Zikir, Kaedah dan Cara Paling Afdhal

Author Topic: Zikir, Kaedah dan Cara Paling Afdhal  (Read 61540 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

19 October, 2010, 12:37:59 PM
  • Publish
  •  :ws: :syukur: Syukur ke khadrat Illahi berkat rahman dan rahimNya, saya dapat berkongsi dan mencari Ilmu di ruangan Forum ini.
     
    Pertama-tama sekali, Saya nak Declare yang saya ini bukan Ustaz yang berkelulusan tinggi. Belajar Agama pun xder.. Ini semua menurut bacaan saya. Menurut dari bahan bacaan yang saya baca, Zikir.. bukan setakat ucapan lisan semasa diri dalam keadaan "terkejut" atau "Terperanjat" dimana, zikir selalu diucapkan oleh orang kebanyakan. bila depa terperanjat jer sebut "YA ALLAH" "Allah HuAkbar" dan sebagainya.
     
    Zikir, sepertimana yang ramai orang ketahui, adalah satu amalan supaya kita dekat kepada Yang Maha Pencipta Dan Pengatur segala urusan ciptaanNya. Saya tidak mahu mencerita lebih mengenai khasiat Zikir dan Ucapan Zikir disini kerana saya ingin kongsikan bagaimana, dimana, cara mana, kaedah apa yang dipakai untuk mendapatkan "Rasa" yang lebih menusuk ke sanubari / hati lalu memancarkan penglihatan dari Mata Hati setanding dengan Ahli² kitab di zaman pemerintahan Nabi Sulaiman a.s yang Agong.
     
    Seperti sedia maklum, Solat Tahajjud bukanlah sebarangan solat. Solat ini mempunyai pelbagai "rahsia" yang tidak dapat difikirkan melalui a'kal.. dan ia pastinya bukan solat SUNAT!!!. Dalil² nya saya akan cuba nyatakan di sini.
     
    "Bangunlah sembahyang Tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat)," (Al-Muzzammil 73:2)
     
    salah satu dalil yang dinyatakan dalam Al-Quran, bahawa Allah mengarahkan org muslim bangun solat tahajjud diwaktu  malam. Ada saya buat?? maaf yer.. Saya memang tak buat.. kalo terbangun kol 3 sekalipun, amat payah untuk melaksanakan kerana apa? syaitan? iblis? nafsu?.... bukan.. ini semua sebab Nabi s.a.w tak wajibkan..
     
    Kenapa? kenapa yer? anda dapat jawab? kenapa tu saya pun x dapat nak jawab.. kita leh la bincangkan di forum ini di tread yang lain InsyaAllah..
     
    berbalik kepada zikir tadik, dalil seterusnya..
     
    "Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya." (Al-Muzzammil 73:6)
     
    "Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan." (Al-Muzzammil 73:8)
     
    Nah.. satu kaedah yang diperolehi dari dalil yang dinyatakan..
    1. Nak berzikir, se elok²nya dilakukan di waktu lapang lagi sunyi.. sebab semasa ayat yang diturunkan ini.
     
    kenapa saya katakan sebab semasa ayat yang diturunkan ini? kita kan digalakkan supaya berfikir.. jangan terima bulat².. dari pemikiran saya, adalah Solat Tahajjud ini TIDAK sesuai dilaksanakan oleh Orang yang bekerja di Shift MALAM? DalilNya adalah:
     
    "Dan di dalam hukuman Qisas itu ada jaminan hidup bagi kamu, wahai orang-orang yang berakal fikiran, supaya kamu bertaqwa." (Al-Baqarah 2:179)
     
    Diwaktu lapang lagi sunyi.. waktu ini lebih sesuai untuk berzikir kerana ketika ini, kiwa kamu dalam keadaan tenang.. "Wahai jiwa yang tenang..." dengan ini, tumpuan dapat dilakukan sebulat-bulan tumpuan sepertimana dalil yang saya kongsikan di atas (AQ 73:8)
     
    Tumpukan kepadaNya Sepenuhnya!! disini ia bermaksud supaya Ikhlas.. Beribadat, Berzikir atau melakukan apa-apa kerja / perbuatan dimuka bumi ini dengan penuh perhatian dan IKHLAS!!!!!
     
    p/s: yang ini masih tiada dalam hati saya.. sebab saya sembahyang ketika dalam keadaan susah dan keadaan tidak dapat dikawal oleh saya.. contohnyer, masa sesak, masa terperangkap dalam jem, masa lampu minyak kete dah  menyala tanda nak abis padahal bayangan stesen minyak pun x nampak.. :senyum:. seperti yang saya bagitau awal² tadik.. saya bukan Ustaz..
     
    Dan setelah difahami, mesti ada orang yang tanya.. baper banyak nak baca (bilangan zikir), Nak baca zikir apa? Soalan ini saya mintak dibincangkan di forum ini. Imam Al-Ghozali ada menyatakan dalam kitab dia mengenai zikir harian nih. Tuan boleh kongsikan disini jika tahu.
     
    Untuk itu dapat dirumuskan di sini adalah..
    a. Sebelum berZikir, dimulai dengan Solat 2 rakaat atau lebih. (dhuha ker, tahajjud ke, sunat biasa, apa² niat solat sunat lah..)
    b. MenHADIAHkan Al-Fatehah (standard prosedur), Al-Ikhlas 3x/7x/10x, Al-Falaaq dan Al-Naas kepada
        b1. Nabi junjungan kita Muhammad s.a.w (Hadiahkan surahtul fatihah buat junjungan mulia kekasihNya ....)
        b2. Para Anbia & Aulia'
        b3. Khalifah Alrashidin, Wali², pecinta Allah
        b4. Ibu & Bapa
        b5. Mukminin dan Mukminat, Muslimin dan Muslimat.
    c. Bertahmid "SubhanAllah" 40x. "Alhamdulillah" 40x dan "AllahuAkbar" 40x
    d. Afdhal zikrullahu "laillahhaillah" 100x (untuk permulaan) dan meningkat sehingga berjuta²
    e. Selawat keatas Nabi s.a.w dan Beristigfar & tawakal..
     
