Kelebihan Berzikir Kalimah Lailaha illallah

Author Topic: Kelebihan Berzikir Kalimah Lailaha illallah  (Read 37575 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

halawah

  • *
  • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    • View Profile
05 September, 2010, 09:04:39 AM
  • Publish
  •  :)

    Hadis menyebut 53 kebaikan (hasanah) zikr.Namun apakah sebutan zikir yang paling mulia?

    Saidina Ali ra telah bertanyakan Rasulullah – apakah cara paling mulia, mudah dan cepat dalam mendekatkan diri
    kepada Allah swt. Nabi saw menyebut kalimat‘La Ilaha Illallah’
     kerana tiang arasy dan segala ciptaan Alllah terdiri atas kalimah ini. Para ahli hadis/sufi menyatakan apabila
    kalimah ini tidak disebutkan lagi oleh orang Islam, maka bermulalah kiamat. Daripada Saidina Ali, maka bermulalah
    segala amalan sufi. Ini memandangkan kedudukan Ali ra sebagai ‘pintu’ kepada ilmu kerohanian Nabi Muhammad saw.
    Kalimah ‘La Ilaha Illallah’ mengandungi seluruh tasbih, tahmid dan takbir atau segala pujian kepada Allah SWT.
    Berzikir akan mendorong tubuh bergerak atau harakah secara semulajadi. Hal ini sukar dijelaskan. Dalam tasawuf, harakah ini
    disusun begitu rupa sehingga menimbulkan rentak berbaris demi proses taqarrub.


    Dari ‘Abdullah bin ‘Amru bin As Radiallahu‘anhu, katanya:
    Rasulullah bersabda : ‘Sesungguhnya Allah memilih seorang dari umatku untuk menjadi saksi makhluk-makhluk pada hari
    kiamat. Kemudian dibukalah 99 catatan, yang setiap catatan terbentang sepanjang penglihatan. Kemudian Allah bertanya :
    ‘Adakah ini sesuatu yang kau ingkari? Apakah engkau dizalimi oleh pencatatKu dengan catatan-catatan ini?’ Dia menjawab :
    ‘Tidak, Tuhanku.’ Allah bertanya : ‘Apakah engkau hendak mengemukakan alasan?’ Jawabnya : ‘Tidak, Tuhanku.’ Allah
    berkata : ‘Benar, di sisiKu engkau memiliki kebaikan, dan tidak akan ada kezaliman atas dirimu pada hari ini.’ Lalu keluarlah
    selembar catatan yang berisi tulisan : ‘Asyhadu an‘La Ilaha Illallah’ , wa Asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuluh.’
    Allah berfirman : ‘Bawalah ini ke neraca.’ Dia menjawab : ‘Wahai Tuhanku, selembar catatan ini ditimbang dengan seluruh catatan
    lainnya?’ Allah menjawab : ‘Sesungguhnya engkau tidak dizalimi.’ Lalu diletakkan selembar catatan itu di salah satu sisi
    neraca, sedangkan catatan lainnya sepanjang penglihatan itu diletak di sisi yang lain. Ternyata catatan-catatan yang banyak
    Keutamaan Dan Buah Zikir itu menaik, sedangkan selembar catatan itu memberat.  Maka tidak ada sesuatu yang mampu menyaingi nama Allah.’

     (HadisRiwayat At-Tirmizi, dan dikatakan sebagai hadis hasan, dan IbnMajah, Ibn Hibban didalam Sahih mereka, serta Al-Baihaqi dan
    Al-Hakim, dan dikatakan sahih atas syarah Muslim)

    Dari Abu Hurairah Radiallahu‘anhu, katanya :
    Rasulullah bersabda : ‘Perbaharuilah iman kalian.’ Mereka bertanya : ‘Wahai Rasulullah, bagaimana cara memperbaharui
    iman kami?’ Baginda menjawab : ‘Banyakbanyaklah mengucapkan ‘Laa Ilaaha Illallah.’
     (Hadis riwayat Imam Ahmad dan Ath-Thabrani dengan sanad hasan)

