Bagaimana Kita Mengenali Allah

Author Topic: Bagaimana Kita Mengenali Allah  (Read 7579 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Abg Ngoh

  • *
  • Posts: 1088
    • View Profile
Jawab #40 16 January, 2013, 01:08:30 PM
  • Publish Di FB
  • TERSEMBUNYI DISEBALIK IBADAT
    TERSEMBUNYI DISEBALIK PERBUATAN
    TERSEMBUNYI DISEBALIK PERISTIWA......


    Siapa yang kenal nilai sayangnya kepada seorang anak yang comel, berbanding dengan seorang yang belum berkahwin?

    Siapa yang akan kenal nilai seseorang Ibu, sebelum dan selepas beliau meninggal dunia?
    Siapa yang pernah kenal sayangnya kepada Biji mata sendiri?

    Adakah sama dengan seorang yang melahirkan anak yang comel?
    Apabila seseorang ibu telah meninggal dunia.
    Apabila dalam satu kemalangan, seseorang itu cacat pengelihatannya.

    Apakah sesuatu yang digambarkan itu, mampu untuk diluahkan dengan penulisan atau kata-kata?
    Apakah hanya dengan kata-kata seorang ibu akan hidup kembali?
    Apakah dengan teori dan kata-kata, mata yang sudah buta akan celik kembali?

    Itulah betapa pentingnya sesuatu itu mestilah dilalui sendiri atau diibadatkan sendiri.
    lakukan dahulu kemudian akan ketemui hakikat yang sebenar.

    Begitu juga kepada untuk mengenal Allah swt.
    Semuanya tidak boleh digambarkan, diteorikan, dilukis, dilakar dengan kata-kata atau tulisan. Melainkan 'buat dulu' segala tuntutannya, maka nanti akan ketemuilah hakikat tersebut.

    Cuba tanya seseorang pemuda (yang belum berkahwin) tentang berkahwin, minta teorinya, pendapatnya atau penjelasannya yang panjang tentang, 'apa itu perkahwinan'.
    Nanti cuba kamu sendiri yang berkahwin.

    Cuba lihat seorang isteri yang separuh gila tatkala kematian suami tercinta.
    kemudian cuba tanya orang lain, 'apa perasaannya' terhadap suami wanita itu yang meninggal.
    Pasti ungkapan yang sama iaitu: "Sedih". namun apakah sama?

    Ia bukan tanpa teori, tetapi teorinya telah ada dan sempurna iaitu Wahyu.

    Wahai Anak Adam! Engkau tidak mau mengamalkan apa yang engkau ketahui, lalu bagaimana engkau mencari pengetahuan yang tidak kamu ketahui?" - Hadis Qudsi,

    Terselindung adalah kerana enggan untuk patuh dan beribadat dengan sempurna. Kerana ia memerlukan kelakuan atau peristiwa (ibadat).
    « Last Edit: 16 January, 2013, 01:10:58 PM by Abg Ngoh »

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #41 16 January, 2013, 01:26:25 PM
  • Publish Di FB
  • Pada sijahil adalah mustahil ada sesuatu yg dapat menutupi atau melindungi Allah yg maha agung, apatah lagi Zatnya yg maha nyata, maka sijahil tetap dlm kesimpulan yg Allah mahupun Zatnya tetap dlm terang n nyata kerana tiada sesuatu apa pun yg dapat menutupi atau melindungi kenyataannya :senyum:

    S Ali pernah berkata yg ia tiada menyembah Tuhan yg tiada ia nampak, adakah S Ali berbohong dgn kenyataannya??
    Mengenai zat-Nya diketahui ada(wujud)-Nya dengan akal pikiran, dilihat zat-Nya dengan mata hati sebagai suatu nikmat daripada-Nya sebagai kasihsayang-Nya kepada orang-orang yang berbuat baik dalam negeri ketetapan nanti dan sebagai suatu kesempurnaan daripada-Nya dengan kenikmatan memandang kepada wajah-Nya yang mulia.... Copy and paste Ihya' Ulumiddin Imam Al-Ghazali.

    Imam menulis lagi.

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala: " Saya mendengar Asy-Syafi'i ra,pada hari dia berdebat dengan Hafshul-fard seorang ahli ilmu kalam dari golongan Muktazilah, mengatakan: " Lebih baik bagi seorang hamba Allah bertemu dengan Allah dengan segala dosa selain dari syirik daripada bertemu dengan Allah dengan sesuatu daripada ilmu kalam". Dan saya sudah mendengar dari Hafshul-fard tadi, kata-kata yang tak sanggup saya menceritakannya".

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala pula: "Saya sudah melihat dari ahli ilmu kalam itu, sesuatu yang saya tidak menyangkanya sama sekali. Dan untuk seorang hamba Allah itu, lebih baik mendapat percubaan dengan segala yang dilarang Allah selain dari syirik, daripada memandang pada ilmu kalam".

    Berkata Al-Karabisi ra: "Bahawa pernah Al-Syafi'i ra ditanyakan orang mengenai sesuatu dari ilmu kalam. Maka beliau marah,seraya berkata: "Tanyakanlah tentang ini kepada Hafshul-fard dan kawan-kawannya, orang-orang-orang yang telah dihinakan Tuhan".

    Ketika Asy-Syafi'i ra sakit, lalu datang kepadanya Hafshul-fard seraya bertanya kepadanya: "Siapakah saya ni?". Maka menjawab Asy-Syafi'i ra: "Jika Hafshul-fard, tidak dipelihara dan dipimpin engkau oleh Allah sebelum engkau bertaubat dari faham yang engkau anut sekarang".

