ALLAH TAHU APA YANG TERBAIK UNTUK KITA

*

Author Topic: ALLAH TAHU APA YANG TERBAIK UNTUK KITA  (Read 3992 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

24 March, 2010, 02:16:25 AM
  • Publish
  • salam...
    sekadar berkongsi apa yang saya rasa..

    sendiri aku..
    berdiri disini..
    di bumi MU ya Allah..
    bumi tempat ku menumpang..
    sementara menunggu destinasi hakiki ku..

    aduh...
    berat ku rasa...
    untuk hadapi mehnah di bumi MU..
    kadang rasa tidak terdaya menahannya..
    kadang rasa lelah..
    lelah hingga kadang tak terhela..

    banyaknya ujian MU dibumi ini ya Allah..
    mataku diuji..
    telingaku diuji..
    tanganku diuji..
    kaki ku diuji..
    hatiku diuji...
    hakikatnya hidupku teruji...

    aduh..
    apa ini..
    aku diuji lagi..
    aku lupa nikmatMU..
    KAU kirim ujian..
    KAU kirim kesusahan..
    KAU kirim kesedihan..
    tapi aku lupa...
    KAU MAHA ADIL..
    MAHA MENGASIHANI hamba MU..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan aku ubat kepada ujian..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kesenangan pada kesusahan itu...
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kebahagiaan pada kesedihan itu...

    KAU tak pernah tinggalkan aku..
    walau apa pun kondisi aku..
    saat aku tidur...
    KAU tetap ada bersamaku..
    saat aku leka dari mengingati MU..
    KAU tetap denganku...
    saat aku dikelilingi ramai..
    KAU ada bersamaku..
    saat aku ditinggal sendiri..
    KAU tetap disampingku..

    aduh...
    begitu mudah ku kata hidup ini melelahkan..
    sedangkan KAU sentiasa ada bersamaku..
    menemaniku...
    mengirimkan kekuatan saat aku lelah..
    mengirimkan bahagia saat aku sedih..
    mengirimkan penawar saat aku sakit..
    mengirimkan penyelesaian saat ku di uji...

    wahai diri..
    malulah pada PENCIPTA mu..
    ujian itu lah resipi kekuatan...
    ujian itu melatihmu...
    ujian itu membantumu...
    biar kau diuji didunia...
    jangan kau diuji disana..

    oh tidak..
    cukuplah aku diuji didunia..
    tidak mahu aku diuji disana..
    cukuplah aku susah didunia..
    tidak mahu aku susah disana..
    cukuplah aku sedih didunia..
    tidak mahu aku bersedih disana..

    Ya ALLAH..
    KAU mengetahui apa yang aku tidak tahu..
    KAU tahu apa yang terbaik untuk ku..
    aku mohon pada MU..
    KAU kurniakan lah..
    kebaikan pada ku..
    dunia dan akhirat..
    hidup sekali hiduplah yang terbaik

    Reply #1 24 March, 2010, 09:14:24 AM
  • Publish


  • aduh...
    berat ku rasa...
    untuk hadapi mehnah di bumi MU..
    kadang rasa tidak terdaya menahannya..
    kadang rasa lelah..
    lelah hingga kadang tak terhela..

    banyaknya ujian MU dibumi ini ya Allah..
    mataku diuji..
    telingaku diuji..
    tanganku diuji..
    kaki ku diuji..
    hatiku diuji...
    hakikatnya hidupku teruji...

    aduh..
    apa ini..
    aku diuji lagi..
    aku lupa nikmatMU..
    KAU kirim ujian..
    KAU kirim kesusahan..
    KAU kirim kesedihan..
    tapi aku lupa...
    KAU MAHA ADIL..
    MAHA MENGASIHANI hamba MU..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan aku ubat kepada ujian..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kesenangan pada kesusahan itu...
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kebahagiaan pada kesedihan itu...

    KAU tak pernah tinggalkan aku..
    walau apa pun kondisi aku..
    saat aku tidur...
    KAU tetap ada bersamaku..
    saat aku leka dari mengingati MU..
    KAU tetap denganku...
    saat aku dikelilingi ramai..
    KAU ada bersamaku..
    saat aku ditinggal sendiri..
    KAU tetap disampingku..

    aduh...
    begitu mudah ku kata hidup ini melelahkan..
    sedangkan KAU sentiasa ada bersamaku..
    menemaniku...
    mengirimkan kekuatan saat aku lelah..
    mengirimkan bahagia saat aku sedih..
    mengirimkan penawar saat aku sakit..
    mengirimkan penyelesaian saat ku di uji...

    wahai diri..
    malulah pada PENCIPTA mu..
    ujian itu lah resipi kekuatan...
    ujian itu melatihmu...
    ujian itu membantumu...
    biar kau diuji didunia...
    jangan kau diuji disana..

    oh tidak..
    cukuplah aku diuji didunia..
    tidak mahu aku diuji disana..
    cukuplah aku susah didunia..
    tidak mahu aku susah disana..
    cukuplah aku sedih didunia..
    tidak mahu aku bersedih disana..

