Antara Isteri Pertama dan Isteri Kedua...

Author Topic: Antara Isteri Pertama dan Isteri Kedua...  (Read 185175 times)

0 Halaqian and 4 Guests are viewing this topic.

yusrina_abadi

  • *
  • Posts: 36
  • Aku Tetap Aku
    • View Profile
Jawab #220 27 February, 2010, 06:04:00 PM
  • Publish Di FB
  • Salam.
    Perasaan adalah sesuatu yang dirasa oleh tuan punya hati, dan tidak diketahui oleh sesiapa yang lain. Kita tidak menjadi tenang hanya dengan berkata hati kita tenang. Kita tidak menjadi derita hanya dengan sebab kita kata kita derita. Allah Taala tidak memberikan sebarang kemampuan kepada manusia untuk melihat apa yang dirasai oleh manusia lain.

    Allah Taala melarang manusia dari berburuk sangka sesama sendiri seperti dalam surah Al-Hujuraat ayat 12.

    Perasaan itu adalah 100% anugerah dari Allah Taala. Ketenangan hati juga ialah anugerah dari NYA. Perasaan isteri seperti disayangi oleh suami, perasaan suami seperti disayangi oleh isteri-isteri, yang membawa kepada kepuasan pada hati juga adalah anugerah dari NYA.

    Kita seharusnya immune dengan sebarang perbuatan manusia lain, yang tidak menambah sebarang pahala atau dosa kepada kita, atau mengangkat atau menurunkan martabat kita di sisi Allah Taala. Manusia lain tiada sebarang keupayaan untuk 'mengarahkan' hati kita samada untuk jadi sedih atau gembira. We decide ourselves, samada untuk berbahagia atau derita dengan apa yang ada di sekeliling kita.

    Tiada siapa boleh mengubah apa yang dirasa dalam hati, kecuali ianya diubah sendiri oleh tuan punya hati. Rasa bersyukur dengan apa yang ada adalah satu cara yang sangat efektif untuk mendatangkan ketenangan pada hati.

    Wallaahu a'lam.


    Salam Tokdeka & semua,


    Saya hanya ingin mengatakan saya juga setuju 200% dengan apa yg dinyatakan Tokdeka di atas itu, fakta yg amat berguna utk kita semua.

    wsalam
    Aku Tetap Aku......
    ALLAH Tetap Di Hati

    yusrina_abadi

    • *
    • Posts: 36
    • Aku Tetap Aku
      • View Profile
    Jawab #221 27 February, 2010, 06:09:48 PM
  • Publish Di FB
  • Quote
    'Kemahuan' dan 'keperluan' adalah dua benda yang sangat berbeza.

    Sangat benar, utamakan keperluan dari kemahuan.

    Tepat sekali tu ummi, kita tidak boleh menjadi seorang hamba yg tamak, ALLAH tidak suka org yg tamak kan ummi....

    wallahu a'lam.

    ladymorgana

    • *
    • Posts: 68
      • View Profile
    Jawab #222 02 March, 2010, 09:46:10 AM
  • Publish Di FB
  • salam semua,

    apakhabar isteri2 yang bermadu? semoga cekal, tabah dan kuat menghadapi dugaan hidup bermadu nie...tak kisahlah isteri nomboe berapa sekalipun, yang penting kita sedar siapa diri kita...apa tujuan kita hidup di dunia ini...dan jadilah diri kita yang sebenar2nya...tak perlu hidup berdasarkan tanggapan orang lain kepada kita dan tak perlulah nak menunjuk2 pada semua orang yang kita ini isteri yang baik.... bagi saya cukup dengan hanya menjadi isteri yang taat pada suami, secara tak langsung, semua kebaikan itu akan terserlah dengan sendirinya....

    so, rasa2nya tak susah hidup bermadu nie sebenarnya.....jaga diri sendiri dan taat pada suami...itu saja...bila suami sayang pada kita, secara tak langsung, kasih sayang dari sumber lain (seperti ibubapa mertua dan ahli keluarga suami) akan menyayangi kita juga...

