Subhanallah (سبحان الله)

*

Author Topic: Subhanallah (سبحان الله)  (Read 14681 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

al_haq

  • *
  • Posts: 385
  • ~Hidup & Mati hanya untuk Islam~
    • View Profile
27 June, 2007, 11:57:42 PM
  • Publish

  • i - Subhanallah (سبحان الله)


    Maksud literalnya adalah "Maha Suci Allah". Jika dikaji dari sudut bahasa, kalimah "Subhaana" adalah membawa maksud tanzeeh, yakni penyucian dan pembersihan dari segala kekurangan dan kelemahan. Ia terdapat dalam beberapa tempat dalam al-Quran:

    "Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu," (al-Mu'minuun: 91)


    " Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali tidak ada pilihan bagi mereka. Maha Suci Allah dan Maha
    Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (dengan Dia)." (al-Qasas: 68)


    Daripada ayat-ayat di atas, dapatlah kita simpulkan bahawa kalimah "Subhaanallah" adalah bermaksud Allah Subhaanahu Wata'ala adalah Suci
    dari segala kekurangan, kelemahan dan ketidak sempurnaan yang tidak layak bagiNya.

    Justeru, apabila melafazkan kalimah "Subhaanallah" , seharusnya terlintas di dalam hati kita bahawa Allah Ta'ala itu Maha Agung, Maha
    Sempurna serta langsung tidak ada kekurangan atau kelemahan. Dari itu, akan lahirlah rasa bahawa diri kita ini adalah hamba yang
    hina kerana kita ini serba kekurangan dan banyak membuat kesilapan. Lalu wajarlah Allah Taala itu disembah dan ditaati, dan kita pula
    langsung tidak layak untuk menderhakai Allah, walaupun sedikit.


    ii- Alhamdulillah (الحمد لله)



    Maksudnya jelas lagi tegas, iaitu: segala pujian itu adalah bagi Allah. Hanya untuk Allah. Iaitu, segala ucapan pujian, kesyukuran dan penghargaan itu hanya layak bagi Allah, kerana Dialah yang menjadikan segala nikmat, dan segala perjalanan dunia ini dialah yang mengaturnya. Maka jika ada sesuatu yang menggembirakan, sememangnya yang paling layak untuk menerima pujian dan penghargaan adalah Allah,kerana dialah yang telah menetapkan
    segala-galanya.

    Seharusnya apabila kita dipuji,sebaik-baiknya kita panjangkan terus pujian itu pada Allah dengan ucapan Alhamdulillah, kerana Dialah yang sebenarnya layak untuk pujian itu, dan dengan berbuat demikian boleh mengelakkan kita daripada takabbur dan bangga diri.

    Dan tidak salah mengucapkan terima kasih sebagai tanda penghargaan sesama manusia, kerana sabda Rasulullah s.a.w.:

    لَا يَشْكُرُ اللَّهَ مَنْ لَا يَشْكُرُ النَّاسَ
    "Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia, dia tidak bersyukur kepada Allah"
    (Hadith riwayat Ahmad, Abi Daud dan Turmuzhi)


    Namun, harus diingat, bahawa ucapan syukur dan pujian sesama manusia adalah bersifat majaz (kiasan) semata-mata, kerana hakikatnya, Allah lah yang menjadikan segala-galanya. Justeru setiap kali kita memuji atau dipuji, haruslah kita ingat bahawasanya yang sebenar-benar layak bagi segala pujian adalah Allah, supaya kita tidak terjerumus dalam lembah kesyirikan dan takabbur.


    iii- Allahuakbar (الله أكبر)


    Kalimah "Akbar" adalah dalam wazan tafdheel, justeru akbar bermaksud yang maha besar, yakni yang paling besar. Justeru kalimah Allahuakbar
    bermaksud, bahawasanya Allah lah yang  paling besar, yang paling penting, dan paling mustahak. Tiada perkara lain yang lebih utama berbanding Allah Ta'ala. Segala perintah Allah mesti didahulukan dari segala urusan yang lain. Larangan Allah mestilah dijunjung dan diutamakan dari tuntutan dan pujuk rayu hawa nafsu. Justeru, Allah lah yang paling utama dan paling besar dalam alam ini, dan paling besar dalam kehidupan setiap hamba.

    Berapa kali sudah kita menyebutnya, terutamanya dalam sembahyang. Siang dan malam. Bayangkanlah jika kalimah ini dihayati, sudah tentu di luar
    sembahyang pun, Allah jualah yang menjadi matlamat hidup dan prioriti utama dalam segala hal.

