Adab Seorang Murid Menuntut Ilmu

*

Author Topic: Adab Seorang Murid Menuntut Ilmu  (Read 5341 times)

0 Halaqian and 1 Guest are viewing this topic.

Ummi Munaliza

  • *
  • Posts: 14488
  • Anniversary Ke 30
    • View Profile
18 January, 2010, 10:06:40 AM
  • Publish

  • Salah satu adab seorang murid kepada gurunya adalah tidak melawan gurunya secara lahir dan tidak menolaknya dalam batin. Orang yang derhaka secara lahir berarti meninggalkan adabnya. Orang yang menolak secara batin berarti menolak pemberiannya. Bahkan, sikap tersebut boleh menjadi permusuhan dengan gurunya. Karena itu, murid harus boleh menahan diri untuk tidak menentang guru secara lahir maupun secara batin dan banyak membaca do’a:

    “Wahai Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman terlebih dahulu daripada kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun dan Maha Penyayang.”
    (Q.S. Al-Hasyr: 10).

    Mari kita bincang untuk menjadi seorang murid yang beradap terhadap gurunya dalam menuntut ilmu dan di dalam kehidupan selepas perguruan dengan gurunya.
    Pengurusan, Pentadbiran Forum Halaqahnet.
    Penal Utama Baitul Muslim


    mualli

    • *
    • Posts: 462
    • PERANGI MAKSIATTTT!!!!!ayuhhhh...
      • View Profile
    Reply #1 18 January, 2010, 03:28:12 PM
  • Publish
  • Jika semua adab ini ada pada setiap murid..
    alangkah bahagianya guru yang mendidik...

    Semoga generasi sekarang...tidak lupa adab2 menuntut ilmu...
    Oh guru, Kau bagai lilin membakar diri menerangi kegelapan malam...
    Berjihad Fisabilillah...
    Paksalah diri untuk melakukan ibadat...baguss gabuss
    Berilmu...Beramal...kerana ALLAH!
    PERANGI MAKSIATTTT!!!!!ayuhhhh...
    http://jomperahotakk.blogspot.com/
    http://imageshack.us/

    Ummi Munaliza

    • *
    • Posts: 14488
    • Anniversary Ke 30
      • View Profile
    Reply #2 18 January, 2010, 06:43:36 PM
  • Publish

  • Agar ilmu yang didapat tidaklah sia-sia, tentu setiap langkah kita sebagai seorang muslim di penuhi dengan etika yang indah atau adab yang pernah diajarkan oleh Rasulullah dan salafussholih. Diantaranya adalah
    ;

    1. Membersihkan hati dari kedengkian, dendam, hasad serta berakhlak mulia agar dengan itu dapat menerima ilmu dan menghafalnya dengan baik walau  apapun ilmunya.

    2. Memiliki niat yang baik ketika mencari ilmu dengan tujuan meraih keridhoan Allah dan mengamalkannya serta menghidupkan sunnah, menerangi hatinya dan mengisi batinnya.

    3. Bersegera untuk mencapai ilmu di waktu muda, tidak terpengaruh dengan tipudaya orang yang suka mensia-siakan (waktunya) karena waktu yang telah berlalu dari umur tidak akan berulang lagi.

    4. Membagi waktu siang dan malam serta memanfaatkan sisa umur karena umur yang tersisa itu tiada taranya.

    5. Diantara sebab terbesar yang dapat membantu agar selalu sibuk dengan ilmu dan tidak bosan ialah makan dengan kadar yang ringan dari yang halal karena banyak makan dapat mendorong banyak minum kemudian menyebabkan banyak tidur dan kebodohan.