    Ya ALLAH..
    KAU mengetahui apa yang aku tidak tahu..
    KAU tahu apa yang terbaik untuk ku..
    aku mohon pada MU..
    KAU kurniakan lah..
    kebaikan pada ku..
    dunia dan akhirat..

    syukran atas penulisan ini..amat menyentuh hati... semoga kita sentiasa dibantu ALLAH untuk KUAT dan TABAH menghadapi segala ketentuan NYA..Amin Ya Rabbal ALamin...
    ~YA ALLAH,jika derita ini satu ujian untuk aku MENGHAPUSKAN dosa2 ku, maka aku redha dgn derita ini, PERBAIKILAH diri ku.Tetapi jika rasa dari derita  ini MENAMBAHKAN dosa ku pada MU, maka HILANGKANLAH ia dari hatiku, kerana aku TAKUT akan Murka dan  Siksa Neraka MU ~

    Reply #2 24 March, 2010, 11:51:28 AM
  • Publish
  • "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu"
    (Al-Baqarah:216).
    :: berkata2 itu lebih senang dari melaksana ::

    Reply #3 24 March, 2010, 12:10:30 PM
  • Publish
  • salam buat semua teman,mmg benar Allah mengetahui siapa pasangan yang terbaik utk kita smua sbg hambanya

    Reply #4 24 March, 2010, 01:05:57 PM
  • Publish
  • salam buat semua teman,mmg benar Allah mengetahui siapa pasangan yang terbaik utk kita smua sbg hambanya

    :)

    minta untuk menambah sedikit..
    maka, berdoalah kepada ALLAH supaya dikurniakan pasnagan yang soleh/solehah dan zuriat yang baik...
    INSYA-ALLAH....

    [img width=610 height=70]http://i87.servimg.com/u/f87/12/77/43/73/kelant10.jpg[/img]

    "Berusahalah kamu seperti mana kamu akan hidup untuk selama-lamanya. dan beribadatlah kamu seperti mana kamu akan mati pada keesokan hari."

    Reply #5 24 March, 2010, 01:09:04 PM
  • Publish
  • Allah tahu apa yang terbaik untuk kita...

    Cuma kadang kala kita ragu-ragu dengan pilihan yang ada di depan mata.
    Sekadar Menterjemah Apa Yang Tersirat Di Minda

    Reply #6 24 March, 2010, 02:38:05 PM
  • Publish
  • salam.... sesungguhnya yang baik datang dari Allah...
    Yang buruk dari kesilapan kita sendiri...

    Reply #7 10 April, 2010, 07:47:55 AM
  • Publish
  • salam...
    sekadar berkongsi apa yang saya rasa..

    sendiri aku..
    berdiri disini..
    di bumi MU ya Allah..
    bumi tempat ku menumpang..
    sementara menunggu destinasi hakiki ku..

    aduh...
    berat ku rasa...
    untuk hadapi mehnah di bumi MU..
    kadang rasa tidak terdaya menahannya..
    kadang rasa lelah..
    lelah hingga kadang tak terhela..

    banyaknya ujian MU dibumi ini ya Allah..
    mataku diuji..
    telingaku diuji..
    tanganku diuji..
    kaki ku diuji..
    hatiku diuji...
    hakikatnya hidupku teruji...

    aduh..
    apa ini..
    aku diuji lagi..
    aku lupa nikmatMU..
    KAU kirim ujian..
    KAU kirim kesusahan..
    KAU kirim kesedihan..
    tapi aku lupa...
    KAU MAHA ADIL..
    MAHA MENGASIHANI hamba MU..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan aku ubat kepada ujian..
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kesenangan pada kesusahan itu...
    KAU tidak pernah lupa kirimkan kebahagiaan pada kesedihan itu...