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #223 02 March, 2010, 10:16:54 AM
  • Publish Di FB
  • so, rasa2nya tak susah hidup bermadu nie sebenarnya.....jaga diri sendiri dan taat pada suami...itu saja...bila suami sayang pada kita, secara tak langsung, kasih sayang dari sumber lain (seperti ibubapa mertua dan ahli keluarga suami) akan menyayangi kita juga...

    Bagus ladymorgana, satu pengakuan positif berpoligami dari isteri yang telah mengalaminya....

    Moga menjadi teladan kepada pasangan poligami yang lain. Semoga Ladymorgana dan keluarga di rahmati Allah dan dikurniakan kebahagiaan di dunia dan akhirat.
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    khalila

    • *
    • Posts: 1032
      • View Profile
    Jawab #224 02 March, 2010, 10:42:37 AM
  • Publish Di FB
  • Dengan poligami juga sebenarnya kita boleh berdakwah...
    Kerana bila orang tengok pasangan poligami itu bahagia dan tenang kehidupannya..
    Orang akan berkata bahagianya mereka..Itulah indahnya Islam..
    Jika dilihat hanya segelintir sahaja pasangan poligami yang bahagia yang lain huru hara...
    Saling menghormati,saling meredhai,saling berkasih sayang..
    InsyaAllah semua orang akan bahagia..
    Bersabarlah dalam menerima cemuhan orang kerana kita dimomokkan dengan bahana poligami..


    TokDdeka

    • *
    • Posts: 224
      • View Profile
    Jawab #225 02 March, 2010, 02:14:21 PM
  • Publish Di FB
  • Salam.

    Bukan menjadi tujuan saya untuk mengajak kaum lelaki supaya berpoligami, tetapi hanya sekadar memberikan sedikit pendapat mengenainya.

    Isteri-isteri yang berumahtangga dalam suasana poligami seharusnya bersyukur kerana mereka ialah antara wanita-wanita yang telah terpilih untuk berada di tempat yang lebih tinggi dari perasaan cemburu yang tidak terkawal, perasaan cemburu yang berkemungkinan boleh menghancurkan rumahtangga, walaupun dalam sebuah rumahtangga monogami.

    Jelingan suami ke arah gadis-gadis supermarket umpamanya, sudah cukup untuk menzahirkan rasa cemburu di kalangan isteri. Namun, limit teratas perasaan cemburu di kalangan isteri ialah apabila suami memutuskan untuk berpoligami. Apabila limit teratas ini sudah dapat dikawal dan diatasi, insiden-insiden kecil yang lazimnya menzahirkan perasaan cemburu di kalangan isteri ini sudah tiada apa-apa lagi, dan masing-masing suami dan isteri akan merasa lebih bebas bergerak tanpa dibimbangi dengan perasaan yang bukan-bukan.

    Ada juga di kalangan isteri, kepada suami yang tidak pernah ada niat untuk berpoligami walaupun mereka mahu, telah sedia menyimpan segala ‘senjata’ untuk digunakan terhadap suami jika suami itu menyatakan hasrat untuk berpoligami. Antara senjata yang paling popular ialah ‘awak ceraikan saya dulu, kemudian kawinlah seberapa ramai yang awak nak’.

    Tidak dinafikan ada suami yang ‘takutkan’ senjata sedemikian. Namun, samada suami tidak berpoligami disebabkan oleh ‘ugutan’ sedemikian atau dengan sebab-sebab yang lain, sedikitpun tidak mustahil untuk Allah Taala menyoal isteri itu di Mahsyar kelak; Mahsyar yang tiada sesiapapun yang akan terlepas dari melaluinya. Alangkah ruginya isteri-isteri yang menyimpan senjata sebegitu, walaupun tidak pernah perlu digunakan terhadap suami, kerana pengetahuan Allah Taala itu terlalu amat mendalam sehingga kesetiap sudut dalam lubuk hati setiap manusia.