    6. Seorang penuntut ilmu tidak bergaul kecuali untuk mengambil manfaat dari orang-orang di sekelilingnya.

    adeq3101

    • *
    • Posts: 140
      • View Profile
    Reply #3 18 January, 2010, 07:24:47 PM
  • Publish
  • Salam..topik ni membuat saya teringat kenangan zaman persekolahan dulu...mungkin boleh jadi pengajaran kat adik2 yang masih d bangku persekolahan...Ada sorang ustaz ni mengajar dua subjek untuk class saya..bahasa arab dan syariah islamiah..hu..maklumlah kekurangan guru agama..yang besnya ustaz ni baru pulang dari jordan, hebatlah..tinggi ilmunya..mula dia sampai kat sekolah memang terkenal di kalangan pelajar terutama budak2 class arab(satu2nya ustaz dari jordan katakan)...tapi satu yang buat saya tak berkenan dia pantang tengok pelajar pompuan..mesti mata tak berkedip.tengah mengajar pun boleh berhenti...geram pun ada.kami bahasakan dia dengan panggilan ustaz jordan(tak elok kan)..senior2 pla duk panggil keriting hangus...hu..lagi tak patut..kalau borak sesama sendiri mesti kitaorg gelak...padahal dia ada nama..saya memang benci dengan ustaz tu..tambah 1 hari tu, utk subjek b.arab adalah sesi hafal menghafal..sorang2 kena ke depan..turn saya dia boleh duk khusyuk tengok student pompuan yang lalu lalang..langsung tak dengar apa saya baca..pastu suh saya ulang balik..saya terus ckap kat ustaz tak nak ulang dah..dah sudah..ustaz yang tak dengar..dalam keadaan marah masa tu(saya marah hanya sebab takut apa yang d hafal hilang dari memori ingatan benarnya), pastu terus balik ke tempat duduk..ustaz tu pn tak cakap apa, tahu kot salah dia..macam2 jugalah ngumpat dengan kawan2 lepas tu..menjelang SPM saya tak g minta maaf kat ustaz tu..tengok dia pun jadi meluat..kawan2 lain ada juga minta maaf..tiba hari untuk menjawab paper syariah, SPM lah ni..masa baca soalan senyum ke telinga coz suma yang d target oleh ustazz tu keluar..dan suma tu dah ada dalam kepala..tapi saat tangan nak mula menulis otak tetiba buntu..hilang apa yang di hafal..1 hadis pun saya tak boleh huraikan...setengah jam pertama saya nangis je..memang tak ingat pape langsung..hanya mampu pandang ke luar dewan..macamna tetiba kelibat abang lalu..dia nmpak kot adiknya dalam kesulitan..abang bagi semangat melalui isyarat.. baru tersentak masa tu..dan mampu istighfar banyak2, masa ni baru teringat tak minta maaf kat ustaz..pdhal ustaz tak buat salah papun...selepas sejam masa berlalu barulah dapat ingat sikit2..dan bila result keluar..hanya kekecewaan terlukis...dua suject yang ustaz tu ajar saya sekadar cukup makan..sedangkan dalam trial2 saya mampu buat terbaik..ni lah akibatnya membenci GURU..tak nak buat dah..mula daripada hari tu..kat sapa2 pun saya mesti nasihatkan jangan membenci guru....jadilah murid yang terbaik di antara yang terbaik..dan sampai sekarang saya masih tercari2 kat mana ustaz tu..nak minta maaf..