    Mudah-mudahan selepas kita memahami dan memikirkan maksud kalimah-kalimah zikir ini, dapatlah kita menghayati zikrullah dan seterusnya memberi kesan kepada hati dan menambahkan keimanan. Wallahu 'Alam
    « Last Edit: 22 April, 2010, 04:18:24 PM by Ummi Munaliza »
    "Semua manusia tidak dapat lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan,yang penting kembali dan bertaubat kepadanya,(aku mengharapkan keredaanmu ya Allah)(",)"

    abu atiyah

    • *
    • Posts: 387
      • View Profile
    Reply #1 28 June, 2007, 08:49:05 AM
  • Publish


  • Dan tidak salah mengucapkan terima kasih
    sebagai tanda penghargaan
    sesama manusia, kerana sabda Rasulullah
    s.a.w.:

    لَا يَشْكُرُ اللَّهَ مَنْ لَا يَشْكُرُ النَّاسَ
    "Barangsiapa yang tidak berterima kasih
    kepada manusia, dia tidak
    bersyukur kepada Allah"

    (Hadith riwayat Ahmad, Abi Daud dan
    Turmuzhi)


    Namun, harus diingat, bahawa ucapan
    syukur dan pujian sesama manusia
    adalah bersifat majaz (kiasan)
    semata-mata, kerana hakikatnya, Allah
    lah yang menjadikan segala-galanya.
    Justeru setiap kali kita memuji
    atau dipuji, haruslah kita ingat
    bahawasanya yang sebenar-benar layak
    bagi segala pujian adalah Allah, supaya
    kita tidak terjerumus dalam
    lembah kesyirikan dan takabbur.




    alhamdulillah dpt penjelasan yang jelas maksud pujian sesama manusia...
    " Berpuluh tahun kita meninggalkan asal usul kita, demi mencari pengertian sebuah kehidupan. Namun tidak salah untuk kita kembali jatuh cinta pada dunia yang pernah membesarkan kita, dan di sinilah bermulanya kehidupan sebenar "

    halawah

    • *
    • Posts: 2606
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #2 31 October, 2009, 11:10:29 PM
  • Publish
  • - Subhanallah (سبحان الله)

    Maksud literalnya adalah "Maha Suci
    Allah". Jika dikaji dari sudut
    bahasa, kalimah "Subhaana" adalah
    membawa maksud tanzeeh, yakni
    penyucian dan pembersihan dari segala
    kekurangan dan kelemahan. Ia
    terdapat dalam beberapa tempat dalam
    al-Quran:

    "Allah sekali-kali tidak mempunyai anak,
    dan sekali-kali tidak ada
    tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada
    tuhan beserta-Nya, masing-
    masing tuhan itu akan membawa makhluk
    yang diciptakannya, dan
    sebagian dari tuhan-tuhan itu akan
    mengalahkan sebagian yang lain.
    Maha Suci Allah dari apa yang mereka
    sifatkan itu,"

    (al-Mu'minuun: 91)


    " Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia
    kehendaki dan memilihnya.
    Sekali-kali tidak ada pilihan bagi
    mereka. Maha Suci Allah dan Maha
    Tinggi dari apa yang mereka persekutukan
    (dengan Dia)."

    (al-Qasas: 68)


    Subhanallah
     :jaz:
    Semoga sama-sama kita dapat Hidayah dan Taufiq yang Benar..
    "Ala bizikrillahi Tahtmaiinulquluub"
    Tidakkah hanya dengan berzikir/mengingati Allah hati kita akan menjadi Tenang!
    Sodaqallahul'aziim.
    « Last Edit: 01 November, 2009, 06:53:50 AM by Ummi Munaliza »
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    tasnim_zue

    • *
    • Posts: 250
    • senyum sokmo....^_^
      • View Profile
    Reply #3 22 April, 2010, 02:31:20 PM
  • Publish
  • Ya Man Yara /يا من يرى
    Tempuhilah setiap ujian yang datang dengan tenang.Kerana ia adalah tanda kasihnya ALLAH pada hamba-Nya.

    dishar

    • *
    • Posts: 92
    • "'cOUpLE' bukan pilihan...jgn dekati zInA"
      • View Profile
    Reply #4 22 April, 2010, 02:32:19 PM
  • Publish
  • salam,
    perkongsian menarik..teruskn berdakwah..

    khaira_umairah

    • *
    • Posts: 551
      • View Profile
    Reply #5 22 April, 2010, 02:33:23 PM
  • Publish
  • Bismillah Wa Syukrillah

    Tasnim_zue..

    Akak suka lagu ini... Selalu mendengarnya membuatkan kita terfikir dan berfikir.. Allah..Allah..Allah..
    "Alang-alang hidup, hiduplah sebagai da'ie. Alang-alang mati, matilah sebagai syuhada".

    tasnim_zue

    • *
    • Posts: 250
    • senyum sokmo....^_^
      • View Profile
    Reply #6 22 April, 2010, 02:39:53 PM
  • Publish
  • Astaghfirullah..
    ana hanya kongsi..
    buat renungan bersama...
    tafakkur kejadian makhluk...
    dari zikir jadi fikir..
    dari fikir jadi zikir...
    Subhanallah..

    khaira_umairah

    • *
    • Posts: 551
      • View Profile
    Reply #7 22 April, 2010, 03:38:40 PM
  • Publish
  • Bismillah Wa Syukrillah



    [IMG]http://i430.photobucket.com/albums/qq22/khaira_umairah/th_Newathanfromalafasytv.jpg[/img]

    khaira_umairah

    • *
    • Posts: 551
      • View Profile
    Reply #8 22 April, 2010, 05:03:16 PM
  • Publish
  • Bismillah Wa Syukrillah