    Namun, bagi isteri-isteri yang berumahtangga dalam suasana poligami, kemusykilan-kemusykilan sedemikian boleh dikatakan sudah tidak perlu dirisaukan lagi….

    Wallaahu a’lam.
     


    ladymorgana

    • *
    • Posts: 68
      • View Profile
    Jawab #226 02 March, 2010, 03:13:19 PM
  • Publish Di FB
  • Yup...betul kata tok deka tu...once kita dah dapat handle perasaan cemburu tu, maka tak der apa lagi yang dapat menghalang kita dari rasa bahagia hidup berpoligami....saya tak kata, saya bahagia dengan cara hidup sebegini, tapi, disebabkan saya menyesuaikan diri dengan apa yang berlaku sekarang nie, alhamdulillah setakat ini, saya semakin kuat untuk mengharungi hidup ini...

    percayalah, kita sendiri yang pilih untuk hidup macammana...kalau kita nak hidup bahagia, maka bahagialah kita...begitu jugalah jika sebaliknya...

    ruhilhayati

    • *
    • Posts: 26
      • View Profile
    Jawab #227 02 March, 2010, 03:34:09 PM
  • Publish Di FB
  • Salam semua....

    Ladymorgana.... ada suntikan baru selepas Maulidur Rasul nampaknya. Tahniah.

    Memang benar, tidak susah hidup bermadu ni. Walau bagaimana pun.... selain jaga diri sendiri & taat kepada suami.....poligami akan lebih bermakna kalau kita dapat menerima serta menghormati madu/madu2 kita. Dalam poligami, markah lebih tentu diperolehi kalau boleh menerima madu kita dan melayan dia dengan baik.Kita menunjuk-nunjuk kebaikan diri sendiri atau pun tidak, hanya diri kita saja yang tahu. Keikhlasan tu yang penting. Yang jadi hakimnya tentulah Allah S.W.T.

    Kepada TokDdeka,

    Sesungguhnya saya kagum dengan pendapat yang sangat2 bernas tu. Tentang 'senjata' yang dikatakan....pun memang betul, contohnya kami...ada beberapa keadaan ada antara isteri2nya yang dalam keadaan marah menyebut tentang 'talak'. Namun, Suami tidak pernah takut atau pun tunduk kerana baginya tiada kesalahan yang zahir&sahih yang dilakukannya untuk isterinya meminta cerai. Antara dialognya, "Pergilah buat aduan di Pejabat Agama". Akhirnya, tidak ada yang pergi... sebab memang tidak ada alasan yang munasabah untuk meminta cerai. Suami kami adalah orang yang sangat biasa i.e bukan lah kaya & bukan lah orang yang 'alim'. Tapi dia seorang yang sangat tegas dan tahu apa yang dilakukannya adil.

    Saya bagi 1 contoh tentang kehidupan poligami kami. Semasa cuti Maulidur Rasul baru-baru ini, Suami membawa isteri Ketiga dan anak2nya (anak suami & anak2 arwah suaminya) bercuti ke Genting Highland. Permintaan datangnya dari isteri Ketiga, Suami menerima cadangan tersebut kerana sememangnya semenjak berkahwin pada tahun 2006, dia tidak pernah membawa isteri Ketiga & anak2nya bercuti.

    Isteri Pertama & Saya. Cemburu? Rasanya tidak. Kami meminta izin dari Suami untuk bawa anak2 berjalan ke Cameron Highland. Diizinkan. Kami pergi lima beranak.... seronok juga. Saya selalu berdoa, agar keadaan ini berterusan sehingga ke akhir hayat.


