Tangani kemarahan? :senyum:

*

Author Topic: Tangani kemarahan? :senyum:  (Read 2621 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

elienz87

  • *
  • Posts: 221
    • View Profile
09 June, 2010, 10:55:07 AM
  • Publish

  • Penat memikirkan macam mana nak tangani kemarahan?

    "Mahu beli topup serendah RM3?
    Mahu topup murah dari kedai?
    Mahu topup dari YahooMessenger?
    Mahu topup pakai HandPhone sahaja?
    Jangan ketinggalan!!"
    Jom click link ni:
    http://elqirani-reload.blogspot.com/p/pengenalan.html

    raniasyazana84

    • *
    • Posts: 23
      • View Profile
    Reply #1 09 June, 2010, 03:08:29 PM
  • Publish
  • salam..

    saya pun pemarah...tp bila difikir22 balik..labih baik bertenang...itula saya cuba lakukan..memaksa diri agar bertenang..istigfar banyak22..

    ann_1

    • *
    • Posts: 13
      • View Profile
    Reply #2 09 June, 2010, 04:01:14 PM
  • Publish
  • salam..nice joke =)

    Arozi

    • *
    • Posts: 684
      • View Profile
    Reply #3 09 June, 2010, 04:24:57 PM
  • Publish
  • MARAH.. bangkit dari nafsu dari golongan AMMAARAH...
    yg mendidih akibar panasnya DARAH,
     yg dibakar oleh syaithan pembawa BARAH..
    yg wujud dari sejenis angin berwarna MERAH,
    yg mengalir di seluruh  urat DARAH,

    angin, satu elemen dlm tubuh manusia.. jika idak dikawal akal & iman...akan diambil alih oleh syaitan..
    maka, jadilah mu HAMBA SYAITAN jika mu tewas...

    Nabi s.a.w. bersabda.. mafhumnya..
    IAlah orang yg kuat itu, bukanlah yg menjuarai peperangan,
    tetapi IA lah orang yg BERJAYA MENUNDUKKAN KEMARAHANNya...

    yaa10

    • *
    • Posts: 25
      • View Profile
    Reply #4 09 June, 2010, 04:50:44 PM
  • Publish
  • Nafsu ammarah tu sama dengan nafsu marah tak? nafsu ammarah tu khas menyebabkan rasa marah ke?
    Tak Mahu Kenal Siapa2 dan Tak Mahu Dikenali

    cahaya^bulan

    • *
    • Posts: 143
      • View Profile
    Reply #5 09 June, 2010, 04:56:39 PM
  • Publish
  • Bila Marah.. tarik nafas.... duduk diam.. istighfar... lebih berkesan dalam keadaan yang tidak sesak.. Istighfar sehingga didengar oleh telinge sendiri..
    tapi.. kekadang tewas juga bila gagal kawal emosi.. marah actually menunjukkan kelemahan diri sendiri.. just my personal opinion.

    elienz87

    • *
    • Posts: 221
      • View Profile
    Reply #6 09 June, 2010, 05:00:16 PM
  • Publish
  • marah2, tidur~~
    bangun dah lupa apa dia, even nak ingat punca marah pun susah..

    cahaya^bulan

    • *
    • Posts: 143
      • View Profile
    Reply #7 09 June, 2010, 05:01:07 PM
  • Publish
  • :senyum: tips eh adik eli.. :senyum:

    Serikandi_88

    • *
    • Posts: 315
    • ISLAM ITU INDAH JIKA DINIKMATI .. ALLAHUAKBAR
      • View Profile
    Reply #8 09 June, 2010, 05:05:07 PM
  • Publish
  • kalau marah...ya minum air sejuk ..gerenti cool
    banyakan beristirfar...insyaallah pas tu ok

    fayah_89

    • *
    • Posts: 446
      • View Profile
    Reply #9 09 June, 2010, 05:15:35 PM
  • Publish
  • Cara Atasi Sifat Pemarah
    <

    “Sifat pemarah itu berasal daripada sifat sombong (ego). Lagi besar ego
    seseorang lagi besar marahnya. Ini berkaitan pula dengan kedudukan
    seseorang. Kalau tinggi kedudukan seseorang, besar pangkatnya, banyak
    hartanya, ramai pengikutnya, maka akan tinggilah ego seseorang dan akan
    menjadi-jadilah pemarahnya. Sebaliknya jikalau kurang segalanya, maka akan
    kuranglah egonya dan akan kurang jugalah pemarahnya.