    cahayalurus

    • *
    • Posts: 1291
      • View Profile
    Reply #4 19 January, 2010, 11:46:56 AM
  • Publish
  • Salam..topik ni membuat saya teringat kenangan zaman persekolahan dulu...mungkin boleh jadi pengajaran kat adik2 yang masih d bangku persekolahan...Ada sorang ustaz ni mengajar dua subjek untuk class saya..bahasa arab dan syariah islamiah..hu..maklumlah kekurangan guru agama..yang besnya ustaz ni baru pulang dari jordan, hebatlah..tinggi ilmunya..mula dia sampai kat sekolah memang terkenal di kalangan pelajar terutama budak2 class arab(satu2nya ustaz dari jordan katakan)...tapi satu yang buat saya tak berkenan dia pantang tengok pelajar pompuan..mesti mata tak berkedip.tengah mengajar pun boleh berhenti...geram pun ada.kami bahasakan dia dengan panggilan ustaz jordan(tak elok kan)..senior2 pla duk panggil keriting hangus...hu..lagi tak patut..kalau borak sesama sendiri mesti kitaorg gelak...padahal dia ada nama..saya memang benci dengan ustaz tu..tambah 1 hari tu, utk subjek b.arab adalah sesi hafal menghafal..sorang2 kena ke depan..turn saya dia boleh duk khusyuk tengok student pompuan yang lalu lalang..langsung tak dengar apa saya baca..pastu suh saya ulang balik..saya terus ckap kat ustaz tak nak ulang dah..dah sudah..ustaz yang tak dengar..dalam keadaan marah masa tu(saya marah hanya sebab takut apa yang d hafal hilang dari memori ingatan benarnya), pastu terus balik ke tempat duduk..ustaz tu pn tak cakap apa, tahu kot salah dia..macam2 jugalah ngumpat dengan kawan2 lepas tu..menjelang SPM saya tak g minta maaf kat ustaz tu..tengok dia pun jadi meluat..kawan2 lain ada juga minta maaf..tiba hari untuk menjawab paper syariah, SPM lah ni..masa baca soalan senyum ke telinga coz suma yang d target oleh ustazz tu keluar..dan suma tu dah ada dalam kepala..tapi saat tangan nak mula menulis otak tetiba buntu..hilang apa yang di hafal..1 hadis pun saya tak boleh huraikan...setengah jam pertama saya nangis je..memang tak ingat pape langsung..hanya mampu pandang ke luar dewan..macamna tetiba kelibat abang lalu..dia nmpak kot adiknya dalam kesulitan..abang bagi semangat melalui isyarat.. baru tersentak masa tu..dan mampu istighfar banyak2, masa ni baru teringat tak minta maaf kat ustaz..pdhal ustaz tak buat salah papun...selepas sejam masa berlalu barulah dapat ingat sikit2..dan bila result keluar..hanya kekecewaan terlukis...dua suject yang ustaz tu ajar saya sekadar cukup makan..sedangkan dalam trial2 saya mampu buat terbaik..ni lah akibatnya membenci GURU..tak nak buat dah..mula daripada hari tu..kat sapa2 pun saya mesti nasihatkan jangan membenci guru....jadilah murid yang terbaik di antara yang terbaik..dan sampai sekarang saya masih tercari2 kat mana ustaz tu..nak minta maaf..


    adeq3101, dia suka tengok adeq sebab adeq lawa kot, hehehhe
    Mrs. Ikan Pari

    adeq3101

    • *
    • Posts: 140
      • View Profile
    Reply #5 19 January, 2010, 12:58:35 PM
  • Publish
  • pandailah cahayalurus...ingat tak masa jumpa hari tu kita ada cerita pasal ustaz tu...ustaz tu lah yang kita maksudkan...kita banyak dosa kot kat ustaz tu kan..tu sebab dia tak restu kot ilmu yang dia bagi..sampai tak boleh jawab exam..ermmm..harap2 takde adik2 kat halaqah ni jadi macam kita.

    Asmanurhusna

    • *
    • Posts: 112
      • View Profile
    Reply #6 19 January, 2010, 02:00:26 PM
  • Publish
  • guru yang sering di maksudkan ialah guru yang mengajar ilmu agama,

    bagaimana pula status guru yang tidak mengajar agama, cthnya: guru yang melatih sukan atau guru yang mengajar ilmu2 keduniaan ?

    Apa pula tindakkan kita terhadap guru yang bukan islam, tetapi tekun mengajar subjek yang di amanahkan?

    harap mendapat perhatian dari mereka yg mahir.

    ummi@uli@09

    • *
    • Posts: 512
    • La Tahzan
      • View Profile
    Reply #7 19 January, 2010, 02:12:56 PM
  • Publish
  • guru yang sering di maksudkan ialah guru yang mengajar ilmu agama,

    bagaimana pula status guru yang tidak mengajar agama, cthnya: guru yang melatih sukan atau guru yang mengajar ilmu2 keduniaan ?