    Paradise

    • *
    • Posts: 150
    • Berselawatlah ke atas Nabi Muhammad s.a.w.
      • View Profile
    Jawab #228 02 March, 2010, 03:42:38 PM
  • Publish Di FB
  • Saya juga sokong pendapat sebegitu.. Ianya bukan ssuatu yang dianggap mendorong nafsu sseorang kaum adam itu, malah ia lebih kepada mengekang nafsu. Bukan sahaja kepada kaum Adam malah kepada kaum hawa juga. Bahkan ia juga merupakan satu platform dakwah untuk dimulakan oleh mereka-mereka yang mirip/cenderung kepada agama. Kalau sampai satu tahap boleh diadakan kajian tentang halatuju atau keberkesanan platform tersebut dan pada saya kita yang berada di ruang halaqian ini rata-rata mirip kepada agama lebih. Jadi kita sepatutnya mengorak langkah setapak lebih dari golongan hartawan, karyawan dan mereka yang banyak berkecimpung dalam dunia hiburan yang tidak terlepas dari perkahwinan glamour, cerai-berai malah poligami yang tak pasti lagi nawaitu dan tujuan sebenar dalam ikatan yang mereka anggap ia satu ikatan suci atau lebih kepada gimik lakonan tanpa mengambil kira kita semua berada dalam satu sketsa yang sudah pasti akan diambil kira kebaikannya atau keburukannya walau sebesar zarrah..
    InsyaAllah Amiin..

    prima

    • *
    • Posts: 3
      • View Profile
    Jawab #229 02 March, 2010, 04:43:38 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    marilah kita kongsi2kan perkara2 besar mahu pun remeh yg boleh menggugat kehidupan poligami dari pengalaman atau pemerhatian kita utk sama2 mengambil iktibar.

    prima

    • *
    • Posts: 3
      • View Profile
    Jawab #230 02 March, 2010, 04:47:23 PM
  • Publish Di FB
  •  :)

    marilah juga kongsikan perkara2 yg boleh menambah kemanisan dan keharmonian dlm kehidupan poligami utk dijadikan contoh dan motivasi.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #231 02 March, 2010, 04:58:36 PM
  • Publish Di FB
  • :)

    marilah juga kongsikan perkara2 yg boleh menambah kemanisan dan keharmonian dlm kehidupan poligami utk dijadikan contoh dan motivasi.

    Cuba prima baca dari awal topik ni, banyak dah kisah manis dan motivasi yang ditulis oleh halaqian berkaitan berpoligami.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    « Last Edit: 02 March, 2010, 05:22:34 PM by Ummi Munaliza »

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #233 03 March, 2010, 06:41:09 AM
  • Publish Di FB
  • percayalah, kita sendiri yang pilih untuk hidup macammana...kalau kita nak hidup bahagia, maka bahagialah kita...begitu jugalah jika sebaliknya...


    Maka jelas terbukti dari pengakuan isteri pertama, ladymorgana, untuk hidup bahagia  berpoligami, kita sendiri boleh menentukannya dengan didikan iman, akhlak mulia di dalam rumah tangga diiringi doa dan tawakkal. Tahniah kepada para isteri-isteri dan suami yang bahagia hidup berpoligami.


    Memang benar, tidak susah hidup bermadu ni. Walau bagaimana pun.... selain jaga diri sendiri & taat kepada suami.....poligami akan lebih bermakna kalau kita dapat menerima serta menghormati madu/madu2 kita. Dalam poligami, markah lebih tentu diperolehi kalau boleh menerima madu kita dan melayan dia dengan baik.Kita menunjuk-nunjuk kebaikan diri sendiri atau pun tidak, hanya diri kita saja yang tahu. Keikhlasan tu yang penting. Yang jadi hakimnya tentulah Allah S.W.T.


    Begitu juga pengakuan isteri kedua ,Ruhilyati bahawa bahagia itu kita sendiri yang menentukannya diiringi taqwa kepada Allah.
    « Last Edit: 03 March, 2010, 06:42:41 AM by Ummi Munaliza »

    ladymorgana

    • *
    • Posts: 68
      • View Profile
    Jawab #234 03 March, 2010, 11:07:46 PM
  • Publish Di FB
  • Hmmm...terima kasih atas saranan dan pujian semua....hanya satu yang nak saya kongsikan di sini, saya masih belum menerima madu saya..dan sehingga kini masih belum terniat untuk berjumpa dengan dia...tapi, jauh di sudut hati saya,  masih dapat merasakan kebahagiaan hidup di bumi Allah ini...Alhamdulillah...

