Ancaman terhadap Keluarga Muslim Kini

Author Topic: Ancaman terhadap Keluarga Muslim Kini  (Read 1470 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

wana1987

  • *
  • Posts: 95
    • View Profile
11 November, 2010, 09:46:24 AM
  • Publish Di FB
  •  :)



    وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

    Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.

    Surah Ar-Rum: 21

    Terbentuknya keluarga Islam tentu merupakan idaman setiap orang Islam. Sesiapa pun akan berharap rumahtangga yang dibina dipenuhi suasana sakinah mawaddah dan rahmah, dengan pasangan yang soleh dan solehah serta anak-anak yang cergas dan berbakti. Apatah lagi jika berbagai keperluan hidup mampu disediakan dengan mudah, atau sekurang-kurangnya tidak sesulit yang dirasakan kebanyakan umat Islam kini. Tentulah kehidupan yang dijalani akan begitu indah dan bahagia.
    Sayangnya, untuk mewujudkan keluarga ideal seperti itu bukan sesuatu yang mudah. Sistem sekular yang membelenggu masyarakat kita kini membuat kehidupan serba sempit. Berbagai krisis terus mewarnai kehidupan masyarakat; dari krisis politik yang meruncing hingga kepada krisis ekonomi, moral dan budaya, sosial dan lain-lain. Hal ini bertambah parah dengan adanya krisis nilai akibat berkembangnya pemikiran-pemikiran yang bertentangan dengan Islam.

    Kenyataan ini mahu tidak mahu terkesan pula pada kehidupan keluarga muslim. Tidak ramai ditemui keluarga muslim yang benar-benar mampu menegakkan nilai-nilai Islam, bahkan ramai yang terjebak dengan kehidupan yang materialistik dan mementingkan diri. Tidak sedikit pula keluarga muslim yang turut goyah, hingga angka perceraian dan trend single parent terus meningkat. Keruntuhan moral anak dan remaja juga menjadi gambaran buruk umat Islam saat ini yang tentu saja akan menjadi ancaman serius bagi nasib masa depan umat Islam..


    Punca masaalah

    Sekurang-kurangnya ada dua faktor kenapa perkara ini terjadi. Pertama, faktor dalaman umat Islam yang lemah dari segi akidah sehingga tidak memiliki visi dan misi hidup yang jelas. Ini berpunca lemahnya kefahaman mereka terhadap hukum-hakam Islam, termasuk tentang pernikahan dan konsep keluarga, fungsi dan hukum-hakam utama di dalamnya.

    Kedua, faktor luaran, iaitu konspirasi asing untuk menghancurkan umat Islam dan keluarga muslim melalui serangan berbagai aliran pemikiran dan budaya sekular yang rosak dan merosakkan, terutama fahaman liberalisme yang menawarkan kebebasan individu, baik dalam pemikiran, berperilaku, beragama maupun dalam hal pemilikan harta. Fahaman ini secara langsung telah mengenepikan peranan agama dari sistem kehidupan manusia, sekaligus menjadikan manusia bebas mutlak menentukan arah dan cara hidupnya antara laki-laki dan perempuan dalam kehidupan berkeluarga.

    Dengan kefahaman ini, umat Islam akan ‘merasa malu’ terikat dengan hukum-hukum Islam. Apatah lagi apabila hukum-hukum Islam memang sengaja didakyahkan oleh musuh-musuh Islam sebagai undang-undang yang kolot, anti kemajuan, ekslusif, bias gender dan gambaran-gambaran buruk lainnya. Sebagai alternatifnya, umat Islam harus menuntut penerapan berbagai undang-undang yang menjamin kebebasan individu, sekalipun mereka tahu, bahawa undang-undang itu bertentangan dengan syariat agama mereka.

    Mengapa konspirasi penghancuran ini dilakukan, tidak lain kerana Islam dan umatnya memiliki potensi ancaman terhadap hegemoni peradaban Barat. Selain potensi sumber tenaga, Islam dan umat Islam juga memiliki potensi ideologi yang jika semua potensi ini disepadukan akan mampu menandingi bahkan mengatasi sistem kapitalisme global Barat.

    Di samping itu, keluarga muslim kini masih berfungsi sebagai benteng pertahanan terakhir, yang menjaga saki baki hukum Islam berkenaan kekeluargaan dan individu, setelah hukum-hukum Islam lainnya berkaitan aspek sosial dan kenegaraan berjaya mereka hancurkan. Terpeliharanya saki baki hukum-hukum Islam di kalangan keluarga muslim ini pun masih mempunyai potensi besar dalam melahirkan generasi pejuang yang menjadi harapan umat di masa depan. Dari keluarga-keluarga muslim ini, akan lahir pejuang muslim yang akan menghancurkan hegemoni mereka. Inilah yang musuh Islam takutkan.

