Login  |  Daftar

Terkini

Pages: 1 2 [3] 4 5 ... 10
21
Feqh / CARA /PETUA BAGI QADHA SOLAT YANG PRAKTIKAL
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲ الرَّحْمَنِ الرحيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bagi kebanyakan mereka yang telah meninggalkan solat fardhu yang banyak, yang sudah bertahun tahun lama nya akan menjadi kemusykilan yang besar untuk menggantikan nya.

ASAS hukum nya setiap fardhu solat yang tertinggal / sengaja tinggal adalah WAJIB di ganti segera.  Kerana ianya hutang dengan Allah Ta'ala.

Untuk memudahkan qadha solat ikuti panduan mudah ini..

Cara yang terbaik.

Iringi setiap fardhu solat dengan DUA qadha solat, iaitu sebelum solat tunai dan selepas solat tunai.

1⃣ Sebelum kerjakan Fardhu  Zohor harian,  ganti satu fardhu zohor.   dan Selepas  itu ganti satu lagi fardhu zohor..

Ini bermakna sudah ganti DUA fardhu zohor pada setiap hari.

2⃣Demikian juga pada waktu Asar harian qadha lah solat asar, sebelum dan selepas Fardhu asar tadi.

3⃣Demikian juga pada waktu CARA /PETUA BAGI QADHA SOLAT YANG PRAKTIKAL
aghrib harian, qadha lah solat Maghrib sebelum dan selepas Fardhu Maghrib tsb.

4⃣ Demikian juga pada waktu Isya harian, qadha lah solat Isya, sebelum dan selepas Fardhu Isya tsb.

5⃣Demikian juga pada waktu Subuh harian, qadha lah solat Subuh, sebelum dan selepas Fardhu Subuh itu.

Catitan Elak kekeliruan:
Qadha Solat boleh dikerjakan bila2 waktu pun tanpa larangan.  Termasuk selepas asar dan subuh.  Tiada larangan.


Apabila di lakukan seperti contoh di atas, maka   bermakna dalam satu hari, boleh qadha dua fardhu solat.
 
Dalam setahun boleh ganti 2 tahun solat.

Jadi mengikut contih diatas, dalam masa 5 tahun, seseorang boleh ganti 10 tahun solat yg tertinggal.

In Shaa Allah
 
Cara ini lebih praktikal dan tidak terasa terberat untuk menggantikannya.

Bagi sesiapa ada kelapangan lagi, gantikan lah lebih banyak pada waktu2 lain seperti waktu dhuha dan tahajjud.

Dengan tambahan2 ini, kesemua qadha boleh selesai dalam waktu yang lebih singkat.

Sebahagian Ulama kita telah berfatwa tidak sah solat sunnat sebelum selesai kerjakan qadha.

Jadi ingat2 lah kewajipan solat ini suatu hal yang sangat berat. 

JANGAN sesekali pandang  ringan.   Sudah kita maklum, solat ibadah pertama di hitung.  Jika di terima solat, baru amal lain di hitung.  Jika solat di tolak, seluruh amal lain akan di tolak.  Dengan demikian segera lah sempurnakan solat zahir dan batin
 
Moga kita semua memperoleh kemenangan.

_______________________________
Pesanan:
       
           Shaikh Sayyid Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳
22
Umum / CARA ISTIQAMAH DAN LAZAT PADA IMAN DAN AMAL
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲ الرَّحْمَنِ الرحيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

✒Bagaimana cara nak khusyu solat?

✒Bagaimana cara lawan nafsu Ammarah?

✒Bagaimana cara nak lazat ubudiyah?

✒ Bagaimana saya boleh hapuskan syirik2 khafi dalam hati?

✒Apa cara latih diri sabar, tawakkal, syukur dan redha?

✒ Ada tak cara2 mendapat ketenangan hati?

✒ Boleh beritahu cara2 untuk  jauhi ma'siat? 

✒Bagaimana cara istiqamah IMAN dan AMAL ?

Soalan2 seperti di atas sering di kemukakan kepada kami. Masing2 ingin ramuan, panduan dan petua untuk menjauhi kemungkaran dan istiqamah pada Iman dan amal ibadah. 

JAWAPAN:
Untuk amalkan ajaran suci Islam dengan sepenuh hati dan jiwaraga, mendapat kemanisan Iman serta tetap istiqamah, UMUM nya ada dua cara yang di lalui oleh orang Islam :

Pertama: Cara Orang Awam
Dengan menggagahi diri.
Maksudnya adalah menggunakan segala pemikiran dan daya upaya, memaksa diri untuk mengamalkan ajaran suci Islam. 

