Mencari Keikhlasan Untuk Memaafkan Seseorang

*

Author Topic: Mencari Keikhlasan Untuk Memaafkan Seseorang  (Read 11218 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

azy mazyah

  • *
  • Posts: 94
    • View Profile
Reply #40 17 February, 2011, 04:43:53 PM
  • Publish
  • Indahnya Kemaafan
    oleh : Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah

     Setiap manusia itu tidak lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Sukarnya seseorang untuk memaafkan saudaranya lantas terus menghina saudaranya itu atas kesilapan dan kesalahan yang dilakukan. Apakah penghinaan atau kemaafan yang terbaik buat seseorang yang melakukan kesilapan??

    Firman Allah SWT:
    “Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk.

    (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.”
    (Surah Al-Hujurat:11)

    Rasulullah SAW bersabda:
    “Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.”
    (HR. Tirmizi)

    “Orang yang tidak suka menghormati orang lain, adalah orang yang tidak terhormat. Orang yang dihinakan itu belum tentu dia akan hina atau tidak, tetapi perbuatan menghinakan orang itu sudah menjadi bukti atas kehinaan diri kita sendiri.”
    (Hamka)

    “Sesiapa yang menutup keaiban seseorang Islam Allah menutup keaibannya di dunia dan di akhirat”.
    (HR. Muslim, Ahmad dan Abu Daud)

    “Bukanlah seorang beriman itu seorang yang suka mengecam, suka melaknat, suka mengeluarkan kata buruk dan kesat”.
    (HR. Bukhari dan Ahmad)

    Firman Allah SWT:
    “Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.”
    (Surah Ali-Imran:134)

    Kemaafan adalah dendam terindah buat saudaramu yang melakukan kesilapan. Tidak ada manusia yang sempurna dan maksum sehingga tiada satu kesalahan pun yang dilakukannya terhadap saudaranya melainkan ‘Nabi Muhammad SAW.

    Tiada manusia yang sempurna melainkan saling menasihati antara satu sama lain bagi memperbetulkan kesilapan dan memperbaiki diri menjadi insan yang lebih baik.

    “Tidaklah dapat kita mengenal orang melainkan pada tiga keadaan, iaitu tidak dapat diketahui orang pemaaf melainkan ketika dia marah, tidak dapat diketahui orang yang berani kecuali ketika dia berjuang dan tidak dapat dikenal seorang sahabat melainkan ketika kita dalam kesusahan.”
    (Luqman Al-Hakim)

    Mulailah kemaafan itu dari diri kita sendiri dengan memafkan kesalahan yang pernah dilakukan oleh saudara kita.

    Firman Allah SWT:
    “Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?”
    (Surah an-Nur : 21)

    “Maafkanlah semua orang sebelum anda tidur setiap malam bagi mencuci hati dan mencerdaskan minda”
    -pesanan dr Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah
    http://feryco.com/indahnya-kemaafan
    cantik wanita kerana kejernihan wajah,manis wanita kerana senyuman,
    hebat wanita kerana kesabaran, mulia wanita kerana keimanan dan kecintaan Ilahi...

    voda

    • *
    • Posts: 68
      • View Profile
    Reply #41 25 February, 2011, 12:48:07 PM
  • Publish
  • terbaik posting smga dgn sumbangan ni dapat mgentahuinye bahagianye sifat pemaaf amin  :aamiin:

    kasihiro

    • *
    • Posts: 567
    • Beliau selalu ingat kita...kita lupa padanya..:(
      • View Profile
    Reply #42 25 February, 2011, 03:20:17 PM
  • Publish
  • ya Allah...
    berikanlah aku kesabaran dan Ikhlas untuk menempuh segala ujianMu ya Allah!

    akmalshirou

    • *
    • Posts: 410
    • The past should give us hopes.
      • View Profile
    Reply #43 25 February, 2011, 04:42:02 PM
  • Publish
  • Indahnya Kemaafan
    oleh : Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah

     Setiap manusia itu tidak lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Sukarnya seseorang untuk memaafkan saudaranya lantas terus menghina saudaranya itu atas kesilapan dan kesalahan yang dilakukan. Apakah penghinaan atau kemaafan yang terbaik buat seseorang yang melakukan kesilapan??

    Firman Allah SWT:
    “Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk.

    (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.”
    (Surah Al-Hujurat:11)

    Rasulullah SAW bersabda:
    “Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.”
    (HR. Tirmizi)

    “Orang yang tidak suka menghormati orang lain, adalah orang yang tidak terhormat. Orang yang dihinakan itu belum tentu dia akan hina atau tidak, tetapi perbuatan menghinakan orang itu sudah menjadi bukti atas kehinaan diri kita sendiri.”
    (Hamka)

    “Sesiapa yang menutup keaiban seseorang Islam Allah menutup keaibannya di dunia dan di akhirat”.
    (HR. Muslim, Ahmad dan Abu Daud)

    “Bukanlah seorang beriman itu seorang yang suka mengecam, suka melaknat, suka mengeluarkan kata buruk dan kesat”.
    (HR. Bukhari dan Ahmad)

    Firman Allah SWT:
    “Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.”
    (Surah Ali-Imran:134)

    Kemaafan adalah dendam terindah buat saudaramu yang melakukan kesilapan. Tidak ada manusia yang sempurna dan maksum sehingga tiada satu kesalahan pun yang dilakukannya terhadap saudaranya melainkan ‘Nabi Muhammad SAW.