    Apa pula tindakkan kita terhadap guru yang bukan islam, tetapi tekun mengajar subjek yang di amanahkan?

    harap mendapat perhatian dari mereka yg mahir.

    alang2 bercakap pasal guru ni anapun ada guru BI masa sekolah menengah...cikgu BI ni cina..tapi dia memang seorang yg tekun...x kiralah student dia cina ke melayu ke(tp sekolah kat kelantan ni jarang ada cina yg sekolah kebangsaan tapi sekolah ana masa tu adalah sorang cina)dia tetap mengajar ngn tekun dan ikhlas.....sampailah semua orang faham...sampai sekarang ana admire dia...anapun jd minat Bi sebab dialah...

    Tapi students skrg ni byk x tahu adab sopan...pg td merupakan kuliah pertama ana bg semester baru ni...memang mencabar untuk bertemu dengan student baru....dalam kelas ana tu adalah 6 orang budak bukan melayu..memang adab sopan diorang terhadap guru xder langsung...dengan gaya bercakap,penggunaan bahasa yang tidak sesuai dan macam2 lagilah...ana terpaksa bertegas tentang adab sopan pelajar terhadap guru...sampai ada yang protes2 sbb bengang dengan teguran ana...

    dol_bendol

    • *
    • Posts: 1663
    • http://al-merapu.blogspot.com
      • View Profile
    Reply #8 19 January, 2010, 06:42:22 PM
  • Publish
  • ILMU itu ada tahap nya, ada carta, keutamaannya, jikalau bijaklah diri, tentu utamakan yg wajib dahulu, kemudian yg sunat, yg harus
    Ilmu tauhid, Fardzu ain, tu yg pertama kena khatamkan. selepas tu belajar apa saja, akan mudahlah diri menghadapi

    maklumlah hal berkaitan kewajipan diri telah di khatamkan

    hendak berjaya dunia akhirat, berjayakan diri, mengikut nasihat Guru, kecuali 'syirik' jangan sekutukan Allah dengan selainnya.

    itu pasal Tauhid tu keutamaan

    semuga kita berjaya memilih Ilmu kita nak pelajari,
    semuga kita idak sekadar mengikut telunjuk orang lain

    semuga berjayalah diri, menjaga diri, dalam menuju, keredhaan Allah

    intizhar

    • *
    • Posts: 621
      • View Profile
    Reply #9 22 January, 2010, 04:50:48 PM
  • Publish
  • Di atas IzinNya dan RahmatNya..Alhamdulillah syukur kita dgn segala nikmat ciptaanNya.

    satu topik yg menarik, membawa kita agar sentiasa memelihara peradaban dalam menuntut ilmu..

    manusia di lahirkan awalnya dengan tidak bersifat ilmu..jadi perlu di didik dan tunjuk ajar serta di bimbing mulai setiap perjalanan kehidupannya...
    begitu jua dgn adab bermakna tatacara berkaitan disiplin, penghormatan dsbnya..

    bermula dari awal setiap perbuatan, tambah lagi untuk beribadah, menuntut ilmu,  kita di ajar untuk beradab..sebelum, semasa dan selesai dalam keadaan beradab contohnya bersolat, berdzikir, menuntut ilmu, makan, tidur, bangun dan pendek bicara segala segi di mestikan beradab.