    Mereka berusaha bersungguh-sungguh menghancurkan keluarga muslim dengan berbagai cara. Antara lainnya, dengan berusaha menjauhkan para muslimah dari cita-cita menjadi ibu yang mampu menyempurnakan peranannya. Secara sistematik, diciptakanlah struktur kemiskinan melalui penerapan sistem ekonomi kapitalis yang memaksa para ibu bekerja untuk menampung keperluan keluarga dan akibatnya peranan ibu tidak mampu dilakukan sepenuhnya. Selain itu, mereka racuni pemikiran muslimah dengan berbagai pemikiran yang merosak seperti idea emansipasi wanita atau keadilan, kesamaan gender dan kebebasan, sehingga para muslimah lebih tertarik menampilkan diri dan pada masa yang sama merasa rendah diri dengan peranan menjadi suri rumahtangga. Kesan selanjutnya, lahirlah generasi tanpa bimbingan dan perhatian para ibu.

    Apa Yang Harus Dilakukan?

    Berdasarkan faktor-faktor tersebut, jelas bahawa gerakan liberalisasi berlangsung secara begitu sistematik yang melibatkan berbagai pihak bermula dari pihak negara-negara kapitalis Barat sebagai dalangnya dan para kapitalis sebagai penaja dananya. Maka strategi yang harus dilakukan untuk menghadapi berbagai konspirasi itu adalah dengan mengajak umat untuk bersegera meninggalkan sistem liberal sekular ini, dengan cara melakukan pencerdasan umat dengan Islam kaffah sebagai cara hidup muslim. Matlamatnya adalah untuk membangun peribadi muslim dan muslimah yang siap berjuang melakukan perubahan sistem hidup sekular itu.

    Dalam konteks muslimah, kecerdasan membangun peribadi muslimah yang sedia melahirkan generasi pejuang, menjadi isteri solehah, pendamping para pejuang sekaligus yang sedia mengajak dan memimpin para muslimah untuk perubahan ke arah Islam. Pada masa yang sama, diusahakan pemerkasaan fungsi keluarga muslimagar menjadi keluarga-keluarga yang tegak atas dasar ketakwaan dan ketaatan kepada Allah, menjadikan syariat Islam sebagai pegangan sehingga setiap keluarga muslim mampu berfungsi sebagai masjid, madrasah, rumah sakit, benteng pelindung dan tonggak perjuangan yang siap melahirkan generasi pejuang dan pemimpin umat, yang berkualiti mujtahid sekaligus mujahid. Kesemuanya itu diarahkan untuk mewujudkan masyarakat yang mentaati syariat Islam dimana pemikiran, perasaan dan sistem masyarakatnya diikat oleh sistem Islam yang berteraskan aqidah tauhid.

    Strategi Pendekatan.

    Adapun strategi pendekatan yang diperlukan untuk mencapai matlamat ini tidak lain adalah dengan menyebarkan dakwah Islamiah di tengah-tengah masyarakat, tidak terkecuali muslimah, hingga Islam difahami secara menyeluruh sebagai penyelesai masalah-masalah kehidupan mereka. Dengan cara ini, akan muncul para muslimah unggul yang memiliki kecerdasan politik yang tinggi dan siap memperjuangkan Islam secara berjamaah.

    Usaha besar ini pastinya menuntut adanya sokongan dari semua komponen umat yang sudah sedar, khususnya dari kalangan para tokoh masyarakat, baik dari peringkat bawahan hingga ke peringkat pimpinan. Di tangan merekalah terletak potensi perubahan, disamping terbeban tanggungjawab besar membawa umat ini meraih kemuliaan mereka kembali sebagai khaira ummah.

    Sesungguhnya, kewajiban memperjuangkan Islam adalah natijah keimanan yang akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah SWT kelak. Sedangkan kita semua tidak akan dapat menghindarkan diri dari misi mulia ini, kecuali kita siap menghadapNya tanpa hujjah di akhirat kelak. Semoga kita semua termasuk golongan yang mampu kembali ke hadapanNya dengan membawa hujjah yang nyata. Diakhirat kelak, kita layak bersama-sama dengan Rasulullah SAW tercinta dan barisan para pejuang radhiyallahu anhum di sisinya. Amin. :aamiin:


    Penulis: Rosiah Salleh

    http://keranacinta.wordpress.com/

    « Last Edit: 31 December, 2012, 04:28:17 PM by PenaHalaqah »

    alhaudhie

    • *
    • Posts: 2056
      • View Profile
    Jawab #1 21 August, 2011, 11:07:55 PM
  • Publish Di FB
  • ARTIKEL INI MASUK KE HARAKAH/FIKRAH

    Harakah - .fikrah
    Edisi 21-23 syaaban 1432h
    ISLAM untuk semua

    - Pentadbiran
    - Pondok Tahfiz

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    6 Replies
    4126 Views
    Last post 17 May, 2011, 02:48:07 AM
    by apanamadotcom
    15 Replies
    6220 Views
    Last post 31 July, 2013, 02:02:09 AM
    by al_ahibbatu
    6 Replies
    4559 Views
    Last post 13 March, 2012, 01:08:11 PM
    by WanSolehah