Rijalul Ghaib

*

Author Topic: Rijalul Ghaib  (Read 36258 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

pemuda_islam

  • *
  • Posts: 5
    • View Profile
21 November, 2010, 11:20:12 AM
  • Publish
  • Baru-baru ini saya ade terbaca satu ungkapan zikir yang ditulis oleh seorg ustaz yang kononnya mahir dlm bidang tasauf,tetapi dlm zikir itu ade mnyebut ttg rijalul ghaib.....siapakh rijalul ghaib???adakh ianya disebut dlm aL-Qur`an n hadis???

    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4872
      • View Profile
    Reply #1 21 November, 2010, 11:32:04 AM
  • Publish
  • Rijal = pemuda
    Ghaib = tak kelihatan di alam manusia

    maksudnya, bukan manusia, adalah  JIN, termasuk Bunian

    bagi mereka yang berdampingan dengan JIN, berdamping dengan bacaan bacaan zikir yang beratus ribu, dan sejenisnya, serta mereka yang tak mengetahui, tetapi membaca al quran, juga dari keturunan, pusaka keturunan

    susah nak di terangkan kerana, dalam kitab karangan manusia, di gelar mereka dengan ustaz maulana, tetapi mereka memakai buluh sewu, tentera jin seribu,

    mereka jika kesusahan, akan datang bantuan rijalul ghaib

    jin dan syaitan hendak menyesatkan manusia
    ramai yang percaya, ikut rijal ghaib, patuh kepada permintaan rijal ghaib, seperti sediakan makanan sekian sekian, berzikir sekian sekian, itu memberi jin syaitan tu hidup

    jika betul tuan mahu tahu sila pm saya


    pemuda_islam

    • *
    • Posts: 5
      • View Profile
    Reply #2 21 November, 2010, 11:35:13 AM
  • Publish
  • Adakah ianya dbenarkan dlm islam.....apa pndapat dr alim ulama` yg muktabar???

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #3 21 November, 2010, 11:36:25 AM
  • Publish
  • 'Rijalulghaib' Menurut 'Warisan Perubatan Melayu'

    Beberapa tahun lalu saya ada membaca sebuah buku bertajuk ‘Warisan Perubatan Melayu’ terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka yang diselenggarakan oleh A. Samad Ahmad. Baru-baru ini saya terjumpa balik buku ini lalu membacanya semula.

    Buku ini sebenarnya diterjemahkan dari manuskrip asalnya yang bertulisan jawi. Penulis manuskrip itu bernama Muhammad Salleh ibni Ahmad Penambang. Tulisan jawinya sangat kemas dan cantik, menunjukkan penulisnya memang seorang pakar tulisan jawi. Ia disiapkan pada tahun 1288 Hijrah.

    Menurut Muhammad Salleh, dalam usaha untuk menjadi seorang perawat atau tabib, kita hendaklah meminta tolong pada ‘RIJALULGHAIB’ empat bersahabat. Pada akhir tulisan ini nanti kita akan melihat siapakah ‘rijalulghiab’ yang dimaksudkan oleh buku Warisan Perubatan Melayu ini.

    Untuk mendapatkan rijalulghaib ini kita mulakan dengan solat hajat. Pada rakaat pertama dibacakan ayat Kursi manakala pada rakaat kedua dibacakan surah al-Ikhlas tiga kali, surah al-Falaq dan surah an-Naas. Kemudian kita hendaklah melihat jadual ‘langkah rijalulghaib’. Dipercayai rijalulghaib berada di tempat dan arah tertentu mengikut kalendar bulan sebagaimana kalendar Islam. Jadualnya tidaklah saya salin. Selepas mengetahui kedudukan rijalulghaib, satu bacaan mentera hendaklah diamalkan.

    Menteranya berbunyi:

    “XXXXXXXXX perbakeulu. XXXXXXXX sangkakeulu. Ada apa-apa si pertapa. Aku XXXX Betara Guru. Kupinta padamu, aku ambil akan saudaraku, aku ambil akan sahabatku. Barang kusuruh segera jadi, barang kucita segera datang.”

    Sengaja saya sembunyikan beberapa perkataan kerana khuatir ada pembaca yang nakal yang boleh jadi akan menyalahgunakannya. : )

    Mentera di atas dibaca 1000 kali bersesuaian dengan 1000 butir batu sebesar kelingking yang dikumpulkan sebelum itu. Dibaca satu sekali mentera untuk sebiji batu, tiga kali sehari selama tiga hari. Maksudnya 3000 mentera sehari, 9000 mentera dalam tiga hari.

    Teringat saya pada mereka yang terperangkap dalam kegiatan ‘tarik duit’. Solat berjemaah ke surau pun tidak, berzikir banyak pun tidak. Tiba-tiba dengan senang hati pergi duduk berzikir berseorangan di tempat-tempat sunyi atas permintaan ‘naqib usrah’ mereka. Di tepi lombong, kaki bukit, pinggir hutan dan lain-lain jadi lokasi berzikir KERANA DUIT, bukan kerana Allah. Apabila ditegur, mereka menjawab, “Alaah, ustaz sekian-sekian ulama sekian-sekian pun buat jaga. Takkan salah!” Lantaklah! Tapi sampai hari ini sudah berbelas berpuluh ribu habis, yang dapatnya cuma beberapa puluh ringgit. Itu pun masih ada hati hendak buat lagi. Malangnya bangsaku.

    Sambung semula. Amalan ‘3 hari’ itu hendaklah pula diulangi dengan satu lagi zikir yang berbunyi:

    “Sidang FaXXX, Sidang PeXXXXX, Sidang ArXXXXX, Sidang UrXXX. Adam bapamu, Hawa ibumu.”