Cara ini lazimnya tidak berkesan, tidak membuahkan hasil yang di kehendaki agama, atau TIDAK dapat mencapai istiqamah / tetap hati pada IMAN dan amal.

Walaupun ada saat2 tertentu, hamba Allah ini dapat menempuh jalan kebaikan, namun kebanyakannya TIDAK tahan lama.

Semangat di waktu pagi, kendur menjelang petang. Semangat di waktu petang tiba2 luntur di waktu petang.  Ada kala nya terasa khusyu, tetapi cuma sebentar.


Kedua :
Dengan Sistem Tarbiyyah HATI dan RUH seperti yang di lakukan oleh Rasulullah ﷺ terhadap para Sahabat _Ridhwanullah_

Sisitem Tarbiyyah ini kemudiannya di warisi oleh Sahabat, kemudian Tabiin, kemudian Tabiit Tabii, kemudian Shaikh Mursyid (Ahli Ma'rifat) turun temurun sampai sekarang.  Tiada putus.

Sistem Tarbiyyah yang di warisi oleh Shaikh Mursyid adalah yang terunggul bagi manusia mencapai istiqamah dan mencapai keredhaan Allah, kerana ianya bersumber dari Jalan Rasulullah ﷺ yang suci, sedang Jalan Rasulullah ﷺ tidak lain melainkan wahyu Allah Ta'ala Yang Maha Agung.


Pencerahan:

Ini suatu perbandingan....

Sebelum pergi lanjut, kita perlu sedar satu UNSUR TERPENTING didalam diri insan yang diletakkan oleh Allah didalam diri insan yang menjadi penentu halatuju dan nilai diri insan.

Unsur ini  menentukan kebaikan atau keburukan, yang menentukan untung atau rugi nya di dunia dan di akhirat. 

Firman Allah:

قَدۡ أَفۡلَحَ مَن زَكَّٮٰهَا   وَقَدۡ خَابَ مَن دَسَّٮٰهَا
“Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan merugilah orang yang mengotorinya”

[Asy-Syams (91) : ayat 9-10]

Rasulullah   ﷺ  bersabda:

"Sesungguhnya dalam tubuh jasad anak Adam itu ada seketul daging apabila baik ia, nescaya baiklah seluruh anggota tubuhnya dan apabila jahat ia nescaya jahatlah seluruh anggota tubuhnya. Ketahuilah! iaitulah Qalb. (hati).
[Imam Bukhari]


Kaedah pertama di atas adalah jalan biasa yang di lalui oleh orang2 Islam secara umum.

Mereka TIDAK mempunyai pemimpin keruhanian yang dapat membimbing mereka kepada Ketuhanan. Oleh yang demikian mereka TIDAK memiliki cara untuk mendidik hati.

Cara lazim ini adalah ibarat memotong lalang di permukaan bumi sedangkan akar nya masih tertanam kukuh didalam bumi.

 Setelah beberapa lama "lalang" yang tadi nya sudah di cantas, tumbuh semula dan mengganggu tanaman lain. 

Apa akan terjadi apabila menanam benih yang ditanam di ladang seperti ini?  Mampukah peladang memperoleh hasil lumayan.?  Benih yang di tanam akan mati. Atau jika tumbuh pun, akan terbantut dan berpenyakit.

Berbeza dengan mereka yang mempunyai Shaikh Mursyid yang mewarisi Rasulullah ﷺ, iaitu  mewarisi Sistem Tarbiyyah Baginda.

Melalui didikan HATI dan RUH pada jalan ini, seseorang hamba Allah akan di sucikan hatinya daripada semua kekotoran _maknawiyyah_  (dosa2 tersembunyi dalam hati), mencabut sifat2 kekejian dari akar umbinya. Kemudian mengisinya dengan keimanan sejati serta sifat2 kepujian yang di redhai Allah.

Maka dapat lah dia istiqamah pada Iman dan amalnya.   Bahagia hidup nya dunia akhirat.  Meskipun harta nya sedikit, tetapi memadai.  Allah Ta'ala mencukupkan segala hal ehwalnya. Kerana dia sudah menjadi hamba Allah.

Ibarat ini adalah seperti membersihkan tanah dengan memotong dan mencabut lalang dari akar2 nya.  Membersihkan tanah dan membajaknya dengan baik. Kemudian menanam benih dan menyirami nya dengan teratur.  Sudah tentu hasil yang diperolehi nya adalah lumayan, menyenangkan penanamnya.


