ia juga diberi nikmat ketika di kubur. Kerana itu, persoalan sama ada roh suami puan sekarang dalam keadaan gembira atau terlalu kesunyian merindukan puan tidak timbul sama sekali.

    Perbandingan seorang mukmin ketika hidup di dunia, adalah seperti janin dalam kandungan ibunya. Apabila dia telah keluar daripada kandungan, dia menangis di tempat keluarnya, sehingga dia melihat sinar dan menyusu, ketika itu dia tidak ingin lagi untuk pulang ke dalam rahim.

    Begitulah keadaan orang yang beriman yang telah mati dan menemui Tuhannya, tidak lagi dia ingin untuk kembali ke dunia, tidak ubah seumpama janin yang tidak ingin ke dalam rahim ibunya.

    Gambaran nikmat yang dijelaskan ini adalah bagi mereka yang beriman. Ketika hampir mati dan melihat apa yang telah disediakan oleh Allah untuk dirinya, mereka begitu ingin untuk keluar dari dunia, iaitu mati. Bagi orang kafir, apabila hampir mati dan melihat apa yang disediakan oleh Allah, akan menjadi benci untuk keluar dari dunia, kerana itu Allah juga benci menemuinya.

    Ibn Juraij memberitahu bahawa Nabi pernah bersabda kepada Aishah radialahuanha: Apabila seorang mukmin itu melihat para malaikat, mereka akan bertanya: Inginkah engkau kiranya kami kembalikan engkau ke dunia. Orang yang beriman itu bertanya: Ke negeri sedih dan dukacita. Kerana itu segeralah bawa kami kembali kepada Allah subhanahu wa taala.

    Mati bukan penghujung kehidupan seseorang yang sebenar, kerana selain daripada hidup di dunia, manusia akan dibangkitkan di akhirat yang kekal lagi abadi. Allah menjanjikan kebahagiaan mereka yang beriman kepada-Nya di dunia dan di akhirat, termasuk ketika menghadapi saat genting sakaratul maut.

    Berdukacita, merintih rindu tidak berupaya merobah keadaan biar sedikit pun. Allah mengasihi suami puan dan mengambilnya lebih awal dalam dakapan kasih-Nya. Allah lebih mengetahui untuk membalas hamba yang dikasihi-Nya, lebih daripada apa yang puan boleh lakukan untuknya, kerana Allah itu Maha Pengasih Lagi Penyayang yang tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang manusia.

    Suami puan tidak keseorangan didakap rindu kerana meninggalkan dunia yang penuh dengan pelbagai dukacita. Zaid bin Aslam pernah memberitahu, ``apabila seorang mukmin itu didatangi waktu hampir mati, akan diucapkan kepadanya, jangan kamu takut terhadap peristiwa yang akan berlaku, di mana ketakutan pasti terhapus.

    ``Jangan dukacita terhadap dunia dan penghuninya, iaitu keluargamu. Gembirakan dengan nikmat syurga, di mana segala kebimbangan akan lenyap. Jangan berdukacita, kamu pasti akan meninggalkannya, padahal ketika itu, iaitu sebelum meninggal, Allah telah pun menenangkan hatinya.''

    Ad-Dhaaak menjelaskan bahawa kegembiraan itu diketahui oleh mereka yang beriman sebelum roh berpisah dari badan dan mereka telah mengetahui di mana mereka akan berada, iaitu di syurga.

    Tidak mudah mengikis rasa rindu kehilangan orang yang dikasihi. Demikianlah di antara tanda-tanda kasih sayang. Tidak mudah memujuk kesunyian hilang teman, hilang tempat bergurau senda dan mengadu kasih, tempat harapan. Berapa berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

    Walaupun demikian, kalau setiap orang itu berupaya memikiri tentang ketetapan Ilahi, qadak dan qadar ketentuan Allah, kesedaran akan timbul, bahawa tidak ada manusia yang berupaya mengubah ketentuan-Nya. Allah Maha Mengetahui rahsia yang tidak terungkai oleh pemikiran manusia di atas ketetapan-Nya.

    Sesungguhnya di sebalik rindu dan rasa hampa, tenaga, masa dan pelbagai usaha tetap diperlukan untuk menghadapi sisa-sisa hidup yang masih tidak menentu. Kerana itu usaha memperoleh tenaga dan rintihan terhadap orang yang telah pergi adalah sesuatu yang sia-sia .
    ~..Ukhwah yang dibina antara kita, Biarlah seperti seutas tasbih, Ada awal,  Tiada penghujungnya, Dicipta untuk mengingatiNYA, Dibahagi untuk cintaNYA, Diratib demi redhaNYA..~

    kanjeng sunan

    • *
    • Posts: 2192
    • cintai tuhan, sayangi tuhan, takuti tuhan...
      • View Profile
    Reply #1 07 October, 2007, 11:28:20 AM
  • Publish


  • Ingatlah mati di dalam apa jua keadaan,
    Agar kita tidak alpa, jiwa sentiasa subur dengan perasaan cinta dan takutkaan Tuhan.
    Kematian itu satu keyakinan dan kepastian yang pasti terjadi.
    Mati mesti diingati setiap ketika.