    Jadilah kesemuanya enam hari. Dalam filem ‘Pendekar Bujang Lapok’, ‘rijalulghaib’ silat dipanggil sebagai Mambang Kuning, Mambang Biru dan lain-lain.

    Upacara seterusnya selepas tamat semua yang di atas tadi ialah ialah upacara menyeru. Pasang sebatang lilin, tabur dengan bertih lalu diseru nama keempat-empat ‘mambang’. Sekalipun mereka bersetuju untuk datang berdamping tetapi kita tidak dapat melihat mereka. Kehadiran mereka boleh diketahui dengan melihat reaksi api lilin. Jika apinya hitam, yang datang ialah Sidang FaXXX, putih untuk Sidang PeXXXXX dan Hijau untuk Sidang UrXXX. Petunjuk kehadiran Sidang ArXXXXX tidak pula disertakan.

    Setelah mendapat petunjuk itu, batu-batu yang dibuat amalan itu hendaklah dibuang ke laut.

    Perkara yang cuba saya bawa di sini ialah identiti ‘rijalulghaib’ yang dimaksudkan oleh ‘Warisan Perubatan Melayu’. Berdasarkan kalimah ‘Adam bapamu, Hawa ibumu’, saya menyangkakan mereka ialah manusia. Mungkin wali Allah, roh-roh suci ataupun lain-lain. Namun dengan jelas disebut oleh pengarang asal kemudiannya:

    “Inilah nama-nama JIN (4 Sidang tadi) yang dicita (yang kita ingini) dan yang diamalkan akan jadi sahabat (pendamping kita) itu.”

    Kesimpulannya, MENURUT TUAN KITAB ‘Warisan Perubatan Melayu’, ‘rijalulghaib’ yang dicarinya tidak lain ialah dari bangsa jin.

    Wallahualam.



    http://myalexanderwathern.blogspot.com/2009/07/rijalulghaib-menurut-warisan-perubatan.html



    Abu Zulfiqar ' Alexanderwathern'
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #4 21 November, 2010, 11:44:20 AM
  • Publish
  • Tentang Rijalul Ghaib

    Assalamu'alaikum,

    Semoga Allah swt selalu memberikan kesehatan kepada Tuan Guru Habib Munzir bin Fuad AlMusawa.
    Salam hormat dan takdzim saya kepada Tuan Guru Habib Munzir bin Fuad Almusawa. Semoga ruh pendosa seperti saya selalu terhubung dengan ruh mulia milik Tuan Guru Habib Munzir.

    Guru, saya mau bertanya beberapa hal :

    1. Apakah ada hadits yang menerangkan tentang Djabaulqa dan Djabaulsa serta Gunung QAF? Kalau ada, mohon terangkan kepada si fakir ini apa dan siapa mereka?

    2. Apakah ada juga hadits tentang Majuj dan Yajuj? Kalau ada, mohon di terangkan juga bib? Terus sekarang tempat di kurungnya Yajuj dan Majuj ada dimana bib? Apakah Dzulqarnain sama dengan Alexander the great bib?

    3. Apa dan siapa yang disebut Rijalul Ghaib? Apakah kita bisa bertemu dengan mereka dengan memanjatkan doa khusus? Kalau bisa, minta dituliskan sekallian bib doanya serta ijazahnya?

    4. Bib apakah ada adabnya bila kita mau berjumpa dengan orang sholeh seperti Habib?

    5. Apakah orang seperti saya yang penuh dengan dosa ini kelak akan diberi syafaat oleh Nabi Muhammad saw? Mohon doanya bib, supaya saya tetap istiqomah dalam beribadah kepada Allah swt dan kelak agar saya dapat diberi syafaat oleh Nabi Muhammad saw. Sampaikan salam rindu saya kepada Nabi Muhammad saw jika habib bertemu dengan Nabi.

    Sekian  pertanyaan dari si bodoh ini, sekiranya ada yang tidak berkenan mohon di maafkan.

    Wassalam.


    Jawapan :

    Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

    Kemuliaan Ramadhan, Kesucian Nuzulul Qur'an, Cahaya Keagungan Lailatul Qadr, Keluhuran Badr Alkubra, dan Ijabah pada hari hari shiyam dan qiyam semoga selalu menaungi hari hari anda,

    Saudaraku yg kumuliakan,
    hamba cuma pendosa yg berharap pengampunan Allah swt pada saya atas segala dosa dari doa jamaah, terimakasih atas doa anda,

    1. saya tak menemukannya pada riwayat shahih, mengenai Jabal Qaaf (gunung qaaf) adalah sebuah gunung yg teriwayatkan dibangun Allah swt dari Yaquut, diantara langit dan bumi, dijelaskan pada riwayat yg panjang, dijelaskan pada Tafsir Imam Qurtubi, Al ashbahaniy dll, namun pendapat sebagian besar ulama bahwa ia ada di alam malakuut, namun tidak teriwayatkan pada riwayat yg shahih.

    Sebagian besar para Mufassir seperti Imam Ibn Katsir, Imam Thabari dll menafsirkan makna firman Allah swt : Qaaf (pada surat Qaaf) adalah Jabal Qaaf.

    2. sandaran dalilnya adalah pada Alqur'an surat Alkahfi ayat 94 dan Al Anbiya 96.

    Berikhtilaf ulama akan bentuk Ya'juj wa ma'juj ini, Al Imam Nawawi dalam syarah Nawawi ala shahih Muslim menjelaskan bahwa Ya'juj wa ma'juj adalah keturunan Yafits bin Nuh as, pendapat lain bahwa mereka adalah dark bangsa Atturk, mereka adalah manusia namun dipendam dan diperangkap oleh Zulqarnain sebagaimana firman Allah di Al Kahffi dan Al anbiya diatas.