    Dari Ibnu ‘Umar Radiallahu‘anhu, katanya : Rasulullah bersabda : ‘Bukan ahli ‘Laa Ilaaha Illallah’, orang yang kesepian
    di kuburnya dan pada saat kebangkitannya. Seolah-olah aku melihat ahli ‘Laa Ilaaha Illallah’ sementara mereka mengusap
    tanah dari rambut-rambut mereka dan berkata : ‘Segala puji bagi Allah Yang telah menghilangkan duka cita dari kami.’
     (Faathir: 34)’ (Hadis riwayat Ath-Thabrani dan Al Baihaqi)


    Wabitaufiq Walhidayah
    Wassalam.
    Bin-najah min Iznillah  :msya:
    İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
    hubungan dengan ukhuwahfıllah perpaduan Ummah seutuh

    Reply #1 05 September, 2010, 11:30:40 AM
  • Publish
  • بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
    (33:21)  Sesungguhnya telah ada pd (diri) Rasulullah itu suri teladan yg baik bagimu (yaitu) bagi org yg mengharap (rahmat) Allah & (kedatangan) hari kiamat & dia banyak menyebut Allah.

    "Tiadakah kuberitahukan kpd kamu tentang amalmu yang paling bersih disisi Tuhanmu & paling tinggi darjatmu, & lebih baik bagimu dari melawan musuh, lantas kamu memenggal batang leher mereka & merekapun memenggal batang lehermu?" Para Sahabat menjawab......."Bahkan." Rasulullah S.A.W. pun bersabda......."zikurullah." (HR At Turmizi dan Ibnu Majah)

    Reply #2 05 September, 2010, 06:33:17 PM
  • Publish

  • seafdhal-afdhal zikir adalah lailahaillallah.....bagaimana pula dengan kalimah zikir yang lain seperti Allahu...

    halawah

    • *
    • İlmu yang benar membuahkan amal İman yang Teguh
      • View Profile
    Reply #3 26 September, 2010, 03:22:23 PM
  • Publish

  • Assalamualaikum wr.wb
    Seseorang yang gemar berzikir dapat masuk syurga sambil ketawa;

     Berzikir memberi potensi untuk taat
     Berzikir memberi potensi dan kemahuan keras
     Gedung-gedung di syurga terus dibangun selama seseorang itu masih berzikir
     Berzikir menyebabkan para malaikat memohonkan ampun bagi pelakunya
     Berzikir menyebabkan gunung-gunung dan lembah-lembah bergembira
     Memperbanyak zikir menyebabkan terjauh daripada sifat munafik
     Berzikir menyebabkan rasa lazat di hati pelakunya, kerana itu majlis-majlis zikir disebut kebun-kebun syurga
     Berzikir di jalan, di rumah, di waktu bepergian mahu pun di waktu menetap akan menjadi saksi bagi pelakunya di hari kiamat
     Pelaku zikir diberi wajah yang cerah ketika di dunia dan diberi cahaya ketika di akhirat
     Berzikir menyebabkan Allah mengakui keimanan seorang hamba
     Berzikir menyebabkan seorang mendapat keuntungan berlimpah-limpah
     Berzikir di waktu senang menyebabkan Allah memperhatikan pelakunya di kala susah
     Berzikir menyembuhkan hati yang sakit Proses zikir membawa kepada pensucian diri dan qalb,
    mendekatkan diri kepada Allah, membentuk semangat persaudaraan Islam, membersihkan dosa, mengikis sifat cela dan
    membina sifat terpuji.

    Ala bizikrillahi thaomainnaulquluub;"Tidakkah hanya dengan mengingati Allah swt hati kamu akan menjadi tenang"Sodaqallahu-'Aziim
    Wabillahit-Taufiq walhidayah
    Wassalam

    Reply #4 26 September, 2010, 04:08:10 PM
  • Publish
  • afdhalu zikr>> lailaha illallah...
    kalimatul haq>> lailaha illallah...
    tahlil>> lailaha illallah...
    kalimah yg padanya nafi dan ithbat>> lailaha illallah...
    "tiada Tuhan melainkan Allah"
    dgn namaNya kita hidup, dgn kalimahNya kita masih dlm nikmat iman dan islam, insyaAllah..
    minta izin nak masukkan dlm blog ^_^
    "Allahumma takhtim lana bihusnil khatimah""Allahumma takhtim lana bissa'adah wa la takhtim 'alaina bissaqawah"

