Remaja Sibuk Bercinta Lupa Perjuangan Menegakkan Agama Islam

*

Author Topic: Remaja Sibuk Bercinta Lupa Perjuangan Menegakkan Agama Islam  (Read 2673 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

alhaudhie

  • *
  • Posts: 2085
    • View Profile
18 January, 2010, 01:17:12 PM
  • Publish
  • Ada pandangan, "remaja sibuk bercinta".. melupakan perjuangan untuk menegakkan Agama Islam. macamana?
    « Last Edit: 20 January, 2010, 05:26:09 AM by Ummi Munaliza »
    ISLAM untuk semua

    - Pentadbiran
    - Pondok Tahfiz

    Nor_207

    • *
    • Posts: 896
    • Just be yourself
      • View Profile
    Reply #1 18 January, 2010, 03:12:32 PM
  • Publish
  • Ada pandangan, "remaja sibuk bercinta".. melupakan perjuangan untuk menegakkan Agama Islam. macamana?


    Kalau cinta yang betul, akan mendekatkan lagi seseorang tu untuk menegakkan agama. Carilah pasangan yang boleh mengingatkan kita pada Allah.
    Insya Allah
    Mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis

    imamah84

    • *
    • Posts: 485
    • sy rela dan sy redha biarpun mujahadah itu perit
      • View Profile
    Reply #2 19 January, 2010, 04:18:37 PM
  • Publish
  • Ada pandangan, "remaja sibuk bercinta".. melupakan perjuangan untuk menegakkan Agama Islam. macamana?


    pada pandangan saya..
    Cintailah AL-KHALIQ Tuhan Pencipta kita..

    Budaya coupling amatlah merosakkan susur galur keturunan..
    Sibuk bercinta pada yang bukan hak.
    tak de istilah bercinta sebelum nikah..
    Nak bercinta~nikahilah si dia~

    kemudian bercintalah kerana ALLAH
    ~moga zuriat yang lahir adalah zuriat
    yang dapat membantu perjuangan Islam..

    Bernikah bukan bermaksud nk honeymoon lama-lama.
    Jiwa pejuang akan sentiasa nak berjuang tiap tempat, masa dan ketika..
    Bila kita dah  menyintai yang tak sepatutnya
    ~rasa cinta ALLAH dan RASUL akan pudar



    makngah:-
    kalau couple kita tu buat kita sentiasa rasa ingin berjuang
    dan sentiasa membuatkan kita rasa dekat denganNya macamana?
    perlu terus bercouple?? oklahtu* baikdiam


    ..indahnya dunia tuhan, Indah lagi syurgaNya akan datang..http://www.intelekniaga.com.my/amamah_rt

    Asmanurhusna

    • *
    • Posts: 112
      • View Profile
    Reply #3 19 January, 2010, 06:37:13 PM
  • Publish
  • Quote
    Ada pandangan, "remaja sibuk bercinta".. melupakan perjuangan untuk menegakkan Agama Islam. macamana?


    Ini melibatkan 'remaja'. Usia yang bagaimana masih di katakan remaja?

    Adakah usia remaja dikira matang?

    Dan banyak lagi.

    Luas terutama di ambil pendekatan dari sudut agama.
    « Last Edit: 20 January, 2010, 05:27:40 AM by Ummi Munaliza »

    Delima^Biru

    • *
    • Posts: 122
    • Kembara ku di Kejora Biru
      • View Profile
    Reply #4 20 January, 2010, 05:34:41 AM
  • Publish

  • Ada pandangan, "remaja sibuk bercinta".. melupakan perjuangan untuk menegakkan Agama Islam. macamana?

    Bila remaja sibuk dengan acara peribadi begini, sibuk ke hulu ke hilir melampiaskan rasa cintanya , bukan sahaja masa depannya yang tergadai, agamanya juga akan terjual.

    Remaja ini tidak ada masa lagi mahu belajar, tidak ada masa lagi mahu berusrah atau berjemaah, hari-hari masa nya dipenuhi dengan berdua-duaan, bertelefon hingga miskin papa kedana untuk beli top-up.

    Soalnya , bagaimana mahu mendidik remaja yang dah begini ,tidak boleh berfikir waras, yang hanya nampak keseronokkan sahaja. Ini pokok yang kita perlu bincangkan....

