Login  |  Daftar

Author Topik: Ukuran kebenaran / syarat di jalan yang benar  (Dibaca 2147 kali)

0 Halaqian dan 1 Tetamu sedang melihat topik ini.

Maliki

  • Newbie
  • *
  • Posts: 13
    • View Profile
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Jika kalian bertanya pada Syiah, mereka akan katakan mereka yang benar, yang lain ahli neraka.

Jika di tanya pada wahabi mereka akan jawab mereka saja Islam yang lain2 adalah kafir masuk neraka.

Jika di tanya pada khawarij, mereka juga akan jawab sama.

Bahkan jika kalian bertanya pada Sami Budha, Hindu, Kristian, Zoroaster, Majusi dll yang kafir,  semua nya akan mengaku mereka betul dan benar...!

Jika demikian apa cara menentukan kebenaran? 

Apa jalan menentukan jalan yg benar dari yang batil?

Apa ukuran dan piawaian menentukan kebenaran dari kesesatan?

AHLUS SUNNAH WAL JAMAAH mempunyai pendirian yang jelas berdasarkan Al Qur'an dan Hadith Nabi.

✳️Satu2 nya agama yang di terima oleh Allah adalah Deen Islam yang di bawa oleh semua Rasul dan Nabi bermula dari Nabi Adam sehingga lah kepada Junjungan Besar Muhammad ﷺ.

 Satu2 nya golongan selamat di kalangan Ummat Muhammad adalah Ahlus Sunnah Wal Jamaah yang memiliki tiga Khazanah :

(1) Al Qur'an

(2) Hadith Nabi

(3) Ulama Warisatul Anbiya yang benar.


Khazanah yang ketiga itu adalah "pemisah"  dan "pemutus"  yang membezakan Ahlus Sunnah dari kelompok lain. 

Ulama Warisatul Ambiya yang siddiq adalah kekasih2 Allah yang mewarisi Ilmu Nabi zahir dan batin. Mereka  itu hampir dengan Allah dan di dalam pimpinan tangan Rasulullah ﷺ. 

Mana2 Jamaah @ kelompok @ perkumpulan memiliki ketiga2 khazanah tersebut , maka mereka lah Ahlus Sunnah sebenar yang mendapat jaminan Rasul ﷺ.

Orang2 kafir, orang2 fasiq, khawarij, syiah, wahabi,  sufi palsu, ... boleh menyamar sebagai Ahlus Sunnah tetapi mereka tak dapat membuktikan mereka memiliki khazanah ketiga di atas. 

Untuk bertemu jalan kebenaran dan Pemimpin Warisatul Anbiya ini,  seseorang Islam WAJIB melakukan tiga perkara penting :

(1) Niat ikhlas

(2) Bersungguh2 mohon pada Allah menunjukki jalan kebenaran yang di redhai Allah.

(3) Bersungguh2 perhatikan syarat2 yang telah di tentukan oleh Ulama A.Sunnah sebelum mengambil keputusan menyertai nya.


Semua keterangan di atas telah kita sebutkan dalam siri2 tazkirah yang lalu.  Imam Jilani, Imam Ghazali dan Imam Ahlus Sunnah seluruh nya telah berikan garis panduan yang jelas tentang hal ini.
………………………………………………………………

Pada bila2 masa apabila salah satu syarat batal atau hilang atau di tukar, maka terbatal lah kebenaran nya.  ...  walaupun pada awal nya syarat2 telah cukup... .namun ini BUKAN jaminan.


Contoh nya seseorang Islam telah di taqdirkan bertemu seorang Shaikh dan berbaiat dengan beliau.  Shaikh itu di katakan menepati syarat2 sebagai Shaikh menurut syarat2 Shaikh di dalam Ahlus Sunnah.


Selang berapa lama kemudian, shaikh itu di dapati melanggar syarat2 sebagai Shaikh....misal nya dia melakukan kemungkaran terang terangan.  Misal nya lagi dia anjurkan majlis tari menari laki perempuan, atau galakkan murid nya buka aurat,  atau umum nya menyalahi salah satu dari hukum yang telah sepakat Ulama (menyalahi ijma' ulama Ahlus Sunnah.)


Atau Shaikh itu menyalahi mana2 bahagian adab2 Toriqat dan Ma'rifat.

Maka di dalam hal2 yang demikian, wajib lah murid itu jauhkan diri @ pisahkan diri dengan guru tersebut.  Haram bersama dengan nya atau berada  di dalam Jamaah nya lagi. 

Wallahu A'lam


Pesanan
MAJLIS TAZKIRAH JILANI
Sumber Rujukan Ustaz Syed Aboo Tohir

Ahmad hudzaifa khayr

  • Newbie
  • *
  • Posts: 2
    • View Profile
Apa perbezaan syiah dgn islam adakah mereka islam

Maliki

  • Newbie
  • *
  • Posts: 13
    • View Profile
Syiah dari segi akidah dah sesat