    Kerana itu, mati adalah peringatan yang cukup baik. Saat kematian adalah satu masa yang amat dirindui oleh orang-orang yang mencintai Tuhannnya. Itulah jambatan pertemuan antara Khaliq dan hamba. Selepas kematian, setiap manusia akan sendirian, tanpa ayah, ibu, suami atau isteri, keluarga, sanak saudara atau sahabat handaai. Dia sendiri yang akan menanggung nasibnya sendiri.

    Dua makhluk yang sangat mentaati Allah akan mempertanyakan amalannya, namun mereka ini TIADA LANGSUNG perasaan BELAS KASIHAN pada orang yang jauh lari dari Tuhan. Setiap amal baik dan buruk, pasti akan disoal..

    Sabda Rasulullah SAW..
    ” Setiap manusia yang mati akan terputus semua amalan, kecuali tiga perkara. Ilmu yang bermanfaat, sedkah dan doa anak yang soleh”…

    Aku penuh debar dan sungguh cemas
    Menunggu hari kematian
    Kerna dia datang tanpa ku ketahui

    Aku takut di waktu ketibaan kematian
    Aku tidak tahu, di dalam taatnya
    Atau di dalam kedurhakaan
    Di dalam aku mengingatiNya atau di dalam kelalaian

    Di waktu taat, husnul khatimah
    Jika di waktu durhaka, suul khatimah

    Aduh..cemas aku setiap waktu bila mengingati mati
    Kerna aku tidak tahu
    Nasibku husnul khatimah atau suul khatimah

    Hatiku resah selalu. jiwaku terganggu
    tapi orang tidak tahu

    Aduh, mati adalah penutup segala-galanya
    Apa yang dilakukan dan apa yang dirasakan oleh hati,
    Itulah yang dibawa ke akhirat

    Di sana segala-galanya dinilai
    Jika tersilap, di sana tidak boleh hendak dibetulkan lagi

    Tuhan!
    Tuhan!
    Tuhan!

    Hatiku sungguh cemas
    Aku harap, matikanlah aku
    di waktu aku mentaatiMu
    atau di waktu mengingatiMu
    Kalau berlaku sebaliknya kerana kelemahanku

    ..kerana aku ini hambaMu
    tidak dapat elak dari kelemahan ini…

    Dengan RahmatMu Tuhan
    Dengan RahmatMu Tuhan

    Ampunkanlah dosa-dosaku
    di waktu ini

    Bila dosaku Engkau ampunkan
    Aku seperti tidak membuat dosa
    Maka ringanlah bebanku sewaktu ke sana

    Itulah harapanku padaMu Tuhan
    di waktu detik kematianku..

    Engkau sahajalah yang boleh menyelamatkan aku

    NuKiLan SahIbuZaMan..
    TuhAN cInTa aGuNg..

    swordofdeen

    • *
    • Posts: 465
    • Slashing Through Hypocrisy
      • View Profile
    Reply #2 07 October, 2007, 03:00:51 PM
  • Publish
  • From those around I hear a Cry,
    A muffled sob, a Hopeless sigh,
    I hear their footsteps leaving slow,
    And then I know my soul must Fly!

    A chilly wind begins to blow,
    Within my soul, from Head to Toe,
    And then, Last Breath escapes my lips,
    It's Time to leave. And I must Go!

    So, it is True (But it's too Late)
    They said: Each soul has its Given Date,
    When it must leave its body's core,
    And meet with its Eternal Fate.

    Oh mark the words that I do say,
    Who knows? Tomorrow could be your Day,
    At last, it comes to Heaven or Hell
    Decide which now, Do NOT delay!

    Come on my brothers let us pray
    Decide which now, Do NOT delay!

    Oh God! Oh God! I cannot see!
    My eyes are Blind! Am I still Me
    Or has my soul been led astray,
    And forced to pay a Priceless Fee

    Alas to Dust we all return,
    Some shall rejoice, while others burn,
    If only I knew that before
    The line grew short, and came my Turn!

    And now, as beneath the sod
    They lay me (with my record flawed),
    They cry, not knowing I cry worse,
    For, they go home, I face my God!

    Oh mark the words that I do say,
    Who knows, Tomorrow could be your Day,
    At last, it comes to Heaven or Hell
    Decide which now, Do NOT delay !

    Come on my brothers let's pray
    Decide which now, do not delay ....