    [IMG]http://i430.photobucket.com/albums/qq22/khaira_umairah/th_Amazing_Athan_Series__Mansoor_Az-Za.jpg[/img]

    chit_ana

    • *
    • Posts: 53
      • View Profile
    Reply #9 22 April, 2010, 10:05:13 PM
  • Publish
  • syukran..untuk perkongsian kita bersama
    salam ukhuwah

    halawah

    • *
    • Posts: 2606
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #10 06 November, 2012, 01:00:08 AM
  • Publish
  • Kalimah Thoyiibah;
    Subhanallah (سبحان الله)
    Seberat timbangan
     :syukur: juga seberat timbangan
    Allahu Akbar jua seberat timbangan

    سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم
    الحمدلله على نعمه التي لا تحصى
    لا إله إلا الله محمد رسول الله

    اللهم إغفلر لي و لوالدي و إغفر ياالله للمسلمين والمسلمات الأحياء منهم والأموات




    Ya Man Yara /يا من يرى

    Ya Man Yara /يا من يرى
    « Last Edit: 06 November, 2012, 01:02:14 AM by halawah »

    muridin

    • *
    • Posts: 199
    • Kenal diri Nyata-Nyata , Baru Kenal Yang Maha Esa
      • View Profile
    Reply #11 06 November, 2012, 10:46:55 AM
  • Publish
  • ( Ini adalah perkongsian dengan anaknda situa pakdin suatu masa lagi ketika dahulu maka situa  pakdin kongsikan buat halaqah )


    Bicara Ayah : Tasbih

    بسم الله الرحمن الر حيم
    اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم
     
    Alhamdulillah ...
    Bicara ilmu dan amal ini adalah lanjutan dari  pada tasbih(mensucikanNya). Agar anak ayah dapat memahami akan kehendak maksud tasbih itu pada menyebut kalimah Subhanallah . Terlebih dahulu elok anak ayah lihat tasbih juwairiyyah di situ ada ayah letakkan akan Mutlak Taqdis padaNya .

    Apakah maksud tasbih  atau kalimah ini  سبحان الله  ?

    Saiyidina Talhah ibni 'Abdillah r.'anhu ( sahabat yang memegang kunci Kaabah) pernah bertanya kepada baginda junjungan saiyidina Rosul Muhammad al Hadi s.a.w , Apakah makna  سبحان الله  ya rasulullah ? Maka jawab baginda saiyidina Rosul s.a.w :"Membersihkan akan Allah akan tiap-tiap kejahatan" yakni Maha Suci Allah yang disebutkan / yang dilafazkan oleh mereka yang membacanya akan kalimah ini maka Allah s.w.t membersihkan / menyucikan bagi kelebihan mereka yang membacanya baginya itu tiap-tiap kejahatan/kesalahan (dihapus)  mereka. Inilah kalimah yang menghapuskan kejahatan dan kesalahan walaupun kejahatan itu seperti buih di lautan. Inilah maksud menyucikan Dia (pada hambaNya) kerana Allah itu Dzat yang Maha Suci lagi Qadim KesucianNya .
    Maka pada si hamba itu maknanya menyucikan Allah daripada barang yang tiada patut dengan Dia daripada tiap-tiap sifat kekurang inilah tanzih si hambaNya padaNya.

    Saiyidina Abi Dzar r.'anhu juga pernah bertanya kepada junjungan mulia saiyidina Rosul Muhammad s.a.w akan perkataan (bukan amalan tetapi perkataan atau kalimah) yang amat dikasihi oleh Allah. Kata Saiyidina Abi Dzar r.anhu , Ya Rasulullah : Apakah perkataan yakni kalimah yang terlebih kasih kepada Allah s.w.t ? Jawab baginda saiyidina Rosul Muhammad s.a.w : "Barang yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk para malaikatNya iaitu سبحان الله وبحمده، سبحان الله العظيم yakni Maha Suci Allah dan dengan pujianNya, Maha Suci Allah yang Maha Agung".
     
    Daripada Abi Hurairah r.'anhu katanya sabda junjungan saiyidina Rosul Muhammad s.a.w : " Apabila berkata hambaNya di dalam ruku'nya sekali akan kalimah سبحان ربي العظيم  dimerdekakan (dilepaskan) sesulus (sepertiga) jasadnya daripada api neraka dan apabila berkata akan ia 3 kali, dimerdekakan sekalian jasadnya daripada api neraka".

