Warkah Cinta Buat Suamiku

Author Topic: Warkah Cinta Buat Suamiku  (Read 11211 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

10 July, 2010, 09:16:44 PM
Warkah cinta buat kekasihku…

Dengan lafaz Bismillah
Aku memulakan bicara
Menyusun kata buat kekasihku, suamiku…

Kakanda,
suami pujaan hatiku…
Di kala bait-bait puisi ini kurangkaikan
Dadaku terlalu berat
Nafasku sesak…
Ku rasakan hari merangkak lambat
Manakala kita tidak saling bertemu
Gunung kerinduan seakan-akan runtuh
oleh arus perpisahan yang menerjang
lautan dilihat sempadan
begitu zalim memisahkan
kau dan aku

Di dasar ketulan daging berwarna merah kehitaman,
Terbit rasa hiba yang mencuit nostalgia pilu,
Kerinduan tidak dapat dibendung lagi
Ketulan darah kehitaman
antara ketulan daging yang berdegup
Dan rongga yang bernafas itu
Serasa dicucuk koyak
Dan cairan merah pekat
Mengalir di mana-mana

Suamiku, kekasihku…
Tetapi usahlah kau gundah
Kerana aku isterimu
Sudah bisa mengerti
Pengorbanan kasih sucimu
Dan kerinduan itu bukanlah apa-apa
Hanya sekelumit gelora
Yang menguji cinta suci kita
Aku redha
Demi Tuhan Yang Maha Mengetahui

Suamiku…pujaan hatiku…..
Di kala kedua bibirmu
Bergetar melafazkan akad
Aku sudahpun meletakkan dirimu
Sebagai raja dihatiku
Mana mungkin kumungkiri lafaz itu
Kerana martabatku
Kau lonjakkan ke persada mulia
Maruahku
Kau junjung ke puncak persona

Dari saat itu,
Jangan sesekali kau ragui cintaku
                           kerana
jiwamu adalah hidupku
nafasmu adalah nadiku
tawamu adalah kebahagian
tangismu adalah kedukaanku

Kakanda, suamiku…
Ingin aku lafazkan janji
Sebagai isteri kepadamu,
Inilah hak-hak mu ke atas diriku:
                                 Pertama
Akan ku patuhi kehendakmu
Tapi jangan engkau ingkari syariat-Nya
                                Kedua
Akan ku terima dirimu sepenuh hatiku
Kurangmu kuredhai lebihmu kusyukuri
                                Ketiga
Akan ku layani mu setiap detik
Sehingga nafasku yang terakhir
                              Keempat
Keizinanmu ku pohonkan
Agar langkahku ke syurga tidak pincang
                            Kelima
Kemampuanmu ku kagumi
Kerana engkau suami yang aku hormati
                         

                         Keenam
Pemberianmu ku syukuri
Jerih perihmu aku hargai
                         Ketujuh
Keindahanku hanya untukmu
Nikmatilah sepuas hatimu

Agar langkah kita tidak pincang
Berjalan tidak tempang
Larian kita tidak songsang
Maka berikanlah hak-hakku ke atas dirimu:
                     Pertama
Berikan aku mahar mu
Itulah isyarat kewajipanmu
                      Kedua
Layani aku bagaikan permaisuri
Kerana aku pilihanmu
                    Ketiga
Berikan aku nafkah yang halal
Kerana aku tak mampu tanggung azab neraka
                   Keempat
Berlemah lembut dan sabarlah terhadapku
Kerana aku wanita lemah
                   Kelima
Didiklah aku dan anak-anakmu
Kerana engkau pemimpin ke jalan syurga

Suamiku…
Demi keluarga sakinah
Yang penuh mawaddah dan rahmah
Izinkan aku
Untuk terus berada di sampingmu
Menjadi penghiburmu
Di kala sedih
Menjadi penyembuhmu
Di kala sakit
Menjadi penglipur laramu
Di kala sunyi
Menjadi tasik madumu
Di kala kau di puncak kerinduan
Jangan kau zalami aku
Dengan memisahkan aku
Jauh darimu
Kerana redhamu
Aku dambakan
Untukku menuju
Ke syurga bahagia
Sebagaimana Yang Allah
Telah janjikan kepadaku

Suamiku….kekasihku
Aku mohon padamu
Dambakanlah aku
Sebagaimana Adam mendambakan Hawa
Hargailah aku
Sebagaimana Syah Jehan Menghargai Mumtaz
Nescaya aku akan…
 Setia kepadamu
Sebagaimana Laila setia kepada Majnun
Mengagumimu
Sebagaimana khadijah mengagumi RasulNya.

Kakanda…suamiku…. kekasih hatiku…
Adinda ingin akhiri puisi ini
Sebagai tanda bermulanya langkah
Menjadikan dirimu, kakanda sebagai matlamat hidupku…
Jangan kakanda murka
Jika kata-kata ini menggetarkan amarahmu
Kerana niat adinda ikhlas
Mengungkapkan rasa cinta membara kepada mu Kakanda..
Semoga usaha kita menuju ke jalan bahagia
Dunia dan akhirat
Akan mendapat Keredhaan-Nya…
Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala apa yang terdetik di dasar hati hamba-hambanya.


Reply #1 11 July, 2010, 07:54:10 AM
nice poem.
mintak izin utk share dgn hubby ana.

Reply #2 11 July, 2010, 11:11:11 AM
nice poem.
mintak izin utk share dgn hubby ana.

Silakan...semoga kita mampu menjadi isteri yang diredhai.  InsyaAllah.