    The Last Breath by Ahmed Bukhtair
    We Punish to Preach, not Preach to Punish

    NurWahidaFauzi

    • *
    • Posts: 1193
    • "Dihujung Kelopak CintaNYA"
      • View Profile
    Reply #3 07 October, 2007, 10:52:24 PM
  • Publish
  • kematian yang pasti berlaku di setiap makluk yang bernyawa...
    dimana...bagaimana...hanya ALLAH sahaja Yang Mengetahui...

    faseh

    • *
    • Posts: 999
    • Cahaya Cinta Allah..Guru d PPK(knk2 pekak)
      • View Profile
    Reply #4 07 October, 2007, 10:55:03 PM
  • Publish
  • Anda x mampu mengubahnya walau sesaat...
    *Image Removed*
    Ya ALLAH, jadikan aku wanita yang solehah...yang baik di antara yang terbaik...dan kurniakan aku pendamping yang baik...
    dlm mendapatkan sesuatu yang terbaik dariMu...
    Amin...

    shahril

    • *
    • Posts: 93
    • Hidup ats kmuliaan Islam,mati krn mmuliakn Islam
      • View Profile
    Reply #5 21 November, 2007, 10:54:16 AM
  • Publish
  •  :)

    kematian

    Ingatkah kita pada kematian2???? Kematian!!!! MATI!!! Jauh kah MATI dari manusia???? Berapa jauh!!!!! 10km!!! 20km!!!! jika jauh!!!! Buktikan!!! Mana bukti mati itu masih jauh???? Dah tersebar di dada akhbar, bayi 13bulan boleh mati, kanak-kanak mati lemas dan orang dewasa juga boleh mati.. adakah itu bukti kematian masih jauh?????

    Tutup mata anda, tenangkan fikiran anda. Kosongkan minda anda… tenang… tenang… tenang… bayangkan anda sedang berjalan bersama rakan-rakan anda…. Berseronok… bergembira. Bergelak ketawa…tetapi  ketika hendak melintas jalan raya. tiba2, sebuah kereta datang dengan laju dan merempuh anda…. kawan2 anda menjerit dan memanggil nama anda…  anda hanya mampu melihat…. Melihat.. tak bermaya..

    Anda menjerit!!!!!! melihat jasad anda terbujur di jalan raya…. Anda melihat darah yang melimpah membasahi jalan….. anda melihat rakan2 anda menangis…… tak lama kemudian, ibu bapa anda datang dan menangis melihat anaknya dah pergi meninggalkan mereka… ANAKKU!!!!!!!!! ANAKKU!!!!!!  ANAKKU!!!! Itu lah laungan ibumu…Itu lah laungan ayahmu….. Memanggil nama mu…. Tapi anda hanya mampu melihat… melihat mereka meratap kesedihan ke atas kematian anda….. sanggupkah anda meninggalkan mereka tanpa berbakti kepada mereka????  Apa bakti yang anda terhadap mereka????? Banyak kah??? Adakah cukup bakti anda dengan sekadar membatu dalam kerja2 rumah????? Cukupkah???? Fikirkan lah…….

    Pada Hari pengebumian, jasad anda di kelilingi oleh orang kampong… Yassin…. Itu lah bacaan pertama untuk anda…. Sayu kedengaran surah di baca…. ibu menangis sambil mencium pipi jasad anda… jasad anda di basahi denagn air mata orang yang anda cintai… setelah bacaan yassin tamat…anda akan  di usung ke tanah perkuburan… selangkah demi selangkah, jasad anda di usung ke luar rumah.. sanggupkah anda…Melihat  ahli keluarga anda menangis melihat jasad anda di usung ke tanah perkuburan???? Sanggupkah anda???? 

    Ingin kah anda meninggalkan dunia tanpa amalan kepada Yang Maha Esa????? Mahu kah anda mati membawa dosa????? Mahu kah anda di azab di muka pengadilan Tuhan???? Mahu kah…

    Fikirkan lah… tenungkan lah diri anda…. Muhasabah diri anda…. Fikirkan lah… kita hidup di dunia hanya sementara….  aPe yang kita bawa hanyalah amalan…. Amalan… dan amalan.. S
    semoga aktiviti ini dapat memberi sedikit iktibar kepada anda…
     :o
    ''Sesungguh Solatku,Ibadahku,Hidupku,Matiku hanya kerana Allah"

    "Dan Allah tuhan Kami
    Rasul ikutan kami
    Al-Quran Panduan kami
    Jihad jalan Kami
    Mati Syahid cita-cita tertinggi kami"

    kanjeng sunan

    • *
    • Posts: 2192
    • cintai tuhan, sayangi tuhan, takuti tuhan...
      • View Profile
    Reply #6 23 January, 2008, 10:07:19 PM
  • Publish