    Berkata Asy-Syafi'i lagi: "Jikalau tahulah manusia apa yang di dalam ilmu kalam itu dari bermacam-macam hawa nafsu, maka akan larilah mereka daripadanya seperti larinya dari singa".

    Berkata Asy-Syafi'i:"Apabila engkau mendengar seseorang mengatakan: Nama, ialah yang dinamakan atau bukan yang dinamakan (Al-ismu huwal musamma au ghairul musamma), maka naik saksilah bahawa orang tersebut termasuk ahli ilmu kalam dan tak ada agama bagi orang itu".

    Berkata Az-Za'farani:"kata As-Syafi'i: hukumanku kepada orang-orang ilmu kalam itu,dipukul dengan pelepah kurma dan dibawa berkeliling pada kabilah-kabilah dan puak-puak. Dan dikatakan,inilah balasan orang yang meninggalkan Al-Quran dan As-Sunnah dan mengambil ilmu kalam".

    Insya Allah bersambung....

    Ya habibi ya Rasulallah

    "Selagi kita lurus dengan Allah, dunia dalam genggaman."- Sayyidah Nafisah.

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 612
      • View Profile
    Jawab #42 16 January, 2013, 04:31:53 PM
  • Publish Di FB

  • Kalam Nurani

       
       


    Posts: 28
     

    Re: Bagaimana Kita Mengenali Allah
    « Jawab #39 on: Today at 10:51:51 AM »
    Quote
    Ini pendapat teman yang jahil ni sebab tong kosong....

    Kalau ada sesuatu yang menutup , melindungi Allah dan Mendinding Allah tentulah sesuatu itu lebih berkuasa dan hebat dari Allah...
    Sedangkan Allah yang lebih  berkuasa dan hebat akan tiap2 sesuatu kerana semuanya dalam gengamannya...


     Logged
    Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi; dan Allah sentiasa Meliputi (pengetahuanNya dan kekuasaanNya) akan tiap-tiap sesuatu.

    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #43 16 January, 2013, 04:55:24 PM
  • Publish Di FB
  • Pada sijahil adalah mustahil ada sesuatu yg dapat menutupi atau melindungi Allah yg maha agung, apatah lagi Zatnya yg maha nyata, maka sijahil tetap dlm kesimpulan yg Allah mahupun Zatnya tetap dlm terang n nyata kerana tiada sesuatu apa pun yg dapat menutupi atau melindungi kenyataannya :senyum:

    S Ali pernah berkata yg ia tiada menyembah Tuhan yg tiada ia nampak, adakah S Ali berbohong dgn kenyataannya??
    Mengenai zat-Nya diketahui ada(wujud)-Nya dengan akal pikiran, dilihat zat-Nya dengan mata hati sebagai suatu nikmat daripada-Nya sebagai kasihsayang-Nya kepada orang-orang yang berbuat baik dalam negeri ketetapan nanti dan sebagai suatu kesempurnaan daripada-Nya dengan kenikmatan memandang kepada wajah-Nya yang mulia.... Copy and paste Ihya' Ulumiddin Imam Al-Ghazali.

    Imam menulis lagi.

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala: " Saya mendengar Asy-Syafi'i ra,pada hari dia berdebat dengan Hafshul-fard seorang ahli ilmu kalam dari golongan Muktazilah, mengatakan: " Lebih baik bagi seorang hamba Allah bertemu dengan Allah dengan segala dosa selain dari syirik daripada bertemu dengan Allah dengan sesuatu daripada ilmu kalam". Dan saya sudah mendengar dari Hafshul-fard tadi, kata-kata yang tak sanggup saya menceritakannya".

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala pula: "Saya sudah melihat dari ahli ilmu kalam itu, sesuatu yang saya tidak menyangkanya sama sekali. Dan untuk seorang hamba Allah itu, lebih baik mendapat percubaan dengan segala yang dilarang Allah selain dari syirik, daripada memandang pada ilmu kalam".

    Berkata Al-Karabisi ra: "Bahawa pernah Al-Syafi'i ra ditanyakan orang mengenai sesuatu dari ilmu kalam. Maka beliau marah,seraya berkata: "Tanyakanlah tentang ini kepada Hafshul-fard dan kawan-kawannya, orang-orang-orang yang telah dihinakan Tuhan".

    Ketika Asy-Syafi'i ra sakit, lalu datang kepadanya Hafshul-fard seraya bertanya kepadanya: "Siapakah saya ni?". Maka menjawab Asy-Syafi'i ra: "Jika Hafshul-fard, tidak dipelihara dan dipimpin engkau oleh Allah sebelum engkau bertaubat dari faham yang engkau anut sekarang".

    Berkata Asy-Syafi'i lagi: "Jikalau tahulah manusia apa yang di dalam ilmu kalam itu dari bermacam-macam hawa nafsu, maka akan larilah mereka daripadanya seperti larinya dari singa".

    Berkata Asy-Syafi'i:"Apabila engkau mendengar seseorang mengatakan: Nama, ialah yang dinamakan atau bukan yang dinamakan (Al-ismu huwal musamma au ghairul musamma), maka naik saksilah bahawa orang tersebut termasuk ahli ilmu kalam dan tak ada agama bagi orang itu".