    Sabda baginda junjungan saiyidina rosul Muhammad s.a.w lagi : " ya Jibrail khabarkan olehmu akan daku daripada hal orang (ummat baginda s.a.w) yang berkata akan kalimah سبحان ربي الأعلى di dalam sujudnya atau perbuatan  lainnya (memuliakanNya)

    maka kata Saiyidina Jibrail a.s : " Ya Muhammad tiada daripada mu'min lelaki atau perempuan (dari ummatmu) yang berkata akan dia di dalam sujud atau lainnya melainkan adalah baginya pada Mizannya terlebih berat daripada 'Arasy , Qursi dan segala berkat dunia. Dan firmanNya " Telah  benar hambaKu , Aku Tuhan yang Maha Tinggi  atas tiap-tiap sesuatu  dan tiada atasKu sesuatu maka saksikanlah olehmu wahai para malaikatKu sesungguhnya telah Aku ampunkan bagi hambaKu dan Aku masukkan dia akan syurgaKu." . Maka apabila mati akan hambaKu ini, menziarahlah akan dia (hambaKu) ini akan malaikatKu Mikail a.s tiap-tiap hari dan adalah pada hari Qiamat pula menanggung ia(Mikail a.s) akan dia(hambaKu ini)  atas sayapnya, maka dihentikan dia(Mikail a.s) di hadapan Allah Taala maka berkata ia(Mikail a.s) : " Ya Robbi , syafaatkanlah olehMu akan daku padanya (hambaMu ini)."

    Maka firmanNya : " Sesungguhnya Aku syafaatkan akan dikau(Mikail a.s) padanya(hambaNya), pergilah olehmu(Mikail a.s) dengan dia kepada syurgaKu" dan diriwayatkan bahawa yang pertama-tama makhluk mengucapkan akan kalimah سبحان ربي الأعلى  ialah Saiyidina Mikail a.s. (inilah yang dimaksudkan Barang (kalimah) yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk para malaikatNya).

    Mudah-mudahan dapat anak ayah mengamalkan kalimah tasbih ini.
    Amin Allahumma Amin ya Lathif

    Ya Allah perliharalah lagi inayahlah anak-anakku
    Ayam Serama Ditangkap Lepas,  Dikejar Lari si Anak Penghulu,
    Selagi Hidup Berdalilkan Nafas,  Turun Naiknya Beserta Allahu.

    muridin

    • *
    • Posts: 199
    • Kenal diri Nyata-Nyata , Baru Kenal Yang Maha Esa
      • View Profile
    Reply #12 06 November, 2012, 10:52:22 AM
  • Publish
  • Bicara Ayah  : Tanzih dan Taqdis 1

    بسم الله الرحمن الر حيم
    اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد

    Alhamdulillah  . .
    Dengan izinNya jua ya Allahu ya Lathif 
    Dipermudahkan buat ayah menulis dan menzahirkan bicara kali ini yang terdapat di dalam Disiplin Ilmu dan Disiplin Amal pada diri ayah untuk ayah kongsikan ...buat anak ayah iaitu mengenai Tanzih dan Taqdis yang mana ayah bahagikan kepada 2 bahagian iaitu :

    Bahagian Pertama pada menghuraikan Tanzih dan Taqdis pada jalan Ilmu Usul (Tauhid ) 
    Bahagian Keduanya pula pada menghuraikan Tanzih dan Taqdis pada jalan Kehambaan yakni hambaNya yang Rabbani insya-Allah bi iznillah ya Lathif 

    Apakah Tanzih dan Taqdis  pada jalan ilmu Usul ?

    Tanzih dan Taqdis ialah makna dan maksud pada Menyucikan Allah Kerana perkara menyucikan Allah telah ayah terangkan di awal bicara yang lalu mengenai hal Tasbih. Dan yang penting ialah perkara menyucikan Allah ini adalah perkara yang telah thabit pada Tauhid dan ilmu Tauhid. Allah itu sedia adaNya Maha Suci yakni Mahasuci Dia itu Qadim lagi Azali. Maka yang dikehendaki pada MensucikanNya itu ialah dirimu sebagai hambaNya yang WAJIB disucikan dari bercampur dengan kesyirikan samada bersifat jalli atau khofi . Kerana kesucian itu tidaklah ada sebarang percampuran (kesyirikan jalli dan khofi) padaNya ..

    Baiklah ...

    Apakah Maha Suci  Allah Ta'ala ?

    Mudahnya untuk anak ayah memahaminya lafaz ini ialah  kalimah yang anak ayah sebut pada mana-mana kalimah Tasbih padaNya. Dan intipati di dalam kalimah inilah terkandungnya pula makna Tanzih dan Taqdis padaNya yakni Maha Suci Allah yakni misalnya pada menyebut apa jua kalimah  سبحان الله  atau kalimah yang bermula dengan lafaz سبحان الله maka terkandunglah di dalamnya tanzih dan taqdis yakni penyucian Dzat yang bernama Allah ..Maha Suci DiriNya ..

    Tidak kiralah di dalam Tasbih Fatimah , Tasbih Juwairiyyah , Tasbih Makhlukat dan sebagainya . Ia nya merupakan tanzih dan taqdis padaNya . Hayatilah pada lafaz (hak lidahmu) maka hadirkan makna pada sahut hatimu itu Maha Suci Allah bilamana menyebut kalimah سبحان الله .