    Imam Ibn Hajar dalam Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari berpendapat bahwa pendapat yg terkuat Ya'juj wa ma'juj muncul setelah Dajjal dibunuh oleh Isa as, dan hadits hadits merujuk bahwa Ya'juj wa ma'juj akan diperangi oleh Nabi Isa as pula, dan mereka memakan bangkai saudaranya sedniri dan memakan segala apa yg hidup diatas bumi,jumlah mereka sebagaimana hadits riwayat shahih Bukhari adalah 100X lebih banyak dari ummat Manusia diatas Bumi, dan dari 1000 maka satu dari manusia dan 999 adalah Ya'juj wa ma'juj.

    Mereka hidup didalam Tanah sejak Zaman Zulqarnain ribuan tahun yg silam, dan mereka akan muncul bagaikan manusia purba yg ingin menguasai bumi keseluruhannya, dan mereka akan diwafatkan sebab doa Isa as.

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dg segala cita cita,mengenai apakah ada hubungannya Alexander dg Dzulqarnain saya tidak menemukan riwayat yg kuat dalam hal itu.

    3. Rijalul Ghaib sebagian ulama menggelarinya untuk arwah para shalihin dan malaikat yg membantu para mukminin dalam perjuangan dakwahnya, ada doanya, namun  tidak mengizinkan untuk mengamalkannya, cukup Allah dan Rasul Nya, maka semua rijaalul ghaib akan ditundukkan Allah swt untuk membantu.

    4. saudaraku, berjumpa dengan para shalihin adalah hendaknya dengan adab kesopanan dalam berucap dan batin yg baik dan mulia, namun bukan saya, saya hanya seorang pendosa yg berharap doa dari jamaah agar diampuni Allah swt dari dosa dosa saya.

    5. semoga cahaya Ijabah demi keluhuran Lailatul qadr dan Badr Al Kubra berlimpah pada anda atas segala doa dan hajat.

    Wallahu a'lam


    http://www.majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=34&func=view&id=23685&catid=9

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #5 21 November, 2010, 11:49:57 AM
  • Publish
  •              maklumat yang ampuh.....rijal ghaib bukan maksud kita...biar lah dia jin atau pun siapa....maksud kita hanya allah....
               bantuanNYA terserah mahu hantar siapa untuk menolong dalam kesusahan...pasti DIA tahu yang terbaik buat kita... :syukur: :jaz:

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #6 21 November, 2010, 11:54:43 AM
  • Publish
  • [float=left][/float]Buku ini boleh disemak semula oleh para penyelidik di bidang hadis. Dipaparkan di sini bagi tujuan pembelian, sama ada untuk mengkaji dan juga menyimpannya sebagai koleksi peribadi.



    Harga: RM35.00
    Jumlah Halaman: 193 hlm.
    Pengarang: Syaikh Abdul Qadir Jaelani
    Penerbit: Pustaka Hidayah




    Sinopsis




    Tidak seperti karya-karya Syeikh Abdul Qadir lainnya, buku ini tidak berbicara mengenai kewaspadaan terhadap dunia, tahap-tahap perjalanan spiritual, atau keharusan menerima ketetapan Allah SWT. Kali ini   Syaikh Abdul Qadir Jaelani lebih banyak “Berbicara” melalui Shalawat, Doa, Wirid, dan Hizib sebagai Perisai Gaib kaum Mu’min, diantaranya:

        * Shalawat yang beliau beri nama Basya’irul Khairat (Kabar Gembira mengenai berbagai kebaikan);
        * Doa Al-Isti’annah (Doa Tawassul kepada Syeikh Abdul Qadir);
        * Wirid Da’watul-Jalalah;
        * Rijalul Ghaib (Salam Syeikh kepada para Wali Allah dialam Ghaib);
        * Doa untuk menghilangkan rasa letih;
        * Wirid Subuh;
        * Hizbun Nashir (Hizib untuk memohon pertolongan dalam menghadapi musuh.

    Selain hal di atas, ada sebuah bagian dari buku ini yang amat jarang kita jumpai pada karya-karya Beliau lainnya yang menjadikan buku ini amat istimewa. Bagian itu adalah Risalah al-Ghautsiyyah, yakni sebentuk dialog antara Syekh Abdul Qadir dengan Allah SWT melalui Ilham Qolbi atau Kasyf ma’nawi.

    Di situ Allah menerangkan berbagai hal tentang rahasia alam Nasut, Malakut, Jabarut, dan Lahut; juga mngenai hakikat kefakiran, syurga dan neraka, kedekatan dengan Allah, puasa, shalat dan mengenai hamba-hamba Allah yang di dekatkan kepada-Nya.

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #7 21 November, 2010, 11:58:34 AM
  • Publish
  • tajuk asal buku tu apa ummi ...amat dahaga ilmu ...minta jawapan  :jaz:

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #8 21 November, 2010, 12:06:46 PM
  • Publish
  • Ilmu Laduni Rijalul Ghaib sebuah ilmu yang jika diamalkan akan mempermudah kita mempelajari ilmu yang bermanfaat khususnya Ilmu Hikmah dan juga membuat intuisi pengamalnya semakin kuat..

    Imam Ahmad bin Ali Al-Buni dalam Manba Ushul Al-Hikmah-nya menjelaskan tentang rijalul ghaib ini sebagai berikut:


    "Ketahuilah, bahwa Allah Yang Maha Agung dan Maha Luhur dengan kemurahannya yang besar terhadap manusia, Ia menciptakan ruh-ruh berkarakter malaikat yang berkeliling diseluruh penjuru bumi. Para ruh tersebut membahagiakan orang-orang yang memiliki hajat dengan membantu menunaikan hajat-hajat mereka dan membantu mencapai keinginan-keinginan mereka.

    Maka barangsiapa yang bertepatan waktu hajatnya dengan arah dimana para rijalul ghaib itu berada dan berdoa kepada Allah pada saat itu juga, para rijalul ghaib itu akan mengamini doanya tersebut maka akan terkabulkan hajatnya serta tercapai apa yang ia minta".