    Berkata Az-Za'farani:"kata As-Syafi'i: hukumanku kepada orang-orang ilmu kalam itu,dipukul dengan pelepah kurma dan dibawa berkeliling pada kabilah-kabilah dan puak-puak. Dan dikatakan,inilah balasan orang yang meninggalkan Al-Quran dan As-Sunnah dan mengambil ilmu kalam".

    Insya Allah bersambung....

    Ya habibi ya Rasulallah
    terimakasih kerana copy n paste, org jahil nak barang nya bukan sekadar ceritanya, tak kira la dilihat dgn matahati atau mata kepala, kalau dgn mata hati maka apa dia yg dilihat? kalau dgn mata kepala, mana dia barang yg dilihat .. :sedihnya:

    Abg Ngoh

    • *
    • Posts: 1088
      • View Profile
    Jawab #44 16 January, 2013, 07:56:18 PM
  • Publish Di FB
  • Harapnya masing-masing berhati-hati bagi perbincangan ditopik ini.
    Kerana ianya adalah berkaitan dengan Aqidah.

    Utamakan Nas serta bincanglah dengan serius......


    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #45 16 January, 2013, 08:12:12 PM
  • Publish Di FB
  • Thanks abgngoh, we consider this, kata2 S Ali, like, tiada aku menyembah Tuhan yg tiada aku nampak & AQ : sesungguhnya Aku dekat sebagai sandaran muzakarah walaupun we r not stated clearly here since we assume everybody knew about this salam

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #46 17 January, 2013, 08:54:41 AM
  • Publish Di FB
  • Pada sijahil adalah mustahil ada sesuatu yg dapat menutupi atau melindungi Allah yg maha agung, apatah lagi Zatnya yg maha nyata, maka sijahil tetap dlm kesimpulan yg Allah mahupun Zatnya tetap dlm terang n nyata kerana tiada sesuatu apa pun yg dapat menutupi atau melindungi kenyataannya :senyum:

    S Ali pernah berkata yg ia tiada menyembah Tuhan yg tiada ia nampak, adakah S Ali berbohong dgn kenyataannya??
    Mengenai zat-Nya diketahui ada(wujud)-Nya dengan akal pikiran, dilihat zat-Nya dengan mata hati sebagai suatu nikmat daripada-Nya sebagai kasihsayang-Nya kepada orang-orang yang berbuat baik dalam negeri ketetapan nanti dan sebagai suatu kesempurnaan daripada-Nya dengan kenikmatan memandang kepada wajah-Nya yang mulia.... Copy and paste Ihya' Ulumiddin Imam Al-Ghazali.

    Imam menulis lagi.

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala: " Saya mendengar Asy-Syafi'i ra,pada hari dia berdebat dengan Hafshul-fard seorang ahli ilmu kalam dari golongan Muktazilah, mengatakan: " Lebih baik bagi seorang hamba Allah bertemu dengan Allah dengan segala dosa selain dari syirik daripada bertemu dengan Allah dengan sesuatu daripada ilmu kalam". Dan saya sudah mendengar dari Hafshul-fard tadi, kata-kata yang tak sanggup saya menceritakannya".

    Berkata Ibnu Abdil-'Ala pula: "Saya sudah melihat dari ahli ilmu kalam itu, sesuatu yang saya tidak menyangkanya sama sekali. Dan untuk seorang hamba Allah itu, lebih baik mendapat percubaan dengan segala yang dilarang Allah selain dari syirik, daripada memandang pada ilmu kalam".

    Berkata Al-Karabisi ra: "Bahawa pernah Al-Syafi'i ra ditanyakan orang mengenai sesuatu dari ilmu kalam. Maka beliau marah,seraya berkata: "Tanyakanlah tentang ini kepada Hafshul-fard dan kawan-kawannya, orang-orang-orang yang telah dihinakan Tuhan".

    Ketika Asy-Syafi'i ra sakit, lalu datang kepadanya Hafshul-fard seraya bertanya kepadanya: "Siapakah saya ni?". Maka menjawab Asy-Syafi'i ra: "Jika Hafshul-fard, tidak dipelihara dan dipimpin engkau oleh Allah sebelum engkau bertaubat dari faham yang engkau anut sekarang".

    Berkata Asy-Syafi'i lagi: "Jikalau tahulah manusia apa yang di dalam ilmu kalam itu dari bermacam-macam hawa nafsu, maka akan larilah mereka daripadanya seperti larinya dari singa".

    Berkata Asy-Syafi'i:"Apabila engkau mendengar seseorang mengatakan: Nama, ialah yang dinamakan atau bukan yang dinamakan (Al-ismu huwal musamma au ghairul musamma), maka naik saksilah bahawa orang tersebut termasuk ahli ilmu kalam dan tak ada agama bagi orang itu".

    Berkata Az-Za'farani:"kata As-Syafi'i: hukumanku kepada orang-orang ilmu kalam itu,dipukul dengan pelepah kurma dan dibawa berkeliling pada kabilah-kabilah dan puak-puak. Dan dikatakan,inilah balasan orang yang meninggalkan Al-Quran dan As-Sunnah dan mengambil ilmu kalam".

    Insya Allah bersambung....