    Sifat pemarah ini ada pada hampir semua orang seperti juga hasad dengki.
    Kenapa kita mesti marah ? Telah berkata Mujahid di dalam sebuah bait syair :
    “Takdir Allah telah putus dan putusan Allah telah terjadi. Istirehatkan hati
    dari kata-kata “Barangkali” dan “Kalau”.

    Setiap kelemahan dan kesilapan manusia adalah ujian untuk kita. Allah mahu
    melihat bagaimana sabarnya kita dan malunya kita kepada Allah dengan
    mengucapkan ” Inna lillahi wainna lillahi raji’un.”. Pernah ditanya Ahnaf
    bin Qais, bagaimana dia boleh mengekalkan sifatnya yang lemah lembut itu.
    Ahnaf menjawab : ” Aku belajar dengan Qais bin Asim iaitu pada satu hari
    sedang berehat-rehat, masuk hambanya membawa panggang besi yang berisi
    daging panggang yang masih panas. Belum sempatdaging itu diletakkan
    dihadapan Qias, tanpa sengaja besi pemanggang yang panas itu jatuh terkena
    anak kecil Qais.

    Menjerit-jeritlah si anak, kesakitan dan kepanasan sehingga meninggal dunia.
    Qais yang melihat peristiwa itu dengan tenang berkata kepada hambanya yang
    sedang pucat dan menunggu hukuman ” Aku bukan sahaja tidak marah kepada kamu
    tetapi muali hari ini aku akan membebaskan kamu.” Begitulah sopan santunnya
    dan pemaafnya Qais bin Asim” Kata Ahnaf mengakhiri ceritanya.

    Bukannya Qais tidak menyayangi anaknya tetapi Qais memandang segala kejadian
    itu adalah dari Allah. Jikalau dia bertindak memarahi hambanya, maka
    hakikatnya dia memarahi Allah. Dia redha dengan ujian yang ditimpakan
    kepadanya. Tidak ada di dalam kamus hidupnya perkataan kalau atau
    barangkali. Hatinya tidak terasa dia ” tuan” kerana apa yang ada padanya
    dirasakan amanah dari Allah. Yang bila sampai ketikanya Allah akan ambil
    kembali.

    Kita mesti ubati hati kita. Kita kita mesti membuangkan rasa rasa “ketuanan”
    kita yang menyebabkan kita menjadi pemarah dengan melakukan mujahadatun
    nafsi. Di antara langkah yang perlu kita hadapi untuk menghilangkan marah
    ialah :

    a) Mula-mula kita perlu malu dengan Allah s.w.t akan segala tindak-tanduk
    kita. Allah memerhatikan segala perlakuan dan sikap biadab kita.

    b) Bila datang rasa hendak marah, ingatlah kita ini hanyalah manusia yang
    hina.

    c) Banyakkan berdiam diri dan berdoa kepada Allah agar Allah selamatkan kita
    daripada sifat marah.

    d) Hendaklah ingat kesan daripada sifat marah itu mungkin akan membawa
    kepada permusuhan dan pembalasan dendam dari orang yang anda marahi.

    e) Cuba bayangkan betapa buruknya rupa kita ketika kita sedang marah. Ianya
    lebih buruk daripada perlakuan seekor binatang jikalau anda di dalam keadaan
    yang marah.

    f) Apabila datang marah, banyakkan baca Ta’awwuz ( A’uzubillahi minas
    Syaitanirrajim ) kerana marah itu datangnya daripada syaitan.

    g) Apabila marah sedang memuncak, ambil wudhu keranawudhu dapat menenangkan
    api kemarahan yang sedang membara.

    h) Jikalau tidak boleh hilang marah dengan hal tersebut di atas, hendaklah
    tidur. Kerana ianya akan meredakan perasaan marah apabila bangkit daripada
    tidur

    i) Tauhid kita perlu tepat. Setiap sesuatu itu datangnya dari Allah dan akan
    kembali kepada Allah. Kenapa kita perlu marah.