    Huraian Tanzih dan Taqdis


    Tanzih dan Taqdis ialah Penyucian
    Dan ini juga bermaksud mentauhidkanNya kerana di dalam ilmu tauhid itu pada huraian yang lain oleh  ulamak Usul bermaksud :

     إثباتالذات غير مشبة للذوات ولامعطالة عن الصفات

    "Mengithbat(Menetapkan) Dzat Allah yang tidak menyerupai (bersalah-salahan) dengan dzat yang Baharu dan  tidak pula sunyi daripada segala sifatNya ( yakni kamaliahNya)".

    Dari sinilah maka terkumpul dan terbit Tanzih dan Taqdis hambaNya padaNya pada jalan ilmu Usul dalam Menyucikan Allah Ta'ala yakni :


    Jalan Sifat - Allah itu Bersifat dengan sekalian sifat-sifat kesempurnaan dan Mustahil Allah itu bersifat dengan sifat-sifat kekurangan pada hal ketuhananNya.

    Inilah yang dikatakan oleh ulamak Usul serendah-rendahnya ( sekurang-kurangnya ) iman secara ijmal (ringkas) seseorang itu bahawa dia menyakini dengan yakin tanpa ada sebarang syak waham dan dzon lagi jahil pada mengiktikadkan bahawa Allah Ta'ala itu  bersifat dengan sekalian sifat-sifat kesempurnaan dan Mustahil Allah itu bersifat dengan sifat-sifat kekurangan pada hal ketuhananNya. Yakni kesempurnaanNya dan kekuranganNya  pada haal ketuhanan bukannya haal kemakhlukan. Kerana pada AzaliNya itu tidak ada akan hal kemakhlukan yang Ada pada Azali itu Hal Ketuhanan iaitu DiriNya ( DzatNya) , SifatNya , AsmaNya dan AfaalNya ( PerbuatanNya ).

    Dimanakah Tanzih si hambaNya padaNya di dalam iktikad ini ?

    Dalam Menafikan itulah Tanzih  iaitu Mahasuci Allah yakni menyucikan Allah dari sekalian sifat-sifat kekuranganNya pada hal keadaanNya iaitu menyucikan Allah dari disekutu dikongsi dan disyarikkan (diduakan).

    Dimanakah Taqdis si hambaNya padaNya di dalam iktikad ini ?
     
    Dalam Mengithbat ( menetapkan/menerima ) inilah  terkandungnya Taqdis iaitu Mahasuci Allah yang bersifat dengan sekalian sifat-sifat kesempurnaan (kamalatNya)

    Wahai anak ayah ..
    Di dalam tasbih lafaz ucapanmu itu pada kalimah سبحان الله  itu sebaiknya hadirkan lagi sertakan samada Tanzihmu padaNya atau TaqdisMu padaNya iaitu

    سبحان الله  .......Maha Suci DiriMu ya Allah ya Quddus yang mempunyai sekalian sifat-sifat kesempurnaan pada hal keadaan ketuhananMu

    atau

    سبحان الله   .......Maha Suci DiriMu ya Allah  ya Quddus ..Mustahil diriMu bersifat kekurangan pada hal keadaan ketuhananMu

    Maka Mentaqdis dan Mentanzihkan Dia yakni Allah iaitu  mensucikan akan Dia yang Maha Suci lagi Qadim KesucianNya  yang terhimpun di dalam kalimah Tasbih yang kamu sebutkan tadi,  yang kamu jadikan zikrullah harian buat dirimu .

    Maka janganlah terkeluar dalam sebutan kamu melainkan adanya  hudur hatimu dan ada hudur maksud hatimu pada mentanzihkan atau mentaqdiskan akan Dia .

    Fahamilah ia sebaiknya wahai anakku ..dari perkongsian ayah ini
    Mudah2an Allah permudahkan ..
    Amin Allahumma Amin ya Lathiff

    muridin

    • *
    • Posts: 199
    • Kenal diri Nyata-Nyata , Baru Kenal Yang Maha Esa
      • View Profile
    Reply #13 06 November, 2012, 10:59:17 AM
  • Publish
  • Bicara Ayah  : Tanzih dan Taqdis  2
     
    بسم الله الرحمن الر حيم
    اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم

    Alhamdulillah ..
    Bicara kali ini ayah membicarakan akan hal kedua pada maksud Tanzih dan Taqdis pada jalan kehambaan padaNya buat perkongsian anak ayah ...

    Apakah Tanzih dan Taqdis oleh hambaNya?


    Wahai anakku terlebih dahulu sayugia ayah ulang ingatkan akan hal perkara Tauhid adalah perkara yang tidak boleh dipisahkan dalam kehidupan kita seharian apatah lagi dalam hal ibadah kerana Tauhid dan juga Iman itu menjadi pokok utama di dalam agama di sisiNya. Dan  hal berdoa tatkala  beribadah adalah  perbuatan  yang  tidak boleh dinafikan akan kepentingan berdoa ini  kerana ia (perbuatan berdoa itu) disebut kepala Ibadah (Ubudiyah) dan lagi pula berdoa itu perbuatan yang dikasihiNya yang merupakan tujuan hidup hamba padaNya melakukan perkara dan perbuatan yang mengundang kasihNya atau ke"sukaan"Nya  berbanding apa yang disukai atau dikasihi oleh diri hambaNya . Hinggakan  dalam hal solat itu juga adalah merupakan doa yang menjadi kepala Amal (solat) yang merupakan  ibadah yang difardhukan lagi maktubah pada diri kita. Bermula akan hal pada doa hambaNya kepadaNya itu maka adakala kita tidak menyedari akan hal halus dan seni ini  dalam hal doa itu adanya perbuatan  Tanzih dan Taqdis padaNya.