  • kisah yang menarik..sakaratul maut

    shahril

    • *
    • Posts: 93
    • Hidup ats kmuliaan Islam,mati krn mmuliakn Islam
      • View Profile
    Reply #7 22 April, 2008, 09:31:34 AM
  • Publish
  • Kematian
    oleh: umar alfateh*


    Kematian. Perkataan yang paling tidak disukai apabila terasa diri tidak bersedia menghadapinya. Begitulah lumrah kehidupan,yang muda akan tua,yang tua akan pergi,yang muda jua tidak ketinggalan dalam mengikut jejak walaupun tika umur masih merah.Kematian sangat-sangat memberi impak kepada manusia,terutama bagi mereka yang berada dalam lingkungan kekeluargaan kepada si mati.Isteri,anak-anak,ibu,ayah,adik beradik sepupu,jiran,rakan,teman mahupun lawan.Semuanya mendapat kesan dari peninggalan si mati.

    Perasaan sedih tatkala kehilangan orang yang disayangi sangat-sangat memberi impak pada keluarga terdekat pada si mati.Akibat kematian,diri rasa sedih,hilang selera makan sehinggakan terlupa bahawa hampir sehari suntuk tidak menjamah makanan dek kesedihan yang membungkam.Di sinilah salah satu kewajipan sebagai rakan atau jiran untuk menceriakan keluarga tersebut.tetapi bagaimana??

    Ketika peperangan Mu’tah,sepupu nabi,Jaafar bin abi Talib telah gugur di medan peperangan,berita gugurnya syuhada’ ini tidak membuatkan Nabi membungkam kesedihan bahkan terus dibelai dan dihiburkan anak-anak Jaafar untuk mengelakkan kesedihan kehilangan ayah mereka,dalam masa yang sama disuruh isterinya/khadam/sahabat-sahabat agar memasakkan makanan dan diberikan kepada keluarga jaafar bagi mengurangkan beban yang mereka tanggung akibat dari kehilangan insan yang paling berharga dalam hidup mereka.

    Kisah ini banyak memberi contoh kepada kita,apakah yang sepatutnya kita lakukan,pabila sahabat,atau jiran kita kehilangan ahli keluarga mereka.Menggembirakan anak-anak si mati akan menyebabkan jiwa kecil mereka tidak dibelenggu kesedihan yang tidak sepatutnya mereka tanggung.Bagi si ibu,jika melihat anak-anaknya dibelai oleh kenalan-kenalan,kawan2 rapat si mati mahupun jiran mereka,ini akan mengurangkan rasa beban si ibu yang sarat memikirkan kepada siapakah anak2ku akan menumpang kasih seorang bapa??..siapakah yang boleh kuharapkan untuk melihat anak-anakku yang masih kecil ini??..Apakah anak2ku boleh membesar tanpa seorang lelaki yang bernama ayah di sisi mereka??…Begitulah saratnya hati seorang ibu memikirkan masa depan anak-anaknya..Jadi,dengan menggembirakan anak-anak si mati,sekurang2nya ia akan mengurangkan rasa beban dan sesak yang ditanggung,untuk anak-anaknya.

    Keduanya,memberi/memasakkan makanan kepada keluarga si mati.Akibat kesedihan yang membungkam hati-hati keluarga si mati,menyebabkan mereka kurang mengambil peduli sedikit tentang makan minum mereka dek kesedihan yang menimpa.Di sinilah perlunya kita menghulurkan sedikit juadah memberi kepada keluarga si mati,untuk mengurangkan rasa sibuk mereka menguruskan urusan si mati,menggembirakan hati-hati keluarga si mati, bahawa masih lagi ada yang mengambil berat tentang mereka.Juga memberi satu tanda yang kitalah tempat berteduh atau sekurang-kurangnya tempat luahan mereka jika sesuatu yang susah mereka hadapi selepas dari siapnya jenazah dikuburkan.

    Begitulah serba sedikit berkenaan dengan kematian,yang bagi kita jiwa orang muda,yang kurang memikirkan soal kematian.Sedangkan Nabi menceritakan,secerdik-cerdik manusia adalah mereka yang banyak mengingati mati.Dengan ingat pada kematian,kita akan mencongak sejauh mana amalan kita,jika terasa ianya masih kurang,maka akan ditambahkan lagi amalan tersebut agar ianya seiring dengan datangnya ajal yang tidak pernah kenal usia.Moga-moga dengan coretan ringkas ini,akan membantu kita dalam menangani soal kematian yang tidak pernah lekang dari telinga.

    Yang terakhirnya,mari kita sedekahkan bacaan Al-fatihah kepada ayah,ibu ,datuk nenek dan sesiapa yang telah pergi meninggalkan kita untuk meneruskan perjuangan yang belum selesai di muka bumi ini selaku khalifah Allah..Al-fatihah.