    KAU tak pernah tinggalkan aku..
    walau apa pun kondisi aku..
    saat aku tidur...
    KAU tetap ada bersamaku..
    saat aku leka dari mengingati MU..
    KAU tetap denganku...
    saat aku dikelilingi ramai..
    KAU ada bersamaku..
    saat aku ditinggal sendiri..
    KAU tetap disampingku..

    aduh...
    begitu mudah ku kata hidup ini melelahkan..
    sedangkan KAU sentiasa ada bersamaku..
    menemaniku...
    mengirimkan kekuatan saat aku lelah..
    mengirimkan bahagia saat aku sedih..
    mengirimkan penawar saat aku sakit..
    mengirimkan penyelesaian saat ku di uji...

    wahai diri..
    malulah pada PENCIPTA mu..
    ujian itu lah resipi kekuatan...
    ujian itu melatihmu...
    ujian itu membantumu...
    biar kau diuji didunia...
    jangan kau diuji disana..

    oh tidak..
    cukuplah aku diuji didunia..
    tidak mahu aku diuji disana..
    cukuplah aku susah didunia..
    tidak mahu aku susah disana..
    cukuplah aku sedih didunia..
    tidak mahu aku bersedih disana..

    Ya ALLAH..
    KAU mengetahui apa yang aku tidak tahu..
    KAU tahu apa yang terbaik untuk ku..
    aku mohon pada MU..
    KAU kurniakan lah..
    kebaikan pada ku..
    dunia dan akhirat..

    Reply #8 10 April, 2010, 09:17:55 AM
  • Publish
  •  Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."
    al baqarah:286

    Reply #9 10 April, 2010, 01:52:41 PM
  • Publish
  • hny insan yg pernah merasai kekecewaan shj yg tau betapa sakit menanggungnya.....tapi kita kita kembali pada Allah..
    dgn itu,jiwa kita akan tenteram semula....

    Reply #10 17 February, 2012, 12:19:02 AM
  • Publish

  • Penawar Sakit Hati.
     
    Hampir setiap orang tentu pernah mengalami sakit hati dalam hidupnya.
    Baik dalam keluarga, bersahabat, mahupun bermasyarakat.
    Sebagaimana sifat sedih dan gembira, rasa  ini adalah suatu kewajaran dalam hidup manusia.
    Apatah lagi,  manusia adalah mahluk yang bersosial, yang dalam setiap interaksinya tidak lepas dari kekhilafan.
    Sebab-sebab datangnya perasaan ini pun bermacam-macam.

    Dari masalah yang simple hingga masalah besar, dapat menjadi penyebabnya.
    Misalnya bermula dari perbezaan pendapat, adanya konflik atau ketidakserasian, sehingga iri hati dan dengki.
    Bila perasaan ini dibiarkan terlalu lama membengkak dalam hati, maka akan tidak sihatlah hati itu. Pemiliknya pun akan stress dan tidak akan ceria. Lebih parah lagi, perkara ini dapat menjauhkan manusia dari RabbNya. Na’udzubillaahi mindzaalik.

    Bagaimana menangani rasa sakit hati, agar tidak menjemput dosa kepada kita sendiri?
    Antara petua – petua yang diajarkan oleh Rasulullah untuk dijadikan penawar sakit hati adalah :
    1. Muhasabah Diri
    Sebelum kita menyalahkan orang lain, seharusnyalah kita melihat diri kita sendiri. Mungkin kita sakit hati oleh kata – kata saudara kita, padahal dia tak bermaksud menyakiti. Cuba bertanya pada diri sendiri, mengapa saudara kita  bersikap demikian.
    Jangan-jangan kita sendiri yang telah membuat kesalahan kepadanya.

    2. Menjauhkan Diri dari Sifat Iri Hati Dan Dengki
    Iri hati dan dengki adalah beberapa ruang  yang menjadi pintu bagi syaitan untuk memasuki hati manusia.
    Angan – angan yang berlebihan, dapat membuat seseorang buta dan tuli. Bila tidak dilandaskan iman, seorang yang berangan – angan cenderung akan melakukan berbagai cara untuk mendapatkan apa yang dicitanya.
    Demikian sifat iri hati dan dengki. Sifat ini berasal dari kecintaan terhadap hal-hal yang bersifat material, kehormatan, dan pujian. Manusia tidak akan tenang bila dalam hatinya ada sifat ini.
    Manusia juga tak akan pernah berasa bersyukur, kerana selalu merasa kurang. Dia selalu memandang ke atas, dan seolah tidak rela melihat orang lain memiliki kelebihan melebihi dirinya. Maka hapuskanlah terlebih dahulu sikap cintai dunia, sehingga dengki  menghilang
    Rasulullah bersabda,
    “Tidak boleh dengki kecuali kepada dua orang. Iaitu orang yang diberi harta oleh Allah, kemudian membelanjakannya di jalan yang benar. Dan orang yang diberi hikmah oleh Allah, kemudian memutuskan persoalan dengannya dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari).