    Wahai anakku ..
    Berdoa itu hal yang  telah nyata  di dalamnya  iaitu  doa si hambaNya yakni perbuatan yang sering kita lakukan ..Cuma di sini sebelum ayah memulakan bicara Tanzih dan Taqdis si hamba padaNya itu untuk ayah kongsikan padamu ialah ada baiknya kamu memahami "pakaian" si hamba itu dalam perbuatan  anak ayah berdoa padaNya .."pakaian" hambaNya itu ialah pada memakai sifat-sifat kehambaan pada diri si hamba padaNya agar tidak terlucut tertanggal "pakaian" sifat si hamba padaNya dalam perkara atau hal  berdoa padaNya ..yakni  tidaklah hambaNya itu  "menyarung pakaian" sifat ketuhanan pula di dalam melewati dan melalui waktuNya dan masaNya ..tetapi memakai  "pakaian" kehambaan  yakni menyertakan Tanzih dan Taqdis padaNya dalam hal perkara atau perbuatan doanya. Inilah antara selendang Rasul kekasihNya dan penghulu buat diri kita di dalam berdoa serta hamba-hambaNya yang dimuliakanNya

    Agar di dalam doanya itu ..
    Agar di dalam munajatnya itu ..mengandungi Tauhid padaNya
    yang boleh mengundang RedhoNya dan bukan MurkaNya yakni azabNya ..

    Seperti mana sabdaan junjungan habibina saiyidina Rosul Muhammad al Musthoffa s.a.w dalam hadith Qudsi:

    العزة إزاري، والكبرياء رداءي،فمن نازعني فيهما عذبته

    "Kemuliaan itu adalah "pakaian"Ku dan keAgungan itu adalah "selendang"Ku.
    Sesiapa (makhlukat jin dan manusia) yang merebutnya daripadaKu, Aku akan mengAzabkannya ".

    Persoalannya apakah pakaian pada si hamba itu dan kaitannya pada tanzih dan taqdis padaNya?

    Wahai anakku ..
    Ambillah dahulu 5 sifat "pakaian" kehambaan  ini janganlah dilucutkan di dalam setiap kali perbuatan doamu ..
    Pahat Pasang dan Pakailah  pada dirimu wahai anakku "pakaian" hambaNya ini  iaitu :

    1. Sifat pakaian hambaNya yang Faqir
    2. Sifat pakaian hambaNya yang Hina
    3. Sifat pakaian hambaNya yang Dhoif
    4. Sifat pakaian hambaNya yang Jahil
    5. Sifat pakaian hambaNya yang Meminta-minta (berhajat)

    Kerana diri kita ini wahai anakku tidak ada apa-apa dan lagi tidak ada satupun milik kita tetapi kita  diberikan(diAmanahkan) milik yang berupa "Milik Mendatang " bukannya Milik Mutlak .

    Kita ini milik mendatang ? Datang dari mana  ?

    Datang dari HakNya yakni Allah yang Empunya Milik ..
    MilikNya jualah ..Sifat-SifatNya yang di nyatakan dan dizahirkan pada diri hambaNya agar hambaNya itu menjadi Mutlak hamba padaNya bukanlah hamba selain dariNya ..Oleh sebab itu sedialah selalu (pasang pahat dan pakai sedia hamba)  pada dirimu wahai anakku kerana "milik yang mendatang" itu boleh diambil olehNya pada bila-bila Masa dan Waktu ...

    Bagaimanakah kaitannya sifat pakaian kehambaan ini dengan tanzih dan taqdis padaNya?

    Nah lihatlah dalam ibadahmu ..yakni dalam hal doamu yang ayah ulang ingatkan seperti di atas ..yang merupakan kepala segala ibadah tatkala kamu berdoa ..
    Apakah ada penyertaan ini !
    Apakah ada pengakuan ini !

    ....aku hambaMu yang faqir ya Allah ..
    ....aku hambaMu yang hina ya Allah ...
    ....aku hambaMu yang dhoif ya Allah ..
    ....aku hambaMu yang jahil  ya Allah ..
    ....aku hambaMu yang selalu meminta-minta padaMu ya Allah ...

    Wahai anakku ..

    Tatkala kamu mengakui dan menyertakan semua sifat ini maka telah-lah   kamu memakai  5 sifat kehambaan ini yang merupakan  "selendang" RasulNya dan wujudlah dan terbitlah Tanzihmu padaNya ..