    Yang penting kita ketahui yaitu para Rijalul Ghaib merupakan hamba-hamba Allah yang shaleh yang banyak diberi pengetahuan hal yang ghaib oleh Allah SWT. Mereka bertebaran dimuka bumi dan disamarkan oleh Allah dari kebanyakan makhluqnya, dan karena keshalehannya doanya diijabah Allah.

    Hal ini sesuai dengan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Ya`la, Ibnu al-Sunni, and At-Thabrani dalam al-Mu`jam al-Kabir bahwasanya Rasulullah bersabda:

    "Apabila seorang daripada kamu kehilangan sesuatu atau memerlukan pertolongan sedangkan dia berada di suatu tempat yang tiada orang dapat menolongnya, maka hendaklah dia berseru: "Wahai hamba-hamba Allah, tolonglah aku..!! (yaa 'ibaadallaah aghiitsuunii)" sesungguhnya bagi Allah itu ialah hamba-hamba yang kita tidak nampak."

    Oleh karenanya banyak orang yang bertawassul kepada mereka agar Allah mengijabah doa mereka dengan keramat para Rijalul Ghaib tadi...



    Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani mengajarkan bacaan salam kepada mereka (dapat diaplikasikan sambil menghadap ke arah mereka berada sesuai yang diajarkan Imam Ahmad bin Ali AlBuni diatas) sebagai berikut:

    Assalaamu'alaykum Yaa Rijaalul Ghaaib,
    Salaam tercurahkan kepada kalian wahai Rijalul Ghaib..

    Assalaamu'alaykum Yaa Ayyuhal Arwahil Muqadassah,
    Salaam tercurahkan kepada kalian wahai ruh-ruh yang suci..

    Yaa Nuqobaa..
    Yaa Nujabaa..
    Yaa Ruqoba..
    Yaa Budala..
    Yaa Awtad Al-ardl..
    Yaa Awtad Arba'ah..
    Yaa Imaaman..
    Yaa Quthb..
    Yaa Fard..
    Yaa Umanaa..

    Aghiitsunii Bi Ghawtsatin,
    Bantulah aku dengan Pertolongan..

    Wan-zhuruunii Bi Nazhrotin,
    Tataplah aku dengan pandangan..

    War-hamuunii Wa Hash-shiluu Muroodii Wa Maqshuudii,
    Kasihilah aku dan penuhilah keinginan dan maksudku..

    Wa Quumuu 'Alaa Qodloo-i Hawaa-ijii
    Dukunglah aku dalam menunaikan hajat-hajatku..

    'Inda Nabiyyinaa Muhammadin Sallalaahu 'Alaihi Wa Sallam
    disisi Nabi kita Muhammad SAW..

    Sallamukumullahu Fiddunyaa Wal Aakhirah..
    Semoga Salaam Allah tercurahkan atas kalian di dunia dan akhirat..

    Allahumma Shalli 'Alal Khidr..
    Yaa Allah, sampaikanlah Shalawat keatas Khidir 'alayhis-salaam..



    Saya pribadi biasanya bertawasul kepada Rijalul Ghaib sebelum memulai wirid apapun dengan mengirimkan fatihah kepada mereka kemudian membaca "salam khusus"-nya setelah itu ditutup dengan doa Qutb atau disebut juga doa Rijalul Ghaib yang setelah saya selidiki ternyata doa ini diriwayatkan oleh Syeikh Ahmad Al-Ghazaly (saudara kandung dari Imam Muhammad Al-Ghazaly). Doa ini memiliki banyak sekali manfaat yang tidak terhitung...

    Silahkan KLIK DI BAWAH  INI untuk mendengarkan bunyi doanya.
    http://i241.photobucket.com/albums/ff57/sarvabodha/audio%20file/doaquthbrijalulghaib.swf


    http://www.kaskus.us/blog.php?bt=94691

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #9 21 November, 2010, 12:14:23 PM
  • Publish


  •                                       ye memang banyak doa yang tawasul kepada rijal  ghaib...
           
         memang menjadi amalan para auliyak allah...tapi ini lah yang menjadi tentangan hebat bagi mereka yang tidak menerima hak untuk menuju pada allah perlu kepada guru bersanad sampai nabi sebagai pintu untuk bertemu allah...
     
       input yang cukup bermakna.... :jaz:

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #10 21 November, 2010, 12:17:03 PM
  • Publish
  • Asma Rijalul Ghaib.


    Sesuai dengan Firman Allah SWT dalam Al-quran diabawah ini :
    LA TAHSABANNAL LADZI QUTILUU FI SABILILLAHI AMWATAN, BAL AHYAUN INDA ROBBIHIM YURZAQUNA ( Ali Imran 169 ).

    Artinya :"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu MATI bahkan mereka itu HIDUP di sisi tuhannya dengan mendapat rizqi " ( Ali Imran 169 ).

    HIDUP

    Iaitu hidup dalam alam yang lain yang bukan alam kita ini, di mana mereka mendapat keni'matan2 di sisi Allah, Dan hanya Allah sajalah yang mengetahui bagaimana keadaan HIDUP nya itu.

    Asma' Rizalul Ghaib yang saya terjemahkan dari kitab Jawahir Al-Khomsi Syeikh Khotiruddin Bayazid Al-Khowajah dan Kitab Jami'u Karomatil Aulia kepunyaan Syeikh Yusuf ibni Isma'il An-Nabhani R.A telah di ijazahkan.