    Reply #5 26 September, 2010, 04:26:25 PM
  • Publish
  • 'La Ilaha Illallah' antara kalimah penyucian hati dan jiwa. InsyaAllah sentiasa mengamalkanNya. Semoga dijauhi segala keburukan yang boleh meruntuhkan akhlak.
    SENYUMLAH pada segala cubaan kerana ketenangan meraih kebijaksanaan & mencetus kematangan. Terimalah SERIBU KEKALAHAN sebelum menerima SATU KEMENANGAN.;-)

    Reply #6 26 September, 2010, 05:09:09 PM
  • Publish
  • Assalamualaikum,
    kehadapan semua pembaca yang budiman,
    sesungguhnya Allah swt merahmati seluruh makluknya,
    lebih-lebih lagi sayangnya Allah terhadap hambanya yang beriman..
    sahabat sekalian,
    Ada riwayat menyatakan bahawa Barangsiapa yang mengingati Allah maka hidup disisi Allah
    dan barangsiapa yang tidak berzikir mati disisi Allah
    Wallahua'lam

    Eyda Aam

    • *
    • Wanita solehah adalah sebaik2 perhiasan duniawi
      • View Profile
    Reply #7 26 September, 2010, 11:42:04 PM
  • Publish
  • Ibnu Rajab Al Hambali rahimahullah dalam Kalimatul Ikhlas mengatakan,

        ”Kalimat Tauhid (yaitu Laa Ilaha Illallah, ) memiliki keutamaan yang sangat agung yang tidak mungkin bisa dihitung.”

    Semuga lidah kita sentiasa basah dengan zikirullah , yang merupakan penyejuk jiwa, pelindung diri dan pembentuk rohani .
    ALLAH sentiasa dekat dengan kita.

    Reply #8 27 September, 2010, 10:50:57 AM
  • Publish
  • Diatas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Syukran pada saudara-saudara  yg telah menyatakan kelebihan-kelebihan berdzikir..ada sedikit tambahan sudilah kiranya dapat direnungkan, mudahan mendapat keredhaanNya..

    Kelebihan serta ganjarannya sudah termaktub dari Ilahi, bagi yg mahu berusaha ditahap permulaan berusahalah menghubungiNya dlm semua keadaan, teruskan dan selepas itu kita usahakan lebih lagi cara / adab berdzikir itu sendiri...mohon padaNya dan rasakan..

    Allah telah mengangkat darjatnya dzikir, dan wajib bagi setiap orang yg berdzikir untuk mengingatiNya dengan rasa penuh keta'zhiman dan kehormatan, betulkan Niat dan tujuannya dpd dzikir itu, tidaklah kpd selainnya Allah, ataupun mengharap semasa, selepas dzikir itu nanti kpd sesuatu yg selain Allah..

    Dzikir merupakan kunci dan ruhnya setiap peribadatan tidak kira samada berdzikir dengan lidah,aqal, qalbi, pancaindera, Ruh mahupun dalamnya Sirr, semuanya Allah Maha Mengetahui akan keikhlasan, kesungguhan, cara dan adab untuk mengingatiNya ( Dzikir ) kerana semuanya yang berlaku sebenar-benarnya adalah kerana Di atas IzinNya dan RahmatNya...

    Tingkatan pencapaian kpd niat dan tujuan berdzikir itu bergantung kepada keikhlasan serta penyerahan diri kepada Yang Maha Agung ( Allah ) daripada yg selain Dia.., dan terhijab ataupun terhalang dari semua itu bergantung kpd lalai dan pemasyghulan hati dgn yg selainNya..memelihara serta menjaga adab kehormatan di dlm setiap dzikir itu adalah lebih utama dari dzikir itu sendiri..segalanya diatas IzinNya dan RahmatNya.

    Dlm dzikir ini ada rasa ketenangan, keindahan, kemesraan, rindu, cinta dan kelazatan andainya dilakukan dgn keikhlasan..InsyAllah.

    " Mereka yang beriman dan bertenang hatinya dengan berdzikir kepada Allah.." ( Ar-Ra'ad : 28 ).

    Walahu'alam.