Demikian sepintas lalu gambaran memperoleh istiqamah. 

Untuk penjelasan lanjut, cuba baca tajuk  Taqwa dan tajuk  Pembahagian Tingkatan Iman @ Tauhid @ Ma'rifat

Wallahu A'lam

_______________________________
Jawapan:
           Shaikh Sayyid Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳
23
Q & A / Larangan wanita berhias dihadapan lelaki ajnabi
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »
 🔴Soalan:
Assalamu Alaikum shaikh,
Boleh bagitau sebab2 wanita di larang berhias diri bila di luar rumah?

🔵JAWAPAN:

■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■
LARANGAN WANITA BERHIAS DI HADAPAN LELAKI AJNABI
Jawapan
Shaikh Sayyid Aboo Tohir
■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■■

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲ الرَّحْمَنِ الرحيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Setengah dari larangan Allah atas wanita adalah adalah menjauhi semua jenis perhiasan dan menghias diri ketika dia keluar rumah untuk memenuhi keperluannya. (yang harus pada syara')


Firman Allah:

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyyah yang dahulu”

[Al Ahzab (33) :  ayat 33]

Menurut keterangan Ulama, maksud berhias dan bertingkah laku seperti jahiliah adalah :

(1) Menampilkan diri di hadapan lelaki tanpa sebab yang harus pada syara.  Yang dibenarkan adalah seperti untuk menunutut ilmu, jual beli, perubatan, cari rezeki (jika tiada yang menanggungnya) dll seperti nya.

Selain itu di larang keluar.

(2) Jika wanita perlu tampil di luar rumah, maka di LARANG berhias seperti jahiliah iaitu berpakaian dan berhias yang boleh menarik perhatian lelaki.

(3) Allah melarang wanita berjalan berlenggok2 atau gaya menggoda.


Dalam Firman Allah yang lain:

وَقُل لِّلۡمُؤۡمِنَـٰتِ يَغۡضُضۡنَ مِنۡ أَبۡصَـٰرِهِنَّ وَيَحۡفَظۡنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبۡدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنۡهَا‌ۖ

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya;......  "
[An-Nur (24) : ayat 31]

Menurut Ibn Abbas, yang di maksudkan dengan ayat

 "kecuali yang terlihat darinya"

adalah bermaksud celak dan cincin. 

Maksud Ibn Abbas adalah : cincin dan celak boleh di pakai oleh wanita tetapi  selain dari kedua nya di larang. Larangan ini meliputi :

(1) Dilarang memakai semua macam  make-up pada wajah seperti gincu, pemerah pipi, penghitam bulu kening dll.

(2) Di larang memakai semua jenis warna pakaian yang menonjol serta menarik hati lelaki.

(3) Di larang pamirkan gelang, rantai tangan, gelang kaki dll.  (jika di pakai, wajib di tutup)

(4) Dilarang memakai pakaian yang menambah aksesori yang menarik seperti manik atau lain2 yang kelihatan menarik.

(5) Wanita berkahwin yang memakai inai WAJIB tutup apabila keluar rumahnya.

(6) Wanita yang memakai gelang yang berbunyi, bukan sahaja wajib di tutup tetapi WAJIB pastikan jangan berbunyi.



Soalan yang sering di timbulkan dan jawapan nya:
-----------------------------------------------------

Soalan 1:
Ada wanita membantah,

 "Jika semua tak boleh apa yang boleh?  Kami pun nak kelihatan cantik juga."

Jawapan:
Kecantikan tubuh kamu, wajah kamu, pakaian kamu adalah untuk suami kamu, BUKAN untuk di pamirkan kepada lelaki _ajnabi._

Wanita yang gemar pamirkan segala kecantikan tubuh dan wajah nya  kepada lelaki asing  adalah wanita yang tiada harga diri  sedangkan wanita yang menyelimuti diri nya dari pandangan lelaki asing itulah wanita mulia. 

Tubuh dan perhiasan diri jamu hanya untuk suami kamu.

Soalan 2
Kalau tak pakai make up, muka nampak pucat.  Tak menarik.

Jawapan
Wanita sememang nya di LARANG kelihatan menarik apabila keluar rumah. Ini  kerana daripada pandangan menarik akan membawa kepada zina hati dan zina yang hakiki.  Cukup lah kamu kelihatan menarik pada pandangan suami kamu.

