Etika Berdoa

*

Author Topic: Etika Berdoa  (Read 3461 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

22 September, 2010, 08:25:10 AM
  • Publish

  • 1. Mengikhlaskan niat;
    Maka sembahlah ALLAH dengan tulus ikhlas beragama kepadanya, meskipun golongan kafir tidak menyukainya. (surah al-Mukmin; 40:60)
     
    2. Bertahmid dan memuji ALLAH serta berselawat kepada Nabi Muhammad sebelum berdoa.
    Ketika Rasulullah mendengar mendengar seseorang berdoa tanpa dimulakan dengan tahmid dan selawat, maka baginda berkata; Engkau tergesa-gesa, wahai orang yang solat. Maka duduklah dan bertahmidlah kepada ALLAH, dan berselawatlah kepadaku, kemudian berdoalah kepada NYA. (HR at-Tirmidzi)

    3. Mengakui dosa sebelum memanjatkan doa.
    (Musa) berkata; “Wahai Rabb! Sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri, maka ampunkanlah aku.” Maka ALLAH mengampunkannya. Sesungguhnya DIA Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (surah al-Qashash; 28:16)
    Abu Bakar as-Shiddiq bertanya kepada Nabi, “Wahai Rasulullah. Ajarkanlah kepada aku sebuah doa yang dapat aku baca dalam solatku.” Nabi menjawab; Ucapkanlah;
    Ya ALLAH! Sesungguhnya aku telah menzalimi diriku dengan kezaliman yang banyak dan tiada yang dapat mengampunkan dosa melainkan ENGKAU. Maka ampunkanlah aku dengan ampunan dari sisi MU dan rahmatilah aku. Sesungguhnya ENGKAU Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.  (HR al-Bukhari dan Muslim)

    4. Menyatakan rasa kekurangan diri dengan tunduk, khusyu’, penuh pengharapan dan takut kepada ALLAH;
    Sungguh mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan, dan mereka berdoa kepada KAMI dengan penuh harap dan cemas. Dan adalah mereka orang-orang yang khusyu’ kepada KAMI. (surah al-Anbiya`; 21:90)

    5. Dalam keadaan berwudhu, menghadap kiblat dan menengadahkan tangan ke langit.
    Abu Musa al-Asy’ari meriwayatkan; Bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam ketika pulang dari Hunain, baginda berwudhu, kemudian berdoa seraya mengangkat tangannya, dan aku dapat melihat ketiaknya yang putih. (Mutafaqqun ‘alaih)
    Umar bin al-Khattab menceritakan; Sewaktu perang Badar, Rasulullah melihat pasukan Musyrik yang berjumlah 1000 orang, sedangkan para sahabat hanya berjumlah 319 orang. Baginda pun mengadap kiblat sambil mengangkat tangannya seraya berdoa; Ya ALLAH! Penuhilah apa yang telah ENGKAU janjikan kepadaku. “Ya ALLAH! Berikanlah apa-apa yang telah ENGKAU janjikan kepadaku. Ya ALLAH! Jika ENGKAU binasakan kelompok orang Islam ini maka ENGKAU tidak akan disembah lagi di bumi.” (HR Muslim)
    Walaupun bukan suatu kewajipan, tapi mengadap kiblat dan mengangkat tangan saat berdoa adalah suatu anjuran, malah apabila sesuatu yang dipanjatkan itu semakin penting, maka sunnah dan anjuran ini juga lebih ditekankan.

    6. Berdoa dengan serius dan bersungguh-sungguh;
    Apabila kalian berdoa kepada ALLAH, maka berdoalah dengan bersungguh-sungguh. Janganlah salah seorang dari kalian berdoa dengan mengatakan, “Jika ENGKAU kehendaki maka kabulkanlah,” kerana ALLAH tidak perlu dipaksa.
    Dalam riwayat lain; Tapi berdoalah dengan bersungguh-sungguh dan penuh harap. Kerana ALLAH tidak akan keberatan dengan sesuatu yang diberikan. (Mutafaqqun ‘alaihi)

    7 Tidak berdoa untuk sesuatu yang tidak baik untuk dirinya, anak-anak, pembantu dan harta kerana hal tersebut ditegah oleh baginda Nabi; Janganlah engkau berdoa sesuatu yang tidak baik atas diri kalian, janganlah atas anak-anak kalian, janganlah atas para pembantu kalian dan janganlah atas harta kalian, agar (doa kalian itu) tidak bertepatan dengan waktu pengabulan dari ALLAH, kemudian DIA mengabulkan doa kalian itu. (HR Abu Daud)
    Janganlah kalian berdoa untuk diri kalian kecuali yang baik-baik. Kerana sesungguhnya malaikat mengaminkan apa-apa yang kalian ucapkan. (HR Muslim)