    Wahai anakku ..

    dengan berbekalkan sifat kehambaan inilah maka tenggelamkan sifat "pakaian"  yang merupakan "pakaian" hamba padaNya ini untuk kamu hudurkan hingga nyata lagi sahih untuk kamu terbitkan  Taqdismu pula padaNya  iaitu

    ya Allah ya Ghaniyy (الغني ) Maha Kaya ,
    ya Mughnii (المغني) Maha Memberi Kekayaan
    pakailah sifat kehambaanmu ..aku yang faqir ya Allah

    ya Allah ya Jaliil  (الجليل)  ya Majiid (المجيد ) Maha Mulia 
    pakailah sifat kehambaanmu ..aku yang hina ya Allah

    ya Allah ya 'Aziiz (العزيز ) Maha Gagah,  ya Jabbar (الجبار ) Maha Perkasa
    pakailah sifat kehambaanmu ..aku yang dhoif (lemah) ya Allah

    ya Allah ya 'Aliim (العليم) Maha Mengetahui lagi Memiliki Ilmu ,
    ya Khobiir (الخبير) Maha Mengetahui Rahsia
    pakailah sifat kehambaanmu .. aku yang jahil lagi bodoh

    ya Allah ya Somad (الصمد ) Tempat Meminta ,
    ya Mujiib (المجيب) Maha Mengabulkan / Menyempurnakan
    pakailah sifat kehambaanmu ..aku yang selalu meminta-minta padaMu ya Allah 


    Maka saling Taqdis dan Tanzih   padamu denganNya wahai anakku  ..
    seperti mana Munajat hambaNya yang dimuliakanNya Saiyidina  'Uways al-Qarni r.a

    Anta Rabbi wa ana al-'Abd...
    Anta al-Khaliq wa ana al-Makhluq...
    Anta al-Razzaq wa ana al-Marzuq...
    Anta al-Malik wa ana al-mamluk...
    Anta al-'Aziz wa ana al-dhalil...
    Anta al-Ghaniy wa ana al-faqir...
    Anta al-Hayy wa ana al-mayyit...
    Anta al-Baqi wa ana al-fani...
    Anta al-Karim wa ana al-la'iim...
    Anta al-Muhsin wa ana al-musi'...
    Anta al-Ghafur wa ana al-muznib...
    Anta al-'Azim wa ana al-haqir...
    Anta al-Qawiy wa ana al-dha'if...
    Anta al-Mu'ti wa ana al-saa'il...
    Anta al-Amin wa ana al-khaa'if...
    Anta al-Jawwad wa ana al-miskin...
    Anta al-Mujib wa ana al-daa'i...
    Anta al-Syaafi wa ana al-maridh..."

    Insya-Allah bi iznillah ya Lathif ..

    Nescaya akan terbit Anwar (Suluhan) dan Asrar (Rahsia) dariNya buat dirimu ..dan mintalah apa jua permintaan denganNya ..Ingatlah bilamana tiada padamu keadaan faqir hina dhoif jahil dan bodoh serta meminta-minta ini (pakaian kehambaanNya) dalam dirimu maka beristigfarlah padaNya kerana selama ini  bahawasanya kamu telah "menyarung" sifatNya tanpa kamu sedar ..kerana jika bukan "pakaian" kehambaan maka pastilah "pakaian" ketuhananNya yang kamu sarungkan ..

    Mudah2an Allah permudahkan buatmu anakku .
    Ayah doakan .. Amin Allahumma Amin ya Lathiff

    seruling

    • *
    • Posts: 16
    • izinkan aku mengingatiMu
      • View Profile
    Reply #14 07 November, 2012, 10:40:15 PM
  • Publish
  • Salam en. Muridin.

    1. Mohon copy  post  di atas tu.
    2. Kalau boleh postlah lagi  :)
    3. Doakan seruling

    Wassalam

    halawah

    • *
    • Posts: 2606
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #15 03 January, 2013, 06:35:23 PM
  • Publish
  •  :)
    (سبحان الله)
    Ilmu dari Pak Tua Yang Mulia Al-Ustaz Pak Din usah dilupakan sebagai peringatan sepanjang masa
    harimau mati tingalkan belang manusia mati tinggalkan nama,
    ulamak pergi tinggalkan ilmunya
    ilmunya sebagai pewaris para Nabi saw... :msya: :syukur: amalkan...

    ( Ini adalah perkongsian dengan anaknda situa pakdin suatu masa lagi ketika dahulu maka situa  pakdin kongsikan buat halaqah )

    Bicara Ayah : Tasbih

    بسم الله الرحمن الر حيم
    اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم
     
    Alhamdulillah ...
    Bicara ilmu dan amal ini adalah lanjutan dari  pada tasbih(mensucikanNya). Agar anak ayah dapat memahami akan kehendak maksud tasbih itu pada menyebut kalimah Subhanallah . Terlebih dahulu elok anak ayah lihat tasbih juwairiyyah di situ ada ayah letakkan akan Mutlak Taqdis padaNya .

    Apakah maksud tasbih  atau kalimah ini  سبحان الله  ?