Soalan 3
Saya kerja sebagai penyambut tetamu.  Saya perlu nampak kemas, cantik dan menawan. Jika tidak saya kena buang kerja.

Jawapan
Takutlah azab Allah daripada takut pada manusia.   Manusia TIDAK boleh bawa mudarat apa pun pada  kamu, kecuali dengan izin Allah.  Jangan gadaikan akhirat untuk dunia yang sedikit. 

Bekerja sebagai penyambut tetamu, pelayan dll seperti nya TIDAK sesuai bagi wanita, bahkan terang2 mengundang fitnah, dosa, maksiat yang besar.

Cari lah kerja lain yang halal. Banyak lagi kerja2 halal yang sesuai untuk wanita.

Soalan 4
Ustazah kami pun bersolek dan nampak anggun hebat.  Jadi salah ke ustazah tu?

Jawapan
Ustazah yang TIDAK mengikut hukum TIDAK boleh di contohi.  Kebanyakan ustazah zaman ini TIDAK boleh di contohi, kerana setengah mereka lebih teruk dari wanita2 yang tiada ilmu.

Contohilah Wanita unggul,  penghulu wanita syurga,  Siti Fatimah Az Zahra yang memakai pakaian kasar menutup seluruh  tubuh nya ketika keluar rumah.


Soalan 5
Kami nak buat macam mana ustaz,  kami sudah di besarkan dan di biasakan dari anak dara lagi.  Bukan senang nak ubah.  Lagi pun semua wanita bersolek dan hias diri.

Jawapan
Islam BUKAN ikut ikutan pada manusia. Islam BUKAN kerana kebiasaan. Islam BUKAN mengikut buta kepada manusia walaupun ibubapa sekalipun.

Ajaran Islam adalah Hukum Allah berdasarkan Al Qur'an, Sunnah dan Ulama Mu'tabar.

Sentiasa beringat2 amaran Rasulullah ....

Rasulullah ﷺ bersabda :

 “Sebaik -baik wanita kalian adalah yang memiliki kasih sayang, subur (banyak anak), suka menghibur dan siap melayani, bila mereka bertaqwa kepada Allah. Dan seburuk buruk wanita kalian adalah wanita pesolek dan penghayal,   mereka itu adalah wanita-wanita munafiq, mereka tidak akan masuk syurga kecuali seperti ghurab a’sham.”

[Imam Bukhari, Imam Muslim]

Semoga anak isteri kita, sadara2 wanita kita memperoleh hidayah.

_______________________________
Jawapan:
           Shaikh Sayyid Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳
24
Q & A / 3 Ilmu Wajib dipelajari dan diamalkan
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »

TIGA MACAM ILMU
YANG WAJIB DI PELAJARI
DAN DI AMALKAN
□□□□□□□□□□□□□□□□□□□

🔴Soalan:
……………………
Assalamu alaikum shaikh,
Mohon tanyak, apa saja ilmu yang musti kita pelajari.   saya ni orang baru hijrah.  jumpa macam2 ostad, macam2 pulak fatwa.  mohon tanyak sama Shaikh, tolong bagitau apa patut saya belajar dulu, fekah kah, usul kah, tasawuf kah.   
terima kasi banyak shaikh.



بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲ الرَّحْمَنِ الرحيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

🔵JAWAPAN:
■■■■■■■■■■■■

Ini jawapan ringkas sahaja.  Untuk keterangan lanjut sila hadir kuliah2 atau program khas MAJLIS TAZKIRAH JILANI.

🌻✨Filirman Allah Ta’ala,

وَقُلْ رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا

“Dan katakanlah,‘Wahai Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu’“. 

 [Toha (20) : ayat 114]

🌻✨Rasulullah ﷺ bersabda :

طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ

”Menuntut ilmu itu wajib atas setiap muslim”. 

[Imam Ibnu Majah]

🌻✨Sabda Rasulullah ﷺ:

مَنْ أَرَا دَالدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِا لْعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَالْاآخِرَةَ فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَهُمَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ

”Barang siapa yang menghendaki kehidupan dunia maka wajib baginya memiliki ilmu, dan barang siapa yang menghendaki kehidupan Akhirat, maka wajib baginya memiliki ilmu, dan barang siapa menghendaki keduanya maka wajib baginya memiliki ilmu”.