    Dengan hati yang Insaf, Tunduk, Merendah diri & Penuh Kesyukuran serta gembira..... abis satu kisah..
     
    Alhamdulillah.. tamat satu citer..
     
     
    Ini Cerita Lain pulak iaitu.. bagaimana cara / kaedah /  nak khusyuk ketika berzikir.
     
    Pada saya, nak khusuk dalah berzikir dengan mengikut rentak nadi/ degupan jantung.. ;p
    Memang.. Memang sukar nak lakukan.. degupan jantung anda ketika khusyuk amat mengagumkan!!! Saya sangkakan sebelum ini, jika dalam keadaan khusyuk, degupan jantung akan perlahan seolah² ia dapat di control nak kasi degup perlahan.. Tetapi sangkaan saya SALAH!!
     
    Ketika khusyuk, degupan jantung saya amat laju.. seolah² mahu keluar dari jasad!!! Subhanallah... ada sahabat saya, Tasbih yang digunakan berbelit² di tangan beliau dan putus!!!! kejadian perkara ini setiap orang adalah berbeza pengalamannya..
     
    anda mungkin rasa seperti di awang²an,
    anda mungkin rasa seperti di dalam ketuhar!!
    anda mungkin rasa seperti berada di puncak Gunung!!
    Ini semua terserah kepada Pencipta kita. Wallahualam....
     
    kali pertama berzikir, anda tidak akan merasainya.. dan setelah banyak kali, anda akan rasa bengong dan rasa macam orang bodoh jer.. anda perlu bersabar.. dan bersabar... dalilNya adalah :
     
    "(Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya)." (Al-Muzzammil 73:5)
     
    Anda sudah bersedia untuk menerima perintah² yang berat tersebut????? Ilmu mesti beserta dengan amal.. Harap dengan penulisan saya ini, saya dapat beribadah dengan lebih baik dari semalam InsyaAllah.
     
    so.. harap perkongsian ini dapat menambahkan keimanan tuan puan sekelian. Mengikut maklumat yang saya dapat melalui bacaan, Zikir juga terdapat makam² dan cara bernafas dimana tenaga perlu dipusatkan di Pusat, Kepala, Bahu kanan dan bahu kiri (Jantung). Bagaimana susunannya saya pun belum memahaminya.. "Lahaulawalakuwataillahbillah"
     
    Ingatlah..
    Tarekat adalah Al-Quran dan Sunnah para Nabi² a.s
    Hakikat adalah Kenyataan hakiki yang tiada persoalan diatas jawapan yang diberi.
    Makrifat adalah Jalan sebenar Mengenal Allah.
     
    TK
     

    Reply #1 19 October, 2010, 04:13:20 PM
  • Publish
  •  :syukur: ada gak Insan Kamil yang memberi peringatan.. setelah di"review" 21 kali.. :msya:
     
    Hati ini masih kosong.. tuan muridin, bolehkah sekiranya saya berkongsi cerita dengan tuan.. kerana saya belum mula mempercayai mana-mana guru seperti tuan nyatakan tu "berguru atau carilah masyaikh"
     
    kadang-kadang ilmu tu x datang menerusi bacaan semata-mata.. mengikut rakan, semasa ucapan "Laillahhaillah" tu, benarkah perlu mengalirkan tenaga dari pusat ke kepala kemudian dada kanan dan kemudian ke jantung? jika nak ikutkan, kepala automatik akan angguk² dan geleng².. hehehee.
     
    dikhabarkan ia berbentuk huruf "LamAlif" yang diterbalikkan..
     
    Tapi... jika diperhatikan ia seperti Orang Kristian yang "Cross"kan badannya.. cuba bayangkan.. tangannya ditunjuk ke pusat, kemudian di dahi.. kemudian di bahu kanan dan seterusnya dada kiri..
     
    p/s: soalan ni x penting pun nak jawab.. tapi menggangu konsentrasi kawan masa nak berzikir.. hehee
     

    bidadari_syurga

    • *
    • Mendidik Diri Menjadi Bidadari Syurga
      • View Profile
    Reply #2 19 October, 2010, 04:26:27 PM
  • Publish
  • assalamualaikum...mohon saya nak print artikel nih semua....
    saya nak tanya rakan seguruan saya dan minta pandangan guru saya
    di kampung....
    mohon saya hamba yang hina....
    ~Mendidik Diri Menjadi Bidadari Syurga~
    ~Kelembutan, Kesantunan, Kecantikan, Ketulusan, Kesetiaan~~Mengintai Suami Di Balik awan Dengan Penuh Kerinduan~

    Reply #3 19 October, 2010, 04:31:34 PM
  • Publish
  • AFDHOLUZZIKRI..LAAILAHAILLALAH...Zikir yang paling afdho, LAAILAHAILLALAH

    Reply #4 19 October, 2010, 04:35:58 PM
  • Publish
  • boleh tak Pak Din atau sesiapa yang boleh terangkan apa itu "Zikir Khafi" dan cara-cara mengamalkannya..