    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    Reply #9 27 September, 2010, 11:08:10 AM
  • Publish
  • Apa MAKSUD ( HAKIKAT ) kalimah LAA ILAAHA ILLALLAH? Bagaiman antuk menDAPATKANnya? Dan apa yg WAJIB di buat bila memperolehinya? Apakah cukup dengan sekadar mengucapkannya dengan lisan berjuta kali sehari? Atau ada pendekatan2 atau amalan2 lain yg berkenaan dengannya?


    Reply #10 27 September, 2010, 02:02:13 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Banyak nas yg mengungkapkan menfaat dzikir, dan perintah melaksanakannya, dengan tegas dan muhkamat..

    Sebenarnya kemuncak dzikir bukan lagi menjadi kiraan-kiraan tertentu atau mentera-mentera suci mahupun kalimah-kalimah Haq dan bertempat-tempat, tetapi haqiqatnya merasai..informasi ini bukan lagi khayalan mahupun ilusi, tetapi pengertian pada sebuah kenyataan yang mampu di rasakan oleh sesiapapun dengan IzinNya dan RahmatNya..bukan untuk di perdebatkan kerana hal ini sebuah rasa yang mesti di masuki..

    Dzikir pun kadang-kala boleh jadi kelam kabut bila asyik nak mengejar bilangan dzikir...kononnya nak capai maksud tertentu. Setahunya dzikir itu dilakukan dengan tenang dengan segala anugerah Allah buat kita, anggota dzahir dan bathin, kualiti mengatasi kuantiti.. Biar lambat asalkan sempurna dan berwaspada ( diantara pengertian adab ). Ikut kemampuan bukan kemahuan demi mendapatkan KeredhaanNya..

    Firman Allah swt " Iaitu orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi ( seraya berkata ) ; Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. " ( QS Ali Imran : 191 )..

    Mudahan mendapat Pertunjuk dan HidayahNya..Amin..wallahu'alam.

    Reply #11 27 September, 2010, 03:34:44 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Banyak nas yg mengungkapkan menfaat dzikir, dan perintah melaksanakannya, dengan tegas dan muhkamat..

    Sebenarnya kemuncak dzikir bukan lagi menjadi kiraan-kiraan tertentu atau mentera-mentera suci mahupun kalimah-kalimah Haq dan bertempat-tempat, tetapi haqiqatnya merasai..informasi ini bukan lagi khayalan mahupun ilusi, tetapi pengertian pada sebuah kenyataan yang mampu di rasakan oleh sesiapapun dengan IzinNya dan RahmatNya..bukan untuk di perdebatkan kerana hal ini sebuah rasa yang mesti di masuki..

    Dzikir pun kadang-kala boleh jadi kelam kabut bila asyik nak mengejar bilangan dzikir...kononnya nak capai maksud tertentu. Setahunya dzikir itu dilakukan dengan tenang dengan segala anugerah Allah buat kita, anggota dzahir dan bathin, kualiti mengatasi kuantiti.. Biar lambat asalkan sempurna dan berwaspada ( diantara pengertian adab ). Ikut kemampuan bukan kemahuan demi mendapatkan KeredhaanNya..

    Firman Allah swt " Iaitu orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi ( seraya berkata ) ; Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. " ( QS Ali Imran : 191 )..

    Mudahan mendapat Pertunjuk dan HidayahNya..Amin..wallahu'alam.

    SETUJU denganmu yaa Intizhar... apa yang penting, kita memahami dan menghayati akan kalimah2 zikir itu dgn mengamalkannya BUKAN SEKADAR UCAPAN/UNGKAPAN.. tetapi TERZAHIR di tingkah laku yang dipamerkan..iaitu pegangan hidup, perjalanan hidup, amal-ibadat, akhlaq, muamalat, muasyarat kita...apa saja tingkah laku kita, jaga dan lena kita.. semuanya mencerminkan pemahaman dan penghayatan akan kalimah2 zikrullah.

    Mulut, mata telinga dan seluruh anggota tubuh  zahir dan bathin kita, terkawal oleh kalimah2 zikrullah, mencerminkan kalimah2 zikrullah...memoga kita dimasukkan kedalam golongan orang2 yang disebut didalam ayat itu.