[Imam At-Tirmizi]


✅ Setiap muslim laki2 dan wanita WAJIB tuntut ilmu, sekurang2 *fardhu ain*

✅Ulama Ahlus Sunnah sepakat bahawa ilmu fardhu ain atas setiap Muslim adalah  3 macam ilmu. Ertinya, sesiapa tak menuntut ilmu fardhu ain, tersebut maka dia berdosa besar.

✅Sekurang2 Ilmu Fardhu 'ain yang wajib atas _mukallaf_  adalah mengetahui asas tiga macam ilmu iaitu ;

📗✒Ilmu Fiqh

📗✒Ilmu Usuluddin,

📗✒Ilmu Tasawwuf/Toriqat.

✅Beramal tanpa ilmu boleh menyebabkan amalan TIDAK SAH, bahkan boleh bawa kepada kesesatan atau kekufuran.

(rujuk huraian sekurang2 ilmu Fardhu ain yang WAJIB diatas setiap _mukallaf_)


✅Setiap ilmu fardhu ain wajib di pelajari secara _talaqi musyafahah_ ertinya berhadapan dengan Guru, dan dengar sendiri dari mulut Guru.

✅Sebaik2 Guru adalah Guru Mursyid, iaitu Guru yang silsilah pengambilan ilmunya sampai Rasulullah ﷺ

✅ JANGAN sesekali jadikan google, yahoo, fb dan media lain sebagai Guru/ rujukan utama.  Semua khabar dari media letronik hanya boleh di terima setelah meyakini penulis /penyampainya benar2 sahih mengikut Ahlus Sunnah yang benar.

✅AWAS...! Banyak sekali manusia2 menggunakan gelaran PhD, Profesor, Master dll untuk mengabui mata orang awam yang tiada ilmu.  Mereka menyamar sebagai Ahlus Sunnah sedangkan mereka adalah agen2 Yahudi bertujuan memesongkan Ahlus Sunnah dari dalam.   

(Rujuk penerangan lanjut dalam Risalah terdahulu....  " 72 golongan sesat Aqidah,  11 golongan sesat keruhanian zaman dulu  dan 7 golongan keruhanian sesat zaman ini.)

Kesimpulannya...
Ketiga2 ilmu fardhu 'ain tersebut wajib di pelajari sekaligus bukan semata2 utamakan satu ilmu dan abaikan ilmu lain.

Dan lagi wajib pula amalkan semua ilmu tersebut dengan sungguh2.   Untuk amalkan ketiga2 ilmu tersebut dengan sungguh2 perlu lah cari Guru Mursyid yang siddiq (benar) kerana Guru Mursyid yang siddiq adalah sebenar2 pewaris Nabi bagi memimpin ummat kepada Allah Ta'ala.

Inilah pendirian Ahlus Sunnah yang sebenar.  JAUHI semua fahaman sesat terutama syi'ah (rafidhi), wahabiyah~ khawarij dan sekular/liberal yang cuba menyusup masuk secara senyap kedalam pendokong Ahlus Sunnah yang sebenar.

Wallahu A'lam
_______________________________
Jawapan:
           Shaikh Sayyid Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳
25
Q & A / Hukum bergambar lelaki dan perempuan
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »
🔴Soalan:

Assalamu alaikum
Apa hukum lelaki dan wanita bukan mahram bergambar bersama2?

Apa hukum bergambar famili beramai2 campur bukan mahram?

Apa hukum bergambar ramai2 dalam pejabat campur lelaki perempuan?

Apa hukum bergambar dengan guru kelas lain jantina?

Apa hukum lelaki wanita bukan mahram berlakon drama/filem?

Syukran atas jawapan.


🔵JAWAPAN:
■■■■■■■■■■

Di zaman Rasulullah Sahabah dan Salaf, camera bergambar belum wujud lagi, maka kita tidak akan temui hukum berkenaan "lelaki wanita bergambar, berlakon filem dsb".  tidak akan di temui didalam kitab2 Ulama terdahulu.    Walau bagaimana pun hukum ASAS sudah pun ada didalam KItabullah, Sunnah dan Fatwa Ulama Ahlus Sunnah.

Kita perlu lihat dulu asas2 Hukum lelaki wanita ajnabi bertemu, berbual2 dsb.

Baca Risalah "Hukum Wanita berhubung dengan lelaki Ajnabi" dan kemudian  jawapan nya  di sini.

Hukum Bergambar Lelaki wanita bukan mahram

Setelah meneliti penjelasan di atas berkenaan hukum bertemu dan berurusan antara lelaki dan wanita bukan mahram, di antara yang haram dan yang diharuskan, maka kita dapat mencari contoh2 perbandingan untuk hukum bergambar antara lelaki dan wanita bukan mahram.