    Reply #5 19 October, 2010, 04:44:49 PM
  • Publish
  • Hmm.. Pada hati,? pada fahaman saya, hati tu jantung..
     
    asbabnya, ada 4 bahagian, (ikut sains) sepertimana 4 peringkat syariat, tarikat, hakikat dan makrifat..
     
    dimana hati sebenarnya? sama seperti ilmu sains yang bermaksud hati tu ker tuan muridin?

    azrinkun

    • *
    • -keyakinan, keikhlasan dan kerelaan-
      • View Profile
    Reply #6 19 October, 2010, 04:47:20 PM
  • Publish
  • 17 cara menghapus dosa
    Amalkan Tasbih, Tahmid dan Tasbih selepas solat fardhu.:سبحان الله وبحمدهBertasbih pada pagi dan petang 100 kali.: حول ولا قوة إلا بالله العلى العظيملا إله إلا الله، والله أكبر، ولاMembaca tasbih di atas.:Membaca 100 kali Tasbih, Tahmid dan Takbir selepas solat.:Bertasbih 100 kali selepas solat: على كل شيء قدير، ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم، سبحان الله والحمد لله، ولا إله إلا الله، والله أكبرلا إله إلا الله وحده لا شريك له ، له الملك وله الحمد وهوMembaca doa di atas ketika berada di atas tikar atau katil.: Menunggu solat Dhuha selepas solat Subuh dalam keadaan berzikir.: الله العظيم الذي لا إله إلا هو الحي القيوم وأتوب إليهأستغفرBeristighfar dengan lafaz di atas 3 kali selepas solat asar.: Mereka yang sentiasa melakukan solat Dhuha: إلا باللهلا إله إلا الله، والحمد لله، ولا حول ولا قوةMembaca lafaz di atas semasa berpijak di bumi aAllah SWT.: القيوم وأتوب إليهلا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك ولهMembaca doa di atas semasa bangun dari tidur.: القيوم وأتوب إليه،أستغفر الله العظيم لا إله إلا هو الحيMembaca lafaz di atas sebelum solat jumaat.: القيوم وأتوب إليهأستغفر الله الذي لا إله إلا هو الحيMembaca lafaz di atas semasa hendak tidur.:سبحان الله وبحمدهBertasbih 100 kali setiap hari.: Solat sunat 6 rakaat selepas solat fardhu maghrib.: Bersalaman apabila bertemu dengan saudara seagama.: الله أكبر، وسبحان الله، والحمد لله، ولا إله إلا الله وحده لا شريكله، ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيمMembaca lafaz ini 100 kali setiap kali selepas solat.

    maafkan saya..hahahaaahah jaddi lagu nie
    Syahadah no.1 ..  Ikut Rasulullah saw..
    jalan islam itu tauhid. jalan mukmin itu syahadat

    Reply #7 19 October, 2010, 04:48:18 PM
  • Publish
  • Maaf ya..
    konfius..
    satu lafaz jadi 7?
    maksudnya? bukankah dipecahkan kepada 3?
     

    Reply #8 19 October, 2010, 04:49:25 PM
  • Publish
  • boleh tak Pak Din atau sesiapa yang boleh terangkan apa itu "Zikir Khafi" dan cara-cara mengamalkannya..


    Zikir khafi itulah nama lainnya zikir Qalbi ..


    kerana ada pecahan 3 disitu ..Qalbun Sirrun Ruhun ...
    itu sebab satu lafaz jadi 7  ....pada lidah pada hati pada ruh ..
    jika 100 pada lafaz Allah ..hakikatnya 700 lafaz ...


    buatlah pada qadar kemampuan diri ...
    pelan2 kayuh ...


    Mudah2an Allah permudahkan ...
    Allahumma Amin ya Lathiff


    InsyaAllah, terima kasih Pak Din.

    Reply #9 19 October, 2010, 04:56:04 PM
  • Publish
  • Hmm.. Pada hati,? pada fahaman saya, hati tu jantung..
     
    asbabnya, ada 4 bahagian, (ikut sains) sepertimana 4 peringkat syariat, tarikat, hakikat dan makrifat..
     
    dimana hati sebenarnya? sama seperti ilmu sains yang bermaksud hati tu ker tuan muridin?


    itulah Latifatul Rabbani yang menuntut setiap Lataif


    ya Lathiff ....


    (fuh sedap nama ni ..nak hampir macam namaku )

    Maafkan saya.. dari Pembacaan saya, ilmu yang ada pada saya, pada Pak Din mungkin di muka yang pertama selepas menyelak kulit buku Pak Din.. kan?
     
    Saya x faham.. Tiada kamus di hadapan saya sekarang.. :sedihnya:...

    Reply #10 19 October, 2010, 05:07:04 PM
  • Publish
  • Maaf ya..
    konfius..
    satu lafaz jadi 7?
    maksudnya? bukankah dipecahkan kepada 3?


    bab ini ...bab sulit ...
    nak buka ...tak boleh ...eloklah tak faham ...
    cari guru ....untuk elak keliru ..
    jika benar pada jalan kewaliannya guru itu nescaya ia akan angguk ..


    Memadailah ...
    bermulah zikir mujahadah ...kemudian muroqabah then muqabalah ...
    insya-Allah ..nanti fahamlah apa yang pak din katakan ini ..
    ibarat anggota hati ..semuanya berzikir ...
    untuk menegakkan zikir  yakni ingat kan Dia ...Zikir diri yang berzikir ...


    itulah huraian ..ingat Allah banyak-banyak


    Dalilnya ...
    Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi;
    dan   carilah kurniaan Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. 

    surah al Jum'maafkan saya ayat 10


    banyak-banyak pada jumlah kah .. huraian banyak-banyak pada lafaz dan sebutan atau ingatan ?
    banyak-banyak pada diri kah ... huraian banyak-banyak pada diri ?


    yang 7 itu ...maksud pada ingat Allah banyak2 pada diri ...
    lazim orang bahas hurai ..100x 1000x 10000x dsb itu pada jumlah ...
    ada lagi huraian yang halus dan seni ...tuntutlah dari ahlinya ..
    yakni Ahlilullah ( Ahli Allah ) ...


    mudah2an
    Allahumma Amin ya Lathiff

    Thanks for the respons, pak din.

    azrinkun

    • *
    • -keyakinan, keikhlasan dan kerelaan-
      • View Profile
    Reply #11 19 October, 2010, 07:55:31 PM
  • Publish
  • 5 Martabat Zikir
    Berzikir dengan lidah tanpa dengan hati.Berzikir dengan hati tanpa dengan lidah.Berzikir dengan akal.Berzikir dengan cara rahsia.Berzikir dengan ain mazkur ( Iaitu diri Allah SWT )Sarah Hikam. m/s : 110.
    [/color][/size]

    Reply #12 20 October, 2010, 10:53:06 AM
  • Publish
  • ermm.. huraian diperlukan..
     
    maafkan saya.. tujuan saya create tread ini adalah bertujuan untuk berkongsi ilmu untuk diamalkan.. bersama penjelasan dan cara yang terbaik.. bukankan menyampaikan ilmu adalah satu ibadah?
     