    8. Berdoa dengan suara lirih.
     Suatu ketika para sahabat mengeraskan suaru dengan bertakbir di jalanan, lalu Nabi mengingatkan; Wahai manusia, tahanlah diri kalian! Sesungguhnya kalian tidak menyeru kepada yang pekak atau yang jauh. Sesungguhnya DIA bersama-sama kalian, sesungguhnya DIA Maha Mendengar lagi sangat dekat. Maha Suci nama NYA dan Maha Tinggi kemuliaan NYA. (HR al-Bukhari)
    Berdoalah kepada RABBmu dengan merendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya DIA tidak menyukai golongan yang melampaui batas. (surah al-A’raff; 7:55)
    Di antara bentuk melampaui batas dalam berdoa ialah memohon sesuatu yang tidak layak bagi dirinya seperti memohon diberi kedudukan para Nabi, atau berdoa sesuatu yang diharamkan dan menyelisihi syariat.

    9. Berdoa dengan sepenuh hati;
    Berdoalah kepada ALLAH dan (dalam keadaan) kalian yakin akan pengabulan (doa tersebut). Ketahuilah bahawa ALLAH tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai. (HR at-Tirmidzi)

    10. Tidak mempersulit diri dengan kata-kata bersajak yang dibuat-buat dalam berdoa.
    Ibnu Abbas pernah berkata kepada Ikrimah; Perhatikanlah kalimah sajak dalam doa dan jauhilah hal tersebut. Sesungguhnya aku hidup pada zaman Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat baginda, dan mereka tidak melakukan hal tersebut. (HR al-Bukhari)
    Hal ini dimakruhkan kerana akan membuatkan orang yang mendengarnya hanya memerhatikan intonasi dan setiap untaian kata yang disusun tersebut sehingga kekhusyukan dalam berdoa akan hilang. Tetapi dibolehkan jika kalimah sajak itu tidak dibuat-buat.

    Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Nabi) tentang AKU, maka (jawablah), sesungguhnya AKU adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepada-KU. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-KU) dan hendaklah mereka beriman kepada-KU, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (surah al-Baqarah; 2:186)
    ALLAH menjanjikan pengabulan doa, tapi dengan syarat kita beriman dan sedaya upaya memenuhi setiap perintah dan meninggalkan segala larangan ALLAH.
    Wallahualam.

    Dapat daripada sahabat.

    Pak_Long

    • *
    • Redha MU YA ALLAH ku harapkan.. AMIN
      • View Profile
    Reply #1 22 September, 2010, 09:10:29 AM
  • Publish
  •  :)

    Syukron, terima kasih atas perkongsian.. Ramai termasuk saya, selesai ja berdoa kadang2 selalu jugak baca doa pendek je, terus bangun buat benda lain... hmmmmm, teruknya diriku ini... Ya Allah berilah ketabahan untuk kami terus beristiqamah untuk mengingatiMU dan RasulMU.  :aamiin:
    Sesiapa yang dikalangan kamu yang melihat kemungkaran,maka ubahlah dengan tangannya,jika dia tidak mampu,maka ubahlah dengan lidahnya dan jika dia tidak mampu (walau hanya dengan lidah) maka ubahlah dengan hatinya. Dan itu adalah selemah-lemah Iman. Muslim

    Izzah0404

    • *
    • o()xxxx[{::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::>
      • View Profile
    Reply #2 09 February, 2011, 09:20:05 PM
  • Publish
  • Dipetik dari: http://www.fuadlatip.com/v1/2009/01/protokol-doa/

    Setiap kali saya berdoa, saya jadikan doa buat kekasih sebagai panduan berdoa. Bagi saya doa buat kekasih adalah doa yang terbaik susunan doanya. Doa buat kekasih mempunyai protokol doa iaitu:

    1. Tawasul
    2. Khusus
    3. Sebab/alasan
    4. Tawasul
    5. Pasrah.

    Cuba saudara perhatikan doa buat kekasih di akhir artikel ini dan cuba bacakan sekali. Terasa ketenangan di sana. Saudara boleh ubahkan untuk memohon hajat tertentu yang lain. Setiap doa mesti mengikut protokol.