    Ya habibi ya Rasulallah
    terimakasih kerana copy n paste, org jahil nak barang nya bukan sekadar ceritanya, tak kira la dilihat dgn matahati atau mata kepala, kalau dgn mata hati maka apa dia yg dilihat? kalau dgn mata kepala, mana dia barang yg dilihat .. :sedihnya:
    Saya dah beritahu awal dulu. Yang dilihat itu atsar af'alNya dengan mata kepala dan mata hati pada diri dan semua makhluk. Ruh itulah diistilahkan sebagai kenyataan af'al Allah. Itulah maksud kata-kata Saidina Ali ra. Beliau melihat Allah(af'al-Nya). Itulah juga maksud  ihsan. Itulah ilmunya Al-Hallaj,Ibnu Arabi,Hamzah Fansuri dll lagi. Ruh tu di mana? Ruh tu masing-masing ada dan dipertanggungjawabkan. Ruh itulah dari-Nya dan akan kembali kepada-Nya. Istilah ilmu sifat 20, ruh itu sifat ma'ani yang dipinjamkan-Nya. Ruh yang menjadi rohani menggerakkan jasmani. Termasuklah Ingat pengakuan ruh-ruh di alam ruh alastu birabbikum qolu bala syahidna. Af'al itu jugalah asma'Nya Az-Zohiru. Beruntunglah mereka yang menjaga kesucian ruh. Dalam sabda nabi saw: ..ruh itu dapat memandang alam yang tinggi. Tapi bila kotor tak dapatlah pandang alam yang tinggi.

    Ya habibi ya Rasulallah


    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #47 17 January, 2013, 09:45:58 PM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:

    Munzir khan

    • *
    • Posts: 612
      • View Profile
    Jawab #48 17 January, 2013, 11:55:21 PM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:

    Salah satu sifat Allah swt yang mudah diketahui,Iaitu Maha menguji.

    Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:
    Al Baqarah:155

    al_ahibbatu

    • *
    • Posts: 4918
      • View Profile
    Jawab #49 18 January, 2013, 08:08:56 AM
  • Publish Di FB
  • Sifat Terpuji - kita lihat dari akhlak yang mulia

    Sifat Soleh - kita lihat yang mempunyainya, tak akan menegur "kerja Allah"

    sifat Siddiq - kita lihat lidahnya benar dan membenarkan

    sifat Amanah - kita lihat tidaklah semuanya di ucapkan, ikut suasana dan ketika

    sifat Tabligh - kita lihat bahasanya sama, menyeru akan tauhid ilallah

    sifat Fathonah - menjadikan bijaksanalah diri

    nak lihat Allah melalui sifatnya - silakan, melihat asma wa sifat - iaitu asma al husna - sifat 20 (aqoid)

    pada ucapan Basmallah itu ada Sifatnya
    Pengasih dan Penyayang - melebihi kasihnya ibu, melebihi kasihnya makhluk - Peluang Taubat sentiasa terbuka - Jangan sombong!

    pada ayat ayat Allah, Al Quran, sifatnya hendak memberikan manusia panduan hidup
    Penawar dan Ancaman agar diri menjadi baik
    Baik diri - untuk diri sendiri - agar tidak zalim - tidak menzalimi

    jadi tak ada salahnya ulamak, mengatur, pendidikan aqidah - pecah tiga - Uluhiyah, Rububiyah, Asma wa sifat - semoga dapatlah menyatukan Ilmu, dapat melihat Sifat Sifat Terpuji dan Mulia dari Allah dan Utusan utusanNya - subhanallah

    silakan ya, sifat yang baik, akan ujudkan af'al yang baik, daripada nama nama yang terbaik
    tentu saja, ZAT dirinya itu, baik, dan menghendaki kita semua, sebagai makhluknya juga menjadi baik, silakan ya

    semoga bertambah faham dan rendah hatimu, menerima Ilmu Ilmu dari Mursyidmu

    subhanallah wahdahu laa syarikalah
    « Last Edit: 18 January, 2013, 08:10:27 AM by al_ahibbatu »

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #50 18 January, 2013, 08:34:10 AM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:
    Saja bagi klu,kut mudah faham. Ok lah kita direct to the point. Bukan apa takut ramai pulok yang tak sampai akal. Maklum la forumer punya pelbagai latarbelakang, barangkali lulusan PhD bidang agama pun ada. Apa lagi lulusan pondok. Syeikh Azrin rasanya keluaran pondok kut.

    Saya terangkan sikit. Asal af'al itu dari sifat. Dalam usul kerohanian dan ilmu sifat 20,ruh itu juga sifatullah. Sifat Allah. Takrif sifat berdiri pada zat (ayat orang dulu-dulu),iaitu ertinya sifat memerlukan zat. Sifat ma'ani (ruh) yang dipinjamkan. Asal sifat itu dari zat. Ruh diistilahkan sebagai zat,iaitu zat yang muhadats. Zat yang tidak menjadikan. Berlawanan dengan Zat Allah yang qadim. Dalam beramal serta setiap masa ada petua/sifir - pandang ruh itu af'al, dari sifat dari zat. Begitu juga pandang luar. Pandang satu kepada banyak,pandang banyak kepada satu. Zat muhadats itu dari Allah,ertinya pandang Allah. Aku tiupkan ruh-Ku......