    Sumber: blog umaralfateh

    ifti

    • *
    • Posts: 27
      • View Profile
    Reply #8 19 August, 2008, 09:40:00 PM
  • Publish
  • salam..sy penah tgok video ni time matriks dl..hm..menginsafkan dan menakutkan..
    Allah..ampuni kami..
    ''Inna solati wa nusuki wa mahyaya wa mamati lillahi robbil 'alamiin..''

    wan mohd

    • *
    • Posts: 39
      • View Profile
    Reply #9 25 November, 2008, 10:25:21 PM
  • Publish
  • kisah ,,,,,kematian...

    kisah yang menarik..sakaratul maut menginsafkan dan menakutkan.. YA Allah..ampuni kami..
    « Last Edit: 25 November, 2008, 10:43:53 PM by hairil.abubakar »

    Walid

    • *
    • Posts: 495
      • View Profile
    Reply #10 03 December, 2008, 12:07:06 AM
  • Publish
  • Kematian....rehat untuk orang yg beriman...siksa untuk orang yg kufur

    alhaudhie

    • *
    • Posts: 2094
      • View Profile
    Reply #11 03 March, 2009, 04:36:26 PM
  • Publish
  • “Demi Allah, seandainya jenazah yang sedang kalian tangisi bisa berbicara sekejab, lalu menceritakan (pengalaman sakaratul mautnya) pada kalian, niscaya kalian akan melupakan jenazah tersebut, dan mulai menangisi diri kalian sendiri”. (Imam Ghozali mengutip atsar Al-Hasan).
    Datangnya Kematian Menurut Al Qur’an :
    1. Kematian bersifat memaksa dan siap menghampiri manusia walaupun kita berusaha menghindarkan resiko-resiko kematian.
    Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu ke luar (juga) ke tempat mereka terbunuh”. Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati. (QS Ali Imran, 3:154)
    2. Kematian akan mengejar siapapun meskipun ia berlindung di balik benteng yang kokoh atau berlindung di balik teknologi kedokteran yang canggih serta ratusan dokter terbaik yang ada di muka bumi ini.
    Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendati pun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)”. Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun? (QS An-Nisa 4:78)
    3. Kematian akan mengejar siapapun walaupun ia lari menghindar.
    Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. (QS al-Jumu’ah, 62:8)
    4. Kematian datang secara tiba-tiba.
    Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS, Luqman 31:34)
    5. Kematian telah ditentukan waktunya, tidak dapat ditunda atau dipercepat
    Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS, Al-Munafiqun, 63:11)
    ISLAM untuk semua

    - Pentadbiran
    - Pondok Tahfiz

    nor_anum

    • *
    • Posts: 4
      • View Profile
    Reply #12 06 March, 2009, 12:51:37 PM
  • Publish
  • Ya Allah Ya Rabbi
    Ampunkanlah dosa2ku dan keluaragku dan rakan2ku sekalian muslimin dan muslimat.
    semoga Kau mematikan kami dalam iman dan semoga kami
    bakal menjadi penghuni syurga FirdausMu
    Aku tahu mati itu benar...siksa kubur itu benar...
    sehinggakan kadang-kala aku menrasa hendak menjerit tatkala aku cuba
    membayangkan hakikat ketian
    saban hari aku melakukan dosa
    dosa kecil, dosa besar, mengumpat dan melengah2kan solat
    ampunkan aku Ya Allah
    berilah aku hidayahMu
    Aku akan berusaha untuk menjadi hambaMu yang solehah
    Aku takutkan siksa kubur dan siksa api Neraka

    Wahai rakan2.aku bukanlah seorang yang tinggi ilmu agama
    malah aku juga tidak ada pengkhususan pun dalam bidang agama
    tapi aku ingin bertaubat dan berubah
    aku ingin menjadi insan yang solehah

    semoga Allah menerima taubatku
    mempermudahkan urusan hidup dan matiku
    apabila aku membaca Al-Quran jiwaku tenng
    hatiku bersih
    aku mendapat satu kepuasan
    walaupun aku tidak tahu makna bacaanku
    kini aku cuba mempelajari tafsiran al Quran
    kadangkala airmataku menitis kesedihan, ketakutan dan kesesalan
    apabila aku mengetahui makna d sebalik bacaan Al Quran
    semoga Allah memberikan aku hidayah Nya
    Amin

    khaulahalazwar

    • *
    • Posts: 16
      • View Profile
    Reply #13 06 March, 2009, 01:07:08 PM
  • Publish
  •  :aamiin:

    kenapa aku sllu leka lg.....??
    nafas membisu
    berhati batu..
    akal waras mengejar mimpi..
    seakan tiada akhirnya..

    warkah Tuhan itu benar
    namun jiwa hipokrit, naluri bersuara..

    tika itu, tiada lagi cahaya
    yg indah hanyalah dusta dunia..

    selagi masih nyawa di badan..
    bukalah tirai mu, celikkan hati mu...