    1.Tawasul
    Sebelum memohon perlulah memuji Allah SWT. Allah suka dipuji. Lagi pun memang berhak Allah dipuji kerana rahmat yang Allah berikan kepada kita ini tidak mampu ditandingi.

    2. Khusus
    Kebiasaan doa adalah terlalu umum seperti, “Ya Allah murahkanlah rezekiku”. Kita menganggap Allah mengetahui apa yang kita inginkan walaupun hakikatnya Allah memang mengetahui. Tetapi sifat kita ini tidak bersungguh di dalam memohon lalu untuk memudahkan diri kita, kita meminta secara umum.

    Apabila kehendak dan keinginan kita tidak dimakbulkan, kita menyalahkan Allah. Sedangkan kita lupa doa kita adalah memohon kepada Allah agar murahkan rezeki. Maka nikmat kehidupan dan masih bernyawa juga merupakan rezeki.

    Di dalam memohon juga ia mesti mengikut protokol yang lain pula iaitu SMART:

       1. Specific (khusus)
       2. Measurable (boleh dikira)
       3. Achievable (mampu dicapai)
       4. Realistic
       5. Timeline

    Di dalam berdoa, kita perlu khusus. Jika ingin meminta duit, sebut sahaja berapa jumlah yang kita inginkan. Jika kita mempunyai 10 keinginan, sebutkan satu persatu tetapi mesti SMART. Jika kita ingin pergi menunaikan haji hujung tahun ini sedangkan wang yang terkumpul baru ada RM100 bagi tujuan ini, adakah ia SMART?

    Walaupun bukanlah mustahil kita mampu mencapai tujuan tersebut tetapi seboleh-bolehnya biarlah ia adalah Achievable dan Realistic di dalam Timeline yang kita inginkan.

    Sebagai contoh, jika saudara mula mengumpul RM100 untuk pergi haji mulai bulan ini dan bercadang untuk menunaikan haji 2 tahun lagi, kemudian saudara kini sedang menjalankan perniagaan kecil-kecilan dan juga mempunyai sumber pendapatan dari pelbagai sumber, maka ia boleh dikatakan SMART.

    Hanya saudara yang tahu samada apa yang saudara inginkan itu memenuhi SMART atau tidak.

    3. Sebab/Alasan
    Di dalam berdoa, kita perlu ada alasan. Mengapa kita inginkan sesuatu itu. Contohnya jika kita ingin pergi haji, kita perlu beri alasan kenapa kita ingin pergi haji. Walaupun Allah memang mengetahui tetapi jika kita beritahu Allah, maka sebenarnya diri kita akan lebih bersemangat untuk berusaha mencapai tujuan itu dengan bersaksikan Allah yang mendengar sebab dan alasan kita.

    4. Tawasul
    Di dalam setiap doa, kita hendaklah menyelanginya dengan tawasul. Kita boleh menggunakan firman-firman Allah untuk mengukuhkan permohonan kita seperti berkata “Ya Allah, bukankah Engkau berfirman jika aku berdoa, pasti Engkau makbulkan ya Allah”. Inilah tawasul yang dimaksudkan di protokol ke-4 ini.

    5. Pasrah
    Menyerahkan 100% kepada Allah doa yang telah dipohon. Jangan tertanya-tanya, bilalah Allah nak makbulkan ni, bilalah Allah nak kasi rezeki ni, bilalah Allah nak buat itu ini. Pasrah bermakna bukan tidak melakukan apa-apa kerja atau usaha, tetapi pasrah menerima samada dimakbulkan atau tidak.

    Keizinan Allah di dalam permohonan kita diberi tanpa kita sedari. Yang pasti kita hendaklah terus berusaha dan inshaAllah jika Allah mengizinkan pilihan yang kita buat itu, maka dimudahkan kita di dalam segala urusan. Perniagaan kecil-kecilan kita makin membesar. Jika kita belum pandai doa dan cara mengerjakan haji, ada saja jalan ke arah itu yang Allah berikan.

    Contoh di atas adalah satu contoh iaitu hajat mengerjakan haji. Namun protokol itu sama untuk memohon apa sahaja keinginan dan hajat. Kita manusia yang lemah di mana sentiasa mempunyai hajat walaupun hajat yang kecil.

    Sepertimana yang biasa saya katakan, HIDUP INI PENUH DENGAN PILIHAN. Masalah utama kita tidak tahu apa akan terjadi walaupun sesaat kehadapan. Sebab itu kita memerlukan Allah SWT yang maha mengetahui agar dapat memberi panduan kepada kita agar pilihan yang dipilih merupakan yang terbaik di sisiNya. Setiap yang terbaik disisi Allah pasti terbaik untuk diri kita.