    "sampaikan ilmuku walaupun satu ayat"
     
    maafkan saya.. pencapaian saya dalam ilmu wirid ni ibarat pipit dan enggang.. berbeza kelajuan, tinggi terbang dan fizikalnya..
    Oleh yang demikian, saya berharap rakan² yang saya hormati (Ilmuan sekelian) agar dapat membantu saya dalam usaha yang sedikit..
     
    "Ya Allah, Kurniakanlah rasa cintaku terhadapMU.. sepertimana rasa cinta manusia yang menyintaiMU.. Ibarat Orang yang teramat dahaga/ penat menerima pemberian air sejuk daripadaMu untuk diminum"
     
    Pendapat saya, Rasulullah s.a.w tidak menuntut ilmu dari guru.. Malaikat Jibril menyampaikan.. bermula dengan Bacalah, Dengan nama Pengatur Segala Makhluk (rabb).. fahaman saya adalah, Malaikat adalah sebagai penyampai.. bukan guru.. (betulkan saya jika salah.. Dan bagi dalil sekiranya ada yer..  :'( )
     
    Jadi Qisas yang direka oleh saya adalah, Bukan Guru yang Mengajar.. yang diperlukan adalah "Penyampai" iaitu manusia yang menyampaikan..
     
    Istilah sampai menyampai ini tidak tertakluk kepada manusia semata-mata, ia juga dapat disampaikan melalui burung-burung sepertimana Qabil/ Habil mendapat ilmu daripada burung agar menanam saudara yang telah dibunuhnya...
     
    Harapan saya adalah perkongsian ilmu Allah s.w.t seumpama ini dapat dikongsikan dengan lebih berkesan.. Demi menegakkan kembali Daulah Khulafah.. Oleh itu, Bertekad demi Kejayaan Islam (ekonomi, Akhlak, muamalah, munakahat, dan segalanya) di Dunia yang fana ini, semestinya dapat mencerahkan lagi peluang kita ke Syurga yang dijanjikan Allah s.w.t kepada Umat Islam khususnya.
     
    bukan apa.. sebagai contoh.. walaupun ber jual beli dengan org kafir adalah harus, dan berjual beli dengan org mukmin juga harus..
    Tetapi bukankah kita telah dinasihati supaya mencari harta didunia seolah² akan hidup seribu tahun lagi?? dan Beribadah seolah² kita akan mati besok hari???
     
    Jika saya Mati besok, dan Ilmu yang saya mahukan hari ini ada pada rakan² sekelian... adakah tuan² semua tidak berasa apa²?
     
    Logik kah?
    1. Ilmu yang selepas di ijazahkan oleh guru sahaja yang dapat disebarkan? sedangkan Allah tidak meng ijazahkan kepada Jibril untuk menyampaikan ilmu kepada Nabi s.a.w?
    2. Mengamalkan zikir yang didapati atau diperolehi hanya dari Guru dari hasil pembelajaran.. sedangkan Allah s.w.t sahaja yang Mengizinkan sesuatu perkara terjadi.
     
    Tahukan korang apa maksud riak? adakah pergi bersolat dan memberitahu orang lain di sekitar kita yang kita mahu bersolat itu adalah riak??
    tidak kah korang tau, rasa malu jika orang nampak kita menuju ke tempat solat juga adalah RIAK??!!
     
    Akhir Nya.. Tahukan Korang tujuan kita diwujudkan dimuka bumi ini?? :senyum:..
    1. diciptakan rupa yang berbagai rupa dan warna kulit yang berbeza adalah semata untuk kita berkenal² dan tolong menolong.
    2. Setelah kita berkenal², berilah khabar berita gembira kepada mereka.. sesungguhnya hanya Allah s.w.t yang wajib disembah.
    3. Sebarkan Ilmu Allah s.w.t walaupun hanya sepotong ayat.
     
    "Sesungguhnya Tiada Jual beli dalam urusan Allah s.w.t" Dalilnya adalah
     
    "Wahai orang-orang yang beriman! Sebarkanlah sebahagian dari apa yang telah Kami berikan kepada kamu, sebelum tibanya hari (kiamat) yang tidak ada jual-beli padanya, dan tidak ada kawan teman (yang memberi manfaat), serta tidak ada pula pertolongan syafaat. Dan orang-orang kafir, mereka itulah orang-orang yang zalim." (Al-Baqarah 2:254)
     
    "Katakanlah kepada hamba-hambaKu yang beriman hendaklah mereka mendirikan sembahyang dan mendermakan dari apa yang kami kurniakan kepada mereka, sama ada dengan merahsiakan pemberiannya itu atau dengan terbuka; sebelum datangnya hari yang tidak ada jual beli padanya, dan tidak ada sahabat handai (yang dapat memberikan pertolongan)." (Ibrahim 14:31)
     
    Soalan saya, tidakkah menderma yang dimaksudkan di atas  itu hanya tertumpu kepada harta benda sahaja?? tidak ilmu??
     
    Perlukah Guru dalam Wahyu di Atas?
     