(1) Lelaki dan wanita ajnabi bergambar berdua-duan

Ini sudah tentu di larang kerana tiada maslahat pada Agama dan bukan urusan muamalah yang di haruskan oleh syara'.  Sebaliknya perbuatan tersebut menyuburkan keinginan untuk berzina.  Maka ini termasuk larangan "jangan menghampiri zina"   

(2) Bergambar beramai2 satu pejabat campur lelaki wanita

Ini juga  sudah tentu terlarang  kerana tiada maslahat pada agama. Ikhtilath ajnabi tak dapat dielakkan.
 JIka ianya menjadi peraturan pejabat,  cuba seboleh2 nya jauhkan diri.  Jika majikan memaksa dan ugut atas dasar nama syarikat, , maka taubat lah,   moga Allah ampuni.


(3) Bergambar beramai2 keluarga sanak saudara

Ini boleh jadi harus dengan syarat tujuannnya untuk silatur-rahim dan kenangan, tetapi dengan dengan syarat2 tertentu.   pertama - Saudara2 yang bukan mahram di asingkan.  kedua  - di yakini tiada fitnah. 


(4) Bergambar dengan Guru

Jika guru nya guru muda yang masih beresemangat, maka sama hukum nya seperti bergambar dengan ajnabi, ertinya di larang.

Jika Guru nya sangat tua serta di hormati akan kesolehan nya, maka boleh jadi harus dengan syarat aman dari ftinah.   Jika di khuatiri boleh terjadi fitnah, maka sudah tentu Allah Ta'ala tidak meredhai  kemungkaran.

(5) Berlakon antara lelaki -wanita ajnabi

Ini tidak syak lagi jatuh haram.

Moga Allah selamatkan kita dari malapetaka akhir zaman. Malapetaka akhir zaman BUKAN dajjal atau yakjuj makjuj yang akan muncul, tetapi petaka yang sebenar sudah dan sedang berlaku iaitu luputnya Agama dan tanggalnya Iman.  Wal Iyazubillah.

Wallahu A'lam

_______________________________
Jawapan:
           Shaikh Aboo Tohir
     Mursyid, Silsilah Naqsyabandiah
          MAJLIS TAZKIRAH JILANI
            🌳🍁🕌🕌🕌🍁🌳
26
Aqidah / Re: Ukuran kebenaran / syarat di jalan yang benar
« Kiriman Akhir by Maliki Masa 9 months ago »
Syiah dari segi akidah dah sesat
27
Da'wah / Re: Bayan Linnas: Jangan Ambil Ilmu Daripada Internet (?)
« Kiriman Akhir by Halaqah Masa 9 months ago »
Tuan boleh ruju' semula artikel di atas dan boleh buat penilaian dan keputusan sendiri. T kasih.
28
Kalau ilmu dr laman ni boleh di terima ke
29
Apa perbezaan syiah dgn islam adakah mereka islam
30
Feqh / CARA TERBAIK MENGAGIHKAN DAGING KORBAN
« Kiriman Akhir by Halaqah Masa 9 months ago »
CARA TERBAIK MENGAGIHKAN DAGING KORBAN
Oleh: USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL
Soalan; Bagaimana cara pembahagian daging korban yang sebenarnya?

Jawapan;

بسم الله الرحمن الرحيم، الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه أجمعين، أما بعد

Cara pengagihan daging korban tertakluk kepada status korban. Jika korban itu adalah korban wajib (yakni korban nazar), tidak harus orang yang melakukan korban dan juga keluarganya (yakni orang-orang yang berada di bawah tanggungan nafkahnya) untuk makan sedikitpun dari binatang yang dikorbannya. Wajib ia mensedekahkan ke semuanya kepada fakir miskin.[1] Kalau ia telah memakannya, wajib ia membayar ganti dengan harga daging yang dimakannya atau dengan daging seumpamanya. Tidak dituntut ia menyembelih lagi binatang korban kerana ia telahpun melakukannya.[2]