    Tiada manusia yang sempurna melainkan saling menasihati antara satu sama lain bagi memperbetulkan kesilapan dan memperbaiki diri menjadi insan yang lebih baik.

    “Tidaklah dapat kita mengenal orang melainkan pada tiga keadaan, iaitu tidak dapat diketahui orang pemaaf melainkan ketika dia marah, tidak dapat diketahui orang yang berani kecuali ketika dia berjuang dan tidak dapat dikenal seorang sahabat melainkan ketika kita dalam kesusahan.”
    (Luqman Al-Hakim)

    Mulailah kemaafan itu dari diri kita sendiri dengan memafkan kesalahan yang pernah dilakukan oleh saudara kita.

    Firman Allah SWT:
    “Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?”
    (Surah an-Nur : 21)

    “Maafkanlah semua orang sebelum anda tidur setiap malam bagi mencuci hati dan mencerdaskan minda”
    -pesanan dr Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah
    http://feryco.com/indahnya-kemaafan


    Smart kata-kata Dr. Fadzilah Kamsah ini...
    Saya minta izin shared di group nuqaba' dan note ya..~
    Syukran!
    "We pray for our sorrow to end and hopes for our hearts will blend.And who knows, starting a new journey may not be so hard or its already begun"

    durian

    • *
    • Posts: 145
    • alhamdulillah..bernapeh lagi den....
      • View Profile
    Reply #44 25 February, 2011, 07:20:57 PM
  • Publish
  • cubo tengok time ari rayo........

    mintak maap dongan member²......

    O - O (KOSONG-KOSONG) YE.......

    ikhlas....?????

    mAkAn mEsTi miNuM,tApi kAlaU miNuM bELum tEnTu mAkAn..bUanG Air BeSAr mEsTi bUanG Air kEciL,tAPi bUAnG Air kEciL bELum tEnTu BuAnG Air BeSaR...kAn...???
    ** mAcAm Tu `iA` mAsUk mAcAm Tu LaH `iA` kELuaR..... **

    shahizacase

    • *
    • Posts: 28
      • View Profile
    Reply #45 19 September, 2011, 05:19:20 PM
  • Publish
  • Apabila sakit hati dek kerana perangai seseorang, dikekang rasa marah, ditenangkan hati dgn kalimah Allah, tetapi kemaafan susah nak diberi. Lagi2 apabila kemaafan tidak dipinta... Sebagai manusia, bila hati terguris, memanglah mengambil masa. Hati  ini teringin nak memaafkan, tak terdaya lagi nak memikul rasa kecewa dan sakit hati, ...tetapi kemaafan masih tak muncul2... Sabar ditebalkan, kemaafan ingin diberi tetapi hati taknak melupakan... macamana ye nak memaafkan org?

    keju

    • *
    • Posts: 959
      • View Profile
    Reply #46 19 September, 2011, 10:24:25 PM
  • Publish
  • kemanisan sesebuah kemaafan itu hanya di rasai oleh individu yg memaafkan.

    sebaliknya orang yg membuat salah itu tidak ada kena mengena.

    Kemaafan itu bukan bermakna apa2 kepada pelaku kesalahan. Kemaafan itu tidak mampu mengubah org lain.

    Hanya kesedaran dan keinsafan saja yg mampu mensedarkan mereka yg bersalah.

    Saya ungkapkan kenyataan ini agar orang yg memberi kemaafan tidak terus terusan terkilan

    sekiranya seseorang itu masih mengekalkan tabiat yang salah sehingga ada org yg menjadi mangsa.

    jaimejoothman

    • *
    • Posts: 232
    • striving for an independent soul
      • View Profile
    Reply #47 19 September, 2011, 11:57:06 PM
  • Publish
  • Salam

    timbang kesalahan orang itu dengan segala dosa-dosa kita selama kita berada di dunia. kemudian fikir. mahukah kita jika Allah mengampunkan segala dosa-dosa kita itu? Jika jawapannya ya, maafkanlah. Maafkan kerana Allah. sebagaimana kita mahu kita dimaafkan/diampunkan.

    Seandainya marah itu lebih besar dari keinginan kita nak Allah ampunkan segala dosa-dosa kita yang lampau tu teruskan lah dengan marah tu.

    Ciri-ciri ahli syurga: those who forgive lovingly. Siap tolong mintak ampun dari Allah untuk orang yang menganiaya kita tu.

    Rujukan: Ceramah Bro Nouman Ali Khan

    Let it go.Bila memaafkan, kita sebenarnya menghilangkan belenggu kesesakkan jiwa yang menghantui diri kita.

    "Aku melihat Malaikat membelamu ketika kau mendiamkan penghinaan itu hai Abu Bakr. Tapi mereka pergi saat kau mulai membalas." -HR Ahmad-
    « Last Edit: 20 September, 2011, 12:05:52 AM by jaimejoothman »
    A Long Walk Home - http://jaimejoothman.blogspot.com ~ Kerugian & kemiskinan yang paling mengerikan; bahwa surga itu seluas langit & bumi; tapi kita tak beroleh sepijakpun tempat di sana~

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    26 Replies
    7743 Views
    Last post 16 April, 2009, 03:43:35 AM
    by kpalabuntat
    8 Replies
    2827 Views
    Last post 14 June, 2012, 02:16:01 PM
    by Fakir Billah
    3 Replies
    1878 Views
    Last post 19 April, 2012, 09:34:02 AM
    by shearazi