    Saranan
    Elakkan berdoa seperti mengarahkan Allah melakukan kerja seperti, “Ya Allah murahkanlah rezeki aku”. Atau “ya Allah, panjangkanlah umur aku”.

    Bukankah bunyi doa itu seperti mengarahkan Allah melakukan kerja. Seharusnya doa yang baik adalah dengan meminta permohonan.

    “Ya Allah, Yang Maha Pemberi, Yang Maha Mengasihani, Yang Maha Kaya. (Tawasul)….Aku memohon kepadaMu ya Allah agar aku dimurahkan rezeki …. (sambung dengan permohonan yang khusus)….(beri alasan kenapa memohon)…. Aku ini lemah ya Allah, aku perlukan pertolongan diriMu ya Allah. ….ya Allah Jika keinginan aku ini baik ya Allah,  aku memohon agar Kau makbulkan permohonan aku ini ya Allah. Bukankah Engkau berfirman, jika aku berdoa kepada Engkau, akan Engkau makbulkan permohonanku ya Allah (Tawasul).

    Tetapi ya Allah, jika ini bukan sesuatu yang terbaik disisiMu ya Allah, maka buangkan keinginan ini dari hati aku ya Allah. Agar aku tidak akan mengingati keinginanan ini lagi ya Allah. Agar aku sentiasa tenang ya Allah. (Pasrah)….. ya Rahman, Ya Rahim. Ameen.

    Itu adalah satu contoh doa yang ringkas mengikut protokol doa. Saudara boleh menyusunnya semula dengan lebih baik dengan tawasul yang lebih banyak. Doa yang umum tidak melihatkan kita bersungguh di dalam mendapatkan sesuatu. Maka susunlah doa mengikut protokol doa yang dinyatakan. Semoga segala hajat, impian, keinginan, cita-cita akan dimakbulkan oleh Allah SWT.
    [warning]I AM NOT WHO I THINK I AM. I AM NOT WHO YOU THINK I AM. I AM WHO I THINK YOU THINK I AM[/warning]

    Reply #3 09 February, 2011, 09:26:03 PM
  • Publish
  •  :) urm,betul tu...sebelum berdoa,banyakkanlah memujiNYA...banyakkanlah berzikir kepadaNya..bukan saja bila kita ingin memohon pertolongan dariNya...bahkan apabila kita berada di mana2,keadaan mana sekalipun,kita boleh memujiNya dan mengingati Allah..Insyaallah,hidup ini akan lebih baik...

    Reply #4 11 February, 2011, 11:34:17 AM
  • Publish
  •  :)
    ana nk kepastian, perlukah berdoa mesti kena angkat tangan(menadah tgn)?
    cthnye kalau tgh memandu kita berdoa mcm mana nk angkt tgn...
    harap sesiapa dpt ungkaikan kemusykilan ni...syukran
    cantik wanita kerana kejernihan wajah,manis wanita kerana senyuman,
    hebat wanita kerana kesabaran, mulia wanita kerana keimanan dan kecintaan Ilahi...

    Reply #5 11 February, 2011, 12:36:17 PM
  • Publish
  • :)
    ana nk kepastian, perlukah berdoa mesti kena angkat tangan(menadah tgn)?
    cthnye kalau tgh memandu kita berdoa mcm mana nk angkt tgn...
    harap sesiapa dpt ungkaikan kemusykilan ni...syukran

    cuba lihat definisi SOLAT
    ada yang kata, DOA
    mula dgn niat sudahi dgn salam

    cuba baca quran: Allah beritahu, aku tak melihat kezahir kamu sahaja, Aku melihat ke dasar hati kamu

    maksudnya, Allah tahu apa yang ada dalam HATI mu, hati ku

    angkat tangan tu adat sahaja
    ada doa, ada munajat, angkat tangan berbeda

    tatkala selawat dan salam, kenapa tak angkat tangan, padal itu juga doa kemuliaan

    itulah maksud, tak semesti angkat tangan

    dalam hadis nabi, nabi beritahu, apa yang kamu niatkan dalam hati kamu, itu jadi basis Allah bukakan peluang peluang di hadapan mu

    jadi make sure
    dalam hati ingat Allah

    bila bila pun kita boleh "bicara' dengan NYA

    mintalah padaKU, AKU makbulkan, AKU dekat

    Inshallah ya

    buat apa sekalipun, jangan Lalai mengingat Allah

    inshallah

    Reply #6 11 February, 2011, 01:43:50 PM
  • Publish
  • terima kasih ye al-ahibbatu
    terungkai persoalan sy