    Cerita mengenal diri tu lebih dalam. Banyak tafsirannya. Kefahaman tersendiri. Diri terdiri terperi empunya diri sebenar diri. Di antaranya diri itu menjadi pakaian wali Allah. Abu Yazid Al-Bustami dikatakan sesat kerana. ...(berlaku kejadian seperti Abu Mansor Al-Hallaj - Ana Al-Haq)...lalu dipesanlah kepada muridnya jika berulang lagi kejadian itu,kau ambil pedang,pancunglah leherku. Kejadian berulang lalu pedang dikeluarkan,tetapi tak dapat dipancung kerana dia melihat ramainya Abu Yazid. Macam mana nak pancung. Pancung pun tak memberi bekas..... Yang manakah diri sebenar Abu Yazid? Kisah terkenal wali melayu tok kenali - orang melihat dirinya dalam masa yang sama di tempat-tempat berlainan,soalannya yang manakah sebenarnya tok kenali? Begitu juga wali Allah negeri 9 Tuan Tulis. Khabarnya dia pergi ke Mekah tak sampai sesaat dari kampungnya Kampung Talang. Seperti Imam Suyuti juga. Soalannya diri tuan tulis atau Imam Suyuti yang manakah yang pergi Mekah itu? Begitu juga Imam Haramain,kejadian berlaku di tempat berlainan,orang melihat di beberapa tempat!

    Fahami ilmu awaluddin makrifatullah dan kenal Allah kenal diri sebaik-baiknya. Insya Allah. Takkan sia-sia beramal.

    Ya habibi ya Rasulallah


    5zul

    • *
    • Posts: 3047
    • ~~ Tiada Kesusahan Melainkan Susah ~~
      • View Profile
    Jawab #51 18 January, 2013, 12:38:24 PM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:
    Saja bagi klu,kut mudah faham. Ok lah kita direct to the point. Bukan apa takut ramai pulok yang tak sampai akal. Maklum la forumer punya pelbagai latarbelakang, barangkali lulusan PhD bidang agama pun ada. Apa lagi lulusan pondok. Syeikh Azrin rasanya keluaran pondok kut.

    Saya terangkan sikit. Asal af'al itu dari sifat. Dalam usul kerohanian dan ilmu sifat 20,ruh itu juga sifatullah. Sifat Allah. Takrif sifat berdiri pada zat (ayat orang dulu-dulu),iaitu ertinya sifat memerlukan zat. Sifat ma'ani (ruh) yang dipinjamkan. Asal sifat itu dari zat. Ruh diistilahkan sebagai zat,iaitu zat yang muhadats. Zat yang tidak menjadikan. Berlawanan dengan Zat Allah yang qadim. Dalam beramal serta setiap masa ada petua/sifir - pandang ruh itu af'al, dari sifat dari zat. Begitu juga pandang luar. Pandang satu kepada banyak,pandang banyak kepada satu. Zat muhadats itu dari Allah,ertinya pandang Allah. Aku tiupkan ruh-Ku......

    Cerita mengenal diri tu lebih dalam. Banyak tafsirannya. Kefahaman tersendiri. Diri terdiri terperi empunya diri sebenar diri. Di antaranya diri itu menjadi pakaian wali Allah. Abu Yazid Al-Bustami dikatakan sesat kerana. ...(berlaku kejadian seperti Abu Mansor Al-Hallaj - Ana Al-Haq)...lalu dipesanlah kepada muridnya jika berulang lagi kejadian itu,kau ambil pedang,pancunglah leherku. Kejadian berulang lalu pedang dikeluarkan,tetapi tak dapat dipancung kerana dia melihat ramainya Abu Yazid. Macam mana nak pancung. Pancung pun tak memberi bekas..... Yang manakah diri sebenar Abu Yazid? Kisah terkenal wali melayu tok kenali - orang melihat dirinya dalam masa yang sama di tempat-tempat berlainan,soalannya yang manakah sebenarnya tok kenali? Begitu juga wali Allah negeri 9 Tuan Tulis. Khabarnya dia pergi ke Mekah tak sampai sesaat dari kampungnya Kampung Talang. Seperti Imam Suyuti juga. Soalannya diri tuan tulis atau Imam Suyuti yang manakah yang pergi Mekah itu? Begitu juga Imam Haramain,kejadian berlaku di tempat berlainan,orang melihat di beberapa tempat!

    Fahami ilmu awaluddin makrifatullah dan kenal Allah kenal diri sebaik-baiknya. Insya Allah. Takkan sia-sia beramal.

    Ya habibi ya Rasulallah

    terbuka tingkap sikit ...

    (senyum)-

    Alhamdullilah tuan nazri....

    ayam katek kalau dapat keluar.... terkedek kedek.... heeee...

    selamat pagi semalam tuan tuan...

    ~~ Dalam Kegelapan Malam Ader Sinaran ~~

    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #52 18 January, 2013, 02:44:00 PM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:
    Saja bagi klu,kut mudah faham. Ok lah kita direct to the point. Bukan apa takut ramai pulok yang tak sampai akal. Maklum la forumer punya pelbagai latarbelakang, barangkali lulusan PhD bidang agama pun ada. Apa lagi lulusan pondok. Syeikh Azrin rasanya keluaran pondok kut.

    Saya terangkan sikit. Asal af'al itu dari sifat. Dalam usul kerohanian dan ilmu sifat 20,ruh itu juga sifatullah. Sifat Allah. Takrif sifat berdiri pada zat (ayat orang dulu-dulu),iaitu ertinya sifat memerlukan zat. Sifat ma'ani (ruh) yang dipinjamkan. Asal sifat itu dari zat. Ruh diistilahkan sebagai zat,iaitu zat yang muhadats. Zat yang tidak menjadikan. Berlawanan dengan Zat Allah yang qadim. Dalam beramal serta setiap masa ada petua/sifir - pandang ruh itu af'al, dari sifat dari zat. Begitu juga pandang luar. Pandang satu kepada banyak,pandang banyak kepada satu. Zat muhadats itu dari Allah,ertinya pandang Allah. Aku tiupkan ruh-Ku......