    Kalau kita bersalah, kita tidak suka orang memarahi kita. Maka begitulah
    orang lain yang melakukan kesilapan, juga tidak suka dimarahi. Tegurlah
    dengan lemah lembut dan kasih sayang….
    Menghijrahkan Diri Mmg Payah" "Ada Masa Kita Kalah" "Ada Masa Kita Lelah" "Ada Masa Kita Bertuah" "Itulah Namanya MUHAJADAH" "Kerana Ku Tahu Akhirnya Pasti Indah"

    fayah_89

    • *
    • Posts: 446
      • View Profile
    Reply #10 09 June, 2010, 05:22:15 PM
  • Publish
  • Menghadapi orang pemarah...

    Bila ternyata rekan kerja kita orang yang pemarah, kita perlu tahu bagaimana menghadapinya, agar kerja sama-sama enak. Yang pertama, kita jangan sampai menjadi sasaran kemarahannya pada hal-hal yang kita tidak salah. Bila hal itu terjadi, maka kita harus bersikap tegas, kalau perlu kita juga marahi dia karena menempatkan kemarahan secara tidak tepat. Biasanya orang pemarah itu takut pada orang yang mampu memarahinya.Kemudian, jangan sampai dia mudah marah pada urusan-urusan di luar pekerjaan. Kalau itu terjadi, kita harus mampu mengingatkan dan mengendalikan dia. Tapi kalau kemarahannya berhubungan dengan pekerjaan, maka kita pancing dia untuk berdiskusi mencari pemecahan terbaik, membicarakan dengan musyawarah, bukan dengan emosi. Kalau teman kita marah pada hal-hal yang kurang tepat, kita jangan sampai terpancing untuk ikut-ikutan marah.

    Dan kita tetap harus menjadi rekan kerja yang membuat teman kita nyaman berada di samping kita. Walaupun manusia memang penuh dengan kelemahan, kita tetap harus mampu bekerja sama dengan baik dengan mereka. Semua hal kalau kita tahu ilmunya maka akan enak menghadapinya. Orang pemarah juga punya potensi yang harus mampu digali untuk kebaikan, dan sebagai rekan kerja kita bisa membantu mengeluarkan potensi itu. Jangan sampai sifat kurang baik mampu menutupi hati kita untuk berbuat hal-hal yang berguna. Dan jangan sampai kita mampu terpengaruh pada hal-hal negatif orang lain. Kalau memang ada hal kurang menyenangkan pada diri orang lain, kita anggap itu kenyataan yang harus kita terima dan kita dituntut untuk mampu bersikap fleksibel dan menyenangkan. Semua itu perlu latihan terus menerus.

    fayah_89

    • *
    • Posts: 446
      • View Profile
    Reply #11 09 June, 2010, 05:27:08 PM
  • Publish
  • Kita dituntut bersabar supaya dijauhi daripada ‘rasukan’ kemarahan

    SIFAT marah yang datang daripada hati mempunyai kaitan dengan keimanan seseorang. Orang sabar dapat menahan kemarahan dalam saat genting dan sudah tentu mendapat ganjaran di sisi-Nya.

    Daripada Abdullah bin Umar, Rasulullah bersabda yang bermaksud:

        “Tiada hamba yang meneguk air lalu mendapat ganjaran lebih besar di sisi Allah daripada hamba yang meneguk air menahan kemarahan kerana Allah.” (Hadis riwayat Ibn Majah)

    Sabda Rasulullah yang bermaksud:

        “Bukankah orang gagah itu, orang kuat bertinju. Akan tetapi orang yang gagah adalah orang yang dapat mengawal diri ketika marah.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

    Marah boleh merenggangkan hubungan kekeluargaan, begitu juga hubungan persahabatan dan kejiranan kerana perasaan marah menyebabkan kita susah melihat kebaikan orang lain serta hilang sifat lemah-lembut.

    Sedangkan kita tahu Allah menyukai sifat lemah-lembut. Daripada Aisyah, Rasulullah bersabda yang bermaksud:

        “Sesungguhnya Allah menyukai sifat lemah-lembut dalam setiap perkara.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

    Mengambil wuduk dan beristighfar dapat mengawal sifat marah. Segala-galanya dapat meruntuhkan tipu daya iblis dan menghancurkan kesesatan yang disuruhnya. Selain itu, memberi penawar hati yang marah dan gundah, sesungguhnya hati tunduk kepada Allah.

    Sifat marah juga adalah cerminan kalbu keperibadian jiwa yang tidak tenteram. Oleh itu, kawal jiwa kerohanian supaya hidup sentiasa tenteram, aman dan damai sepanjang masa.

    Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sifat bodoh atau jahil itu pokoknya ialah watak kedegilan yang dipimpin oleh sifat marah. Sesiapa juga yang dirinya reda dalam keadaan jahil atau bodoh, maka baginya tidak perlu lagi bersifat toleransi kerani toleransi adalah sifat yang baik dan banyak manfaatnya. Kejahilan pula sifat buruk dan mendatangkan banyak mudarat. Oleh itu, lebih baik berdiam diri daripada melayani pertanyaan orang bodoh.”

    Khaitamah bin Abdul Rahman, seorang ulama tab’in menerangkan bahawa syaitan berkata, “Bagaimana anak Adam dapat mengalahkan aku? Apabila dia rela, nescaya aku datang dan meresap ke dalam hatinya. Apabila dia marah, nescaya aku terbang sehingga berada di atas kepalanya.”

    Mujahid menceritakan bahawa iblis atau syaitan itu berkata, “Aku tidak dapat dilemahkan oleh anak Adam pada tiga perkara:

        * Apabila seseorang itu mabuk, kami pun pegang talinya lalu kami halau ke mana yang kami kehendaki. Dia bekerja untuk kami menurut apa yang kami sukai.
        * Apabila orang itu marah, dia akan berkata apa yang tidak diketahuinya dan melakukan sesuatu perkara yang disesalinya.
        * Dia seorang yang lokek terhadap apa juga miliknya dan berangan-angan dengan sesuatu yang ia tidak mampu

    Sementara itu, Abdullah bin Mas’ud berkata, “Perhatikan sifat lemah-lembut seseorang ketika marah dan perhatikan sifat amanahnya ketika dia rakus! Pengajaran yang diperoleh daripada sifat lemah-lembutnya apabila dia tidak marah dan dengan sifat amanahnya apabila dia tidak rakus.”

    Diceritakan, Khalifah Umar Abdul Aziz menulis surat kepada wakilnya, “Anda tidak (harus) menjatuhkan hukuman ke atas seseorang ketika anda marah. Tahanlah orang itu dulu dan apabila perasaan marah itu sudah tenang, maka keluarkan orang itu dan jatuhkan hukuman mengikut dosanya (kesalahannya) dan anda tidak menghukum lebih daripada lima belas kali sebat.”

    Saidina Umar Al-Khattab dalam pidatonya selalu berkata, “Orang yang beroleh kemenangan ialah orang yang mengawal dirinya daripada kerakusan, hawa nafsu dan kemarahan.”

    Abdullah al-Mubarak ketika menjawab pertanyaan supaya memberikan kesimpulan mengenai pengertian budi pekerti berkata, “Meninggalkan marah.”

    Wahab bin Muhaib berkata, “Kufur itu terdiri daripada empat faktor iaitu marah, nafsu syahwat, bodoh dan tamak.”

    Kesimpulannya, dalam apa juga keadaan dan situasi, kita sebagai umat Islam mestilah dapat mengawal sifat marah yang boleh merosakkan sesuatu.

    ningonly

    • *
    • Posts: 202
    • yang sedang-sedang saja
      • View Profile
    Reply #12 09 June, 2010, 05:29:14 PM
  • Publish
  • kalo dia tengah marah, tunjuk cermin kat dia........
    biar dia tengok muka marah dia yang merah padam kat cermin tu dengan hidungnya yang kembang kempis.. :sedihnya:
    itulah aku...padamu

    fayah_89

    • *
    • Posts: 446
      • View Profile
    Reply #13 09 June, 2010, 05:37:12 PM
  • Publish
  • Mengndalikkan Marah

    Marah termasuk sifat yang tercela. Siapa yang suka marah ia terjangkit sifat tercela. Marah bagian dari fitrah manusia. Marah di sebabkan karena keinginannya yang di halang-halangi atau keinginannya tertambat. Marah juga muncul jika harga dirinya di hinakan. Demikian juga, marah juga data di sebabkan pendapatnya atau nasehatnya tidak di dengar dan di perhatikan. Marah boleh-boleh saja, tetapi tercela jika marah itu kelewat batas. Marah yang berlebih-lebihan mendorong orang untuk berbuat durhaka. Allah tidak suka pada pemarah. Sering marah banyak menimbulkan kekecewaan. Sering marah adalah sifat dan perbuatan setan. Karena itu, dalam salah satu hadits Rasululah pernah di Tanya: “Ya Rasulullah saw, amal apa yang paling utama?” Maka beliau menjawab: “Jangan marah!” Jawaban itu beliau ulangi sampai tiga kali.

