AMALAN PAGAR RUMAH : Sengaja atau tidak tahu

*

Author Topic: AMALAN PAGAR RUMAH : Sengaja atau tidak tahu  (Read 12199 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

acit

  • *
  • Posts: 708
  • Ilahi anta maksudi wa redho ka matluubi
    • View Profile
05 May, 2010, 10:35:36 PM
  • Publish

  • Amalan memagar rumah yang dimaksudkan ialah memagar sekeliling rumah dengan menggunakan
    mentera,jampi atau yat Al-Quran.Ia dilakukan dengan menabur pasir atau lada hitam yang sudah
    dijampi atau dibacakan doa.Ada juga yang mengelilingi rumah sambil membaca Surah Yasin atau
    Ayat Qursi 1 kali atau 7 kali  yakni melakukanya sebanyak tujuh pusingan.

    Ada juga yang meletakkan kain kuning atau diputih 4 segi di atas tiang seri rumah ( tiang utama )
    samada tiang tengah sahaja atau tiang-tiang utama yang menyokong ibu rumah.Malah ada juga
    yang menulis suatu bentuk ayat yang tertentu di bawah lantai rumah.

    Meletakkan telor angsa ( yang telah di tusuk dengan paku ) di dalam pasu bunga dan diletakkan di
    4 penjuru rumah adalah di antara perkara-perkara khurafat yang telah di lakukan.Telor angsa itu
    akan menitis secara perlahan-lahan sehinggalah kering.

    Menanam atau tahi besi ( tahi bijih ), memasang paku, menabur bertih dan mengikat kain kuning
    pada tiang rumah adalah di antara amalan memagar rumah yang sering dilakukan oleh masyarakat
    Melayu samada dilakukannya sendiri atau memanggil ustaz atau bomoh.Ada diantaranya dilakukan
    oleh Tukang Rumah yang membina rumah tersebut.

    Amalan-amalan sebegini dikatakan bertujuan untuk memagar rumah dari unsur-unsur jahat seperti
    gangguan jin,syaitan,sihir ataupun menghidarnya dari pencuri.Ada yang memagar rumahnya sahaja
    malah ada juga yang memagar sampai sekampong dan ada juga yang memagar kebun atau ladang.

    Semua perkara ini telah penulis lalui sepanjang terlibat dalam bidang ini malah amat menyedihkan
    perbuatan sebegini  melibatkan golongan professional atau cerdik pandai seperti jurutera,guru,
    pegawai-pegawai,doktor,dato’-dato’ malah imam-imam masjid.Mereka ini sepatutnya lebih arif
    mengenai unsur-unsur khurafat yang dilibatkan dalam amalan ini.Kemungkinan juga terdesak atau
    tuntutan keperluan smasa membuatkan ramai orang mahu memagar rumah mereka.

    Secara sedar atau tidak,sebenarnya mereka telah pun membawa dan mengundang makhluk asing ke
    kediaman mereka.Makhluk ini bersedia untuk menjaga kediaman tersebut termasuk semua keluarga
    dan harta benda tuan rumah.Walaupun begitu,ingat !! Makhluk tersebut bukan melakukannya dengan
    percuma !! Seperti juga jaga atau pengawal keselamatan, mereka akan diberi upah oleh majikan yang
    mengupah mereka melakukan tugas kawalan tetapi berlainan dengan makhluk yang mengawal rumah
    ini,upah ini akan dituntut mereka secara tidak disedari setelah beberapa tempoh lama “berkhidmat”.
    Upah yang dituntut itu diambil secara misteri iaitu tanpa disedari oleh tuan rumah atau ahli keluarga
    tersebut.

    Jikalau khidmat Hantu Raya yang digunakan,maka isteri tuan rumah itu tadilah juga akan menjadi
    isterinya.Ia akan berupa wajah tuan rumah balik ke rumah padahal tuan rumah sebenarnya berada
    di tempat lain.Cuma kelainannya adalah dari segi kurang bercakap dan kekuatan seksualnya yang
    berbeza dari suami sebenar.

    Ada makhluk ini yang berjalan-jalan di atas katil ; walaupun sudah dikemas beberapa kali oleh isteri,
    namun kesan “orang tidur’ masih ada.Inilah yang menghairankan mereka.Ada juga anak perempuan yang
    didatangi makhluk berupa wajah ayahnya datang menindih waktu tidur, begitulah ada berbagai lagi
    perkara yang berlaku.

    Sakit misteri yang dialami oleh ahli keluarga adalah salah satu tanda gangguan atau tuntutan upah
    dari penjaga rumah itu.Walaupun sudah banyak doktor yang merawat, sudah banyak pakar dan klinik
    yang dikunjungi namun penyakit tersebut masih tidak nampak tanda-tanda kesembuhan malah lebih
    peliknya doktor-doktor tersebut menyatakan tiada apa-apa penyakit yang dikesan !