Jika korban itu adalah korban sunat, maka harus ia dan ahli keluarganya untuk makan sebanyak mana yang ia kehendaki dengan syarat sebahagian darinya hendaklah disedekahkan kepada fakir miskin. Mensedekahkan daging korban kepada faqir atau miskin dari kalangan muslimin adalah wajib sekalipun sedikit iaitu dengan kadar paling minima yang dapat dinamakan sedekah. Dan disyaratkan daging yang disedekahkan itu hendaklah dalam keadaan mentah dimana orang faqir dan miskin yang memperolehinya dapat menggunakannya mengikut kehendaknya sama ada menjualnya, memakannya atau sebagainya. Tidak memadai sekiranya disedekahkan dalam keadaan daging yang sudah dimasak atau pemilik korban memasak daging korban dan menjemput orang faqir atau miskin makan dirumahnya. Begitu juga tidak memadai sekiranya disedekahkan bahagian yang bukan daging seperti kulit, perut, limpa dan sebagainya.[3]

Disunatkan pengagihan daging binatang korban merangkumi tiga bahagian;[4]

  • Satu bahagian untuk dimakan oleh dirinya dan ahli keluarganya
  • Satu bahagian disedekahkan kepada fakir miskin
  • Satu bahagian dijadikan sebagai hadiah kepada rakan-rakan, para jiran atau sebagainya sekalipun mereka kaya.[5]
Pemberian sebagai hadiah tidaklah wajib. Oleh itu, harus pengagihan daging korban berlegar antara dua sahaja iaitu untuk dimakan dan untuk disedekahkan. Lebih banyak bahagian yang disedekahkan adalah lebih afdhal (umpamanya separuh atau dipertiga (2/3) darinya). Paling afdhal ialah mensedekahkan ke semua daging korban kepada fakir miskin kecuali sedikit darinya yang sunat diambil untuk dimakan bagi mendapat berkat dan beramal dengan sunnah Nabi s.a.w.. [6] Terdapat hadis menceritakan;

كان النبي(صلى الله عليه وسلم) يأكل من كبد أضحيته
“Adalah Nabi s.a.w. memakan dari hati binatang korbannya”. (Riwayat Imam al-Baihaqi)

Baginda juga bersabda;

إذا ضحى أحدكم فليأكل من أضحيته
“Apabila seseorang kamu melakukan korban, maka makanlah dari daging korbannya”. (Riwayat Imam Ahmad dari Abu Hurairah r.a./al-Jami’ al-Saghir, no. 737)

Tidak harus orang yang melakukan korban menjual apapun dari binatang korban sama ada daging, kulit, tanduk, bulu, lemak atau sebagainya. Begitu juga, tidak harus menyewanya kerana sewaan termasuk dalam pengertian menjual (yakni menjual manfaat).[7] Ketidakharusan menjual dan menyewa ini merangkumi korban wajib dan juga korban sunat.[8] Sabda Nabi(s.a.w);

من باع جلد أضحيته فلا أضحية له
“Sesiapa menjual kulit binatang korbannya, maka tiada (pahala) korban baginya”. (Riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi dari Abu Hurairah r.a.)

Begitu juga, tidak harus menjadikan kulit, bulu dan sebagainya sebagai upah kepada tukang sembelih. Upah hendaklah datang dari sumber lain, bukan dari binatang korban. Diriwayatkan daripada Saidina Ali(k.w) yang menceritakan;

أَمَرَنِي رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- أَنْ أَقُومَ عَلَىَ بُدْنِهِ، وَأَنْ أَتَصَدَّقَ بِلَحْمِهَا وَجُلُودِهَا وَأَجِلَّتِهَا، وَأَنْ لاَ أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا. قَالَ: "نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا".
“Rasulullah s.a.w. memerintahku supaya menguruskan (pengembelihan) unta baginda dan mensedekahkan daging, kulit serta kain/pakaian yang diletakkan di atas belakang unta itu (kepada orang miskin). Dan baginda juga memerintahkan supaya aku tidak memberi kepada tukang sembelih dari unta itu. Kata ‘Ali; kami memberi (upah) kepadanya dari harta yang ada pada kami”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Namun jika ia telah memberi upah kepada tukang sembelih dengan wang darinya, kemudian setelah itu ia memberi pula daging korban kepadanya atas dasar sedekah jika ia miskin ( (yakni bukan sebagai upah) atau memberinya sebagai hadiah (jika ia kaya), maka itu adalah harus.[9]

Harus bagi orang yang melakukan korban mengambil manfaat dari kulit dan tanduk binatang korbannya dengan segala bentuk manfaat seperti menjadikannya kasut, timba dan sebagainya sekiranya korbannya itu adalah korban sunat. Walau bagaimanapun, jika ia mensedekahkannya kepada fakir miskin adalah lebih baik.[10] Adapun korban wajib, tidak harus orang yang melakukan korban memanfaatkan kulit binatang korbannya. Ia wajib disedekahkan kepada fakir miskin sebagaimana daging.[11]

Tidak harus sama sekali daging korban dimusnahkan walaupun sedikit. Dinyatakan di dalam Raudhah; “Tidak harus bagi orang yang melakukan korban untuk merosak/memusnahkan sebarang apapun dari korbannya, sebaliknya ia memakannnya dan ia memberi makan (kepada orang lain)….”.[12]

Soalan; Apakah harus ibadah korban dan aqiqah diniatkan bersama?