    Rizalul Ghaib merupakan salah satu pangkat kewalian dari 37 pangkat/ Maqom Wali berikut di bawah ini Pangkat/ Maqamnya para Aulia Allah :

    1.Qutub Atau Ghauts ( 1 abad 1 Orang )

    2. Aimmah ( 1 Abad 2 orang )

    3. Autad ( 1 Abad 4 Orang di 4 penjuru Mata Angin )

    4. Abdal ( 1 Abad 7 Orang tidak akan bertambah & berkurang Apabila ada wali Abdal yg Wafat Allah menggantikannya dengan mengangkat Wali abdal Yg Lain ( Abdal=Pengganti ) Wali Abdal juga ada yang Waliyahnya ( Wanita )

    5. Nuqoba’ ( Naqib ) ( 1 Abad 12 orang Di Wakilkan Allah Masing2 pada tiap2 Bulan)

    6. Nujaba’ ( 1 Abad 8 Orang )

    7. Hawariyyun ( 1 Abad 1 Orang ) Wali Hawariyyun di beri kelebihan Oleh Allah dalam hal keberanian, Pedang ( Zihad) di dalam menegakkan Agama Islam Di muka bumi.

    8. Rojabiyyun ( 1 Abad 40 Orang Yg tidak akan bertambah & Berkurang Apabila ada salah satu Wali Rojabiyyun yg meninggal Allah kembali mengangkat Wali rojabiyyun yg lainnya, Dan Alloh mengangkatnya menjadi wali Khusus di bulan Rajab dari Awal bulan sampai Akhir Bulan oleh karena itu Namanya Rojabiyyun.

    9. Khotam ( penutup Wali )( 1 Alam dunia hanya 1 orang ) Yaitu Nabi Isa A.S ketika diturunkan kembali ke dunia Allah Angkat menjadi Wali Khatam ( Penutup ).

    10. Qolbu Adam A.S ( 1 Abad 300 orang )

    11. Qolbu Nuh A.S ( 1 Abad 40 Orang )

    12. Qolbu Ibrohim A.S ( 1 Abad 7 Orang )

    13. Qolbu Jibril A.S ( 1 Abad 5 Orang )

    14. Qolbu Mikail A.S ( 1 Abad 3 Orang tidak kurang dan tidak lebih Alloh selau mengangkat wali lainnya Apabila ada salah satu Dari Wali qolbu Mikail Yg Wafat )

    15.Qolbu Isrofil A.S ( 1 Abad 1 Orang )

    16. Rizalul ‘Alamul Anfas ( 1 Abad 313 Orang )

    17. Rizalul Ghaib ( 1 Abad 10 orang) tidak bertambah dan berkurang tiap2 Wali Rizalul Ghaib ada yg Wafat seketika juga Allah mengangkat Wali Rizalul Ghaib Yg lain, Wali Rizalul Ghaib merupakan Wali yang di sembunyikan oleh Allah dari penglihatannya Makhluq2 Bumi dan Langit tiap2 wali Rizalul Ghaib tidak dapat mengetahui Wali Rizalul Ghaib yang lainnya, Dan ada juga Wali dengan pangkat Rijalul Ghaib dari golongan Jin Mu’min, Semua Wali Rizalul Ghaib tidak mengambil sesuatuapun dari Rizqi Alam nyata ini tetapi mereka mengambil atau menggunakan Rizqi dari Alam Ghaib.

    18. Adz-Dzohirun ( 1 Abad 18 orang )

    19. Rizalul Quwwatul Ilahiyyah (1 Abad 8 Orang )

    20. Khomsatur Rizal ( 1 Abad 5 orang )

    21. Rizalul Hanan ( 1 Abad 15 Orang )

    22. Rizalul Haybati Wal Jalal ( 1 Abad 4 Orang )

    23. Rizalul Fath ( 1 Abad 24 Orang ) Allah mewakilkannya di tiap Sa'ah ( Jam ) Wali Rizalul Fath tersebar di seluruh Dunia 2 Orang di Yaman, 6 orang di Negara Barat, 4 orang di negara timur, dan sisanya di semua Jihat ( Arah Mata Angin )

    23. Rizalul Ma'arijil 'Ula ( 1 Abad 7 Orang )

    24. Rizalut Tahtil Asfal ( 1 Abad 21 orang )

    25. Rizalul Imdad ( 1 Abad 3 Orang )

    26. Ilahiyyun Ruhamaniyyun ( 1 Abad 3 Orang ) Pangkat ini menyerupai Pangkatnya Wali Abdal

    27. Rozulun Wahidun ( 1 Abad 1 Orang )

    28. Rozulun Wahidun Markabun Mumtaz ( 1 Abad 1 Orang )
    Wali dengan Maqom Rozulun Wahidun Markab ini di lahirkan antara Manusia dan Golongan Ruhanny( Bukan Murni Manusia ), Beliau tidak mengetahui Siapa Ayahnya dari golongan Manusia , Wali dengan Pangkat ini Tubuhnya terdiri dari 2 jenis yg berbeda, Pangkat Wali ini ada juga yang menyebut " Rozulun Barzakh " Ibunya Dari Wali Pangkat ini dari Golongan Ruhanny Air INNALLOHA 'ALA KULLI SAY IN QODIRUN " Sesungguhnya Alloh S.W.T atas segala sesuatu Kuasa.

    29. Syakhsun Ghorib ( di dunia hanya ada 1 orang )

    30. Saqit Arofrof Ibni Saqitil 'Arsy ( 1 Abad 1 Orang )

    31. Rizalul Ghina ( 1 Abad 2 Orang ) sesuai Nama Maqomnya ( Pangkatnya ) Rizalul Ghina " Wali ini Sangat kaya baik kaya Ilmu Agama, Kaya Ma'rifatnya kepada Alloh maupun Kaya Harta yg di jalankan di jalan Alloh, Pangkat Wali ini juga ada Waliahnya ( Wanita ).