    "Demi Masa!" (Al-'Asr 103:1)
    "Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian" - (Al-'Asr 103:2)
    "Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar." (Al-'Asr 103:3)
     
    Akhir la jugak..
    "Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk)," (Al-'Alaq 96:1)
    "Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah," - (Al-'Alaq 96:3)
    "Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan," - (Al-'Alaq 96:4)
     
    dari Fahaman saya.. Tidak la ada Perkataan "GURU" pun..
    Adakah kata-kata Allah s.w.t dan janji-janji Allah tidak benar??
       
    p/s : penulisan saya ini hanya sekadar tulisan yang tidak memberi kesan kepada siada yang membacanya dengan Nafsu Amarah.
    "Pada saat itulah diuji orang-orang yang beriman, dan digoncangkan perasaan dan pendiriannya dengan goncangan yang amat dahsyat." (Al-Ahzaab 33:11)
     
    Sekian.. semoga bermanfaat..
     
    Pssssssst.... : Dimana kedudukan Hati yang sebenar²nya?? :sedihnya:..
     

    Reply #13 20 October, 2010, 02:12:51 PM
  • Publish
  •  :syukur: Terima kasih PakDin, Semoga diRahmatiNya.. saya amat menghormati PakDin (taktau kenapa.. jangan tanye..)
     
    Erm.. Saya tidak bertujuan untuk menidak atau meninggalkan terus pasal "perlunya berguru" ni PakDin..
    Pada saya sebelum berguru, Atleast kene ada la Ilmu sedikit sebanyak yang boleh menjadi "Neraca" dalam diri
    untuk tujuan menimbang kebenaran.. berdasarkan Al-Quran dan Sunnah (bukan hadith.. sepertimana PakDin maksudkan tu..)..
    cam yang pakDin tulis, "Buatlah apa yang kamu faham.."
     
    Benar.. sunnah nabi, Beliau Menjadi Guru kepada sahabat. dan sahabat menyebarkan kepada manusia lain. Untuk pengetahuan, Beliau (nabi s.a.w) juga menjadi anak murid kepada sahabat dalam urusan lain.. contoh nya strategi berperang semasa perang khandak (parit)..
     
    So, ape sebenarnya yang nak disampaikan nih??
    saya bukan bertujuan untuk mengajar.. jauh dari tugas utama saya diwujudkan..
     
    berkenaan cut & Paste tu.. bukan saya main cut dan paste jer.. kebetulan apa yang saya baca, ada bila dicari dalam Internet nih.. malas nak taip balik.. cut & paste lah.. :senyum:..
     
    tapii saya rujuk dulu dengan buku yang ada pada saya.. kebanyakannya dengar dari Mulut org dan blog serta forum orang.. dan saya semak dengan Al-Quran Elektronik yang free nih..
     
    secara jujurnya.. ramai yang sy jumpa yang menyatakan ia guru.. tapi sampai bab tertentu, dia soh jumpa guru lain.. Guru zaman skang pun dah pakai HandPhone.. senang..
     
    x cam Guru zaman dulu.. Pakai Magik.. ho ho ho
    Guru tersebut tahu siapa sedang mencari dia.. dengan kelebihan yang tertentu.. maka anak murid tersebut dapat berjumpa dan berguru..
    so.. Camner la saya nak percaya ngan guru skang...? kedengaran pulak berita² berkenaan Sesat² nih.. lagik la seriau..
     
    kalau saya citer lebih² nanti PakDin Cakap, "Kamu buat la apa yang kamu rasa betol" Pulak..
    dah serba salah dah diri ini.. Allah x suka lah..
     
    tiada tempoh disisi Allah.. kun fayakun.. terus jadi..
     
    arghh.. sy xnak citer yang berkias² camni.. nak yang terus "tuju Hati.."
    cara apa dia? dan bila waktu sesuai?. Noktah..
     
    senang.. semua nak senang.. nak amal jer yang susah (ni standard la)
    bercakap dan menulis, sesiapa pun boleh menulis dan bercakap.. (bagi org yang cukup sifat yer..)
     
    Munafik, sesiapa yang tidak mengamalkan akhlak Islam pun dikira munafik!! (ni apsal kuar bab lain plak??)
     
    Munafik = dia tahu.. dia ikut.. tapi dia x amal dengan amalan sebenar.. (saya mengaku ini adalah saya)
    berbeza dengan kafir.. Kafir = dia tahu, tapi dia x percaya.. Nauzubillah..
     
    Jika xdapat membantu, x mengapa lah.. Allah s.w.t bersama saya.. akan diberi petunjuk bila di izinkanNya.. apa yang berlaku sekarang atas urusan dia nak bagi Neraka ker Syurga ke.. Ujian berat ker.. ringan ker.. Kan? kan? kan?..
     
    camni lah..
    siapa yang dapat memberhentikan se ekor burung yang sedang terbang?? jawapan : Penembak tepat..
    siapa yang dapat mengetahui dulu kemana burung tersebut akan jatuh?? jawapan : ahli fizik dan matematik..
    siapa yang dapat menghidupkan dan menerbangkan semula burung tersebut? Jawapan : Doktor.. (kalo tak die burung tu..)
    Siapa yang Izinkan? Jawapan : Allah dan RasulNya yang mengetahui..
    PULAK.....
    Siapa Allah siapa rasulNya? Jawapan : nur Allah dan Nur Muhammad yang mengetahuinya..
     
    astagfurullah hal azim.. kene tangkap JAKIM saya camnih.. nauzubillah..
     
    mohon ampun dan maaf..

    Reply #14 20 October, 2010, 02:24:43 PM
  • Publish
  • Zaman sekarang semuanya nak mudah ..terpulanglah ...
    itu hak masing2 ...jangan nak salahkan ...
    pengalaman  pak din sendiri ..kenapa remaja sukar menjaga sembahyang ..kerana bukan tiada ilmu atau tak tahu ..tapi keberkatan sudah hilang ...sembahyang main ikut2 ...bukan ditalaqi ilmunya dengan berguru ... ambil cd ambil dari internet ..mana ada kasih sayang (musolsal) ..

    terpulanglah ...