Jawapan; Menurut Syeikh Muhammad Arsyad al-Banjari dalam kitanya Sabilal-Muhtadin; “Pendapat anak-anak murid Imam Syafi’ie kalau seseorang menyembelih seekor kambing diniatkan korban dan aqiqah maka keduanya tidak sah. Inilah yang disebut oleh Ibnu Hajar dalam kitab Tuhfah…. Namun menurut Syeikh Ramli di dalam kitab Nihayah, kalau seorang menyembelih seekor kambing berniat untuk dijadikan korban dan aqiqah, maka sahlah keduanya”.[13] Pandangan Syeikh Ramli itu bersamaan dengan pandangan ulama’-ulama’ mazhab Hanbali di mana mereka berpendapat; “Jika bertepatan hari korban dengan hari aqiqah, maka mencukupi satu sembelihan bagi kedua-duanya sebagaimana jika bertepatan hari raya dengan hari jumaat, maka mencukupi sekali niat mandi sunat untuk kedua-duanya”.[14]

Wallahu A'lam.

Nota:

[1] Al-Kifayah Li Zawil-‘Inayah, hlm. 87.
[2] Kifayarul-Akhyar, hlm. 533. al-Muhazzab, jil. 2, hlm. 838. al-Fiqh al-Manhaji, juz. 1, hlm. 236.
[3] Al-Iqna’, jil. 2, hlm. 824.
[4] Al-Muhazzab (lihat dalam kitab al-Majmu’, jil. 8, hlm. 306). Fiqh Sunnah, jil. 1, hlm. 39.
[5] Perbezaan antara sedekah dan memberi hadiah ialah; niat memberi hadiah ialah untuk memuliakan (الإكرام). Adapun sedekah niatnya adalah untuk mendapat pahala.
[6] Kifayatul-Akhyar, hlm. 533. Mughni al-Muhtaj, jil. 4, hlm. 365.
[7] Ini adalah pandangan Imam Syafi’ie, Malik, Ahmad, Nakha’ie dan ‘Atha’. Bagi Abu Hanifah; “Harus menjual kulit binatang korban dan kemudian mensedekahkan harga”. (Lihat Fiqh as-Sunnah, Sayyid Sabiq).
[8] Al-Majmu’, jil. 8, hlm. 311-312. Al-Iqna’, jil. 2, hlm. 824.
[9] Raudhah, jil. 2, hlm. 489.
[10] Malah disunatkan juga ia mensedekahkan pakaian/kain yang dipakaikan di belakang binatang korbannya dan juga ladamnya. Ini berdasarkan Diriwayatkan daripada Saidina Ali(k.w) yang menceritakan;

أَمَرَنِي رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- أَنْ أَقُومَ عَلَىَ بُدْنِهِ، وَأَنْ أَتَصَدَّقَ بِلَحْمِهَا وَجُلُودِهَا وَأَجِلَّتِهَا، وَأَنْ لاَ أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا. قَالَ: "نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا".
“Rasulullah s.a.w. memerintahku supaya menguruskan (pengembelihan) unta baginda dan mensedekahkan daging, kulit serta kain/pakaian yang diletakkan di atas belakang unta itu (kepada orang miskin). Dan baginda juga memerintahkan supaya aku tidak memberi kepada tukang sembelih dari unta itu. Kata ‘Ali; kami memberi (upah) kepadanya dari harta yang ada pada kami”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)
(Rujuk: al-Majmu’, jil. 8, hlm. 311).
[11] Al-Majmu’, jil. 8, hlm. 313. al-Iqna’, jil. 2, hlm. 824.
[12] Raudhatut-Thalibin, jil. 2, hlm. 488.
[13] Sabilal-Muhtadin, hlm. 911-912. (Bab Aqiqah)
[14] Fiqh Sunnah, jil. 2, hlm. 41. (Bab Aqiqah)

Sumber
Pages: 1 2 [3] 4 5 ... 10