    MAUT ITU TAKDIR..YANG KAU TAK AKAN MAMPU MENGETAHUINYA.
    jangan memikirkan benda yang belum tentu, kerna mungkin tentu esok akan pergi jua..

    wan mohd

    • *
    • Posts: 39
      • View Profile
    Reply #14 23 March, 2009, 05:36:59 PM
  • Publish
  • kisah ,,,,,kematian...

    kisah yang menarik..sakaratul maut menginsafkan dan menakutkan.. YA Allah..ampuni kami..

    ahmad_siddiqui

    • *
    • Posts: 525
    • "Aku menyembuhkan jiwaku kerana perbuatannya."
      • View Profile
    Reply #15 23 March, 2009, 06:00:35 PM
  • Publish
  • "Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."-al-Munafiqun:11
    "Aku hanyalah insan biasa yang menyatakan sesuatu hari ini, mungkin esok ku ubah kembali, dan mungkin lusa ku ubah lagi.." -Imam Abu Hanifah.

    akuime

    • *
    • Posts: 222
    • sayabudakbarubelajar
      • View Profile
    Reply #16 23 March, 2009, 07:13:11 PM
  • Publish
  • "Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."-al-Munafiqun:11
    "it is not about 'money'..it is about sending a message"

    Monte Carlo

    • *
    • Posts: 62
    • Islam Untuk Semua
      • View Profile
    Reply #17 29 April, 2009, 02:59:07 PM
  • Publish
  • OLEH: HARUN YAHYA