    Reply #7 18 September, 2011, 10:01:08 AM
  • Publish
  • :)

    Syukron, terima kasih atas perkongsian.. Ramai termasuk saya, selesai ja berdoa kadang2 selalu jugak baca doa pendek je, terus bangun buat benda lain... hmmmmm, teruknya diriku ini... Ya Allah berilah ketabahan untuk kami terus beristiqamah untuk mengingatiMU dan RasulMU.  :aamiin:

    Betul tu pak long...kadang2 berdoa pendek je...tergesa2 pulak tu...esp kalau time kerja...hurmmm...

    P/S buat diri ku sendiri : sila upgrade kan etika berdoa lepas ini!
    ♥♫•¸.•´¯`•.♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫​♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫ ♥♫•¸.•´¯`•.♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫​♥¸•´¯`•.♥•´¯`•.♥•♪♫
    CatcH Me If U CaN...LoVe Me If U WaNt...HaTe Me IF U DarE...Hidup ini indah jika Ukhwah Fillah Ila Jannah ++++++

    Reply #8 18 September, 2011, 08:13:05 PM
  • Publish
  • BERDOA

    setara mana kah kamu INGATI NYA
    setara itulah kecepatannya

    sebab itu, usahakan, untuk, agar , dapat , Ingat Allah sokmo, dalam Nafas, tanpa henti, mu henti bernafas, mampoih dok?

    subhanallah

    mahu belajar, silakan, inshallah

    Reply #9 14 March, 2012, 11:57:47 PM
  • Publish

  • 1. Mengikhlaskan niat;
    Maka sembahlah ALLAH dengan tulus ikhlas beragama kepadanya, meskipun golongan kafir tidak menyukainya. (surah al-Mukmin; 40:60)
     
    2. Bertahmid dan memuji ALLAH serta berselawat kepada Nabi Muhammad sebelum berdoa.
    Ketika Rasulullah mendengar mendengar seseorang berdoa tanpa dimulakan dengan tahmid dan selawat, maka baginda berkata; Engkau tergesa-gesa, wahai orang yang solat. Maka duduklah dan bertahmidlah kepada ALLAH, dan berselawatlah kepadaku, kemudian berdoalah kepada NYA. (HR at-Tirmidzi)

    3. Mengakui dosa sebelum memanjatkan doa.
    (Musa) berkata; “Wahai Rabb! Sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri, maka ampunkanlah aku.” Maka ALLAH mengampunkannya. Sesungguhnya DIA Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (surah al-Qashash; 28:16)
    Abu Bakar as-Shiddiq bertanya kepada Nabi, “Wahai Rasulullah. Ajarkanlah kepada aku sebuah doa yang dapat aku baca dalam solatku.” Nabi menjawab; Ucapkanlah;
    Ya ALLAH! Sesungguhnya aku telah menzalimi diriku dengan kezaliman yang banyak dan tiada yang dapat mengampunkan dosa melainkan ENGKAU. Maka ampunkanlah aku dengan ampunan dari sisi MU dan rahmatilah aku. Sesungguhnya ENGKAU Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.  (HR al-Bukhari dan Muslim)

    4. Menyatakan rasa kekurangan diri dengan tunduk, khusyu’, penuh pengharapan dan takut kepada ALLAH;
    Sungguh mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan, dan mereka berdoa kepada KAMI dengan penuh harap dan cemas. Dan adalah mereka orang-orang yang khusyu’ kepada KAMI. (surah al-Anbiya`; 21:90)

    5. Dalam keadaan berwudhu, menghadap kiblat dan menengadahkan tangan ke langit.
    Abu Musa al-Asy’ari meriwayatkan; Bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam ketika pulang dari Hunain, baginda berwudhu, kemudian berdoa seraya mengangkat tangannya, dan aku dapat melihat ketiaknya yang putih. (Mutafaqqun ‘alaih)
    Umar bin al-Khattab menceritakan; Sewaktu perang Badar, Rasulullah melihat pasukan Musyrik yang berjumlah 1000 orang, sedangkan para sahabat hanya berjumlah 319 orang. Baginda pun mengadap kiblat sambil mengangkat tangannya seraya berdoa; Ya ALLAH! Penuhilah apa yang telah ENGKAU janjikan kepadaku. “Ya ALLAH! Berikanlah apa-apa yang telah ENGKAU janjikan kepadaku. Ya ALLAH! Jika ENGKAU binasakan kelompok orang Islam ini maka ENGKAU tidak akan disembah lagi di bumi.” (HR Muslim)
    Walaupun bukan suatu kewajipan, tapi mengadap kiblat dan mengangkat tangan saat berdoa adalah suatu anjuran, malah apabila sesuatu yang dipanjatkan itu semakin penting, maka sunnah dan anjuran ini juga lebih ditekankan.