    Teringat bagaimana diceritakan oleh seorang ustaz, bilamana Nabi s.a.w. ditanya oleh beberapa orang yahudi.. " Yaa Muhammad, tunjukkan kami akan al-Quran.." Lalu Nabi s.a.w. menunding ke arah para sahabat2 baginda seraya berkata.. " mu nak lihat al-quran?? itu.. itu ... itu dan itu.. Al-Quran bergerak"...  SIAPAKAH itu? itulah sahabat2 baginda yg beramal dengan Al-Quran.. kalimah2 Allah, terzahir di kehidupan mereka.

    Kalmah2 Allah bagi mereka, bukan sekadar ucapan di bibir....bukan sekadar BILANGAN yang dizikir...tetapi merupakan AMALAN DAN PEGANGAN mereka bathin dan zahir... tidak hairan, mereka di chop RADHIALLAAHU 'ANH!


    Reply #12 27 September, 2010, 03:54:09 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Syukran Tuan Arozi..mudahan sentiasa kita ingat memperingati...

    Berkata Syaidina Ali bin Abu Thalib r.a. " Dzikir kpd Allah itu adalah makanan bagi jiwa ( Ruh ), dan memuji Allah itu menjadi minuman jiwa, sedang malu kpd Allah pula menjadi pakaian bagi jiwa. Tidak ada lagi kelazatan yg lebih utama dpd berdzikir hanya kepada Allah, dan tidak ada lagi nikmat yg lebih utama daripada berhubung dan bermesra dengan Allah '..Maha Suci..Maha Terpuji lagi Maha Besar..Allah Hu Allah Hu Allah Hu..

    wallahu'alam.

    Reply #13 27 September, 2010, 05:23:22 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Syukran Tuan Arozi..mudahan sentiasa kita ingat memperingati...

    Berkata Syaidina Ali bin Abu Thalib r.a. " Dzikir kpd Allah itu adalah makanan bagi jiwa ( Ruh ), dan memuji Allah itu menjadi minuman jiwa, sedang malu kpd Allah pula menjadi pakaian bagi jiwa. Tidak ada lagi kelazatan yg lebih utama dpd berdzikir hanya kepada Allah, dan tidak ada lagi nikmat yg lebih utama daripada berhubung dan bermesra dengan Allah '..Maha Suci..Maha Terpuji lagi Maha Besar..Allah Hu Allah Hu Allah Hu..

    wallahu'alam.
    USAHA yang bersungguh2, zahir dan bathin adalah satu-satunya kaedah untuk kita memperolehi HAKIKAT ZIKIR. HAKIKAT ZIKIR ini, tadak akan datang bergolek tanpa usaha yg benar2 IKHLAS dari hati sanubahi kita. Sebab itulah, kita dianjurkan, malahan di GESA untuk selalu BERTAUBAT KEPADA ALLAH.... semoga titik2 hitam di hati kita dari dosa2 yang kita lakukan dlm keadaan sengaja atau tidak itu bisa terhapus, bisa terampun..lantas, melahirkan hati yang suci, yang sentiasa terpaut kepada keindahan & kenikmatan dalam menghidupkan hubungan diantara hamba dengan TUHANnya.

    Sebagaimana nasi sebagai makanan untuk perut, begitu juga zikir sebagai makanan untuk RUH.. NAMUN, diri perlu BELAJAR bagaimana memperolehi dan mengamalkannya. Tanpa belajar, tidak mungkin kita akan memperolehi hakikatnya.

    Semoga kita semua berjaya...aamiin..

    Reply #14 27 September, 2010, 11:43:16 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya.

    Syukran Tuan Arozi..mudahan sentiasa kita ingat memperingati...