    Dalam sesetengah perjalanan Thariqah, mulainya di beri pentarbiahan cara beradab dengan mursyidnya, sesama ahli seperguruannya, sesama dirinya sendiri, dan seperti kata terlalu banyak peradaban dalam kaedah mencari dan menuntut ilmu khususnya ilmu kerohanian amnya ilmu kebiasaan.

    sudah sekian paparan dari Ummi dan Tuan awit mengenai pengertian peradaban..syukran begitu mantap sehingga tiada ruang untuk di celahi..begitupun nasehat saya buat diri sendiri dan sahabat sekelian, berusahalah mencari peradaban sejati apabila menghadirkan diri lantas berkomunikkasi dgn Allah dan berselawat pada Junjungan Besar Nabi Muhammad RasulAllah saw..perhatikan sungguh-sungguh adab  ataupun istilahnya tatacara.

    rentetan dari pengertian ini, ada yg mengajarnya..??  atau datang ia dengan cahaya ( pertunjuk dan hidayahNya )  wallahu'alam..
    Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

    muslihah91

    • *
    • Posts: 75
      • View Profile
    Reply #10 23 January, 2010, 12:42:59 AM
  • Publish
  • Zaman saya sekolah dulu saya ingat ada tiga perkara yang senior saya nasihatkan yang saya kira sangat berguna dan penting. Pertama, jangan tidur waktu cikgu mengajar, kedua wajib siapkan kerja sekolah yang cikgu bagi dan ketiga minta maaf segera kalau menyakitkan hati cikgu. Walaupun nampak remeh, tapi kalau kita tak buat katanya dah tak ada keberkatan pada ilmu yang kita belajar...

    PAK ARAB

    • *
    • Posts: 288
      • View Profile
    Reply #11 23 January, 2010, 01:42:04 PM
  • Publish

  • بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



    PAK ARAB mohon undur sedikit dalam perbincangan ini.  Walaupun sudah jauh bicarakan adab2 pada guru, PAK ARAB ingin undur sedikit kepada ‘usul’   mengapa kita beradab dan  ta’ati guru …..!


    MENGAPA MANUSIA (SECARA AM) MENGHORMATI DAN MENTA’TI GURU?

    Melihat kepada reality zaman ini, kebanyakan kita adalah golongan terpelajar….menuntut berbagai Ilmu pengetahuan untuk kehidupan dunia.  Boleh dikatakan kebanyakan mereka yang berjaya adalah yang sangat menghormati dan mentaati guru mereka.

    Seolah2 menjadi satu kelaziman yang tidak dapat dipisahkan setiap pelajar yang memasuki peringkat university terpaksa membelanjakan sejumlah wang yang banyak untuk mendapat kelulusan ini.

    Sebahagian besar juga pelajar2 kita terpaksa terbang beribu batu jauh dari kampung halaman mereka, semata2 mencari guru yang dapat mengajar mereka beberapa ilmu yang melayakkan mereka mendapat segulung ijazah.   

    Kita sanggup mentaati segala kata2 guru (pensyarah) demi mendapat kejayaan ini.  Segala kata2 guru ini (pensyarah) dianggap azimat yang membawa kepada kejayaan dan kecemerlangan dalam kehidupan.  Semua penuntut akan bersetuju dan sebulat suara akan mengatakan ;  Mesti beradab dan menghormati guru ini demi mencapai kejayaan!

    Baik…di sini kita ‘pause’ sekejap ….menarik nafas panjang!

    Apabila kita menoleh kebelakang sebentar….perjuangan yang telah dilalui ….. melihat pula segulung ijazah ditangan,  kemudian merenung ke zaman kehadapan…..semua ini adalah demi kehidupan kita didunia ini!    Kita telah mengorbankan sekurang2 nya  15 tahun untuk mencapai kejayaan ini.  Kejayaan ini untuk memastikan kehidupan dunia kita agak selesa…tidak meminta2 pada orang lain.  Dapat memiliki rumah, kenderaan dan kehidupan yang selesa.  Alhamdulillah !  Kita telah menunaikan sebahagian kewajipan yang menjadi tuntutan kepada kehidupan di dunia ini!

    Orang akan berkata ; Salah satu penyumbang utama kepada kejayaan ini adalah guru.


    Kalau demikian rasa hormat dan ta’at kepada guru yang menjadi  sebab kita mendapat kejayaan didunia, bagaimana pula sepatutnya adab kita kepada guru yang menunjukki kita ke jalan akhirat?  Bagaimana pula sepatutnya seseorang hormat dan menta’ati guru yang membawa kepada mengenal Allah?  Bagaimana pula sepatutnya kasih kita kepada Guru yang menunjukki jalan kejayaan abadi di akhirat?