    6. Berdoa dengan serius dan bersungguh-sungguh;
    Apabila kalian berdoa kepada ALLAH, maka berdoalah dengan bersungguh-sungguh. Janganlah salah seorang dari kalian berdoa dengan mengatakan, “Jika ENGKAU kehendaki maka kabulkanlah,” kerana ALLAH tidak perlu dipaksa.
    Dalam riwayat lain; Tapi berdoalah dengan bersungguh-sungguh dan penuh harap. Kerana ALLAH tidak akan keberatan dengan sesuatu yang diberikan. (Mutafaqqun ‘alaihi)

    7 Tidak berdoa untuk sesuatu yang tidak baik untuk dirinya, anak-anak, pembantu dan harta kerana hal tersebut ditegah oleh baginda Nabi; Janganlah engkau berdoa sesuatu yang tidak baik atas diri kalian, janganlah atas anak-anak kalian, janganlah atas para pembantu kalian dan janganlah atas harta kalian, agar (doa kalian itu) tidak bertepatan dengan waktu pengabulan dari ALLAH, kemudian DIA mengabulkan doa kalian itu. (HR Abu Daud)
    Janganlah kalian berdoa untuk diri kalian kecuali yang baik-baik. Kerana sesungguhnya malaikat mengaminkan apa-apa yang kalian ucapkan. (HR Muslim)

    8. Berdoa dengan suara lirih.
     Suatu ketika para sahabat mengeraskan suaru dengan bertakbir di jalanan, lalu Nabi mengingatkan; Wahai manusia, tahanlah diri kalian! Sesungguhnya kalian tidak menyeru kepada yang pekak atau yang jauh. Sesungguhnya DIA bersama-sama kalian, sesungguhnya DIA Maha Mendengar lagi sangat dekat. Maha Suci nama NYA dan Maha Tinggi kemuliaan NYA. (HR al-Bukhari)
    Berdoalah kepada RABBmu dengan merendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya DIA tidak menyukai golongan yang melampaui batas. (surah al-A’raff; 7:55)
    Di antara bentuk melampaui batas dalam berdoa ialah memohon sesuatu yang tidak layak bagi dirinya seperti memohon diberi kedudukan para Nabi, atau berdoa sesuatu yang diharamkan dan menyelisihi syariat.

    9. Berdoa dengan sepenuh hati;
    Berdoalah kepada ALLAH dan (dalam keadaan) kalian yakin akan pengabulan (doa tersebut). Ketahuilah bahawa ALLAH tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai. (HR at-Tirmidzi)

    10. Tidak mempersulit diri dengan kata-kata bersajak yang dibuat-buat dalam berdoa.
    Ibnu Abbas pernah berkata kepada Ikrimah; Perhatikanlah kalimah sajak dalam doa dan jauhilah hal tersebut. Sesungguhnya aku hidup pada zaman Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat baginda, dan mereka tidak melakukan hal tersebut. (HR al-Bukhari)
    Hal ini dimakruhkan kerana akan membuatkan orang yang mendengarnya hanya memerhatikan intonasi dan setiap untaian kata yang disusun tersebut sehingga kekhusyukan dalam berdoa akan hilang. Tetapi dibolehkan jika kalimah sajak itu tidak dibuat-buat.

    Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Nabi) tentang AKU, maka (jawablah), sesungguhnya AKU adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepada-KU. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-KU) dan hendaklah mereka beriman kepada-KU, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (surah al-Baqarah; 2:186)
    ALLAH menjanjikan pengabulan doa, tapi dengan syarat kita beriman dan sedaya upaya memenuhi setiap perintah dan meninggalkan segala larangan ALLAH.
    Wallahualam.

    Dapat daripada sahabat.
    Innamal A`Malu binniat " Segala Amal adalah dengan Niat"
    Asif ala kulli hal "Maaf atas apa2 hal", Wallahualam

    divider3
    halaqahforum4