    Cerita mengenal diri tu lebih dalam. Banyak tafsirannya. Kefahaman tersendiri. Diri terdiri terperi empunya diri sebenar diri. Di antaranya diri itu menjadi pakaian wali Allah. Abu Yazid Al-Bustami dikatakan sesat kerana. ...(berlaku kejadian seperti Abu Mansor Al-Hallaj - Ana Al-Haq)...lalu dipesanlah kepada muridnya jika berulang lagi kejadian itu,kau ambil pedang,pancunglah leherku. Kejadian berulang lalu pedang dikeluarkan,tetapi tak dapat dipancung kerana dia melihat ramainya Abu Yazid. Macam mana nak pancung. Pancung pun tak memberi bekas..... Yang manakah diri sebenar Abu Yazid? Kisah terkenal wali melayu tok kenali - orang melihat dirinya dalam masa yang sama di tempat-tempat berlainan,soalannya yang manakah sebenarnya tok kenali? Begitu juga wali Allah negeri 9 Tuan Tulis. Khabarnya dia pergi ke Mekah tak sampai sesaat dari kampungnya Kampung Talang. Seperti Imam Suyuti juga. Soalannya diri tuan tulis atau Imam Suyuti yang manakah yang pergi Mekah itu? Begitu juga Imam Haramain,kejadian berlaku di tempat berlainan,orang melihat di beberapa tempat!

    Fahami ilmu awaluddin makrifatullah dan kenal Allah kenal diri sebaik-baiknya. Insya Allah. Takkan sia-sia beramal.

    Ya habibi ya Rasulallah
    :senyum: macam macam lah kau tuan nazri, itu cerita saja, kau pandang apa yg kau kata pandang ruh tu, kat mana kau pandang???
    pandang satu pada yg banyak, kat mana kau pandang yg satu tu??? kat mana pula pandang yg banyak tu?? :senyum: sila
    itu semua cerita la, sijahil nak barang yg dipandang bukan cerita pandang satu, pandang banyak, barang atau tuan nya mana ? :senyum:

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #53 18 January, 2013, 03:21:45 PM
  • Publish Di FB
  • Dulu ada yg kata dah lihat sifatNya tapi bila tanya n suruh tunjukkan mana dia sifatnya jadi cerita lagu lain pulop :senyum:
    Sijahil terus berjln lagi, masih tak berteman, lone ranger :senyum:
    Saja bagi klu,kut mudah faham. Ok lah kita direct to the point. Bukan apa takut ramai pulok yang tak sampai akal. Maklum la forumer punya pelbagai latarbelakang, barangkali lulusan PhD bidang agama pun ada. Apa lagi lulusan pondok. Syeikh Azrin rasanya keluaran pondok kut.

    Saya terangkan sikit. Asal af'al itu dari sifat. Dalam usul kerohanian dan ilmu sifat 20,ruh itu juga sifatullah. Sifat Allah. Takrif sifat berdiri pada zat (ayat orang dulu-dulu),iaitu ertinya sifat memerlukan zat. Sifat ma'ani (ruh) yang dipinjamkan. Asal sifat itu dari zat. Ruh diistilahkan sebagai zat,iaitu zat yang muhadats. Zat yang tidak menjadikan. Berlawanan dengan Zat Allah yang qadim. Dalam beramal serta setiap masa ada petua/sifir - pandang ruh itu af'al, dari sifat dari zat. Begitu juga pandang luar. Pandang satu kepada banyak,pandang banyak kepada satu. Zat muhadats itu dari Allah,ertinya pandang Allah. Aku tiupkan ruh-Ku......

    Cerita mengenal diri tu lebih dalam. Banyak tafsirannya. Kefahaman tersendiri. Diri terdiri terperi empunya diri sebenar diri. Di antaranya diri itu menjadi pakaian wali Allah. Abu Yazid Al-Bustami dikatakan sesat kerana. ...(berlaku kejadian seperti Abu Mansor Al-Hallaj - Ana Al-Haq)...lalu dipesanlah kepada muridnya jika berulang lagi kejadian itu,kau ambil pedang,pancunglah leherku. Kejadian berulang lalu pedang dikeluarkan,tetapi tak dapat dipancung kerana dia melihat ramainya Abu Yazid. Macam mana nak pancung. Pancung pun tak memberi bekas..... Yang manakah diri sebenar Abu Yazid? Kisah terkenal wali melayu tok kenali - orang melihat dirinya dalam masa yang sama di tempat-tempat berlainan,soalannya yang manakah sebenarnya tok kenali? Begitu juga wali Allah negeri 9 Tuan Tulis. Khabarnya dia pergi ke Mekah tak sampai sesaat dari kampungnya Kampung Talang. Seperti Imam Suyuti juga. Soalannya diri tuan tulis atau Imam Suyuti yang manakah yang pergi Mekah itu? Begitu juga Imam Haramain,kejadian berlaku di tempat berlainan,orang melihat di beberapa tempat!

    Fahami ilmu awaluddin makrifatullah dan kenal Allah kenal diri sebaik-baiknya. Insya Allah. Takkan sia-sia beramal.