    31. Syakhsun Wahidun ( 1 Abad 1 Orang )

    32. Rizalun Ainit Tahkimi waz Zawaid ( 1 Abad 10 Orang )

    33. Budala' ( 1 Abad 12 orang ) Budala' Jama' nya ( Jama' Sigoh Muntahal Jumu') dari Abdal tapi bukan Pangkat Wali Abdal

    34. Rizalul Istiyaq ( 1 Abad 5 Orang )

    35. Sittata Anfas ( 1 Abad 6 Orang ) salah satu wali dari pangkat ini adalah Putranya Raja Harun Ar-Royid yaitu Syeikh Al-'Alim Al-'Allamah Ahmad As-Sibty

    36. Rizalul Ma' ( 1 Abad 124 Orang ) Wali dengan Pangkat Ini beribadahnya di dalam Air di riwayatkan oleh Syeikh Abi Su'ud Ibni Syabil " Pada suatu ketika aku berada di pinggir sungai tikrit di Bagdad dan aku termenung dan terbersit dalam hatiku "Apakah ada hamba2 Alloh yang beribadah di sungai2 atau di Lautan" Belum sampai perkataan hatiku tiba2 dari dalam sungai muncullah seseorang yang berkata "akulah salah satu hamba Alloh yang di tugaskan untuk beribadah di dalam Air", Maka akupun mengucapkan salam padanya lalu Dia pun membalas salam aku tiba2 orang tersebut hilang dari pandanganku.

    37. Dakhilul Hizab ( 1 Abad 4 Orang )
    Wali dengan Pangkat Dakhilul Hizab sesuai nama Pangkatnya , Wali ini tidak dapat di ketahui Kewaliannya oleh para wali yg lain sekalipun sekelas Qutbil Aqtob Seperti Syeikh Abdul Qodir Jailani, Karena Wali ini ada di dalam Hizab nya Alloh, Namanya tidak tertera di Lauhil Mahfudz sebagai barisan para Aulia, Namun Nur Ilahiyyahnya dapat terlihat oleh para Aulia Seperti di riwayatkan dalam kitab Nitajul Arwah bahwa suatu ketika Syeikh Abdul Qodir Jailani Melaksanakan Towaf di Baitulloh Mekkah Mukarromah tiba2 Syeikh melihat seorang wanita dengan Nur Ilahiyyahnya yang begitu terang benderang sehingga Syeikh Abdul qodir Al-Jailani Mukasyafah ke Lauhil Mahfudz dilihat di lauhil mahfudz nama Wanita ini tidak ada di barisan para Wali2 Alloh, Lalu Syeikh Abdul Qodir Al-Jailani bermunajat kepada Alloh untuk mengetahui siapa Wanita ini dan apa yang menjadi Amalnya sehingga Nur Ilahiyyahnya terpancar begitu dahsyat , Kemudian Alloh memerintahkan Malaikat Jibril A.S untuk memberitahukan kepada Syeikh bahwa wanita tersebut adalah seorang Waliyyah dengan Maqom/ Pangkat Dakhilul Hizab " Berada di Dalam Hizabnya Alloh ", Kisah ini mengisyaratkan kepada kita semua agar senantiasa Ber Husnudzon ( Berbaik Sangka ) kepada semua Makhluq nya Alloh, Sebetulnya Masih ada lagi Maqom2 Para Aulia yang tidak diketahui oleh kita, Karena Alloh S.W.T menurunkan para Aulia di bumi ini dalam 1 Abad 124000 Orang, yang mempunyai tugasnya Masing-masing sesuai Pangkatnya atau Maqomnya. Susunan Maqom/Pangkat Para Aulia ini saya terjemahkan dari kitab Jami'u Karomatil Aulia ( Kumpulan Karomah2 Para Wali ), Perlu di ketahui bahwa Maqomnya para Aulia tidak tetap tapi naik walaupun mereka sudah Meninggal, Dan berikut di bawah ini Asma' Rizalul Ghoib Yg saya Ambil dari Kitab Jawahir Al-Khomsi.


    ASMANYA :
    BISMILLAHIRROHMANIRROHIM
    YA HAYYU YA QOYYUMU YA MALIKI YAUMID DINI IYYAKA NA'BUDU WA IYYAKA NASTA'INU YA HAYYU YA QOYYUMU YA ROBBI AW UM HUWA UM ROHINA NASRIINA BARINA AYII YARUM HANSA AW UM ANMUU MAJRONIYYAH MALIKAH AMLIKAH ADABAH AMHABAH WARITSA ASYMANKAFAJAN WA MANKA WASYIKI WA ARO URIYAA AMHU KALAMA MULUKA ASYMIINA KASANAH BAHANAH.


    Asma' ini adalah campuran antara Bahasa Arab, Ibroni dan Suryani, Mungkin bagi Anda yang mengetahui Asma' Sungai Rajeh tingkat 5 versi Madura utara ( Yg Asli ) ada kesamaan beberapa Kalimat dari Asma' Rizalul Ghoib dengan Asma' Sungai Rajeh.

    Cara mengamalkan Asma' Rizalul Ghoib ini adalah, Asma' tsb di baca 1313 kali , Waktu membaca harus terang Bulan ( Purnama ), setelah itu di baca Dawam Ba'da Fardu 3 kali.