    Renungkanlah!


    MASALAH UTAMA  PENUNTUT KE JALAN AKHIRAT

    Masalah utama sekarang!   Kita tidak mempunyai guru pembimbing ke akhirat!

    Kepincangan kehidupan manusia akhir zaman adalah sentiasa utamakan dunia daripada akhirat.  Kita sanggup berusaha sungguh2 untuk mencapai dunia yang smentara tetapi lupa kepada persediaan untuk akhirat.  Sehingga dalam usaha mencari guru yang membimbing kita ke akhirat telah kita lalaikan.

    Sedangkan mencari, beradab dan menta’ati guru yang membimbing ke jalan akhirat adalah menjadi  kewajipan atas setiap mUkallaf lelaki dan wanita. 

    ….Kerana jalan menuju Allah untuk sangat sukar.
    Jalan menuju kebaikan penuh dengan berbagai bahaya ranjau, gaung dan jurang. 
    Jalan menuju  keImanan dan ketaqwaan kepada  Allah penuh dengan tipudaya nafsu, syaitan.
    Jalan menuju kejayaan akhirat penuh dengan halangan dan rintangan yang disebabkan oleh makhluk dan dunia.


    MANAKAH GURU YANG MEMIMPIN KE AKHIRAT

    Rasulullah    صلى الله عليه وسلم     adalah pemimpin dan dan Guru yang paling utama kepada seluruh Ummat Islam.    Baginda telah mengajar. mendidik dan menyucikan  hati2 para sahabat Ridhwanullah.

     Firman Allah : 

    هُوَ الَّذِى بَعَثَ فِى الأُمِّيِّينَ رَسُولاً مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ ءَايَـتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَـبَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُواْ مِن قَبْلُ لَفِى ضَلَلٍ مُّبِينٍ
    “Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka kitab dan hikmah , dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.
    (Jumuuat ; 2)”



    Setelah Baginda wafat, tugas memimpin dan mengasuh dan mendidik diteruskan oleh para Sahabat Ridhwanullah.  Kemudian diikuti oleh Tabiin, Tabi’it-Tabiin dan seterusnya diwarisi oleh Shaikh2 yang mengikuti mereka

    Guru yang dapat memimpin manusia ke akhirat adalah guru Pewaris  Nabi.  Iaitu guru yang telah pun melalui   didikan Ruhaniyyah daripada Gurunya, yang  didik oleh Gurunya bersambung- sambung kepada Gurunya keatas dan keatas sehingga mengambil nya daripada Rasulullah .صلى الله عليه وسلم

    Hanya guru yang jiwanya telah suci dapat mendidik dan mensucikan hamba2 Allah.
    Hanya guru yang tahu selok belok kejahatan nafsu dan syaitan dapat melepaskan diri hamba daripada segala bahaya yang menimpanya.
    Hanya guru yang mengetahui segala aib hati, kecelaan sifat2 mazmumah dalam hati dapat membimbing seseorang sehingga hatinya suci dari segala syirik khafi sehingga menjadi hati yang bercahaya2 dengan keimanan dan ketaqwaan.
    Hanya guru seperti ini dapat memimpin manusia kepada Allah mencapai kejayaan dunia akhirat.


    SUDAHKAH KITA MEMPUNYAI GURU INI?

    Jika ada yang bertanya ; Adakah masih ada guru seperti ini  dizaman ini?    Ya masih ada…!  Dan tetap akan ada sehingga Hari Kiamat.!   


    Firman Allah :

    قُلْ هَـذِهِ سَبِيلِى أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَاْ وَمَنِ اتَّبَعَنِى وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَآ أَنَاْ مِنَ الْمُشْرِكِينَ


    “Katakanlah: ‘Inilah jalanku, yang aku dan orang-orang yang mengikuti daku menyeru (manusia) kepada Allah dengan basirah (penyaksian yang jelas). Maha Suci Allah! Dan bukanlah aku dari golongan musyrikin”. (Surah Yusuf, ayat 108).