    Di antara ciri orang yang mulia dan kepribadian yang luhur adalah tidak mudah marah. Jika keinginannya tidak terpenuhi ia tidak marah dan mengembalikan urusannya kepada Allah dengan husnudzan kepada-Nya. Saat di fitnah atau dibicarakan kejelekannya ia tidak marah, karena ia menyadari bahwa dirinya memang penuh kekuragan dan menjadikan pembicaraan orang sebagai nasehat dirinya untuk melakukan perbaikan diri. Santuh dan terbuka terhadap nasehat orang, dapat menghindarkan diri dari sifat pemarah. Pemarah akan di sulut oleh sifat angkuh dan takabur. Rasulullah saw telah memberi teladan kepada kita agar tidak mudah marah. Beliau begitu lemah lembut terhadap siapa pun, baik sahabat atau keluarganya. Rasulullah bukan seorang pemarah, karena itu beliau di cintai oleh para sahabat, keluarga, dan semua umat beliau. Keluhuran dan kehalusan budi Rasulullah menunjukkan betapa mulianya akhlak beliau. Beliau adalah orang lemah lembut, kasih sayang, tawadhu’ dan mengahrgai siapa pun yang ada di hadapan beliau. Hubungan beliau dengan sahabat dan keluarganya di jalin atas dasar keimanan dan kasih sayang. Beliau selalu menyelesaikan berbagai masalah dengan cara baik-baik dan kepala dingin. Kemashlahatan menjadi tujuan beliau dalam menyelesaikan masalah. Beliau medahulukan kearifan dari pada kemarahan dan emosi.

    Orang yang sedang marah, sesungguhnya ia bukan dirinya yang sebenarnya, tetapi ia telah menjadi sosok lain yang telah dikendalikan oleh setan. Hingga, tidak sedikit orang yang marah melampiaskan kemarahannya dengan perbuatan jelek. Pemarah tidak akan disukai banyak orang. Meraka akan menjauhi orang yang suka marah. Setiap orang yang ada di dekatnya akan tersakiti, hatinya kecewa karena terluka, tertekan, tidak nyaman berada di dekatnya dan saat bercakap-cakap. Orang yang suka marah sering tidak terkendali. Ucapan dan perbuatannya sungguh bertolak belakang. Ia sering berbuat dholim dan aniaya. Pemarah akan banyak merasakan penyesalan hidup. Perbuatannya akan membekas di dalam hati nuraninya. Ia akan malu pada diri sendiri, pada orang lain, dan malu kepada Allah. Mengapa ia berbuat demikian?.

    Seorang pemimpin yang suka marah-marah, tidak akan di sukai bawahannya. Mereka akan menjauhinya, sebab tiap kali berada di dekatnya merasa tertekan dan tidak nyaman, karena itu perintah-perintahnya tidak dihormati dan jika dilaksanakan itu pun dalam keadaan terpaksa. Ia tidak akan mendapat banyak dukungan dari bawahannya. Bahkan, mereka ingin agar ia segera dig anti oleh pemimpin yang arif bijaksana. Pemimpin yang pemarah, tidak akan sukses mengendalikan roda kepemimpinannya. Marah biasanya di picu oleh rasa percaya diri yang berlebih-lebihan tanpa memperhatikan kemampuan bawahannya. Ia mengukur orang lain dengan ukuran yang ada pada diri sendiri. Ia lupa bahwa masing-masing memiliki kelemahan dan kelebihan yang takarannya berbeda-beda. Pemimpin yang pemarah, jika melakukan kesalahan ia akan mencari seseorang yang dapat di jadikan senagai kambing hitam. Ia tidak mau mengakui kesalahan diri. Ia tidak mau mengakui kekurangan diri. Ia tidak malu-malu, melemparkan kesalahan dirinya pada orang lain, bahkan di muka umum. Sungguh egois dan angkuh pemimpin yang pemarah. Allah benci kepada pemimpin yang suka melukai hati bawahannya. Allah tidak suka pemimpin yang merampas kemerdekaan dan ketentraman bawahannya. Banyak akibat buruk yang akan menimpa pemimpin yang pemarah di dunia dan lebih-lebih di akhirat kelak. Seorang pemimpin yang ingin disegani, di hormati, dan semua programnya mendapat dukuangan penuh dari bawahannya hendaknya ia jauhi suka marah-marah.