    Berkata Syaidina Ali bin Abu Thalib r.a. " Dzikir kpd Allah itu adalah makanan bagi jiwa ( Ruh ), dan memuji Allah itu menjadi minuman jiwa, sedang malu kpd Allah pula menjadi pakaian bagi jiwa. Tidak ada lagi kelazatan yg lebih utama dpd berdzikir hanya kepada Allah, dan tidak ada lagi nikmat yg lebih utama daripada berhubung dan bermesra dengan Allah '..Maha Suci..Maha Terpuji lagi Maha Besar..Allah Hu Allah Hu Allah Hu..

    wallahu'alam.
    USAHA yang bersungguh2, zahir dan bathin adalah satu-satunya kaedah untuk kita memperolehi HAKIKAT ZIKIR. HAKIKAT ZIKIR ini, tadak akan datang bergolek tanpa usaha yg benar2 IKHLAS dari hati sanubahi kita. Sebab itulah, kita dianjurkan, malahan di GESA untuk selalu BERTAUBAT KEPADA ALLAH.... semoga titik2 hitam di hati kita dari dosa2 yang kita lakukan dlm keadaan sengaja atau tidak itu bisa terhapus, bisa terampun..lantas, melahirkan hati yang suci, yang sentiasa terpaut kepada keindahan & kenikmatan dalam menghidupkan hubungan diantara hamba dengan TUHANnya.

    Sebagaimana nasi sebagai makanan untuk perut, begitu juga zikir sebagai makanan untuk RUH.. NAMUN, diri perlu BELAJAR bagaimana memperolehi dan mengamalkannya. Tanpa belajar, tidak mungkin kita akan memperolehi hakikatnya.

    Semoga kita semua berjaya...aamiin..
    assalamualaikum semua.. Alhamdulillah.. sudah ada bibit bibit ilmu yg hendak dibicarakan dalam kontek HAKIKAT. Baiklah ini pendapat saya  Berzikir memanglah dituntut dalam islam, memang untuk itulah manusia ini dijadikan.. Allah telah menciptakan makhluk berpasang pasangan itulah yg disebutkan diatas. Pasangan kepada zikir secara lisan adalah zikir secara perlakuan(HAKIKAT), maknanya setiap perlakuan dan pergerakan kita hendaklah berpaksikan Zikir tersebut iaitu perbuatan kita itu menterjemahkan erti zikir tersebut,Kalau Lailahaillallah maka perbuatan kita setiap masa hendaklah menterjemahkan erti kalimah tersebut.itu barulah dikirakan zikir secara hakikat. Alhamdulillah.

    Reply #15 28 September, 2010, 10:16:47 AM
  • Publish

  • ada yang bertanya mengapa dalam ilmu zikir tidak terus dimulakan dengan tahlil.....tapi dimulakan dengan Allah....Allah....Allah....

    Reply #16 28 September, 2010, 10:54:42 AM
  • Publish
  • SETUJU dengan Pak Din...

    Cari  lah guru yang mursyid, kerana guru yang mersyid itu lebih ariff dengan kemampuan kita sebagai muridnya, jenis zikir dan kaifiat yang lagu mana yang sesuai dan baik untuk diri  kita..
     
    Bukan semua orang mempunyai kesesuaian yang sama...