    [box title=HIKMAH KEMATIAN]
    Kehidupan berlangsung tanpa disadari dari detik ke detik. Apakah anda tidak menyadari bahwa hari-hari yang anda lewati justru semakin mendekatkan anda kepada kematian sebagaimana juga yang berlaku bagi orang lain?
    Seperti yang tercantum dalam ayat “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan.” (QS. 29:57) tiap orang yang pernah hidup di muka bumi ini ditakdirkan untuk mati. Tanpa kecuali, mereka semua akan mati, tiap orang. Saat ini, kita tidak pernah menemukan jejak orang-orang yang telah meninggal dunia. Mereka yang saat ini masih hidup dan mereka yang akan hidup juga akan menghadapi kematian pada hari yang telah ditentukan. Walaupun demikian, masyarakat pada umumnya cenderung melihat kematian sebagai suatu peristiwa yang terjadi secara kebetulan saja.
    Coba renungkan seorang bayi yang baru saja membuka matanya di dunia ini dengan seseorang yang sedang mengalami sakaratul maut. Keduanya sama sekali tidak berkuasa terhadap kelahiran dan kematian mereka. Hanya Allah yang memiliki kuasa untuk memberikan nafas bagi kehidupan atau untuk mengambilnya.
    Semua makhluk hidup akan hidup sampai suatu hari yang telah ditentukan dan kemudian mati; Allah menjelaskan dalam Quran tentang prilaku manusia pada umumnya terhadap kematian dalam ayat berikut ini:
    Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. 62:8)
    Kebanyakan orang menghindari untuk berpikir tentang kematian. Dalam kehidupan modern ini, seseorang biasanya menyibukkan dirinya dengan hal-hal yang sangat bertolak belakang [dengan kematian]; mereka berpikir tentang: di mana mereka akan kuliah, di perusahaan mana mereka akan bekerja, baju apa yang akan mereka gunakan besok pagi, apa yang akan dimasak untuk makan malam nanti, hal-hal ini merupakan persoalan-persoalan penting yang sering kita pikirkan. Kehidupan diartikan sebagai sebuah proses kebiasaan yang dilakukan sehari-hari. Pembicaraan tentang kematian sering dicela oleh mereka yang merasa tidak nyaman mendengarnya. Mereka menganggap bahwa kematian hanya akan terjadi ketika seseorang telah lanjut usia, seseorang tidak ingin memikirkan tentang kematian dirinya yang tidak menyenangkannya ini. Sekalipun begitu ingatlah selalu, tidak ada yang menjamin bahwa seseorang akan hidup dalam satu jam berikutnya. Tiap hari, orang-orang menyaksikan kematian orang lain di sekitarnya tetapi tidak memikirkan tentang hari ketika orang lain menyaksikan kematian dirinya. Ia tidak mengira bahwa kematian itu sedang menunggunya!
    Ketika kematian dialami oleh seorang manusia, semua “kenyataan” dalam hidup tiba-tiba lenyap. Tidak ada lagi kenangan akan “hari-hari indah” di dunia ini. Renungkanlah segala sesuatu yang anda dapat lakukan saat ini: anda dapat mengedipkan mata anda, menggerakkan badan anda, berbicara, tertawa; semua ini merupakan fungsi tubuh anda. Sekarang renungkan bagaimana keadaan dan bentuk tubuh anda setelah anda mati nanti.
    Dimulai saat anda menghembuskan napas untuk yang terakhir kalinya, anda tidak ada apa-apanya lagi selain “seonggok daging”. Tubuh anda yang diam dan terbujur kaku, akan dibawa ke kamar mayat. Di sana, ia akan dimandikan untuk yang terakhir kalinya. Dengan dibungkus kain kafan, jenazah anda akan di bawa ke kuburan dalam sebuah peti mati. Sesudah jenazah anda dimasukkan ke dalam liang lahat, maka tanah akan menutupi anda. Ini adalah kesudahan cerita anda. Mulai saat ini, anda hanyalah seseorang yang namanya terukir pada batu nisan di kuburan.
    Selama bulan-bulan atau tahun-tahun pertama, kuburan anda sering dikunjungi. Seiring dengan berlalunya waktu, hanya sedikit orang yang datang. Beberapa tahun kemudian, tidak seorang pun yang datang mengunjungi.
    Sementara itu, keluarga dekat anda akan mengalami kehidupan yang berbeda yang disebabkan oleh kematian anda. Di rumah, ruang dan tempat tidur anda akan kosong. Setelah pemakaman, sebagian barang-barang milik anda akan disimpan di rumah: baju, sepatu, dan lain-lain yang dulu menjadi milik anda akan diberikan kepada mereka yang memerlukannya. Berkas-berkas anda di kantor akan dibuang atau diarsipkan. Selama tahun-tahun pertama, beberapa orang masih berkabung akan kepergian anda. Namun, waktu akan mempengaruhi ingatan-ingatan mereka terhadap masa lalu. Empat atau lima dasawarsa kemudian, hanya sedikit orang saja yang masih mengenang anda. Tak lama lagi, generasi baru muncul dan tidak seorang pun dari generasi anda yang masih hidup di muka bumi ini. Apakah anda diingat orang atau tidak, hal tersebut tidak ada gunanya bagi anda.
    Sementara semua hal ini terjadi di dunia, jenazah yang ditimbun tanah akan mengalami proses pembusukan yang cepat. Segera setelah anda dimakamkan, maka bakteri-bakteri dan serangga-serangga berkembang biak pada mayat tersebut; hal tersebut terjadi dikarenakan ketiadaan oksigen. Gas yang dilepaskan oleh jasad renik ini mengakibatkan tubuh jenazah menggembung, mulai dari daerah perut, yang mengubah bentuk dan rupanya. Buih-buih darah akan meletup dari mulut dan hidung dikarenakan tekanan gas yang terjadi di sekitar diafragma. Selagi proses ini berlangsung, rambut, kuku, tapak kaki, dan tangan akan terlepas. Seiring dengan terjadinya perubahan di luar tubuh, organ tubuh bagian dalam seperti paru-paru, jantung dan hati juga membusuk. Sementara itu, pemandangan yang paling mengerikan terjadi di sekitar perut, ketika kulit tidak dapat lagi menahan tekanan gas dan tiba-tiba pecah, menyebarkan bau menjijikkan yang tak tertahankan. Mulai dari tengkorak, otot-otot akan terlepas dari tempatnya. Kulit dan jaringan lembut lainnya akan tercerai berai. Otak juga akan membusuk dan tampak seperti tanah liat. Semua proses ini berlangsung sehingga seluruh tubuh menjadi kerangka.
    Tidak ada kesempatan untuk kembali kepada kehidupan yang sebelumnya. Berkumpul bersama keluarga di meja makan, bersosialisasi atau memiliki pekerjaan yang terhormat; semuanya tidak akan mungkin terjadi.
    Singkatnya, “onggokkan daging dan tulang” yang tadinya dapat dikenali; mengalami akhir yang menjijikkan. Di lain pihak, anda – atau lebih tepatnya, jiwa anda – akan meninggalkan tubuh ini segera setelah nafas anda berakhir. Sedangkan sisa dari anda – tubuh anda – akan menjadi bagian dari tanah.
    Ya, tetapi apa alasan semua hal ini terjadi?
    Seandainya Allah ingin, tubuh ini dapat saja tidak membusuk seperti kejadian di atas. Tetapi hal ini justru menyimpan suatu pesan tersembunyi yang sangat penting
    Akhir kehidupan yang sangat dahsyat yang menunggu manusia; seharusnya menyadarkan dirinya bahwa ia bukanlah hanya tubuh semata, melainkan jiwa yang “dibungkus” dalam tubuh. Dengan lain perkataan, manusia harus menyadari bahwa ia memiliki suatu eksistensi di luar tubuhnya. Selain itu, manusia harus paham akan kematian tubuhnya - yang ia coba untuk miliki seakan-akan ia akan hidup selamanya di dunia yang sementara ini -. Tubuh yang dianggapnya sangat penting ini, akan membusuk serta menjadi makanan cacing suatu hari nanti dan berakhir menjadi kerangka. Mungkin saja hal tersebut segera terjadi.
    Walaupun setelah melihat kenyataan-kenyataan ini, ternyata mental manusia cenderung untuk tidak peduli terhadap hal-hal yang tidak disukai atau diingininya. Bahkan ia cenderung untuk menafikan eksistensi sesuatu yang ia hindari pertemuannya. Kecenderungan seperti ini tampak terlihat jelas sekali ketika membicarakan kematian. Hanya pemakaman atau kematian tiba-tiba keluarga dekat sajalah yang dapat mengingatkannya [akan kematian]. Kebanyakan orang melihat kematian itu jauh dari diri mereka. Asumsi yang menyatakan bahwa mereka yang mati pada saat sedang tidur atau karena kecelakaan merupakan orang lain; dan apa yang mereka [yang mati] alami tidak akan menimpa diri mereka! Semua orang berpikiran, belum saatnya mati dan mereka selalu berpikir selalu masih ada hari esok untuk hidup.
    Bahkan mungkin saja, orang yang meninggal dalam perjalanannya ke sekolah atau terburu-buru untuk menghadiri rapat di kantornya juga berpikiran serupa. Tidak pernah terpikirkan oleh mereka bahwa koran esok hari akan memberitakan kematian mereka. Sangat mungkin, selagi anda membaca artikel ini, anda berharap untuk tidak meninggal setelah anda menyelesaikan membacanya atau bahkan menghibur kemungkinan tersebut terjadi. Mungkin anda merasa bahwa saat ini belum waktunya mati karena masih banyak hal-hal yang harus diselesaikan. Namun demikian, hal ini hanyalah alasan untuk menghindari kematian dan usaha-usaha seperti ini hanyalah hal yang sia-sia untuk menghindarinya:
    Katakanlah: “Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecap kesenangan kecuali sebentar saja.” (QS. 33:16)
    Manusia yang diciptakan seorang diri haruslah waspada bahwa ia juga akan mati seorang diri. Namun selama hidupnya, ia hampir selalu hidup untuk memenuhi segala keinginannya. Tujuan utamanya dalam hidup adalah untuk memenuhi hawa nafsunya. Namun, tidak seorang pun dapat membawa harta bendanya ke dalam kuburan. Jenazah dikuburkan hanya dengan dibungkus kain kafan yang dibuat dari bahan yang murah. Tubuh datang ke dunia ini seorang diri dan pergi darinya pun dengan cara yang sama. Modal yang dapat di bawa seseorang ketika mati hanyalah amal-amalnya saja.