    Suami yang pemarah akan mengacaukan suasana rumah tangganya. Rumah yang seharusnya menjadi tempat berlindung dan berteduh, berubah menjadi tempat yang angker menyeramkan penghuninya. Istri menjadi tertekan, anak-anaknya takut dan stress menjadi korban sikap pemarah sang ayah. Anak dan istri teraniaya jiwanya akibat suami yang pemarah. Keluarga yang di pimpin oleh suami yang pemarah sulit menjadi keluarga yang sukses. Anak-anaknya sulit menjadi orang yang sukses belajar, jika selalu mendengar pertengkaran dan amarah orang tuanya. Suami yang ingin membangun keluarga mawadah wa rahmah, harmonis, sukses, maka hendaknya ia tinggalkan sifat suka marah-marah kepada keluarganya.

    Seorang pedagang yang pemarah akan di tinggalkan pelanggannya dan akan banyak mengalami kerugian, sebab transaksi jual beli di putuskan dengan kondisi marah. Pembeli akan mencari penjual yang santun dan lemah lembut pelayanannya. Pembeli berfikir bahwa penjual itu tidak hanya satu, namun, banyak bertebaran di mana-mana. Maka mereka akan mencari pedagang yang dapat menentramkan hati mereka. Sedikit mahal bukan masalah, bila hati lega dan tentram. Pedagang yang ingin disukai oleh pelanggan dan keuntungan berlimpah, maka hendaknya ia jauhi sifat dan sikap pemarah.

    Seorang guru yang pemarah tidak di sukai oleh murid-muridnya. Mereka belajar denga hati yang tertekan. Mereka mengerjakan tugas dengan hai yang takut, maka hasilnya pun tidak maksimal. Yang paling parah lagi, keparahan guru itu membekas hingga mereka dewasa. Seorang guru yang ingin mencetak generasi yang berilmu, maka hendaknya ia tinggalkan marah terhadap murid-muridnya.

    Orang yang pemarah tidak di sukai tetangganya. Pendapat dan usulannya tidak di dengarkan. Kehadirannya membuat resah banyak orang. Tetangga tidak merasa nyaman hidup berdampingan dengan seorang yang pemarah. Sehingga keberadaannya diangagap seperti tidak ada. Ia akan dikucilkan oleh tetangganya. Istrinya malu berkumpul dengan ibu-ibu yang lain, akibat ia punya suami pemarah. Orang yang ingin hidup tenang dan damai saat berdampingan dengan masyarakat banyak, maka hendaknya ia jauhi sifat suka marah. Mengendalikan marah sangat penting bagi kelangsungan hidup berdampingan.

    Sungguh besar dampak negatif dari sikap suka marah-marah. Marah seperti api yang menyala mudah membakar apa pun yang berada di dekatnya. Orang yang sedang marah, hatinya berkobar menyala-nyala karena setan telah menguasai dirinya. Memang setan di ciptakan dari api dan manusia dari tanah. Firman Allah SWT bahwa setan pernah berkata, “Engkau ciptakan aku dari api sedang Engkau ciptakan dia dari tanah.” (Al-A’raf: 12). Sifat tanah adalah diam dan tenag, sedangkan sifat api membara, menyala, bergerak-gerak, dan meliuk-liuk.

    Selagi api amarah semakin kuat dan berkobar, maka ia akan membuat seseorang menjadi buta dan tuli untuk mendengarkan nasehat. Sebab, amarahnya itu sudah naik ke otak dan menutupi pikiran dan hatinya. Marah adalah musuh akal. Sebab marah orang tidak bisa berfikir jernih. Karena marah ia tidak merasa penderitaan orang lain. Marah dapat merusah iman sebagaimana racun merusak madu. Mengapa? Karena sebab marah setan dengan mudah menguasai dan mengendalikan manusia untuk berbuat durhaka kepada Allah. Orang yang terbawa emosi sebenarnya ia telah dipermainkan setan seperti anak kecil mempermainkan bola. Ia tending kesana kemari menurut selera dan kesukaannya. Karena itu, Rasulullah saw bersabda dalam hadits riwayat Umar bin Al-Khoththab r.a. berkata Rasulullah saw bersabda:

    لَيْسَ الشَّدِيْدُ بِالصُّرْعَةِ ، إِنَّمَا الشَّدِيْدُ الَّذِيْ يَمْلِكُ نَفْسَهُ عَنْ الْغَضَبِ.