    Reply #17 28 September, 2010, 05:42:49 PM
  • Publish
  • Alhamdulillah....
    Setiap manusia di dunia ini mahu mencari "kebenaran"...namun kebenaran itu amat sukar untuk dimengertikan kerana "ilmu benar" dan ilmu palsu" itu bezanya ibarat sekeping kertas yang nipis saja....namun begitu hakikatnya jauh beribu batu bezanya.contohnya jika si A( ahli sihir) boleh menunjukkan kelebihannya berjalan di atas air dengan ilmunya dan si B (ilmu benar) pun boleh menunjukkan kekeramatannya berjalan di atas air...maka masing-masing mendakwa mereka mempunyai ilmu yang benar....jestru bagaimanakah mereka yang masih dalam pencarian ilmu yang benar itu dapat menetapkan bahawa si A atau si B yang benar? kerana si A tidak mengaku bahawa dia adalah ahli sihir....di sini maka ramailah manusia yang tertipu....Tuhan memilih barangsiapa yang dikehendaki...namun "makam" manusia adalah "usaha" dan sabar.....Jadilah manusia yang "belajar dari belakang" bukannya "mengikut dari belakang"....
    Kebanyakkan manusia hari ini melihat pada "rupa" sedangkan Tuhan melihat "Hati".......Zahir sahaja tidak akan dapat mencerminkan seseorang itu.....maka zahir dan batin hendaklah "satu"...
    Guru Mursyid akan dapat menerangkan perihal "kehidupan" dan "Jalan untuk menuju ke tempat yang sepatutnya"....kedua-duanya dapat dimajukan....Tuhan menciptakan apa sahaja yang ada di dunia ini berpasangan.....ini adalah untuk keseimbangan....
    Guru mursyid yang sebenar akan dapat menyampaikan "Nur Tuhan" kepada mereka yang mempunyai "rezeki"......maka berjalanlah masing-masing dengan Nur masing-masing beserta "Nur Tuhan"
    Apa sahaja ilmu yang diperolehi hendaklah disandarkan kepada ayat-ayat Tuhan berserta "Logik Asal"........... "Guru mursyid" sangat penting dicari bagi mereka yang ingin kembali kepadaNya...guru mursyid juga akan dapat membimbing (bukan memimpin) ahlinya. Guru mursyid juga dapat menerangkan "asal segala asal" apa yang ada di langit, di bumi dan di antara keduanya sehinggakan iannya dapat menerangkan "Arasy" itu sendiri....Guru mursyid tidak akan sesekali menunjukkan kelebihan/karamahnya meskipun hal itu ada padanya. Cakap atau ilmu yang disampaikan oleh guru mursyid sangat bermakna dan memberi kesan kepada ahlinya kerana setiap ahli akan mendapat "percikan Nur" setiap kali majlis ilmu di adakan...Setiap kali majlis ilmu diadakan akan terasa "ketenangan"..di hati........Guru Mursyid adalah insan yang "diberikan" ilmu "Matahari ,Bulan". Ia juga diberitahu akan rahsia Langit  dan Bumi dan isi di antara keduanya....Bagi mereka yang ingin kembali kepadaNya ..bersegeralah mencari/menemui "Guru Mursyid"..kerana umur manusia ini ibarat "sebuah lagu yang pendek"
    Alhamdulillah.......

    5zul

    • *
    • ~~ Tiada Kesusahan Melainkan Susah ~~
      • View Profile
    Reply #18 28 September, 2010, 06:22:25 PM
  • Publish
  • Di dalam kesibukan menjalankan pekerjaan harian, kita kadangkala terasa payah melakukan sesuatu. Bagaimanapun, kita selalu terlupa Allah subhana wa ta'ala berada di samping kita dan telah berjanji akan memudahkan hidup kita jika kita memintanya. Di dalam surah Al-Mukmin ayat 60, Allah menjelaskan:


    Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu, sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku akan masuk neraka jahannam dalam keadaan hina dina!
    ~~ Dalam Kegelapan Malam Ader Sinaran ~~

    Reply #19 29 September, 2010, 06:39:06 PM
  • Publish
  • Diatas IzinNya dan RahmatNya, Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya

    Terbang burung terbang, manakan sama hanya terbang didlm sangkar dgn berterbangan bebas nun jauh di angkasaraya, ..keluarlah dari sangkar itu wahai siburung…..begitulah keterbatasan ruang pencarian ilmu didlm ilmu..bezanya ??

    Kita hendaknya terus berjalan kehadapan, bukannya lagi berpatah balik kebelakang, biar dikiri api dikanan juga api, namun kita tetap teruskan perjalanan ini..

    Renungkan wahai saudara dan sahabatku dalam Mutiara FirmanNya..

    " DAN BERTAQWALAH KEPADA ALLAH; ALLAH MENGAJARMU; ALLAH MAHA MENGETAHUI SEGALA SESUATU". ( AL BAQARAH : 282 ).

    " ..BARANG SIAPA YANG DI BERI PERTUNJUK OLEH ALLAH,MAKA DIALAH YANG MENDAPAT PERTUNJUK. DAN BARANG SIAPA YANG DI SESATKANNYA, MAKA KAMU TIDAK AKAN MENDAPATKAN SEORANG PEMIMPIN PUN YANG DAPAT MEMBERI PERTUNJUK KEPADANYA " . ( AL KAHFI : 17 ).