    Mudah2an Allah permudahkan
    Allahumma Amin ya Lathiff

    PakDin, CD dan Internet adalah pelaburan kita semasa kita tiada PakDin,
    Nabi ada Bersabda 3 perkara yang membantu kita di alam kubur
    1. Doa Anak² yang solleh
    2. Amal Jariah semasa hidup
    3. Ilmu yang bermanafaat ( Ini lah dia CD dan Internet tu pakDin..)
     
    Peace..

    Reply #15 20 October, 2010, 04:16:07 PM
  • Publish
  • thehehee..
     
    Sy belum berguru dengan CD lagik PakDin..
    kalaulah PakDin sudi jadi guru saya...?
     
    adakah PakDin anggap sebagai Takdir? walaupun PakDin yang membuat keputusannya?
    dan adakah saya mesti menganggap itu adalah Takdir saya berguru dengan PakDin?
    walhal, sebenarnya saya yang berusaha untuk menjadikan PakDin sebagai guru saya?
     
    Jika PakDin Jadi Guru saya ataupun tidak,
    apa nasihat PakDin untk saya berkenaan wirid yang perlu saya amalkan untuk tujuan "mengenal diri" ni?
     
    Jika PakDin memberi jawapan, adakah ia dianggap sebagai nasihat Guru kepada anak muridnya?
    atau, sebagai Umat Muhammad yang dipenuhi dengan sifat kasih dan sayang menyayangi.. maka..
    PakDin memberi nasihat tersebut kepada saya agar saya tidak tergelincir ke dalam Ilmu yang salah?
     
    Yang mana satu PakDin pilih?
     
    jadi umat yang diibaratkan sebagai Sepohon Pokok yang kukuh.. yang mempunyai dahan yang rendang (untuk orang lain berteduh) dan mempunyai banyak buah (untuk diberikan kepada orang lain) dan memberi manfaat... tanpa mengharap balasan.
     
    atau...
     
    memberi kan kepada orang-orang yang tertentu (anak murid jer..) sedangkan.. hasil yang diambil (zat², baja, vitamin) dari tanah...
    Milik Allah jua sebenarnya..

    bagaimana keputusan tuan?

    5zul

    • *
    • ~~ Tiada Kesusahan Melainkan Susah ~~
      • View Profile
    Reply #16 20 October, 2010, 06:19:43 PM
  • Publish
  • -senyum-
    pak din dah terangkan..silakan -renung renungkan dan fahami akan isi kandunganNya...
     
    * yup saudari Agama itu Pegangan Diri- silakan...(Senyum) dahuluikan kekasihNya di dalam pencarian..insyallah.
     
    Ar-R’ad
    28- “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.

    **yup saudari perolehilah RahmatNya... Insyallah apa yg di terangkan oleh pak din ada kebaikkanNya....
     
    Al-Maidah
    [55]
    Sesungguhnya Penolong kamu hanyalah Allah, dan RasulNya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah).
    [56]
    Dan sesiapa yang menjadikan Allah dan rasulnya serta orang-orang yang beriman itu penolongnya (maka berjayalah dia), kerana sesungguhnya golongan (yang berpegang kepada ugama) Allah, itulah yang tetap menang.

    Al-An’am
    122-Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi (sehingga dapatlah ia membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan dapatlah) ia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang-orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang-orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan (dari perbuatan kufur dan segala jenis maksiat).

    Kepercayaan dan pegangan , simpan lah buat diri apabila mengecapi Keihklasan Diri..
    Insyallah segalaNya mungkin...
    ~~ Dalam Kegelapan Malam Ader Sinaran ~~

    Reply #17 20 October, 2010, 06:22:02 PM
  • Publish
  • Suka baca penjelasan pak din.. Lembut, halus, meresap, penuh kasih sayang..
    Baru kelmarin seorang tua meluahkan kerisauan.. Betapa ramai manusia hari ini tidak beradab dengan al-quran. Belajar quran dari papan hitam, ditulis dikertas kemudian dicampak.. Kalimah Allah terbiar-biar dimerata-rata.. Adakala buku yang ditulis ayat al-quran itu dipijak.. Alangkah sedihnya.. Teringat kata-kata allahyarham ust nikmat disaat kitab terpaksa dibakar, lantaran banjir besar yang melanda.. Katanya (yang lebih kurang bmaksud) dizaman ini, betapa banyaknya kitab2 tetapi ilmu kosong di dada.. Sedangkan pada zaman lampau disaat kitab-kitab tak banyak, para ulama' ibarat bintang berkelipan.. Wallahua'lam..
    zaujah n aliah yusri.. ummu yusuf ramadhan & nur fatimah mujahidah..

    nazri0070

    • *
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Reply #18 20 October, 2010, 07:08:04 PM
  • Publish
  • Dalam peristiwa Isra' wal mi'raj, Nabi saw menerima perintah solat 5 waktu (asalnya 50 waktu). Selepas berada di Mekah, apabila tiba waktu solat zuhur, Jibril as datang menunjukajarkan Nabi saw bagaimana praktikalnya solat sampai sempurna kelima-lima solat. Tidakkah dalam kisah ini Jibril bertindak sebaggai pembimbing@guru kepada Nabi saw?

    Begitu juga dengan semua para Nabi dan Rasul yang menerima wahyu, semuanya melalui perantaraan Jibril as. kecuali ada beberapa yang TERPILIH seperti Musa as yang Allah berkata-kata terus dengan baginda. Itupun di sebalik tabir. Begitu juga Nabi saw yang Allah jemput 'direct'  melepasi langit ke 7. Itupun hanya perkara-perkara tertentu sahaja Rasul TERPILIH itu berguru secara terus dengan Allah, menerima perintah, larangan, suhuf-suhuf, ayat-ayat tertentu dan bukannya semua perkara.