    Ya habibi ya Rasulallah
    :senyum: macam macam lah kau tuan nazri, itu cerita saja, kau pandang apa yg kau kata pandang ruh tu, kat mana kau pandang???
    pandang satu pada yg banyak, kat mana kau pandang yg satu tu??? kat mana pula pandang yg banyak tu?? :senyum: sila
    itu semua cerita la, sijahil nak barang yg dipandang bukan cerita pandang satu, pandang banyak, barang atau tuan nya mana ? :senyum:
    Insya Allah ada rezeki bertemu kita tuan...

    Ya habibi ya Rasulallah


    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #54 19 January, 2013, 01:21:54 PM
  • Publish Di FB
  • Insya Allah ada rezeki bertemu kita tuan...

    Ya habibi ya Rasulallah
    sejarahnya aku bertemu dgn sahabat2 dijalan ini, tak pernah sekali rasanya aku bawak body guard, apa lagi guru, sebabnya bukan utk beradu kekuatan pun, sekadar sembang2 n bertukar2 pendapat saja, kenapa tuan sampai nak ajak pi rumah guru tuan pula? juga kena siapkan 1001 soalan lagi :senyum:

    atau tuan tak yakin dgn apa yg tuan belajar dgn guru utk bersemuka dgn ayam je, bukan tuan ayam lagi :senyum:

    jgn mare sekadar mengusik :senyum:

    Fakir Billah

    • *
    • Posts: 851
      • View Profile
    Jawab #55 19 January, 2013, 02:57:38 PM
  • Publish Di FB

  •         Gambar ayam bukannya ayam, diri ayam dengan gambaran ayam adalah sesuatu yang berbeza jika bersua.  Apatahlagi persoalan sebenar benar tentang Tuan ayam.

            Yang sebenar dengan yang tidak sebenar ialah kaedah mengenal sejauh mana perjalanan pengetahuan tentang beza hukum, wajib bagi yang wajib adalah perintah, batal  bagi yang wajib ialah tegahan.

             Wahal sifat harus terlalu luas dan mengatasi segala yang wajib jika dijalankan sesempurna pada yang wajib, tinggal yang wajib sesudah adanya harus belaka.

             Harus pada sesuatu keadaan sah menerima tidak lagi pada wajib.  Wajibal wajib yang wujud pada sebenar benarnya setentang dengan yang harus.

       Hah tudia, pening ler kalau duk fikir.  Kalau tak mahu PENING, sah ler tak ada PENINGkatan.

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #56 19 January, 2013, 03:10:57 PM
  • Publish Di FB
  • Bagi yang dah tak buka kitab,tak bawa kitab,bawa kitab sendiri ajer, kitab ada dalam diri,kitab dah usang di makan bubuk dalam almari, etc. ...... usah merasa takjub sendiri, sombong sendiri, ujub sendiri. Aku pun menyampah bersilaturrahim dengan peribadi begini. Syeikh Abdul Qadir Jailani,Asy-Syafi'i,Al-Ghazali,Ibnu Arabi,Hamzah Fansuri,Al-Baghdadi,Rabiatul Si Wali,Abu Yazid Al-Bustami, sesekali pun takkan berkata begini...

    Ayat-ayat yang keluar seperti nampak diri,masa yang sama kata binasa diri,boleh tunjuk di mana Allah,di mana diri,tapi dot dot dot...

    U all perasan tak bila kita jumpa orang yang mengaku kenal Allah lain macam bicaranya,seakan-akan (@akulah yang paling mengenal Allah!)..........Engkauorang mana kenal!

    Uwais Al-Qarni ra,yang jenazahnya ghaib diangkat ke langit,terkenal di langit,tak terkenal di bumi,amat tawaduk merendah diri..... Uwais sendiri tetap membaca kitab Al-Quran kalam Ilahi yang diwahyukan kepada kekasih Allah,Muhamad saw,insan terpuji tiada tolok bandingnya.....

    Aahhh. Menyampah aku dengan puak-puak ni! >:D

    Ya habibi ya Rasulallah


    ayambapok

    • *
    • Posts: 225
      • View Profile
    Jawab #57 19 January, 2013, 04:27:17 PM
  • Publish Di FB
  • Bagi yang dah tak buka kitab,tak bawa kitab,bawa kitab sendiri ajer, kitab ada dalam diri,kitab dah usang di makan bubuk dalam almari, etc. ...... usah merasa takjub sendiri, sombong sendiri, ujub sendiri. Aku pun menyampah bersilaturrahim dengan peribadi begini. Syeikh Abdul Qadir Jailani,Asy-Syafi'i,Al-Ghazali,Ibnu Arabi,Hamzah Fansuri,Al-Baghdadi,Rabiatul Si Wali,Abu Yazid Al-Bustami, sesekali pun takkan berkata begini...

    Ayat-ayat yang keluar seperti nampak diri,masa yang sama kata binasa diri,boleh tunjuk di mana Allah,di mana diri,tapi dot dot dot...

    U all perasan tak bila kita jumpa orang yang mengaku kenal Allah lain macam bicaranya,seakan-akan (@akulah yang paling mengenal Allah!)..........Engkauorang mana kenal!

    Uwais Al-Qarni ra,yang jenazahnya ghaib diangkat ke langit,terkenal di langit,tak terkenal di bumi,amat tawaduk merendah diri..... Uwais sendiri tetap membaca kitab Al-Quran kalam Ilahi yang diwahyukan kepada kekasih Allah,Muhamad saw,insan terpuji tiada tolok bandingnya.....