    Sila di Amalkan Asma' ini mudah2an bermanfa'at bagi para anda.


    pekanboys

    • *
    • Posts: 16
      • View Profile
    Reply #11 21 November, 2010, 12:24:57 PM
  • Publish
  • salam ..arwah guru saya pernah bagi ttg ayat ..salah satu nya ini

    ya farijalham......siapa tahu maksudnya ...adakah ini maksudnya rijalul ghaib

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #12 21 November, 2010, 12:27:35 PM
  • Publish
  •                                       alhamdulillah kitab kitab yang nadir ( jarang jumpa )

                                              Bab Mursyid cukup padu dalam kitab kitab begitu

                                       memang ampuh kerana sesepuh yang ampuh mengarangnya

                                                                        :jaz: :jaz: :jaz:

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #13 21 November, 2010, 12:35:06 PM
  • Publish


  • Rijalul Ghaib, sebuah julukan yang tentunya sudah sangat tidak asing lagi ditelinga para pecinta dunia spiritual saat ini. Mereka adalah sekumpulan lelaki misteri yg menyimpan segudang tanda tanya dimata para masyarakat awam, terutama para umat muslim didunia. Lalu, siapakah gerangan sebenarnya para Rijal al - Ghoib ini ? Dan dari manakah mereka berasal ?

    Didunia spiritual Kewalian, terdapat sebuah kitab kuno bersejarah yang bernama "Kitab Manakib al - Ghoib". Konon kabarnya, kitab yang memuat berbagai penjelasan tentang berbagai hal - hal yang ghoib ini sudah ada sejak zaman Kewaliaannya Wali Quthub generasi pertama, yaitu Sulthonul Auliya Syaikh Uwais al - Qarni r.a. Semua isi yang terkandung didalam "Kitab Manakib al - Ghoib" ini merupakan hasil karya tulisan - tulisan tangan dari buah pemikiran para Waliyullaah dan para Auliya Allah dari zaman Kewalian ke zaman Kewalian berikutnya tentang berbagai ilmu pengetahuan akan hal - hal yang ghoib. Isi dari kitab ini sendiri selalu bertambah setiap zamannya, tanpa pernah mengubah atau menghapus isi - isi sebelumnya.

    "Kitab Manakib al - Ghoib" yang bertuliskan dalam bahasa Arab kuno ini cuma ada satu didunia dan tidak boleh diperbanyak sama sekali demi menjaga keasliannya. Guru pembina spiritual saya pernah suatu kali datang kepada saya sambil membawa "Kitab Manakib al - Ghoib" yang konon hanya boleh digandeng oleh para Waliyullaah dan Auliya Allah ini, dengan maksud akan mengajarkan saya tentang berbagai makna yang terkandung didalamnya. Beliau lalu membacakan isi kitab yang sebagian besar berupa syair sastra lama ini kepada saya. Salah satunya mengenai sosok para Rijal al - Ghoib yang akan saya uraikan sebagai berikut.

    Rijalul Ghoib adalah sekelompok kaum laki - laki dari golongan para Auliya Allah yang saling mengenal dalam organisasi Kewalian Allah s.w.t yang dengan sengaja dighoibkan dari kehidupan duniawai. Mereka para Rijal al - Ghoib, merupakan khalifah - khalifah ghoib yang ditugaskan oleh Allah s.w.t untuk menghunuskan pedang - pedang mereka dibalik gunung Qaaf dan gunung Nuuan demi menjaga manusia dari segala tindak tanduk kejahatan para gerombolan bangsa jin dan bangsa syetan.

    Dalam setiap zaman Kewalian hanya terdapat 70 orang Rijal al - Ghoib, yang tersebar di 70 negara - negara Islam didunia. Umumnya mereka terlahir dari golongan keluarga miskin harta, kaya iman dan cerdas akan pengetahuan. Badan mereka kurus karena selalu berpuasa, suara mereka serak karena selalu berdzikir, mata mereka cekung karena selalu menangis didalam Tahajjud pada setiap malam hari dan keberanian mereka mampu mengguncangkan seisi bumi. Mereka para Rijal al - Ghoib sangatlah membenci permusuhan dan peperangan didunia nyata dan mencintai perdamaian dialam ghoib. Mereka menjadi hakim yang adil bagi bangsa jin dan menjadi hukum yang keras bagi bangsa syetan. Dan tidaklah keluar dari mulut mereka, melainkan segala ilmu pengetahuan tentang hal - hal yang ghoib dibumi dan dilangit.

    Setiap 10 orang Rijal al - Ghoib akan dipimpin oleh seorang Wali Autad, dan setiap seorang Rijal al - Ghoib akan memimpin 10 orang Ahli al - Ghoib. Lalu, siapakah Ahli al - Ghoib / Ahlul Ghoib tersebut ? Ahlul Ghoib adalah sekolompok kaum laki - laki dan sebagiannya perempuan dari golongan para orang - orang Khusus yang tidak saling mengenal dalam organisasi Kewalian Allah s.w.t yang dengan tidak sengaja dimasukkan kedalam kehidupan dialam ghoib duniawi. Selain Rijalul Ghoib dan Ahlul Ghoib, masih ada lagi para kekasih Allah s.w.t yang memperoleh gelar al - Ghoib lainnya. Mereka adalah para Wali al - Ghoib (Wali Aimmah al - Ghoib / Wakil Wali Quthub yang ke - 2), Mir'atul Ghoib dan Hizbul Ghoib.

    Yg d sebut Al – Ghautsiyah adalh 10 orng sultan agung, yaitu 1 orng Wali Quthub, 2 Wali Aimmah, dan 7 Wali Autad.

    Dlm 1 zaman kewalian (100 thun) ada 3 orng Quthub, dri 3 Quthub itu salah 1 nya adalah se orng Sulthonul Auliya / Sulthonul Ghautsiyah. Dialah pemimpin sejati yg asli.

    Kita harus faham.........bukan semua bomoh atau perawat menggunakan Rijalul ghaib............


    http://www.terjah.com/forum/viewthread.php?thread_id=285&rowstart=60

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #14 21 November, 2010, 12:36:57 PM
  • Publish
  • Sekarang cuba kita tanya  :

    1. Bagaimana mengesahkan kesahihan rijalul ghaib itu pada manusia? Boleh jadi juga jin yang menyamar.

    2. Apakah golongan rijalul ghaib itu (para lelaki dari kalangan auliya' mudah untuk di mohon pertolongan pada bila2 masa dikehendaki bagi orang awam seperti kita?