Reply #3 11 July, 2010, 03:27:12 PM
Bismillah
Salam

Ukhti sari_madu..  best la puisi diatas. Syukran atas perkongsian.
SENYUMLAH pada segala cubaan kerana ketenangan meraih kebijaksanaan & mencetus kematangan. Terimalah SERIBU KEKALAHAN sebelum menerima SATU KEMENANGAN.;-)

Reply #4 11 July, 2010, 03:58:08 PM
alhamdulilah uhkti sari madu sungguh tersusun kata-kata bait di atas......beruntung lah si isteri yang mempunyai sifat sebegini maka bahagia lah mahligai yang di bina hgga ke akhirnya atas ketaatan se org yang bergelar ISTERI...

Reply #5 11 July, 2010, 05:17:59 PM
alhamdulilah uhkti sari madu sungguh tersusun kata-kata bait di atas......beruntung lah si isteri yang mempunyai sifat sebegini maka bahagia lah mahligai yang di bina hgga ke akhirnya atas ketaatan se org yang bergelar ISTERI...

Ini puisi spontan yang saya hadiahkan kepada suami semasa ulang tahun perkahwinan kami yang pertama.  sesiapa yang ingin berkongsi, silakan.  Tapi pastikan bahawa suami anda seorang yang berjiwa puitis.  Berdasarkan pengalaman, suami saya berjiwa mekanikal, dia sukar untuk memahaminya, maka terpaksalah saya mendeklamasikan sajak ini dengan penuh perasaan, dan akhirnya terpaksa juga saya terjemahkan dalam bahasa yang ringkas bagi setiap bait yang diucapkan.  Lucu juga kalau dikenang.  Alhamdulillah, suami sangat menghargainya. 

Satu cabaran dalam perkahwinan kami kerana kami terpisah oleh laut cina selatan.  Sesekali bertemu mengundang rindu yang membara.  Itulah hikmahnya hidup berjauhan. 

Pesanan untuk para isteri:
Usah diragui cinta kasih suami anda, kerana cinta kasih itu adalah milik Allah secara mutlak.  Dia yang menganugerahkan cinta itu kepada hamba-hambanya.  InsyaAllah jika rumahtangga dilayari dengan penuh ketaqwaan mengikut syariat-Nya, cinta kasih akan terus mekar dan berkembang.  Jika cinta kasih itu semakin pudar, jangan dituding kepada orang lain (4 jari akan menuding kita) tapi bermuhasabahlah.

*Secara fitrahnya cinta lelaki tidak terbahagi tetapi cintanya boleh bercambah.  Kerana itu memang fitrah kejadiannya, maka wujudkan syariat poligami dalam Islam.  W.A

Reply #6 11 July, 2010, 07:02:05 PM
Pesanan untuk para isteri:
Usah diragui cinta kasih suami anda, kerana cinta kasih itu adalah milik Allah secara mutlak.   Dia yang menganugerahkan cinta itu kepada hamba-hambanya.  InsyaAllah jika rumahtangga dilayari dengan penuh ketaqwaan mengikut syariat-Nya, cinta kasih akan terus mekar dan berkembang.  Jika cinta kasih itu semakin pudar, jangan dituding kepada orang lain (4 jari akan menuding kita) tapi bermuhasabahlah.

*Secara fitrahnya cinta lelaki tidak terbahagi tetapi cintanya boleh bercambah.  Kerana itu memang fitrah kejadiannya, maka wujudkan syariat poligami dalam Islam.  W.A

benar ukhti... Syukran. Pengetahuan untuk yang bakal mendirikan rumah tangga yang bakal bergelar isteri mahupun suami.

Reply #7 11 July, 2010, 09:57:35 PM

Pesanan untuk para isteri:
Usah diragui cinta kasih suami anda, kerana cinta kasih itu adalah milik Allah secara mutlak.  Dia yang menganugerahkan cinta itu kepada hamba-hambanya.  InsyaAllah jika rumahtangga dilayari dengan penuh ketaqwaan mengikut syariat-Nya, cinta kasih akan terus mekar dan berkembang.  Jika cinta kasih itu semakin pudar, jangan dituding kepada orang lain (4 jari akan menuding kita) tapi bermuhasabahlah.

*Secara fitrahnya cinta lelaki tidak terbahagi tetapi cintanya boleh bercambah.  Kerana itu memang fitrah kejadiannya, maka wujudkan syariat poligami dalam Islam.  W.A


syukran kakak mengingatkan saya....
"Kurangkan Mencari,Banyakkan Menjadi"-

Nasiha Sakina

  • *
  • _ Insan Dhaif, Faqir _
    • View Profile
Reply #8 03 June, 2012, 09:27:34 PM

Pesanan untuk para isteri:
Usah diragui cinta kasih suami anda, kerana cinta kasih itu adalah milik Allah secara mutlak.  Dia yang menganugerahkan cinta itu kepada hamba-hambanya.  InsyaAllah jika rumahtangga dilayari dengan penuh ketaqwaan mengikut syariat-Nya, cinta kasih akan terus mekar dan berkembang.  Jika cinta kasih itu semakin pudar, jangan dituding kepada orang lain (4 jari akan menuding kita) tapi bermuhasabahlah.

*Secara fitrahnya cinta lelaki tidak terbahagi tetapi cintanya boleh bercambah.  Kerana itu memang fitrah kejadiannya, maka wujudkan syariat poligami dalam Islam.  W.A



Na;am...

syukran kakak mengingatkan saya....

divider3
halaqahforum4