    Aahhh. Menyampah aku dengan puak-puak ni! >:D

    Ya habibi ya Rasulallah
    sebab ilmu kau ilmu kitab bro, sekadar nak dipertontonkan pada org lain yg aku ni pandai heheheh

    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #58 19 January, 2013, 06:52:04 PM
  • Publish Di FB
  • Al-Hikam Ibnu Athaillah..
    70. Jangan Ghairah Menjawab Pertanyaan

    Kata Syeikh: Sesiapa yang engkau melihatnya menjawab segala pertanyaan (berkenaan makrifat dan tauhid), mengibarat setiap yang dipandang (berkenaan rahsia dan kasyaf) dan menyebutkan setiap yang diketahuinya, maka engkau jadikan setiap yang diketahuinya itu sebagai dalil tentang kejahilannya (pada hak Tuhannya dan pada hikmat terhadap makhluk-Nya).

    Memberi jawapan setiap pertanyaan,menceritakan setiap yang dipandang dan menyebutkan setiap yang diketahuinya itu, tanda kebodohan orang yang bersifat dengannya seperti yang dinyatakan oleh pengarang(Syeikh Ibnu Athaillah).

    Keburukan Menjelaskan Setiap Pertanyaan, Setiap Yang Dipandang dan Setiap Yang Diketahui?

    Adapun menjawab setiap pertanyaan itu,disebabkan ingin meliputi semua maklumat. Yang demikian itu mustahil dalam haknya sebagai makhluk,seperti firman Allah Ta'ala: Dan tidaklah didatangkan ilmu kepadamu itu kecuali sedikit sahaja.(Al-Isra':85).

    Dan bagaimana dapat digambarkan ua menjawab setiap pertanyaan itu,jika tidak ada kebodohannya. Dan juga wajib atasnya memelihara keadaan orang yang bertanya dari sudut ada keahlian bagi apa yang ditanyakannya,maka ditegah menjawab kepada mereka yang bukan keahlian dalamnya.

    Adapun menceritakan setiap yang dipandang itu maka ia membuka rahsia yang wajib disembunyikannya. Dan orang-orang tasawuf berkata: sekalian hati orang telah suci itu tempat menanam bagi segala rahsia. Dan rahsia itu amanah Allah Ta'ala kepada hamba. Maka menceritakan dengan mengibaratkannya khianat. Dan Allah swt tiada kasih segala orang yang khianat. Dan segala pekerjaan perasaan itu mustahil didapatkan segala hakikat dengan segala ibarat percakapan. Maka yang demikian itu membawa kepada keingkaran dan memberi kecelaan dalam ilmu orang yang telah merdeka maqamnya.

    Adapun menyebutkan setiap yang diketahui itu disebabkan ketiadaan bercerainya antara segala maklumat. Maka kerana inilah menjawab setiap pertanyaan,menceritakan setiap yang dipandang dan menyebutkan setiap yang diketahuinya itu kebodohan bagi sekalian orang yang ahli kamal.

    Syeikh Junaid ra berkata: Jawapan itu,menurut kadar orang yang bertanya,bukannya menurut kadar yang ditanyakan.

    Setengah ulama tasawuf ditanyakan tentang sesuatu,maka tiada dijawabnya. Maka yang bertanya itu berkata kepadanya: tidakkah engkau mengetahui bahawa Rasulullah saw bersabda: Sesiapa yang ditanyakan tentang ilmu tetapi ia menyembunyikannya,nescaya Allah mengekangnya dengan kekangan api neraka pada hari kiamat. Maka katanya(ulama tasawuf): bagi orang yang diperlukannya,maka disembunyikannya.

    Isa as berkata kepada para sahabatnya: benar-benar aku katakan kepadamu,jangan kamu  menggantungkan mutiara pada batang leher babi.

    Dan dalam hadis daripada Nabi saw bersabda: kamu jangan mendatangkan hikmat itu pada bukan ahlinya, maka kamu menzaliminya dan jangan kamu menegahkannya pada ahlinya, maka kamu menzaliminya.

    Ketahuilah bahawa sekalian penyaksian dan segala hal itu tiada sempurna hakikatnya,melainkan dalam negeri akhirat,kerana bahawasanya negeri akhirat itu tempat balasan yang sempurna dan negeri dunia itu tempat perseteruan,diberi tanggungjawab dan berbuat amalan. Dan akhirat itu negeri kasyaf,pembalasan dan limpahan kurniaan Tuhan.

    Ya habibi ya Rasulallah


    nazri0070

    • *
    • Posts: 2451
    • Aku ingin menjadi kekasihMu...Ya Allah!
      • View Profile
    Jawab #59 19 January, 2013, 07:06:06 PM
  • Publish Di FB
  • Ilmu cermin diri:-

    Cermin-cerminlah diri. Aku pun cerminkan diri sendiri.

    Pesan arwah guru tua :- Jika matamu melihat orang lain berkepala binatang,cerminlah diri. Itulah dirimu sendiri.

    Pesan arwah guru tua lagi:-
    Pucuk-pucuk paku,
    Pucuk paku dari seberang,
    Kalau hamba-Ku nak cari Aku,
    Carilah Aku dalam terang.

    Ya habibi ya Rasulallah


    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    27 Replies
    6072 Views
    Last post 13 December, 2012, 04:29:25 PM
    by halawah
    27 Replies
    9411 Views
    Last post 26 September, 2009, 12:45:10 AM
    by Sembilu Kasih
    6 Replies
    1647 Views
    Last post 18 January, 2013, 10:46:31 AM
    by halawah