    Jika tidak bersistematik begitu melaui Jibril as, adalah lebih baik Allah turunkan dengan lengkap sebuah kitab Al-Quran kepada Nabi dan setiap manusia (cetak banyak-banyak), lepas tu semua orang baca. Semua orang tak perlu lagi guru untuk belajar membaca, belajar memaham, belajar mengamal. Study je sendiri-sendiri. Masing-masing faham kut? dan masing-masing beramal begitu saja atas kefahaman tersendiri. Kita perlu kepada guru. Ilmu dunia, kejuruteraan, perubatan dan seumpamanya memerlukan guru, apatah lagi ilmu agama. Lebih ramai guru, lebih baik. Bermuzakarah secara harmoni. Imam Syafie dan Imam-iman lain serta syeikh-syeikh sufi dan para wali Allah, ramai guru-guru mereka bahkan ada yang sampai melebihi seribu orang gurunya.

    Ada satu kisah. Seorang anak murid Sheikh Junaid Al Baghdadi rh (digelar Sultan Sufi), al kisahnya dia merasakan telah hebat kerana semasa berzikir dia terasa teramat lazat dan dia terasa didatangi bidadari menghiburkannya. Lalu dia mengambil keputusan tidak lagi memerlukan gurunya Syeikh Junaid. Dia memisahkan diri untuk beramal sendirian. Murid yang lain melaporkan kepada Syeikh...Ringkas ceritanya...Tuan Syeikh berkata, pagi esok kamu pergilah ke dalam tandas di sekian sekian tempat, kamu akan dapati dia di situ. Rupa-rupanya si murid yang perasan tidak memerlukan guru lagi itu dimainkan perasaannya oleh syaitan. Syaitan membayangkan dalam perasaannya seolah-olah sedang mengalami kelazatan berzikir di syurga walhal dia sebenarnya berada dalam TONG NAJIS! Selepas itu si murid bertaubat kembali menyertai jemaah gurunya.

    Jika kita hanya mengambil ilmu, amalan dan kefahaman melalui bacaan buku-buku dan kitab-kitab, tanpa merujuk orang-orang 'alim yang 'arif yang mengamalkan ilmu yang mereka ketahui, kita boleh mempunyai satu kefahaman yang menyesatkan. Takut kita perasan saja lebih.

    Seorang pakar bedah sebelum bergelar PAKAR, dia melalui proses belajar yang panjang dari ramai guru, pembimbing, pensyarah dan pengalamannya sendiri...Seorang guru Bahasa Melayu juga begitu...Seorang Perdana Menteri juga begitu....Sewaktu PAKAR_PAKAR ni mengamalkan ilmu-ilmu mereka atau bekerja dalam kepakaran mereka, di sisi mereka masih ada ramai penasihat, pemerhati dan seumpamanya, kut-kut perlu ditegur, kut-kut tersilap keputusan, kut-kut tak sedar salah langkah..nasihat-menasihatilah, ingat-mengingatilah sebab kita tak sempurna sebenar-benar sempurna...Yang sempurna sebenar-benar sempurna  di kalangan makhluk hanyalah Rasulullah saw....Allah Maha Sempurna ZatNya, SifatNya, AsmakNya dan Af'alNya...
    "Selagi kita lurus dengan Allah, dunia dalam genggaman."- Sayyidah Nafisah.

    Reply #19 21 October, 2010, 10:34:59 AM
  • Publish
  • :) :syukur: Alhamdulillah.. Syukur kehadrat Illahi . Berkat belas ihsan dan sifat rahman & rahimnya bertemu saya semula di forum ini.

    Memang benarlah Kata-kata Allah s.w.t yang bermaksud.. “seJengkal Hambanya menghampiri Aku, Aku menghampirinya seHasta” – (lupe sape yang tulis)

    Tuan-tuan yang saya hormati sekelian ini adalah atau umpana penyampai Ilmu Allah s.w.t kepada saya.. Saya nak sikit tapi datang nya BANYAK.. SubhanAllah, Alhamdulillah.. (..senyum lebar..) Syukur..
     
    salah saya, saya akan bertaubat, dan memang itulah caranya sebagai seorang hamba yang jahil dan berlagak bagus ni.. baiklah..kita teruskan ke hadapan.. 

    “Katakanlah (wahai Muhammad): "Aku hanyalah mengajar dan menasihati kamu dengan satu perkara sahaja, iaitu: hendaklah kamu bersungguh-sungguh berusaha mencari kebenaran kerana Allah semata-mata, sama ada dengan cara berdua (dengan orang lain), atau seorang diri; kemudian hendaklah kamu berfikir sematang-matangnya (untuk mengetahui salah benarnya ajaranKu)". Sebenarnya tidak ada pada (Muhammad) yang menjadi sahabat kamu sebarang penyakit gila (sebagaimana yang dituduh); ia hanyalah seorang Rasul pemberi amaran kepada kamu, sebelum kamu ditimpa azab yang berat (di akhirat).” (Saba' 34:46) 

    “(Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya” “Dia lah yang mengajarkan Al-Quran.” (Ar-Rahmaan 55:1-2)

    “Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan,” - (Al-'Alaq 96:4)


    “Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.” (Al-'Alaq 96:5) 


    "Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),"[/i] ([/font]Al-'Alaq 96:1)

    Hrmmm...
    Dalil diatas jelas menyatakan dan mentahkikkan bahawa tiada salahnya mencari kebenaran (belajar)seorang diri kan..kan.. kan? 
    Mr. nazri0070 yang saya hormati.. Pendapat tuan pun tiada salahnya.. (senyum..) Nak Jadi PAKAR, kene Training bebanyak try and error.. Guru tiada kuasa nak jadikan AnakMuridnya jadi pakar.. Guru sebagai Penyampai.. penyampai (apa istilah yang lagik betul ek?...) maksud sebenar saya x sampai untuk difahamkan.. korang paham-paham sendiri lah yer.. semoga diberi ilham olehNya.. Ameen.. 