    Saiyidina Talhah ibni 'Abdillah r.'anhu ( sahabat yang memegang kunci Kaabah) pernah bertanya kepada baginda junjungan saiyidina Rosul Muhammad al Hadi s.a.w , Apakah makna  سبحان الله  ya rasulullah ? Maka jawab baginda saiyidina Rosul s.a.w :"Membersihkan akan Allah akan tiap-tiap kejahatan" yakni Maha Suci Allah yang disebutkan / yang dilafazkan oleh mereka yang membacanya akan kalimah ini maka Allah s.w.t membersihkan / menyucikan bagi kelebihan mereka yang membacanya baginya itu tiap-tiap kejahatan/kesalahan (dihapus)  mereka. Inilah kalimah yang menghapuskan kejahatan dan kesalahan walaupun kejahatan itu seperti buih di lautan. Inilah maksud menyucikan Dia (pada hambaNya) kerana Allah itu Dzat yang Maha Suci lagi Qadim KesucianNya .
    Maka pada si hamba itu maknanya menyucikan Allah daripada barang yang tiada patut dengan Dia daripada tiap-tiap sifat kekurang inilah tanzih si hambaNya padaNya.

    Saiyidina Abi Dzar r.'anhu juga pernah bertanya kepada junjungan mulia saiyidina Rosul Muhammad s.a.w akan perkataan (bukan amalan tetapi perkataan atau kalimah) yang amat dikasihi oleh Allah. Kata Saiyidina Abi Dzar r.anhu , Ya Rasulullah : Apakah perkataan yakni kalimah yang terlebih kasih kepada Allah s.w.t ? Jawab baginda saiyidina Rosul Muhammad s.a.w : "Barang yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk para malaikatNya iaitu سبحان الله وبحمده، سبحان الله العظيم yakni Maha Suci Allah dan dengan pujianNya, Maha Suci Allah yang Maha Agung".
     
    Daripada Abi Hurairah r.'anhu katanya sabda junjungan saiyidina Rosul Muhammad s.a.w : " Apabila berkata hambaNya di dalam ruku'nya sekali akan kalimah سبحان ربي العظيم  dimerdekakan (dilepaskan) sesulus (sepertiga) jasadnya daripada api neraka dan apabila berkata akan ia 3 kali, dimerdekakan sekalian jasadnya daripada api neraka".

    Sabda baginda junjungan saiyidina rosul Muhammad s.a.w lagi : " ya Jibrail khabarkan olehmu akan daku daripada hal orang (ummat baginda s.a.w) yang berkata akan kalimah سبحان ربي الأعلى di dalam sujudnya atau perbuatan  lainnya (memuliakanNya)

    maka kata Saiyidina Jibrail a.s : " Ya Muhammad tiada daripada mu'min lelaki atau perempuan (dari ummatmu) yang berkata akan dia di dalam sujud atau lainnya melainkan adalah baginya pada Mizannya terlebih berat daripada 'Arasy , Qursi dan segala berkat dunia. Dan firmanNya " Telah  benar hambaKu , Aku Tuhan yang Maha Tinggi  atas tiap-tiap sesuatu  dan tiada atasKu sesuatu maka saksikanlah olehmu wahai para malaikatKu sesungguhnya telah Aku ampunkan bagi hambaKu dan Aku masukkan dia akan syurgaKu." . Maka apabila mati akan hambaKu ini, menziarahlah akan dia (hambaKu) ini akan malaikatKu Mikail a.s tiap-tiap hari dan adalah pada hari Qiamat pula menanggung ia(Mikail a.s) akan dia(hambaKu ini)  atas sayapnya, maka dihentikan dia(Mikail a.s) di hadapan Allah Taala maka berkata ia(Mikail a.s) : " Ya Robbi , syafaatkanlah olehMu akan daku padanya (hambaMu ini)."

    Maka firmanNya : " Sesungguhnya Aku syafaatkan akan dikau(Mikail a.s) padanya(hambaNya), pergilah olehmu(Mikail a.s) dengan dia kepada syurgaKu" dan diriwayatkan bahawa yang pertama-tama makhluk mengucapkan akan kalimah سبحان ربي الأعلى  ialah Saiyidina Mikail a.s. (inilah yang dimaksudkan Barang (kalimah) yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk para malaikatNya).

    Mudah-mudahan dapat anak ayah mengamalkan kalimah tasbih ini.
    Amin Allahumma Amin ya Lathif

    Ya Allah perliharalah lagi inayahlah anak-anakku

    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4856
      • View Profile
    Reply #16 03 January, 2013, 07:44:13 PM
  • Publish
  • Cubalah selidiki asma al husna

    kalian banyak yang menghafalnya

    semoga tahulah apa sifatnya, apa af'alnya, subhanallah

    silakan ya, semoga dapat ingat sokmo, senantiasa ingat itulah kebahagiaan, subhanallah

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    8 Replies
    2206 Views
    Last post 06 November, 2012, 11:09:25 AM
    by halawah
    23 Replies
    3647 Views
    Last post 19 August, 2013, 09:58:17 AM
    by mashatul
    0 Replies
    730 Views
    Last post 23 November, 2010, 08:00:54 PM
    by azrinkun