    3. Apakah syarat seorang manusia yang didatangi rijalul ghaib?

    4. Jika ada yang mendakwa rijalul ghaib boleh sampai bila2 masa pada mereka yang memohon pertolongannya, apakah golongan tidak punya tugas lain hanya semata-mata berdamping dengan manusia?

    5. Dikatakan mereka yang mempunyai pertalian darah keturunan kewalian yang tidak terputus boleh berhubung dengan mereka. Adakah kita setuju kenyataan ini?

    6. Para kewalian dan kesufian mempunyai jemaah dan tugas masing2. Pada satu masa tertentu mereka mempunyai perhimpunan besar sama ada dalam bentuk amalan,mesyuarat,muzakarah dan solat. Apakah kita yakini bahawa mereka juga sebok dengan tugas harian siang dan malam?

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #15 21 November, 2010, 12:38:23 PM
  • Publish

  • Bab mengesan kesahihan Rijalul Ghaib ni yang sukar sebab jin, syaitan boleh menyamar. Ramai orang tertipu kononya Wali Songo berdamping dengannya sedangkan itu semua adalah jin yang menyamar.

    Sebenarnya wali-wali Allah swt tidak berdamping dengan manusia, mereka mempunyai tugas2 khas yang telah diarahkan oleh Allah swt. Mereka boleh datang membantu manusia dng izin Allah swt tetapi berdamping 24 jam adalah suatu yang mustahil terjadi.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14487
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #16 21 November, 2010, 12:43:38 PM
  • Publish
  • Kesimpulan  :

    Hanya Allah s.w.t yang maha penolong bagi hambanya yang dikasihi. Didalam dunia ada ilmu yang benar dan ada ilmu yang tidak benar. Ilmu yang benar itu apa yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w pada para sahabat dan para tabi'en seterusnya pada umat seluruh dunia melalui dakwahnya yang tidak terputus melalui waris,sanadnya.


    Kita tahu bahawa amalan yang benar itu diamalkan oleh para sahabat,mereka yang bergelar guru muktabar,ulamak muktabar,imam2 muktabar, golongan para wali dan sufi. Bahkan mereka juga tidak memalingkan sedikit dari berpegang pada AQ dan hadis serta ilmu tauhid,feqh dan tasawuf.


    Ingatlah bahawa jika umat Islam meninggal solat maka amalan lain tertolak.
    Bahkan ramai yang mendakwa kehebatan diri meremehkan solat. Solat itu tiang agama tapi ramai yang meruntuhkan agama. Fikir2lah.


    Tidak mustahillah banyak umat Islam sendiri ditipu daya oleh Iblis dan kuncu2nya. Tidak hairanlah ramai mendakwa punya ilmu yang benar dan menafikan pendapat orang lain yang benar. Kononnya mereka mempunyai hujah. Iblis juga mempunyai hujah bila engkar perintah Allah s.w.t. sujud pada nabi Adam a.s.




    Wallahu’alam.

    zumar

    • *
    • Posts: 303
      • View Profile
    Reply #17 21 November, 2010, 12:44:11 PM
  • Publish
  •                                

                                                                  -senyum-


                     
                                ahli nya sahaja boleh bicara kan hal hal seperti soalan ummi...
             
                      yang tak tahu nanti ada yang cakap hanya jauhari yang mengenal manikam...
                                   
                            tapi apa yang di terangkan lari dari fahaman jauhari mengenal manikam

                                              minta di beri tunjuk ajar dari NYA

                                                                 (ketawa)

    mustaqill

    • *
    • Posts: 6
      • View Profile
    Reply #18 21 November, 2010, 05:05:01 PM
  • Publish
  • Sebagaimana yang diterangkan Habib Al-Musawa, ia tidak pernah tercatat dalam sebarang hadith sahih, bahkan tidak pernah disebut oleh Al-Quran.

    Tidak pernah pula hadith sahih dan Quran menamakan para jinn sebagai rijal ghaib, kerana yang ghaib bukan sahaja jinn bahkan malaikat dan syaitan.


    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4872
      • View Profile
    Reply #19 17 December, 2011, 11:36:16 AM
  • Publish
  • Sebagaimana yang diterangkan Habib Al-Musawa, ia tidak pernah tercatat dalam sebarang hadith sahih, bahkan tidak pernah disebut oleh Al-Quran.

    Tidak pernah pula hadith sahih dan Quran menamakan para jinn sebagai rijal ghaib, kerana yang ghaib bukan sahaja jinn bahkan malaikat dan syaitan.

    cuba baca dalam al quran, Syaitan tu siapa

    inshallah, yang  Allah - laisa kamislihi syaiun,
    yang Malaikat hanya ikut perentah Allah

    yang Bebas hanyalah Jin dan manusia, dan Iblis

    silakanlah ya, tak tahu, pi cari guru mengaji

    harus di ingat, masih ramai guru guru, yang belum layak, yang berdampoingan JIN, bunian, syaitan
    termasuklah, Imam Imam dan ustaz ustaz
    termasuk juga beberapa kalangan yang sukakan ayat ayat syifa, rukyah

    subhanallah

    silakan ya, jika mahu kan kebaikan,

    atau sila tambah kan pengetahuan Tauhid, semuga tidak mudah di perdayakan, inshallah

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    Dia Yang Ghaib

    Started by mfz06 « 1 2 » Artikel Agama

    22 Replies
    3629 Views
    Last post 22 January, 2012, 11:07:58 PM
    by nazri0070
    4 Replies
    11622 Views
    Last post 06 January, 2011, 09:32:21 PM
    by lislam
    4 Replies
    1348 Views
    Last post 16 November, 2011, 03:25:51 PM
    by 5zul