    Berbalik kita kepada tajuk tread kita..   
    Zikir, adalah pelik sekiranya/ apabila kita hanya menyebut nama seseorang yang tidak kita kenali.. kita TIDAK akan merasakan satu perasaan rindu kepadanya.. tetapi, itulah kenyataannya.. sebagai contoh disini, kita tidak mengenali siapakah dia “Roslina”.. kita menyebut namanya berulang-ulang.. ketika berdiri, duduk dan berbaring.. 
    Sampai bebila pun sekiranya “Roslina” tu tadik tidak memberitahu atau tidak datang mengenalkan dirinya kepada kita.. kita memang tak.. TIDAK akan dapat merasai kehadiran “Roslina” tu pada kita..

    abistuuu??? camner pulak?? (konfiussss ahhh!!!) 

    Berbalik kepada zikir kepada Allah s.w.t. Tanpa kita kenali siapakah Allah s.w.t nie.. adalah amat sukar untuk kita merapatkan diri kepada Maha Pencipta ini, jadi Istilah yang saya gunakan di atas berkenaan “Roslina” tersebut tidak langsung dapat diguna pakai…

    Bukan kerana apa-apa, ini kerana telah diJANJIkan.. seJengkal kita menuju kepadaNya, Dia akan menuju kepada kita Sehasta.. 1 cm  kepadaNya 1 meter Dia kepada kita.. dan seterusnya.. dan yang nyata Dia ada dekat dengan kita lebih dekat dari URAT LEHER KITA!!! SUBHANALLAH.. kita jer yang tak sedar.. (ni dari hasil pembacaan... bukan guru yang bagitau..).... (senyum jer...) 
    Jadi.. apabila kita terus menerus menyebut namaNya, dengan ilham yang diberikan kepada hambaNya itu, “Automatik” lama-kelamaan akan timbul rasa Cinta kepada hambaNya itu.. MASYAALLAH.. 

    Dan susulan daripada itu.. terus berzikir… secara “istiqomah” terus menerus..... akan datang satu perasaan kepada kita (perasaan tu bukan rahsia saya... perasaan tu akan rasa pada empunya badan yang lakukan sahaja... sy pun xtau nak cerita bagaimana rasanya.. :sedihnya:.. mintak maap yer..) perasaan tersebut dan terus berkembang dan berkembang disamping satu per satu permintaan hambaNya itu akan diperkenankan tanpa disedari oleh orang yang TIDAK BERFIKIR.. SadaokAllahula'zim.. 
    Maka, sebagai Hamba yang menyintai Dia.. sudah tentu segala gerakkan yang hendak dilakukan oleh hamba tersebut akan di “REPORT” kepada Dia yang dicintainya.. 

    Dan “REPORT” tersebut ditambah baik dan digabungkan dengan DOA… Apa maksud saya disini? 
    Soalan saya kepada pembaca : adakah tuan akan berdoa ketika hendak keluar rumah? Nak ke tandas? Nak tidur? Apabila bangun? Apabila lihat cermin? 

    Nah.. itu la dia salah satu ciri-ciri perasaan cinta yang saya maksudkan.. “Standard” sebagai orang yang sedang bercinta.. Telipon pulak ada kat tangan di bila-bila masa.. nak g makan, Tipun awek bagitau nak g makan.. nak tidur, tipun awek bagitau nak tidur dan sebagainya semuanya nak “REPORT” kan..kan..kan ?
     
    Begitu lah juga Hamba dengan Penciptanya.. (taktau lah kalau ada buku yang menyatakan camnih.. kawan rasa sendiri..)
    Jadi.. bagaimana cara dan kaedahnya? Seperti yang telah dicoretkan di awal tread ini.. ia terserah kepada setiap individu.. saya dengan cara saya..
     
    tuan-tuan boleh mencubanya.. x perlu lah saya IJAZAHKAN kepada anda.. (Senyum..) jika anda percaya kepada seruan dan ceramah² di majlis Ilmu.... ikut dan istiqomahlah.. dari sedikit.. dari mengesot sehingga merangkak, kepada berjalan, kepada berlari.. kepada naik motor.. berkereta.. naik kapal terbang.. UFO.. Soyus.. Kapal angkasa.. dan sebagainya ikut tuan lah. Nasihat saya.. sabar bebanyak...
     
     
    Jadi.......... 

    Perlukah mengetahui dahulu bagaimana cara paling AFDHAL? Pada saya, afdal ke x afdhal ker ape nak kisah??? Niat kawan nak mengenal diri, mintak tunjuk jalan yang lurus.. bermula dengan zikir.. zikir.. zikir… kemudian akan timbul ihsan.. akan datang ikhlas… INSYAALLAH.. rasa x cukup afdhal? Create tread baru.. tanyer sahabat kat dalam forum camni.. InsyaAllah akan di reply.. Percaya dan Yakinlah dengan Kata² dan janji² Allah s.w.t. ni.. seJengkal kita menghampirinya, Sehasta Dia menghampiri kita..
     
    Sesungguhnya aku tiada kuasa atas segala tindakan dan kelakuan aku tanpa izin dariNya..

    Haiya’alalFalah!!!! Lahaulawalakuwataillahbillah…

    Marilah kongsi pengalaman saudara bersama saya.. kadang² Motivasi saya untuk terus berZikir ni akan menurun.. sekiranya rakan-rakan dapat kongsikan pengalaman sebenar.. sendiri melalui pengalaman tersebut, sedikit sebanyak akan menaikkan motivasi saya dan rakan-rakan untuk bersama merasainya.. InsyaAllah..

    divider3
    halaqahforum4