    رواه أحمد و ابن حبان

    “Orang yang kuat itu bukanlah karena bergulat, tetapi orang yang kuat itu ialah yang dapat menguasai diri saat marah.” (HR. Ahmad dan Ibnu Hibban)

    Ada orang yang ketika marah, mulutnya tidak terkendali, perkataannya tak karuan, keluar dari mulutnya perkataan kotor, mencaci maki, mensumpahi, menghina, dan ngelantur. Sedangkan, anggota tubuhnya diam tidak melakukan apa-apa; Ada orang yang ketika marah, mulutnya tidak banyak berbicara ngelantur, tetapi anggota tubuhnya merusak. Kakinya menendang benda yang ada di dekatnya, tangannya membanting, merobek, dan memukul; Ada pula orang yang jika marah, mulutnya tidak terkendali, perkataannya tak karuan, keluar dari mulutnya perkataan kotor, mencaci maki, mensumpahi, menghina, dan ngelantur tak karuan. Kata-kata terkotor dan terburuk yang ia punya keluar semua. Dan tangan dan kakinya merusak apa yang ada disekitarnya, menendang dan memukul. Pelampiasan marah yang ketiga ini adalah pelampiasan marah yang terburuk; Ada juga orang yang ketika marah, ia berusaha diam tidak berbicara sedikit pun dan tidak melakukan tindakan yang merusak. Ia hanya berpaling dan menghela nafas panjang lalu pergi. Ia berusaha mengendalikan diri ketika marah. Ia segera mohon pertolongan Allah dari keburukan dirinya saat marah. Dengan segera ia membaca ta’awud agar terhindar dari godaan setan yang terkutuk. Kemudia ia seegera mengambil wudhu’ untuk meredakan gejolak api amarah yang sedang memuncak. Marah yang keempat itulah marah yang terbaik. Karena itu, agar orang selamat dari perbuatan dan perkataan kotor kita, maka hendaknya kita berusaha mengendalikan marah. Tanpa tekat dan upaya untuk mengendalikan diri saat kita marah, kemungkinan besar akan banyak orang yang kecewa dan tersakiti hatinya. Penyesalan akan menimpa orang yang tak kuasa mengendalikan diri ketika ia sedang marah.

    Marah dapat menjauhkan seseorang dari Allah. Marah termasuk perbuatan setan. Allah tidak menyukai perbuatan setan. Yakinlah bahwa marah dapat merusak suasana ketentraman hati. Seorang muslim tidak akan berhenti untuk selalu memperbaiki dan mengendalikan diri saat amarah akan muncul. Kalau diri sudah terkendali saat marah, maka ia akan selamat dari perbuatan buruk. Diri yang terkendali pertanda ia mendapat pertolongan Allah. Karena itu, ketika kita akan marah maka segeralah memohon perlindungan kepada Allah dan segera berwudhu. Marah itu seperti api yang berkobar. Marah berasal dari setan. Sedangkan setan itu diciptakan dari api. Karena itu, untuk meredakan gejolak amarah yang sedang memuncak, hendaknya segera berwudhu’. Sabda Rasulullah saw:

    إِنَّ الْغَضَبَ مِنَ الشَّيْطَانِ، وَ إِنَّ الشَّيْطَانِ خُلِقَ مِنَ النَّارِ، وَ إِنَّمَا تُطْفِأُ النَّارُ بِالْمَاءِ، فَإِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَتَوَضَّأْ. رواه أبو داود.

    “Sesungguhnya marah itu dari setan, dan setan itu diciptakan dari api, hanya dengan air api itu akan padam, karena itu, jika seseorang di antara kamu itu sedang marah, maka berwudhu’lah!” (HR. Abu Dawud)

    Dengan mengendalikan marah, insyaallah Allah akan bersamanya dengan memberi pertolongan kepadanya. Semoga kita di selamatkan dari bahaya marah dan dapat mengendalikannya ketika akan muncul.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    0 Replies
    1844 Views
    Last post 16 June, 2007, 03:59:25 PM
    by ahmad_siddiqui
    1 Replies
    2100 Views
    Last post 20 May, 2009, 05:19:28 PM
    by assiddiq
    3 Replies
    542 Views
    Last post 30 December, 2013, 09:38:13 PM
    by Ana Tholibah