    Inilah permainan syaitan laknatullah, jin yang menjadikan kuncu-kuncunya.Ada yang mengatakan
    mereka hanya berdamping dengan jin Islam namun adakah mereka pasti ? Golongan yang tidak nampak,
    bagaimana pula mereka mengatakannya jin Islam ? Jikalaulah Si Ah Chong atau Si Ramasami atau
    Si Ng Khor Ming duduk dibilik sebelah yang kita tidak nampak memaca sepotong ayat Al-Quran,atau
    menyebut Allahu Akbar wahimah sekalipun menyebut Syahadah; adakah kita akan mengatakannya
    orang-orang itu adalah orang-orang Islam ?

    Wahai kaum Muslimin yang beriman ,mengucaplah; kembali kepada Islam dan ikuti Al-Quran dan
    Sunnah.Apabila sesorang itu melakukan pagar rumah; tentulah tersirat di dalam hati mereka rumah
    atau kebun atau ladang itu telah dijaga dan selamat.Siapa yang menjaganya ? Tentulah hati itu
    terqasad bahawa paku , tahi bijih atau taburan pasir  itulah yang menjaganya.Jadi;
    dimana letaknya kekuasaan Allah Ta’ala ??

    Di sinilah suatu permainan halus dan tipu daya syaitan yang mahu menyesatkan manusia dengan
    syirik khafi.Syirik khafi ini ibaratnya seperti semut hitam yang berada di atas batu hitam di
    malam yang amat kelam;amat sukar kita nampak atau perasan tetapi sering kita melakukannya.
    Sebab itu.kita digalakkan mengisi munajat taubat kita dengan perkataan “dosa yang diketahui,
    dosa yang tidak diketahui,dosa yang disengajakan dan dosa yang tidak disengajakan” agar
    merangkumi semua perkara.

    Dalam Hadis Qudsi menyebutkan :
    Berkata Abu Darda’ r.a bahawa Nabi ( Sallallahu alaihi wassalam )  bersabda;Allah berfirman,
    ”Kalau hambaKu mendatangiKu dengan dosa sepenuh bumi, tetapi ia tiada mensyirikkan Aku
    dengan sesuatu pun, nescaya Aku akan menyambutnya dengan maghfirah (keampunan)
    sepenuh itu juga”  Riwayat Tabrani.
    Mudah-mudahan kita semua mendapat pengampunan,disertakan taufiq dan dibimbing ke arah
    keredhaanNya.Amin.

     
    "Berpanjangan lah ubudiyah zahir dan batin serta berkekalan lah
    hadir hati serta Allah".Wallahu a'lam bishowab

    paprik

    • *
    • Posts: 66
      • View Profile
    Reply #1 06 May, 2010, 12:25:52 AM
  • Publish
  • amalan memagar rumah saye pernah dengar...
    ada jugak yang menggunakan garam kasar dan dibacakan ayat al-quran lalu dihambur di sekeliling rumah
    tu kira kurafat ke?
    kan ayat2 al-quran yang digunakan...?
    kita memohon pada Allah moga terhindar dari sebarang perkara yang tak diingini






    acit

    • *
    • Posts: 708
    • Ilahi anta maksudi wa redho ka matluubi
      • View Profile
    Reply #2 06 May, 2010, 09:24:41 PM
  • Publish
  • Kurafat itu bukanlah dinisbahkan kepada bacaan ayat Al-Quran pada sesuatu benda seperti garam atau pasir
    itu tetapi iktiqad hati pada siapa yang menjaganya samada garam pasir itu tadi atau Allah Ta'ala yang
    sebenarnya menjaga dan memberi perlindungan.

    Ada di antara amalan pagar rumah ini yang menggunakan colok cina sembahyang yang dinyalakan di sudut-
    sudut tertentu di tepi pagar rumah.Asap colok itu sebenarnya suatu cara atau kaedah memanggil jin
    samada disedari atau tidak oleh tuan rumah itu..sengaja atau tidak tahu ?

    Qasad dan iktiqad hati pelaku itu tadilah yang menentukan perbuatan itu berunsur syirik,kurafat atau
    memang memohon perlindungan sepenuhnya dari Allah.Garam atau pasir atau bacaan Al-Quran itu hanya
    sebagai satu ikhtiar dan sebagai elemen untuk mencapai maksud.

    Memagar rumah dengan memohon perlindungan dari Allah tidaklah menyalahi tetapi kaedah
    menggunakan khidmat bomoh,pawang atau orang yang membawa dan menggunakan cara
    yang bertentangan dengan akidah Islam itulah yang patut dihindari,dicegah dan dinasihati.

     

    paprik

    • *
    • Posts: 66
      • View Profile
    Reply #3 07 May, 2010, 12:32:58 AM
  • Publish
  • Kurafat itu bukanlah dinisbahkan kepada bacaan ayat Al-Quran pada sesuatu benda seperti garam atau pasir
    itu tetapi iktiqad hati pada siapa yang menjaganya samada garam pasir itu tadi atau Allah Ta'ala yang
    sebenarnya menjaga dan memberi perlindungan.

    Ada di antara amalan pagar rumah ini yang menggunakan colok cina sembahyang yang dinyalakan di sudut-
    sudut tertentu di tepi pagar rumah.Asap colok itu sebenarnya suatu cara atau kaedah memanggil jin
    samada disedari atau tidak oleh tuan rumah itu..sengaja atau tidak tahu ?