    3. Menjauhkan Diri dari Sifat Amarah dan Keras Hati.
    Bila marah telah timbul dalam hati manusia, kadangkala manusia bertindak tanpa pertimbangan akal. Jika akal sudah lemah, tinggallah hawa nafsu. Dan syaitan pun leluasa melancarkan serangannya, lalu mempermainkan diri manusia.
    Ibnu Qudamah dalam Minhajul Qashidin menyebutkan bahawa Iblis pernah berkata, “Jika manusia keras hati, maka kami akan membaliknya sebagai anak kecil yang membalik bola.”

    4. Memupuk Sifat Pemaaf.
    “Jadilah engkau pemaaf, dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh.” Surah Al-A’raf : 199.
    Allah sang Khaliq, Maha Pemaaf terhadap hambaNya. Tak kira sebesar gunung atau sedalam lautan kesalahan seorang hamba, jika dia bertaubat dengan sungguh-sungguh, maka Allah akan membukakan pintu maaf selebar-lebarnya.
    Kita sebagai manusia yang lemah, tidak sepatutnya berlaku sombong, dengan tidak mahu memaafkan kesalahan orang lain, sebelum dia meminta maaf. Insya Allah, dengan begitu, hati akan lebih terasa lapang.
    Rasulullah bersabda,
    “Bertakwalah kepada Allah di mana engkau berada, tindaklanjutilah kesalahan dengan kebaikan, nescaya kebaikan tersebut menghapus kesalahan tersebut, dan bergaulah dengan manusia lain dengan akhlak yang baik.” (HR. Hakim dan At-Tirmidzi).

    5. Husnuzon (Berprasangka Baik).
    Allah berfirman:
    “Hai orang-orang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka. Sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa. Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah sebahagian kalian mengejek sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya.” (QS. Al-Hujurat : 12).
    Adakalanya seorang muslim berburuk sangka terhadap seorang muslim lainnya sehingga dia memperkecilkan orang lain. Dia mengatakan macam-macam tentang orang lain, dan mengatakan dirinya lebih baik.
    Tentu, perkara ini  yang tidak benar. Setiap muslim harus mengawasi diri terhadap titik-titik  yang cenderung untuk  memancing tuduhan, agar orang lain tidak berburuk sangka kepadanya.

    6. Ikhlaskan Diri.
    Ikhlas adalah kata yang ringan untuk diucapkan, tetapi cukup berat untuk dilakukan. Orang yang ikhlas dapat meniatkan segala tindakannya kepada Allah. Dia tidak memiliki jiwa yang bersifat duniawi. Apabila Allah mengujinya dengan kenikmatan, maka dia bersyukur. Bila Allah mengujinya dengan kesusahannya pun, dia bersabar.
    Dia selalu percaya bahawa Allah akan sentiasa memberikan yang terbaik kepada hambaNya. Orang yang ikhlas akan lebih mudah menangani hatinyanya untuk selalu menyerahkan segalanya hanya kepada Allah. Hanya kepadaNyalah dia mengantungkan harapan.

    Memaafkan  adalah bentuk rasa cinta yang tertinggi dan yang terindah,
    Sebagai balasannya kita akan menerima kedamaian dan kebahagiaan yang tak terhingga.
    Kadangkala, sulit membiarkan cinta membimbing kita pada saat hati kita disakiti oleh orang lain.
    Tetapi, biarpun luka hati itu kecil atau besar kita tidak akan boleh benar-benar bahagia sebelum memberi maaf..

    Sesungguhnya ALLAH SWT tahu apa yang terbaik untuk kita..tawwakallah kepadanya..InsyaALLAH.
    selagi qalamku belum terhenti menyampaikan  KALAMMU..aku tahu ENGKAU masih mengasihiku[/size]

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    0 Replies
    802 Views
    Last post 28 June, 2011, 09:17:35 AM
    by nurul hana
    4 Replies
    1837 Views
    Last post 30 September, 2011, 02:48:16 AM
    by Munzir khan
    3 Replies
    558 Views
    Last post 18 January, 2014, 08:13:27 AM
    by khayraninisa