    Mendidik remaja untuk menjauhi pergaulan tanpa batasan dan mentaati agamanya. Agaknya nak tunggu Malaysia jadi macam Bosnia, barulah remaja tersedar  bahawa perjuangan menegakkan agama Islam bukan tugas orang tua, tok kiai, tok guru, ustaz dan ulama' sahaja. Semua perjuangan bermula remaja hari ini. Sebab tu ada kata "remaja hari ini mencorakan  negara masa depan".
    « Last Edit: 20 January, 2010, 05:38:22 AM by Delima Biru »

    mohdazri

    • *
    • Posts: 1063
      • View Profile
    Reply #5 10 March, 2010, 09:21:49 AM
  • Publish
  • sememangnya tepat kata-kata saudara kita tu.remaja zaman sekarang hanyut dengan cinta.yang lagi teruk adalah kesan cinta.Allah di lupakan, kerana cinta anak derhaka kepada ibu bapa,kerana cinta anak lari dari rumah dan kerana cinta ramai anak dara yang tiada dara.bukan semua tapi 90%.

    nornadiah

    • *
    • Posts: 135
      • View Profile
    Reply #6 10 March, 2010, 09:55:16 AM
  • Publish
  • sememangnya tepat kata-kata saudara kita tu.remaja zaman sekarang hanyut dengan cinta.yang lagi teruk adalah kesan cinta.Allah di lupakan, kerana cinta anak derhaka kepada ibu bapa,kerana cinta anak lari dari rumah dan kerana cinta ramai anak dara yang tiada dara.bukan semua tapi 90%.

    ada statistik ke?
    camne boleh dpt 90%?
    Sumbangan;
    CIMB: 01180004462058
    Halaqah Net Services

    http://truecalling87yahoocom.blogspot.com/
    email,YM :true_calling87@yahoo.com

    nadeea

    • *
    • Posts: 156
      • View Profile
    Reply #7 19 July, 2011, 02:23:39 AM
  • Publish
  •  :)
    Sekadar pandangan~

    Perjuangan menegakkan Agama Islam?
    Ramai antara remaja kini akan mengatakan"Nak tegakkan apa lagi?Da aman kot kat m'sia ni"

    Saya sangat sedih dengan masalah yang menimpa remaja kini. Sebab saya juga seorang remaja.
    Masing-masing hidup tanpa matlamat. Tanpa penyedaran terhadap agama.

    Apa peranan kita???
    Marilah sama-sama kita nasihat untuk diri dan sahabat2 kita yang masih lena diulit "cinta nafsu"
    Kasihanilah mereka. Kerna memang mereka tidak sedar.

    wallahualam~

    green_forest

    • *
    • Posts: 158
      • View Profile
    Reply #8 19 July, 2011, 02:31:33 AM
  • Publish
  • Pengaruh luar, hiburan...mungkin puncanya...di samping institusi kekeluargaan yang tidak kukuh serta pengaruh persekitaran seperti makanan yang diambil...di manakah jalan penyelesaiannya? diri sendiri pun menerima tempiasnya...

    deuteromalay

    • *
    • Posts: 282
      • View Profile
    Reply #9 28 January, 2012, 02:57:41 PM
  • Publish
  • DOA
    YA ALLAH,AMPUNKANLAH DOSA KAMI,DOSA ANAK ISTERI KAMI,DOSA MEREKA YG TELAH TIADA MASA INI ATAU YG TELAH MENINGGAL DUNIA,JUGA MEREKA YG AKAN DATANG DAN SELURUH UMAT DI MUKA BUMI INI.YA ALLAH SELAMA INI KAMI TELAH MENZALIMI DIRI KAMI,KAMI TINGGALKAN TUGAS PENTING INI,KAMI TELAH BUAT SALAH MACAM KERJA YG TIADA NUSRAH MU,KAMI ABAIKAN MAKSUD HIDUP KAMI.
       YA ALLAH ENGKAU TERIMALAH KAMI,SELAMA INI KAMI CUAI,KAMI BUAT KESILAPAN,KAMI TIDAK MEMAHAMI AKAN TUGAS BESAR NABI SAW,KAMI TIDAK SEDAR MACAMANA NABI DIHANTAR UNTUK AGAMA SELURUH ALAM,KAMI TIDAK ANGGAP DIRI KAMI DIHANTAR UNTUK SELURUH ALAM.KAMI TIDAK ANGGAP MAKSUD HIDUP NABI SEBAGAI MAKSUD HIDUP KAMI,AMPUNKANLAH KAMI YA ALLAH.