    [/box]
    <a href="http://www.coklatminda.com/?ref=purnamanila" target="_blank">coklatminda.com[/url]
    <a href="http://www.macaplaza.com/?ref=purnamanila" target="_blank">macaplaza.com[/url]

    UMMIHANI

    • *
    • Posts: 70
      • View Profile
    Reply #18 29 April, 2009, 04:14:19 PM
  • Publish
  • Assalammualaikum w.b.t
    Kematian itu pasti bagi setiap yang bernyawa. Tidur yang panjang................Wassalam.

    assiddiq

    • *
    • Posts: 4590
    • "Dengan Kehendak dan KuasaNya"
      • View Profile
    Reply #19 29 April, 2009, 04:21:03 PM
  • Publish
  • Assalammualaikum w.b.t
    Kematian itu pasti bagi setiap yang bernyawa. Tidur yang panjang................Wassalam.
    masa mati nanti baru la kita sedar begitu singkatnya kita hidup..
    xpercaya? tunggu la..uhuk2..
    moga2 kami mati dalam iman..amin~
    "Al-haqqu bila nizom yaghlibuhul-baatil binnizom"
    Maksudnya: "Sesuatu kebenaran yang tidak sistematik akan dikalahkan oleh kebatilan yang sistematik dan terancang."
    http://Http://cahayarabbani.blogspot.com
    http://Http://islamicmoviecollection.blogspot.com
    assiddiq@ymail.com

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    0 Replies
    1304 Views
    Last post 21 December, 2007, 07:10:50 AM
    by uswah teladan
    3 Replies
    3646 Views
    Last post 01 November, 2012, 11:03:36 AM
    by elsanxs
    0 Replies
    481 Views
    Last post 16 February, 2012, 04:23:22 PM
    by Al- Jariah