    Qasad dan iktiqad hati pelaku itu tadilah yang menentukan perbuatan itu berunsur syirik,kurafat atau
    memang memohon perlindungan sepenuhnya dari Allah.Garam atau pasir atau bacaan Al-Quran itu hanya
    sebagai satu ikhtiar dan sebagai elemen untuk mencapai maksud.

    Memagar rumah dengan memohon perlindungan dari Allah tidaklah menyalahi tetapi kaedah
    menggunakan khidmat bomoh,pawang atau orang yang membawa dan menggunakan cara
    yang bertentangan dengan akidah Islam itulah yang patut dihindari,dicegah dan dinasihati.

     

    terima kasih atas penerangan di atas baguss

    mohdazri

    • *
    • Posts: 1063
      • View Profile
    Reply #4 07 May, 2010, 08:30:51 AM
  • Publish
  • salah ke pagar rumah dengan ayat quran?boleh kemukakan dalilnya?
    http://www.cahayakehidupan-kebenaran.blogspot.com

    cahayalurus

    • *
    • Posts: 1291
      • View Profile
    Reply #5 07 May, 2010, 09:56:49 AM
  • Publish
  • Kalau baca surah al-Baqarah, belum cukup ke untuk memagari rumah??
    Mrs. Ikan Pari

    mohdazri

    • *
    • Posts: 1063
      • View Profile
    Reply #6 07 May, 2010, 10:18:57 AM
  • Publish
  • itu sudah memadai sebenarnya keran ada hadis yang menceritakan tentang fadhilat surah al baqarah

    acit

    • *
    • Posts: 708
    • Ilahi anta maksudi wa redho ka matluubi
      • View Profile
    Reply #7 07 May, 2010, 10:24:50 PM
  • Publish
  • Penggunaan pulut kuning yang diletakkan di atas tiang 4 penjuru rumah dan
    pembakaran kemenyan juga merupa amalan memagar rumah yang dilakukan oleh
    sesetengah orang.Malah ada juga yang menanam cuka getah dengan botol-botolnya
    sekali ditengah-tengah rumah.

    Ada juga bomoh yang mengarahkan supaya meletakkan limau yang sudah siap
    dijampi di tempat-tempat tertentu di dalam rumah.Tidak kurang juga mereka
    mengantung rajah-rajah yang dilukis pada kertas pada hadapan atau di belakang
    pintu utama dan pintu bilik.

    Pendek kata, pelbagai cara atau kaedah digunakan untuk mengelakkan rumah
    dan penghuninya dari dicerobohi oleh pencuri, makhluk halus dan menghindari
    dari perbuatan sihir atau pukau.

    Allah berfirman:
    “ Dan bahawasanya ada beberapa orang lelaki di antara manusia meminta
    perlindungan kepada beberpa lelaki dari jin, maka jin-jin itu menambah bagi
    mereka dosa dan kesalahan” Surah Al-Jin:6

    Bomoh,dukun atau pawang itu pada dasarnya adalah meminta pertolongan jin
    dan syaitan.Ini suatu kemusyrikan kerana  meminta selain daripada Allah.
    Syaitan-syaitan ini tidak akan melayani kehendak bomoh,pawang atau dukun
    ini sehinggalah mereka itu kafir dengan satu ucapan atau perbuatan.
    Semakin banyak dosa dan syirik kepada Allah, maka semakin dekat dan taatlah
    syaitan itu kepada bomoh,dukun atau pawang itu tadi.Perkara ini ada yang disedari
    mereka tetapi ada juga yang tidak menyedari perbuatan mereka itu adalah perbuatan
    syirik kepada Allah.

    Firman Allah’
    “ Dan Kami turunkan dari Al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi
     orang-orang yang beriman “. Surah Al-Isra’:82

    Permasaalahan yang diceritakan di sini bukannya mengenai salahnya memagar rumah
    dengan ayat Al-Quran tetapi kaedah yang digunakan untuk memagari rumah tersebut.

    Dari Aisyah r.a,Rasulullah S.A.W bersabda,"Ubatilah dengan Kitab Allah"
    Secara umum Rasulullah menyebut "Kitab Allah",tidak menunjukkan ayat atau surah-
    surah tertentu.

    Rasulullah S.A.W juga ada bersabda,"Kemukakanlah kepadaku jampi-jampi kalian itu;
    tidaklah mengapa melakukan jampi-jampian selama tidak berupa kemusyrikan"HR Muslim.

    Allah berfirman,"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang yang mengerjakan makruf,
    serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh.Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan
    syaitan,maka berlindunglah kepada Allah.Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi
    Maha Mengetahui" Surah Al-A'raf :199-200
    « Last Edit: 07 May, 2010, 10:26:56 PM by acit »

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    16 Replies
    6439 Views
    Last post 06 December, 2009, 08:20:55 PM
    by Insignia of Islam
    7 Replies
    7958 Views
    Last post 21 March, 2012, 12:21:11 PM
    by Fakir Billah
    8 Replies
    667 Views
    Last post 21 February, 2014, 10:45:44 AM
    by muridin