       YA ALLAH BERIKANLAH HIDAYAT KEPADA SEMUA ORG ISLAM SUPAYA MEREKA KEMBALI KEPADA KERJA NABI SAW,SUPAYA MEREKA KEMBALI KEPADA FIKIR NABI SAW,SUPAYA MEREKA SEMUA BUAT USAHA AGAMA,YA ALLAH SUPAYA MEREKA AMALKAN CARA HIDUP SUNAH NABI SAW DALAM KEHIDUPAN MEREKA.YA ALLAH BERIKANLAH HIDAYAT KEPADA MEREKA YG BUKAN ISLAM SUPAYA MEREKA BERIMAN KEPADA MU DAN IKUT CARA NABI SAW.YA ALLAH SEPERTI MANA KAMU BANTU NABI SAW YALLAH BANTUKANLAH KAMI YA ALLAH.JADIKANLAH KAMI JUGA SEBAGAI PERANTARAAN HIDAYAT UNTUK MANUSIA SELURUH ALAM YA ALLAH.YA ALLAH INILAH KERJA KAMI,KAMI TIDAK JADIKAN KERJA INI KAMI AMPUNILAH KAMI YA ALLAH.YA ALLAH TERIMALAH KAMI YA ALLAH KASIHANILAH KAMI YA ALAH TERIMALAH KAMI,TERIMALAH SELURUH ORANG ISLAM SELURUH ALAM UNTUK KERJA BAGINDA SAW.
       
       YA ALLAH,YA ALLAH,YA ALLAH MACAMANA KAMU TERIMA DOA NABI SAW MAKA KAMU TERIMALAH DOA KAMI.

    AlMujahidah

    • *
    • Posts: 3
      • View Profile
    Reply #10 28 January, 2012, 06:41:47 PM
  • Publish
  • Nah! ini CINTA remaja!!!

    Menjelang keberangkatan Rasulullah dan para sahabatnya ke medan perang Badar, datanglah seorang remaja menghadap Rasulullah SAW. Usianya masih 13 tahun. Ia datang dengan membawa sebilah pedang yang panjangnya melebihi panjang badannya. Setelah dekat kepada beliau dia berkata, “Saya bersedia mati untuk Anda, wahai Rasulullah! Izinkanlah saya pergi jihad bersama Anda, memerangi musuh-musuh Allah di bawah panji-panji Anda.”

    Rasulullah gembira dengan dan takjub dengan remaja itu. Tetapi, beliau tidak mengizinkannya untuk berperang karena usianya yang masih sangat muda. Remaja itu pun kembali, dengan kesedihan yang mendalam, niatnya untuk memperjuangkan Islam belum bisa dilaksanakan. Sementara itu, ibunya yang dari tadi melihat dari kejauhan, tidak kalah sedihnya. Sebab, putranya belum mendapat kesempatan membela Islam.

    Tapi mereka tidak menyerah. Cita-cita remaja itu tidak melemah, bahkan semakin kuat. Demikian pula ibunya menginginkan. Karenanya, si ibu menghubungi kerabat-kerabatnya untuk menyampaikan tekad anaknya; berkontribusi untuk Islam dalam bidang lain yang lebih besar peluangnya untuk diterima. Mereka pun menghadap Rasulullah.

    "Wahai Rasulullah! Ini anak kami. Dia hafal tujuh belas surat dari kitab Al-Qur’an. Bacaannya betul, sesuai dengan yang diturunkan Allah kepada Anda. Di samping itu dia pandai pula baca tulis Arab. Tulisannya indah dan bacaannya lancar. Dia ingin berbakti kepada Anda dengan keterampilan yang ada padanya, dan ingin pula mendampingi Anda selalu. Jika Anda menghendaki, silakan mendengarkan bacaannya." Pinta salah seorang pamannya.

    Selepas Rasulullah mendengar bacaannya, beliaupun menyuruh remaja itu untuk mempelajari bahasa Ibrani. Dalam waktu singkat ia berhasil, dan diangkat sebagai sekretaris Rasulullah ketika berinteraksi dengan orang-orang Yahudi. Remaja itulah yang membacakan surat Yahudi dan menuliskan surat Rasulullah untuk mereka.