    TokDdeka

    • *
    • Posts: 224
      • View Profile
    Jawab #235 04 March, 2010, 09:04:40 AM
  • Publish Di FB
  • ...tapi, jauh di sudut hati saya,  masih dapat merasakan kebahagiaan hidup di bumi Allah ini...Alhamdulillah...

    Salam.
    Mustahil untuk Allah Taala menghalalkan sesuatu sekiranya apa yang dihalalkan NYA itu diketahui oleh NYA akan memudharatkan manusia yang dicipta NYA sendiri.

    Pada saya, apa yang dikatakan sebagai 'PENDERITAAN' isteri dalam poligami itu kebanyakannya diceritakan oleh orang-orang yang tidak pernah melalui kehidupan berpoligami, cerita yang berasal dari 'snapshots' poligami yang dilihat oleh mereka.

    Snapshots yang buruk itulah yang paling seronok untuk dipanjangkan oleh mereka, dan paling ramai orang-orang yang sangat berminat untuk menyebarkannya, dan paling senang juga mendapat perhatian orang-orang lain. Orang-orang ini lah pula yang akan menakut-nakutkan wanita lain dengan menceritakan pula betapa teruknya poligami itu.

    Poligami harus dilihat secara 'END TO END', bermula dari pernikahan, sampailah ke Mahsyar; dan ditengah-tengahnya itu diisi dengan segala kebahagiaan, tanpa menafikan akan diselitkan juga dengan sedikit sebanyak kekecohan rumahtangga seperti yang lumrahnya terdapat dalam mana-mana rumahtangga, monogami atau poligami.

    Wallaahu a'lam.
     

    Nor Mazzuin

    • *
    • Posts: 6
      • View Profile
    Jawab #236 05 March, 2010, 02:09:29 AM
  • Publish Di FB
  • pada saya merindui suami adalah perasaan yang amat indah. tak semua dapat menikmati keindahan begini. sukar hendak dijelaskan tetapi kerinduan merupakan satu-satu perasaan yang menyeksa tetapi pada masa yang sama ia menjadikan hidup lebih bererti. bukan kerinduan di zaman bercinta sebelum berkahwin semata bahkan anda berpeluang terus menikmati kerinduan ini setelah diikat oleh akad. tidak mengapa, jangan terlalu memikirkannya. cukuplah anda mengerti bahawa anda dan suami saling merindui, rindu yang tidak bertepi lebih dari rindunya kepada madu anda sendiri sudah pasti.

    maisarah10

    • *
    • Posts: 138
      • View Profile
    Jawab #237 05 March, 2010, 10:35:53 AM
  • Publish Di FB
  • pengalaman saya pula, tiada rindu yg lebih manis drp rindu kpd Allah.

    rindu kpd suami manis jika isteri tahu bila akan ketemu lagi (jika panjang umur) tapi derita jika tak pasti bila akan ketemu kembali (kes suami yg balik ikut suka dia)

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #238 12 March, 2010, 01:02:08 PM
  • Publish Di FB
  • Kesatlah Airmatamu Wanita Bahagian 1.

    “Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia – si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami.”

    Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah.

    Menjadi seorang isteri….kepada insan yang disayangi…..idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku.

    Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.

    “Assalamualaikum,” satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika.

    “Waalaikumusalam,” jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

    “Ain buat apa dalam bilik ni? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi.”

    Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan ‘abang’ dari bibirnya.

    Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai ‘buah hati’ nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya.

    Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini.

    Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. “Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan?” ujarku.

    “Ha’ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye?” Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku.

    Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama.

    Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.

    “Abang…..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

    “Ya sayang…” Ahhh….bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.

    “Abang… terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah.” Tutur bicaraku ku susun satu persatu.

    “Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya.”

    “Insya Allah abang….Ain sayangkan abang.”

    “Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.”

    Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku.

    Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.

    Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan.

    Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat di Gua Hira’.

    Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik!

    Ahhh….dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.

    “Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.”

    Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata.

    Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki.

    Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga.

    Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.

    Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah.

    “Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.” Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah.

    Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku.

    Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami.

    Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14528
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Jawab #239 12 March, 2010, 01:03:01 PM
  • Publish Di FB
  • Kesatlah Airmatamu Wanita Bahagian 2.

    “Ain…..abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain.”

    “Apa dia abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih. “Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?

    “Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka.

    “Tidak Ain. Sebenarnya……,” bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.

    “Ain……abang…..abang nak minta izin Ain……untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.

    “A…..Abang…..nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang.

    Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.

    Tanpa bicara, dia mengangguk. “Dengan siapa abang?” Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi….hatiku… hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.

    “Faizah. Ain kenal dia, kan?”

    Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah.

    Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.

    “A….Abang……Apa salah Ain abang?” nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

    “Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain.”

    “Tapi….Faizah. Abang juga sayang pada Faizah….bermakna…..sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi.”

    “Ain…..sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah….Abang tak mahu wujud fitnah antara kami.”

    “Lagipun….abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”

    Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku?

    Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.

    Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya.

    Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.

    Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya!

    Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.

    Oh Tuhan…..ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu.

    Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ?

    Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian.

    Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak.

    Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka.

    Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

    Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

    “Oh Tuhan…berilah aku petunjukMu.” Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi kembali matlamat hidupku.

    Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah?

    Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela.

    Biarlah… Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

    Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah.

    Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.

    “Ain?……Ain serius?”

    “Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau…Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia,” ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.

    Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku.

    Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

    “Izah……akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak
    cakapkan,” setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.

    “Apa dia, Kak Ain. Cakaplah,” lembut nada suaranya.

    “Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?”

    “Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?” Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.

    “Pernah dia cakap dia sukakan Izah?”

    “Sukakan Izah? Isyyy….tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni?”

    “Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita…….” Aku terdiam seketika. “Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?” Dengan amat berat hati, aku tuturkan
    kalimah itu.

    “Kak Ain!” jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. “Apa yang Kak Ain cakap ni? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain,” kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

    “Tidak Izah. Akak tak bergurau……Izah sudi jadi saudara Kak Ain?” ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.

    “Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang……Ustaz Harris…..mahu… melamar saya?”

    Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku.

    Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.

    “Kak Ain…..saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka,” ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca.

    “Izah…Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang
    Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain.”

    “Kak…maafkan Izah.” Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.

    “Jadi…Izah setuju?” Soalku apabila tangisan kami telah reda.

    “Kak Ain….ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain.”

    “Soal Kak Ain….Izah jangan risau, hati Kak Ain…Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah. `’

    “Akak…..Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu.”

    “Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah.”

    Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. `Ya Allah…..inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.’

    Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang.

    Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.

    “Ain…..abang minta maaf sayang,” ujar suamiku pada suatu hari,
    beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.

    “Kenapa?”

    “Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi….Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang….malu dengan Ain.”

    “Abang….syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang. `’

    “Ain….Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini.
    Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain.”

    “Tapi…abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin.”

    “Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya.” Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.

    Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya.

    Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru.

    Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku ? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman
    bermainku.

    Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.

    “Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?” ujarnya lembut.

    “Ain rindu abang. Rindu sangat.” Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan.

    “Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang?” Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.

    “Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain?” Aku menduga keikhlasan bicaranya.

    “Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang.”

    Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.

    Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati.

    Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.

    Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-akan kasih sayangku padanya.

    Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.

    Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi ‘ibu’ mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh…anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.

    Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi….. ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.

    Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w

    “Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga.” (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).

    Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.

    Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    884 Replies
    124899 Views
    Last post 25 July, 2014, 02:34:13 PM
    by al-baab
    33 Replies
    11979 Views
    Last post 09 November, 2012, 03:30:55 PM
    by hazian
    35 Replies
    3843 Views
    Last post 25 October, 2013, 01:57:22 PM
    by nina36