    Menurut tafsiran Syaikh Abdul Qadir Jilani Radhiallahu Anh didalam kitab beliau Sirrul Asrar :

    Maksud Kalam Allah "orang2 yang mengikuti daku" ditujukan kepada mereka2 yang mewarisi Nabi.

    Kata beliau:

    Dalam ayat ini yang dimaksud dengan "orang yang mengikuti daku" adalah manusia sempurna, guru kerohanian yang sebenar yang akan datang selepas Nabi Muhamamd Salla-Allahu 'Alaihi WaSallam yang akan mewarisi ilmu batin baginda dan kebijaksanaan baginda dan yang akan berada hampir dengan Allah. (iaitu mulai dari sahabat Nabi Ridhwanullah, kemudian Tabiin yang menerima Ilmu mereka, kemudian Tabiit-Tabiin yang menerima Ilmu mereka secara Musyafahah dan seterusnya hingga akhir zaman - pent)


    Kalau belum berusahalah mencarinya.  Masih belum terlambat.  Jangan lagi sia-siakan usia yang masih tersisa.  Jika seseorang bersungguh2 memohon kepada Allah, nescaya Allah memperkenankannya permohonannya.  Nescaya Dia akan menunjukki jalan menemui Guru ini.



    Wallahu A’lam
    NAIKLAH BAHTERA PEWARIS NABI,
    PEGANGLAH TALINYA SEKUAT HATI,
    KAFILAH KESUCIAN TIDAK AKAN BERHENTI,
    DISANA FAJAR MENUNGGU MENTARI.....!

    NurFurqan

    • *
    • Posts: 265
      • View Profile
    Reply #12 05 February, 2012, 11:02:37 AM
  • Publish

  • Agar ilmu yang didapat tidaklah sia-sia, tentu setiap langkah kita sebagai seorang muslim di penuhi dengan etika yang indah atau adab yang pernah diajarkan oleh Rasulullah dan salafussholih. Diantaranya adalah
    ;

    1. Membersihkan hati dari kedengkian, dendam, hasad serta berakhlak mulia agar dengan itu dapat menerima ilmu dan menghafalnya dengan baik walau  apapun ilmunya.

    2. Memiliki niat yang baik ketika mencari ilmu dengan tujuan meraih keridhoan Allah dan mengamalkannya serta menghidupkan sunnah, menerangi hatinya dan mengisi batinnya.

    3. Bersegera untuk mencapai ilmu di waktu muda, tidak terpengaruh dengan tipudaya orang yang suka mensia-siakan (waktunya) karena waktu yang telah berlalu dari umur tidak akan berulang lagi.

    4. Membagi waktu siang dan malam serta memanfaatkan sisa umur karena umur yang tersisa itu tiada taranya.

    5. Diantara sebab terbesar yang dapat membantu agar selalu sibuk dengan ilmu dan tidak bosan ialah makan dengan kadar yang ringan dari yang halal karena banyak makan dapat mendorong banyak minum kemudian menyebabkan banyak tidur dan kebodohan.

    6. Seorang penuntut ilmu tidak bergaul kecuali untuk mengambil manfaat dari orang-orang di sekelilingnya.

    Innamal A`Malu binniat " Segala Amal adalah dengan Niat"
    Asif ala kulli hal "Maaf atas apa2 hal", Wallahualam

    divider3
    halaqahforum4

     

    Related Topics

      Subject / Started by Replies Last post
    15 Replies
    43571 Views
    Last post 02 August, 2013, 10:50:13 PM
    by Ana Tholibah
    2 Replies
    2521 Views
    Last post 19 December, 2012, 06:42:46 PM
    by afiQoh
    3 Replies
    954 Views
    Last post 16 September, 2012, 04:16:16 AM
    by RNLQ