Login  |  Daftar

Author Topik: CARA ISTIQAMAH DAN LAZAT PADA IMAN DAN AMAL  (Dibaca 1333 kali)

0 Halaqian dan 1 Tetamu sedang melihat topik ini.

Maliki

  • Newbie
  • *
  • Posts: 13
    • View Profile

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲ الرَّحْمَنِ الرحيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

✒Bagaimana cara nak khusyu solat?

✒Bagaimana cara lawan nafsu Ammarah?

✒Bagaimana cara nak lazat ubudiyah?

✒ Bagaimana saya boleh hapuskan syirik2 khafi dalam hati?

✒Apa cara latih diri sabar, tawakkal, syukur dan redha?

✒ Ada tak cara2 mendapat ketenangan hati?

✒ Boleh beritahu cara2 untuk  jauhi ma'siat? 

✒Bagaimana cara istiqamah IMAN dan AMAL ?

Soalan2 seperti di atas sering di kemukakan kepada kami. Masing2 ingin ramuan, panduan dan petua untuk menjauhi kemungkaran dan istiqamah pada Iman dan amal ibadah. 

JAWAPAN:
Untuk amalkan ajaran suci Islam dengan sepenuh hati dan jiwaraga, mendapat kemanisan Iman serta tetap istiqamah, UMUM nya ada dua cara yang di lalui oleh orang Islam :

Pertama: Cara Orang Awam
Dengan menggagahi diri.
Maksudnya adalah menggunakan segala pemikiran dan daya upaya, memaksa diri untuk mengamalkan ajaran suci Islam. 

Cara ini lazimnya tidak berkesan, tidak membuahkan hasil yang di kehendaki agama, atau TIDAK dapat mencapai istiqamah / tetap hati pada IMAN dan amal.

Walaupun ada saat2 tertentu, hamba Allah ini dapat menempuh jalan kebaikan, namun kebanyakannya TIDAK tahan lama.

Semangat di waktu pagi, kendur menjelang petang. Semangat di waktu petang tiba2 luntur di waktu petang.  Ada kala nya terasa khusyu, tetapi cuma sebentar.


Kedua :
Dengan Sistem Tarbiyyah HATI dan RUH seperti yang di lakukan oleh Rasulullah ﷺ terhadap para Sahabat _Ridhwanullah_

Sisitem Tarbiyyah ini kemudiannya di warisi oleh Sahabat, kemudian Tabiin, kemudian Tabiit Tabii, kemudian Shaikh Mursyid (Ahli Ma'rifat) turun temurun sampai sekarang.  Tiada putus.

Sistem Tarbiyyah yang di warisi oleh Shaikh Mursyid adalah yang terunggul bagi manusia mencapai istiqamah dan mencapai keredhaan Allah, kerana ianya bersumber dari Jalan Rasulullah ﷺ yang suci, sedang Jalan Rasulullah ﷺ tidak lain melainkan wahyu Allah Ta'ala Yang Maha Agung.


Pencerahan:

Ini suatu perbandingan....

Sebelum pergi lanjut, kita perlu sedar satu UNSUR TERPENTING didalam diri insan yang diletakkan oleh Allah didalam diri insan yang menjadi penentu halatuju dan nilai diri insan.

Unsur ini  menentukan kebaikan atau keburukan, yang menentukan untung atau rugi nya di dunia dan di akhirat. 

Firman Allah:

قَدۡ أَفۡلَحَ مَن زَكَّٮٰهَا   وَقَدۡ خَابَ مَن دَسَّٮٰهَا
“Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan merugilah orang yang mengotorinya”

[Asy-Syams (91) : ayat 9-10]

Rasulullah   ﷺ  bersabda:

"Sesungguhnya dalam tubuh jasad anak Adam itu ada seketul daging apabila baik ia, nescaya baiklah seluruh anggota tubuhnya dan apabila jahat ia nescaya jahatlah seluruh anggota tubuhnya. Ketahuilah! iaitulah Qalb. (hati).
[Imam Bukhari]


Kaedah pertama di atas adalah jalan biasa yang di lalui oleh orang2 Islam secara umum.

Mereka TIDAK mempunyai pemimpin keruhanian yang dapat membimbing mereka kepada Ketuhanan. Oleh yang demikian mereka TIDAK memiliki cara untuk mendidik hati.

Cara lazim ini adalah ibarat memotong lalang di permukaan bumi sedangkan akar nya masih tertanam kukuh didalam bumi.

 Setelah beberapa lama "lalang" yang tadi nya sudah di cantas, tumbuh semula dan mengganggu tanaman lain. 

Apa akan terjadi apabila menanam benih yang ditanam di ladang seperti ini?  Mampukah peladang memperoleh hasil lumayan.?  Benih yang di tanam akan mati. Atau jika tumbuh pun, akan terbantut dan berpenyakit.

Berbeza dengan mereka yang mempunyai Shaikh Mursyid yang mewarisi Rasulullah ﷺ, iaitu  mewarisi Sistem Tarbiyyah Baginda.

Melalui didikan HATI dan RUH pada jalan ini, seseorang hamba Allah akan di sucikan hatinya daripada semua kekotoran _maknawiyyah_  (dosa2 tersembunyi dalam hati), mencabut sifat2 kekejian dari akar umbinya. Kemudian mengisinya dengan keimanan sejati serta sifat2 kepujian yang di redhai Allah.

Maka dapat lah dia istiqamah pada Iman dan amalnya.   Bahagia hidup nya dunia akhirat.  Meskipun harta nya sedikit, tetapi memadai.  Allah Ta'ala mencukupkan segala hal ehwalnya. Kerana dia sudah menjadi hamba Allah.

Ibarat ini adalah seperti membersihkan tanah dengan memotong dan mencabut lalang dari akar2 nya.  Membersihkan tanah dan membajaknya dengan baik. Kemudian menanam benih dan menyirami nya dengan teratur.  Sudah tentu hasil yang diperolehi nya adalah lumayan, menyenangkan penanamnya.


Demikian sepintas lalu gambaran memperoleh istiqamah. 

Untuk penjelasan lanjut, cuba baca tajuk  Taqwa dan tajuk  Pembahagian Tingkatan Iman @ Tauhid @ Ma'rifat

Wallahu A'lam

_______________________________
Jawapan:
           Shaikh Sayyid Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