    Rasulullah kemudian menyuruhnya untuk belajar bahasa Suryani. Dalam waktu singkat ia berhasil, dan tugasnya bertambah. Ia pula yang menjadi sekretaris saat Rasulullah berinteraksi dengan orang-orang berbahasa Suryani.

    Setelah Rasulullah benar-benar yakin dengan kompetensi dan syakhsiyah Islamiyah-nya, remaja itu pun diangkat menjadi sekretaris wahyu. Setiap kali ayat Al-Qur'an turun, ia segera dipanggil Rasulullah SAW untuk menulisnya dan meletakkannya dengan urutan sebagaimana yang diperintahkan Rasulullah. Remaja itu bernama Zaid bin Tsabit.

    NurFurqan

    • *
    • Posts: 265
      • View Profile
    Reply #11 28 January, 2012, 09:05:18 PM
  • Publish
  • Nah! ini CINTA remaja!!!

    Menjelang keberangkatan Rasulullah dan para sahabatnya ke medan perang Badar, datanglah seorang remaja menghadap Rasulullah SAW. Usianya masih 13 tahun. Ia datang dengan membawa sebilah pedang yang panjangnya melebihi panjang badannya. Setelah dekat kepada beliau dia berkata, “Saya bersedia mati untuk Anda, wahai Rasulullah! Izinkanlah saya pergi jihad bersama Anda, memerangi musuh-musuh Allah di bawah panji-panji Anda.”

    Rasulullah gembira dengan dan takjub dengan remaja itu. Tetapi, beliau tidak mengizinkannya untuk berperang karena usianya yang masih sangat muda. Remaja itu pun kembali, dengan kesedihan yang mendalam, niatnya untuk memperjuangkan Islam belum bisa dilaksanakan. Sementara itu, ibunya yang dari tadi melihat dari kejauhan, tidak kalah sedihnya. Sebab, putranya belum mendapat kesempatan membela Islam.

    Tapi mereka tidak menyerah. Cita-cita remaja itu tidak melemah, bahkan semakin kuat. Demikian pula ibunya menginginkan. Karenanya, si ibu menghubungi kerabat-kerabatnya untuk menyampaikan tekad anaknya; berkontribusi untuk Islam dalam bidang lain yang lebih besar peluangnya untuk diterima. Mereka pun menghadap Rasulullah.

    "Wahai Rasulullah! Ini anak kami. Dia hafal tujuh belas surat dari kitab Al-Qur’an. Bacaannya betul, sesuai dengan yang diturunkan Allah kepada Anda. Di samping itu dia pandai pula baca tulis Arab. Tulisannya indah dan bacaannya lancar. Dia ingin berbakti kepada Anda dengan keterampilan yang ada padanya, dan ingin pula mendampingi Anda selalu. Jika Anda menghendaki, silakan mendengarkan bacaannya." Pinta salah seorang pamannya.

    Selepas Rasulullah mendengar bacaannya, beliaupun menyuruh remaja itu untuk mempelajari bahasa Ibrani. Dalam waktu singkat ia berhasil, dan diangkat sebagai sekretaris Rasulullah ketika berinteraksi dengan orang-orang Yahudi. Remaja itulah yang membacakan surat Yahudi dan menuliskan surat Rasulullah untuk mereka.

    Rasulullah kemudian menyuruhnya untuk belajar bahasa Suryani. Dalam waktu singkat ia berhasil, dan tugasnya bertambah. Ia pula yang menjadi sekretaris saat Rasulullah berinteraksi dengan orang-orang berbahasa Suryani.

    Setelah Rasulullah benar-benar yakin dengan kompetensi dan syakhsiyah Islamiyah-nya, remaja itu pun diangkat menjadi sekretaris wahyu. Setiap kali ayat Al-Qur'an turun, ia segera dipanggil Rasulullah SAW untuk menulisnya dan meletakkannya dengan urutan sebagaimana yang diperintahkan Rasulullah. Remaja itu bernama Zaid bin Tsabit.
    Innamal A`Malu binniat " Segala Amal adalah dengan Niat"
    Asif ala kulli hal "Maaf atas apa2 hal", Wallahualam

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    0 Replies
    1196 Views
    Last post 17 October, 2008, 04:29:27 PM
    by uswah teladan
    9 Replies
    2977 Views
    Last post 16 July, 2012, 03:08:29 PM
    by halawah
    2 Replies
    1873 Views
    Last post 23 October, 2012, 09:42:15 AM
    by al_ahibbatu