    Buat pencinta keruhanian mahupun salik dalam menuju Ketuhanan, Guru Mursyid tidaklah begitu penting, dahulukan Allah itu yang penting dan untuk mengesahkan samada benar atau tidak setiap ilmu yg disampaikan mestilah jadikan wasiat dari Baginda RasulAllah saw buat pedoman dan panduan, yang di tinggalkan buat ummatnya di akhir zaman tidak akan tersesat selama-lamanya selagi berpegang pada dua ( KitabAllah dan Sunnahnya )..

    dan FirmanNya " Maka bertanyalah kepada orang yang pengetahuan, jika kamu tidak mengetahui. ( An Nahl : 43 ). tak adapun di sebut para Masyeikh atau guru Murshid yang kita persepsi sendiri KeMurshidannya.

    Bila kita berdo’a dan berusaha mencari jalan menujuNya, yakinlah ada di pertemukan dgn yg dimaksudkan Guru-guru Mursyid, dan ada yg tidak, semuanya berlaku diatas IzinNya dan RahmatNya..maka beruntunglah pada mereka yg di pertemukan dgn para Mursyid, begitu juga tidak ada kerugian pada yg tidak dipertemukan olehNya..Dia Maha Mencipta, Maha Mengetahui kesungguhan dan keikhlasan para hambaNya yg mahu mengenali dan mendekatiNya..

    Kebanyakkannya apabila dibimbing oleh para Mursyid, adab adab persiapan sebelum, semasa dalam melakukan dan sesudah Dzikir itu bermacam kaedah dan perlaksanaannya mengikut Tariqat serta tahap Ilmuan dan kelebihan yg dianugerahkan oleh Allah swt buat mereka..yg benarnya mestilah tetap berpandukan wasiat dari Baginda RasulAllah saw.

    Ada dzikir Ismuzat, Dzikir Lataif ( sulthanul Azkar ), Dzikir “ Nafi Ithbat “, Tahlil Lisan.

    Dzikir itu sendiri terdiri dari beberapa wajah:-

    Adapun dzikir yg tercetus dpd kesedaran, ketakutan ialah dzikir orang yg mengingati Allah dlm dirinya sendirian, dia juga merasakan Allah mengingatinya kerana ingatannya dan yakinnya hanya pada Allah..dan dia juga sedar dgn mengingati Allah itu akan menimbulkan ingatan Allah terhadap dirinya…

    Ada juga yg mengingatkan ingatan Allah kpdnya didlm azali, sewaktu dia belum lagi wujud ketika itu ( di alam Ruh ), sehingga dia menjadi lenyap, hilang di dunia tidak memiliki apapun melainkan Haq kepunyaan Allah, maka dia meyakini, merasai bahawa ingatan Allah kepadanya terdahulu itu azali, kekal lagi abadi..timbullah perasaan kesyukuran, keindahan, kerinduan, kelazatan kasih dan cinta hanya pada Allah setiap masa dan keadaan tanpa mengharap sebarang ganjaran melainkan kerana Keredhaan, KeMahaanNya Dzat wajibal wujud…

    Tidak kurang juga yg berdzikir itu dlm keadaan lalai bercampur aduk dgn debu-dbu syahwatnya, mencari, menanti sesuatu ganjaran, matlamat dan tujuan bukan mengharap kpd KeredhaanNya..

    Semua wajah dzikir itu,Ingat " Allah Maha MengetahuiNya "…

    Berkata Yahya bin Mu’az rahimahullahu-ta’ala didlm munajatnya, semuga Allah swt merahmatinya, Ilahi ! Jika aku telah mengenaliMu, maka Engkaulah yg telah memimpinku, dan jika aku memohon kepadaMu, maka Engkaulah yang telah menginginiku, dan jika aku mencintaiMu, maka Engkaulah yang telah memilihku, dan jika aku mentaatiMu, maka Engkaulah yang memberi Taufik danHidayahNya, dan jika aku kembali kepadaMu, maka Engkaulah yang akan melindungiku…

    FirmanNya “ Dan dzikir kepada Allah itulah yang lebih besar “ ( Al Ankabut : 45 )..

    Demikian Semuga Allah menuntun hati kita.. dan mudahan kita diberi pertunjuk dan hidayahNya atas ilmu-ilmuNya yang tersembunyi maknanya.. . Amin Ya Rabbal Alamin..wallahu'alam

    divider3
    halaqahforum4